ARVI adalah infeksi virus pernapasan akut yang menyebabkan lebih dari 200 jenis patogen virus.

Untuk memberikan perawatan berkualitas kepada pasien, dokter meresepkan obat dengan spektrum aksi yang kompleks.

Sebagai bagian dari obat ini adalah agen aktif yang memberikan bantuan gejala, penghapusan cepat penyakit.

Artikel ini akan mengungkap gejala SARS dan cara mengobati penyakit ini pada orang dewasa.

Gejala SARS pada orang dewasa

Gejala ARVI adalah:

  • menggigil;
  • kelemahan dalam tubuh;
  • hidung gatal dan pilek;
  • nyeri dada;
  • sakit tenggorokan dan sakit tenggorokan;
  • batuk kering, masuk ke batuk dengan dahak dalam beberapa hari;
  • suhu (mungkin tinggi, tetapi lebih sering hingga 38C);
  • sakit kepala;
  • sendi yang sakit.

Penyebab SARS

  1. Virus flu. Patogen influenza yang umum adalah virus tipe A dan B. Pada 1-2 hari infeksi, gejala pertama penyakit muncul. Seseorang sakit selama tujuh hari. Jika tidak diobati, pemulihan akan berlangsung lebih lama dan lebih sulit.
  2. Mikroorganisme badak yang masuk ke mukosa hidung. Virus badak memprovokasi hidung meler, ditularkan oleh tetesan udara. 2-4 hari setelah infeksi, gejala pertama penyakit muncul. Dengan terapi yang efektif, pasien akan sembuh dalam 5-10 hari.
  3. Adenovirus A, B, C, E, yang memicu infeksi akut pada saluran pernapasan dan mata. Ketika terinfeksi adenovirus, suhu tubuh naik, tenggorokan menjadi meradang, dan konjungtivitis muncul.
  4. Parainfluenza adalah virus di mana peradangan laring terjadi, laringitis berkembang, kemudian bronkus terinfeksi. Kadang ada lesi pada selaput lendir hidung, ada pilek. Gejala awal parainfluenza ditunjukkan 2-7 hari setelah infeksi. Pengobatan untuk penyakit ini berlangsung sekitar 7-8 hari.

Pengobatan ARVI pada orang dewasa

ARVI diperlakukan dengan cara berikut:

  1. Istirahat di tempat tidur. Diperlukan untuk melawan infeksi dan mencegah komplikasi penyakit.
  2. Minuman berlimpah Minuman hangat berlimpah (3-4 l / hari) berkontribusi pada percepatan ekskresi racun yang dihasilkan oleh virus yang meracuni seluruh tubuh. Sangat diharapkan bahwa minuman tersebut mengandung vitamin C. Ini adalah rosehip, serta jus dan minuman buah dari cranberry, lingonberry, jeruk. Efek menguntungkan ARVI pada tubuh dan teh dengan raspberry, lemon, dan madu.
  3. Membilas hidung Rongga hidung harus dibilas agar infeksi tidak menyebar ke seluruh tubuh, dan membilas mengurangi pembengkakan hidung dan mengeluarkan lendir.
  4. Berkumur. Tenggorokan harus dibilas untuk mencegah infeksi menyebar. Berkumur membantu meredakan batuk. Untuk berkumur, larutan soda-garam yang cocok, rebusan chamomile, calendula, sage.
  5. Penghirupan Prosedur ini bertujuan meredakan batuk. Dari obat tradisional, untuk inhalasi, Anda dapat menggunakan pasangan kentang "berseragam", serta rebusan chamomile, calendula, mint, dan tanaman obat lainnya. Dari cara modern, inhalasi dapat diterapkan nibulizer.
  6. Pengobatan ARVI dengan gejala.

Orvi: pengobatan pada orang dewasa - obat tidak mahal, tetapi efektif

Obat-obatan yang diresepkan untuk orang dewasa untuk ARVI untuk perawatan yang efektif dibagi menjadi kelompok-kelompok berikut:

  1. Obat antivirus yang merespons agen penyebab. Disarankan untuk menggunakan obat dengan interferon, suatu zat yang mencegah reproduksi sel-sel virus.
  2. Obat antibakteri. Antibiotik sering diresepkan jika bakteri memprovokasi penyakit dan dalam kasus komplikasi (pneumonia, bronkitis).
  3. Imunostimulan. Ini adalah persiapan berdasarkan asam askorbat. Vitamin C memengaruhi produksi interferon.
  4. Imunomodulator - mencegah pertumbuhan bakteri, memperkuat sistem kekebalan tubuh. Pada dasarnya, ini adalah obat-obatan homeopati berdasarkan ramuan obat.

Obat-obatan efektif yang murah untuk pengobatan SARS pada orang dewasa adalah sebagai berikut.

Berdasarkan interferon beta, Betaferon tersedia.

Alpha-interferon dalam bentuk murni dijual sebagai obat Grippferon. Tersedia dalam bentuk semprotan atau tetes. Harganya 180-260 rubel.

Obat Viferon mengandung agen interferon alfa dan beta. Tersedia dalam lilin, digunakan untuk pencegahan dan pengobatan SARS dan influenza.

Imunal lebih efektif dalam pengobatan infeksi virus pernapasan akut, karena merangsang produksi darah putih dan meningkatkan kemampuan mereka untuk fagositosis. Akibatnya, antibodi yang diproduksi dengan cepat menghilangkan virus.

Daftar obat-obatan untuk SARS dan obat-obatan yang murah

  1. Aspirin (antipiretik, obat antiinflamasi, bahan aktif - asam asetilsalisilat). Harga: 135-210 rubel. Analog: Asam asetilsalisilat - 4-14 rubel.
  2. Xymelin, Otrivin, For Nose (tetes, penyempitan pembuluh, dari flu; berdasarkan pada larutan xylometazoline 0,1%). Harga: 110-180 rubel. Analog: Galazolin, harganya 40-60 rubel.
  3. Immunal - obat yang mendukung pertahanan tubuh. Bahan aktif: Ekstrak Echinacea. Harga: 230-250 rubel. Analog: Echinacea tingtur, harga 60-180 rubel.
  4. Ambrobene, Lasolvan - obat batuk. Bahan aktif: Ambroxol. Harga: 280-380 rubel. Analognya adalah Ambroxol: 30-80 rubel.
  5. Nurofen - obat anti-inflamasi. Bahan aktifnya adalah ibuprofen. Harga: 70-140 rubel. Analoginya adalah Ibuprofen: harganya 25-40 rubel.
  6. Panadol adalah obat anti-inflamasi, antipiretik. Harga: 50-100 rubel. Analog: Paracetamol, harganya 5-15 rubel.
  7. Arbidol adalah obat antivirus dengan efek imunomodulator. Memperkuat pertahanan tubuh terhadap SARS dan influenza. Harga: 110-150 rubel.
  8. Viferon - obat ini menghancurkan virus, memperkuat sistem kekebalan tubuh. Bahan aktif: interferon alpha 2-b. Harga: 120-165 rubel.
  9. Kagocel - mensintesis interferon, ditandai dengan efek antivirus dan imunomodulator. Harga: 180-280 rubel.

Obat murah lainnya untuk perawatan SARS

  1. Asam askorbat. Ini memiliki efek anti-inflamasi, antipiretik, memperkuat sistem kekebalan tubuh. Itu tidak mahal - dari 9 hingga 25 rubel. Dijual dalam bentuk tablet kunyah, terkadang dengan rasa (raspberry, mint).
  2. Persiapan batuk. Yang paling populer adalah Lasolvan, tetapi Ambroxal dan Abrol dapat menggantikannya. Obat Acetal C mencairkan dan menghilangkan dahak, melembutkan batuk. Dan obat batuk yang paling terkenal dan termurah adalah Mukaltin.
  3. Kaldu herbal dapat memberikan pertolongan pertama untuk penyakit pernapasan akut. Ini mungkin ramuan chamomile, linden, peti mati. Tetapi pastikan untuk mengetahui apakah pasien alergi terhadap obat herbal. Mereka tidak akan menggantikan perawatan medis lengkap, tetapi akan mengurangi beberapa gejala. Harga jamu alami rata-rata 50-75 rubel.
  4. Plester mustard Dijual di apotek, bahan aktif - bubuk mustard. Dalam paket 10-20 tas. Mereka digunakan sebagai agen iritasi lokal yang mengganggu untuk ARVI dan penyakit lainnya. Harga: 40-50 rubel.
  5. Inhalasi uap. Tidak dianjurkan untuk menggunakan hari-hari pertama penyakit, karena kondisi pasien dapat memburuk. Penghirupan dalam kasus ini menyebarkan infeksi ke seluruh tubuh karena fakta bahwa uap melebarkan pembuluh nasofaring dan saluran pernapasan. Karena itu, bakteri berbahaya diaktifkan. Ketika kondisi pasien membaik, dokter mungkin meresepkan inhalasi sebagai antiseptik, mengganggu, anti-inflamasi, antispasmodik untuk ARVI (rhinitis, laringitis, trakeitis, batuk, bronkitis). Jangan menghirup alergi untuk bahan aktif dan asma. Anda dapat membuat inhalasi uap murah di rumah: ambil mangkuk, tuangkan air mendidih di sana, tambahkan 1-2 tetes minyak esensial kayu putih (50-80 rubel), tutupi kepala Anda dengan handuk, dan tarik uap air selama rata-rata 5 menit. Efeknya langsung terlihat - ekspektasi lendir terjadi, pernapasan membaik.

Video - Perawatan ARVI

Komplikasi ARVI

Jika, selama infeksi virus pernapasan akut, langkah-langkah yang diperlukan untuk pengobatannya tidak diambil, komplikasi dapat menyebabkan terjadinya penyakit-penyakit berikut:

  • Meningitis;
  • Otitis;
  • Laringitis;
  • Trakeitis;
  • Pneumonia;
  • Sinusitis;
  • Sinusitis;
  • Konjungtivitis;
  • Neuritis;
  • Penyakit jantung;
  • Eksaserbasi penyakit kronis lainnya.

Dengan demikian, jika terjadi gejala pertama, pengobatan infeksi virus pernapasan akut pada orang dewasa dapat dimulai secara independen dengan bantuan obat-obatan, obat kumur, dan pencucian hidung. Jika suhunya berlangsung lebih lama dari 5 hari, maka perlu ke dokter, karena komplikasi serius dapat terjadi.

http://virusi-bakterii.ru/orvi-simptomi-lechenie.html

Cara mengobati gejala SARS pada orang dewasa: obat-obatan dan metode perawatan

ARVI dianggap penyakit paling umum dan cukup serius, kelompoknya termasuk flu. Dalam banyak kasus, setelah akhir penyakit, komplikasi berkembang yang membatasi kemampuan populasi orang dewasa untuk bekerja dalam waktu yang lama. Tetapi industri farmasi tidak tinggal diam dan sedang mencari cara baru untuk memerangi penyakit ini.

SARS - gejala dan pengobatan pada orang dewasa

Gejala infeksi virus pernapasan akut pada semua orang dewasa adalah sama, hanya pada beberapa orang itu memanifestasikan dirinya dan akut, sedangkan pada orang lain itu mudah. Ini akan tergantung pada kondisi sistem kekebalan orang tersebut.

Dengan kekebalan yang baik, gejalanya tidak signifikan dan hampir tidak terlihat, dan penyakit itu sendiri akan berlalu dengan mudah dan cepat.

Dengan berkurangnya kekebalan, penyakit ini membutuhkan waktu lebih lama dan lebih sulit, gejalanya lebih dan mereka akan menyiksa orang itu untuk waktu yang lebih lama. Gejala SARS pada orang dewasa adalah:

  1. Suhu tubuh naik di atas 38 °.
  2. Kelenjar getah bening membesar.
  3. Ada rasa sakit di tubuh dan persendian, ada kelemahan otot.
  4. Hidung tersumbat atau beringus.
  5. Saya sakit tenggorokan dan sakit.
  6. Sakit kepala tersiksa.
  7. Nafsu makan nyaris tak ada.
  8. Batuk kering dan dahak dipisahkan dengan buruk.

Jika pasien memiliki penyakit kronis, maka ini dapat menyebabkan eksaserbasi. Pada periode eksaserbasi, penyakit-penyakit berikut berkembang: asma, bronkitis, sinusitis, radang tenggorokan, radang amandel. Mereka memperburuk kondisi seseorang dan membuatnya lebih sulit untuk diobati.

