Staphylococcus umum di tanah, udara, pada barang-barang rumah tangga dan pada manusia. Ada jenis mikroorganisme patogen, non-patogen dan patogen kondisional. Staphylococcus Aureus dianggap sebagai salah satu bentuk bakteri paling berbahaya yang dapat menyebabkan patologi serius dalam tubuh manusia. Staphylococcus aureus sangat resisten terhadap antibiotik dan larutan antiseptik.

Fitur mikroorganisme

  1. Stafilokokus adalah bakteri berbentuk bulat dengan diameter 0,6 hingga 1,2 mikron. Mikroorganisme menghasilkan pigmen warna kuning atau emas, yang memberikan warna spesifik koloninya.
  2. Bakteri ini sangat tahan terhadap faktor lingkungan dan larutan antiseptik: tahan terhadap pembekuan, dididihkan selama 10 menit, etil alkohol, hidrogen peroksida. Staphylococcus dapat membentuk mikrokapsul dengan diameter 0,2 mikron dalam kondisi buruk.
  3. Mikroorganisme mensintesis enzim yang memberikan perlindungan tambahan:
  • Lidase dan penisilinase menetralkan antibiotik penisilin dan mempromosikan fusi purulen pada kulit dan selaput lendir.
  • Coagulase, yang melekat pada dinding bakteri, membentuk selubung pelindung dari darah yang terkoagulasi, yang melindunginya dari fagosit. Bentuk bebas dari enzim berkontribusi pada terjadinya trombosis karena pembentukan coagulazotrombin.
  1. Staphylococcus menghasilkan endotoksin, yang menyebabkan sindrom keracunan yang kuat. Perkembangan penyakit sering menyebabkan syok toksik dan kematian.
  2. Mereka memiliki resistensi tinggi (resistensi) terhadap berbagai kelompok antibiotik (penisilin, sefalosporin).

Lokalisasi

Staphylococcus aureus terdeteksi pada pasien dengan tanda-tanda klinis penyakit dan pada orang sehat. Pada 70-80% kasus, patogen ditemukan di hidung. Namun, mikroorganisme dapat terlokalisasi di laring, aksila, perineum, saluran pencernaan, di kulit.

Pembawa staphylococcus permanen adalah sepertiga dari pekerja medis, pasien yang kecanduan narkoba dan orang yang menderita dermatitis atopik.

Kelompok risiko

  1. Pasien dengan sistem kekebalan yang lemah karena penyakit atau perawatan jangka panjang.
  2. Pasien dengan patologi kronis yang tidak menular yang bersifat inflamasi-infektif (tonsilitis kronis, rinitis, karies, periodontitis).
  3. Bayi prematur dan bayi yang menerima makanan buatan.
  4. Orang yang melanggar prinsip-prinsip nutrisi yang tepat dan mengonsumsi makanan berkualitas rendah.

Bagaimana infeksi itu terjadi?

Sumber infeksi:

  • orang sakit;
  • pembawa tanpa manifestasi klinis;
  • makanan yang terkontaminasi;
  • barang rumah tangga.

Cara infeksi:

  • di udara;
  • kontak;
  • makanan (makanan);
  • vertikal (dari ibu ke anak).

Poin penting dalam penyebaran infeksi adalah infeksi di lingkungan rumah sakit, karena patogen tersebut paling resisten terhadap obat antibakteri.

Gambaran klinis

Tanda-tanda utama infeksi staphylococcus adalah:

  • sindrom keracunan parah (pusing, kelemahan parah, tekanan darah rendah, mual);
  • Demam hingga 39 derajat.

Tergantung pada lokasi lesi, gejala penyakit dapat bervariasi.

Perkembangan penyakit mengarah pada perkembangan sepsis. Penyebaran infeksi menyebabkan terjadinya fokus bernanah ke seluruh tubuh. Komplikasi infeksi yang paling berbahaya adalah sepsis, meningitis, dan syok toksik infeksius.

Diagnostik

Tindakan diagnostik untuk infeksi stafilokokus ditujukan untuk:

  • deteksi agen penyebab dan penentuan jenisnya;
  • penentuan tingkat kerusakan dan lokalisasi lesi;
  • membangun sensitivitas bakteri terhadap obat antibakteri.

Pemeriksaan bakteriologis

Untuk penelitian ambil sampel darah, urin, cairan serebrospinal, nanah dari luka, dahak. Apusan yang diperoleh dari biomaterial dikenakan pemeriksaan mikroskopis. Kami mempelajari karakteristik dan sifat bakteri dalam bentuk tidak tetap (hidup) dan tetap (mati).

Tanda-tanda morfologis Staphylococcus aureus dipertimbangkan:

  • bakteri berbentuk bulat;
  • kelompok mikroorganisme;
  • warna kuning-keemasan koloni.

Menabur bahan memungkinkan Anda untuk menentukan jenis bakteri dan membangun sensitivitasnya terhadap antibiotik.

Tes koagulase darah bebas positif mengonfirmasi infeksi dengan Staphylococcus aureus.

Metode diagnostik serologis

Mereka digunakan dalam kasus penelitian bakteriologis yang tidak efektif. Metode memungkinkan Anda mengidentifikasi antigen stafilokokus dalam plasma darah. Uji immunosorbent terkait-enzim, PCR-diagnostik, RNGA, RA digunakan.

Pelajari besar-besaran lesi

Indikator ini ditentukan dengan menanam biomaterial pada media nutrisi, mempelajari jumlah koloni dan menghitung unit pembentuk koloni (CFU). Tingkat infeksi yang tinggi menunjukkan bahwa CFU lebih dari 5 * 106.

Taktik medis

  1. Antibiotik spektrum luas. Pemilihan obat dilakukan dengan mempertimbangkan hasil bahan tanam dan menentukan sensitivitas bakteri terhadap obat antibakteri.

Seringkali, pilihan dihentikan pada persiapan beta-laktam (oksasilin, metisilin), kadang-kadang generasi 1 sefalosporin, tetrasiklin. Dalam kasus peningkatan resistensi terhadap metisilin, fluoroquinolon, vankomisin, penisilin semi-sintetik, sefalosporin dari 3,4 generasi digunakan.

Lesi kulit lokal dengan stafilokokus diobati dengan salep antibakteri yang tepat. Dengan pneumonia atau meningoensefalitis, pengobatan dengan dua antibiotik diindikasikan.

  1. Imunostimulan. Situasi klinis yang parah memerlukan resep tambahan imunoglobulin, plasma antistaphylococcal, bakteriofag, toksoid.
  2. Terapi detoksifikasi. Menurut indikasi, itu diresepkan lavage lambung, pipet dengan glukosa, saline, Regidron.
  3. Pengobatan simtomatik. Mengingat area yang terkena staphylococcus, dokter mungkin meresepkan ekspektoran, obat antijamur, agen topikal, probiotik, prebiotik.
  4. Intervensi bedah. Dalam hal deteksi fokus supuratif terbatas, perawatan bedah diterapkan.

Apakah antibiotik selalu dibutuhkan?

