Streptococcus adalah patogen yang dapat menyebabkan perkembangan banyak penyakit akut dan kronis. Dalam kebanyakan kasus, itu adalah provokator dari proses inflamasi di tenggorokan dan nasofaring. Patogen utama patologi adalah Streptococcus grup A. Mereka membawa potensi bahaya ke tubuh.

Dalam mikroflora, jumlah streptokokus dalam keadaan normal. Di bawah pengaruh faktor-faktor pemicu, mereka mulai berdampak negatif pada organ dan sistem. Akibatnya, ada sakit tenggorokan, malaise umum, suhu tubuh naik.

Penyakit apa yang menyebabkan streptococcus

Penggunaan antibiotik untuk streptokokus menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan dan mempercepat proses penyembuhan. Sebelum beralih ke masalah narkoba, Anda perlu membiasakan diri dengan penyakit yang paling umum.

Penyakit yang terjadi di bawah pengaruh streptokokus bersifat menular. Bakteri gram positif dianggap sebagai agen penyebab utama dari perubahan patologis dalam tubuh.

Strain streptokokus patogen berbeda dalam sifat biologis dan biokimia mereka. Ada banyak dari mereka, secara total ada tiga jenis utama, yang dibagi menjadi beberapa kelompok: A, B, C dan G, D.

Perwakilan dari grup A

Mikroorganisme patogen kelompok A adalah varietas yang paling ganas.

Penyebab Streptococcus seperti radang tenggorokan dan radang amandel

Menembus ke dalam tubuh, mereka menyebabkan perkembangan penyakit seperti:

  • sakit tenggorokan;
  • radang amandel;
  • pneumonia;
  • rematik;
  • demam berdarah;
  • lesi darah infeksi.

Mikroorganisme patogen kelompok B

Perwakilan dari kelompok B membawa potensi bahaya bagi kesehatan bayi yang baru lahir. Mereka dapat menyebabkan perkembangan sepsis dan patologi infeksi pada sendi. Seringkali dampak negatif menutupi jantung, memicu perkembangan endokarditis. Dalam hal ini, antibiotik yang membunuh streptococcus.

Tidak mungkin untuk mengatasi patologi tanpa efek medis yang kuat.

Streptococcus grup C dan G

Streptokokus milik kelompok C dan G melekat pada selaput lendir vagina, tenggorokan, usus dan pada kulit. Di bawah pengaruhnya mereka mengembangkan penyakit seperti:

  • pneumonia;
  • sakit tenggorokan streptokokus;
  • radang sendi septik;
  • lesi infeksi pada kulit dan luka.

Perwakilan dari grup D

Setelah infeksi, ada kemungkinan besar proses inflamasi di ginjal. Perwakilan kelompok D dalam jumlah normal berada di saluran pencernaan bagian bawah.

Di bawah pengaruh faktor-faktor yang merugikan, mereka menyebabkan kerusakan infeksi pada jantung, kandung kemih dan rongga perut. Keterlibatan sistem peredaran darah dalam proses tidak dikecualikan.

Beberapa varietas mikroorganisme patogen merupakan provokator dari pengembangan reaksi autoimun. Ini mengarah pada efek negatif sel pada tubuh mereka sendiri. Di bawah pengaruh tersebut adalah sistem kemih dan pernapasan.

Pengobatan standar untuk infeksi streptokokus

Ketika streptococcus memasuki tubuh, perawatan antibiotik adalah wajib. Skema efek yang tepat pada tubuh tidak ada. Ada sejumlah kegiatan yang dilakukan sesuai standar.

Beberapa kriteria dapat bervariasi, tergantung pada karakteristik individu orang tersebut dan tingkat keparahan penyakit. Proses ini juga dipengaruhi oleh strain yang memicu perkembangan patologi.

Dengan demikian, penghapusan paparan bakteri dilakukan sesuai dengan skema berikut;

  • terapi antibakteri;
  • terapi restoratif;
  • pemulihan saluran pencernaan;
  • menghilangkan zat beracun dari tubuh;
  • penggunaan obat antihistamin;
  • terapi simtomatik.

Terapi antibiotik melibatkan penggunaan antibiotik. Bagaimana antibiotik untuk mengobati streptokokus diputuskan oleh spesialis yang berkualifikasi, berdasarkan tindakan diagnostik yang diambil. Dalam kebanyakan kasus, preferensi diberikan pada obat-obatan yang terkait dengan seri penisilin.

Terapi restoratif didasarkan pada penggunaan obat-obatan yang meningkatkan fungsi pelindung tubuh. Ini mungkin Immunal atau Echinacea. Untuk mengembalikan saluran pencernaan, probiotik digunakan (Linex, Acipol, Bifiform). Mereka memiliki efek positif pada usus.

Penghapusan racun dilakukan dengan cara persiapan khusus dari sorben, khususnya Smekta dan karbon aktif. Seiring dengan pengobatan, Anda harus mengkonsumsi sejumlah besar cairan.

Antihistamin digunakan untuk mengurangi kemungkinan reaksi alergi. Obat-obatan yang paling populer adalah Suprastin, Zodak dan Zyrtec.

Setelah memperbaiki kondisi umum, terapi simtomatik diresepkan. Tindakannya bertujuan menghilangkan gejala negatif tubuh. Terapi simtomatik ditentukan di bawah pengawasan dokter.

Terlepas dari jenis streptokokus, efek terapeutik dilakukan sesuai dengan skema yang diberikan. Ini memungkinkan Anda untuk menghancurkan bakteri dan mengembalikan fungsi pelindung tubuh.

Penghapusan penyakit antibiotik

Antibiotik untuk streptokokus adalah cara terbaik untuk menangani mikroorganisme patogen dengan cepat. Infeksi streptokokus yang diobati secara eksklusif dengan penggunaan kelompok obat ini. Paparan seperti itu dapat secara signifikan mengurangi risiko komplikasi, mengurangi jumlah bakteri dalam tubuh dan mencegah munculnya lesi fokus.

Pengobatan penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme patogen dilakukan dengan menggunakan sediaan penisilin. Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahwa bakteri tidak dapat mengembangkan resistensi terhadap jenis obat ini.

Antibiotik untuk stafilokokus dan streptokokus menghindari demam rematik, demam berdarah, dan sakit tenggorokan. Dengan lesi akut pada tubuh, mereka mempercepat proses penyembuhan. Bersama dengan antibiotik, obat antiinflamasi dan obat penyerta lainnya juga digunakan, beberapa di antaranya tercantum di bawah ini.

Obat-obatan berikut digunakan untuk menghilangkan penyakit:

  • Azitromisin;
  • Tetrasiklin;
  • Pyobacteriophage;
  • Hemomisin;
  • Livarol;
  • Faringosept;
  • Furadonin;
  • Ampisilin.

Azitromisin

Azitromisin adalah antibiotik untuk melawan streptokokus, yang menghentikan reproduksi dan berkontribusi pada eliminasi total. Ini banyak digunakan untuk menghilangkan penyakit dari jenis infeksi yang mempengaruhi organ THT, saluran pernapasan dan sistem urogenital.

Tetrasiklin dan Pyobacteriophage

Tetrasiklin menunjukkan kemanjuran yang baik terhadap pneumonia, bronkitis, dan infeksi pada sistem urogenital. Pyobacteriophage memiliki spektrum aksi yang luas, efektif terhadap stafilokokus, enterokokus, dan Escherichia coli.

Hemomisin

Hemomitsin termasuk dalam antibiotik jenis marlid. Antibiotik untuk streptokokus ini membantu mengatasi pneumonia, bronkitis, erisipelas, dan infeksi kulit. Sumamed, Ginekit dan Zomaks bertindak sebagai analog dari obat ini.