Pengobatan SARS pada orang dewasa - obat-obatan

Penyebab penyakit ini menjadi sejumlah besar virus umum: adenovirus, virus herpes dan influenza, parainfluenza, rhinovirus dan enterovirus. Untuk pengobatan infeksi virus pernapasan akut pada orang dewasa dianjurkan obat antivirus:

  • obat homeopati;
  • imunomodulator;
  • interferon;
  • sarana untuk merangsang produksi interferonnya;
  • obat kemoterapi.

Cara mengobati infeksi virus pernapasan dewasa - obat-obatan

Obat kemoterapi diresepkan untuk menekan reproduksi virus, di masa depan tidak dapat masuk ke sel yang sehat dan, karenanya, menyebar.

Tetapi setiap obat hanya efektif untuk mengobati virusnya. Itu akan bertindak tidak efektif pada kelompok lain dari virus. Selain itu, efek samping dapat terjadi.

Obat homeopati ("Aflubin") digunakan terutama untuk pencegahan penyakit. Imunomodulator - "Bronhomunal", "Immunal" dianggap kurang efektif, efeknya berkembang seiring waktu. Mereka direkomendasikan untuk pencegahan penyakit pernapasan dan ARVI.

Arbidol bertindak terhadap virus influenza A dan B dan penyakit pernapasan lainnya. Viferon digunakan untuk mengobati penyakit pernapasan, termasuk influenza. Grippferon Intranasal Spray memiliki properti yang sama.

Interferon adalah senyawa kimia yang merangsang sel-sel tubuh untuk menghasilkan interferonnya sendiri. Setelah meminum Anixin, efeknya tercapai setelah 4 jam dan bisa mencapai hingga 20 jam. Cycloferon - dengan cepat menembus aliran darah, karena memiliki senyawa dengan berat molekul rendah. Obat ini efektif dalam pengobatan SARS pada orang dewasa.

Terapi sistemik

Anda harus segera mulai minum obat antivirus. Penyakit ini berawal dari konsumsi virus, sehingga tidak perlu menggunakan antibiotik agar tidak membuat kesalahan dalam pengobatan.

Obat antivirus menekan dan menghancurkan virus dalam tubuh, meningkatkan kekebalan tubuh dan mempercepat masa pemulihan.

Mereka harus mulai minum pada jam-jam pertama ketika gejala ARVI muncul. Jika penyakit ini berlangsung selama tiga hari, dan Anda belum minum obat apa pun, maka obat-obatan ini juga tidak akan memberi Anda manfaat apa pun.

Pengobatan simtomatik

Pengobatan yang memengaruhi gejala penyakit dan mengurangi gejala ARVI. Ini adalah obat untuk sakit tenggorokan dan batuk, obat tetes hidung dan antipiretik. Untuk pengobatan simtomatik, agen berikut digunakan:

  • Antihistamin - mampu meredakan bengkak, mengurangi keracunan, meredakan radang mukosa hidung. Ini termasuk: "Diazolin", "Ketotifen", "Loratadin", "Suprastin".
  • Antipiretik - memiliki efek anti-inflamasi, mengurangi suhu, meringankan otot dan sakit kepala: "Nurofen", "Paracetamol".
  • Dengan hidung tersumbat atau beringus. Cuci mukosa hidung dengan larutan salin beberapa kali sehari, tetes vasokonstriksi dapat diterapkan tidak lebih dari lima kali sehari. Untuk penggunaan cuci: "Aquamaris", "Solin", "Hymer".
  • Obat vasokonstriktor memiliki banyak kontraindikasi, sehingga harus dipilih secara individual. Obat yang paling disukai: Naphthyzin 1%, Nok Spray, Rinazolin, Salin.
  • Untuk rasa sakit di tenggorokan, obat-obatan dalam bentuk tablet hisap, tablet mengisap, dan aerosol digunakan. Tablet: "Lizak", "Septefril", "Strepsils". Semprotan: Ingalipt, Yoks, Kameton, Proposol. Mereka memiliki efek antiseptik, analgesik, dan antiinflamasi, makan setidaknya 4 kali sehari.
  • Obat batuk Mulailah menerapkan pada hari kedua sejak awal penyakit. Jika batuknya kering, maka Anda perlu minum agen mukolitik (obat ekspektoran). Obat antitusif tidak bisa diminum, agar tidak menghalangi refleks batuk. Tablet: Bromhexin, Mukaltin. Sirup obat batuk: “Altey”, “Ambroxol”, “Bronholitin”, “Gerbion”.

Erespal sangat efektif dalam penggunaannya. Ini mengurangi peradangan di saluran udara, memiliki efek antitusif dan antihistamin. Sebelum menggunakan cara apa pun pastikan untuk membaca instruksi.

Prinsip perawatan

Untuk menerapkan perawatan yang efektif, perlu memenuhi persyaratan tertentu:

  1. Memenuhi setengah tempat tidur atau istirahat. Jangan membawa penyakit pada kaki Anda - ini dapat menyebabkan komplikasi serius dan Anda, seperti orang yang terinfeksi, tidak aman untuk orang lain.
  2. Untuk minum cairan sebanyak mungkin, bisa berupa kolak, air mineral, ramuan herbal atau teh. Suhu cairan harus sesuai dengan suhu tubuh.
  3. Untuk secara konstan melembabkan selaput lendir hidung dengan larutan salin - ini akan mencegah penetrasi virus dan tidak akan menyebabkan komplikasi.
  4. Suhu di dalam ruangan harus tidak lebih dari 20 ° dan tidak kurang dari 17 °. Ini adalah suhu optimal untuk menjaga kelembaban selaput lendir hidung dan tenggorokan.
  5. Terus-menerus mengudara ruangan dan melakukan pembersihan basah, karena ini virus mati. Di ruangan yang hangat dan kering, virus menjadi lebih aktif dan mampu mempertahankan aktivitasnya untuk waktu yang lama.

Penggunaan antipiretik

Jika Anda mulai mengurangi suhu obat, tubuh berhenti melawan virus sendiri. Dan bagi seseorang itu lebih menguntungkan ketika organisme itu sendiri mengalahkan patogen.

Antipiretik diindikasikan ketika panas pasien mengancam jiwa, jika ia tidak mentolerirnya dengan baik, di hadapan patologi kardiovaskular atau sistem saraf. Parasetamol yang paling sering diresepkan sebagai agen antipiretik.

Ibuprofen diresepkan untuk tujuan yang sama. Aspirin dikontraindikasikan dalam kasus seperti itu, karena efek sampingnya dapat menyebabkan komplikasi parah pada pasien dengan influenza.

Antibiotik hanya diresepkan dengan perkembangan komplikasi (otitis, pneumonia, sinusitis). Dokter harus meresepkan perawatan komprehensif untuk menghindari perkembangan komplikasi. Tanda-tanda pertama ARVI mulai sembuh dengan memperhatikan kondisi, tirah baring atau tirah baring, banyak minum dan menjaga kondisi nyaman di mana pasien berada.

Fitur penyakit pada orang tua

Penyakit ini terjadi dalam bentuk yang lebih parah dan lebih sulit diobati, pada pasien yang lebih tua lebih sering terjadi komplikasi. Orang yang lebih tua memiliki kekebalan yang rendah dan virus, setelah dicerna, memperburuk penyakit kronis yang dimiliki seseorang.

Dalam hal ini, penyakit SARS lebih parah. Mukosa hidung mereka menipis dan berhenti berkembang, yang merupakan pertahanan yang buruk terhadap infeksi, sehingga mereka berisiko terhadap timbulnya penyakit.

Orang yang lebih tua harus mengambil tindakan pencegahan yang mengandung aturan berikut:

  • tidak mengunjungi tempat umum dan tempat ramai (acara budaya, transportasi, dll.);
  • udara ruangan secara teratur dan melakukan pembersihan basah;
  • untuk mengatur kembali fokus infeksi dan mengobati penyakit kronis;
  • gunakan vitamin dan imunostimulan.

Namun, jika gejalanya muncul pada orang lanjut usia dan dia sedang minum obat untuk penyakit kronis saat ini, maka mereka harus sementara dibatalkan. Mereka mungkin tidak dikombinasikan dengan pengobatan baru untuk ARVI.

Seorang dokter harus secara serius mendekati pengobatan ARVI, mengidentifikasi dengan benar agen penyebab sebenarnya dari penyakit dan meresepkan antivirus untuk pengobatan. Penting untuk tidak membiarkan komplikasi berkembang setelah penyakit.

Jika komplikasi mulai berkembang, maka pasien memiliki gejala berikut:

  • Hipertermia bertahan selama lebih dari lima hari.
  • Kondisi pasien memburuk.
  • Gejala tambahan muncul: sakit kepala, hidung tersumbat, pendengaran lebih buruk, sesak napas, muntah mungkin terjadi.

Dengan gejala seperti itu, konsultasi dengan spesialis diperlukan. Ini dapat bergabung dengan infeksi bakteri sekunder, dan memerlukan perawatan lain. Dengan komplikasi penyakit ini membutuhkan perjalanan terapi antibiotik.

Anda akan mendapatkan hasil maksimal jika Anda melakukan perawatan komprehensif ARVI, minum semua obat yang diresepkan oleh dokter Anda dan ingat tentang istirahat di tempat tidur.

http://lor.guru/zabolevaniya/orvi/chem-lechit-simptomy-orvi-u-vzroslogo-lekarstva-i-metody-lecheniya.html

Bagaimana cara mengobati flu? Daftar obat-obatan yang efektif, pil dan metode pengobatan tradisional melawan influenza dan SARS di rumah

Influenza dan SARS adalah penyakit yang diderita sebagian besar penduduk selama periode musim gugur-musim dingin. Gejala dan manifestasi mereka berbeda, tetapi terapi sangat mirip, karena agen penyebabnya adalah virus. Pengobatan influenza dan ARVI yang efektif memungkinkan pasien untuk menghindari konsekuensi dan dengan cepat kembali ke gaya hidup normal mereka.

Flu dan SARS, apa perbedaannya?

ARVI adalah konsep umum penyakit pada organ pernapasan yang disebabkan oleh virus patogen. Patogen semacam itu banyak - virus badak, coronavirus, virus pernapasan, adenovirus dan virus influenza. Tetapi, karena keparahan gejala flu, sering dibaca sebagai penyakit yang terpisah, meskipun juga berlaku untuk ARVI.

Dimungkinkan untuk membedakan flu dari infeksi virus lain dengan manifestasi klinis. Itu dimulai dengan cepat. Dalam beberapa jam, suhu tubuh pasien meningkat melebihi indeks demam, tanda-tanda keracunan beracun, migrain, nyeri tubuh muncul.

Tanda-tanda sebagian besar ARVI berkembang secara bertahap. Awalnya, gejala catarrhal muncul bahwa, dalam kasus infeksi influenza, muncul hanya setelah beberapa hari, suhu tubuh dijaga dalam 38-38,5 ° C, tanda-tanda keracunan ringan atau tidak ada.

Prinsip umum pengobatan influenza tipe A, B, C dan ARVI

Bagaimana cara mengobati flu dan pilek?

Influenza dan infeksi virus pernapasan akut, klinik dan pengobatannya memiliki banyak kesamaan, oleh karena itu prinsip-prinsip pengobatan penyakit-penyakit ini benar-benar identik:

  • tirah baring;
  • minuman hangat yang berlimpah;
  • akses udara segar;
  • nutrisi yang baik;
  • kepatuhan dengan janji medis.

Apa pengobatan flu dan pilek:

  • penghancuran patogen;
  • bantuan pasien;
  • pencegahan komplikasi.

Anda dapat mengobati infeksi virus dengan obat tradisional, perlu untuk meringankan kesejahteraan dan kejenuhan tubuh dengan zat-zat yang bermanfaat. Tetapi solusi yang tidak konvensional harus digunakan dengan hati-hati agar tidak memicu komplikasi.

Infeksi influenza memerlukan perhatian lebih, terutama jika disebabkan oleh strain Grup A. Virus tipe A agresif dan sering menyebabkan komplikasi, sehingga pasien dengan influenza A harus dipantau secara teratur oleh dokter. Influenza B dan C kurang berbahaya, menyebabkan gejala lebih ringan dan jarang menimbulkan konsekuensi serius. Tetapi pasien juga membutuhkan perawatan lengkap dan perawatan yang berkualitas.

Pencegahan dan pengobatan influenza dan ARVI didasarkan pada prinsip yang sama. Mengenakan masker selama musim epidemi, mencuci tangan secara teratur, kurangnya kontak dan pengerasan tubuh dapat mengurangi tingkat kejadian.