Di hadapan manifestasi klinis yang jelas dari antibiotik diperlukan. Jika infeksi tidak termanifestasi secara klinis, spesialis bergantung pada indikator CFU:

  • 103 - rehabilitasi nasofaring dilakukan, karena penyebaran infeksi aktif ke lingkungan dimungkinkan;
  • 104 - obat antibakteri ditunjukkan dalam kombinasi dengan imunostimulan;
  • 105 - membutuhkan pendekatan terpadu yang serius untuk perawatan.
http://dermatologiya.su/gnoynichkovye/stafilokokk/aureus

Gejala dan pengobatan Staphylococcus aureus

Staphylococcus adalah mikroorganisme patogen kondisional yang dapat ditemukan di lingkungan. Dalam kisaran normal, itu terkandung dalam tubuh setiap orang.

Pengobatan staphylococcus aureus menjadi perlu ketika, di bawah pengaruh faktor-faktor tertentu, ia mulai bereproduksi secara aktif dalam tubuh manusia, sehingga menyebabkannya membahayakan.

Apa itu staphylococcus

Diketahui bahwa staphylococcus adalah bakteri patogen yang dapat menyebabkan banyak penyakit, baik yang mengancam jiwa dan aman. Mikroorganisme ini ditemukan pada tahun 1880-an, pada 40-an abad ke-20 banyak ilmuwan menunjukkan minat terhadapnya, dan mulai dipelajari secara lebih rinci.

Banyak yang tidak tahu bagaimana menjawab pertanyaan Staphylococcus aureus apa itu, tetapi sebenarnya itu sama dengan Staphylococcus aureus. Secara total, 27 jenis mikroorganisme ini telah diidentifikasi di alam, tetapi berikut ini adalah yang paling berbahaya bagi manusia:

Semua jenis bakteri di atas dapat diobati, tetapi jangan lupa bahwa pengobatan staphylococcus pada anak-anak harus benar-benar di bawah pengawasan dokter.

Adalah dokter yang, berdasarkan tes dan tingkat infeksi, misalnya, jika Staphylococcus aureus ditemukan pada anak dalam tinja, akan meresepkan obat yang efektif dan cocok.

Cara infeksi

Bakteri patogen dapat memasuki tubuh manusia dengan beberapa cara:

  1. Di udara.
  2. Makanan.
  3. Kontak-rumah tangga.
  4. Melalui debu.
  5. Melalui instrumen medis yang tidak diproses dengan baik.

Banyak pasien yang telah menemukan staphylococcus aureus di hidung tertarik pada pertanyaan tentang antibiotik mana yang digunakan untuk mengobati staphylococcus aureus. Perawatan mikroorganisme ini dengan antibiotik hari ini adalah praktik yang cukup luas, tetapi kadang-kadang mereka tidak diperlukan karena bakteri dapat disimpan dalam tubuh dalam batas yang dapat diterima dan dalam hal ini tidak perlu diobati.

Penyebab infeksi tidak langsung oleh salah satu jenis patogen adalah:

  1. Kekebalan lemah.
  2. Sering stres.
  3. Kebiasaan buruk.
  4. Sering mengalami infeksi saluran pernapasan akut dan SARS.
  5. AIDS dan HIV.
  6. Infeksi virus.
  7. Penyakit kronis.
  8. Avitaminosis.
  9. Nutrisi tidak seimbang dan tidak memadai.
  10. Bekerja di daerah yang sangat tercemar.
  11. Sering menggunakan obat vasokonstriktor.

Mana pun dari penyebabnya adalah provokator penyakit ini, maka perlu untuk mengobati staphylococcus aureus, jika tidak, mungkin ada komplikasi serius dalam bentuk meningitis, endokarditis, demam, abses paru, dll.

Staphylococcus aureus

Paling sering, seseorang mengalami gejala Staphylococcus aureus, yaitu sebagai berikut:

  1. Kelemahan umum.
  2. Peningkatan suhu.
  3. Rhinitis.
  4. Sinusitis
  5. Sinusitis
  6. Pyoderma.
  7. Angina
  8. Pneumonia.
  9. Faringitis
  10. Laringitis.
  11. Batuk, napas pendek, sulit bernapas.
  12. Osteomielitis.
  13. Pengeluaran purulen dari nasofaring dan orofaring.
  14. Jelai pada abad ini.
  15. Mual, muntah, diare, sakit perut.

Staphylococcus aureus mampu menginfeksi seseorang di segala usia, termasuk bayi baru lahir. Sangat sering Anda dapat menemukan staphylococcus aureus pada bayi di tinja. Seorang bayi dalam tinja, yang mengandung mikroorganisme patogen ini, mengalami ketidaknyamanan parah di perut, sering menangis, dimakan dengan buruk dan menambah sedikit berat badan. Tetapi dalam kasus ini tidak perlu mencari jawaban atas pertanyaan, obat dan obat apa yang mengobati staphylococcus aureus.

Jika bakteri patogen terdeteksi pada bayi dalam tinja yang melebihi norma, seorang ahli harus dilibatkan dalam perawatannya, dalam hal ini akan diperlukan untuk lulus analisis tinja setelah menjalani perawatan. Dalam hal ini, bakteri dihancurkan dengan mengambil piobacteriophage, baik di dalam maupun dalam bentuk enema. Kursus pengobatan berlangsung tidak lebih dari 15 hari.

Staphylococcus aureus berbeda dari spesies lain karena dapat menginfeksi sebagian besar organ dan sistem manusia, dan, lebih lanjut, sangat resisten terhadap banyak jenis antibiotik.

Sangat sering, bakteri patogen ini menyebabkan penyakit pada saluran pernapasan bagian atas, misalnya, rinitis jangka panjang atau sunusitis, yang tidak diobati untuk waktu yang lama. Dalam hal ini, disarankan untuk meneruskan analisis tentang penaburan mikroorganisme ini dan lebih lanjut untuk mempercayakan pengobatan staphylococcus aureus di hidung kepada dokter. Dalam hal ini, pengobatan salep staphylococcus cukup berhasil.

Diketahui bahwa bakteri Staphylococcus aureus hadir dalam organisme apa pun, biasanya pada kulit seseorang dan selaput lendirnya. Banyak orang mulai mengalami, setelah melihat analisis di mana staphylococcus aureus 10 ditampilkan dalam 3 derajat.

Derajat ini tidak mengindikasikan perkembangan penyakit serius, batas atas adalah 10 hingga 6 derajat, jadi ketakutan mungkin tidak menyebabkan staphylococcus aureus 10 hingga 5 derajat dan staphylococcus aureus 10 hingga 4 derajat.

Secara umum, dalam praktik medis ada empat derajat utama penyakit:

  1. Ketika tingkat pertama dari gejala tidak ada dan pengobatan obat adalah opsional.
  2. Derajat kedua memiliki gejala ringan dan membutuhkan terapi antibakteri.
  3. Tingkat ketiga ditandai dengan keluhan pasien tentang gejala tertentu, terapi antibakteri, dan terapi yang ditujukan untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh.
  4. Pada tingkat keempat, pengobatan dengan obat-obatan, lebih sering dengan antibiotik, dan penguatan kekebalan, yaitu mengambil vitamin dan suplemen makanan, juga terjadi.

Cara mengobati penyakit

Banyak orang berpikir bahwa staphylococcus aureus dan antibiotik adalah konsep yang tidak dapat dipisahkan. Tetapi, seperti yang disebutkan di atas, itu semua tergantung pada sejauh mana bakteri ini hadir dalam tubuh.

