Rinitis purulen adalah proses inflamasi yang mempengaruhi mukosa hidung dan disertai dengan peningkatan sekresi eksudat purulen. Keluarnya nanah dari sinus adalah efek dari rinitis akut. Penyakit ini paling sering terjadi dengan diagnosis yang salah dan perawatan yang terlambat.

Fitur rinitis purulen

Kehadiran eksudat purulen tidak selalu menunjukkan pengabaian penyakit. Pada seseorang dengan kekebalan normal, rinitis catarrhal (disebut tahap pertama) memasuki tahap dengan peradangan bernanah, yang, dengan prognosis yang baik, tidak berlangsung lama.

Biasanya, nanah dalam jumlah besar tidak muncul ketika penyakit kronis. Keputihannya merupakan tanda rinitis akut. Pembentukan nanah, yang mulai berbau, berkontribusi terhadap sejumlah besar mikroorganisme patogen. Sel kekebalan melawan proses inflamasi, akibatnya cairan dilepaskan yang mengandung albumin, globulin yang larut di dalamnya, enzim mikroba atau leukosit, dll.

Ternyata rinitis purulen adalah penyakit infeksi pada selaput lendir sinus hidung, terjadi dalam bentuk akut. Kurangnya terapi yang memadai mengarah pada pengembangan adenoiditis, sinusitis, trakeitis, faringitis, dll. Pengobatan rhinitis ditujukan untuk menghancurkan mikroflora patogen dan mengurangi manifestasi klinis.

Penyebab lendir bernanah

Mengapa rhinitis purulen berkembang? Proses inflamasi pada sinus dan lubang hidung muncul dengan reproduksi aktif Staphylococcus, Pseudomonas aeruginosa, Streptococcus, Streptococcus pneumoniae. Sel darah putih (leukosit) bergegas ke tempat pengenalan benda asing, melindungi tubuh dari agen patogen eksternal dan internal. Kerusakan benda asing dan sel-sel yang rusak menyebabkan kematian sel darah putih. Nanah dengan bau busuk adalah kumpulan sel darah mati.

Rinitis akut dipicu oleh virus, sedangkan rinitis purulen adalah infeksi sekunder, di mana jumlah mikroorganisme berbahaya di saluran pernapasan bagian atas tumbuh dengan cepat. Faktor-faktor yang berkontribusi terhadap munculnya ingus purulen meliputi:

  • hipotermia, di mana suhu tubuh turun di bawah 35 derajat;
  • penyakit pernapasan akut;
  • infeksi virus pernapasan akut;
  • bekerja di industri berbahaya;
  • pengurangan fungsi pelindung tubuh.

Bau ingus dengan nanah adalah tanda penyakit seperti difteri, demam tifoid dan demam berdarah. Rinitis purulen adalah bahaya khusus untuk anak kecil.

Pilek terjadi dalam bentuk yang lebih parah dengan penyakit dan patologi yang terjadi bersamaan, yang meliputi:

  • penyakit sistem endokrin;
  • penyakit pada sistem kardiovaskular;
  • neoplasma sinus (polip dan kista);
  • pembuluh menipis dan kapiler.

Pada gejala pertama rinitis purulen, diinginkan untuk berhenti minum obat untuk mengencerkan darah dan menolak obat vasokonstriktor (Naphthyzinum, Xylene).

Gejala peradangan bernanah

Gejala untuk setiap orang memanifestasikan dirinya dengan cara yang berbeda. Gambaran klinis tergantung pada stadium penyakit. Pada tahap pertama, pasien tampak keluarnya lendir. Pembentukan lendir hijau disertai dengan bersin dan gatal.

Secara bertahap, rahasia muconasal menjadi kental dan kental. Munculnya bau busuk yang tidak sedap dan kotoran nanah. Pasien mulai mengeluh sakit kepala dan lakrimasi parah. Pernafasan menjadi sulit, pada beberapa pasien terjadi penurunan berat badan dan kelemahan otot.

Pada tahap lanjut dari rinitis, ingus mulai mencium bau nanah lebih banyak lagi. Jumlah lendir hidung meningkat. Aroma yang kuat mulai terasa dari kejauhan. Kondisi pasien memburuk: gejala seperti rasa sakit di bagian depan kepala dan perdarahan muncul. Manusia berhenti untuk membedakan aroma dan rasa makanan. Kekeringan muncul melalui mulut melalui pernapasan. Nanah dan darah mulai mengering, membentuk kerak, yang juga mengganggu pernapasan normal. Suhu tubuh yang rendah menunjukkan bahwa tubuh sedang melawan infeksi.

Pada anak-anak, kurangnya perawatan untuk rinitis purulen dapat menyebabkan perkembangan rinitis kronis. Dalam beberapa kasus, fitur wajah mulai berubah bentuk: lubang hidung melebar, bentuk hidung berubah, bibir menjadi lebih tebal.

Diagnosis rinitis purulen

Pertama, otolaryngologist melakukan pemeriksaan visual untuk mengkonfirmasi diagnosis dan mengecualikan adanya penyakit pernapasan lainnya. Kemudian rongga hidung diperiksa dengan bantuan rhinoscopy. Metode diagnostik memungkinkan untuk mengidentifikasi perubahan morfologis dan gangguan fungsional.

Pada rinitis purulen berat dengan komplikasi, CT dilakukan dan tes diambil. Diagnosis memungkinkan Anda untuk membuat diagnosis dengan benar dan meresepkan pengobatan yang efektif. Rinitis purulen yang kuat, pengobatan yang dipilih dengan benar, terjadi dalam seminggu.

Komplikasi

Proses infeksi pada rinitis purulen dengan cepat menyebar ke seluruh tubuh, mempengaruhi organ vital. Kurangnya pengobatan dan perjalanan penyakit yang berkepanjangan dapat menyebabkan perkembangan penyakit-penyakit berikut:

  • radang bronkus;
  • radang selaput otak dan sumsum tulang belakang;
  • radang telinga luar, tengah atau dalam;
  • pneumonia;
  • keracunan darah.

Klasifikasi

Praktik THT dokter membedakan dua jenis rinitis infeksi: kronis dan akut. Rinitis kronis, pada gilirannya, adalah catarrhal, hipertrofi dan atrofi.

Cara mengobati rinitis purulen

Pengobatan rinitis purulen ditujukan untuk membersihkan sinus, menghancurkan mikroorganisme patogen dan memfasilitasi pernapasan (terapi simtomatik).

Pengobatan rinitis infeksius harus di bawah pengawasan dokter spesialis. Pasien diberi resep obat antibiotik lokal dan sistemik. Mereka ditunjukkan dengan peningkatan suhu tubuh, pengeluaran purulen dan penurunan kesehatan yang cepat.

Yang paling populer adalah antibiotik dari kelompok penisilin dan obat antibakteri dengan asam klavulanat. Dalam kasus hipersensitivitas terhadap penisilin, antibiotik makrolide diresepkan. Dengan tidak adanya komplikasi, persiapan sulfa-amida diresepkan untuk pasien.

Penyakit dengan tingkat keparahan sedang diobati dengan antiseptik atau agen antibakteri topikal. Ini termasuk:

  • Polydex (semprotan dengan aksi antibakteri, antiinflamasi, dan vasokonstriktor);
  • Bioparox (aerosol untuk pengobatan penyakit infeksi dan inflamasi pada saluran pernapasan atas pada orang dewasa dan remaja);
  • Miramistin (antiseptik dengan antimikroba, antiinflamasi, dan tindakan imunoadjuvan lokal);
  • Framycetin (antibiotik bakterisida dari kelompok aminoglikosida untuk penggunaan lokal).

