Dalam pengobatan penyakit pernapasan, obat tindakan terarah digunakan, yang mempengaruhi penyebab penyakit. Mereka menghambat patogen. Terapi ini disebut etiologis. Dalam perang melawan flu dan pilek, yang utama adalah benar - untuk memilih obat yang tepat. Beberapa orang, yang berusaha untuk pulih dengan cepat, mulai minum antibiotik kuat untuk masuk angin pada gejala pertama ARVI. Apakah benar

Ketika itu perlu minum antibiotik untuk masuk angin dan flu

Dalam kebanyakan kasus, penyakit pernapasan disebabkan oleh virus yang tidak terpengaruh oleh obat antibakteri. Karena itu, penerimaan mereka sejak hari pertama sakit tidak dibenarkan. Terapi penyakit pernafasan dengan antibiotik dibenarkan, jika pada hari ke-5-6 aliran flu atau pilek ada kondisi kesehatan orang yang secara konsisten buruk. Biasanya, ini adalah gejala infeksi bakteri yang memicu perkembangan tonsilitis purulen, bronkitis akut, pneumonia.

Gejala komplikasi flu dan pilek:

  • setelah mulai ARVI, setelah perbaikan selama 5-6 hari, suhu tubuh naik tajam;
  • kesejahteraan umum memburuk, demam, batuk, sesak napas muncul;
  • sakit tenggorokan, dada, telinga;
  • kelenjar getah bening meningkat.

Ketika mengobati pilek dan flu dengan antibiotik, jangan sekali-kali menghentikan pengobatan sambil meningkatkan kesejahteraan. Orang yang melakukan kesalahan seperti itu, kemudian menderita dua kali lipat. Dalam hal ini, perbaikan kondisi manusia tidak berarti penyakitnya telah berlalu. Pihak bakteri di bawah pengaruh antibiotik telah mati, tetapi bagian lain dari mereka beradaptasi dengan obat dan mulai menyerang organisme yang melemah dengan kekuatan baru. Ini mengarah ke babak baru penyakit dengan komplikasi selanjutnya.

Antibiotik apa yang paling baik diminum untuk masuk angin

Untuk pengobatan penyakit pernapasan gunakan obat bakterisida yang ditujukan untuk penghancuran mikroorganisme patogen. Antibiotik dalam memerangi pilek dan flu memainkan peran artileri berat ketika ada risiko komplikasi akut. Untuk pengobatan penyakit pernapasan, ada tiga kelompok utama obat antibakteri:

  1. penisilin - ampioks, augmentin, amoxapclave;
  2. sefalosporin - sefotaksim, sefpirome, sefazolin;
  3. macrolides - roxithromycin, azithromycin, clarithromycin.

Daftar antibiotik yang efektif untuk orang dewasa

Untuk flu yang berasal dari bakteri, dokter meresepkan antibiotik dalam kasus yang ekstrim. Batuk yang berkepanjangan, sakit tenggorokan yang berkepanjangan, demam tinggi, dan suhu tubuh yang tinggi dan stabil adalah tanda-tanda penyakit akut yang mengkhawatirkan. Dalam hal ini, obat antivirus tradisional, imunostimulan, vitamin dan jamu tidak berdaya. Untuk terapi yang efektif, Anda perlu tahu antibiotik mana yang lebih baik untuk orang dewasa dengan pilek:

  • amoksisilin;
  • arlet;
  • flamoklav;
  • rovamycin;
  • azitromisin;
  • hemomisin;
  • suprax;
  • waktu istirahat;
  • eritromisin;
  • levofloxacin.

Nama-nama produk yang bagus untuk anak-anak

Untuk pengobatan penyakit bakteri pada usia dini, antibiotik digunakan dalam kasus-kasus ekstrem. Dalam kasus pneumonia, otitis akut, bernanah purin, yang merupakan akibat dari penyakit pernapasan, penggunaan obat-obatan tersebut dibenarkan. Bentuk antibiotik yang diresepkan tergantung pada usia anak. Bayi - suntikan obat-obatan, anak-anak yang lebih besar - dalam bentuk pil. Bayi tidak selalu diberikan suntikan, diizinkan untuk membuka ampul dan memberi anak untuk minum obat dalam dosis yang tepat. Antibiotik anak untuk pilek:

  • ampisilin;
  • Flemoxine Solutab;
  • Moximac;
  • Avelox;
  • Augmentin;
  • Zinnat;
  • makropene;
  • Fromilid Uno;
  • esparoksi;
  • alpha normix.

Seringkali orang tua secara keliru percaya bahwa terapi antibiotik diperlukan untuk keberhasilan pengobatan flu dan pilek pada anak-anak. Ini adalah kesalahpahaman tentang efek antibiotik pada tubuh anak. Pada infeksi virus pada anak-anak, penggunaan obat-obatan ini tidak masuk akal, bahkan pada suhu tinggi, yang bertahan lama.

http://sovets.net/3216-nazvaniya-antibiotikov-pri-prostude-i-grippe.html

Antibiotik untuk pilek dan flu: indikasi dan kontraindikasi

Untuk pengobatan penyakit pernapasan menggunakan obat-obatan yang memiliki efek terarah dan mempengaruhi penyebab penyakit. Obat semacam itu dalam kedokteran disebut etiologis. Ia mampu mengatasi kuman dan menunda reproduksi mereka. Untuk mengatasi pilek dan flu, Anda harus memilih obat yang tepat. Beberapa pasien, yang ingin cepat menyembuhkan penyakit, mulai minum antibiotik pada gejala pertama penyakit ini. Tetapi apakah benar mengobati demam dengan antibiotik?

Gejala pilek dan flu

Pilek dan flu adalah penyakit virus yang sering bermanifestasi di musim akut. Mikroba ditransmisikan oleh tetesan di udara dan melalui kontak dengan orang yang sakit. Tanda selalu muncul dengan tajam. Gejala utamanya adalah sebagai berikut.

  • Pembengkakan dan radang selaput lendir nasofaring.
  • Hidung beringus
  • Batuk
  • Kemerahan pada tenggorokan dengan pembentukan butiran warna putih atau merah muda.
  • Peradangan amandel.
  • Radang tenggorokan.
  • Nyeri saat menelan.
  • Peningkatan suhu tubuh.

Pengobatan dingin pada tanda pertama

Jika pasien memiliki gejala pertama, maka pengobatan sebaiknya dilakukan tanpa menggunakan obat-obatan, dan terutama antibiotik. Dalam situasi ini, pasien diberikan beberapa rekomendasi penting. Ini termasuk rekomendasi berikut.

  1. Kesesuaian dengan istirahat di tempat tidur.
  2. Konsumsi cairan dalam jumlah besar.
  3. Kepatuhan dengan nutrisi. Itu harus seimbang dan kaya vitamin.
  4. Berkumur dengan infus herbal.
  5. Membilas hidung dengan saline, saline, furatsilina atau chamomile dan ramuan bijak.
  6. Melakukan inhalasi.
  7. Membawa mandi kaki, menghangatkan dengan kompres dan menggosok. Prosedur ini dapat dilakukan jika pasien tidak memiliki suhu.

Pengobatan Pilek dan Flu dengan Obat-obatan

Jika pada manifestasi dari gejala pertama pasien punya waktu untuk mengambil tindakan, maka dinginnya berlalu dengan sendirinya. Namun seringkali pasien tertunda dengan hal ini, akibatnya penyakit ini mulai berkembang lebih lanjut.
Dalam situasi seperti itu, dokter meresepkan obat antivirus untuk pasien. Obat-obatan ini memiliki sifat merangsang. Karena itu, penggunaannya meningkatkan fungsi kekebalan tubuh. Patut diingat bahwa infeksi virus berlangsung dalam tubuh selama setidaknya satu minggu, tetapi gejalanya secara bertahap menurun. Jika tiga atau empat hari setelah mulai memakai obat antivirus pada orang dewasa, tidak ada peningkatan, maka bakteri telah bergabung dengan bentuk virus. Bahaya dari bentuk ini adalah bahwa bakteri saja tidak akan hilang di mana pun. Untuk semua ini, mereka bisa mengenai faring, sinus, saluran udara, dan telinga. Jika Anda tidak melanjutkan perawatan, mungkin ada komplikasi dalam bentuk pneumonia, otitis, sinusitis, meningitis.