Perawatan terdiri dari beberapa area, yaitu, terapi antibakteri, penguatan kekebalan dan pengobatan penyakit terkait.

Seringkali, ketika patogen ditemukan dalam tubuh manusia dalam kisaran normal, dokter meresepkan antibiotik, seperti:

  1. Cefazolin.
  2. Vankomisin.
  3. Amoksisilin.
  4. Baneocin.
  5. Eritromisin.
  6. Oxacillin.
  7. Mupirocin.

Setiap obat memiliki sejumlah kontraindikasi dan diresepkan oleh dokter hanya setelah memeriksa analisis pasien, dosis dan durasi obat juga ditentukan dengan bantuan dokter.

Selain itu, di samping antibiotik, dokter mungkin meresepkan terapi adjuvant untuk penggunaan obat tradisional, seperti burdock, blackcurrant, cuka sari apel dan Chlorophyllipt.

Untuk mengurangi risiko infeksi, orang harus mengikuti beberapa aturan sederhana, yaitu, untuk melakukan pembersihan basah di rumah, menjaga kebersihan pribadi, untuk ventilasi apartemen, untuk mengobati ISPA, ARVI, karies, konjungtivitis pada waktu yang tepat, untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh, untuk makan penuh, untuk tidak makan terinfeksi aureus. produk, hindari situasi stres.

Semua langkah-langkah di atas tidak dapat menjamin seratus persen eksklusi penyakit, tetapi secara signifikan mengurangi risiko penangkapan bakteri.

Selain itu, jika penyakit ini masih mengejutkan, Anda tidak boleh mengobatinya sendiri di rumah, Anda harus lulus tes yang sesuai dan dirawat secara komprehensif di bawah pengawasan spesialis yang berpengalaman.

http://101parazit.com/mikroorganizmy/bakterii/stafilokokk/simptomy-i-lechenie-aureus.html

Cara mengobati Staphylococcus aureus

Staphylococcus adalah penyakit bakteriologis berbahaya yang sulit diobati. Baik anak-anak dan orang dewasa tunduk padanya. Ketika patogen terdeteksi, perlu untuk memulai pengobatan sesegera mungkin, karena infeksi dapat berkembang, mempengaruhi organ internal.

Perawatan antibiotik

Dimungkinkan untuk menyembuhkan Staphylococcus aureus dengan menggunakan obat-obatan antibakteri, jika Anda berkonsultasi dengan dokter spesialis tepat waktu. Sebelum Anda mulai minum obat, penting untuk menentukan diagnosis secara akurat, melewati serangkaian tes. Berdasarkan semua tes yang dilakukan, spesialis akan dapat meresepkan obat yang sesuai.

Dokter meresepkan antibiotik jika manfaat yang diharapkan terhadap patogen melebihi bahaya dari obat-obatan. Kehati-hatian khusus diperlukan untuk ibu hamil dan menyusui. Terapi antibiotik diperlukan jika infeksi telah memasuki aliran darah dan telah menyebar ke seluruh tubuh. Untuk menghilangkan manifestasi lokal, perawatan lokal sudah cukup. Manifestasi kulit Staphylococcus aureus berhasil diobati dengan salep yang mengandung antibiotik.

Beberapa pasien tidak ingin menggunakan obat kuat seperti itu, sehingga mereka bertanya-tanya apakah mungkin untuk menyembuhkan alat bantu staphylococcus dengan obat tradisional atau obat-obatan lainnya. Dokter dapat meresepkan terapi pemeliharaan yang bertujuan memperkuat sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan respons tubuh. Ini akan memungkinkan Anda untuk mengembangkan antibodi secara mandiri untuk melawan infeksi. The downside adalah bahwa itu akan memakan banyak waktu.

Pada gilirannya, banyak ahli menentang penggunaan antibiotik selama pengobatan staphylococcus, dengan alasan bahwa:

  1. Memulihkan sepenuhnya dari penyakit ini tidak mungkin. Begitu berada di dalam tubuh, bakteri mengendap secara permanen, jadi masuk akal untuk memperkuat respon imun sehingga tidak ada proses inflamasi di masa depan.
  2. Antibiotik hanya efektif sementara. Patogennya cukup persisten, jadi berapa lama efek obat akan bertahan tidak diketahui.
  3. Obat antimikroba semacam itu melanggar mikroflora usus, membunuh bakteri alami tubuh, yang memiliki efek merusak pada kesehatan.

Obat terbaik untuk melawan penyakit

Bagaimana cara mengobati Staphylococcus aureus? Ini dapat dilakukan dengan beberapa cara, tetapi sebelum Anda mulai minum obat, Anda harus memastikan bahwa diagnosisnya benar. Menghilangkan bakteri tanpa antibiotik tidak akan berhasil, jadi penting untuk segera mencari tahu alat mana yang akan optimal.

Antibiotik yang paling efektif dan aman yang dapat dengan cepat mengatasi infeksi adalah obat-obatan yang cukup kuat, sehingga mereka harus diminum hanya sesuai dengan janji dokter, mengamati dosis dan frekuensi pemberian. Perawatan sendiri dalam kasus ini sangat dilarang, karena obat yang salah dipilih dapat menyebabkan sejumlah efek samping. Perawatan anak-anak patut mendapat perhatian khusus. Sebelum resep, dokter anak harus diyakinkan tentang diagnosis dan menentukan serangkaian tes.

Lantas, bagaimana cara merawat pasien? Berikut adalah daftar obat yang paling populer:

  • Lisis;
  • Anatoxin;
  • Instrumentasi;
  • Vaksin;
  • Immunoglobulin dari staphylococcus;
  • Baneocin;
  • Mupirocin;
  • Fuzidin.

Lisis bakteri

Kelompok ini termasuk obat-obatan yang memiliki komposisi kompleks. Mereka mengandung kultur multibakteri dan sejumlah bahan aktif yang ditujukan untuk meningkatkan efek produk. Partikel bakteri, ketika menembus jauh ke dalam tubuh, tidak dapat segera memprovokasi peradangan infeksi, tetapi mereka dapat dihitung dari respon antibodi. Selama periode remisi penyakit, dimungkinkan untuk mempertahankan kondisi kesehatan normal dengan memberikan lisat.

Obat populer untuk staphylococcus

Obat-obatan dalam kelompok ini tidak menimbulkan kecanduan, aman bagi pasien, dan tidak memiliki efek samping. Mereka dapat diambil sesuai kebutuhan, dan bukan hanya kursus. Lisis itu mahal. Obat-obatan yang paling populer dari grup ini adalah: Imudon, bronchomunal, respibron, IRS-19.

Anatoxin dari bakteri Staphylococcus

Obat semacam itu hanya cocok untuk pengobatan staphylococcus pada orang dewasa. Ini dikontraindikasikan pada anak-anak karena sifatnya yang agresif. Toxoid dibuat dengan membuat racun untuk bakteri. Stafilokokus in vitro ditanam, toksinnya dimurnikan, dibuat aman untuk manusia. Obat yang dihasilkan dituangkan ke dalam ampul 1 ml, dikemas dalam 10 bagian. Jumlah zat ini cukup untuk hidangan lengkap. Setelah perawatan, pasien menerima respon imun yang kuat dari penyakit.