Livarol

Livarol dianggap sebagai obat antijamur yang digunakan untuk menghilangkan jamur seperti ragi. Obat yang tersedia dalam bentuk supositoria vagina.

Faringosept dan Furadonin

Faringosept digunakan untuk radang gusi, stomatitis dan radang amandel. Ini banyak digunakan dalam intervensi bedah. Furadonin membantu mengatasi sistitis, uretritis, dan penyakit urologis lainnya.

Ampisilin

Jika tubuh streptokokus hemolitik - pengobatan antibiotik dilakukan dengan menggunakan ampisilin. Ini memiliki efek positif pada tubuh dan melawan penyakit seperti abses paru-paru, sepsis, kolesistitis, radang amandel, infeksi pada sistem genitourinari dan pernapasan.

Perawatan antibiotik adalah satu-satunya cara pasti untuk menyelesaikan masalah. Streptokokus menyebabkan penyakit parah di tubuh, tetapi di bawah pengaruh obat penicillin, mereka surut. Untuk memerangi infeksi secara efektif, rejimen pengobatan diresepkan oleh dokter setelah tindakan diagnostik.

Mikroorganisme yang memprovokasi terjadinya penyakit dalam tubuh manusia dapat berada di bawah pengaruh faktor-faktor yang merugikan. Streptokokus adalah penyebab paling umum dari etiologi infeksi. Cukup sering, sebagai akibat dari organisme patogen ini, seseorang memiliki penyakit saluran pernapasan atas. Selain itu, streptokokus memicu perkembangan angina, faringitis, dan bersama dengan mereka tonsilitis dan demam berdarah.

Deskripsi streptokokus hemolitik

Streptococcus hemolitik (streptococcus haemolyticus) termasuk dalam kelompok patogen gram positif. Para ahli mengaitkannya dengan keluarga lactobacillus. Ciri khas dari bakteri ini adalah bentuknya yang bulat. Proses reproduksi terjadi berpasangan. Atau mikroorganisme ini membentuk koloni selama aktivitas vitalnya.

Saat memeriksa orang sakit, bakteri ini paling sering ditemukan pada selaput lendir hidung, tenggorokan, serta di saluran kemih dan di usus besar. Pada awalnya, orang yang terinfeksi tidak merasakan ketidaknyamanan dari keberadaan bakteri. Dalam kondisi kesehatan normal, setiap orang memiliki bakteri ini dalam jumlah kecil. Namun, ketika sistem kekebalan tubuh seseorang melemah, atau tubuhnya terlalu dingin, ini memicu aktivasi mikroorganisme ini.

Saat ini, para ahli mengidentifikasi beberapa jenis streptokokus:

  • alfa hemolitik;
  • beta hemolitik;
  • gamma hemolitik.

Streptokokus beta-hemolitik menimbulkan ancaman terbesar bagi kesehatan manusia. Ciri khas bakteri jenis ini adalah ketahanannya yang tinggi terhadap serangan kimia. Mereka dapat hidup di bawah pengaruh suhu 70 derajat selama 2 jam. Bakteri ini tahan terhadap kondisi suhu rendah dan bisa dalam darah kering atau nanah, tanpa kehilangan viabilitasnya, untuk periode waktu yang lama.

Dalam kebanyakan kasus, bakteri ini memasuki tubuh manusia melalui mukosa saluran pernapasan. Seringkali orang yang sakit adalah sumber utama infeksi. Selain itu, infeksi orang sehat dapat terjadi jika ia menggunakan barang-barang pribadi, serta barang-barang rumah tangga dari orang yang sakit. Untuk menangkap infeksi itu berisiko orang yang berkomunikasi dengan seseorang yang menderita faringitis atau sakit tenggorokan.

Bakteri streptococcus haemolyticus dapat ditularkan melalui produk yang tidak dicuci atau tidak segar. Streptokokus hemolitik dapat mengendap dalam produk susu, serta dalam persiapan daging, yang telah kedaluwarsa. Infeksi ini mampu menembus tubuh dan dengan goresan pada kulit. Pada kulit, dapat dan setelah menerima lecet atau karena gigitan serangga.

Penularan seksual adalah salah satu cara penularan. Seorang wanita yang menjadi kariernya dapat menginfeksi pasangan selama hubungan seksual. Para ahli mengatakan ada kemungkinan penularan yang serius dari ibu ke anak.

Jika beta-hemolytic streptococcus ada dalam tubuh manusia, itu dapat menyebabkan penyakit-penyakit berikut:

  • sakit tenggorokan;
  • otitis media;
  • radang tenggorokan;
  • erysipelas;
  • demam berdarah;
  • meningitis

Melaksanakan mata pencaharian mereka di tubuh manusia, bakteri menghasilkan racun tertentu, yang, sekali dalam aliran darah, menjadi penyebab utama yang memicu munculnya gejala tertentu.

Ketika terinfeksi dengan streptokokus hemolitik, periode laten berlangsung sekitar 4 hari. Gejalanya mungkin berbeda dan sangat tergantung pada usia pasien. Setelah infeksi, hari-hari pertama pasien mengeluh kedinginan yang muncul, serta malaise yang muncul. Kemudian yang lain ditambahkan ke gejala-gejala ini.

Infeksi streptokokus, yang terjadi pada anak-anak hingga enam bulan, dapat menampakkan gejala seperti muntah dan mual. Kotoran berwarna kuning atau hijau muncul dari hidung. Bayi menjadi berubah-ubah dan menolak untuk menyusui dan makanan pendamping.

Anak-anak yang lebih tua dan orang dewasa dapat mengalami gejala-gejala berikut:

  • sakit tenggorokan dan sakit tenggorokan;
  • batuk;
  • kenaikan suhu;
  • amandel yang membesar;
  • pembengkakan tenggorokan.

Munculnya gejala-gejala ini menunjukkan terjadinya angina streptokokus pada manusia. Dengan perkembangan komplikasi penyakit dalam bentuk proses purulen, terjadi penurunan tajam pada kondisi kesehatan pasien. Ada tanda-tanda yang menunjukkan keracunan tubuh.

Dengan faringitis, selaput lendir menjadi bengkak, warnanya berubah menjadi kemerahan. Selain itu, ada pilek, dan pada permukaan selaput lendir, dokter dapat mendeteksi serangan cahaya keabu-abuan.

Dengan demam berdarah paling sering dihadapi anak-anak berusia 2 hingga 10 tahun. Dalam kebanyakan kasus, penyakit ini terjadi hanya sekali. Setelah penyembuhan penyakit pada anak-anak terbentuk kekebalan yang stabil terhadap penyakit. Demam tinggi adalah ciri khas demam berdarah. Selain itu, pasien mungkin mengalami mual, muntah, dan diare. Papula kecil muncul di kulit. Lidah menjadi dilapisi, dan kulit menjadi kering dan berubah warna menjadi putih. Selain itu, amandel meradang.

Tanda-tanda khas erisipelas adalah lesi kulit dengan warna cerah dan penampilan garis batas yang jelas. Selain itu, ada perkembangan demam, kedinginan, kelemahan dan nyeri otot.

Perkembangan osteomielitis terjadi pada kasus yang sangat jarang. Ciri khas dari penyakit ini adalah bahwa proses inflamasi yang dihasilkan selama perjalanan penyakit pergi ke sumsum tulang.

Terhadap latar belakang streptokokus hemolitik, perkembangan sepsis dikaitkan dengan penyebaran infeksi ke seluruh tubuh melalui aliran darah. Patologi ini merupakan bahaya besar bagi kesehatan manusia, karena bisa berakibat fatal.