Pengobatan gejala pertama flu dan ARVI

Semakin cepat Anda mulai mengobati infeksi pernafasan, semakin besar kemungkinan pasien akan pulih dengan cepat. Pertama-tama, pasien adalah agen yang diresepkan yang menekan aktivitas vital virus dan merangsang produksi antibodi, karena aksi mereka paling efektif pada hari-hari pertama penyakit.

Pada saat yang sama, pasien dianjurkan untuk minum banyak minuman hangat untuk mencegah keracunan. Semprotan antiseptik, berkumur, dan membilas hidung mencegah penyebaran virus dan mengurangi keparahan gejala catarrhal. Pengobatan ARVI lebih lanjut dipilih sesuai dengan kondisi pasien.

Perawatan obat influenza dan ARVI

Pengobatan influenza dan ARVI ditentukan oleh dokter, tergantung pada gejala dan tingkat keparahan penyakit. Terapis secara individual memilih dosis obat, durasi kursus dan, jika perlu, menyesuaikan perawatan.

Obat untuk pengobatan influenza dan SARS

Obat antivirus

Obat antivirus adalah yang paling efektif dalam memerangi influenza dan SARS. Pilihan cara, dosis dan durasi pengobatan ditentukan oleh tingkat keparahan penyakit. Untuk infeksi ringan, diperbolehkan untuk melakukannya tanpa obat antivirus, tetapi untuk flu, mereka diperlukan dari manifestasi pertama penyakit ini.

Agen antivirus:

  1. Kapsul tamiflu, berdasarkan oseltamivir fosfat, diresepkan untuk influenza A dan B. Menekan enzim yang diperlukan oleh virus untuk membelah. Jika Anda mulai mengonsumsi Tamiflu dalam dua hari pertama penyakit ini, ia mencegah penyebaran virus dalam sistem pernapasan dan berkembangnya komplikasi seperti bronkitis, pneumonia, edema paru.
  2. Ingavirin adalah agen yang tersedia dalam kapsul dan mengandung zat aktif vagaglutam (asam pentanediic imidazolylethanamide). Ingavirin mengurangi sindrom demam, mengurangi keparahan intoksikasi dan gejala catarrhal. Ini memiliki kemanjuran tertinggi dengan flu, oleh karena itu sangat jarang diresepkan untuk ARVI lain
  3. Arbidol adalah obat berdasarkan umiphenovir hidroklorida. Tersedia dalam kapsul, tablet, dan bubuk untuk suspensi. Arbidol mencegah fusi partikel virus dan memiliki efek imunomodulator, sehingga mengurangi keparahan gejala dan mencegah eksaserbasi penyakit kronis. Arbidol efektif terhadap sebagian besar patogen ARVI, tetapi efek terapeutik terbesar diamati dalam pengobatan influenza A dan B.
  4. Isoprinosine - tablet aksi kompleks. Komponen aktif - pranobex inosin - memiliki efek imunostimulasi pada tubuh, merangsang produksi antibodi yang berkontribusi pada penghancuran partikel virus. Efek antivirus ini disebabkan oleh penekanan sintesis enzim yang diperlukan untuk replikasi dan reproduksi virus. Karena efek kompleks Isoprinosine mencegah penetrasi patogen ke dalam sirkulasi sistemik dan perkembangan keracunan parah.
  5. Zanamivir adalah obat modern yang didasarkan pada zat zanamivir, yang sangat efektif melawan influenza A dan B dan tersedia sebagai bubuk inhalasi. Setelah terhirup, zanamivir menumpuk di saluran pernapasan, terutama di jaringan orofaring dan paru-paru. Ini mencegah pelepasan partikel virus dengan pernapasan dan mengurangi kemungkinan infeksi orang lain.

Obat antivirus memiliki efek positif pada kondisi orang yang sakit:

  • menghambat multiplikasi virus, mempercepat pemulihan;
  • membuat pasien merasa lebih baik;
  • mencegah perkembangan komplikasi.

Obat antivirus diindikasikan untuk tujuan profilaksis jika salah satu anggota keluarga sakit. Mereka juga direkomendasikan untuk pencegahan infeksi selama epidemi kepada orang-orang yang belum divaksinasi influenza.

Homeopati

Obat-obatan homeopati untuk pengobatan influenza dan ARVI, dibuat seluruhnya dari bahan-bahan alami. Dana tersebut memiliki efek negatif yang lebih sedikit pada tubuh, jarang menimbulkan efek samping dan memiliki efek positif pada sistem kekebalan tubuh manusia.

Daftar obat-obatan flu homeopati:

  1. Antigrippin Agri - butiran, dibagi menjadi dua komposisi, yang harus diambil secara bergantian. Komposisi No. 1 - aconite, arsenic iodide, toxicodendron, berdaun oak. Komposisi No. 2 - brionium, pulsatilla, ruang padang rumput, belerang hepar. Antigrippin Agri memiliki efek kompleks - meredakan demam dan peradangan, menghilangkan racun, mengurangi perasaan lemah, memperkuat sistem kekebalan tubuh.
  2. Ocillococcinum adalah sediaan granular yang mengandung anas barbarielium dan hati di cordis extractum. Dirancang untuk pengobatan flu, pilek dan infeksi virus pernapasan akut, ringan dan sedang. Produsen tidak menggambarkan sifat-sifat Oscillococcinum, tetapi diyakini bahwa itu memperkuat tubuh, membuat pasien merasa lebih baik jika pengobatan dimulai dari jam-jam pertama penyakit.
  3. Edas 103 - tetes yang memiliki sifat simtomatik. Strukturnya meliputi: aconite, fosfor D5, sundew, brionium, toxodendron, dubolistny, helzemia evergreen. Edas 103 mengurangi peradangan dari tenggorokan, mengurangi batuk, mengurangi suhu, menstabilkan pernapasan dan meningkatkan kondisi umum pasien.
  4. Aflubin - pil dan tetes, terdiri dari gentian, aconite, bryonia dioecious dioecious, besi fosfat dan asam laktat. Obat ini meredakan demam, peradangan, menghilangkan racun. Aflubin mendukung fungsi epitel lendir saluran pernapasan, mengurangi keparahan gejala catarrhal dan meningkatkan kondisi umum pasien dengan influenza dan penyakit virus lainnya.
  5. Influcid adalah agen yang datang dalam dua bentuk - tablet hisap dan tetes untuk administrasi internal. Strukturnya meliputi: aconite, langkah dvuhomny, gelzemia hijau, fosfor D5, akar muntah, batang batang, berdaun. Influcid diresepkan untuk infeksi virus pernapasan akut, disertai dengan batuk yang kuat, karena memiliki efek mukolitik yang nyata, dan juga meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan membantu mengurangi suhu.

Obat homeopati harus diresepkan oleh spesialis, karena setiap obat ditujukan untuk menghilangkan gejala tertentu. Pemberian sendiri homeopati tidak diinginkan - meskipun aman, pengobatan ARVI dapat menyebabkan reaksi yang tidak diinginkan.

Obat antipiretik

Pengobatan influenza dan infeksi virus memerlukan obat antipiretik, karena penyakit ini disertai oleh hipertermia. Analgesik non-narkotika diresepkan untuk pasien - mereka tidak hanya menurunkan suhu tinggi, tetapi juga menghilangkan rasa sakit di kepala dan otot.

Obat antipiretik:

  1. Paracetamol - tablet antipiretik yang paling umum, berdasarkan pada zat parasetamol. Mengandung komponen pembantu minimum, oleh karena itu, tetap menjadi sarana pilihan dari hipertermia. Dengan cepat mengurangi rasa sakit dan demam.
  2. Nise adalah obat berdasarkan nimesulide, tersedia dalam tablet dan suspensi. Ini memiliki efek analgesik dan antipiretik yang jelas. Para ahli lebih suka menunjuk pada suhu yang sangat tinggi, tidak jatuh di bawah pengaruh obat lain.
  3. Ibuklin - dibandingkan dengan Paracetamol, tablet ini memiliki efek yang lebih kuat, karena mereka mengandung dua zat aktif - parasetamol dan ibuprofen.
    Obat kombinasi diresepkan untuk meredakan demam dan membantu Anda merasa lebih baik:
  4. Rinza - tablet untuk penggunaan internal, mengandung empat komponen sekaligus: parasetamol, kafein, fenilefrin, dan klorfenamin. Menghilangkan gejala utama flu dan pilek - migrain, hidung tersumbat.
  5. Theraflu - bubuk untuk menyiapkan larutan minum. Ini termasuk: parasetamol, feniramin maleat, fenilefrin hidroklorida dan asam askorbat. Teraflu selama 4 jam menghilangkan gejala catarrhal, menggigil, sakit.

Perhatian! Obat-obatan yang mengandung asam asetilsalisilat dilarang dengan flu, karena dapat memicu perdarahan hidung dan paru.

Temperatur yang tinggi merangsang produksi antibodi dan berkontribusi pada penekanan aktivitas virus. Itu hanya dapat dirobohkan dengan flu jika ditahan di atas 38,5 ° C dan tidak dirobohkan dengan menggosok dan minum sejumlah besar cairan.

Antibiotik

Pengobatan influenza dan SARS dengan antibiotik hanya diresepkan jika ada komplikasi. Mereka tidak menyembuhkan penyakit virus, oleh karena itu, tidak dapat diterima untuk menolak obat antivirus - mereka dikombinasikan dengan antibiotik, yang mencegah kepatuhan terhadap infeksi bakteri.

Antibiotik apa yang diresepkan?

  1. Flemoklav - tablet yang dapat larut, dibuat berdasarkan dua komponen - Amoksisilin dan natrium klavulanat. Diindikasikan untuk pencegahan dan pengobatan komplikasi dari organ THT.
  2. Sumamed tersedia dalam kapsul, tablet, dan suspensi. Bahan aktif obat ini adalah Azithromycin, yang memiliki sifat bakteriostatik terhadap sebagian besar bakteri gram positif, gram negatif, dan anaerob.
  3. Zinnat adalah antibiotik kuat yang bahan aktifnya adalah Cefuroxime. Tablet atau suspensi yang diresepkan untuk influenza, jika ada komplikasi dalam bentuk pneumonia, bronkitis, otitis atau ada risiko peradangan pada jaringan otak.

Jika komplikasi sistem pernapasan yang disebabkan oleh bakteri bergabung dengan infeksi virus, maka dokter dapat meresepkan antibiotik yang dihirup:

  1. Fluimucil - mengandung asetilsistein mukolitik dan thiamphenicol antibiotik. Ini memiliki efek mukolitik, ekspektoran dan bakteriostatik.
  2. Gentamicin - solusi yang mengandung zat antibakteri - gentamicin. Ini membunuh bakteri gram negatif dan gram positif, tetapi tidak efektif melawan mikroorganisme anaerob.

Antibiotik dalam bentuk inhalasi dengan infeksi virus pernapasan akut dapat mengurangi efek negatif obat pada bagian saluran pencernaan, dan dengan demikian menjaga kondisi pasien pada tingkat yang lebih tinggi.

Apa yang murah, tetapi obat yang efektif digunakan untuk influenza dan SARS?

Setiap virus kecil sekalipun biaya pasien dalam jumlah yang cukup besar. Setiap kunjungan ke apotek menakut-nakuti pasien, sehingga mereka tertarik dengan cara murah apa yang dapat digunakan untuk ARVI.

Dana murah:

  1. Remantadine - tablet, berdasarkan zat rimantadine hidroklorida. Dianjurkan untuk pengobatan dan pencegahan influenza A, tetapi efeknya diamati jika pemberian dimulai sebelum infeksi atau pada periode awal penyakit.
  2. Animax - produk kombinasi yang mengandung parasetamol, loratadine, rimantadine, ruthenium, kalsium glukonat dan asam askorbat. Tindakan Anvimax ditujukan untuk menghilangkan suhu, mengurangi pembengkakan di nasofaring, menghilangkan rasa sakit dan menekan replikasi virus. Ini memiliki efek terapi pada flu dan membantu menghilangkan gejala pilek.
  3. Cycloferon - tablet dan injeksi berdasarkan meglumine acridone acetate. Khasiat: menekan reproduksi virus pada tahap awal penyakit, merangsang sistem kekebalan tubuh dan menghilangkan peradangan.
  4. Afludol - tablet yang mengandung umifenovir hydrochloride. Obat ini diindikasikan untuk pengobatan influenza dan SARS, termasuk yang rumit oleh bronkitis kronis, asma, pneumonia, keadaan imunodefisiensi sekunder. Ini memiliki efek imunostimulasi pada tingkat sel.
  5. Amizon - komponen aktif obat - enisamia iodide. Amizon memiliki sifat antivirus dan imunostimulasi. Membantu menekan multiplikasi virus yang menyebabkan influenza dan ARVI, menghilangkan tampilan klinis akut, mengurangi durasi penyakit.