Proses memperkenalkan toksin murni dilakukan di rumah sakit. Durasi pengobatan adalah 10 hari. Suntikkan substansi secara bergantian dalam pisau. Seluruh periode staf medis memantau kesehatan umum pasien. Penting untuk mengamati pasien selama setengah jam pertama setelah pemberian toksoid. Karena agennya cukup kuat, efek samping dalam bentuk reaksi alergi dapat terjadi. Selama obat, pasien mungkin mengalami demam, ruam pada kulit.

Obat imunoglobulin komprehensif diresepkan untuk pasien dengan diagnosis yang dikonfirmasi. Alat ini dibuat dengan mengeringkan darah donor dan mengumpulkan komponen protein dan antibodi darinya. Obat-obatan dari kelompok ini sepenuhnya menyembuhkan bentuk akut Staphylococcus aureus. CIP mengandung tiga jenis antibodi: IgA, IgM, IgG, yang membuatnya menjadi pemimpin di antara obat-obatan imunoglobulin. Obat ini dikemas dalam 5 ml ampul.

Alat ini secara efektif menghilangkan bakteri stafilokokus dan produk metaboliknya (toksin), juga komponen aktif zat ini melawan infeksi usus lainnya dan mikroflora patogen bersyarat, mencegah penyebaran dan reproduksi bakteri. Selama perawatan, tubuh memproduksi makrofag dalam jumlah yang cukup (antibodi), yang meningkatkan respon imun dan menghancurkan penyakit.

Dengan demikian, KIP adalah persiapan universal untuk tindakan kompleks. Ini tidak memiliki efek samping dan cocok untuk pasien dari segala usia. Ini diambil secara lisan.

Vaksin

Antifagin dibuat dengan membuat persiapan yang aman berdasarkan toksoid. Itu terbuat dari antigen tahan suhu siap pakai yang dapat melawan semua jenis staphylococcus. Vaksin ini tersedia dalam kemasan yang sama dengan toksoid. Ini dapat diterapkan tidak lebih awal dari pada usia enam bulan, pengecualian hanya diizinkan dengan rekomendasi dokter dan jika berat badan anak melebihi 2,5 kg.

Antifagin stafilokokus memberikan respons imun dan produksi antibodi spesifik, karena kehadirannya dalam darah akan memastikan daya tahan tubuh terhadap bakteri. Dianjurkan untuk menjalani proses vaksinasi ulang setiap tahun, karena respons imun melemah seiring waktu. Vaksin ini tidak termasuk dalam daftar wajib, tetapi dianjurkan untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh dan mencegah perkembangan penyakit yang tidak menyenangkan ini. Sangat cocok bahkan untuk bayi yang baru lahir.

Imunoglobulin dari Staphylococcus

Bubuk protein, yang terbuat dari darah donor. Tidak seperti CIA, ia hanya memiliki satu jenis antibodi, IgA. Obat ini memberi pasien respons imun yang diperlukan, tetapi tidak memberikan efek yang bertahan lama. Obat ini berguna untuk pengobatan Staphylococcus aureus di tenggorokan. Kerjanya secara lokal pada fokus lesi, aktif melawan infeksi.

Selama pengobatan dengan imunoglobulin tidak ada antibodi sendiri yang diproduksi, oleh karena itu harus diambil dalam kombinasi dengan obat lain. Dalam kasus bentuk penyakit yang parah, obat ini diberikan secara intravena untuk menciptakan kondisi bagi tubuh untuk melawan bakteri. Ini sangat diperlukan untuk perkembangan sepsis, pneumonia dan komplikasi lainnya. Obat ini disetujui untuk pasien yang lebih tua dari 12 tahun.

Mupirocin

Antibiotik, yang merupakan bagian dari beberapa salep: Supirotsin, Bonde, dll. Keunggulan obat ini adalah spektrum aksi yang luas terhadap berbagai bakteri. Alat ini cocok untuk pengobatan lokal, karena menghentikan perkembangan infeksi, membunuh mikroba patogen. Salep berbasis Mupirocin cocok untuk memerangi Staphylococcus aureus pada sinus, faring. Obat ini dapat digunakan mulai dari 6 tahun, karena tidak adanya efek samping. Dalam kasus yang jarang terjadi, dapat menyebabkan alergi. Untuk meresepkan obat yang cocok hanya bisa dokter yang merawat.

Mupirocin - obat yang efektif

Baneocin

Salep khusus, yang terdiri dari antibiotik: bacitracin dan neomycin. Obat ini dirancang untuk penggunaan luar, oleh karena itu, diindikasikan untuk menghilangkan Staphylococcus aureus pada kulit. Bahan aktif dapat berhasil melawan penyakit, sementara bakteri tidak mengembangkan resistensi terhadap antibiotik.

Perawatan tidak hanya menghilangkan patogen, tetapi juga gejalanya. Salep memungkinkan untuk meningkatkan regenerasi kulit. Sudah seminggu kemudian, bisul, bisul dan bisul sembuh, obat ini meredakan peradangan. Kerugiannya adalah sejumlah efek samping: penurunan ketajaman visual dan pendengaran, beban pada ginjal, penurunan reaksi ujung saraf.

Obat ini tersedia tanpa resep dokter.

Ini diresepkan hanya jika area yang terkena infeksi tidak melebihi 1% dari permukaan tubuh. Penggunaan obat ini tidak dianjurkan untuk wanita selama kehamilan dan menyusui (bayi dapat mengalami ruam).

Fuzidin

Sodium fuzidat adalah antibiotik yang berhasil berkelahi dengan hampir semua jenis staphylococcus. Sangat cocok untuk penggunaan luar dalam komposisi salep dan krim, dan juga berkontribusi pada penghapusan penyakit di nasofaring (tersedia dalam bentuk semprotan). Salep Fuzidin cocok untuk pengobatan anak-anak. Mereka aman dan tidak memiliki kontraindikasi. Kursus pengobatan adalah 14 hari.

Fuzidin - antibiotik yang efektif

Perawatan hormon

Bahaya obat yang mengandung hormon, adalah ketidakmampuan untuk menghilangkan penyebab peradangan - bakteri patogen. Goyukocorticoids (obat yang berasal dari hormon kortikosteroid) dapat mencegah perkembangan peradangan. Kerugian dari perawatan ini adalah bahwa alat-alat ini hanya menghilangkan tanda-tanda penyakit, tetapi bukan penyebabnya. Salep berbasis hormon: prednison, triammnolon, dll. mengganggu reaksi alami tubuh terhadap infeksi, yang menekan proliferasi sel darah putih, dan dengan itu sejumlah gejala yang tidak menyenangkan (abses, demam, nyeri).

Terapi hormon hanya mungkin dalam kombinasi dengan obat lain yang dapat menghilangkan staphylococcus. Dalam bentuknya yang murni, cara seperti itu hanya menghilangkan gejala, tidak memungkinkan antibodi berkembang, yang membuat tubuh tidak bersenjata di depan penyakit. Ini diperbolehkan untuk menggunakan salep yang mengandung glukokortikoid dalam kombinasi dengan antibiotik. Secara internal, mengambil hormon di hadapan infeksi bakteri sangat dilarang.