Jika Anda menemukan gejala yang melekat pada tonsilitis, faringitis atau penyakit lain yang dipicu oleh streptokokus hemolitik, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter untuk diagnosis yang akurat dan perawatan yang tepat. Untuk menentukan penyebab penyakit, dokter biasanya meresepkan tes urin dan darah.

Untuk menetapkan jenis patogen yang menyebabkan penyakit, ditunjuk pemeriksaan bakteriologis. Bahan diambil dari fokus infeksi - pada kulit, amandel, dahak. Ia dikirim untuk penelitian, dan dokter membuat diagnosis yang akurat berdasarkan hasil. Untuk menentukan jenis patogen yang menyebabkan penyakit, apusan dari vagina juga diambil, dan lendir dikumpulkan dari uretra.

Bahan yang terkumpul selama sehari ditempatkan dalam media nutrisi, di mana pada suhu 37 derajat. Selanjutnya, seorang spesialis menggunakan mikroskop mengevaluasi hasil dan mengidentifikasi koloni bakteri yang telah muncul.

Jika patogen terdeteksi lebih dari normal, maka program antibiotik ditugaskan untuk menentukan seberapa sensitif bakteri terhadap obat yang telah memasuki tubuh pasien.

Menggunakan metode ini memberi dokter kesempatan untuk menentukan daftar antibiotik, yang, jika diambil oleh orang yang sakit, mencegah pertumbuhan jumlah mikroorganisme. Namun, studi sensitivitas berlangsung selama beberapa hari. Dan selama waktu ini infeksi akan berkembang, dan kondisi pasien akan memburuk secara nyata.

Untuk menentukan antibodi terhadap hemolytic streptococcus streptococcus haemolyticus dalam darah, diagnosis dilakukan, yang memungkinkan untuk menentukan jumlah mereka. Metode cepat untuk diagnosis infeksi streptokokus adalah reaksi gluten, aglutinasi lateks dan enzim immunoassay.

Pengobatan infeksi

Pengobatan penyakit yang dipicu oleh streptococcus streptococcus haemolyticus, adalah penggunaan obat dengan efek antibakteri.

Untuk menghilangkan penyakit, antibiotik penisilin terutama diresepkan. Dokter membuat keputusan yang menguntungkan mereka, karena bakteri tidak menunjukkan resistensi yang tinggi terhadap komponen yang terkandung dalam persiapan ini. Obat-obatan semacam itu termasuk Ampisilin, Benzilpenisilin, dan Amoksisilin, Amoksislav.

Jika reaksi alergi terjadi pada pasien selama perawatan dengan persiapan di atas, maka sejumlah persiapan eritromisin digunakan: Erythromycin, Oleandomycin dan lain-lain.

Dalam pengobatan penyakit yang dipicu oleh streptokokus streptokokus haemolyticus, tetrasiklin tidak digunakan. Mereka hanya meringankan gejala penyakit, sementara orang tersebut terus menjadi distributor infeksi. Durasi pengobatan dengan antibiotik tidak boleh lebih dari 10 hari. Bahkan jika kondisinya telah membaik setelah 3 hari minum obat, bahkan dalam kasus ini terapi tidak boleh dihentikan. Itu harus diselesaikan. Jika obat dihentikan sebelumnya, ini dapat menyebabkan kambuh atau memprovokasi kemungkinan komplikasi.

Untuk perawatan tenggorokan menggunakan sediaan topikal. Dokter meresepkan semprotan antiseptik, serta solusi yang dimaksudkan untuk membilas. Paling sering diresepkan Bioparox, Hexoral, Chlorhexidine dan lainnya. Berarti Bioparox berbeda dalam berbagai tindakan. Obat ini digunakan dalam bentuk inhalasi dan memiliki efek antimikroba yang kuat. Ini harus diterapkan segera, segera setelah gejala pertama terdeteksi.

Untuk meringankan gejala penyakit tenggorokan, Anda dapat menggunakan tincture alkohol calendula atau chamomile. Senyawa ini memiliki sifat antiseptik yang kuat. Obat-obatan dapat dibeli di apotek atau disiapkan di rumah. Mereka digunakan sebagai tambahan untuk terapi primer.

Setelah selesai menggunakan antibiotik, Anda harus mengambil probiotik. Ini perlu dalam rangka. Untuk mengembalikan mikroflora usus. Anda perlu minum obat-obatan berikut: Baktisubtil, Linex, Bifiform dan lainnya.

Dalam kasus yang parah, perkembangan penyakit ditugaskan bakteriofag streptokokus. Virus ini dibuat secara artifisial untuk tujuan menghancurkan streptokokus.

Untuk benar-benar menghilangkan infeksi streptokokus dalam tubuh, perlu mengikuti aturan kebersihan pribadi tertentu.

Jika kita berbicara tentang langkah-langkah pencegahan terhadap streptococcus, maka yang utama termasuk yang berikut:

  • perlu untuk membersihkan tempat secara teratur, melakukan pembersihan basah dan jangan lupa untuk ventilasi ruangan;
  • secara berkala melakukan prosedur yang bertujuan mengeraskan tubuh;
  • menjalani gaya hidup sehat;
  • untuk melawan kebiasaan buruk;
  • perawatan kulit yang tepat waktu dengan antiseptik;
  • nutrisi harus lengkap dan seimbang dalam hal vitamin dan mineral;
  • selama periode di mana puncak kejadian infeksi pernapasan terjadi, disarankan untuk memakai masker khusus untuk menghindarinya, dan juga untuk mengobati hidangan dan permukaan lain di mana mikroorganisme bisa mendapatkan, menggunakan formulasi khusus;

Jika seseorang mematuhi semua tindakan pencegahan, risiko infeksi dengan streptokokus berkurang secara nyata.

Streptococci adalah mikroorganisme patogen, yang masuk ke dalam tubuh mengarah pada infeksi seseorang dan terjadinya berbagai penyakit. Ketika gejala pertama dari kondisi yang menyakitkan muncul, Anda tidak boleh mengobati sendiri, tetapi berkonsultasi dengan dokter. Spesialis akan melakukan pemeriksaan dan menentukan serangkaian tes, yang hasilnya akan memungkinkan Anda untuk secara akurat mendiagnosis dan meresepkan perawatan yang sesuai.

Perlu dicatat bahwa streptokokus adalah patogen yang memicu banyak penyakit. Paling sering itu adalah penyebab demam berdarah, meningitis, serta sakit tenggorokan dan penyakit lainnya. Untuk menghilangkan gejala penyakit, berbagai obat ditentukan. Banyak obat yang ditujukan untuk mengobati penyakit yang disebabkan oleh streptokokus agak cepat meringankan gejala penyakit.

Namun, meskipun demikian, pengobatan tidak boleh dihentikan. Jika Anda tidak menyelesaikan terapi, maka setelah beberapa waktu, kekambuhan penyakit dapat terjadi. Untuk benar-benar menyembuhkan penyakit dan tidak lagi mengatasinya, perlu untuk melakukan perawatan sesuai dengan rekomendasi dokter.

Dalam tubuh manusia di bawah pengaruh faktor-faktor buruk bisa mendapatkan patogen. Paling sering agen penyebab penyakit menular adalah streptokokus. Sering mempengaruhi saluran pernapasan bagian atas dan menyebabkan perkembangan penyakit seperti sakit tenggorokan, faringitis, radang amandel, demam berdarah.

Hemolytic Streptococcus: Deskripsi

Streptococcus adalah bakteri yang merupakan agen penyebab banyak penyakit dan radang bernanah.

Streptokokus hemolitik adalah bakteri gram positif dan termasuk keluarga lactobacillus. Mikroorganisme ini memiliki bentuk bulat, berlipat ganda atau dapat membentuk koloni. Spesies ini rukun dengan Staphylococcus aureus.

