Staphylococcus di hidung adalah adanya di selaput lendir hidung bakteri yang dapat menyebabkan penyakit radang bernanah. Ada lebih dari 20 varietas staphylococcus, dan kebanyakan dari mereka adalah sahabat manusia yang konstan dan biasanya hadir pada selaput lendir, termasuk hidung. Dalam proses inflamasi ini, mereka tidak menyebabkan.

Namun, di antara semua spesies, ada beberapa bakteri patogen, yang paling berbahaya adalah Staphylococcus aureus. Biasanya, itu tidak boleh di dalam tubuh. Begitu masuk, termasuk, dan pada mukosa hidung, Staphylococcus mulai berkembang biak, dengan racunnya meracuni tubuh manusia dan menyebabkan proses peradangan.

Selain Staphylococcus aureus, proses inflamasi di rongga hidung dapat menyebabkan stafilokokus epidermal dan hemolitik.

Menurut statistik, hingga 20% dari populasi orang dewasa adalah pembawa staphylococcus permanen di hidung, sementara pada 60% orang ia tinggal di nasofaring secara berkala, dan hanya 5% orang yang memiliki selaput lendir hidung yang tidak dihuni oleh bakteri ini, berkat imunitas lokal yang sangat baik.

Gejala Staph di hidung

Dalam beberapa kasus, seseorang mungkin tidak curiga bahwa staphylococcus jenis ini atau itu hidup di hidungnya. Ini adalah gerbong tanpa gejala. Tetapi dengan adanya sejumlah faktor pembuangan, misalnya, dengan penurunan kekuatan kekebalan, dengan eksaserbasi penyakit kronis, dengan hipotermia, dengan cedera hidung dan karena alasan lain, bakteri mulai aktif tumbuh dan berlipat ganda. Pada beberapa orang, staphylococcus patogen, segera setelah kontak dengan mukosa hidung menyebabkan peradangan.

Ini mengarah pada penampilan gambaran klinis yang khas:

Munculnya pilek, yang dalam pengobatan disebut rhinitis.

Peningkatan sekresi lendir, yang awalnya transparan, tetapi setelah waktu singkat itu mengandung kotoran nanah.

Sulit bernafas karena tersumbatnya saluran hidung.

Pelanggaran indera penciuman, ketidakmampuan untuk sepenuhnya mencium.

Mengubah nada suaranya, hidung dan suara seraknya.

Napas melalui mulut, yang penuh dengan perkembangan komplikasi dalam bentuk peradangan laring, trakea dan bronkus.

Peningkatan suhu tubuh, dengan rinitis akut, bisa mencapai 38 derajat. Dengan perkembangan komplikasi - 39 derajat dan lebih banyak.

Pelanggaran istirahat malam, sulit tidur, kelelahan umum, dan ketidakpedulian.

Seringkali, di samping rongga hidung, staphylococcus menjajah sinus aksesori hidung, menyebabkan perkembangan sinusitis atau sinusitis frontal.

Anak-anak mungkin memiliki ruam pada tubuh.

Bagaimana staphylococcus ditularkan ke hidung?

Untuk menghindari infeksi, Anda harus tahu bagaimana bakteri bisa masuk ke rongga hidung.

Di antara cara penularan yang paling umum, dokter telah mengidentifikasi yang berikut:

Jalur udara. Artinya, seseorang menghirup udara yang terinfeksi staphylococcus dan mereka secara alami jatuh ke dalam rongga hidungnya, akibatnya terjadi infeksi. Orang-orang karier mereka dilepaskan ke lingkungan ketika bersin, batuk, dan berbicara. Selain itu, sumbernya bisa berfungsi sebagai hewan peliharaan.

Masa perkembangan intrauterin, proses persalinan dan menyusui. Penyakit anak-anak dengan infeksi Staph hampir selalu dikaitkan dengan fakta bahwa ibu mereka terinfeksi. Janin dapat terinfeksi oleh rute hematogen, serta dengan ketekunan plasenta dan pelanggaran persalinan lainnya.

Jalur debu udara. Rute infeksi ini terkait erat dengan tetesan di udara. Artinya, ketika organisme yang terinfeksi melepaskan bakteri ke lingkungan, mereka, pada gilirannya, tidak langsung jatuh pada mukosa hidung, tetapi disimpan dalam debu. Seseorang yang sehat akan terinfeksi ketika debu ini terhirup.

Rute infeksi kontak-rumah tangga. Ketika infeksi terjadi sebagai akibat dari menggunakan produk kebersihan pribadi orang lain atau melalui kontak dekat, misalnya, mencium atau hanya dengan menyentuh kulit.

Infeksi di rumah sakit.

Selain itu, ada risiko tambahan yang berkontribusi pada fakta bahwa bakteri memasuki rongga hidung dan mulai aktif berkembang biak di sana:

Hipotermia, adalah salah satu faktor perangsang provokatif terkemuka. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa ketika seseorang menghirup udara dingin, silia epitel bersilia yang bertanggung jawab untuk membersihkan rongga hidung, berhenti bergerak secara aktif. Akibatnya, mikroba patogen menetap untuk waktu yang lama di selaput lendir dan mulai aktif berkembang biak di sana.

SARS dan influenza tidak kurang sering mengarah pada perkembangan rinitis stafilokokus. Terhadap penyakit-penyakit ini, tidak hanya lokal, tetapi juga kekebalan umum berkurang. Oleh karena itu, seringkali infeksi yang terbangun dengan tepat selama penyakit pernapasan akut.