Obat herbal

Pengobatan konservatif akan selalu memiliki alternatif yang aman. Jadi, obat tradisional dapat berhasil dan aman mengatasi bakteri. Ada sejumlah tanaman dengan sifat bakterisida yang akan membantu menghilangkan staphylococcus.

Ekstrak lidah buaya sangat diperlukan untuk membuat salep, gel, solusi untuk injeksi, sirup. Komponen biologis dari suatu tanaman memberikan penguatan kekebalan, memfasilitasi kondisi umum. Aloe (populer disebut "agave") meredakan peradangan, menormalkan suhu, menenangkan. Itu diambil pada sepotong kecil pada perut kosong, jika penyakit terlokalisasi di dalam, dan juga harus digunakan sebagai gosok untuk manifestasi kulit penyakit.

Lidah buaya membantu mengatasi penyakit

Tanaman ini sangat diperlukan ketika membuat obat untuk memerangi Staphylococcus aureus pada bayi. Anak-anak lebih sulit untuk menoleransi antibiotik, dan perawatan dengan hormon tidak dapat diterima untuk organisme yang sedang tumbuh. Untuk membuatnya lebih mudah bagi anak-anak untuk menahan agen antimikroba, gaharu ditambahkan ke komposisi obat-obatan.

Kontraindikasi penggunaan agave: kehamilan, menstruasi, adanya penyakit pada sistem reproduksi pada wanita, bisul, pankreatitis. Untuk menggunakan tanaman dengan aman untuk tujuan pengobatan, perlu berkonsultasi dengan dokter. Juga, ekstrak mungkin sudah menjadi bagian dari obat yang diresepkan, jadi tidak perlu membuat tingtur daun segar.

Rebusan Hypericum

Jika staphylococcus telah menetap di usus, teh seperti itu akan membantu melawannya: sesendok St. John's wort dan dua sendok makan chamomile tuangkan 400 g air mendidih dan biarkan selama 2 jam. Saring kaldu dan minum sebelum makan dalam gelas.

Klorofilipt

Obat ini dibuat atas dasar kayu putih. Solusinya mungkin berbasis alkohol atau minyak. Yang pertama sering digunakan untuk menghilangkan infeksi pada saluran pencernaan. Obat terkonsentrasi digunakan dalam perawatan kulit yang terkena. Eucalyptus memiliki efek analgesik, membantu jaringan pulih dengan cepat. Chlorophyllipt sering digunakan untuk menghilangkan bisul, bisul, yang dihasilkan dari reproduksi bakteri staphylococcus. Dalam kasus yang jarang terjadi, obat dapat diberikan secara intravena (penghapusan sepsis, peritonitis).

Jika perlu untuk menghilangkan Staphylococcus aureus di hidung, lebih baik menggunakan larutan minyak. Penting untuk memastikan bahwa pasien tidak alergi terhadap obat ini. Chlorophyllipt diresepkan untuk orang dewasa dan anak-anak di atas 2 tahun.

Staphylococcus, terutama strain "emas", sulit diobati, sehingga penting untuk berkonsultasi dengan dokter tepat waktu. Setelah mengkonfirmasikan diagnosis, perawatan kompleks akan ditentukan sesuai dengan usia dan karakteristik kesehatan pasien.

http://izbavsa.ru/zdorove/kak-lechit-zolotistyy-stafilokokk

Staphylococcus aureus - pengobatan, gejala dan foto

Staphylococcus aureus adalah bakteri patogen bersyarat yang sangat umum dan sangat berbahaya yang dapat menginfeksi siapa pun tanpa memandang jenis kelamin atau usia. Mikroorganisme ini tersebar luas di daerah di mana terdapat banyak orang.

Sumber infeksi menjadi orang dewasa atau anak yang terinfeksi. Mikroorganisme patogen diaktifkan pada mereka yang memiliki penurunan kekebalan atau penurunan kondisi umum secara tajam.

Salah satu jenis staphylococcus yang paling sulit dianggap emas. Bahwa ia menjadi penyebab berbagai penyakit tenggorokan. Dan dengan reproduksi yang sangat aktif, seseorang bahkan dapat mengalami sakit tenggorokan bernanah.

Terlepas dari kenyataan bahwa mikroorganisme itu sendiri cukup dipelajari, infeksi stafilokokus yang disebabkan olehnya tetap menjadi salah satu penyakit paling serius dalam hal pengobatan. Fakta menarik ini adalah karena variabilitas staphylococcus yang tinggi dan kemampuannya untuk dengan cepat mengembangkan resistensi terhadap berbagai antibiotik (terutama ketika pasien tidak mengikuti dosis, frekuensi minum obat dan durasi kursus).

Staphylococcus aureus: apa itu?

Staphylococcus aureus adalah bakteri yang menyerupai bola dalam penampilan. Penyakit ini sangat umum. Menurut data, 20% dari populasi dunia sudah memiliki karier stafilokokus langsung.

Ia ditemukan di mana-mana: di kulit, di hidung, di usus, di tenggorokan, dan bahkan di alat kelamin. Prevalensi ini mempengaruhi jumlah penyakit yang dapat menyertai dan menyebabkan bakteri.

Di antara alasan utama yang berkontribusi pada pengembangan infeksi stafilokokus, ada:

  1. Adanya penyakit kronis;
  2. Mengurangi kekebalan karena stres, kekurangan vitamin, antibiotik, kekurangan gizi, dan obat-obatan yang menekan kekebalan;
  3. Interaksi dengan pembawa infeksi potensial (misalnya, angina, yang ditularkan oleh tetesan udara);
  4. Kegagalan untuk mematuhi standar sanitasi dengan luka, lecet, luka terbuka pada tubuh. Infeksi luka stafilokokus dapat menyebabkan nanah dan akhirnya menyebabkan infeksi darah;
  5. Penggunaan buah-buahan yang tidak dicuci, sayuran dan produk lainnya yang terinfeksi bakteri.

Seringkali, infeksi Staphylococcus aureus mempengaruhi anak-anak. Faktor risiko dalam hal ini adalah:

  1. Kehamilan patologis;
  2. Masa anhidrat lama saat melahirkan;
  3. Preeklamsia selama kehamilan;
  4. Hipotropi bayi baru lahir;
  5. Kelahiran bayi prematur;
  6. Ketidakpatuhan terhadap kebersihan pribadi anak.

Masalah terbesar dalam menangani staphylococcus adalah bahwa ia memiliki vitalitas yang luar biasa. Baik dingin, maupun sinar matahari langsung, atau kurangnya kelembaban dapat mempengaruhi mikroorganisme ini. Bahkan bakteri staphylococcus yang dikeringkan secara praktis tetap memiliki sifat-sifatnya.

Bagaimana Staphylococcus aureus ditularkan

Dalam kebanyakan kasus, infeksi terjadi di lembaga medis. Staphylococcus aureus ditularkan melalui tetesan di udara dan juga melalui makanan (daging yang terkontaminasi, telur, produk susu, kue, kue krim) atau barang-barang rumah tangga.