Kunci untuk perawatan yang efektif adalah bilas hidung secara teratur. Untuk keperluan ini digunakan perangkat otorhinolaryngological atau jarum suntik karet. Solusinya disiapkan menggunakan garam laut. Air garam melembabkan mukosa hidung dan menghilangkan sekresi muconasal dengan nanah.

Cepat menyingkirkan rinitis purulen membantu setiap hari prosedur berikut:

  • mencuci dengan larutan garam laut hipertonik;
  • penggunaan semprotan untuk mengembalikan pernapasan, menipiskan dan menghilangkan rahasia rongga hidung dan sinus;
  • mencuci dengan larutan garam laut isotonik;
  • penggunaan antiseptik dan obat antibakteri.

Tetes vasokonstriktif digunakan untuk mengembalikan pernapasan hidung dan meningkatkan efektivitas antibiotik. Ini termasuk Xylen dan Naphthyzinum. Untuk mencegah rinitis medis, penggunaan obat tetes sebaiknya tidak lebih dari seminggu.

Dalam praktik pediatrik, tetes untuk pemberian oral secara aktif digunakan. Obat-obatan semacam itu memiliki efek sekresi, sekresi, anti-inflamasi dan anti-edema. Mereka berkontribusi pada aliran eksudat dari sinus paranasal dan saluran pernapasan bagian atas. Dalam kasus rinitis berulang, terapi meliputi penggunaan obat-obatan yang merangsang resistensi non-spesifik tubuh dan imunitas.

Perawatan ini dilengkapi dengan tetes dengan komposisi tanaman. Sediaan kombinasi mengandung minyak atsiri (eucalyptus, peppermint, pinus, dll), yang meningkatkan patensi saluran hidung dan meningkatkan sirkulasi darah pada mukosa hidung, laring, trakea.

Pengobatan obat tradisional

Penggunaan resep obat tradisional hanya diperbolehkan pada tahap awal penyakit. Obat tradisional melengkapi pengobatan tradisional. Menyembuhkan ingus ingus pada orang dewasa dapat menggunakan resep berikut:

  1. Dari manisan madu menggulung dua bola kecil, yang dimasukkan dengan hati-hati ke dalam lubang hidung. Hal ini diperlukan untuk mengambil posisi horizontal dan menunggu sampai madu menjadi cair di bawah pengaruh panas tubuh manusia. Prosedur harus dilakukan dua kali sehari.
  2. Satu sendok makan Hypericum menuangkan 200 ml air panas (satu gelas) dan bersikeras membaca dua jam. Infus yang dihasilkan dicuci sinus hidung tiga kali sehari.
  3. Dalam efektivitasnya, minyak mentol tidak kalah dengan tetes vasokonstriktor. Pelumasan sayap hidung dan pelipis membantu mengurangi pembengkakan dan menyingkirkan kemacetan.
  4. Jus dari wortel dan bit dicampur dalam proporsi yang sama. Jus sayuran ditanamkan empat kali sehari, lima tetes di setiap lubang hidung.
  5. Satu sendok teh jus bawang dicampur dengan jumlah minyak persik yang sama. Campuran yang dihasilkan ditanamkan tiga kali sehari, dua tetes.

Pencegahan

Pencegahan memungkinkan untuk menghindari perkembangan rinitis purulen. Anda dapat melindungi tubuh Anda jika Anda mematuhi langkah-langkah pencegahan berikut:

  • di musim dingin Anda harus mengenakan topi yang menutupi telinga dan bagian belakang kepala;
  • makan makanan yang meningkatkan kekebalan (ikan, bawang putih, madu, buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan);
  • berjalan jauh di musim hangat dan cuaca kering tanpa angin;
  • kunjungan rutin ke otolaryngologist dengan kecenderungan penyakit pernapasan;
  • penggunaan alat otorhinolaryngological, bukan tetes vasokonstriktor;
  • batasi kontak dengan alergen (debu, serbuk sari, makanan, bulu binatang);
  • aktivitas fisik dan gaya hidup sehat;
  • anak harus berpakaian sesuai dengan cuaca sehingga tidak ada pendinginan dingin yang berlebihan.
http://lor-orvi.ru/simptomy/nasmork/gnojnyj-rinit/

Gejala dan pengobatan rhinitis purulen pada orang dewasa dan anak-anak

Rhinitis adalah patologi yang disebabkan oleh proses inflamasi yang terlokalisasi di daerah hidung. Rinitis purulen akut adalah penyakit rumit yang ditandai dengan hidung tersumbat, rinore, pembentukan sekresi purulen berwarna kuning-hijau. Pengobatan rinitis purulen adalah eliminasi agen penyakit, serta proses inflamasi di rongga hidung. Dengan pengobatan yang tepat, gejala patogen menghilang setelah 5-7 hari.

Penyebab

Penyebab munculnya rinitis purulen adalah penetrasi bakteri patogen ke dalam tubuh, yang mulai aktif menggandakan dan menekan sistem kekebalan tubuh.

Infeksi dengan bakteri berbahaya terutama terjadi dalam situasi berikut:

  • setelah hipotermia;
  • dengan komplikasi influenza atau ARVI;
  • sementara dalam kondisi hidup atau bekerja yang tidak menguntungkan;
  • dengan melemahnya sistem kekebalan tubuh.

Juga rinitis purulen dapat berkembang pada latar belakang demam scarlet, difteri, tipus, campak, dan dalam beberapa kasus terjadi pada latar belakang gonore dan sifilis. Mengenali perkembangan patologi dimungkinkan oleh munculnya gejala karakteristik.

Simtomatologi

Tanda-tanda karakteristik rinitis purulen bermanifestasi 2-6 hari setelah terjadinya kondisi yang menguntungkan untuk kehidupan aktif dan reproduksi bakteri. Perkembangan penyakit dapat ditentukan oleh gejala-gejala berikut:

  • penampilan ingus kental, memiliki warna kekuningan atau kehijauan;
  • kurang nafsu makan;
  • perasaan bau yang tidak enak;
  • hidung tersumbat;
  • insomnia;
  • pembengkakan saluran hidung;
  • sakit kepala;
  • pelanggaran bau;
  • perasaan kesehatan umum memburuk;
  • hipertensi.

Dengan timbulnya gejala-gejala ini, perlu untuk segera memulai perawatan yang tepat, jika tidak penyakit ini dapat memicu munculnya frontitis, sinusitis, serta jenis-jenis lain dari sinusitis dan patologi THT.

Perawatan

Pengobatan rinitis purulen adalah untuk menghilangkan karakteristik utama penyakit:

  • dalam eliminasi mikroorganisme yang menyebabkan patologi;
  • dalam pengangkatan lendir dan purulen dari saluran hidung;
  • dalam mengurangi risiko mengembangkan penyakit berbahaya;
  • dalam menghilangkan hidung tersumbat, bengkak, terbentuk kerak.

Perlu dipertimbangkan bahwa rinitis purulen harus dirawat hanya di bawah pengawasan dokter, setelah diagnosis. Ini karena terapi melibatkan penggunaan antibiotik.

Terapi obat-obatan

Paling sering, dokter merekomendasikan mengobati rinitis purulen dengan antibiotik milik kelompok penisilin yang memiliki spektrum aksi yang luas. Pada dasarnya ditunjuk Amoxicillin atau Flemoxin. Antibiotik serupa yang termasuk asam klavulanat, Flemoklav atau Amoxiclav, juga dapat diresepkan. Ketika rinitis purulen dan alergi terhadap penisilin, dokter meresepkan antibiotik milik kelompok makrolida. Dari jumlah tersebut, preferensi paling sering diberikan kepada Azithromycin, Erythromycin, atau Rovamycin.