Ganti obat mahal yang dapat bergejala adalah tincture farmasi. Calendula tincture diindikasikan untuk berkumur, dan tincture semangat echinacea, eleutherococcus, schisandra dan ginseng membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan vitalitas.

Imunomodulator

Imunomodulator untuk influenza dan ARVI diresepkan untuk meningkatkan pertahanan alami tubuh, memungkinkan orang sakit untuk mengatasi infeksi.

Obat-obatan tersebut dibagi menjadi beberapa jenis:

  • agen peningkat kekebalan;
  • imunostimulan dengan aksi antivirus;
  • obat penunjang kekebalan.

Menilai kondisi orang yang sakit, dokter meresepkan imunomodulator yang paling tepat:

  1. Licopid adalah imunostimulan yang kuat dengan komponen aktif glucosaminylmuramyl dipeptide. Merangsang produksi antibodi, meningkatkan sifat bakterisidal, dan karenanya lebih sering diresepkan untuk influenza yang diperumit oleh infeksi bakteri.
  2. Ingaron adalah obat suntik berdasarkan gamma interferon. Ini diresepkan dalam kasus infeksi virus pada tahap tengah dan parah untuk merangsang respon yang lebih kuat dari sistem kekebalan terhadap penetrasi partikel virus ke dalam tubuh manusia.
  3. Grippferon - interferon tetes hidung alfa-2b. Merangsang kekebalan di tingkat lokal. Lebih sering diresepkan untuk mengobati pilek dan ARVI.
  4. Polyoxidonium adalah imunostimulan yang didasarkan pada azoxymere bromide. Tersedia dalam bentuk tablet, lilin, dan liofilisat untuk persiapan larutan injeksi. Memperkuat kerja kekebalan, membantu melawan virus dan mengurangi keparahan gejala infeksi virus pada hari ketiga pengobatan.
  5. Neovir adalah larutan injeksi yang mengandung sodium oxodihydroacridinyl acetate. Efek neostrostimulasi dan antiinflamasi yang kuat dari Neovir memungkinkannya diresepkan untuk pengobatan influenza dan infeksi virus pernapasan akut pada pasien dengan penyakit defisiensi imun, hepatitis dan kanker.

Imunomodulator tidak boleh diminum secara tidak terkendali, karena penggunaan jangka panjang atau dosis yang terlalu besar menyebabkan kerusakan sistem kekebalan tubuh. Obat semacam itu hanya dapat digunakan untuk infeksi parah yang tubuh tidak mampu mengatasinya sendiri.

Pengobatan flu dengan demam, batuk dan komplikasi

Pengobatan influenza sebaiknya tidak dilakukan, karena penyakit ini sangat berbahaya dan sering menyebabkan komplikasi. Jika suhu tubuh tidak turun dalam lima hari, ada batuk yang kuat, disertai dengan nyeri dada, Anda harus berkonsultasi dengan dokter, karena gejala-gejala ini menunjukkan keparahan penyakit.

Gejala berbahaya:

  • kejang-kejang;
  • kebingungan;
  • halusinasi;
  • nafas pendek;
  • nyeri terus-menerus di leher;
  • suhu di atas 40 ° C;
  • pelanggaran hati.

Jika penyakit ini dipersulit oleh pneumonia, masalah jantung, kerusakan otak, atau kejang kejang, rawat inap diperlukan, terutama untuk pasien usia lanjut dan orang dengan penyakit kronis. Perawatan rawat inap dipilih secara individual, berdasarkan gambaran klinis penyakit dan kondisi umum pasien.

Prinsip pengobatan pilek, SARS di rumah

Agar pengobatan di rumah dari penyakit virus menjadi efektif, pasien harus mematuhi prinsip-prinsip berikut:

  • ketika gejala pertama muncul, ada baiknya tinggal di rumah dan memberikan istirahat di tempat tidur;
  • hubungi dokter setempat di rumah;
  • minum cukup cairan;
  • menyediakan ventilasi kamar;
  • melakukan pembersihan basah;
  • oleskan pelembab ruangan atau cara lain untuk mengompol (handuk basah, pistol semprot);
  • pada suhu tinggi jangan terlalu panas, lepaskan pakaian berlebih;
  • Jangan mandi dalam periode akut.

Terlepas dari apakah pengobatan flu di rumah dilakukan dengan menggunakan obat tradisional atau dengan bantuan obat-obatan, ada baiknya untuk terus memantau kondisi pasien dan memanggil dokter setempat jika memburuk.

Pengobatan tradisional influenza dan SARS

Pengobatan influenza oleh obat tradisional pada orang dewasa melibatkan mengambil ramuan dan infus herbal obat.

Apa yang termasuk dalam pengobatan obat tradisional flu?

Yang paling efektif adalah obat tradisional dari komposisi gabungan:

  1. Di bagian yang sama, campurkan kulit pohon willow cincang, bunga chamomile dan linden, beri mawar liar. Pengumpulan sendok tuangkan segelas air mendidih, saring dan ambil sepertiga gelas sebelum makan.
  2. Campur pinggul, daun kayu putih, oregano dan kuncup birch. Segenggam koleksi dibuat dalam 500 ml. air mendidih, bersikeras setengah jam dan mengambil gelas setelah makan.
  3. Echinacea, melissa, daun kismis hitam dan stroberi mengambil bagian yang sama. Satu sendok makan campuran tuangkan dua gelas air mendidih, bersikeras dan minum 100 ml. setiap 3-4 jam.

Pengobatan obat tradisional flu untuk meredakan gejala:

  • bilas hidung dan kumur dengan larutan garam laut;
  • gunakan untuk mencuci dan membilas infus bunga calendula;
  • didihkan segelas susu dengan lembaran bijak. Minumlah sebelum tidur ketika kaldu mendingin;
  • setengah gelas tuangkan air mineral alkali. Minum tiga kali sehari;
  • Bersihkan dengan air hangat dan cuka untuk menghilangkan suhu.

Perhatian! Kesesuaian obat dan obat tradisional harus didiskusikan dengan terapis.

Obat tradisional untuk pengobatan influenza dan ARVI membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh, menyingkirkan batuk dan mencegah perkembangan komplikasi. Infeksi flu dan virus biasa pada paru-paru dapat disembuhkan hanya dengan metode tidak konvensional, tetapi pengobatan influenza dengan obat tradisional di rumah tidak menghalangi penggunaan obat antivirus.

Video informatif

Penulis: Zagrebin Pavel Alekseevich, dokter umum, komentator medis.

http://lor-24.ru/infekcii/kak-lechit-gripp-spisok-effektivnyx-lekarstv-tabletok-i-narodnyx-metodov-lecheniya-protiv-grippa-i-orvi-vashdomix-usloviyax.html

Obat antivirus: murah tetapi efektif

29 Desember 2016

Informasi umum

Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa banyak orang benar-benar tidak menyukai musim dingin? Bagaimanapun, ini adalah waktu yang paling menakjubkan dan meriah tahun ini. Tahun Baru dan liburan Natal yang panjang, ketika Anda dapat bersantai, tinggal bersama keluarga atau teman Anda.

Pada saat ini, bersenang-senang di luar ruangan, bermain ski atau skating, atau Anda bisa bermain bola salju, bermain-main seperti di masa kecil. Benar, tidak semua orang suka flu, bukan hanya karena mereka harus menghangatkan diri, tetapi juga karena ada kemungkinan besar sakit.

Pada tahun itu ada dua periode yang paling menguntungkan untuk ARVI dan ARI. Saat itu musim semi, ketika tidak lagi dingin, tetapi masih belum cukup hangat dan awal musim dingin, lebih tepatnya akhir musim gugur dengan hujan, cuaca mendung dan angin lembap. Namun, seperti kata para dokter tidak ada obat yang lebih baik daripada pencegahan.

Oleh karena itu, mungkin ada manfaatnya bagi semua orang yang tidak menyukai musim dingin untuk bersiap menghadapi musim dingin terlebih dahulu. Kami sedang mempersiapkan mobil untuk musim dingin dan mengganti ban musim panas untuk yang musim dingin. Apa yang lebih buruk dari tubuh kita? Karena itu, kami menyarankan Anda untuk berbicara tentang cara melindungi kesehatan Anda di musim gugur-musim dingin, memperkuat sistem kekebalan tubuh dan mencegah kemungkinan masuk angin dan penyakit virus.

Obat antivirus untuk pilek

Mari kita mulai, mungkin, dengan beberapa istilah medis yang akan membantu di masa depan untuk menjawab pertanyaan tentang obat apa yang harus diambil dan bagaimana dirawat untuk flu musiman. Untuk memulainya, kita akan memahami apa itu pilek dan bagaimana penyakit ini berbeda dari penyakit yang mirip dengan gejala yang ditugaskan pada kelompok luas infeksi pernapasan akut (penyakit pernapasan akut) atau ARVI (infeksi virus pernapasan akut).

Dalam kehidupan sehari-hari, pilek disebut, pada prinsipnya, setiap ketidaknyamanan di mana seseorang merasa buruk karena sakit tenggorokan, pilek, sakit kepala, serta peningkatan suhu tubuh, nyeri pada sendi dan otot, dan juga lesu. Orang-orang percaya bahwa mereka pilek jika mereka memiliki gejala di atas.

Namun, tidak mungkin bahwa seseorang tanpa pendidikan kedokteran dapat membuat (dan untuk dirinya sendiri) diagnosis yang benar. Cukup sering, orang keliru percaya bahwa mereka hanya masuk angin, tetapi sebenarnya mereka membawa ARVI atau ARD yang lebih serius pada kaki mereka, misalnya, flu dan virus serupa lainnya atau infeksi bakteri.

Oleh karena itu, tidak perlu mengobati sendiri dan, terlebih lagi, meresepkan obat anti-virus untuk flu biasa. Bahkan jika Anda berpikir kondisi kesehatan Anda normal dan Anda hanya perlu berbaring selama beberapa hari dan minum beberapa tablet anti-inflamasi dari virus, yang terbaik adalah pergi ke dokter.

Pertama, spesialis akan membuat diagnosis yang benar berdasarkan pemeriksaan dan analisis. Kedua, dokter akan membantu Anda memilih obat-obatan yang efektif sehingga pengobatannya benar dan, yang terpenting, aman bagi tubuh sehingga melemah oleh penyakit.

Penting juga bahwa hanya terapis yang dapat menghitung dosis obat yang diperlukan untuk pasien dan meresepkan rejimen pengobatan yang sesuai. Jadi, flu biasa adalah nama umum untuk penyakit yang disebabkan oleh hipotermia.

Kita dapat mengatakan bahwa orang awam yang dimaksud dengan penyakit pilek, yang, menurut terminologi medis, terkait dengan infeksi virus pernapasan akut atau infeksi pernapasan akut yang memengaruhi saluran pernapasan bagian atas. Oleh karena itu, gejala utama pilek adalah sakit tenggorokan, pilek, melemahnya kekebalan tubuh dan tanda-tanda keracunan tubuh secara umum, yaitu suhu, sakit tubuh dan lainnya.

Banyak orang secara keliru percaya bahwa antibiotik murah akan membantu masuk angin. Seseorang, merasakan gejala pertama dari ketidaktegasan, berlari ke apotek untuk pengobatan dingin yang bekerja cepat, misalnya, sachet homeopati. Ada orang yang memilih berbagai obat antiinflamasi untuk masuk angin.

Namun, sering kali solusi dingin yang dipublikasikan secara luas dan murah hanya meringankan gejala utama, tetapi tidak menyembuhkan penyakit itu sendiri. Akibatnya, seseorang berisiko memperparah situasi, membuat dirinya mengalami komplikasi serius. Jangan bosan mengulangi - hanya dokter yang dapat menyarankan jenis obat apa yang diminum untuk penyakit tertentu.

Tidak ada gunanya percaya pada iklan, di mana para pelaku mantel putih memuji pil dingin yang murah dan efektif, dan orang-orang "sehat" yang bahagia memberikan kesaksian tentang obat-obatan yang membantu mereka sembuh dengan begitu cepat. Sayangnya, tidak semua orang mengetahui hasil penelitian internasional yang dilakukan oleh spesialis dalam negeri dan ilmuwan di Eropa dan di AS, di mana, omong-omong, sebagian besar obat yang kita gunakan hanya dilarang.