Pengobatan dingin dengan antibiotik

Antibiotik untuk pilek hanya perlu diminum jika obat antivirus tidak membantu sama sekali dan pada saat yang sama ada kondisi yang memburuk. Lalu muncul pertanyaan, antibiotik apa yang diminum untuk masuk angin?

Kios farmasi menjual berbagai agen antibakteri, tetapi masing-masing memiliki efek pada mikroorganisme tertentu. Daftar obat yang paling efektif biasanya dikaitkan dengan yang berikut ini.

  1. Amoksisilin. Antibiotik yang baik untuk pilek, yang ditunjuk dalam banyak kasus. Ini secara efektif berurusan dengan berbagai infeksi pada saluran pernapasan, organ THT, sistem kemih dan meningitis. Tersedia dalam dua bentuk: kapsul dan bubuk untuk suspensi. Ini digunakan untuk mengobati tidak hanya orang dewasa, tetapi juga bayi baru lahir dan anak-anak. Kursus perawatan harus berlangsung dari lima hingga dua belas hari, berdasarkan kondisi pasien dan tingkat keparahan penyakit. Kontraindikasi meliputi reaksi alergi, gagal hati, mononukleosis tipe infeksi, dysbacteriosis, masa menyusui. Amoksisilin adalah salah satu obat antibakteri termurah dan paling terjangkau.
  2. Flemoxine Solutab. Antibiotik yang diberikan dalam bentuk pil. Ini adalah analog dari Amoksisilin. Tetapkan orang dewasa dan anak-anak, berdasarkan dosis. Untuk anak-anak, obat dicampur dengan sedikit air atau ASI. Anda perlu mengambil skema: anak-anak hingga sepuluh tahun, tiga pil sehari, orang dewasa mengambil dua pil per hari. Kursus pengobatan berlangsung tidak lebih dari tujuh hari.
  3. Ospamox. Bahan aktif juga melepaskan amoksisilin. Ia memiliki spektrum aksi yang luas dan memiliki sifat antimikroba. Itu diindikasikan untuk pengobatan banyak penyakit dalam bentuk meningitis, saluran pernapasan, organ THT, sistem kemih, endokarditis, penyakit kulit dan jaringan lunak. Obat ini tersedia dalam tiga jenis: tablet, kapsul, dan suspensi. Diangkat untuk anak-anak sejak bulan pertama kehidupan.

[iklan-pc-3]
Antibiotik semacam itu untuk pilek memiliki banyak efek. Mereka termasuk dalam kelompok penisilin semi-sintetik. Juga memiliki daftar besar keuntungan dalam bentuk:

  • keandalan;
  • efisiensi;
  • terjadinya minimal efek samping;
  • izin untuk digunakan pada masa kehamilan dan masa kanak-kanak.

Tetapi beberapa mikroorganisme resisten terhadap obat-obatan ini. Lalu apa antibiotik untuk masuk angin dalam kasus ini? Ini bisa termasuk nama antibiotik untuk pilek, seperti:

  1. Amoxiclav Ini diresepkan untuk penyakit saluran pernapasan akut dan kronis. Ia memiliki spektrum aksi yang luas terhadap mikroorganisme seperti streptokokus dari semua jenis, echinococcus dan Listeria. Rentan terhadap Amoxiclav dan bakteri lain dalam bentuk bordetella, brucella, salonella. Tersedia dalam bentuk tablet dan bubuk untuk suspensi. Antibiotik ini dapat dikonsumsi oleh anak-anak sejak tiga bulan. Manifestasi alergi sefalosporin, adanya kolitis, gagal hati, dan gagal ginjal disebut sebagai kontraindikasi.
  2. Flemoklav Solyutab. Obat ini digunakan untuk penyakit saluran pernapasan atas dan bawah dalam bentuk faringitis, otitis, radang amandel, bronkitis kronis, otitis, dan sisnusitis. Kontraindikasi utama termasuk anak-anak hingga usia dua belas tahun, kerentanan terhadap komponen obat dan gagal hati. Antibiotik seperti itu diperlihatkan untuk masuk angin pada orang dewasa dengan dosis 875 miligram + 125 miligram obat. Mungkin penggunaan anak-anak hanya setelah berkonsultasi dengan spesialis dan di bawah kendali ketat.
  3. Augmentin. Bakteri dalam bentuk streptokokus, Staphylococcus aureus, Escherichia coli, enterobacteria, Proteus rentan terhadap obat ini. Augmentin diproduksi dalam bentuk tablet dan bubuk untuk persiapan suspensi, karena ditujukan untuk pengobatan orang dewasa dan anak-anak. Antibiotik diresepkan untuk infeksi pernapasan akut, sinusitis, radang tenggorokan, stomatitis, bronkitis, dan pneumonia.

Selain fakta bahwa mereka mengandung penisilin dalam bentuk amoxiclav, mereka juga termasuk asam klavulanat, yang bertujuan untuk mengkompensasi efektivitas zat ini yang tidak mencukupi.

Ada juga daftar alternatif obat antibakteri berbasis sefalosporin yang diresepkan untuk orang dewasa flu dan pilek. Ini termasuk obat-obatan berikut.

  1. Zinnat. Obat, yang diresepkan untuk pengobatan penyakit pada saluran pernapasan atas dan bawah, dengan infeksi pada dada setelah operasi, dengan infeksi THT. Tersedia dalam dua bentuk: suspensi dan tablet. Durasi kursus pengobatan tidak lebih dari tujuh hari. Ambil orang dewasa membutuhkan dua tablet per hari. Mungkin penggunaan anak kecil di bawah pengawasan dokter, karena alat ini memiliki banyak efek samping.
  2. Suprax. Ini dianggap sebagai salah satu obat terbaik yang diresepkan untuk melawan flu dan pilek. Kontraindikasi utama termasuk anak-anak hingga enam bulan, menyusui dan manifestasi alergi. Dengan sangat hati-hati, antibiotik untuk pilek harus digunakan oleh orang tua dan mereka yang menderita gagal ginjal.

Mengonsumsi antibiotik untuk pilek dan flu


Minumlah obat yang Anda butuhkan sekali sehari. Kursus perawatan tidak boleh melebihi sepuluh hari.

Banyak pasien bertanya pada diri sendiri antibiotik mana yang lebih baik untuk diminum. Antibiotik untuk pilek dipilih karena faktor-faktor berikut.

  • Tempat infeksi.
  • Usia pasien.
  • Gejala
  • Toleransi individu terhadap obat-obatan.
  • Keadaan sistem kekebalan tubuh.

Dalam kasus apa pun, antibiotik untuk pilek harus diresepkan hanya oleh spesialis, berdasarkan gejala berikut.

  • Kondisi subtitle
  • Penyakit katarak dan virus lebih dari lima kali setahun.
  • Infeksi sifat kronis dan jamur.
  • Hiv
  • Kelainan bawaan sistem kekebalan tubuh.
  • Penyakit onkologis.

Dianjurkan minum antibiotik untuk flu dan pilek, berdasarkan indikasi berikut.

  1. Sakit tenggorokan bakteri. Perawatan ini dilakukan dengan bantuan obat-obatan, yang meliputi makrolida dan penisilin.
  2. Limfadenitis purulen. Perawatan dilakukan dengan berbagai efek.
  3. Bronkitis akut, eksaserbasi bentuk penyakit kronis, laringotrakeitis. Mereka membutuhkan perawatan dengan makrolida. Tetapi sebelum itu, x-ray area dada diresepkan untuk menyingkirkan pneumonia.
  4. Otitis akut. Dokter pertama-tama memeriksa dengan otoskop. Setelah itu, pilih antibiotik berdasarkan sefalosporin atau makrolida.

Perawatan antibiotik selama persalinan

Pilek dapat mempengaruhi tidak hanya anak-anak dan orang dewasa, tetapi juga ibu hamil. Karena itu, pada masa kehamilan, banyak yang tertarik dengan antibiotik apa yang harus diambil untuk masuk angin. Pertanyaannya cukup sulit, karena penting untuk menilai manfaat dan bahaya pada perkembangan bayi di masa depan. Patut diingat bahwa tidak disarankan untuk mengambil obat flu sendiri. Pilihan terbaik adalah segera berkonsultasi dengan dokter.

Dimungkinkan untuk mengobati berbagai penyakit selama kehamilan dengan bantuan antibiotik yang mengandung penisilin atau makrolida. Nama yang diizinkan meliputi yang berikut ini.