Rinitis purulen pada anak tanpa komplikasi dapat diobati dengan sulfonamida sistemik atau antimikroba lainnya.

Jika tingkat keparahan rhinitis purulen pada anak ditentukan oleh tingkat rata-rata, pengobatan patologi ini dapat dilakukan dengan obat antibakteri lokal, obat antiseptik:

  • Polydex;
  • Fusafungin;
  • Miramistin;
  • Isofroy;
  • Bioparox;
  • Ciprolet atau obat tetes mata lainnya, yang termasuk komponen antibiotik.

Ketika rinitis purulen, selain minum obat, perlu untuk mencuci saluran hidung dengan cairan garam. Untuk keperluan ini juga dapat digunakan alat khusus yang dirancang untuk irigasi hidung. Mereka dibuat berdasarkan air laut dan dirancang untuk menghilangkan ingus dan purulen dari hidung, melembabkan selaput lendir. Perawatan lokal dilakukan sebagai berikut:

  1. Mencuci saluran hidung menggunakan cara hipertonik, dibuat atas dasar garam laut.
  2. Irigasi lubang hidung dengan Rhinofluimucil. Ini diperlukan untuk mencairkan lendir dan memudahkan pengangkatannya.
  3. Setelah 3 menit, bilas dengan larutan isotonik berbasis garam laut.
  4. Pendarahan menyeluruh.
  5. Pengenalan antibiotik antiseptik dalam bentuk tetes. Pada tahap ini, Anda dapat menggunakan Protargol atau Collargol.

Obati rinitis purulen pada anak-anak dan pada orang dewasa harus dengan penggunaan obat vasokonstriktor. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa mereka membantu menghilangkan bengkak, meningkatkan efektivitas antibiotik. Untuk tujuan ini, Anda dapat menggunakan Vibrocil, Naphthyzinum, For Wear, Xylen. Untuk menggunakan salah satu dari dana ini tidak boleh lebih dari 5-7 hari, jika tidak mereka akan menyebabkan kecanduan.

Juga, banyak dokter dengan rinitis purulen merekomendasikan mengambil Sinupret atau Cinnabsin, yang memperkuat sistem kekebalan tubuh, mencegah transformasi patologi menjadi bentuk kronis. Jika seorang anak atau orang dewasa sering kambuh, imunostimulan, vitamin, obat penguat diresepkan.

Cara mengobati obat tradisional rhinitis purulen

Rinitis purulen dapat disembuhkan dengan bantuan resep rakyat. Penggunaannya hanya diperbolehkan tanpa adanya alergi terhadap komponen-komponennya. Untuk melembabkan mukosa hidung, serta untuk menghilangkan pembengkakan, Anda dapat menggunakan alat yang dibuat dari 1 sendok makan jus bawang dan jumlah yang sama dari minyak persik. Gunakan alat ini harus seperti tetes di hidung - 3 kali sehari. Dosis yang dianjurkan: 2 tetes di setiap lubang hidung.

Alat lain yang efektif - jus bit wortel. Jus diperas dari sayuran dan dicampur dalam jumlah yang sama. Cairan dimakamkan di setiap lubang hidung dalam volume 5 tetes.

Rinitis purulen tanpa komplikasi dapat disembuhkan dengan mencuci dengan ekstrak St. John's wort. Untuk persiapan cairan terapi 1 sendok makan rumput dituangkan dengan segelas air mendidih. Setelah 2 jam, media disaring. Infus Hypericum harus digunakan dengan jarum suntik untuk membilas hidung.

http://viplor.ru/nos/rinit/gnojnyj-nasmork

Pengobatan rinitis purulen

Rinitis purulen memiliki kursus dan fitur spesifik tersendiri untuk pengembangan dan pengobatan. Dalam beberapa kasus, rinitis biasa dapat hilang dalam beberapa hari, dalam kasus lain, penyakitnya tertunda, dalam kasus lain, komplikasi seperti sinusitis, otitis, sinusitis, dan penyakit lain dari nasofaring muncul. Indikator utama rinitis purulen adalah keluarnya cairan berwarna kuning-hijau, yang memiliki konsistensi kental dan disebabkan oleh proses inflamasi bakteri dalam banyak kasus.

Fitur rinitis purulen

Jika rhinitis disertai dengan lendir purulen dari saluran hidung, maka ini belum tentu merupakan patologi. Setiap hidung berair melewati beberapa tahap perkembangan: kering atau memicu peradangan, serosa dan tahap nanah. Dalam kekebalan normal, tahap terakhir berlalu dengan sendirinya. Nanah di lendir ingus berkurang dan merupakan indikator penghancuran bakteri patogen oleh sel darah.

Keluarnya cairan bernanah purulen yang melimpah biasanya merupakan hasil dari perjalanan penyakit yang akut, tetapi jarang merupakan gejala rinitis kronis. Mereka menunjukkan aktivitas luas bakteri, yang di hidung dan faring mengeluarkan produk limbah dan racun mereka. Imunitas aktif memerangi peradangan infeksi, sebagai hasilnya - nanah, yang merupakan kumpulan bakteri mati dan sel darah. Ada gejala peradangan tambahan.

Pengobatan rinitis purulen harus dilakukan dengan benar, sehingga tidak merosot menjadi adenoiditis, trakeitis akut, antritis, faringitis kompleks. Ini bertujuan mengurangi gejala utama patologi, meningkatkan pernapasan hidung, menghilangkan bengkak, membersihkan hidung nanah, dan menghilangkan agen penyebab utama rinitis.

Penyebab lendir bernanah

Rinitis akut biasanya disebabkan oleh virus, dan nanah sering merupakan infeksi bakteri yang berkembang sebagai hasil reproduksi dan aktivitas mikroflora patogen. Itu terjadi sebagai akibat dari:

  • kondisi hidup atau bekerja;
  • hipotermia;
  • komplikasi SARS, flu;
  • melemahnya kekebalan umum dan lokal secara signifikan.

Seringkali, nanah pada ingus terjadi akibat infeksi yang lebih parah: demam berdarah, difteri, tipus, campak, dan bahkan sifilis atau gonore. Pengobatan rinitis purulen diperlukan segera. Khususnya pada anak-anak, pengobatan harus diresepkan hanya oleh dokter jika gejala utama dari patologi inflamasi muncul.

Pada selaput lendir hidung selalu terdapat staphylococcus, tongkat pyocyanic, streptococci, pneumococci dan mikroba lain yang berkembang biak dengan cepat dalam kondisi tertentu, menyebabkan peradangan bakteri yang melimpah. Di daerah edematous, sel darah khusus mengalir ke leukosit, yang secara bertahap menyerap bakteri, sementara mereka sendiri mati, menciptakan massa berwarna kuning-hijau purulen, yang kadang-kadang dapat memiliki bau yang tidak menyenangkan. Racun berbahaya yang dihasilkan oleh mikroorganisme di hidung diserap ke dalam aliran darah, dan selain ingus, keracunan umum tubuh terwujud.

Terkadang hidung berair dengan darah dan nanah memiliki alasan berikut:

  • gangguan hormonal;
  • penyakit pembuluh darah, serta sistem jantung;
  • penggunaan berlebihan agen vasokonstriktor;
  • adanya kista dan polip di hidung;
  • mengambil pengencer darah;
  • kelemahan dinding kapiler di hidung, yang pecah saat berhembus kencang.