Para ahli menjadi sasaran penelitian menyeluruh, baik obat-obatan mahal dan murah untuk flu dan generasi baru. Akibatnya, banyak dari daftar obat ini, para ilmuwan telah mengakui tidak hanya tidak efektif, tetapi bahkan berbahaya di masa depan bagi kesehatan manusia. Misalnya, imunomodulator modern atau imunostimulan tidak hanya membantu, tetapi juga membahayakan tubuh.

Mekanisme tindakan mereka tidak sepenuhnya dipahami. Oleh karena itu, banyak dokter memperingatkan terhadap penggunaan obat-obatan jenis ini. Sistem kekebalan manusia bekerja dengan benar hanya ketika tubuh mempertahankan keseimbangan senyawa tertentu.

Imunomodulator dari generasi terakhir adalah obat yang cukup "kuat", kadang-kadang mengandung tenaga kuda dengan dosis zat tertentu yang mempengaruhi sistem kekebalan dan seluruh organisme. Para ilmuwan percaya bahwa penggunaan imunostimulan dapat menyebabkan perkembangan penyakit autoimun di masa depan.

Perlu dicatat bahwa tidak hanya beriklan dari media membantu raksasa farmasi mendapatkan jutaan dolar untuk obat-obatan yang berpotensi berbahaya. Banyak dokter meresepkan kepada pasien mereka, menurut mereka, obat antivirus "terbaik" untuk pilek.

Harga obat-obatan seperti itu sering "menggigit", karena mereka membawa nama bangga yang terbaik. Faktanya, kita semua tahu bagaimana melawan flu. Untuk ini ada banyak metode non-narkoba. Dan bahkan tidak perlu untuk menggunakan homeopati (pengobatan herbal) atau obat tradisional.

Jika Anda merasa masuk angin, maka aturan sederhana ini akan membantu mengatasi penyakit pada tahap awal tanpa membahayakan tubuh:

  • Minumlah lebih banyak cairan. Semua orang telah mendengarnya, tetapi tidak semua orang percaya bahwa air biasa dapat mengatasi pilek. Seperti yang Anda ketahui, kandungan cairan dalam tubuh manusia dapat mencapai hingga 80% (semuanya tergantung pada usia dan bentuk tubuh). Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa menjaga keseimbangan air dalam tubuh membantu menghindari banyak masalah. Karena itu, ketika Anda masuk angin, Anda dapat menggunakan air minum hangat atau teh dengan lemon, jika tidak ada alergi, Anda dapat menggunakan teh herbal, persiapan atau infus herbal;
  • Amati istirahat di tempat tidur. Pada pandangan pertama, gejala pilek mungkin tidak tampak begitu berbahaya, terutama. Jika seseorang tidak memiliki suhu atau tidak naik di atas tanda 37 C. Namun, itu adalah kesalahan paling umum dari sebagian besar orang menderita pilek seperti yang mereka katakan "pada kaki mereka." Kecerobohan seperti itu berbahaya, seperti tubuh Anda sendiri, dan membahayakan orang-orang di sekitarnya. Lagi pula, orang yang sakit adalah pembawa virus atau infeksi. Karena itu, lebih baik tinggal di rumah dan bersorak selama beberapa hari sehingga Anda tidak harus mengobati komplikasi nanti;
  • Jangan mengobati sendiri - lebih baik segera berkonsultasi dengan dokter. Semua dokter memberikan saran ini. Mereka, tidak seperti orang lain, memahami bahaya pengobatan sendiri dengan bantuan antibiotik, berbagai obat anti-flu, antivirus dan anti-infeksi, yang sebagian besar berubah menjadi "kasus kosong". Seorang apoteker di apotek mana pun akan menawarkan kepada Anda banyak pilihan semua jenis serbuk, tablet, kapsul, supositoria, sirup dan bahkan suntikan, yang, sesuai dengan instruksi yang dilampirkan padanya, diklasifikasikan sebagai obat spektrum luas. Ini berarti bahwa obat-obatan semacam itu memiliki sifat-sifat baik antibiotik maupun obat antivirus dan bahkan imunomodulator. Namun, dalam sebagian besar kasus, ini hanya iklan yang kompeten dan tidak lebih. Ingat, hanya dokter yang dapat mendiagnosis dengan benar jenis penyakit tertentu dan meresepkan pengobatan yang secara efektif akan mengatasi penyakit tersebut.

Dari semua hal di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa tablet antivirus atau bentuk sediaan obat lain tidak selalu benar-benar sembuh. Selain itu, keefektifan banyak obat antivirus terkenal yang secara konsisten menempati posisi teratas dalam peringkat penjualan dapat disebut tidak dapat dibenarkan secara ilmiah dan tidak terbukti.

Para peneliti mengatakan bahwa, pada saat ini, pada prinsipnya, tidak ada pil antivirus yang sesuai dengan sebagian besar orang. Masing-masing obat akan memiliki sejumlah kontraindikasi serius dan efek samping. Dan bahkan jika satu alat membantu seseorang untuk mengatasi penyakit itu, itu tidak berarti bahwa itu tidak membahayakan yang lain.

Tidak menyedihkan menyadari hal ini, tetapi, terlepas dari semua upaya apoteker, tidak ada pil pilek universal. Dan yang luar biasa, dalam pengobatan pilek, metode tradisional yang telah teruji dan pencegahan jauh lebih efektif.

Obat antivirus untuk SARS

Infeksi virus pernapasan akut (selanjutnya disebut SARS) adalah salah satu diagnosis paling umum yang dilakukan dokter pada pasien mereka jika mereka memiliki gejala seperti:

  • batuk;
  • sakit kepala;
  • ingusan dan sering bersin;
  • rasa sakit di mata;
  • tubuh terasa sakit, mis. rasa sakit yang tidak menyenangkan yang dirasakan pada sendi dan otot;
  • fotosensitifitas;
  • suhu tubuh meningkat.

Beberapa kata tentang suhu. Perlu dicatat bahwa itu tidak selalu meningkat dengan ARVI. Itu semua tergantung pada sistem kekebalan individu. Namun, sebagai aturan, anak-anak atau orang tua, yang kekebalannya lemah dibandingkan dengan orang dewasa yang sehat dengan ARVI, mengalami demam. SARS adalah penyakit yang terutama mempengaruhi organ-organ sistem pernapasan, karenanya gejala-gejala yang tercantum di atas umum untuk semua jenisnya.

Jenis-jenis penyakit virus pernapasan akut yang paling umum dan karena itu diteliti adalah:

  • flu, dan lebih khusus lagi virus flu;
  • virus parainfluenza;
  • infeksi adenovirus iliadenovirus;
  • infeksi rhinovirus atau zerinovirus;
  • infeksi syncytial pernapasan atau virus manusia.

Penting untuk menekankan bahwa ARVI adalah penyakit:

  • merusak saluran udara;
  • disebabkan oleh efek berbahaya pada tubuh manusia dari virus, atau infeksi.

Ini benar-benar klarifikasi yang signifikan, karena metode perawatannya secara langsung tergantung pada agen penyebab penyakit. Sebagai contoh, banyak orang berpikir bahwa virus flu dapat dikalahkan dengan antibiotik.

Karena itu, tanpa berkonsultasi dengan dokter, mereka segera membeli pil antibiotik ampuh di apotek dan mulai "mendapatkan perawatan".

Ingat sekali dan untuk semua, antibiotik adalah obat terbaik untuk infeksi, dan jenis obat lain membantu melawan virus, yaitu obat antivirus spektrum luas.

Antibiotik tidak dapat dianggap obat yang efektif untuk pengobatan SARS dan influenza. Perlu ditekankan bahwa agen antivirus yang sama untuk flu dan pilek tidak ada.

Pertama, karena flu dan jenis ARVI yang serupa, misalnya, parainfluenza, adalah hasil paparan manusia terhadap virus. Dan kedua, seperti yang kami katakan di atas, pilek bukan hanya tidak termasuk dalam kelompok infeksi virus pernapasan akut, yang meliputi influenza, tetapi pada prinsipnya bukan penyakit independen.

Ini adalah nama rumah tangga untuk penyakit yang diderita seseorang karena penetrasi beberapa jenis infeksi ke dalam tubuh karena melemahnya sistem kekebalan tubuh akibat hipotermia. Pada gilirannya, penyebab infeksi selalu mikroorganisme berbahaya, termasuk tidak hanya virus, tetapi juga bakteri, jamur, parasit, dan banyak lainnya.

Ketika ditanya tentang apa yang harus diminum atau apa yang harus diambil dengan ORVI, dokter akan menjawab yang terbaik. Terlebih lagi bagi anak-anak, yang tubuhnya, karena strukturnya, dapat secara ambigu bereaksi terhadap perawatan yang biasa dilakukan orang dewasa. Selain itu, hanya obat-obatan yang cocok untuk bayi atau bayi baru lahir, dan lainnya untuk anak-anak setahun atau lebih.

Selanjutnya, kita akan berbicara tentang obat antivirus mana yang paling efektif dan mempertimbangkan pengobatan homeopati terbaik untuk influenza dan ARVI di rumah. Tetapi ada gunanya memikirkan satu kelas penyakit lagi, yang sering disebut pilek dalam kehidupan sehari-hari.

Penyakit pernapasan akut (selanjutnya disebut ISPA) adalah kelompok penyakit lain yang sering diderita selama musim dingin. Ada banyak kesamaan dengan infeksi pernapasan akut dan infeksi virus pernapasan akut, sehingga tidak setiap dokter dapat dengan mudah membuat diagnosis yang akurat pada tahap awal penyakit ini. Ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa infeksi virus pernapasan akut dan penyakit pernapasan akut memiliki tanda-tanda primer yang sama, dan hanya tes darah yang dapat membantu dalam membuat diagnosis yang benar.

Penting untuk dicatat bahwa mereka dan penyakit lain mempengaruhi saluran pernapasan bagian atas. Namun, ARVI dan infeksi pernafasan akut memiliki satu perbedaan yang paling penting dan sangat penting dalam pemilihan metode pengobatan. Agen penyebab dari kelompok penyakit pertama hanya dapat berupa virus, misalnya virus influenza, dan dalam kasus kedua virus dan bakteri dapat menjadi penyebab penyakit.

Yang menarik, infeksi saluran pernapasan akut adalah nama umum terdekat untuk pilek, karena jenis penyakit ini paling sering berkembang karena hipotermia. Selain itu, bakteri, seperti streptokokus, pneumokokus, stafilokokus, dan lainnya, adalah penyebab umum penyakit pernapasan akut.

Persiapan untuk perawatan SARS pada orang dewasa

Di atas kami telah membahas secara terperinci apa itu ARVI dan bagaimana penyakit-penyakit ini berbeda dari infeksi pernapasan akut dan flu biasa. Sekarang kita akan mencoba menjawab pertanyaan antivirus mana yang terbaik dan paling efektif. Seperti yang kami katakan sebelumnya, hanya dokter yang dapat memilih obat yang tepat untuk orang dewasa atau anak-anak.

Meskipun gejala SARS pada orang dewasa praktis tidak berbeda dari tanda-tanda pertama bahwa seorang anak sakit (anak-anak sering mengalami kenaikan suhu, dan sisanya umum terjadi pada semua usia), obat-obatan dipilih berdasarkan usia pasien.

Sangat penting untuk diingat semua orang tua.

Jadi, bagaimana cara mengobati infeksi pernapasan akut pada orang dewasa dan apa yang harus diambil jika terjadi infeksi virus atau ARVI.

Semua obat yang digunakan untuk pengobatan SARS atau infeksi saluran pernapasan akut secara konvensional dibagi menjadi beberapa jenis berikut:

  • vaksin adalah obat yang dapat dikaitkan dengan agen profilaksis, dan bukan obat, karena mereka digunakan untuk membentuk kekebalan dari penyakit tertentu, tetapi tidak digunakan secara langsung selama perjalanan penyakit;
  • Obat antivirus adalah jenis obat khusus yang “mengalahkan” jenis virus tertentu (mereka menekan reproduksi dengan bertindak pada enzim virus atau neuraminidase). Ada antivirus spektrum yang luas dari tindakan, digunakan untuk pengobatan infeksi saluran pernafasan akut dan pilek dan obat-obatan sempit ditargetkan yang efektif dalam penyakit tertentu seperti influenza (Rimantadine, Amantadine, Zanamivir) protivotsitomegalovirusnye (Foscarnet, Ganciclovir) protivogerpeticheskieiliprotivogerpesnye (Famvir, Acyclovir, Valaciclovir, Zovirax) dan lainnya;
  • Obat imunomodulator atau imunostimulan adalah obat yang pengaruhnya diarahkan pada imunitas tubuh yang tidak spesifik, yang diperkuat oleh interferon.