Bakteri dapat berada di selaput lendir hidung, tenggorokan, di saluran pernapasan, organ kemih, usus besar, dan tanpa menyebabkan seseorang merasa tidak nyaman. Biasanya, mereka hadir dalam tubuh setiap orang, tetapi dengan melemahnya sistem kekebalan tubuh, streptokokus tubuh hipotermia diaktifkan.

Ada beberapa jenis streptokokus:

  • Streptokokus alfa hemolitik
  • Streptokokus beta-hemolitik
  • Streptokokus gamma hemolitik

Yang paling berbahaya bagi tubuh manusia adalah streptokokus beta-hemolitik. Bakteri ini sangat tahan terhadap efek kimia dan fisik. Bahkan pada suhu 70 derajat, mereka hidup selama 1-2 jam. Mereka tidak takut pada suhu rendah dan bisa tinggal dalam darah kering atau nanah untuk waktu yang lama.

Untuk mencegah infeksi streptokokus memasuki tubuh, Anda harus mengikuti aturan kebersihan pribadi.

Tindakan pencegahan dasar:

  1. Bersihkan kamar secara teratur, lakukan pembersihan basah, dan ventilasi ruangan.
  2. Keraskan tubuh.
  3. Pimpin gaya hidup sehat.
  4. Perangi kebiasaan buruk.
  5. Tepat waktu mengolah kulit dengan antiseptik.
  6. Makanan harus seimbang dan lengkap.
  7. Selama periode penyakit pernapasan akut, disarankan untuk memakai masker khusus, menangani piring, dan permukaan apa pun yang bisa mendapatkan mikroorganisme.

Ketika melakukan tindakan pencegahan, risiko infeksi dengan streptococcus berkurang secara signifikan.

Penyebab

Streptokokus dapat ditularkan dengan berbagai cara: melalui kontak dan udara

Dalam kebanyakan kasus, bakteri memasuki tubuh melalui mukosa saluran pernapasan. Sumber infeksi dapat berupa orang sakit dan barang-barang pribadinya serta barang-barang rumah tangga. Anda dapat tertular infeksi jika berbicara dengan pasien yang sakit tenggorokan atau faringitis.

Penularan bakteri dapat dilakukan melalui produk yang tidak dicuci atau basi. Streptococcus bergantung pada daging dan produk susu yang telah kedaluwarsa. Infeksi dapat menembus kulit melalui goresan, abrasi atau gigitan serangga.

Infeksi juga dapat ditularkan secara seksual.

Seorang wanita dapat menjadi pembawa infeksi dan selama hubungan seksual untuk menginfeksi pasangan. Ada kemungkinan penularan dari ibu ke anak.

Streptokokus beta-hemolitik dapat menyebabkan perkembangan penyakit-penyakit berikut:

  • Angina
  • Otitis
  • Faringitis
  • Erysipelas
  • Demam merah
  • Meningitis
  • Sepsis
  • Rematik
  • Glomerulonefritis

Bakteri mengeluarkan racun tertentu yang menembus aliran darah dan menyebabkan gejala khas.

Gejala

Infeksi streptokokus selalu disertai dengan suhu tubuh yang tinggi.

Periode laten berlangsung sekitar 4 hari. Tergantung pada usia pasien, gejalanya berbeda. Awalnya, pasien mengeluh kedinginan dan tidak enak badan, dan kemudian gejala lainnya tiba-tiba bergabung.

Pada anak-anak hingga enam bulan dengan infeksi streptokokus, muntah dan mual muncul, dari hidung mengeluarkan warna kuning atau hijau. Bayi berubah-ubah, menolak payudara, memikat.

Anak-anak yang lebih tua dan orang dewasa memiliki gejala berikut:

  • Menggelitik
  • Radang tenggorokan
  • Batuk
  • Peningkatan suhu
  • Amandel yang membesar
  • Tenggorokan bengkak

Ini adalah tanda-tanda radang tenggorokan. Selama proses purulen, kesejahteraan pasien sangat memburuk - tanda-tanda keracunan muncul.

Selama faringitis, selaput lendir edematosa dan merah, ada mekar keabu-abuan, hidung berair muncul.

Demam scarlet paling sering berkembang pada anak-anak berusia 2 hingga 10 tahun dan, biasanya, hanya sekali. Penyakit ini terbentuk kekebalan yang kebal. Dengan demam berdarah, ada suhu tinggi, mual, muntah, diare, munculnya papula kecil, lidah dilapisi, kulit kering dan putih, radang amandel.

Sebab erysipelas ditandai dengan kekalahan kulit dengan warna cerah dan batas yang jelas. Ini menyebabkan demam, nyeri otot, kedinginan, dan lemah.

Informasi lebih lanjut tentang streptokokus hemolitik dapat ditemukan dalam video:

Osteomielitis jarang terjadi dan penyakit ini ditandai oleh penyebaran proses inflamasi di sumsum tulang.

Perkembangan sepsis pada latar belakang streptokokus hemolitik disebabkan oleh penyebaran infeksi dengan aliran darah ke seluruh tubuh. Ini adalah patologi yang sangat berbahaya, karena bisa berakibat fatal.

Kemungkinan komplikasi

Streptokokus hemolitik dapat memicu perkembangan komplikasi berbahaya, sehingga infeksi harus diobati tepat waktu.

Pengobatan yang terlambat terhadap infeksi streptokokus atau terapi yang dipilih secara tidak tepat dapat menyebabkan komplikasi serius. Infeksi menyebar melalui aliran darah dan melalui pembuluh limfatik.

Kemungkinan komplikasi pada latar belakang infeksi streptokokus:

  • Otitis
  • Abses paratonsillar
  • Sinusitis
  • Pneumonia
  • Meningitis
  • Sepsis

Kemudian, beberapa minggu setelah infeksi, reaksi alergi berkembang dan tindakan agresif sistem kekebalan terhadap jaringannya sendiri terjadi. Terhadap latar belakang ini, pasien mengembangkan:

  • Demam rematik akut
  • Glomerulonefritis
  • Artritis reumatoid
  • Penyakit jantung rematik

Komplikasi yang lebih parah adalah nekrosis jaringan lunak dan syok toksik. Dalam banyak kasus, patologi ini tidak menanggapi pengobatan dan menyebabkan hasil yang fatal.

Komplikasi streptokokus hemolitik dapat terjadi pada berbagai organ dan sistem seseorang. Untuk mencegah berkembangnya infeksi streptokokus, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter tepat waktu dan mengikuti semua resepnya.

Diagnostik

Pemeriksaan bakteriologis - metode yang efektif untuk diagnosis infeksi streptokokus

Jika Anda memiliki gejala sakit tenggorokan, faringitis, erisipelas atau penyakit lain yang disebabkan oleh infeksi streptokokus, Anda harus berkonsultasi dengan dokter. Tes darah dan urin diresepkan untuk mendeteksi streptokokus.

Untuk menentukan jenis patogen, lakukan pemeriksaan bakteriologis. Dari fokus infeksi (pada kulit, dari amandel, dahak) ambil bahan biologis dan kirimkan ke ruang kerja. Juga, untuk menentukan jenis patogen mengambil apusan dari vagina dan mengumpulkan lendir dari uretra.

Asisten laboratorium menempatkan bahan dalam media nutrisi selama sehari pada suhu 37 derajat. Selanjutnya, menggunakan mikroskop untuk menilai hasilnya - mengidentifikasi koloni bakteri.

Jika mikroorganisme patologis terdeteksi lebih dari normal, maka antibiogram dilakukan untuk menentukan sensitivitas bakteri terhadap antibiotik.