Gejala peradangan bernanah

Rinitis purulen biasanya terjadi 2-6 hari setelah penyakit virus atau hipotermia.

Sifat keluarnya hidung secara bertahap berubah. Untuk tahap katalosa dan serosa-mukosa datang purulen. Gejala utama adalah munculnya ingus kental kekuningan atau kehijauan, yang biasanya buruk vymarkivyvayutsya. Untuk menghentikannya, perlu untuk mengubur solusi dan tetes yang efektif, bilas hidung dengan air laut. Selain pernapasan hidung terhambat, kemacetan parah dan pembengkakan kedua saluran hidung diamati.

Gejala umum rinitis dengan nanah meliputi:

  • sakit kepala;
  • malaise umum;
  • kehancuran;
  • insomnia;
  • kurang nafsu makan;
  • hipertermia.

Jika penyakit ini diobati dengan segera dan benar, maka itu berlangsung seminggu, pada anak-anak sedikit lebih lama. Dalam kasus terburuk, terlahir kembali pada sinusitis frontal, sinusitis, dan jenis-jenis sinusitis lainnya serta patologi THT. Gejala-gejala gangguan ini adalah sakit kepala berdenyut-denyut, pembengkakan di daerah sinus, pembengkakan di wajah sinus yang terkena.

Rinitis purulen juga terjadi dengan rinitis atrofi, ketika juga dicatat:

  • pelanggaran bau;
  • bau tidak enak;
  • kerak bernanah di hidung;
  • perluasan saluran hidung;
  • rasa tidak enak dan lemah;
  • atrofi mukosa hidung.

Jika ada gejala tambahan seperti itu, penting untuk memulai pengobatan dengan antibiotik dan cara lain, tetapi yang hanya akan diresepkan oleh dokter yang tahu bagaimana menghilangkan proses patologis pada organ THT.

Diagnosis rinitis purulen

Dokter menilai gejala umum, menentukan sifat keputihan, memeriksa saluran hidung dengan rinoskop. Penelitian lain untuk dugaan sinusitis, rinitis atrofi, kista sinus diperlukan. Ini adalah:

  • CT nasofaring dan sinus;
  • radiografi;
  • pemeriksaan endoskopi;
  • sekresi bakpasev.

Rhinitis purulen atau bakteri berbeda dengan virus yang memiliki nanah dan debit yang tidak kuat. Ini diperhitungkan oleh dokter selama pemeriksaan dan pada saat diagnosis.

Cara mengobati rinitis yang bernanah dengan benar

Langkah-langkah terapi ditujukan untuk menghentikan mikroflora patogen, menghilangkan nanah dan lendir untuk mencegah komplikasi. Juga perlu untuk menghilangkan hidung tersumbat, kerak, pembengkakan dan gejala penyakit lainnya.

Dalam kasus apa pun, ketika nanah dalam ingus diresepkan antibiotik sistemik atau antimikroba lokal:

  • Flemoxin;
  • Amoksisilin;
  • Eritromisin;
  • Azitromisin;
  • Amoksilav;
  • Flemoklav.

Selain antibiotik, antimikroba juga diresepkan. Jika tidak ada keracunan yang terlihat akut, antiseptik lokal dan agen antibakteri membantu:

Hidung yang dicuci dengan baik dari ingus, kerak dan larutan garam nanah, irigasi hidung dengan air laut. Lalu tiup hidungmu sampai bersih. Setelah antiseptik atau antibiotik dijatuhkan atau homeopati adalah Collargol atau Protargol. Agar antibiotik dan obat lokal lain dapat berfungsi, perlu untuk menghilangkan pembengkakan dan membersihkan hidung dengan agen vasokonstriktor. Naphthyzinum ini menjatuhkan Vybrotsil, Knock-spray dan sebagainya. Mereka menetes tidak lebih dari 7 hari.

Membantu menghilangkan rinitis purulen pada anak-anak, serta orang dewasa, untuk meningkatkan sifat kekebalan dari obat homeopati Sinupret. Ini mencegah penyakit kambuh dan berkepanjangan. Selain Sinupret, vitamin, imunomodulator, serta agen penambah kekebalan juga diperlihatkan.

Ini memiliki efek positif pada tetes berbasis minyak herbal lendir, misalnya, Eucol dan Pinosol. Mereka mendukung kerja obat lain, melembabkan selaput lendir, memiliki efek antimikroba.

Obat tradisional melawan rinitis yang bernanah

Rinitis purulen pada anak dan orang dewasa juga dapat diobati dengan obat tradisional yang sudah terbukti. Tetapi pada anak, hanya spesialis homeopati yang harus meresepkan pengobatan ketika ada gejala infeksi yang jelas dalam bentuk pelepasan purulen. Hal utama - tidak adanya alergi terhadap komponen obat tradisional.

Resep efektif utama:

  1. Jus bawang dan minyak persik. Campuran diteteskan ke hidung dalam beberapa tetes di lubang hidung beberapa kali sehari.
  2. Jus bit dan wortel muda digabungkan dalam porsi yang sama. Empat kali sehari menetes ke hidung.
  3. Larutkan manisan madu dalam air dan teteskan ke hidung.
  4. Ramuan ramuan St. John's wort menyaring dan mencuci saluran hidung mereka beberapa kali sehari.
  5. Sayap hidung dan wiski dilumasi dengan minyak mentol. Ini mengurangi lendir dan mengurangi bengkak.

Jika rhinitis purulen yang berasal dari bakteri telah muncul, prosedur termal tidak boleh dilakukan. Menghirup uap dan memanaskan hidung akan menyebabkan perbanyakan bakteri yang bahkan lebih besar yang dapat masuk ke saluran telinga, sinus, tenggorokan, dan bagian bawah. Juga dengan berlebihan

penggunaan tetes dengan efek vasokonstriktor membuat lendir menjadi lebih tipis, menjadi overdried, kerapuhan kapiler muncul, dan juga rinitis medis, yang sulit diobati.

Dengan sangat hati-hati, rawat hidung ingusan bernanah pada anak. Hanya dengan izin dan resep dokter anak, antibiotik yang diresepkan, serta semprotan, pembilasan, obat tetes hidung dan obat-obatan lain yang dirancang tidak membahayakan, tetapi untuk meredakan peradangan dan menghilangkan pembuangan bernanah tanpa konsekuensi dan berubah menjadi patologi kronis. Prosedur pengerasan juga diperlukan sebagai pencegahan rinitis purulen berulang, serta makanan sehat, peningkatan imunitas, berjemur dan berjalan di alam.

http://lechimnasmork.ru/rinit/lechenie-gnojnogo-nasmorka.html

Penyebab rinitis purulen pada anak dan fitur pengobatan

Hidung berair pada anak dapat menjadi gejala dari banyak penyakit. Penyebab flu biasa berbeda - infeksi, alergi, kadar debu tinggi di udara yang dihirup. Peradangan dapat hilang tanpa menyebabkan komplikasi, dan dapat berubah menjadi bentuk yang lebih serius. Mengapa pilek bernanah terjadi pada anak? Apa gejalanya? Bagaimana cara mengobati? Jawaban untuk pertanyaan menarik - di artikel.

Penyebab rinitis purulen

Bahkan, pilek - produksi berlebihan dari cangkang hidung lendir. Penyebab paling umum adalah infeksi virus akut pada saluran pernapasan. Menanggapi invasi patogen infeksius, produksi lendir diaktifkan dengan sel-sel kekebalan yang menekan virus. Sel-sel kekebalan berhasil mengatasi tugas ketika lendir adalah cairan.