Mereka disebut sebagai antibiotik spektrum luas, karena mereka memiliki sifat antimikroba dan antibakteri. Ibu hamil harus benar-benar mengikuti instruksi dokter. Penting untuk minum antibiotik untuk pilek dan flu, mengamati dosisnya. Dalam kasus apa pun itu tidak dapat dikurangi, jika tidak, efek sebaliknya akan terjadi. Maka untuk mengatasi infeksi akan jauh lebih sulit. Perlu juga diingat bahwa jika dokter meresepkan antibiotik untuk flu selama kehamilan, maka Anda sebaiknya tidak berpikir. Faktanya adalah bahwa infeksi lebih berbahaya bagi perkembangan dan kehidupan bayi, daripada minum obat.

Tiga pil untuk pilek

Pada orang-orang ada yang namanya "tiga pil untuk pilek." Faktanya, dengan nama ini adalah antibiotik Azithromycin dan Clarithromycin. Mereka mengandung makrolida yang mampu melawan bakteri apa pun. Antibiotik yang kuat untuk pilek ini cukup untuk dikonsumsi sekali sehari. Untuk mengatasi perkembangan infeksi di saluran udara, cukup meminumnya selama tiga hari. Oleh karena itu, bentuk standar obat hanya terdiri dari tiga tablet. Dana ini dilarang untuk digunakan pada anak di bawah satu tahun.

Ada banyak agen antibakteri yang murah dan terjangkau. Tapi apa antibiotik untuk pilek dapat diambil, hanya dokter yang bisa memutuskan. Faktanya adalah bahwa obat-obatan tersebut dapat memiliki efek buruk pada tubuh. Untuk semua ini, untuk menghindari efek samping dalam bentuk diare, dysbiosis dan manifestasi dari alergi, obat antihistamin, probiotik dan prebiotik diresepkan. Disarankan untuk mengecualikan cokelat, minuman berkafein dan buah jeruk dari diet.

http://przab.ru/bolezni/prostuda/antibiotiki.html

Antibiotik yang kuat untuk masuk angin

Beranda »Pilek» Antibiotik yang kuat untuk pilek

Antibiotik untuk pilek dan flu: apa yang lebih baik untuk orang dewasa

Orang-orang dengan pendidikan kedokteran tahu pasti bahwa antibiotik untuk pilek dan flu tidak efektif, namun tidak murah dan berbahaya.

Dan dokter di poliklinik dan mereka yang baru saja lulus dari perguruan tinggi kedokteran mengetahui hal ini.

Namun, antibiotik untuk pilek diresepkan, dan beberapa pasien disarankan untuk minum obat ini untuk mencegah infeksi.

Dengan pilek biasa tanpa antibiotik, lebih baik dilakukan. Pasien harus memberikan:

  1. tirah baring;
  2. minum banyak;
  3. nutrisi seimbang dengan kandungan vitamin dan mineral yang tinggi dalam makanan;
  4. jika perlu, tablet atau suntikan antipiretik yang efektif;
  5. berkumur;
  6. inhalasi dan pembilasan hidung;
  7. gosok dan kompres (hanya jika tidak ada suhu).

Mungkin, perawatan ini dapat dibatasi untuk mengobati masuk angin. Tetapi beberapa pasien terus-menerus meminta antibiotik yang baik atau yang lebih murah dari dokter mereka.

Lebih buruk lagi, orang yang sakit, karena fakta bahwa ia tidak punya waktu untuk mengunjungi klinik, memulai perawatan sendiri. Manfaat apotek di kota-kota besar saat ini terletak setiap 200 meter. Akses terbuka terhadap obat-obatan, seperti di Rusia, tidak ditemukan di negara beradab.

Namun secara adil, perlu dicatat bahwa banyak apotek mulai melepaskan antibiotik spektrum luas hanya dengan resep dokter. Namun, jika Anda mau, Anda selalu dapat melunakkan apoteker, merujuk pada rasa tidak enak yang parah atau menemukan apotek, yang pergantiannya lebih penting daripada kesehatan manusia.

Karena itu, antibiotik untuk pilek dapat dibeli tanpa resep dokter.

Kapan sebaiknya antibiotik diminum untuk infeksi saluran pernapasan akut dan flu

Dalam kebanyakan kasus, flu adalah etiologi virus, dan infeksi virus dengan antibiotik tidak diobati. Tablet dan suntikan dari spektrum tindakan luas diresepkan hanya dalam kasus-kasus ketika infeksi telah muncul dalam pilek yang melemah, yang tidak dapat dikalahkan tanpa obat antibakteri. Infeksi semacam itu dapat berkembang:

  • di rongga hidung;
  • di mulut;
  • di bronkus dan trakea;
  • di paru-paru.

Dalam situasi seperti itu, antibiotik untuk flu dan pilek diperlukan.

Metode penelitian laboratorium, yang hasilnya dapat dinilai berdasarkan kebutuhan untuk menggunakan agen antibakteri, tidak selalu ditentukan. Poliklinik sering menghemat sputum dan urin, menjelaskan kebijakannya bahwa terlalu mahal.

Pengecualian adalah penyeka diambil dari hidung dan faring pada sakit tenggorokan pada tongkat Leflera (agen penyebab difteri), kultur urin selektif untuk penyakit pada saluran kemih dan penyemaian selektif dari amandel yang diambil untuk tonsilitis kronis.

Pasien yang menjalani perawatan rawat inap jauh lebih mungkin untuk menerima konfirmasi laboratorium infeksi mikroba. Perubahan dalam tes darah klinis adalah tanda tidak langsung dari peradangan bakteri. Setelah menerima hasil analisis, dokter dapat melanjutkan dari indikator berikut:

  1. ESR;
  2. jumlah leukosit;
  3. peningkatan leukosit tersegmentasi dan menusuk (pergeseran leukosit ke kiri).

Meskipun demikian, dokter sering meresepkan antibiotik untuk pilek. Berikut adalah contoh nyata dari hal ini, yang diambil dari hasil pemeriksaan lembaga medis anak-anak. 420 catatan rawat jalan pasien muda dari 1 hingga 3 tahun dianalisis. Dalam 80% kasus, dokter mendiagnosis anak-anak dengan infeksi pernapasan akut, SARS; bronkitis akut - 16%; otitis media - 3%; pneumonia dan infeksi lainnya - 1%.

Pada pneumonia dan bronkitis, terapi antibiotik diresepkan pada 100% kasus, tetapi pada 80% diresepkan untuk infeksi pernapasan akut dan untuk peradangan pada saluran pernapasan bagian atas.

Dan ini terlepas dari kenyataan bahwa sebagian besar dokter sangat menyadari bahwa penggunaan antibiotik tanpa komplikasi infeksi tidak dapat diterima.

Mengapa dokter masih meresepkan antibiotik untuk flu dan pilek? Ini terjadi karena sejumlah alasan:

  • reasuransi mengingat usia dini anak-anak;
  • instalasi administrasi;
  • langkah-langkah pencegahan untuk mengurangi komplikasi;
  • tidak ada keinginan untuk mengunjungi aset.

Bagaimana menentukan komplikasi tanpa tes?

Seorang dokter dapat menentukan dengan mata bahwa infeksi telah bergabung dengan penyakit catarrhal:

  1. warna keluarnya dari hidung, telinga, mata, bronkus dan faring berubah dari transparan menjadi kuning kusam atau hijau beracun;
  2. pada aksesi infeksi bakteri, kenaikan suhu yang berulang biasanya diamati, ini khas untuk pneumonia;
  3. urin pasien menjadi keruh, endapan dapat diamati di dalamnya;
  4. nanah, lendir atau darah muncul di tinja.

Komplikasi yang mungkin terjadi setelah SARS ditentukan oleh tanda-tanda di bawah ini.

  • Situasinya adalah ini: seseorang telah memiliki infeksi virus pernapasan akut atau pilek dan telah pulih, ketika suhu tiba-tiba melonjak menjadi 39, batuk meningkat, nyeri dada dan sesak napas muncul - semua manifestasi ini menandakan bahwa kemungkinan pneumonia tinggi.
  • Jika Anda mencurigai sakit tenggorokan dan difteri, suhu meningkat, rasa sakit di tenggorokan meningkat, plak muncul di amandel, kelenjar getah bening di leher.
  • Ketika otitis media sedang, cairan dikeluarkan dari telinga, dan ketika ada tekanan pada trestle, nyeri hebat muncul di telinga.
  • Gejala sinusitis bermanifestasi sebagai berikut - pasien benar-benar kehilangan indera penciuman; di dahi ada rasa sakit yang parah, yang diperburuk dengan menekuk kepala; suara menjadi sengau.