Metode ini memungkinkan dokter untuk meresepkan antibiotik yang diperlukan untuk menghentikan pertumbuhan mikroorganisme. Namun, studi sensitivitas dilakukan selama beberapa hari, dan selama waktu ini infeksi berlanjut.

Untuk menentukan antibodi terhadap streptokokus dalam serodiagnosis darah dilakukan, yang juga memungkinkan Anda untuk menentukan jumlahnya. Reaksi aglutinasi lateks dan enzim immunoassay adalah metode cepat untuk diagnosis streptokokus dalam darah.

Pengobatan infeksi

Terapi obat diresepkan hanya setelah diagnosis dan identifikasi patogen.

Pengobatannya adalah penggunaan obat antibakteri.

  • Antibiotik penisilin terutama digunakan, karena bakteri tidak menunjukkan resistensi terhadapnya. Antibiotik ini termasuk: Ampisilin, Benzilpenisilin, Amoksisilin, Amoksislav dan lainnya.
  • Dalam kasus reaksi alergi terhadap jenis obat antibakteri ini, rentang eritromisin digunakan: Erythromycin, Oleandomycin, dll.
  • Tetrasiklin tidak digunakan. Mereka meredakan gejala, tetapi pasien masih menjadi pembawa dan menyebarkan infeksi. Durasi perawatan antibiotik adalah 7-10 hari. Bahkan jika kondisi pasien membaik setelah 2-3 hari, dilarang untuk menghentikan penggunaan agen antibakteri. Ini dapat menyebabkan kekambuhan dan kemungkinan komplikasi.
  • Obat-obatan lokal digunakan untuk mengobati tenggorokan: semprotan, antiseptik, dan bilasan: Bioparox, Hexoral, Chlorhexidine, Ingalipt, dll. Bioparox memiliki spektrum aksi yang luas. Ini adalah obat antimikroba inhalasi yang harus digunakan pada tanda-tanda pertama dari proses inflamasi-infeksi nasofaring.
  • Anda dapat berkumur dengan tincture roh antiseptik calendula, eucalyptus, chamomile, dll. Anda dapat menyiapkannya sendiri atau membelinya di apotek siap. Persiapan topikal digunakan sebagai tambahan untuk perawatan utama.
  • Pada akhir penggunaan antibiotik, penggunaan probiotik direkomendasikan untuk menormalkan mikroflora usus. Untuk tujuan ini, Anda dapat menggunakan Baktisubtil, Linex, Bifiform, Bifidumbakterin, dll.
  • Dalam kasus yang parah, bakteriofag streptokokus digunakan. Virus ini dibuat secara artifisial untuk menghancurkan streptokokus.

Metode pengobatan tradisional

Resep rakyat paling efektif untuk mengobati infeksi streptokokus

Untuk menghilangkan streptokokus hemolitik, selain metode konservatif, Anda dapat menggunakan obat alternatif:

  • Hop rebusan. Ambil kerucut hop, hancurkan. Dua sendok makan tuangkan 0,5 liter air dan didihkan. Kemudian rebus selama 5 menit. Ketika kaldu didinginkan sedikit. Minumlah 100 ml 30 menit sebelum makan.
  • Rebusan bawang. Dari banyak penyakit disarankan untuk menggunakan bawang segar, tetapi Anda dapat membuat rebusan. Kupas dua bawang kecil dan masukkan ke dalam panci. Tutup dengan air dan didihkan selama 10 menit. Untuk digunakan di siang hari dalam porsi kecil.
  • Ramuan daun kenari. Obat ini efektif untuk erisipelas. Kaldu tidak digunakan di dalam, dan digunakan sebagai lotion ke area kulit yang terkena. Untuk menyiapkan kaldu, ambil daun pericarp dan rebus selama 15 menit. Saat dingin, gunakan untuk penggunaan eksternal.
  • Infus burdock. Dibutuhkan 250 gram burdock kering. Bahan mentah tuangkan vodka dan biarkan di tempat gelap untuk meresap selama 7 hari. Untuk menggunakannya di dalam satu sendok teh tiga kali sehari.
  • Haluskan kismis. Currant mengandung sejumlah besar elemen yang berguna, oleh karena itu membantu untuk menghilangkan sakit tenggorokan dan penyakit lain yang disebabkan oleh infeksi ini. Hancurkan 250 g kismis sampai dihaluskan. Minum 3 kali sehari.

Resep di atas menghambat pertumbuhan patogen dan mencegah reproduksi mereka. Harus diingat bahwa untuk menghilangkan infeksi streptokokus hanya dengan metode tradisional tidak mungkin. Perawatan harus dilakukan dalam kombinasi dengan penggunaan wajib obat-obatan antibakteri.

Streptokokus hemolitik selama kehamilan

Wanita selama kehamilan juga merupakan pembawa bakteri. Tidak berbahaya jika tidak ada infeksi di dalam tubuh.

Sistem kekebalan pada periode ini tidak stabil, sehingga kecenderungan infeksi streptokokus meningkat. Wanita hamil paling sering terinfeksi oleh kontak dengan orang sakit.

Jika streptokokus hemolitik kelompok A terdeteksi dalam tubuh wanita hamil, diresepkan antibiotik penisilin. Dalam kasus yang jarang terjadi, reaksi alergi terjadi. Jika seorang wanita tahu tentang alergi pada kelompok obat ini, maka dokter harus diberitahu tentang ini.

Pengobatan dengan antibiotik selama kehamilan tidak diinginkan, namun, untuk menghilangkan mikroorganisme patogen, penggunaannya diperlukan. Untuk pengobatan infeksi streptokokus di tenggorokan makrolida aman: Rovamycin, Spiramycin dan lainnya.

Penting untuk mencegah perkembangan infeksi streptokokus, terutama selama kehamilan. Untuk ini, Anda perlu mendukung sistem kekebalan tubuh. Untuk meningkatkan kekebalan, Anda dapat menggunakan Echinacea, atau sebaliknya, rebusan rosehip.

Penyakit yang disebabkan oleh streptokokus hemolitik dapat menyebabkan kelahiran prematur, solusio plasenta, dan juga menyebabkan komplikasi yang lebih serius - kematian intrauterin.

Selain itu, streptococcus dapat mempengaruhi rahim selama kehamilan dan setelah melahirkan. Jika ada rasa sakit di perut, peningkatan nadi dan demam, maka ini adalah tanda-tanda infeksi yang jelas di tubuh. Jika infeksi rahim dikonfirmasi, antibiotik diresepkan dan penyakitnya menghilang dalam beberapa hari.

Infeksi pada bayi baru lahir sangat berbahaya dan dapat menyebabkan meningitis, pneumonia. Infeksi ini sangat berbahaya bagi bayi prematur. Selama kehamilan, penting untuk memantau kesehatan Anda dan mencegah perkembangan penyakit yang mungkin terjadi.

Melihat kesalahan? Pilih dan tekan Ctrl + Enter untuk memberi tahu kami.

Streptokokus beta-hemolitik harus diobati hanya jika telah menyebabkan penyakit radang infeksi akut (sakit tenggorokan, faringitis, demam berdarah, rinitis, sinusitis, dll.). Pengobatan streptococcus dalam hal ini dilakukan dengan antibiotik. Pada prinsipnya, radang tenggorokan streptokokus dan tanpa antibiotik akan lewat secara mandiri dalam seminggu. Namun, jika antibiotik tidak digunakan untuk mengobati angina yang disebabkan oleh streptokokus beta-hemolitik, risiko komplikasi, seperti rematik, miokarditis, glomerulonefritis, dll., Tinggi. Artinya, antibiotik dalam pengobatan sakit tenggorokan streptokokus diperlukan sebagai cara utama untuk mencegah infeksi radang organ lain, di mana mikroba dapat dibawa dalam aliran darah.