Selanjutnya, kami membahas masing-masing jenis perangkat medis yang tercantum dalam klasifikasi ini. Mari kita mulai dengan yang paling populer dan banyak digunakan dalam pengobatan kelompok SARS - obat imunomodulator.

Daftar obat-obatan seperti itu bisa sangat panjang, karena produsen modern memproduksi banyak analog dengan nama berbeda, yang, pada dasarnya, mengandung zat aktif biologis yang sama - interferon.

Imunomodulator dan imunostimulan. Daftar obat dan perbedaan utama obat

Sebelum kita melanjutkan ke tinjauan daftar imunomodulator yang memiliki efek obat terbukti, ada baiknya memahami apa jenis perangkat medis, dan yang paling penting, kapan mereka harus atau tidak harus diambil.

Jadi, imunostimulan atau modulator adalah obat yang mungkin mengandung komponen aktif, baik yang berasal dari alam maupun sintetis, yang mempengaruhi sistem kekebalan tubuh manusia.

Seperti yang Anda tahu, tugas utama imunitas adalah melindungi tubuh dari efek berbahaya dari "musuh" -nya, misalnya virus, parasit, atau bakteri.

Sesuai dengan klasifikasi ilmiah, ada dua jenis kekebalan:

  • spesifik, mis. kekebalan, yang diproduksi melawan jenis organisme asing tertentu. Ini juga dibagi menjadi dua jenis - humoral, yang bekerja karena limfosit B yang diproduksi oleh sel plasma dan seluler, bertindak oleh limfosit T;
  • tidak spesifik, mis. kekebalan, yang diaktifkan ketika tertelan oleh antibodi asing. Ini juga humoral, di mana zat bakterisidal dan seluler yang memiliki efek sitotoksik dan fagositosis diaktifkan terhadap mikroorganisme berbahaya.

Imunomodulator atau imunostimulan bekerja pada imunitas non-spesifik. Obat-obatan jenis ini dapat memiliki efek terapi yang kuat dalam beberapa kasus. Dan mereka mampu menstimulasi sistem kekebalan dan menekannya.

Dalam arti luas, imunomodulator dan stimulan adalah obat yang memiliki efek identik pada tubuh manusia. Namun, pada kenyataannya, jenis obat ini, meski sedikit, tetapi masih berbeda satu sama lain.

Imunomodulator adalah jenis obat yang secara konvensional disebut "lemah netral" dalam farmakologi.

Obat-obatan ini meningkatkan kekebalan bawaan seseorang, non-spesifik dengan memaksanya untuk bekerja lebih intensif, yang memungkinkan untuk mempertimbangkan imunomodulator sebagai cara kerja cepat dan efektif dalam memerangi ARVI.

Imunostimulan adalah obat yang memiliki efek terapi yang cukup kuat pada tubuh manusia. Penggunaannya dibenarkan dalam kasus-kasus di mana sistem kekebalan tubuh seseorang sangat dilemahkan oleh penyakit (misalnya, dengan HIV) sehingga tubuh tidak dapat mengatasinya sendiri.

Oleh karena itu, sebelum membuat keputusan pembelian produk obat yang kuat seperti imunostimulan, ada baiknya berkonsultasi dengan dokter. Bagaimanapun, seperti alat medis lainnya, obat semacam itu dapat membantu dan membahayakan tubuh. Dan kerusakan ini bisa sangat serius.

Kehati-hatian yang ekstrim harus diambil ketika memilih persiapan imunostimulasi untuk anak-anak. Ini terutama berlaku untuk bayi baru lahir dan bayi hingga tiga tahun. Sekalipun iklan mengatakan bahwa ini adalah obat yang sangat baik dan akan memberikan efek cepat dalam memerangi virus, lebih baik tidak mengambil risiko kesehatan anak dan menghubungi dokter anak.

Pada prinsipnya, benar-benar sama dapat dikatakan tentang kurang kuat dibandingkan dengan imunostimulan obat imunomodulasi untuk anak-anak, yang juga tidak boleh digunakan tanpa resep dokter yang hadir. Ada satu lagi jenis obat yang merangsang kekebalan manusia, yang disebut imunosupresan.

Obat imunosupresif atau imunosupresan * adalah obat-obatan yang tindakannya tidak ditujukan untuk merangsang sistem kekebalan tubuh, tetapi untuk menekan (menindas) fungsi utamanya. Sebagian besar, obat-obatan ini adalah hormon, anti-limfosit, obat sitostatik yang mengurangi aktivitas limfosit (sel-sel yang membentuk sistem kekebalan tubuh).

Juga, imunosupresan mencakup beberapa antibiotik, misalnya, Rapamycin atau Cyclosporin, serta obat-obatan, yang mencakup antibodi monoklonal yang mempengaruhi jenis limfosit tertentu dan imunoglobulin anti-rhesus. Imunosupresan digunakan dalam pengobatan alergi, penyakit autoimun, serta transplantasi organ.

Imunosupresan, serta imunostimulan dan imunomodulator dapat diperoleh dengan biosintesis dari jaringan tanaman dan hewan, serta melalui sintesis kimia (Sumber: Wikipedia).

Dalam praktik medis, dokter paling sering menggunakan kelompok obat imunomodulator berikut:

  • endogen (sumsum tulang atau timus), mis. olahan yang berasal dari bahan baku asal hewan;
  • eksogen atau preparasi asal mikroba;
  • imunomodulator murni kimiawi.

Pertimbangkan lebih detail jenis obat imunomodulator.

Berdasarkan nama kelompok obat ini, target utama mereka adalah limfosit-T. Pada gilirannya, limfosit-T atau sel-T adalah limfosit yang berdiferensiasi dalam timus (kelenjar timus).

Organ ini terletak tepat di belakang sternum di bagian atas dada manusia. Timus tidak hanya pada manusia, tetapi juga pada beberapa spesies hewan lainnya. Timus memainkan peran penting dalam fungsi normal sistem kekebalan tubuh.

Di kelenjar timus imunitas T-limfosit berasal dan berkembang lebih lanjut. Imunomodulator thymus bekerja pada sel-T dan meningkatkan jumlahnya ketika dibutuhkan. Perlu dicatat bahwa efektivitas imunomodulator timus pertama yang berasal dari bahan baku hewan (ekstrak dari bovine thymus) tidak diragukan, baik di kalangan dokter maupun peneliti.

Namun, obat-obatan ini memiliki sejumlah kekurangan yang signifikan, yang kemudian dihilangkan. Saat ini, obat thymus generasi terakhir, yang merupakan analog sintetis dari hormon yang diproduksi oleh kelenjar thymus, disetujui untuk digunakan tidak hanya di Federasi Rusia, tetapi juga di Eropa.

  • Taktivin;
  • Timalin;
  • Tymostimulin;
  • Timoptin;
  • Tingkat Tim;
  • Timomodulin;
  • Immunofan;
  • Timopentin.

Imunomodulator sumsum tulang adalah obat untuk produksi yang bahan bakunya berasal dari hewan digunakan, yaitu, jaringan tulang betis atau babi.

Komposisi kimia dari obat-obatan tersebut termasuk kompleks myelopeptide, yaitu mediator peptida yang diproduksi oleh sel-sel sumsum tulang beberapa hewan.

Setiap jenis mediator mempengaruhi bagian spesifik dari sistem kekebalan tubuh, sehingga memperkuat dan menstimulasi kerjanya.

  • Myelopid;
  • Bivalen;
  • Seramil

Kompleks molekul imunoregulasi endogen atau sitokin bertanggung jawab dalam organisme hidup untuk respons imun.

Jika tidak ada kompleks yang kompleks ini, sistem kekebalan tubuh tidak bisa merespons pada waktunya terhadap ancaman penyakit virus.

Jenis molekul ini dianggap sebagai dasar untuk penciptaan imunomodulator alami dan rekombinan.

  • Leukinferoni Superlymph adalah kompleks dari sitokin, yang pertama mengandung interleukin (IL-8, IL-1, IL-6), TNF-α (faktor nekrosis tumor), MIF (faktor penghambat makrofag), dan yang kedua selain interleukin, TNF-α dan MIF mengandung faktor pertumbuhan β;
  • Roncoleukin adalah bentuk obat interleukin IL-2, Betaleukin adalah obat berdasarkan IL-1 β rekombinan dan Molgramostin, peptida yang mengandung organisme faktor-faktor manusia yang merangsang koloni granulosit-makrofag.

Perhatian khusus harus diberikan pada bagian integral dari sistem kekebalan sitokin secara keseluruhan, seperti interferon dan induktornya.

Berdasarkan sifat biologisnya, interferon adalah senyawa protein yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh sebagai respons terhadap efek berbahaya mikroorganisme asing.

Interferon adalah "pembela" kekebalan manusia non-spesifik, yang dirancang untuk melawan tidak hanya virus, tetapi juga jamur patogen, bakteri, sel tumor dan "musuh" tubuh lainnya.

Perlu dicatat bahwa interferon dapat dimasukkan dengan aman dalam daftar obat dengan khasiat yang terbukti. Skema tindakan interferon sebagai antivirus dapat direpresentasikan sebagai berikut.

Ketika sistem kekebalan mengenali virus, pembela tubuh berikatan dengan reseptor spesifik yang terletak di dalam sel, sehingga memicu sintesis protein seluler atau protein yang bertanggung jawab atas sifat pelindung unik interferon, serta peptida yang mencegah mikroorganisme berbahaya menyebar ke seluruh tubuh dan untuk berkembang biak.

Interferon merangsang aktivitas makrofag dan limfosit-T. Induksi interferon - ini adalah imunomodulator yang berasal dari sintetis.Tugas utama dari jenis obat imunomodulasi ini adalah untuk meningkatkan produksi tubuh dari interferonnya sendiri.

  • Interferon;
  • Intron;
  • Realdiron;
  • Roferon-A;
  • Viferon;
  • Betaferon;
  • Amixin;
  • Curantil;
  • Cycloferon;
  • Arbidol;
  • Neovir;
  • Kagocel

Perbedaan utama imunomodulator mikroba dari yang lain adalah bahwa obat jenis ini memiliki sifat gabungan. Di satu sisi, mereka membantu mengembangkan kekebalan spesifik terhadap satu penyakit tertentu, dan di sisi lain, mereka merangsang kekebalan tidak spesifik.

Keadaan ini disebabkan oleh bentuk pelepasan imunomodulator ini. Misalnya, itu mungkin vaksin yang mengandung mikroorganisme berbahaya.

Saat menggunakannya, apa yang disebut kekebalan spesifik terbentuk. Vaksin pertama yang disetujui untuk digunakan sebagai imunomodulator di Eropa dan Amerika Serikat pada 1950-an adalah BCG (vaksin tuberkulosis).

Imunomodulator mikroba dari generasi baru sering digunakan untuk bronkitis dan penyakit lain yang berhubungan dengan infeksi virus pernapasan akut dan infeksi pernapasan akut yang mempengaruhi saluran pernapasan bagian atas.

  • Imudon;
  • Bronhomunal;
  • Ribomunil;
  • Bronchox;
  • Picibanil;
  • Biostim;
  • Lentinan;
  • Pembaptisan

Dasar dari jenis imunomodulator ini adalah garam natrium asam nukleat atau natrium nukleat. Sebagai hasil dari penelitian ilmiah, ditemukan bahwa senyawa ini memiliki efek positif pada kekebalan bawaan dan didapat.

Natrium nukleat merangsang imunitas dan juga leukopoiesis (proses pembentukan leukosit di sumsum tulang).

  • Polydan;
  • Derinat;
  • Ridostin;
  • Isoprinosine atau inosine;
  • Pranobex;
  • Riboksin;
  • Methyluracil

Ini adalah jenis imunomodulator sesuai dengan standar yang dapat disebut obat spektrum luas. Karena komposisi kimianya, obat-obatan ini memiliki efek antitoksik dan antioksidan pada tubuh, dan membantu menjaga kekebalan pada tingkat yang tepat.

Ada dua jenis utama imunomodulator murni secara kimia - berat molekul tinggi dan berat molekul rendah. Jenis pertama dari agen imunomodulator murni secara kimiawi diperoleh dengan sintesis kimia.

Obat-obatan tersebut memiliki sifat pelindung-membran, imunomodulator, antioksidan dan detoksifikasi. Obat molekul rendah, selain sifat imunomodulator, memiliki aktivitas imunotropik, yaitu menghambat seluler dan merangsang imunitas humoral.