Antibiotik apa yang diminum untuk pilek?

Pertanyaan ini ditanyakan oleh terapis oleh banyak pasien. Antibiotik untuk pilek harus dipilih berdasarkan faktor-faktor berikut:

  1. lokalisasi infeksi;
  2. usia pasien (pada orang dewasa dan anak-anak, daftar obat-obatan mereka);
  3. anamnesis;
  4. toleransi masing-masing obat;
  5. kondisi sistem kekebalan tubuh.

Tetapi dalam situasi apa pun, hanya dokter yang meresepkan antibiotik untuk pilek.

Terkadang antibiotik spektrum luas direkomendasikan untuk digunakan melawan ISPA tanpa komplikasi.

Terhadap beberapa penyakit darah: anemia aplastik, agranulositosis.

Dengan tanda-tanda jelas kekebalan lemah:

  • demam ringan;
  • penyakit catarrhal dan virus lebih dari lima kali setahun;
  • infeksi peradangan dan jamur kronis;
  • HIV;
  • kelainan bawaan sistem kekebalan tubuh;
  • penyakit onkologis.

Anak-anak hingga 6 bulan:

  1. melawan rakhitis bayi;
  2. melawan kurangnya berat badan;
  3. terhadap berbagai malformasi.

Mengambil antibiotik untuk pilek dianjurkan untuk indikasi berikut:

  • Radang tenggorokan bakteri membutuhkan perawatan dengan macrolides atau penisilin.
  • Limfadenitis purulen diobati dengan obat spektrum luas.
  • Bronkitis akut, eksaserbasi dalam bentuk kronis, dan bronkiektasis laringotrakeitis akan membutuhkan pengangkatan makrolida. Tetapi pertama-tama lebih baik melakukan rontgen dada, yang akan menghilangkan pneumonia.
  • Dengan otitis media akut, dokter setelah otoscopy membuat pilihan antara sefalosporin dan makrolida.

Azitromisin - antibiotik untuk pilek dan flu

Azitromisin (nama lain Azimed) adalah obat antibakteri spektrum luas. Zat aktif obat ini ditujukan terhadap sintesis protein mikroorganisme sensitif. Azitromisin cepat diserap di saluran pencernaan. Puncak aksi obat terjadi dua hingga tiga jam setelah pemberian.

Azitromisin didistribusikan dengan cepat dalam cairan dan jaringan biologis. Sebelum Anda mulai minum pil, yang terbaik adalah menguji kepekaan mikroflora yang menyebabkan penyakit. Azitromisin dewasa harus diminum sekali sehari, satu jam sebelum makan atau tiga jam setelahnya.

  1. Untuk infeksi pada saluran pernapasan, kulit dan jaringan lunak, dosis tunggal 500 mg diresepkan pada hari pertama asupan, maka pasien mengambil Azithromycin 250 mg per hari selama tiga hari.
  2. Terhadap infeksi saluran kemih akut, pasien harus minum tiga tablet Azithromycin sekali.
  3. Terhadap tahap awal penyakit Lyme, tiga tablet juga diberikan sekali.
  4. Untuk infeksi perut yang disebabkan oleh Helicobacter pylori, selama tiga hari pasien harus minum satu hingga tiga tablet.

Bentuk obat - tablet (kapsul) 6 buah per bungkus (blister).

Obat antibakteri lainnya

Jika pasien tidak memiliki reaksi alergi terhadap penisilin, antibiotik untuk flu dapat diresepkan dari seri penisilin semi-sintetik (Amoksisilin, Solyutab, Flemoksin). Di hadapan infeksi resisten yang parah, dokter lebih suka "penisilin terlindungi," yaitu, yang terdiri dari Amoxicillin dan asam Clavulanic, berikut daftar mereka:

Dengan angina, perawatan ini yang terbaik.

Nama-nama persiapan sefalosporin:

  1. Cefixime.
  2. Ixim Lupin.
  3. Pancef.
  4. Suprax.
  5. Zinatsef.
  6. Cefuroxime axetil.
  7. Zinnat.
  8. Aksetin.
  9. Super.

Ketika mikoplasma, pneumonia klamidia atau penyakit infeksi organ-organ THT diresepkan obat-obatan berikut:

Apakah saya perlu meresepkan antibiotik? Influenza dan ARVI tidak berguna untuk mengobatinya, sehingga masalah ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab dokter. Hanya seorang dokter yang menyimpan riwayat medis dan hasil tes di depannya yang dapat memberikan penjelasan lengkap tentang kelayakan pemberian resep obat antibakteri.

Selain itu, dimungkinkan untuk digunakan dalam pengobatan dan obat antivirus tidak mahal tetapi efektif, menunjukkan pendekatan komprehensif untuk pengobatan influenza.

Masalahnya masih terletak pada kenyataan bahwa dalam mengejar keuntungan, sebagian besar perusahaan farmasi terus-menerus membuang lebih banyak agen antibakteri ke dalam jaringan penjualan yang luas. Tetapi sebagian besar dari obat-obatan ini untuk sementara waktu bisa dalam persediaan.

Antibiotik, flu, pilek - kesimpulan apa yang bisa diambil?

Jadi, dari semua hal di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa antibiotik harus diresepkan hanya dengan infeksi bakteri. Flu dan pilek adalah 90% virus, sehingga dengan penyakit ini, minum obat antibakteri tidak hanya bermanfaat, tetapi dapat menyebabkan sejumlah efek samping, misalnya:

  1. penurunan respons imun tubuh;
  2. depresi fungsi ginjal dan hati;
  3. ketidakseimbangan mikroflora usus;
  4. reaksi alergi.

Tujuan obat-obatan ini untuk pencegahan infeksi virus dan bakteri tidak dapat diterima. Dimungkinkan untuk menggunakan obat-obatan yang agresif, seperti antibiotik, hanya dalam kasus yang ekstrim, ketika ada semua indikasi.

Perubahan utama pada efektivitas pengobatan dengan obat antibakteri meliputi perubahan berikut:

  • meringankan kondisi umum pasien;
  • penurunan suhu tubuh;
  • hilangnya gejala penyakit.

Jika ini tidak terjadi, maka obat harus diganti dengan yang lain. Untuk menentukan efektivitas obat dari awal pengobatan harus melewati tiga hari. Asupan obat antibakteri yang tidak terkendali menyebabkan pelanggaran terhadap resistensi mikroorganisme.

Dengan kata lain, tubuh manusia mulai terbiasa dengan antibiotik dan setiap kali membutuhkan obat yang semakin agresif. Dalam hal ini, pasien harus meresepkan tidak satu obat, tetapi dua atau bahkan tiga obat.

Yang perlu Anda ketahui tentang antibiotik ada di video di artikel ini.

Daftar antibiotik

Antibiotik adalah zat yang menghambat pertumbuhan sel hidup atau menyebabkan kematiannya. Mungkin berasal dari alam atau semi-sintetis. Digunakan untuk mengobati penyakit menular yang disebabkan oleh pertumbuhan bakteri dan mikroorganisme berbahaya.

Antibiotik spektrum luas - daftar:

  1. Penisilin.
  2. Tetrasiklin.
  3. Eritromisin.
  4. Kuinolon
  5. Metronidazole.
  6. Vankomisin.
  7. Imipenem.
  8. Aminoglikosida.
  9. Levomycetin (chloramphenicol).
  10. Neomisin.
  11. Monomitsin.
  12. Rifamcin.
  13. Sefalosporin.
  14. Kanamycin.
  15. Streptomisin.
  16. Ampisilin.
  17. Azitromisin.

Obat-obatan ini digunakan dalam kasus-kasus di mana tidak mungkin untuk secara akurat menentukan agen penyebab infeksi. Keuntungan mereka adalah daftar besar mikroorganisme yang sensitif terhadap zat aktif. Tetapi ada kekurangannya: selain bakteri patogen, antibiotik spektrum luas berkontribusi pada penekanan imunitas dan gangguan mikroflora usus normal.