Infeksi memasuki tubuh anak juga melalui mikrotraumas kulit atau selaput lendir saluran pernapasan. Bayi prematur dan anak-anak yang sistem kekebalannya tertekan memiliki risiko infeksi tertinggi. Saat melahirkan, melalui luka atau goresan, serta melalui ASI, seorang ibu dapat menginfeksi bayi. Jika bakteri memasuki tubuh ibu melalui celah di puting, ini dapat menyebabkan mastitis purulen pada dirinya.

Staphylococcus aureus pada anak-anak dan bayi baru lahir

Salah satu racun yang diproduksi oleh Staphylococcus aureus - exfoliatin memiliki sifat yang sangat mempengaruhi bayi baru lahir. Racun yang diekskresikan menembus pori-pori kulit dan memprovokasi penampilan lepuh yang mirip dengan luka bakar dan karenanya, disebut sindrom bayi yang melepuh.

Penyakit ini jarang mempengaruhi bayi baru lahir, karena mereka dilindungi selama 6 bulan oleh kekebalan yang diperoleh dari ASI, secara paralel dari kontak bayi dengan bakteri, kekebalan tambahan diproduksi, yang terus melindunginya. Untuk mencegah penyakit pada anak, perlu secara hati-hati memonitor kebersihan dan nutrisinya.

Mengapa bakteri ini berbahaya?

Ketika pertahanan tubuh melemah, infeksi bangun dan menyebabkan berbagai penyakit, termasuk infeksi darah atau sepsis. Patogenisitas tinggi dari Staphylococcus aureus dikaitkan dengan tiga faktor.

  1. Pertama, mikroorganisme sangat tahan terhadap antiseptik dan faktor lingkungan (dapat tahan mendidih selama 10 menit, pengeringan, pembekuan, etil alkohol, hidrogen peroksida, dengan pengecualian "air hijau").
  2. Kedua, Staphylococcus aureus menghasilkan enzim penicillinase dan lidazu, yang membuatnya dilindungi dari hampir semua antibiotik jenis penicillin dan membantu melelehkan kulit, termasuk kelenjar keringat, dan menembus jauh ke dalam tubuh.
  3. Dan ketiga, mikroba menghasilkan endotoksin, yang mengarah pada keracunan makanan dan sindrom keracunan tubuh secara umum, hingga berkembangnya syok toksik.

Dan, tentu saja, perlu dicatat bahwa tidak ada kekebalan terhadap penyakit, sehingga orang dewasa atau anak yang berhasil menyembuhkan Staphylococcus aureus dapat terinfeksi lagi.

Gejala Staphylococcus aureus

Pada anak-anak dan orang dewasa staphylococci menyebabkan berbagai lesi - abses, sycosis, gidradenity, dermatitis, bisul, eksim, periostitis, penjahat, osteomyelitis, blepharitis, folikulitis, bisul, pioderma, pneumonia, meningitis, peritonitis, kolesistitis, apendisitis.

Pertimbangkan penyakit yang paling umum yang dapat menyebabkan Staphylococcus aureus.

  1. Saluran pencernaan. Dalam beberapa jam setelah makan makanan, yang diunggulkan dengan stafilokokus, perkembangan toksikosis makanan dimulai. Muntah berulang dimulai, mual dan mulut kering muncul. Diare dan nyeri perut terganggu.
  2. Penyakit kulit. Tergantung pada daerah yang terkena staphylococcus, penyakit kulit dibagi menjadi selulitis atau abses, bisul atau bisul. Bisul ditandai dengan sedikit kemerahan, pemadatan dan rasa sakit pada kulit, karbunkel adalah penyakit yang lebih serius yang melibatkan beberapa folikel rambut sekaligus. Bisa disertai demam, lemas, kehilangan kekuatan.
  3. Pneumonia: paling umum pada anak-anak, terutama pada anak kecil, juga didiagnosis pada orang yang lemah; ditandai dengan periode singkat demam awal dengan perkembangan cepat gagal napas, mungkin ada gejala obstruksi yang jelas.
  4. Lendir. Seringkali, patogen ditemukan di nasofaring dan tenggorokan. Jika infeksi berkembang, peradangan terjadi di telinga, hidung, dan tenggorokan. Dalam bentuk yang parah, ada otitis, sinusitis. Tidak selalu rahasia pustular muncul ke permukaan. Sayangnya, ini membuat diagnosis sulit.
  5. Bakterial endocarditis adalah salah satu komplikasi dari bakteriemia stafilokokus. Paling sering berkembang dan orang dengan sistem kekebalan yang lemah, serta di antara pecandu narkoba.
  6. Penyakit Ritter atau sindrom kulit melepuh adalah manifestasi lain dari infeksi stafilokokus, yang terjadi terutama pada bayi baru lahir dan anak kecil. Dengan manifestasinya, penyakit ini mungkin menyerupai demam scarlet (ruam yang serupa) atau erysipelas (pusat kulit merah yang meradang dengan batas yang merata) yang terjadi pada infeksi streptokokus.
  7. Syok toksik adalah penyakit paling parah yang menyebabkan Staphylococcus aureus. Ini dimulai tiba-tiba dan berlanjut dengan demam, pusing dan sakit kepala, tekanan darah rendah, jantung berdebar dan muntah. Ruam dalam bentuk bintik-bintik muncul di seluruh tubuh atau di beberapa tempat. Seminggu kemudian, ada yang mengelupas kulitnya.

Seperti yang Anda lihat, tergantung pada area yang terkena Staphylococcus aureus, gejala pada anak-anak dan orang dewasa memiliki perbedaan mendasar. Mereka secara langsung terkait dengan tempat pengenalan bakteri ke dalam organisme, keadaan sistem kekebalan pasien dan agresivitas patogen. Cara pengobatan Staphylococcus aureus yang sesuai akan tergantung pada lokasi spesifik infeksi.

Bagaimana mencegah infeksi

Tetap berpegang pada langkah-langkah pencegahan tertentu untuk menghindari infeksi.

  1. Ikuti aturan higienis, cuci tangan dengan baik;
  2. Jangan menyentuh, jangan menyisir luka, ruam pada kulit;
  3. Jangan menggunakan barang kebersihan orang lain: pisau cukur, sikat rambut, handuk, dll.;
  4. Ikuti semua aturan perlakuan panas dan penyimpanan makanan.

Perlu dicatat bahwa bentuk infeksi stafilokokus yang parah jarang terjadi dan, pada umumnya, pada anak-anak dengan kesehatan yang buruk, penyakit bawaan, dan cacat perkembangan.

Pengobatan Staphylococcus aureus pada orang dewasa

Staphylococcus adalah bakteri yang ulet luar biasa. Seperti yang mereka katakan, itu tidak tenggelam dalam air, itu tidak terbakar dalam api. Sangat tahan terhadap faktor lingkungan. Itu tidak selalu mati ketika berbagai metode desinfeksi: mendidih, pengobatan kuarsa, penggunaan antiseptik, desinfeksi, autoklaf. Ini adalah kerumitan pengobatan Staphylococcus aureus. Sulit untuk menemukan obat antibakteri yang akan memengaruhi stafilokokus. Kekebalan terhadap bakteri ini tidak diproduksi, penyakit bisa kambuh.