Lendir kental yang kering (misalnya, ketika seorang anak berada di ruangan dengan udara kering, pada suhu tinggi pada bayi) menjadi lingkungan yang menguntungkan bagi perkembangan bakteri. Mikroflora patogennya sendiri mulai berkembang biak secara aktif. Akibatnya, peradangan bakteri bergabung dengan infeksi virus, nanah mulai dilepaskan (lendir dengan sel kekebalan mati, bakteri dan produk metaboliknya, racun).

Jadi, rinitis purulen adalah peradangan (primer atau sekunder) yang berasal dari bakteri. Seiring dengan infeksi pernafasan, faktor-faktor berikut dapat memicu perkembangan peradangan bakteri pada anak:

  • hipotermia;
  • sistem kekebalan yang melemah;
  • influenza dan penyakit menular serius lainnya - campak, demam kirmizi, difteri, tipus;
  • salah atau kurang perawatan untuk rinitis virus akut;
  • adanya fokus infeksi kronis pada organ-organ THT.

Gejala rinitis purulen pada anak

Ketika peradangan bakteri bergabung dengan infeksi virus, rinitis purulen mudah dibedakan dengan warna lendir yang dikeluarkan - dalam hal ini, itu adalah rona kehijauan atau kekuningan-kehijauan. Lendir bernanah mengiritasi kulit, menyebabkan kemerahan dan pegal di daerah di bawah hidung dan di atas bibir atas.

Lebih sering rinitis purulen berkembang dari bentuk akut rinitis virus, lebih jarang menjadi konsekuensi dari rinitis kronis. Ini memperoleh karakter purulen rata-rata 4-5 hari setelah timbulnya rinitis akut atau hipotermia. Biasanya disertai dengan:

  • kemunduran kesejahteraan anak;
  • sakit kepala;
  • kenaikan suhu;
  • kesulitan bernafas;
  • pembengkakan selaput lendir hidung dan kongesti;
  • sekresi bau busuk dari hidung.

Kadang-kadang seorang anak mungkin melihat pemisahan kandungan purulen dengan darah, yang mungkin disebabkan oleh:

  • terlalu kuat meniup dan membersihkan saluran hidung dari lendir, mengakibatkan kerusakan pada pembuluh darah kecil dari selaput lendir (sering diamati pada anak-anak karena kelemahan dinding kapiler);
  • dosis berlebih atau penggunaan jangka panjang tetes vasokonstriktor;
  • adanya polip / kista di hidung;
  • penyakit yang berhubungan dengan darah, jantung dan pembuluh darah.

Bentuk rinitis purulen

Rinitis purulen berdasarkan sifat aliran dibagi menjadi:

  • akut (untuk gejala, lihat di atas);
  • kronis.

Rinitis purulen kronis (rinitis atrofi, ozena) membutuhkan waktu lama (selama beberapa tahun), bermanifestasi secara berbeda. Pasien mengeluh kemunduran penciuman, penciuman tidak sedap dari hidung dan pembentukan kerak bernanah, kesehatan keseluruhan yang buruk. Ada atrofi bertahap dari selaput lendir, perluasan saluran hidung.

Kemungkinan komplikasi rinitis purulen

Diagnosis yang terlambat dan / atau perawatan yang tidak memadai dari rinitis purulen menyebabkan komplikasi serius pada saluran pernapasan. Mengembangkan:

  • radang tenggorokan;
  • trakeitis;
  • bronkitis;
  • otitis media;
  • sinusitis (sinusitis, sinusitis frontal, etmoiditis).

Dengan perkembangan sinusitis (radang sinus paranasal), gejala lain - tekanan di mata, sakit kepala berdenyut, perasaan distensi di daerah sinus yang terkena dan manifestasi spesifik lainnya - terkait dengan tanda-tanda rhinitis purulen.

Rinitis purulen sangat berbahaya bagi bayi baru lahir dan bayi yang berusia di bawah satu tahun. Bayi mungkin tidak selalu mulai bernapas melalui mulut ketika saluran hidung tersumbat dengan sekresi bernanah. Ada kasus-kasus ketika kondisi seperti itu berakibat fatal. Karena itu, dengan perkembangan rinitis purulen pada anak-anak di bawah satu tahun, Anda harus sangat berhati-hati.

Dokter mana yang akan membantu?

Pemeriksaan primer anak dilakukan dokter anak. Jika dicurigai terdapat rinitis purulen, anak tersebut dirujuk ke otolaryngologist (jika tidak, dokter THT), yang terlibat dalam diagnosis dan perawatan penyakit ini.

Diagnosis rinitis purulen

Tahap pertama diagnosis adalah mengklarifikasi keluhan dan mengumpulkan riwayat penyakit. Kemudian dilakukan rhinoskopi, memungkinkan untuk menentukan sifat lendir yang dikeluarkan dari hidung.

Untuk mengklarifikasi diagnosis dan menyingkirkan kemungkinan penyakit lain (sinusitis, kista sinus maksilaris, rinitis kronis atrofi), diperlukan tes dan pemeriksaan tambahan:

  • penyemaian sekresi bakteri dari hidung;
  • pemeriksaan x-ray atau computed tomography dari sinus dan faring hidung;
  • pemeriksaan endoskopi pada saluran hidung, nasofaring.

Fitur perawatan

Pengobatan rinitis purulen meliputi:

  • terapi antibiotik;
  • penghapusan isi purulen dari saluran hidung (untuk mencegah perkembangan sinusitis dan komplikasi lainnya);
  • pengobatan simptomatik (pengurangan edema, kemacetan, kerak dan manifestasi penyakit lainnya).

Terapi antibakteri

Tujuan utama terapi antibiotik adalah penekanan flora patogen, pencegahan komplikasi dan transisi penyakit ke bentuk kronis, dan penurunan intensitas manifestasi klinis peradangan.

Antibiotik lokal atau sistemik diresepkan. Persiapan tindakan sistemik diperlukan pada suhu tinggi, sekresi purulen berlimpah, penurunan kondisi umum anak.

Kelompok antibiotik sistemik berikut direkomendasikan:

  • penisilin spektrum luas (Amoksisilin, Flemoxin, Ospamox) atau kombinasi terlindung dari penisilin dengan asam klavulonat (Augmentin, Amoxiclav, Flemoklav) adalah obat pilihan;
  • macrolides (Azithromycin, Rovamycin) - di hadapan reaksi alergi terhadap penisilin.

Dengan keparahan peradangan ringan hingga sedang, antibiotik tindakan lokal - Polydex dan Isofra - digunakan.

Pengenceran dan pengangkatan sekresi purulen dari saluran hidung

Untuk memfasilitasi evakuasi nanah dari hidung, dokter meresepkan rejimen terapi berikut:

  1. Pembilasan saluran hidung dengan larutan garam hipertonik;
  2. Penggunaan semprotan Rinofluimucil (encerkan rahasia purulen kental);
  3. 3 menit setelah mengoleskan semprotan, pembilasan hidung berulang dengan larutan garam fisiologis;
  4. Intens meledak;
  5. Menanamkan antibiotik lokal.

Karena bayi dan balita yang masih bayi tidak tahu cara meledakkan diri, mereka perlu membersihkan hidung dengan aspirator khusus (dijual di apotek) atau dengan jarum suntik lunak.

Sangat tidak mungkin menggunakan jarum suntik untuk tujuan ini, karena tekanan tinggi yang diciptakan selama prosedur dapat menyebabkan pelepasan nanah ke dalam tabung Eustachius dan, akibatnya, menjadi otitis.