  • Polyoxidonium;
  • Levamisole atau Dekaris;
  • Dibazol;
  • Diucifon;
  • Rovamycin;
  • Rulid;
  • Spiramisin;
  • Roxithromycin;
  • Galavit.

Jenis agen imunomodulator ini akan lebih baik dikaitkan dengan suplemen makanan atau suplemen makanan yang berasal dari tumbuhan. Komposisi obat ini sering termasuk tanaman obat seperti Echinacea purpurea, akar ginseng dan lain-lain.

Imunomodulator homeopati tidak diragukan lagi memiliki efek menguntungkan pada sistem kekebalan tubuh dan sampai batas tertentu membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh. Tetapi, sayangnya, mereka tidak dapat disejajarkan dengan jenis obat imunomodulator di atas karena efektivitasnya yang lebih rendah dalam pengobatan jenis penyakit tertentu.

  • Echinacea Compositum C;
  • Immunal;
  • Echinacea VILAR;
  • Echinacea Liquidum.

Cukup sering, orang tua bertanya kepada dokter anak tentang apakah mungkin untuk menggunakan obat imunomodulator untuk anak-anak. Memang, di media tepat sebelum musim penyakit catarrhal, iklan muncul di mana ia diusulkan untuk menggunakan beberapa obat imunostimulasi sebagai anak-anak untuk mencegah flu dan ARVI pada anak-anak, misalnya, Immunal, Transfer Factor Kids, Viferon, Derinat, Interferon, Anferon untuk Anak-anak, Arbidol, Cycloferon, Otsillokoktinum, Bronhomunal dan lainnya.

Ini jauh dari daftar lengkap obat-obatan yang dapat dibeli di sebagian besar apotek di kota mana pun. Karena mereka banyak diminati dan dianggap sebagai penolong yang cukup efektif, jika seorang anak, seperti halnya orang dewasa, memiliki:

  • infeksi berulang atau lamban dari tipe kronis;
  • patologi yang memprovokasi defisiensi imun sekunder (pasca-trauma, pasca-keracunan dan sebagainya);
  • defisiensi imun yang disebabkan oleh faktor fisik, kimia atau biologis;
  • penyakit yang berasal dari virus atau bakteri;
  • neoplasma ganas.

Penting untuk dicatat bahwa hanya dokter anak berkualifikasi, dan bukan tetangga / saudara / pacar yang berpengalaman dalam membesarkan beberapa anak, yang dapat memberi tahu tentang cara memperlakukan anak dengan benar, efektif, dan yang paling penting tanpa membahayakan kesehatan. Jangan bereksperimen dengan kesehatan bayi Anda dan berkonsultasi dengan dokter.

Meskipun sebagian besar orang tua telah mengetahui bahwa obat-obatan dewasa tidak cocok untuk bayi kecil. Bagaimanapun, banyak orang secara keliru percaya bahwa pengobatan infeksi virus pernapasan akut pada anak-anak berusia 3 tahun ke atas dapat terjadi dengan penggunaan obat imunostimulan yang kuat dan antibiotik. Memang, dalam instruksi untuk banyak obat menunjukkan bahwa mereka tidak boleh digunakan untuk anak di bawah usia tiga tahun.

Demi keadilan, perlu dicatat bahwa tiga tahun benar-benar salah satu tonggak dalam perkembangan tubuh anak, ketika lebih banyak obat yang dapat digunakan daripada sebelumnya. Berikut ini tentang cara mengobati ARVI pada anak di usia 2 tahun, pada usia 3, 6 atau 10 lebih baik untuk mencari tahu dari dokter.

Anda benar-benar dapat berbicara banyak tentang efektivitas obat imunomodulator. Selain itu, baik dokter maupun peneliti dalam hal ini tidak sampai pada penyebut yang sama. Karena sistem kekebalan tubuh manusia belum sepenuhnya diteliti hingga saat ini, maka tidak ada data yang benar-benar dapat diandalkan tentang bagaimana sebenarnya obat imunomodulator yang populer benar-benar memengaruhi kesehatan dan kekebalan seseorang.

Misalnya, dokter Rusia yang terkenal A.L. Myasnikov percaya bahwa mayoritas imunostimulan yang umum di Federasi Rusia dapat disebut "boneka" yang tidak layak menghabiskan uang. Karena, pertama, senyawa yang menyusun sediaan sama sekali tidak memiliki efek stimulasi. Dan, kedua, jika mereka memberikan efek, maka tidak ada penelitian ilmiah yang cukup untuk mengkonfirmasi hal ini.

Namun, harus ditekankan bahwa para ilmuwan dan apoteker tidak duduk diam, dan selama dekade terakhir telah ada kemajuan yang signifikan dalam memperoleh obat imunomodulator yang "bekerja". Dan sekarang, semakin banyak spesialis setuju bahwa generasi baru imunostimulan benar-benar membantu menjaga sistem kekebalan tubuh dalam kondisi tertentu.

Benar, semua ahli yang sama memperingatkan terhadap apa yang disebut pengobatan pencegahan dengan obat imunomodulasi. Ini berarti bahwa obat jenis ini tidak boleh digunakan tanpa alasan yang baik, terutama tanpa resep dokter.

Selain itu, penting untuk mengetahui kontraindikasi untuk penggunaan imunomodulator:

Jika seorang pasien memiliki salah satu dari penyakit yang disebutkan di atas, sangat dilarang baginya untuk menggunakan agen imunomodulasi. Dengan sangat hati-hati, kategori obat ini harus digunakan oleh wanita hamil. Tubuh mereka, seperti dalam kasus anak-anak kecil, dapat bereaksi secara ambigu terhadap imunostimulan, yang pada akhirnya dapat membahayakan ibu itu sendiri dan bayinya yang belum lahir.

Obat antivirus. Daftar obat yang efektif

Seperti yang telah kita catat, ada dua kelompok utama obat antivirus - obat spektrum luas yang digunakan dalam pengobatan infeksi pernapasan akut dan ARVI dan ditargetkan secara sempit, yaitu: obat yang efektif melawan satu penyakit tertentu, seperti herpes atau virus flu.

Yang terakhir termasuk vaksin, yang termasuk sejumlah kecil virus, yang, ketika dicerna, membentuk kekebalan spesifik. Obat antivirus yang diarahkan secara sempit dibagi menjadi beberapa jenis tergantung pada penyakit, di mana mereka memberikan efek terapi yang abadi.

Pertimbangkan jenis obat antivirus utama, serta berikan deskripsi obat yang paling banyak digunakan. Mari kita mulai dengan vaksin.

Ketika orang mencoba mencari tahu obat antivirus mana yang murah tapi efektif, mereka tidak pernah memikirkan vaksin. Bahkan, menurut dokter, vaksinasi adalah salah satu cara paling efektif untuk tidak mengobati, tetapi mencegah berbagai jenis penyakit menular.

Lagi pula, apa yang bisa lebih efektif daripada obat yang mencegah perkembangan penyakit. Yang penting, itu juga cara termurah untuk memerangi penyakit virus.

Bagaimanapun, sebagian besar vaksin dibuat untuk seseorang di masa kanak-kanak, dan gratis. Selanjutnya, Anda hanya perlu mengikuti ketentuan vaksinasi ulang dan berkonsultasi dengan dokter tepat waktu. Vaksin ini mengandung mikroorganisme sintetik atau rekayasa genetika yang dibunuh atau dilemahkan berbahaya bagi tubuh.

Meskipun ada gerakan anti-vaksinasi keseluruhan saat ini, sebagian besar dokter dan ilmuwan masih berpendapat bahwa vaksin adalah metode yang efektif dan relatif aman bagi kebanyakan orang untuk mencegah banyak penyakit menular pandemi yang sangat serius dan berbahaya.

Namun, karena kami telah berulang kali mengulangi vaksin - itu, pertama-tama, adalah agen pencegahan atau pencegahan penyakit, apalagi, itu tidak cocok untuk semua orang dan memiliki sejumlah efek samping dan kontraindikasi. Dan obat antivirus apa yang harus diminum untuk memulihkan jika Anda sudah memiliki ARVI atau ARI? Kami akan mencoba menjawab pertanyaan ini di masa mendatang.

Efek dari obat ini ditujukan untuk menghilangkan akar penyebab penyakit. Misalnya, dalam pengobatan penyakit menular, obat antibakteri atau antivirus digunakan untuk memerangi penyebabnya, yaitu bakteri atau virus yang menyebabkan penyakit tertentu.

Sesuai dengan mekanisme paparan obat, ada dua kelompok utama obat:

  • blocker saluran ion dari mikroorganisme patogen (Rimantadine, Amantadine, Orvirem, Remantadine);
  • inhibitor neuraminidase - senyawa yang menghambat aktivitas virus, yaitu mencegah pengembangan dan reproduksi lebih lanjut (Peramivir, Oseltamivir, Tamiflu, Relenza, Zanamivir).
  • herpes simplex atau virus jenis pertama adalah penyakit katarak yang paling umum, yang ditandai dengan munculnya formasi gelembung pada bibir atau selaput lendir hidung;
  • herpes genital atau jenis virus kedua dilokalisasi secara eksklusif pada genitalia manusia;
  • herpes zoster, cacar air, atau jenis virus ketiga;
  • virus tipe 4 atau penyakit Epstein-Barrax mengarah pada pengembangan mononukleosis;
  • virus tipe 5 atau sitomegalovirus.

Tiga jenis virus yang tersisa (6,7,8) tidak sepenuhnya dipahami. Perlu dicatat bahwa obat antiherpetik generasi baru, yang meliputi Acyclovir, Famciclovir, Valacyclovir, Docosanol, Vitagerpavac, Tromantadine, Cycloferon dan Allokin-Alpha, masih belum dapat sepenuhnya menyembuhkan seseorang dari herpes.

Sayangnya, agen antiherpetik yang paling efektif sekalipun hanya meningkatkan kualitas hidup orang yang terinfeksi, yaitu. mencegah virus berkembang biak, menekan gejalanya dan dengan segala cara mencegah perkembangan herpes dalam tubuh. Namun, dalam kasus beberapa jenis virus, ada metode pencegahan yang efektif.

Sebagai contoh, vaksinasi membantu mencegah infeksi cacar air, dan kontrasepsi penghalang (kondom) mencegah tipe genital virus (walaupun tidak 100%, karena ada risiko infeksi melalui selaput lendir penyakit jika ada microcracks).

Retrovirus adalah keluarga virus yang terpisah yang strukturnya mengandung asam ribonukleat. Perwakilan paling terkenal dari keluarga ini dapat dianggap sebagai human immunodeficiency virus atau HIV. Beberapa dekade yang lalu, diagnosis HIV terdengar seperti hukuman mati bagi seseorang.

Untungnya, ilmu pengetahuan dan kedokteran selama masa ini mampu menemukan cara untuk tidak sepenuhnya menyembuhkan orang yang terinfeksi, tetapi untuk memperpanjang hidupnya secara signifikan. Kelompok obat yang disetujui WHO berikut digunakan untuk terapi pemeliharaan untuk retrovirus:

  • protease inhibitor: Sakinavir, Indinavir, Ritonavir, Lopinavir, Nelfinavir;
  • penghambat nucleoside reverse transcriptase: Zidovudine, Abacavir, Stavudine, Emtricitabine, Didanosine;
  • inhibitor transkriptase balik non-nuklir: Nevirapin, Efavirenz.

Kelompok obat antivirus ini ditandai oleh kemampuannya untuk secara langsung mempengaruhi beberapa fokus masalah. Dipercayai bahwa obat-obatan ini dapat efektif melawan sebagian besar virus yang diketahui.

Misalnya, obat Ribavirin adalah agen anti-influenza dan obat yang efektif untuk HIV dan hepatitis virus, sedangkan Lamivudin membantu dengan hepatitis dan HIV. Jenis antivirus ini termasuk sediaan yang mengandung interferon, serta penginduksi interferon, yang kami diskusikan secara lebih rinci di atas ketika kami membahas obat imunomodulasi dan stimulasi. Banyak dokter percaya bahwa obat terbaik melawan virus yang mengandung interferon dan induktor mereka dapat dianggap Laferon.

Obat anti flu

Virus influenza adalah salah satu penyakit paling umum yang termasuk dalam kelompok infeksi virus pernapasan akut, yang pada musim dingin sering diderita orang dewasa dan anak-anak. Sebelum kita berbicara tentang apa yang harus dilakukan dan apa yang harus diambil dari berbagai obat antivirus, ketika Anda memiliki semua gejala flu di wajah Anda, Anda perlu memahami sedikit tentang istilah umum yang terkait dengan penyakit ini.