Dimungkinkan untuk menyembuhkan Staphylococcus aureus, tetapi karena fakta bahwa mikroorganisme ini mampu menghasilkan resistensi terhadap antibiotik, proses perawatannya terkadang rumit. Perjalanan antibiotik yang diresepkan harus diselesaikan sepenuhnya, karena jika pasien tidak menyelesaikan kursus, tidak semua Staphylococcus aureus akan mati (di usus atau di organ lain), dan kemudian ia akan menjadi resisten terhadap obat ini.

Dengan ketidakefektifan atau ketidakmungkinan melakukan terapi antibakteri, pasien diberi resep bakteriofag staphylococcal, yang, pada kenyataannya, adalah virus bakteri. Keuntungannya adalah ia hanya mempengaruhi mikroorganisme patogen tertentu, tanpa merusak mikroflora normal, tidak memiliki kontraindikasi dan efek samping.

Musuh staphylococcus yang paling mengerikan adalah solusi hijau cemerlang (Zelenka biasa) dan klorofil dalam bentuk larutan minyak atau alkohol. Zelenka digunakan untuk mengobati luka pada kulit. Chlorophyllipt meresepkan dokter untuk rehabilitasi nasofaring dan tenggorokan.

Staphylococcus aureus di usus: gejala dan pengobatan

Dalam kebanyakan kasus, masa inkubasi setelah infeksi dengan jenis bakteri yang dimaksud tidak lebih dari sehari, sehingga tanda-tanda pertama dapat muncul setelah 5-6 jam.

Staphylococcus aureus di usus memiliki gejala-gejala berikut:

  • gangguan pencernaan, dinyatakan dalam tinja cair, dengan dorongan ke toilet sangat sering (hingga 10 kali sehari), dan konsistensi massa limbah berair dengan kotoran lendir atau bahkan darah;
  • memotong rasa sakit yang hebat di daerah epigastrium dan perut bagian bawah;
  • mual, muntah parah;
  • ruam popok yang nyata;
  • peningkatan suhu tubuh ke nilai yang rendah;
  • kelemahan tubuh, kelelahan.

"Pertarungan" dengan infeksi Staph ditujukan pada:

  • penekanan aktivitas patogen;
  • peningkatan imunitas;
  • stimulasi proses metabolisme;
  • pengobatan penyakit kronis yang melemahkan tubuh.

Pilihan metode perawatan didasarkan pada hasil analisis feses.

Staphylococcus aureus nasal: gejala dan pengobatan

Habitat favorit Staphylococcus aureus adalah rongga hidung. Selain itu, dapat ditemukan pada orang sehat sempurna. Banyak untuk waktu yang lama hanyalah pembawa bakteri patogen.

  • kemerahan pada epitel mukosa yang melapisi nasofaring;
  • atrofi epitel mukosa nasofaring;
  • pilek tidak peka terhadap pengobatan;
  • demam;
  • keracunan umum;
  • penampilan formasi pustular pada selaput lendir hidung.

Kehadiran infeksi stafilokokus sering menyebabkan perkembangan sinusitis, rinitis kronis, sinusitis frontal, serta atrofi mukosa hidung. Pengobatan staphylococcus di hidung diperlukan dalam kasus-kasus di mana penyakit menyebabkan peradangan dan terjadinya sinusitis, rinitis kronis atau akut. Aktivitasnya di dalam tubuh disebabkan oleh kekebalan yang melemah.

Staphylococcus aureus di tenggorokan: gejala dan pengobatan

Pengangkutan infeksi biasanya tanpa gejala. Ketika pertahanan tubuh melemah, Staphylococcus aureus di tenggorokan dapat menyebabkan gejala tonsilitis purulen:

  • peningkatan suhu tubuh secara tiba-tiba;
  • sakit kepala parah;
  • kelemahan, kehilangan nafsu makan;
  • amandel yang membesar, menyebabkan rasa tidak nyaman saat menelan makanan, hiperemia mukosa dan
  • plak purulen;
  • peningkatan kelenjar getah bening regional.

Ciri khas dari penyakit ini di hadapan Staphylococcus aureus di tenggorokan adalah keluarnya cairan bernanah. Sebagai pengobatan untuk stafilokokus di tenggorokan, antibiotik biasanya diresepkan oleh spesialis untuk mengatasi infeksi sesegera mungkin dan untuk mencegah kemungkinan kambuh setidaknya untuk waktu dekat.

Sebelum mengobati staphylococcus di tenggorokan, perlu untuk mempertimbangkan adanya intoleransi individu terhadap komponen obat, sehingga kompleks perawatan khusus harus dipilih untuk setiap pasien. Dosis juga ditentukan oleh dokter yang merawat tergantung padanya dan tergantung pada kategori usia dan berat badan.

http://simptomy-lechenie.net/zolotistyj-stafilokokk-lechenie-simptomy-i-foto/

Bagaimana cara mengobati staphylococcus? 12 obat terbaik untuk pengobatan staphylococcus

Tubuh manusia dapat berfungsi sebagai rumah bagi ribuan kuman dan bakteri, dan lingkungan ini tidak selalu berakhir dengan penyakit. Kekebalan melindungi kita, menahan aktivitas tamu tak diundang dan memaksa mereka untuk mengikuti aturan bentuk yang baik. Staphylococcus tidak terkecuali; itu biasanya ditemukan pada sekitar sepertiga populasi dunia, tetapi tidak memanifestasikan dirinya untuk saat ini.

Melemahnya kekebalan tubuh, hipotermia dangkal, atau adanya infeksi lain dalam tubuh terhadap antibiotik yang digunakan - ini adalah alasan mengapa stafilokokus dapat melakukan ofensif. Oleh karena itu, penting untuk memahami dua hal: seseorang tidak dapat diobati dengan antibiotik jika terdapat sedikit ketidakpedulian atau pilek, dan tidak ada gunanya menggunakannya melawan staphylococcus untuk profilaksis. Anda masih tidak akan menghilangkan status karier, tetapi Anda akan memperkenalkan staphylococcus Anda dengan obat-obatan antibakteri dan membatalkan efektivitasnya di masa depan, ketika mungkin diperlukan.

Satu-satunya langkah yang masuk akal untuk mencegah infeksi stafilokokus adalah sanitasi lokal kulit, selaput lendir dan saluran pernapasan bagian atas selama periode dingin tahun itu, serta minum obat yang memperkuat sistem kekebalan tubuh. Pengangkatan antibiotik dibenarkan hanya dalam kasus penyakit berat yang mengancam jiwa: pneumonia, endokarditis, osteomielitis, beberapa abses bernanah pada kulit dan jaringan lunak, bisul pada wajah dan kepala (dekat dengan otak). Tetapi sebelum memilih antibiotik untuk melawan stafilokokus, dokter yang berkualifikasi selalu menghasilkan kultur bakteri.

Di stasiun epidemiologi sanitasi, apotik dermatovenerologis atau kantor medis spesialis khusus (THT, dermatovenereolog, ginekolog, urolog, pulmonolog, gastroenterolog, spesialis penyakit menular), kultur bakteri dikumpulkan dari tempat infeksi stafilokokus. Ini bisa berupa apusan dari faring, abses purulen pada kulit, vagina atau uretra, serta sampel darah, dahak, urin, saliva, jus lambung, sperma, dan cairan fisiologis lainnya.