Semprotan pelembab air laut untuk bayi sebaiknya tidak digunakan. Mereka dapat memprovokasi nanah ke dalam tabung Eustachius dan perkembangan otitis, serta menyebabkan kejang pada laring.

Terapi simtomatik

Untuk mengurangi edema, obat tetes hidung dengan efek vasokonstriksi ditentukan - Vibrocil, Nazivin, Xylen, For Nose. Tetes vasokonstriktor harus digunakan tidak lebih dari 5 hari, karena mungkin ada kecanduan dan efek sebaliknya - kejengkelan pilek biasa.

Dalam kasus pembengkakan lendir yang parah, antihistamin direkomendasikan - Zodak, Erius, Zyrtec.

Pencegahan peradangan bakteri

Untuk mencegah perkembangan dan kekambuhan rhinitis purulen, obat-obatan herbal dan homeopati diresepkan (Sinupret, Cinnabsin). Obat-obatan ini meningkatkan kekebalan lokal dan mencegah perkembangan peradangan kronis.

  • agen imunostimulan;
  • vitamin kompleks;
  • obat penguat.

Tindakan pencegahan umum meliputi:

  • penghapusan hipotermia;
  • penghapusan fokus infeksi kronis pada organ THT;
  • meningkatkan imunitas.

Untuk meningkatkan daya tahan tubuh terhadap infeksi, sangat penting untuk memberikan anak dengan makanan sehat seimbang dan jalan-jalan teratur di udara segar, untuk melakukan prosedur pengerasan.

Rinitis purulen bakteri adalah peradangan serius yang memerlukan intervensi dokter spesialis dan perawatan kompeten yang memadai. Jika tidak, komplikasi serius mungkin terjadi - penyakit radang pada organ pernapasan, termasuk tonsilitis (angina) dan pneumonia. Perhatian khusus harus diberikan pada perkembangan rinitis pada bayi dan bayi baru lahir. Nampaknya hidung berair dangkal, bisa mengancam kesehatan, dan bahkan kehidupan bayi.

http://lecheniedetok.ru/lor/gnojnyj-nasmork.html

Rhinitis purulen: gejala dan pengobatan rhinitis purulen

Pilek biasa, yang oleh dokter disebut rinitis akut, biasanya hilang dalam waktu sekitar satu minggu. Tetapi ada kemungkinan bahwa situasi di mana gambaran klinis berlangsung lebih lama, sementara keluarnya dari hidung menjadi kuning atau hijau, dan menjadi lebih padat. Sakit kepala, hipertermia sering ditambahkan ke gejala-gejala ini, kondisi umum seseorang memburuk - klinik ini mengatakan bahwa rinitis purulen telah berkembang. Seringkali terjadi bersamaan dengan radang sinus paranasal.

Gambaran klinis

Rinitis akut akut disebabkan oleh virus. Jika perawatannya tidak membawa efek yang diinginkan, maka perlekatan infeksi bakteri sekunder terjadi, yang memicu perubahan warna keluarnya dari hidung, serta perubahan dalam konsistensi.

Gejala rinitis dengan keluarnya cairan:

  • Keluarnya dari hidung lendir berwarna kuning atau hijau, kadang-kadang gumpalan darah atau garis-garis mungkin jatuh ke dalamnya;
  • Nyeri di daerah frontal atau oksipital, sakit gigi (hanya berlaku untuk rahang atas), di hidung, diperburuk dengan mengubah posisi kepala;
  • Hipertermia hingga 38-39C;
  • Penurunan bau, rasa;
  • Memburuknya kondisi umum pasien.

Semakin jelas gejala patologi, terutama keluarnya cairan dari hidung, semakin kuat respons tubuh, dan karenanya, sistem kekebalan tubuh bekerja lebih efisien. Jika selama meniup isi saluran hidung mudah diangkat tanpa mengejan, maka penyakitnya sudah mendekati akhir. Pada anak-anak, rinitis purulen akut mungkin tidak selalu disertai dengan perubahan warna keluarnya cairan hidung, namun, gejala yang tersisa tetap ada.

Dengan memburuknya sistem kekebalan tubuh (anak atau usia tua, kehamilan), sinus paranasal juga dapat terpengaruh. Gambaran klinis disertai dengan hidung tersumbat dan sakit kepala. Pengobatan obat tradisional dalam kasus ini cenderung tidak efektif, dan rinitis purulen itu sendiri dipersulit oleh sinusitis.

Kenapa bisa mencakar hidung

Perkembangan rinitis purulen sering penuh dengan terjadinya komplikasi seperti sinusitis. Mereka berkembang jika agen bakteri telah menembus ke dalam sinus hidung - frontal, rahang atas dan lainnya. Kondisi ini dapat berkembang karena berbagai alasan, di antaranya yang paling sering terjadi adalah:

  • Perawatan yang tidak lengkap atau tidak memadai untuk rinitis akut konvensional. Ini mengarah pada fakta bahwa aksesi infeksi bakteri sekunder, yang tidak selalu langsung terlihat, dan penyebarannya ke sinus hidung;
  • Agresi faktor lingkungan manusia, bahaya pekerjaan. Paling sering kita berbicara tentang bahan kimia, debu. Faktor-faktor lingkungan ini menyebabkan atrofi mukosa hidung, yang memfasilitasi penetrasi infeksi;
  • Benda asing. Menelan benda asing di saluran hidung memicu radang kronis kronis pada selaput lendir, yang merupakan faktor risiko untuk kepatuhan agen bakteri;
  • Mengurangi kekebalan, dalam hal ini perkembangan rinitis purulen mungkin disebabkan oleh flu biasa. Selama kehamilan, selaput lendir rongga hidung lebih berdarah penuh, agak bengkak, dan juga kekebalan umum dan lokal berkurang. Kombinasi dari faktor-faktor risiko ini dapat mengarah pada pengembangan patologi ini.

Ketika kekebalan berkurang, proses inflamasi berlangsung lebih jelas, gejala-gejala patologi jauh lebih jelas daripada dalam keadaan normal sistem kekebalan tubuh.

Kemungkinan penyebab odontogenik dari rinitis purulen. Ini berkembang karena komplikasi pencabutan gigi atau perawatan penyakit gigi - periostitis atau pulpitis. Gejala-gejala seperti:

  • Nyeri menjalar ke geraham rahang atas (seringkali proses satu sisi);
  • Sejumlah kecil keluar dari hidung dengan bau busuk.

Jika penyakit ini berlangsung lebih dari dua minggu, dan keluarnya dari hidung tetap kental, ada garis-garis darah atau gumpalan darah, hipertermia berat dan sakit kepala menetap, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter spesialis. Manifestasi klinis seperti itu tidak akan hilang dengan sendirinya atau dalam pengobatan obat tradisional, sehingga dalam hal ini rinitis purulen memerlukan perawatan dengan antibiotik. Dokter akan mendiagnosis kondisi pasien dan memberi tahu Anda cara mengobati rinitis purulen.

Diagnosis dan perawatan

Jika rinitis purulen didiagnosis, maka proses ini harus diobati. Untuk tujuan diagnosis hari ini digunakan:

  • Pemeriksaan umum;
  • Rhinoskopi, termasuk endoskopi;
  • X-ray sinus paranasal;
  • Pencitraan resonansi magnetik atau dihitung.

Penelitian tomografi adalah yang paling informatif, karena memberikan gambaran paling lengkap tentang patologi yang telah berkembang. Di masa kanak-kanak ada beberapa kesulitan dengan itu, karena CT dan MRI memerlukan imobilitas lengkap dari pasien, yang tidak selalu mungkin pada anak-anak.

Bagaimana cara mengobati penyakit ini?