Pengobatan streptokokus beta-hemolitik dengan antibiotik diperlukan untuk memberantas mikroba dan pencegahan komplikasi. Antibiotik dari kelompok penisilin, makrolida atau sefalosporin paling sering digunakan untuk terapi. Dengan ketidakefektifan penisilin dan sefalosporin gunakan linkosamides.

Antibiotik sistemik berikut digunakan untuk mengobati streptokokus beta-hemolitik: 1. Benzilpenisilin - diberikan secara intravena hingga 6 kali sehari;

2. Phenoxymethylpenicillin - diambil secara oral pada 375 mg (anak-anak) atau 750 mg (dewasa), 2 kali sehari;

3. Amoxicillin (Flemoksin Solutab) - diminum secara oral untuk 375 mg (anak-anak) atau 750 mg (dewasa), 2 kali sehari;

4. Augmentin (Amoxiclav) - diminum secara oral pada 375 mg (anak-anak) atau 750 mg (dewasa), 2 kali sehari;

5. Azithromycin (Sumamed) - orang dewasa mengonsumsi 500 mg pada hari pertama, 250 mg pada hari-hari berikutnya perawatan. Pada anak-anak, dosis dihitung berdasarkan rasio 12 mg per 1 kg berat badan;

6. Cefuroxime - diberikan secara intravena atau intramuskular pada 30 mg per 1 kg berat badan per hari, 2 kali sehari. Selain itu, dapat dikonsumsi dalam tablet 250 - 500 mg, 2 kali sehari;

7. Ceftazidime (Fortum) - diberikan secara intravena atau intramuskular 100-150 mg per 1 kg berat badan per hari. Seluruh dosis antibiotik diberikan dalam satu suntikan;

8. Ceftriaxone - diberikan secara intravena atau intramuskular dalam dosis 20-80 mg per 1 kg berat badan per hari. Seluruh dosis antibiotik diberikan dalam satu suntikan;

9. Sefotaksim - disuntikkan secara intravena atau intramuskular pada 50 - 100 mg per 1 kg berat badan per hari. Seluruh dosis antibiotik diberikan dalam satu suntikan. Obat ini digunakan dengan ketidakefektifan antibiotik yang sebelumnya digunakan;

10. Cefixime (Supraks) - minum 400 mg 1 kali sehari;

11. Josamycin - minum 40-50 mg per 1 kg berat badan per hari;

12. Midecamycin (Macropen) - ambil 40 - 50 mg per 1 kg berat badan per hari;

13. Clarithromycin - ambil 6-8 mg per 1 kg berat badan per hari;

14. Roxithromycin - minum 6-8 mg per 1 kg berat badan per hari;

15. Spiramycin (Rovamitsin) - ambil 100 IU per 1 kg berat badan 2 kali sehari;

16. Erythromycin - ambil 50 mg per 1 kg berat badan per hari.

Durasi pengobatan untuk streptokokus beta-hemolitik adalah 7 sampai 10 hari. Jika antibiotik digunakan dalam kursus yang lebih singkat, ini sering menyebabkan infeksi kronis dan kambuh berikutnya.

Selain itu, agen lokal yang mengandung antibiotik atau antiseptik digunakan sebagai pembantu untuk mengobati streptokokus beta-hemolitik. Dana ini tersedia dalam bentuk aerosol, tablet, dan permen untuk dihisap. Saat ini, obat-obatan lokal yang paling efektif untuk pengobatan streptokokus beta-hemolitik adalah sebagai berikut:

  • Bioparox - semprotan yang mengandung antibiotik Fuzafyunzhin. Ini diterapkan secara topikal dalam bentuk suntikan ke tenggorokan dan saluran hidung;
  • Inhalipt - semprotan yang mengandung obat sulfanilamide. Ini dioleskan dalam bentuk suntikan ke tenggorokan;
  • Tonsilgon N - imunomodulator tanaman dan obat anti-inflamasi, yang diambil dalam bentuk tetes atau pil;
  • Geksoral - solusi untuk berkumur atau semprotan yang mengandung antiseptik. Itu dioleskan untuk menyuntikkan atau berkumur;
  • Chlorhexidine - terkandung dalam tablet hisap (misalnya, Hexoral, Anti-Angin, Sebidine, Faringosept, dll.);
  • Cetylpyridine - terkandung dalam tablet hisap (Septolet, dll);
  • Dichlorobenzene alkohol - terkandung dalam semprotan dan tablet hisap (Strepsils, Rinza Lorsept, Ajisept, Astracept, Suprima-THT, Terasil, dll);
  • Yodium - terkandung dalam larutan berkumur dan semprotan (Iodinol, Yoks, Vokadin, Povidone - Iodine).

Obat-obatan lokal mengurangi keparahan

sakit tenggorokan dan mempercepat pemulihan dan pemberantasan streptokokus beta-hemolitik.

http://lechim-serdce.ru/2017/12/13/gemoliticheskiy-streptokokk-lechenie-antibiotikami/

Pengobatan dengan antibiotik Streptococcus

Streptococcus adalah patogen yang dapat menyebabkan perkembangan banyak penyakit akut dan kronis. Dalam kebanyakan kasus, itu adalah provokator dari proses inflamasi di tenggorokan dan nasofaring. Patogen utama patologi adalah Streptococcus grup A. Mereka membawa potensi bahaya ke tubuh.

Dalam mikroflora, jumlah streptokokus dalam keadaan normal. Di bawah pengaruh faktor-faktor pemicu, mereka mulai berdampak negatif pada organ dan sistem. Akibatnya, ada sakit tenggorokan, malaise umum, suhu tubuh naik.

Penyakit apa yang menyebabkan streptococcus

Penggunaan antibiotik untuk streptokokus menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan dan mempercepat proses penyembuhan. Sebelum beralih ke masalah narkoba, Anda perlu membiasakan diri dengan penyakit yang paling umum.

Penyakit yang terjadi di bawah pengaruh streptokokus bersifat menular. Bakteri gram positif dianggap sebagai agen penyebab utama dari perubahan patologis dalam tubuh.

Strain streptokokus patogen berbeda dalam sifat biologis dan biokimia mereka. Ada banyak dari mereka, secara total ada tiga jenis utama, yang dibagi menjadi beberapa kelompok: A, B, C dan G, D.

Perwakilan dari grup A

Mikroorganisme patogen kelompok A adalah varietas yang paling ganas.

Menembus ke dalam tubuh, mereka menyebabkan perkembangan penyakit seperti:

  • sakit tenggorokan;
  • radang amandel;
  • pneumonia;
  • rematik;
  • demam berdarah;
  • lesi darah infeksi.

Mikroorganisme patogen kelompok B

Perwakilan dari kelompok B membawa potensi bahaya bagi kesehatan bayi yang baru lahir. Mereka dapat menyebabkan perkembangan sepsis dan patologi infeksi pada sendi. Seringkali dampak negatif menutupi jantung, memicu perkembangan endokarditis. Dalam hal ini, antibiotik yang membunuh streptococcus.

Tidak mungkin untuk mengatasi patologi tanpa efek medis yang kuat.

Streptococcus grup C dan G

Streptokokus milik kelompok C dan G melekat pada selaput lendir vagina, tenggorokan, usus dan pada kulit. Di bawah pengaruhnya mereka mengembangkan penyakit seperti:

  • pneumonia;
  • sakit tenggorokan streptokokus;
  • radang sendi septik;
  • lesi infeksi pada kulit dan luka.

Perwakilan dari grup D

Setelah infeksi, ada kemungkinan besar proses inflamasi di ginjal. Perwakilan kelompok D dalam jumlah normal berada di saluran pencernaan bagian bawah.