Daftar antibiotik kuat dari generasi baru dengan spektrum aksi yang luas:

  1. Cefaclor
  2. Cefamundol
  3. Unidox Solutab.
  4. Cefuroxime.
  5. Rulid
  6. Amoxiclav
  7. Cefroxitin.
  8. Lincomycin.
  9. Cefoperazone
  10. Ceftazidime.
  11. Sefotaksim.
  12. Latamoxef.
  13. Cefixime.
  14. Cefpodox
  15. Spiramisin.
  16. Rovamycin.
  17. Klaritromisin.
  18. Roxithromycin.
  19. Klacid
  20. Dipanggil.
  21. Fuzidin.
  22. Avelox.
  23. Moxifloxacin.
  24. Ciprofloxacin.

Antibiotik generasi baru terkenal karena tingkat pemurnian bahan aktif yang lebih dalam. Karena ini, obat memiliki toksisitas yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan analog sebelumnya dan menyebabkan lebih sedikit kerusakan pada tubuh secara keseluruhan.

Daftar antibiotik untuk batuk dan bronkitis biasanya tidak berbeda dari daftar obat spektrum luas. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa analisis dahak yang terpisah membutuhkan waktu sekitar tujuh hari, dan, sampai agen penyebab infeksi telah diidentifikasi, diperlukan obat dengan jumlah bakteri yang peka terhadapnya.

Selain itu, penelitian terbaru menunjukkan bahwa dalam banyak kasus penggunaan antibiotik dalam pengobatan bronkitis tidak dapat dibenarkan. Faktanya adalah penunjukan obat-obatan seperti itu efektif jika sifat penyakitnya adalah bakteri. Dalam kasus ketika penyebab bronkitis telah menjadi virus, antibiotik tidak akan berdampak positif.

Obat antibiotik yang biasa digunakan untuk peradangan pada bronkus:

  1. Ampisilin.
  2. Amoksisilin.
  3. Azitromisin.
  4. Cefuroxime.
  5. Ceflockor.
  6. Rovamycin.
  7. Cefodox.
  8. Lendatsin.
  9. Ceftriaxone.
  10. Makropen.
Angina

Daftar antibiotik untuk angina:

  1. Penisilin.
  2. Amoksisilin.
  3. Amoxiclav
  4. Augmentin.
  5. Ampioks.
  6. Fenoksimetilpenisilin.
  7. Oxacillin.
  8. Cefradin.
  9. Sefaleksin.
  10. Eritromisin.
  11. Spiramisin.
  12. Klaritromisin.
  13. Azitromisin.
  14. Roxithromycin.
  15. Josamycin
  16. Tetrasiklin.
  17. Doksisiklin
  18. Lidaprim
  19. Biseptol.
  20. Bioparox.
  21. Ingalipt.
  22. Grammeadine.

Antibiotik ini efektif melawan sakit tenggorokan yang disebabkan oleh bakteri, paling sering streptokokus beta-hemolitik. Adapun penyakit, agen penyebabnya adalah mikroorganisme jamur, daftar adalah sebagai berikut:

  1. Nistatin.
  2. Levorin.
  3. Ketoconazole.
Pilek dan flu (ISPA, ISPA)

Antibiotik untuk pilek biasa tidak termasuk dalam daftar obat esensial, mengingat toksisitas antibiotik yang relatif tinggi dan kemungkinan efek samping. Perawatan yang disarankan dengan obat antivirus dan anti-inflamasi, serta agen restoratif. Bagaimanapun, perlu berkonsultasi dengan terapis.

Daftar antibiotik untuk sinus - dalam tablet dan untuk injeksi:

  1. Nitrolida.
  2. Makropen.
  3. Ampisilin.
  4. Amoksisilin.
  5. Flemoxine Solutab.
  6. Augmentin.
  7. Hikontsil.
  8. Amoxil.
  9. Gramox.
  10. Sefaleksin.
  11. Digit.
  12. Sporidex.
  13. Rovamycin.
  14. Ampioks.
  15. Sefotaksim.
  16. Vercef.
  17. Cefazolin.
  18. Ceftriaxone.
  19. Bodoh.

Anjurkan antibiotik yang baik! ! dari dingin untuk minum dan berdiri!

Jawaban:

Thomas More

seseorang tidak dapat berkonsultasi di Internet tentang antibiotik, terutama karena pilek biasanya memiliki sifat virus, dan antibiotik tidak akan membantu. Yang terbaik adalah tidak mengobati sendiri, tetapi mengunjungi dokter, satu-satunya hal yang dapat disarankan adalah minum banyak cairan, sepanjang waktu, dan antipiretik jika suhunya di atas 38,6 derajat.

Ya, minumlah, berapa banyak uang yang cukup. tetapi jika itu adalah infeksi virus dan bukan infeksi bakteri, antibiotik tidak akan membantu Anda.

Untuk pilek, antibiotik hanya digunakan untuk pencegahan dan pengobatan komplikasi terkait (bronkitis, trakeitis, radang paru-paru, dll.), Dan pilek itu sendiri disebabkan oleh virus. Tapi tetap saja Anda tidak harus melakukan pengobatan sendiri atau pengobatan di Internet, ingat epidemi flu babi baru-baru ini, dan faktanya flu itu masuk angin.

Vika naimova

Pilek biasa disebabkan oleh VIRUS. Antibiotik tidak berguna melawan virus. Mereka diresepkan hanya jika kekebalan sangat lemah untuk mencegah komplikasi bakteri.

Jika Anda masuk angin, Anda harus berada di rumah. Di tempat tidur yang bersih di area yang berventilasi baik. Minumlah minuman hangat. Jangan membebani perut dengan makanan berat. Ambil vitamin dan mineral kompleks. Jika pilek - mandi uap dengan herbal. Mandi air panas untuk malam dan teh dengan lemon. Dan sangat sakit dengan kenyamanan setidaknya 7 hari. Dan kemudian dua minggu untuk menjaga diri dari stres.

Dan jika sangat tak tertahankan untuk pergi bekerja - di malam hari mandi dengan air panas. Jika ada petugas kesehatan yang dikenal, maka dimungkinkan untuk mempertahankan glukosa dengan askorbat v / vno untuk mempertahankan kekuatan. Seperti "latar belakang" (pada bahasa gaul medis) sangat melekat.

AmaDiana

Beli ciprofloxacin - murah dan efektif. Dan jika itu benar-benar buruk, maka itu dijumlahkan, itu membunuh rangsangan intraseluler.

Poizon malam

Obat lemah antigrippin tidak mengherankan bahwa ia tidak membantu. Dan untuk menentukan hanya sedemikian rupa sehingga virus Anda tidak bodoh.
Antibiotik pilih pada gambar:

Nina Izyumova

virus tidak diobati dengan antibiotik. Lebih baik berkonsultasi dengan dokter, daripada mengobati sendiri, terutama di Internet. Dan kemudian Anda bertanya-tanya dari mana datangnya komplikasi?

Remilia

Beli sulfalene. Ia minum sesuai dengan skema berikut: Hari pertama, dalam satu jam Anda minum 5 tablet, masing-masing dalam 10-15 menit, pada hari-hari berikutnya 1 tablet 1 kali per hari. Bangun besok akan jauh lebih baik.

Denis Alekseev

ciprofloclacin atau biseptol

Masha Kaps

Dengan infeksi virus, antibiotik tidak boleh dikonsumsi. Mereka tidak hanya tidak menyembuhkan, tetapi dapat memberikan efek samping yang tidak diinginkan dan membahayakan sistem kekebalan tubuh. Pertama-tama, mikroflora usus. Selain itu, resistensi terhadap antibiotik dikembangkan, terutama jika itu adalah obat populer yang dikonsumsi selama tahun pertama. Dan ketika sudah ada kebutuhan nyata bagi mereka, mereka tidak bekerja atau bertindak sangat lemah. Jadi, dengan pengobatan sendiri pilek, lebih baik segera mengarahkan pelanggan ke penggunaan obat simtomatik. Baca lebih lanjut di sini goo.gl/68EK4W

Apakah antibiotik minum pilek pada anak-anak atau orang dewasa?

Siapa pun yang telah menerima diploma dari lembaga medis mana pun tahu dan mengingat bahwa antibiotik untuk pilek, SARS, dan flu tidak membantu. Dokter di klinik, dokter praktek di rumah sakit ingat ini. Namun, antibiotik diresepkan dan tidak jarang hanya profilaksis. Karena ketika merujuk ke dokter ketika pasien adalah pasien, itu memerlukan perawatan.