Foto virus flu di bawah mikroskop

Jadi, karena virus influenza sesuai dengan klasifikasi medis mengacu pada infeksi virus pernapasan akut, itu mempengaruhi saluran pernapasan dan ditandai dengan adanya tanda-tanda keracunan umum tubuh berikut ini:

  • menggigil;
  • sakit kepala parah;
  • merasa lemah;
  • rasa sakit di tubuh (nyeri sendi dan otot).

Gejala-gejala ini muncul, pada umumnya, dengan latar belakang lonjakan suhu tubuh yang tajam. Perlu dicatat bahwa biasanya dengan flu, seseorang tidak memiliki pilek, yang merupakan karakteristik dari infeksi pernapasan akut, tetapi ada batuk kering. Tanpa pengobatan yang tepat, virus influenza dapat menyebabkan komplikasi yang sangat serius, seperti pembengkakan otak, kolaps atau sindrom hemoragik.

Karena itu, jangan meremehkan penyakit yang tampaknya akrab ini bagi orang modern. Pada awal abad kedua puluh, pandemi Spanyol (flu Spanyol) merenggut nyawa sekitar 500 juta orang. Dan meskipun di zaman kita mereka telah belajar untuk melawan penyakit ini secara efektif dan bahkan untuk mencegah kejadiannya dengan bantuan vaksinasi, dokter sangat menyarankan untuk tidak membawa virus pada kaki mereka.

Ini berarti bahwa pertama-tama Anda perlu berkonsultasi dengan dokter untuk membantu dan mengamati istirahat di tempat tidur. Sehingga, pertama, itu tidak akan membahayakan organisme yang lebih lemah lagi, dan kedua tidak menginfeksi orang di sekitarnya. Bagaimanapun, orang dengan flu adalah pembawa virus.

Ada banyak obat anti influenza, baik obat maupun obat homeopati. Tentu saja orang awam akan cukup sulit untuk membuat pilihan yang mendukung satu atau lain metode mengobati flu. Itu sebabnya disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter tentang apa yang lebih baik untuk obat flu atau obat tradisional, yang omong-omong juga bisa sangat efektif dalam memerangi penyakit ini.

Seringkali, orang yang tidak mengetahui perbedaan antara ARVI dan infeksi pernapasan akut, yang kita bicarakan di atas, percaya bahwa obat yang sama harus digunakan untuk melawan flu dan pilek. Kesalahpahaman umum ini dapat menyebabkan perkembangan komplikasi. Karena obat anti-flu yang efektif benar-benar dapat mengatasi virus flu.

Ini adalah alasan lain untuk pergi ke dokter sehingga ia meresepkan perawatan terapeutik yang benar dan menjelaskan apa yang harus diminum, bagaimana dan kapan, tergantung pada penyakit apa yang diderita pasien. Antibiotik populer tidak membantu infeksi virus, antibiotik hanya efektif jika penyebab penyakit adalah bakteri berbahaya.

Sampai saat ini, pengobatan simtomatik paling umum digunakan untuk virus influenza. Ini berarti bahwa obat dipilih berdasarkan gejala penyakit. Oleh karena itu, untuk persiapan untuk pengobatan influenza dapat mencakup, misalnya dan ekspektoran (Karbotsistein, acetylcysteine, ambroxol Gvayfenezin, Bromhexine) dan penipisan lendir (Mukoltin) dan antipiretik (Parasetamol, Ibuprofen) dan dingin (butamirata, Libeksin, Tusupreks, prenoxdiazine, Obat Oxaladine), serta vitamin, terutama asam askorbat.

Ngomong-ngomong, vitamin C atau asam askorbat adalah salah satu obat paling murah yang banyak digunakan untuk mengobati dan mencegah tidak hanya virus flu, tetapi juga pilek lainnya.

Asam askorbat dapat dianggap sebagai agen imunomodulator yang cukup sederhana yang membantu tubuh yang lemah untuk menemukan kekuatan untuk melawan virus.

Saat ini, ada banyak obat yang berbeda, sebagaimana dinyatakan dalam petunjuk, secara efektif membantu dengan virus influenza. Tentu saja untuk membuat pilihan yang tepat demi obat, ada baiknya mengunjungi dokter dan mencari tahu obat anti-influenza yang murah, tetapi efektif.

Bagaimanapun, jauh dari selalu harga adalah sinonim untuk kualitas. Menariknya, kadang-kadang obat yang cukup murah bisa menjadi bantuan yang jauh lebih baik dalam memerangi penyakit daripada obat yang banyak diiklankan dan mahal. Jenis-jenis obat antivirus berikut dibedakan:

  • inhibitor neuraminidase, yaitu obat-obatan yang menekan penyebaran infeksi virus dalam tubuh manusia, sebagai akibatnya, melembutkan perjalanan penyakit (gejala-gejala berkurang) dan secara signifikan mempersingkat durasinya. Obat anti-influenza tersebut termasuk, misalnya, Peramivir, Relenzai dan Tamiflu, yang tidak boleh disalahartikan dengan Theraflu, obat yang hanya mengurangi gejala penyakit, tetapi tidak melawan asal virusnya. Perlu dicatat bahwa kelompok obat ini dianggap efektif melawan banyak jenis influenza. Namun, mereka memiliki sejumlah efek samping dan kontraindikasi yang serius;
  • Inhibitor NP-protein (protein) adalah obat yang mencegah infeksi virus memasuki inti sel. Perwakilan yang paling terkenal dari jenis obat anti-influenza ini adalah Ingavirin dan analognya, misalnya, Amiksin, Arpeflu, Vitalglutam, Grippferon, Lavomax. Perlu dicatat bahwa Ingavirins dianggap sebagai analog dari Tamiflu, walaupun kedua obat ini, karena komposisi dan mekanisme kerjanya, termasuk dalam kelompok obat anti-influenza yang berbeda. Namun, meskipun demikian, pada akhirnya, keduanya harus mencegah penyebaran virus dalam tubuh;
  • Amantadine inhibitor (M2), tidak seperti obat anti-influenza kelompok pertama, tugas utama obat ini adalah untuk mencegah penetrasi infeksi virus ke dalam sel-sel tubuh. Jenis ini termasuk obat Rimantadinil Remantadine, serta analog strukturalnya, misalnya, Remavir, sirup Orvirem untuk anak-anak;
  • Pendamping HA spesifik, jenis obat antivirus ini didasarkan pada protein atau protein tertentu, yang ekspresinya dimulai dalam sel sebagai respons terhadap peningkatan suhu tubuh, yang sering merupakan tanda infeksi virus atau bakteri. Perwakilan paling terkenal dari kelompok obat anti-influenza ini adalah Arbidol. Obat ini mencegah penyebaran virus influenza A dan B dalam tubuh manusia;
  • interferon dan induksinya, yang telah kami sebutkan lebih dari satu kali, juga termasuk obat anti-influenza. Paling sering untuk pengobatan virus influenza menggunakan obat-obatan seperti Tiloron, Ingaron, Grippferon, Kagoceli Cycloferon;
  • Obat kombinasi adalah obat yang, karena komposisi kimianya, dapat menjadi efektif tidak hanya dalam memerangi virus influenza, tetapi juga dalam pengobatan infeksi virus pernapasan akut lainnya. Obat-obatan semacam itu termasuk, misalnya, Fenspirid, Erespal, Tsitovirili Tsitovir-3.

Daftar pil untuk flu dan pilek di atas (banyak obat yang efektif dalam pengobatan tidak hanya penyakit virus) dapat dilanjutkan tanpa batas waktu. Faktanya adalah bahwa setiap obat memiliki beberapa analog, yang mungkin sedikit berbeda dalam struktur, tetapi identik dalam hal mekanisme kerja atau efektivitas. Oleh karena itu, orang biasa tanpa pendidikan kedokteran akan sangat sulit untuk memahami semua kelimpahan obat ini.

Selain itu, mencari obat yang lebih baik dan efektif untuk pilek dan flu adalah tugas yang tidak berterima kasih. Lagi pula, berapa banyak orang, begitu banyak pendapat. Seseorang dapat membaca ulasan pujian dan negatif yang tajam tentang obat yang sama di forum Internet. Bagaimanapun, tubuh setiap orang adalah unik dan yang akan membantu seseorang, mungkin sama sekali tidak efektif bagi orang lain.

Obat antivirus untuk anak-anak

Setelah berurusan dengan poin-poin teoretis yang penting dan telah mempertimbangkan semua jenis obat antivirus utama, Anda dapat beralih ke topik yang sulit seperti obat antivirus untuk anak-anak. Sudah lama diketahui bahwa obat-obatan yang cocok untuk kebanyakan orang dewasa tidak boleh diberikan kepada anak-anak hingga usia tertentu. Obat antivirus juga tidak menjadi pengecualian untuk aturan ini.

Ketika orang tua melihat tanda-tanda pertama ARVI pada anak, misalnya, demam, kelemahan umum atau batuk kering, mereka segera mulai mengingat secara kejang mana yang lebih baik bagi anak-anak untuk mendapatkan obat flu dan pilek. Pertama-tama, semua orang berusaha meringankan kondisi bayi dan karenanya menggunakan obat-obatan yang meringankan gejala penyakit.

Ini mungkin agen febrifugal atau antitusif. Seperti yang kami katakan sebelumnya, pengobatan simtomatik adalah bagian penting dari pengobatan penyakit virus, karena dengan cara ini, Anda dapat membantu seseorang merasa jauh lebih baik. Namun, untuk benar-benar pulih dan mengatasi virus, tubuh membutuhkan obat lain.

Jadi, apa yang murah, tetapi obat antivirus anak-anak yang efektif? Sebelum kita melanjutkan secara langsung untuk membahas pertanyaan yang diajukan, penting untuk dicatat bahwa faktor utama yang mempengaruhi pilihan obat tertentu bukanlah harga atau popularitas obat, tetapi kemanjurannya yang telah terbukti, serta usia anak.

Setiap orang tua wajib mengingat bahwa sebelum memulai terapi antivirus (ya, secara umum, sebelum perawatan apa pun), Anda harus selalu menghubungi dokter di rumah jika anak memiliki suhu atau pergi ke janji di poliklinik. Ini penting karena hanya dokter anak yang dapat, pertama, membuat diagnosis yang benar untuk bayi, dan kedua, memilih obat yang efektif dalam bentuk tablet, sirup, kapsul, supositoria, dan, jika perlu, bahkan suntikan.

Obat antivirus untuk anak di bawah satu tahun

Kekebalan bayi yang baru lahir sangat rentan, sehingga dokter anak sangat mencegah ibu dari kerumunan besar dengan anak-anak mereka, terutama selama periode penyakit musiman. Selain itu, Anda harus waspada dan jangan biarkan orang yang batuk, pilek atau tanda-tanda pilek lainnya pada bayi.

Aturan sederhana ini akan membantu melindungi remah-remah dari penyakit yang serius dapat membahayakan bahkan tubuh yang lemah dan lemah seperti itu. Namun, tidak selalu, itu ternyata benar-benar melindungi anak dari kontak dengan dunia luar. Anak tertua atau anggota keluarga lainnya dapat menginfeksi ORVI atau ORZ yang baru lahir, dan kemudian para ibu harus berpikir tentang cara memperlakukan anak mereka yang berharga.

Generasi yang lebih tua sering menasihati orang tua muda untuk menerapkan metode pengobatan tradisional, yang sebagian besar milik pengobatan homeopati. Seperti, mereka akan menjadi yang terbaik, karena tidak mengandung bahan kimia berbahaya. Namun, pernyataan ini keliru, karena obat-obatan herbal dapat membahayakan tidak kurang dari obat antivirus modern.

Masalahnya adalah bahwa tidak diketahui sebelumnya bagaimana tubuh anak yang baru lahir akan bereaksi terhadap satu atau komponen tanaman lain. Bagaimanapun, seorang ibu dalam enam bulan pertama kehidupan seorang anak memberinya makan secara eksklusif dengan ASInya atau susu formula yang diadaptasi. Bayi itu tidak menerima makanan lain, termasuk asal sayur.

Karena itu, dengan segala jenis obat antivirus, Anda harus sangat berhati-hati dalam hal anak hingga 1 tahun. Pengobatan penyakit virus pada bayi baru lahir harus dilakukan hanya di bawah pengawasan dokter. Jika anak tidak membaik, suhunya tidak turun dan muntah atau kejang ditambahkan ke gejala biasa, ibu dan bayi dirawat di rumah sakit.

http://medside.ru/protivovirusnyie-preparatyi-nedorogie-no-effektivnyie