Di bawah pengaruh faktor-faktor yang merugikan, mereka menyebabkan kerusakan infeksi pada jantung, kandung kemih dan rongga perut. Keterlibatan sistem peredaran darah dalam proses tidak dikecualikan.

Beberapa varietas mikroorganisme patogen merupakan provokator dari pengembangan reaksi autoimun. Ini mengarah pada efek negatif sel pada tubuh mereka sendiri. Di bawah pengaruh tersebut adalah sistem kemih dan pernapasan.

Pengobatan standar untuk infeksi streptokokus

Ketika streptococcus memasuki tubuh, perawatan antibiotik adalah wajib. Skema efek yang tepat pada tubuh tidak ada. Ada sejumlah kegiatan yang dilakukan sesuai standar.

Beberapa kriteria dapat bervariasi, tergantung pada karakteristik individu orang tersebut dan tingkat keparahan penyakit. Proses ini juga dipengaruhi oleh strain yang memicu perkembangan patologi.

Dengan demikian, penghapusan paparan bakteri dilakukan sesuai dengan skema berikut;

  • terapi antibakteri;
  • terapi restoratif;
  • pemulihan saluran pencernaan;
  • menghilangkan zat beracun dari tubuh;
  • penggunaan obat antihistamin;
  • terapi simtomatik.

Terapi antibiotik melibatkan penggunaan antibiotik. Bagaimana antibiotik untuk mengobati streptokokus diputuskan oleh spesialis yang berkualifikasi, berdasarkan tindakan diagnostik yang diambil. Dalam kebanyakan kasus, preferensi diberikan pada obat-obatan yang terkait dengan seri penisilin.

Terapi restoratif didasarkan pada penggunaan obat-obatan yang meningkatkan fungsi pelindung tubuh. Ini mungkin Immunal atau Echinacea. Untuk mengembalikan saluran pencernaan, probiotik digunakan (Linex, Acipol, Bifiform). Mereka memiliki efek positif pada usus.

Penghapusan racun dilakukan dengan cara persiapan khusus dari sorben, khususnya Smekta dan karbon aktif. Seiring dengan pengobatan, Anda harus mengkonsumsi sejumlah besar cairan.

Antihistamin digunakan untuk mengurangi kemungkinan reaksi alergi. Obat-obatan yang paling populer adalah Suprastin, Zodak dan Zyrtec.

Setelah memperbaiki kondisi umum, terapi simtomatik diresepkan. Tindakannya bertujuan menghilangkan gejala negatif tubuh. Terapi simtomatik ditentukan di bawah pengawasan dokter.

Terlepas dari jenis streptokokus, efek terapeutik dilakukan sesuai dengan skema yang diberikan. Ini memungkinkan Anda untuk menghancurkan bakteri dan mengembalikan fungsi pelindung tubuh.

Penghapusan penyakit antibiotik

Antibiotik untuk streptokokus adalah cara terbaik untuk menangani mikroorganisme patogen dengan cepat. Infeksi streptokokus yang diobati secara eksklusif dengan penggunaan kelompok obat ini. Paparan seperti itu dapat secara signifikan mengurangi risiko komplikasi, mengurangi jumlah bakteri dalam tubuh dan mencegah munculnya lesi fokus.

Pengobatan penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme patogen dilakukan dengan menggunakan sediaan penisilin. Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahwa bakteri tidak dapat mengembangkan resistensi terhadap jenis obat ini.

Antibiotik untuk stafilokokus dan streptokokus menghindari demam rematik, demam berdarah, dan sakit tenggorokan. Dengan lesi akut pada tubuh, mereka mempercepat proses penyembuhan. Bersama dengan antibiotik, obat antiinflamasi dan obat penyerta lainnya juga digunakan, beberapa di antaranya tercantum di bawah ini.

Obat-obatan berikut digunakan untuk menghilangkan penyakit:

  • Azitromisin;
  • Tetrasiklin;
  • Pyobacteriophage;
  • Hemomisin;
  • Livarol;
  • Faringosept;
  • Furadonin;
  • Ampisilin.

Azitromisin

Azitromisin adalah antibiotik untuk melawan streptokokus, yang menghentikan reproduksi dan berkontribusi pada eliminasi total. Ini banyak digunakan untuk menghilangkan penyakit dari jenis infeksi yang mempengaruhi organ THT, saluran pernapasan dan sistem urogenital.

Tetrasiklin dan Pyobacteriophage

Tetrasiklin menunjukkan kemanjuran yang baik terhadap pneumonia, bronkitis, dan infeksi pada sistem urogenital. Pyobacteriophage memiliki spektrum aksi yang luas, efektif terhadap stafilokokus, enterokokus, dan Escherichia coli.

Hemomisin

Hemomitsin termasuk dalam antibiotik jenis marlid. Antibiotik untuk streptokokus ini membantu mengatasi pneumonia, bronkitis, erisipelas, dan infeksi kulit. Sumamed, Ginekit dan Zomaks bertindak sebagai analog dari obat ini.

Livarol

Livarol dianggap sebagai obat antijamur yang digunakan untuk menghilangkan jamur seperti ragi. Obat yang tersedia dalam bentuk supositoria vagina.

Faringosept dan Furadonin

Faringosept digunakan untuk radang gusi, stomatitis dan radang amandel. Ini banyak digunakan dalam intervensi bedah. Furadonin membantu mengatasi sistitis, uretritis, dan penyakit urologis lainnya.

Ampisilin

Jika tubuh streptokokus hemolitik - pengobatan antibiotik dilakukan dengan menggunakan ampisilin. Ini memiliki efek positif pada tubuh dan melawan penyakit seperti abses paru-paru, sepsis, kolesistitis, radang amandel, infeksi pada sistem genitourinari dan pernapasan.

Perawatan antibiotik adalah satu-satunya cara pasti untuk menyelesaikan masalah. Streptokokus menyebabkan penyakit parah di tubuh, tetapi di bawah pengaruh obat penicillin, mereka surut. Untuk memerangi infeksi secara efektif, rejimen pengobatan diresepkan oleh dokter setelah tindakan diagnostik.

http://101parazit.com/mikroorganizmy/bakterii/streptokokk/lechenie-streptokokka-antibiotikami.html

Penggunaan antibiotik untuk berbagai bentuk infeksi streptokokus

Antibiotik untuk infeksi streptokokus adalah indikasi yang sangat umum. Ketika merawat agen jahat, perlu untuk mematuhi skema dan durasi terapi secara ketat. Jika Anda tidak mengikuti rekomendasi ini, proses inflamasi tidak akan hilang sepenuhnya, dan kambuhnya penyakit mungkin terjadi.

Dan juga perlu untuk mengetahui subspesies patogen dan sensitivitasnya terhadap berbagai kelompok obat antibakteri. Ini diperlukan untuk segera memulai perawatan yang ditargetkan dan efektif.

Terapi antibakteri digunakan untuk mengurangi waktu sakit, mengurangi timbulnya penyakit, dan juga mencegah perkembangan komplikasi yang tidak diinginkan.

Pengobatan Infeksi Streptokokus dengan Antibiotik

Perawatan proses infeksi harus dimulai setelah tes diagnostik dan laboratorium. Seorang spesialis yang baik akan meresepkan terapi hanya setelah mengkonfirmasikan hasil positif untuk streptokokus, atau patogen lain. Obat lini pertama untuk penghancuran infeksi streptokokus harus mencakup antibiotik dari seri penisilin:

  • Garam natrium Benzilpenisilin;
  • Ampisilin;
  • Bitsillin-3, Bitsillin-5 (digunakan setelah dua hari sejak dimulainya terapi penisilin).