Dan dalam kasus-kasus infeksi virus pernapasan akut yang dingin, di samping aturan-aturan yang terkenal - minum yang banyak, istirahat di tempat tidur, makanan yang diberi vitamin, dibatasi (diet), obat-obatan dan metode berkumur tradisional, mencuci hidung, menghirup, menggosok dengan salep hangat - tidak lebih Tidak diperlukan, semua pengobatan pilek terbatas pada hal ini. Tetapi tidak, seseorang mengharapkan obat dari dokter, seringkali hanya meminta antibiotik.

Lebih buruk lagi, pasien dapat secara independen mulai menerima antibiotik apa pun berdasarkan pengalamannya atau saran seseorang. Bertemu dokter hari ini membutuhkan banyak waktu, dan obat-obatan sangat mudah didapat. Di negara yang tidak beradab tidak ada akses terbuka ke obat-obatan seperti di Rusia. Untungnya, saat ini, sebagian besar apotek menggunakan antibiotik dengan resep dokter, tetapi selalu ada peluang untuk mendapatkan obat tanpa resep (dengan melunakkan apoteker atau dengan memilih apotek yang paling menghargai omsetnya).

Adapun pengobatan pilek pada anak, situasinya sering dibayangi oleh kenyataan bahwa dokter anak hanya direasuransikan, meresepkan antibiotik yang "kekanak-kanakan" untuk pilek untuk pencegahan, untuk menghindari kemungkinan komplikasi. Jika suatu saat anak mulai minum banyak, lembabkan, beri ventilasi ruangan, berikan obat penurun demam untuk anak-anak pada suhu tinggi, gunakan sarana yang terkenal untuk masuk angin dan metode tradisional, tubuh harus mengatasi sebagian besar infeksi virus pernapasan.

Lalu, mengapa dokter anak meresepkan antibiotik? Karena komplikasi mungkin terjadi. Ya, risiko mengembangkan komplikasi pada anak-anak prasekolah sangat tinggi. Saat ini, tidak setiap ibu dapat membanggakan kekebalan yang kuat dan kesehatan anaknya secara keseluruhan. Dan dokter dalam kasus ini bersalah, tidak memperhatikan, tidak memeriksa, tidak menunjuk. Ketakutan akan tuduhan ketidakmampuan, kurangnya perhatian, bahaya penuntutan mendorong dokter anak untuk meresepkan antibiotik untuk anak-anak dengan pilek sebagai pencegahan.

Harus diingat bahwa pilek pada 90% kasus berasal dari virus, dan virus tidak sembuh dengan antibiotik.

Hanya dalam kasus di mana tubuh gagal mengatasi virus dan timbul komplikasi, infeksi bakteri bergabung, itu terlokalisasi di mulut, hidung, bronkus atau paru-paru - hanya dalam kasus ini antibiotik ditunjukkan.

Apakah mungkin bagi analisis untuk memahami bahwa antibiotik diperlukan?

Tes laboratorium yang mengkonfirmasikan sifat bakteri dari infeksi tidak selalu dilakukan:

  • Sejak kultur dahak, urin saat ini cukup mahal untuk klinik dan mereka berusaha menabung.
  • Pengecualian adalah penyeka faring dan hidung pada sakit tenggorokan pada tongkat Lefler (agen penyebab difteri) dan penaburan selektif dari amandel yang dapat dilepas dalam tonsilitis kronis atau urin dalam patologi saluran kemih.
  • Lebih mungkin untuk mendapatkan konfirmasi bakteriologis dari infeksi mikroba pada pasien rumah sakit.
  • Tanda-tanda tidak langsung dari peradangan bakteri adalah perubahan dalam tes darah klinis. Di sini, dokter dapat menavigasi ke munculnya ESR, peningkatan jumlah leukosit dan pergeseran formula leukosit ke kiri (peningkatan leukosit yang tertusuk dan tersegmentasi).

Bagaimana memahami dengan kesejahteraan bahwa komplikasi telah muncul?

Secara kasat mata, kepatuhan bakteri dapat ditentukan oleh:

  • Ubah warna keluarnya hidung, faring, telinga, mata, bronkus - dari transparan menjadi keruh, kuning atau hijau.
  • Terhadap latar belakang infeksi bakteri, sebagai suatu peraturan, ada peningkatan suhu yang berulang (misalnya, dalam kasus pneumonia yang dipersulit oleh ARVI).
  • Dengan peradangan bakteri dalam sistem kemih, urin cenderung menjadi keruh dan akan ada sedimen yang terlihat di mata.
  • Dengan kekalahan mikroba usus dalam lendir kotoran, nanah atau darah muncul.

Pahami bahwa komplikasi ARVI telah muncul dengan fitur-fitur berikut:

  • Jika setelah infeksi virus pernapasan akut atau pilek, setelah peningkatan 5-6 hari, suhu naik menjadi 38-39C, kondisi kesehatan memburuk, batuk meningkat, sesak napas atau nyeri dada terjadi saat bernapas dan batuk - risiko pneumonia tinggi.
  • Rasa sakit di tenggorokan meningkat pada suhu tinggi atau ada serangan pada amandel, dan kelenjar getah bening serviks meningkat, perlu untuk menyingkirkan sakit tenggorokan atau difteri.
  • Ada rasa sakit di telinga, yang meningkat dengan tekanan pada trestle, atau dari telinga yang mengalir - mungkin otitis media.
  • Terhadap latar belakang hidung berair, suara-suara hidung yang jelas muncul, sakit kepala di dahi atau wajah, yang diperburuk dengan menekuk ke depan atau berbaring, baunya benar-benar hilang - ada tanda-tanda peradangan pada sinus paranasal.

Banyak orang bertanya antibiotik mana yang diminum untuk masuk angin, antibiotik mana yang lebih baik untuk masuk angin? Jika komplikasi muncul, pilihan antibiotik tergantung pada:

  • lokalisasi komplikasi
  • usia anak atau orang dewasa
  • riwayat pasien
  • toleransi obat
  • dan tentu saja, resistensi antibiotik di negara tempat penyakit itu terjadi.

Penunjukan harus dilakukan hanya oleh dokter yang hadir.

Ketika antibiotik tidak diindikasikan untuk pilek atau ARVI tanpa komplikasi

  • Rinitis Muco-purulen (rinitis), berlangsung kurang dari 10-14 hari
  • Nasofaringitis
  • Konjungtivitis virus
  • Tonsilitis virus
  • Trakeitis, bronkitis (dalam beberapa kasus, obat antibakteri diperlukan pada suhu tinggi dan bronkitis akut)
  • Memasang infeksi herpes (herpes di bibir)
  • Laringitis pada anak-anak (pengobatan)

Ketika dimungkinkan untuk menggunakan antibiotik untuk ORZ tanpa komplikasi

  • Dengan tanda-tanda penurunan kekebalan yang jelas - demam ringan yang terus-menerus, lebih dari 5 p / tahun penyakit flu dan virus, jamur kronis dan penyakit radang, HIV, penyakit onkologi atau kelainan imunitas bawaan sejak lahir
  • Seorang anak di bawah 6 bulan - rakhitis pada bayi (gejala, pengobatan), berbagai malformasi, dengan kekurangan berat badan
  • Terhadap latar belakang beberapa penyakit darah (agranulositosis, anemia aplastik).

Indikasi untuk antibiotik adalah

  • Sakit tenggorokan bakteri (dengan pengecualian difteri secara simultan dengan mengambil usap dari faring dan hidung) membutuhkan perawatan dengan penisilin atau makrolida.
  • Limfadenitis purulen membutuhkan antibiotik spektrum luas, berkonsultasi dengan ahli bedah, kadang-kadang ahli hematologi.
  • Laryngotracheitis atau bronkitis akut atau eksaserbasi bronkitis kronis atau bronkiektasis akan membutuhkan makrolida (Macropenes), dalam beberapa kasus, x-ray dada untuk menyingkirkan pneumonia.
  • Otitis media akut - pilihan antara makrolid dan sefalosporin dilakukan oleh dokter THT setelah otoscopy.
  • Pneumonia (lihat tanda-tanda pertama pneumonia, pengobatan pneumonia pada anak) - pengobatan dengan penisilin semi-sintetik setelah konfirmasi radiologis diagnosis dengan pemantauan wajib terhadap efektivitas obat dan kontrol x-ray.
  • Peradangan sinus paranasal (sinusitis, sinusitis, ethmoiditis) - diagnosis ditegakkan menggunakan pemeriksaan sinar-X dan tanda-tanda klinis yang khas. Perawatan ini dilakukan oleh ahli THT (lihat tanda-tanda sinusitis pada orang dewasa).