Pendekatan untuk perawatan setiap pasien selalu individu. Kelompok obat berikut ini paling sering digunakan:

  • Obat antiinflamasi nonsteroid - Nimesil, Paracetamol. Mereka mengurangi suhu dan menghilangkan rasa sakit;
  • Obat antibakteri. Spektrum luas yang paling umum digunakan - Ceftriaxone, Levofloxacin;
  • Tetes Vasokonstriktor - Galazolin, Lazorin. Obat-obatan ini diperlukan untuk memperbaiki keluarnya cairan dari hidung;
  • Obat mukolitik - ACC, Mukaltin. Karena mukolitik, nanah dan lendir dicairkan di rongga hidung;
  • Persiapan untuk pencucian hidung - Aqua-Maris, Delufen;
  • Obat anti alergi - Aleron, Levocetirizine. Mereka meredakan pembengkakan pada mukosa hidung.

Penggunaan obat tradisional dalam kombinasi dengan terapi obat dapat diterima. Rinitis purulen tidak menyiratkan pengobatan dengan menghangatkan hidung menggunakan salah satu teknik yang mungkin, karena peradangan bernanah dapat sangat diperburuk. Dimungkinkan juga untuk menggunakan prosedur fisioterapi, seperti elektroforesis, fonoforesis, KUF. Cara menyembuhkan pilek bernanah dengan metode fisioterapi juga ditunjukkan oleh dokter, karena setiap patologi memiliki rejimen dan dosis masing-masing dari prosedur ini.

Perawatan kehamilan

Selama kehamilan, tidak setiap obat cocok untuk perawatan, karena begitu banyak obat memiliki efek negatif pada tubuh wanita dan janin. Karena itu, dalam hal ini, Anda harus segera menghubungi THT.

Sangat sering obat antibakteri harus diganti dengan obat dengan efek lokal untuk mencegah penetrasi mereka melalui plasenta ke janin. Pada kehamilan, prosedur berikut ini memiliki efek yang baik:

  • Membilas hidung dengan garam;
  • Berangsur-angsur masuk ke saluran hidung Kalanchoe, jus bit;
  • Terhirup dengan mentol, chamomile;
  • Meletakkan turunda dengan propolis atau madu di saluran hidung.

Pencegahan

Untuk mencegah kronisasi proses dan kekambuhannya, dokter meresepkan obat berdasarkan tanaman obat, seperti Sinupret atau Cinnabsin. Mereka baik karena mereka memperkuat pertahanan tubuh. Selain obat-obatan homeopati, Anda harus minum imunomodulator umum dan vitamin.

Juga tindakan pencegahan termasuk:

  • Kesesuaian dengan rezim suhu untuk menghindari hipotermia;
  • Penayangan secara teratur dan pelembapan udara baik di rumah maupun dalam kondisi kerja untuk mengurangi faktor risiko;
  • Pembersihan basah;
  • Imunomodulasi karena pengerasan tubuh;
  • Sanitasi saluran pernapasan bagian atas, yaitu penyembuhan fokus infeksi kronis - radang amandel, semua jenis rinitis dan patologi lainnya.

Kesimpulannya, saya ingin mengatakan bahwa perkembangan rinitis purulen adalah kondisi yang sangat tidak menyenangkan, yang tidak dapat dimulai karena fakta bahwa itu dapat diperburuk oleh sinusitis. Juga, patologi ini mudah diubah menjadi bentuk kronis, yang berarti dapat memburuk setiap tahun atau bahkan lebih sering. Untuk mencegah perkembangan penyakit, seseorang harus memperhatikan peningkatan pertahanan dan pengerasan tubuh, belajar berpakaian sesuai cuaca.

http://stoporvi.ru/nasmork/vzroslyj/gnojnyj-rinit-lechenie.html

Rinitis purulen

Rinitis purulen - adalah patologi yang cukup umum dan sekaligus parah, terjadi pada anak-anak dan orang dewasa. Ciri khas dari penyakit ini adalah bahwa, di samping peradangan, suatu proses purulen terbentuk dalam selaput lendir rongga hidung.

Penyakit ini termasuk dalam kategori polietiologicheskie, dan ini berarti bahwa beberapa faktor pemicu secara simultan mempengaruhi kejadiannya. Dalam hal ini, mereka dianggap sebagai penetrasi mikroflora patogen ke dalam tubuh manusia, hipotermia, dan sering terpapar patologi catarrhal lainnya.

Klinik penyakit ini terdiri dari gejala seperti hidung tersumbat, pernapasan hanya melalui mulut, bersin, kehilangan bau, serta pemisahan kotoran bernanah bercampur darah.

Proses diagnosis didasarkan pada manipulasi yang dilakukan langsung oleh ahli THT, yang dilengkapi dengan berbagai pemeriksaan laboratorium dan instrumental.

Pengobatan rinitis purulen pada orang dewasa dan anak-anak diterima dengan metode konservatif, khususnya, aplikasi lokal obat vasokonstriktor, inhalasi dan prosedur fisioterapi.

Etiologi

Tempat mendasar dalam pengembangan proses inflamasi purulen dalam selaput lendir rongga hidung ditugaskan untuk agen patologis. Dalam sebagian besar situasi, rinitis purulen dipicu oleh efek negatif:

Provokator penyakit yang kurang sering adalah:

  • mikoplasma;
  • klamidia;
  • legionella;
  • mikroorganisme bakteri spesifik, seperti agen penyebab gonore atau tuberkulosis;
  • jamur.

Selain itu, rinitis purulen pada anak, lebih jarang pada orang dewasa, dapat dipicu oleh perjalanan penyakit berikut:

Pembentukan fokus infeksi kronis dalam tubuh manusia, khususnya di organ THT, juga tidak dikecualikan.

Di antara faktor-faktor predisposisi yang meningkatkan kemungkinan penyakit seperti itu, ada:

  • efek jangka panjang dari suhu dingin pada tubuh manusia;
  • kegagalan imunitas pada anak-anak;
  • status imunodefisiensi yang mengarah pada seringnya perkembangan penyakit catarrhal;
  • ketidakhadiran total atau perawatan rinitis akut yang tidak memadai;
  • fitur profesional, yaitu kontak dengan bahan kimia atau beracun di tempat kerja;
  • fitur anatomi dari struktur rongga hidung, tengkorak atau nasofaring.

Perlu dicatat bahwa peradangan bernanah tidak pernah dipicu oleh alergen, misalnya, debu, wol atau serbuk sari.

Peningkatan kerapuhan pembuluh darah dapat menyebabkan fakta bahwa dalam cairan purulen yang terpisah dari hidung, akan ada kotoran darah. Ini sering difasilitasi oleh:

  • penggunaan zat vasokonstriktor yang tidak terkontrol;
  • pembentukan polip hidung atau tumor kistik;
  • pasien memiliki kelainan kardiovaskular atau kelainan darah.

Klasifikasi

Berdasarkan perkolasi, ada:

  • rinitis purulen akut - paling sering didiagnosis. Ini memiliki gambaran klinis yang khas dan cukup mudah menyerah pada metode terapi konservatif;
  • rinitis purulen kronis - demikian, jika gejala penyakit ini bertahan selama satu bulan atau lebih. Pada saat yang sama, ada jalur bergelombang dengan fase remisi dan eksaserbasi bergantian. Dalam situasi seperti itu, penyakit ini harus dirawat lebih lama daripada dengan perjalanan akut.