Kelompok obat ini sering digunakan, karena streptokokus tidak dapat mengembangkan resistansi terhadapnya. Tetapi pengobatan modern tidak berhenti, dan obat baru sedang dikembangkan. Ada kategori terpisah dari pasien yang mengembangkan reaksi alergi terhadap penisilin, sehingga mereka membutuhkan obat lain. Dalam hal ini, persiapan kelompok eritromisin digunakan, yaitu:

Kelompok ini juga telah membuktikan dirinya ketika terpapar streptococcus. Terapi obat dengan sulfonamid (Co-trimoxazole, Bi-septol, Sulfadimethoksin) tidak dianjurkan sama sekali. Karena penggunaan obat-obatan ini mengarah pada pengangkutan streptococcus dalam tubuh, tanpa manifestasi eksternal yang bersamaan.

Antibiotik tetrasiklin (tetrasiklin, doksisiklin) mampu mengobati infeksi jenis ini, tetapi, sayangnya, tidak sepenuhnya. Dan dalam hal ini, orang tersebut menjadi pembawa tanpa gejala dari patologi ini untuk orang-orang di sekitarnya.

Jangan lupa tentang efek berbahaya dari agen antibakteri pada mikroflora usus, dan karena itu Anda harus menggabungkannya dengan probiotik (Linex, Bifidumbacterin, Baktusubtil). Kombinasi ini juga diperlukan untuk meningkatkan pertahanan kekebalan tubuh dan melepaskannya dari zat beracun.

Antibiotik untuk infeksi tenggorokan

Langkah-langkah terapi untuk menghilangkan proses infeksi di tenggorokan terdiri dari penggunaan antibiotik dari kelompok penisilin dan tetrasiklin, untuk mencegah kemungkinan komplikasi. Terapi obat harus dimulai sedini mungkin untuk mencegah keterlibatan organ dan sistem lain dalam proses infeksi, serta untuk mencegah pembentukan abses purulen.

Dalam tubuh orang sehat mana pun dalam keadaan tenang, ada streptokokus hemolitik, yang, di bawah perlindungan kekebalan normal, tidak memanifestasikan dirinya ke tubuh. Tetapi dalam kasus penurunan kekebalan, mungkin, perkembangan cepat infeksi kulit, sensasi nyeri di tenggorokan, sepsis, radang amandel atau demam berdarah.

Streptokokus Hemolytic memiliki nama lain - penghijauan, yang merupakan fitur yang membedakan dari patogen lain. Jenis bakteri ini mampu menyebabkan kerusakan sel-sel darah, eritrosit, yang mengarah ke hemolisis mereka, oleh karena itu namanya.

Perawatan infeksi streptokokus dengan antibiotik melibatkan perawatan pasien kecil dan dewasa. Kelompok obat ini digunakan untuk menghilangkan agen penyebab demam berdarah, faringitis dan tonsilitis dalam tubuh.

Seperti disebutkan di atas, penisilin digunakan terutama, tetapi jika streptokokus ditemukan di tenggorokan, antibiotik sefalosporin lebih efektif (Supraks, Loracarbef, Cefalexin, Cefizim, Cefaclor). Kelompok ini paling sering digunakan dalam praktik pediatrik. Jika seorang anak memiliki alergi terhadap seri cephalosporin, maka makrolida (Azithromycin, Clarithromycin) akan bekerja lebih baik.

Pada contoh demam berdarah, dapat dikatakan bahwa penyakit ringan lebih baik diobati di bawah pengaruh makrolida, sedangkan derajat sedang dan parah lebih baik diobati dengan sefalosporin.

Rata-rata terapi antibiotik untuk infeksi tenggorokan adalah 2 minggu. Dalam hal penambahan komplikasi, ada kemungkinan bahwa penambahan obat dari kelompok aminoglikosida.

Ketika streptococcus terpapar ke tubuh anak, pengembangan sakit tenggorokan tidak dikecualikan, yang pengobatan hanya boleh dilakukan oleh dokter yang meresepkan antibiotik. Juga, kelompok obat ini dapat menyembuhkan faringitis dengan sangat cepat. Tetapi jangan menyalahgunakan agen antibakteri, dan meminumnya hanya setelah berkonsultasi dengan dokter dan jika perlu.

Dalam situasi yang sangat parah dan terabaikan, operasi pengangkatan amandel mungkin dilakukan, tetapi metode ini digunakan jika terjadi keadaan darurat.

Antibiotik untuk infeksi kulit streptokokus

Antibiotik untuk infeksi kulit streptokokus digunakan sangat sering, tindakan lokal biasanya dilakukan pada daerah yang terinfeksi, tetapi bentuk oral juga dapat digunakan.

Di antara infeksi kulit yang paling umum, mereka membedakan streptoderma, yang dapat memanifestasikan dirinya dalam beberapa bentuk:

  • bentuk samar streptoderma (impetigo streptokokus);
  • bentuk boolean.

Spesies pertama memiliki manifestasi ruam yang lebih ringan, tetapi jauh lebih umum. Area kulit utama lokalisasi adalah kaki, wajah dan tangan. Bentuk nebula adalah area kecil pada kulit yang terkena, di mana lepuh kecil dengan isi serosa ditempatkan.

Bentuk kedua streptoderma jauh lebih jarang, tetapi memiliki arah yang lebih parah. Itu terletak terutama di tangan, kaki dan kaki. Gelembung-gelembung itu besar, berdiameter lebih dari 1 cm, dan dikelilingi oleh kulit yang meradang. Selain ruam, peningkatan suhu tubuh bisa bergabung, keadaan kesehatan secara umum memburuk, dan juga pembengkakan kelenjar getah bening.

Pengobatan streptoderma dengan bentuk antibiotik lokal

Untuk pengobatan streptoderma samar-samar, gunakan obat lokal dalam bentuk salep, dengan kandungan antibiotik tertentu. Biasanya, salep dengan zat antibakteri alami asam fusidic (Fusidin H) digunakan terlebih dahulu.

Sebelum menggunakan bentuk salep, area kulit yang terkena harus diobati dengan larutan antiseptik, misalnya: larutan hidrogen peroksida 1%, larutan asam borat hijau cemerlang, fucorcin atau larutan asam salisilat alkohol 2%. Prosedur ini dilakukan dengan kapas atau tongkat, hingga 3-5 kali per hari. Setelah larutan antiseptik menguap, basa salep bisa diberikan.

Di antara salep lain untuk pengobatan streptoderma, berikut ini dapat dibedakan:

  • Gentaxan;
  • Syntomycin;
  • Levomekol;
  • Bactoroban;
  • Baneootsin;
  • Retapamulin;
  • Tetrasiklin;
  • Gentamicin;
  • Lincomycin;
  • Eritromisin.

Di antara opsi anggaran untuk paparan lokal, Anda dapat menerapkan tablet kloramfenikol yang dihancurkan, larutan alkohol kloramfenikol dan salep seng. Dengan adanya kombinasi ini, harus digunakan dalam urutan berikut: larutan alkohol kloramfenikol, fukortsin, campuran salep seng dengan bubuk kloramfenikol. Perawatan daerah yang terkena harus dilakukan 2-3 kali sehari. Area kulit yang tetap sehat harus dirawat secara paralel dengan larutan antiseptik di atas, tanpa menggunakan salep.

Tergantung pada tingkat keparahan streptoderma dan kerentanan terhadap pengobatan, dokter dapat menggunakan pengangkatan salep kombinasi, yang mencakup komponen antibakteri dan hormon. Anda tidak boleh menggunakan obat semacam itu sendiri, hanya setelah berkonsultasi dengan dokter Anda.

http://nashainfekciya.ru/bakteriya/kokki/antibiotiki-pri-streptokokkovoj-infekcii.html