Mari kita beri contoh studi yang dilakukan berdasarkan data dari klinik anak tunggal, ketika menganalisis data dari riwayat medis dan kartu rawat jalan dari 420 anak usia 1-3 tahun. Dalam 89% kasus, anak-anak menderita ARVI dan ARD, pada 16% bronkitis akut, pada 3% otitis dan hanya 1% dari pneumonia dan infeksi lainnya.

Dan pada 80% kasus, hanya untuk radang saluran pernapasan bagian atas pada penyakit pernapasan akut dan arvi, antibiotik diresepkan, dan untuk pneumonia dan bronkitis pada 100% kasus. Menurut teori tersebut, sebagian besar dokter menyadari tidak dapat diterimanya penggunaan agen antibakteri untuk pilek atau infeksi virus, tetapi karena sejumlah alasan:

  • instalasi administratif
  • anak usia dini
  • langkah-langkah pencegahan untuk mengurangi komplikasi
  • keengganan untuk pergi ke aset

mereka masih diresepkan, kadang-kadang dengan kursus singkat 5 hari dan dengan penurunan dosis, yang sangat tidak diinginkan. Spektrum patogen pada anak-anak juga tidak diperhitungkan. Dalam 85-90% kasus, ini adalah virus, dan di antara agen bakteri itu adalah 40% pneumokokus, 15% hemophilus bacillus, 10% jamur dan staphylococcus, lebih jarang patogen atipikal - klamidia dan mikoplasma.

Dengan perkembangan komplikasi pada latar belakang virus, hanya pada resep, sesuai dengan tingkat keparahan penyakit, usia, riwayat pasien, diresepkan antibiotik seperti

  • Baris penisilin - dengan tidak adanya reaksi alergi terhadap penisilin, dimungkinkan untuk menggunakan penisilin semi-sintetik (Flemoxin Solutab, Amoxicillin). Untuk infeksi resisten yang parah di antara persiapan penisilin, dokter lebih suka "penisilin terlindungi" (amoksisilin + asam klavulanat), Amoxiclav, Ecoclav, Augmentin, Flemoklav Solyutab. Ini adalah obat lini pertama untuk angina.
  • Seri Cephalosporin - Cefixime (Supraks, Pancef, Iksim Lupin), Cefuroxime axetil (Zinatsef, Supero, Axetin, Zinnat), dll.
  • Makrolida biasanya diresepkan untuk klamidia, pneumonia mikoplasma atau infeksi organ THT - Azitromisin (Sumamed, Zetamax, Zitrolide, Hemomycin, Z-factor, Azitrox), Macropen adalah obat pilihan untuk bronkitis.
  • Fluoroquinolones - diresepkan dalam kasus intoleransi terhadap antibiotik lain, serta ketika bakteri resisten terhadap sediaan penisilin - Levofloxacin (Tavanic, Floracid, Hyflox, Glevo, Flexide), Moxifloxacin (Avelox, Plevenox, Moximac). Fluoroquinolon sepenuhnya dilarang untuk digunakan pada anak-anak, karena kerangka belum terbentuk, dan juga karena itu adalah "cadangan" obat yang dapat berguna bagi seseorang ketika ia tumbuh dewasa dalam pengobatan infeksi yang resistan terhadap obat.

Secara umum, masalah memilih antibiotik untuk hari ini adalah tugas bagi dokter, yang harus dia selesaikan sedemikian rupa untuk membantu pasien sebanyak mungkin di masa sekarang dan tidak membahayakan di masa depan. Masalahnya diperumit oleh fakta bahwa perusahaan farmasi, dalam mengejar keuntungan saat ini, sama sekali tidak memperhitungkan keseriusan meningkatnya resistensi patogen terhadap antibiotik dan membuang kebaruan antibakteri itu ke jaringan luas yang dapat dicadangkan untuk sementara waktu.

Jika seorang dokter meresepkan obat antibakteri, Anda harus membiasakan diri dengan 11 aturan. Cara minum antibiotik.

Temuan kunci:

  • Antibiotik diindikasikan untuk infeksi bakteri, dan pilek pada 80-90% berasal dari virus, sehingga penggunaannya tidak hanya tidak berarti, tetapi juga berbahaya.
  • Antibiotik memiliki efek samping yang serius, seperti penghambatan fungsi hati dan ginjal, reaksi alergi, mereka mengurangi kekebalan, menyebabkan ketidakseimbangan mikroflora usus dan selaput lendir dalam tubuh.
  • Mengambil antibiotik sebagai pencegahan komplikasi infeksi virus dan bakteri tidak dapat diterima. Tugas orang tua anak adalah berkonsultasi dengan dokter pada waktunya, dan terapis atau dokter anak dapat mendeteksi pada waktunya kemungkinan kemunduran kesehatan anak atau orang dewasa dan hanya dalam kasus ini mengambil "artileri berat" sebagai antibiotik.
  • Kriteria utama untuk efektivitas terapi antibiotik adalah untuk menurunkan suhu tubuh menjadi 37-38 ° C, untuk meringankan kondisi umum, jika tidak ada antibiotik ini harus diganti dengan yang lain. Efektivitas antibiotik dievaluasi dalam 72 jam dan hanya setelah itu obat berubah.
  • Penggunaan antibiotik yang sering dan tidak terkontrol mengarah pada perkembangan resistensi mikroorganisme, dan setiap kali seseorang akan membutuhkan lebih banyak dan lebih banyak obat agresif, seringkali penggunaan simultan 2 atau lebih agen antibakteri sekaligus.

Antibiotik dan obat flu lainnya

Masing-masing dari kita setidaknya sekali menderita pilek dan dirawat dengan obat tradisional atau secara independen memilih antibiotik untuk flu, yaitu, terlibat dalam pengobatan sendiri. Tetapi jangan berlatih metode ini: dokter harus meresepkan obat untuk mencegah komplikasi. Kapan dan dengan manifestasi penyakit apa, dan yang paling penting, cara minum antibiotik yang tepat untuk influenza - poin-poin ini harus dipertimbangkan secara lebih rinci.

Seperti biasa, sinyal pertama dari penyakit menular adalah peningkatan suhu dari 38 ke atas, ditambah pilek, kemerahan pada mukosa tenggorokan. Gejala-gejala ini dapat disertai dengan tanda-tanda khas penyakit ini: kemerahan pada selaput lendir mata, sakit kepala, batuk. Antibiotik melawan influenza dapat mengatasi infeksi, tetapi hanya dokter yang meresepkannya, dengan karakteristik dan perjalanan penyakitnya. Jangan mengobati sendiri, sehingga membahayakan kesehatan Anda sendiri.

Pengobatan antibiotik influenza

Jika pilek disebabkan oleh aksi bakteri, maka ada baiknya merujuk pada antibiotik. Hal utama dengan varian perkembangan penyakit ini adalah dengan mempertimbangkan kondisi umum pasien dan menentukan keadaan terjadinya penyakit tersebut, dan juga untuk memilih obat yang paling efektif. Ini disebabkan oleh kenyataan bahwa antibiotik itu sendiri memerlukan sikap yang serius. Penunjukan yang salah hanya akan mengarah pada fakta bahwa penyakit mulai, menyebabkan kerusakan paralel pada tubuh Anda.

Tetapi ini adalah pendekatan yang keliru, karena selama pengobatan influenza, pilek dan infeksi saluran pernapasan akut, sebagian besar dokter meresepkan obat antivirus. Tetapi jika kondisi pasien tidak membaik, ketika infeksi bakteri juga didiagnosis, maka ada baiknya untuk menerapkan antibiotik yang dipilih dengan benar dan benar.

Pengobatan pilek dengan antibiotik harus dirasionalisasi, dan oleh karena itu konsultasi dengan dokter, dengan mempertimbangkan tingkat dan keparahan penyakit, hanya wajib. Dialah yang meresepkan antibiotik yang akan menjadi yang paling efektif dan optimal. Penyakit katarak adalah penyakit yang cukup berbahaya dan berbahaya, bermanifestasi sendiri tanpa memandang usia, cuaca, dan kesehatan umum pasien. Justru ISPA yang merupakan penyakit paling umum di planet ini dan tanpa manifestasi komplikasi, dapat bertahan sekitar 6-7 hari.