Bahan yang dihasilkan ditempatkan dalam media nutrisi, setelah beberapa saat koloni stafilokokus berlipat ganda, dan teknisi laboratorium dapat menentukan jenis patogen dan antibiotik mana yang sensitif.

Hasil menabur terlihat seperti daftar di mana salah satu simbol huruf berdiri berlawanan dengan nama semua antimikroba topikal:

S (rentan) - sensitif;

I (intermediate) - cukup sensitif;

R (tahan) - tahan.

Di antara antibiotik dari kelompok "S" atau, dalam kasus yang ekstrem, "I", dokter yang hadir memilih obat yang pasien belum pernah mengobati penyakit apa pun selama beberapa tahun sebelumnya. Jadi lebih mungkin untuk berhasil dan menghindari adaptasi cepat stafilokokus dengan antibiotik. Ini sangat penting terutama dalam hal pengobatan infeksi stafilokokus yang berkepanjangan dan sering berulang.

Antibiotik dan Staphylococcus

Faktanya, hanya ada satu alasan obyektif untuk penggunaan antibiotik terhadap patogen yang stabil dan fleksibel seperti staphylococcus - manfaat yang diharapkan akan melebihi bahaya yang tak terhindarkan. Hanya ketika infeksi telah menelan seluruh tubuh, telah memasuki aliran darah, telah menyebabkan demam, dan tidak ada pertahanan alami yang cukup untuk mengalahkan penyakit, perlu untuk menggunakan terapi antibakteri.

Tetapi ada tiga alasan kuat untuk menolak antibiotik dalam pengobatan staphylococcus:

Hanya sefalosporin generasi kedua dan ketiga, penisilin semi-sintetik (oxacillin, methicillin), dan antibiotik modern yang paling kuat (vankomisin, teicoplanin, fuzidin, linezolid) dapat mengatasi beberapa jenis patogen, misalnya, Staphylococcus aureus. Untuk mengambil dana ekstrem harus semakin meningkat, karena selama 5-10 tahun terakhir, staphylococcus bermutasi dan memperoleh enzim beta-laktamase, yang dengannya mereka berhasil menghancurkan sefalosporin dan metisilin. Untuk patogen semacam itu, ada istilah MRSA (Staphylococcus aureus yang resisten methicillin), dan perlu dihancurkan dengan kombinasi obat, misalnya fuzidina dengan biseptol. Dan jika pasien sebelum terjadinya infeksi stafilokokus yang luas menggunakan antibiotik yang tidak terkontrol, patogen mungkin tidak sensitif;

Tidak peduli seberapa efektif antibiotik itu, dalam praktiknya, efek penggunaannya terhadap staphylococcus hampir selalu bersifat sementara. Misalnya, dengan furunculosis, setelah penyembuhan yang berhasil dari infeksi pada 60% pasien, penyakit ini kambuh, dan tidak mungkin lagi untuk mengatasinya dengan bantuan obat yang sama, karena patogen telah beradaptasi. Jelas, harga semacam itu hanya layak dibayar untuk "keluar dari puncak", ketika tidak mungkin menstabilkan kondisi pasien dengan infeksi stafilokokus tanpa antibiotik;

Antibiotik tidak memilih korban - selain bakteri yang Anda gunakan, antibiotik juga menghancurkan mikroorganisme lain, termasuk yang berguna. Pengobatan jangka panjang dengan obat-obatan antibakteri hampir selalu memprovokasi dysbacteriosis pada organ-organ saluran pencernaan dan daerah urogenital, dan juga memperburuk risiko aktivasi infeksi lain yang ada dalam tubuh dalam bentuk pengangkutan.

Apakah mungkin untuk sepenuhnya menghilangkan staph?

Katakanlah sekaligus - tidak, itu tidak mungkin. Hanya dalam kasus yang sangat langka, ketika staphylococcus menyentuh bagian kecil dari kulit, dan kekebalan manusia diaktifkan untuk beberapa alasan, makrofag berhasil mengatasi tamu yang tidak diundang, dan kemudian mereka berbicara tentang "staphylococcus pembawa angkutan". Jika situasi seperti itu ditemukan, maka secara kebetulan. Lebih sering, patogen berhasil mendapatkan pijakan di tempat baru, terutama jika kontaknya luas (berenang di kolam yang terkontaminasi, menggunakan pakaian yang terinfeksi, selimut, handuk). Staphylococcus diperoleh di rumah sakit, taman kanak-kanak, sekolah, atau kamp musim panas biasanya berada di dalam tubuh seumur hidup.

Mengapa kekebalan anak yang sehat atau orang dewasa tidak menyingkirkan bakteri berbahaya ini? Karena tidak ada alasan obyektif untuk ini sampai keadaan pembawa menjadi penyakit. Staphylococcus, yang duduk sederhana di sudut, tidak membangkitkan minat pada sistem kekebalan tubuh, leukosit dan makrofag tidak mengumumkan perburuan untuk itu, dan antibodi yang diperlukan tidak diproduksi dalam darah. Tetapi apa yang harus dilakukan jika, misalnya, seorang anak menderita radang amandel setiap musim gugur atau musim dingin, atau seorang gadis yang tahu tentang keberadaan bakteri berbahaya di tubuhnya, sedang merencanakan kehamilan?

Dalam kasus-kasus ini, perlu untuk menggunakan terapi imunostimulasi dan rehabilitasi area masalah yang tersedia: faring, nasofaring, kulit, vagina. Langkah-langkah semacam itu tidak akan memungkinkan Anda untuk menyingkirkan staphylococcus secara permanen, tetapi secara signifikan akan mengurangi jumlah koloninya dan mengurangi risiko peralihan pembawa ke penyakit berbahaya.

Apa rehabilitasi staphylococcus?

Rehabilitasi preventif adalah tindakan yang sangat efektif, dan direkomendasikan untuk menggunakan semua staphylococcus secara teratur. Karyawan lembaga pendidikan dan medis anak-anak dua kali setahun melewati usap hidung, dan jika hasilnya positif, reorganisasi dilakukan, dan kemudian analisis diambil lagi, berusaha untuk mencapai tidak adanya staphylococcus di saluran pernapasan bagian atas. Ini sangat penting, karena satu-satunya cara untuk memastikan terhadap penyebaran patogen oleh tetesan udara.

Jika Anda atau anak Anda mengalami kekambuhan tonsilitis, furunkulosis dan penyakit radang lainnya setiap tahun, yang disebabkan oleh (sesuai dengan hasil tes dan bukan berdasarkan perkiraan Anda) itu adalah staphylococcus, itu layak untuk mengisi kit pertolongan pertama Anda dengan fasilitas sanitasi lokal. Menggunakan obat ini, berkumur dilakukan, hidung ditanamkan, kapas disisipkan ke dalam saluran hidung, irigasi atau douching saluran genital digunakan, menggosok dan mengolesi kulit atau selaput lendir, tergantung pada lokasi pembawa. Untuk setiap kasus, Anda harus memilih versi obat yang sesuai dan benar-benar mengikuti instruksi.

Berikut adalah daftar semua solusi dan salep yang efektif terhadap staphylococcus:

Solusi minyak retinol asetat (vitamin A);

http://www.ayzdorov.ru/lechenie_stafilokokk_preparati.php