Rinitis purulen adalah patologi yang berkembang secara bertahap, yang meliputi tahapan perkembangan sebagai berikut:

  • catarrhal, yaitu, peradangan superfisial - ditandai dengan perubahan awal dalam rongga hidung, yaitu penampilan kering, sensasi terbakar dan gelitik. Terhadap latar belakang ini, bersin dan malaise umum berkembang;
  • perubahan serosa - ada peningkatan dalam proses inflamasi, dilengkapi dengan sekresi lendir yang melimpah dari hidung;
  • tahap purulen - ditandai oleh fakta bahwa lendir yang mengalir dari saluran hidung memperoleh warna keabu-abuan dan kemudian kehijauan atau kekuningan. Dengan kekebalan normal, tahap ini berakhir dengan pemulihan, tetapi dengan kegagalannya, kronisitas penyakit tidak dikecualikan.

Simtomatologi

Rinitis purulen paling parah terjadi pada bayi baru lahir (terutama mereka yang lahir lebih awal dari yang diperkirakan) dan bayi. Hal ini disebabkan oleh munculnya tanda-tanda klinis umum dan sering berkembangnya komplikasi.

Dengan demikian, gejala utama rinitis purulen pada anak-anak dianggap sebagai:

  • kesulitan bernafas secara tajam atau penghentiannya secara lengkap - ini menghasilkan struktur spesifik rongga hidung, yaitu, sempit dan memiliki ukuran vertikal kecil, serta sedikit pembengkakan pada mukosa hidung;
  • Pernapasan “Volatile” - ini berarti bayi bernapas dengan dangkal dan sering;
  • ketidakmampuan untuk mengisap payudara;
  • gangguan tidur atau ketidakhadirannya;
  • peningkatan kecemasan, kemurungan dan tangisan;
  • peningkatan indikator suhu;
  • penurunan berat badan;
  • bangku kesal;
  • keterlambatan perkembangan psikomotorik, dengan latar belakang hipoksia atau defisiensi oksigen.

Pada anak yang lebih besar, serta rinitis pada orang dewasa memiliki gejala berikut:

  • menggelitik, membakar, dan menggaruk hidung;
  • debit lendir berlebihan, memiliki warna kuning atau hijau, dalam kasus yang jarang terjadi adanya pengotor darah;
  • hidung tersumbat;
  • bersin;
  • merobek sebanyak-banyaknya;
  • berkurang atau hilang bau;
  • kelelahan dan malaise umum;
  • perasaan tertekan di hidung;
  • sakit kepala;
  • peningkatan berkeringat;
  • bau busuk dari hidung;
  • pembengkakan dan iritasi kulit di atas bibir atas dan di sayap hidung.

Jika penyakit terjadi dalam bentuk kronis, maka pasien memiliki kelainan bentuk wajah, yaitu:

  • perluasan lubang hidung;
  • perubahan dalam piramida hidung;
  • penebalan bibir

Diagnostik

Otolaryngologist terlibat dalam menegakkan diagnosis yang benar, yang tidak hanya menunjuk dan memeriksa data pemeriksaan laboratorium dan instrumental, tetapi juga secara independen melakukan manipulasi berikut:

  • mempelajari sejarah penyakit - ini akan membantu membangun penyakit dasar yang dapat menjadi komplikasi seperti rinitis purulen;
  • mengumpulkan dan menganalisis sejarah kehidupan - perlu mencari faktor-faktor pemicu;
  • melakukan pemeriksaan menyeluruh pada rongga hidung dengan bantuan instrumen otolaringologis khusus;
  • menginterogasi pasien secara detail - untuk menentukan waktu onset pertama dan derajat gejala.

Tes diagnostik berikut memiliki nilai diagnostik tertinggi:

  • uji darah klinis dan biokimia umum;
  • analisis imunologi;
  • penyemaian bakteri dari isi lendir yang dikeluarkan dari hidung;
  • pemeriksaan sitologi dan virologi dari apusan darah.

Namun, dasar tindakan diagnostik adalah pemeriksaan instrumental pasien berikut ini:

  • Rontgen sinus hidung dan orofaring;
  • endoskopi saluran hidung dan nasofaring;
  • biopsi hidung;
  • pharyngoscopy dan rhinoscopy;
  • CT dan MRI.

Rinitis purulen pada anak-anak dan orang dewasa harus dibedakan dari pilek biasa yang berasal dari alergi.

Perawatan

Terapi untuk patologi ini konservatif dan simtomatik. Untuk menghentikan gejala, terapkan:

  • hisap lendir pada bayi;
  • mencuci rongga hidung dengan larutan isotonik;
  • penanaman vasokonstriktor dan antivirus secara endonasal;
  • irigasi hidung antibiotik;
  • inhalasi;
  • pendirian kaleng atau plester mustard;
  • pemandian kaki mustard.

Pengobatan rinitis purulen juga mencakup penerapan prosedur fisioterapi, di antaranya yang paling efektif adalah:

  • Terapi OKUF atau pengobatan kuarsa;
  • elektroforesis dan UHF;
  • perawatan fonoforesis dan parafin;
  • terapi magnet dan electroacupuncture;
  • pijat refleksi dan perawatan laser.

Dimungkinkan juga untuk mengobati penyakit ini dengan menggunakan pengobatan homeopati atau resep obat tradisional. Jika dalam kasus pertama terapi akan dari karakter individu, maka di kedua itu seharusnya menyiapkan ramuan obat berdasarkan ramuan obat dan tanaman. Obat dapat digunakan dalam bentuk tetes, inhalasi atau sebagai minuman oral. Dalam kasus seperti itu, biasanya digunakan:

  • chamomile dan calendula;
  • jus bit, wortel dan bubur bawang;
  • St. John's wort dan eucalyptus;
  • minyak persik dan garam laut;
  • yarrow dan centaury;
  • mint dan pisang raja.

Pasien harus ingat bahwa sebelum Anda memulai pengobatan rinitis purulen dengan bantuan obat tradisional harus berkonsultasi dengan dokter Anda.

Intervensi bedah diindikasikan hanya di hadapan polip atau tumor kistik di saluran hidung.

Kemungkinan komplikasi

Tentu saja kronis, mengabaikan gejala dan upaya independen untuk menyingkirkan penyakit sering menyebabkan komplikasi seperti:

Perlu dicatat bahwa program rinitis purulen yang paling berbahaya adalah untuk anak-anak yang belum berusia setahun.

Pencegahan dan prognosis

Untuk mencegah perkembangan rinitis purulen, orang hanya perlu mematuhi aturan sederhana seperti:

  • hindari hipotermia;
  • untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh;
  • mencegah terjadinya atau kronisasi proses infeksi di organ THT atau di saluran pernapasan atas;
  • makan dengan benar dan sepenuhnya;
  • menggunakan obat-obatan dengan kepatuhan ketat terhadap rekomendasi dari dokter yang hadir;
  • mematuhi tindakan pencegahan keselamatan dan menggunakan peralatan pelindung pribadi saat bekerja dengan bahan berbahaya;
  • beberapa kali setahun untuk menjalani pemeriksaan pencegahan penuh di lembaga medis.

Hasil dari patologi ini pada anak-anak dan orang dewasa dapat:

  • pemulihan penuh;
  • sering kambuh, mis., transisi penyakit ke bentuk kronis;
  • pembentukan komplikasi.

Secara umum, prognosis rinitis purulen relatif menguntungkan - ini berarti prognosis yang sama-sama menguntungkan dan terjadinya konsekuensi yang tidak menyenangkan terjadi, yang kadang-kadang dapat menjadi ancaman bagi kehidupan pasien.

http://simptomer.ru/bolezni/organy-dykhaniya/2698-gnoinyi-rinit-simptomy