Pengobatan influenza dengan antibiotik pada orang dewasa dan anak-anak harus dilakukan hanya ketika tubuh itu sendiri tidak akan mengatasi infeksi. Pada tanda-tanda pertama pilek dan demam, banyak pasien bertanya pada diri sendiri obat antibiotik apa yang harus diminum, melihatnya sebagai obat mujarab untuk banyak penyakit dan infeksi.

Seperti yang ditunjukkan oleh statistik, orang menderita pilek 2-3 kali setahun, dan saat ini ahli virus memiliki sekitar 200 jenis virus yang memicu penyakit pernapasan akut. Cukuplah untuk mengatakan bahwa pilek adalah infeksi yang sangat menular, ditularkan oleh tetesan udara, ketika melawan trakea dan paru-paru, dan oleh karena itu intervensi dokter diperlukan.

Gejala pilek

Jika kita berbicara tentang pengobatan pilek dan infeksi saluran pernapasan akut, maka sebelum minum antibiotik, kita perlu menentukan tanda-tanda spesifik yang menjadi ciri mereka. Secara khusus, perlu disebutkan hal-hal berikut di antara mereka:

  • peningkatan proses inflamasi kelenjar getah bening, yang memanifestasikan dirinya dalam bentuk segel di leher dan leher, di belakang telinga dan di bawah rahang dan dengan tekanan menyebabkan rasa sakit;
  • keluarnya hidung dan hidung tersumbat ditambah kekeringan berlebihan pada mukosa sinus hidung;
  • sakit dan sakit tenggorokan, batuk;
  • peningkatan suhu tubuh dari 37 derajat ke atas, ditambah mual dan tersedak.

Untuk mengobati flu dengan baik, pada awalnya sangat bermanfaat untuk mendiagnosis penyakit itu sendiri dengan benar dan atas dasar ini untuk memilih obat yang efektif.

Untuk penggunaan antibiotik untuk radang saluran pernapasan adalah memilih obat-obatan yang dapat melawan bakteri yang berfungsi sebagai penyebab penyakit. Sayang seperti itu. antibiotik yang termasuk dalam kelompok penisilin dapat menjadi obat: "Amoxiclav", "Amoxicillin" atau "Augmentin".

Dengan perkembangan infeksi pernapasan akut, khususnya pneumonia, perlu dipertimbangkan fakta bahwa ia dipicu oleh bakteri yang cukup kebal terhadap penisilin. Karena pilihan terbaik dalam hal ini adalah madu. obat-obatan seperti Levofloxacin atau Avelox.

Untuk mengatasi flu, perlu juga menggunakan antibiotik, yang ditugaskan pada kelompok sefalosporin ("Supraks", "Zinnat" atau "Zinatsef"), yang secara efektif mengobati bronkus dan radang selaput dada, pneumonia. Yang perlu diperhatikan adalah madu itu. obat milik kelompok makrolida diresepkan untuk komplikasi dari influenza dan untuk keberhasilan pengobatan pneumonia atipikal, dipicu oleh aksi klamid atau mikoplasma.

Perawatan flu yang efektif dengan antibiotik ditentukan langsung oleh kategori penyakit itu sendiri. Jadi, bila ARVI layak menggunakan madu antivirus. obat-obatan, karena mereka diarahkan ke sistem kekebalan tubuh, membantu memperkuatnya dan mengatasi penyakit. Penggunaan antibiotik dalam hal ini sama sekali tidak berguna dan bahkan dikontraindikasikan oleh dokter sendiri; semakin cepat Anda memulai pengobatan dengan med antivirus. obat-obatan, semakin tinggi peluang untuk mengatasi flu, mencegah konsekuensi negatif dalam bentuk komplikasi.

Antibiotik macam apa yang harus diminum bersama flu

Antibiotik itu sendiri untuk pilek harus diresepkan hanya oleh dokter, dan hanya jika kondisi umum pasien menunjukkan bahwa ada komplikasi: sakit tenggorokan, sinusitis purulen, dan sebagainya. Tetapi tepat pada awalnya, ada baiknya menggunakan obat-obatan yang sudah teruji dan dipraktikkan dari arsenal nasional dan antivirus antivirus. obat yang bertujuan memerangi virus itu sendiri dan infeksi yang ditimbulkannya. Jika penyebab penyakit ini tidak diketahui, maka tidak dianjurkan untuk minum antibiotik tertentu, walaupun sebelumnya Anda menggunakannya secara efektif untuk melawan selesma. Agar berhasil menyembuhkan flu, Anda harus mengetahui semua khasiat madu. obat, memperhitungkan efek samping dan kemungkinan komplikasi.

Ketika meresepkan obat tertentu, dokter memperhitungkan derajat dan keparahan perjalanan penyakit, komplikasi yang disebabkan olehnya, dan, berdasarkan indikator ini, mereka mungkin diresepkan antibiotik, ditugaskan untuk kelompok-kelompok berikut:

  1. Penisilin, khususnya "Augmentin" atau "Ampisilin", yang ditandai dengan sifat bakterisidal yang jelas dan cukup efektif pada penyakit yang disebabkan oleh aksi bakteri dan dalam bentuk parah penyakit THT. Obat-obatan ini dalam aksi mereka menghancurkan dinding bakteri patogen, yang menyebabkan kematian mereka. Layak lain menyoroti sifat positif seperti itu, karena tingkat efek toksik yang rendah pada tubuh, sebagai hasilnya, mereka banyak digunakan dalam pediatri anak.
  2. Sefalosporin, yang dicirikan oleh fakta bahwa dalam perang melawan bakteri, menghancurkan sel-sel patogen dan menghancurkannya. Kelompok madu ini. obat-obatan yang dipraktikkan dalam memerangi penyakit seperti radang selaput dada, bronkitis dan pneumonia. Mereka diberikan melalui injeksi dan pemberian oral. Kelompok madu yang disajikan. Ini berbeda dalam hal itu menyebabkan alergi lebih sedikit dibandingkan dengan obat-obatan serupa dari kelompok penisilin, tetapi itu dapat mempengaruhi fungsi hati dan ginjal.
  3. Makrolida, yang dicirikan oleh sifat bakteriostatik dan digunakan dalam pengobatan pneumonia edematous.
  4. Fluoroquinolon, yang berlaku untuk memerangi aksi bakteri gram negatif. Begitu berada di dalam struktur sel, mereka menginfeksi dengan mikrom yang ada di dalamnya. Saat ini merupakan kelompok antibiotik yang paling tidak beracun, tidak menyebabkan alergi dan tidak berbahaya dalam proses penggunaan.

Madu dianggap sebagai antibiotik yang efektif digunakan untuk masuk angin. obat yang diresepkan, diberikan jenis infeksi dan perjalanan penyakit itu sendiri. Dalam hal ini, perawatan antibiotik harus dilakukan dengan hati-hati, dengan mempertimbangkan saran dan rekomendasi dari dokter. Dialah yang akan memilih madu terbaik. obat dari 4 kelompok utama antibiotik.

Sebelum memulai pengobatan dan minum antibiotik tertentu, ada baiknya menggunakan resep populer untuk mengobati pilek. Misalnya, membuat inhalasi dan menghirup uap dengan minyak esensial, mengukus kaki, membuat kompres atau meletakkan plester mustard. Penting untuk memperhitungkan jumlah cairan yang dikonsumsi, untuk memperkaya menu Anda sendiri dengan vitamin dalam bentuk sayuran segar dan buah-buahan atau komplek vitamin dalam tablet.

Jika ini tidak membantu dan ada penurunan kesehatan, maka Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter untuk menghindari komplikasi. Harus ada antibiotik "biarkan berjuang", karena itu adalah tentang kesehatan dan menyelamatkan hidup pasien.

Kesimpulan kecil

Harus dipahami bahwa itu adalah dokter yang meresepkan antibiotik untuk pilek, penting untuk secara ketat mengikuti instruksinya mengenai dosis dan rejimen pengobatan.

Tetapi pengobatan sendiri pada akhirnya dapat menyebabkan masalah kesehatan ketika pasien menempatkan dirinya dalam risiko dengan tangannya sendiri. Memberkati kamu!

http://neb0ley.ru/prostuda/silnye-antibiotiki-ot-prostudy.html