Penggunaan tetes yang berkepanjangan yang memiliki kemampuan menyempitkan pembuluh darah mengarah pada fakta bahwa seseorang mulai menderita rinitis medis. Terhadap latar belakang ini, staphylococcus jauh lebih mudah untuk menembus ke dalam rongga hidung dan mulai berkembang biak.

Kesehatan dan usia orang tersebut. Ada beberapa kelompok orang yang paling rentan terhadap infeksi stafilokokus. Kelompok-kelompok ini termasuk anak di bawah satu tahun, bayi baru lahir, orang tua, dan orang dengan penyakit kronis yang serius.

Kerentanan tubuh terhadap bakteri meningkat karena penggunaan obat jangka panjang, seperti obat sitotoksik dan kortikosteroid.

Eksaserbasi fokus infeksi kronis - radang amandel, adenoiditis, faringitis.

Stres yang kuat dan berkepanjangan.

Apa staphylococcus yang berbahaya di hidung?

Bahaya reaksi peradangan di hidung yang disebabkan oleh infeksi staph adalah kemungkinan proses penyebaran tidak hanya ke saluran pernapasan, tetapi juga ke organ-organ tetangga. Artinya, tidak hanya sinus hidung di dekatnya, trakea, laring, atau amandel yang bisa menderita. Hematogen atau limfogen melalui bakteri dapat sampai ke paru-paru, hati, jantung, dll.

Gambaran klinis berikut sering diamati: seorang pasien yang hanya menderita pilek, beberapa hari kemudian, tanpa perawatan, mulai memperhatikan tanda-tanda otitis, radang amandel, sinusitis, adenoiditis, dll. Selain itu, dalam kategori tertentu orang dengan kecenderungan, selama beberapa hari dapat menyebabkan bronkitis dan trakeitis. Dan awalnya adalah rinitis akut yang tampaknya dangkal.

Ini adalah infeksi staph yang sangat berbahaya di hidung untuk anak-anak dan orang tua. Mereka memiliki bakteri yang dapat memicu tidak hanya bronkitis dan trakeitis, tetapi juga abses, lesi besar pada paru-paru, tulang, otak, ginjal, dan jantung. Pada kasus yang paling sulit, adanya staphylococcus di hidung dapat menyebabkan infeksi septik darah.

Itulah sebabnya deteksi infeksi stafilokokus pada bayi baru lahir adalah alasan untuk perawatan rawat inap.

Staphylococcus aureus nasal

Ini adalah selaput lendir rongga hidung yang merupakan tempat favorit penyelesaian Staphylococcus aureus. Seringkali asimtomatik ada di sana untuk waktu yang lama, tetapi di hadapan faktor-faktor seperti: hipotermia, infeksi SARS, penggunaan tetes vasokonstriktif untuk waktu yang lama, ia mulai aktif berkembang biak, menyebabkan rinitis akut.

Selanjutnya, rinitis akut menyebabkan komplikasi serius yang telah dijelaskan di atas. Bahaya lain dari Staphylococcus aureus terletak pada kerentanannya yang rendah terhadap sediaan penisilin. Artinya, untuk memilih terapi yang memadai, perlu dilakukan anbiogram.

Diagnostik

Sebelum memulai pengobatan, perlu untuk melakukan diagnosis kualitatif. Analisis utama yang digunakan dalam praktik medis untuk bakteri patogen yang dicurigai adalah isolasi mereka menggunakan kultur bakteri. Namun, pasien perlu mempersiapkan studi untuk mendapatkan hasil yang paling dapat diandalkan.

Pertama, pada hari ini, Anda harus berhenti menggunakan obat tetes untuk hidung. Kedua, jangan menjalani pengobatan dengan agen antibakteri apa pun selama setidaknya satu minggu. Satu-satunya kelemahan dari metode ini adalah hasilnya harus menunggu setidaknya lima hari.

Jika diagnosis perlu ditetapkan lebih cepat, maka metode analisis noda mikroskopis datang untuk menyelamatkan. Tetapi, tidak seperti dia, metode penelitian budaya, yaitu, bakposiv akan memungkinkan tidak hanya untuk mengklarifikasi data, tetapi juga untuk mengidentifikasi jenis bakteri tertentu, serta untuk melengkapi informasi dengan antibiogram.

Setelah hasil diperoleh dan staphylococcus dalam jumlah yang melebihi tanda maksimum 106 unit terdeteksi di hidung, perlu untuk memulai perawatan.

Perawatan staphylococcus di hidung

Obat utama untuk menetralkan staphylococcus adalah antibiotik. Skema penerimaan mereka ditentukan dalam setiap kasus secara individual, serta pemilihan cara.

Paling sering, ketika proses infeksi terdeteksi di hidung, pasien diresepkan obat dalam bentuk tablet. Meskipun dalam beberapa kasus mungkin perlu untuk menyuntikkan:

Untuk pengobatan non-Staphylococcus aureus di hidung, obat antibakteri dari seri penisilin digunakan. Di antara yang ampisilin sangat populer.

Jika keberadaan Staphylococcus aureus terdeteksi, maka disarankan untuk menunjuk agen gabungan, misalnya, amoxiclav atau flamoklava.

Selain itu, mereka dapat mengatasi infeksi: Vancomycin, Erythromycin, Azithromycin, Cefalexin, Cefalotin.

Jika proses patologis di hidung tidak dapat diperbaiki dengan antibiotik (atau penerimaan mereka tidak mungkin) dan mengancam dengan perkembangan komplikasi serius, maka pengobatan dengan imunoglobulin atau toksoid anti-stafilokokus diresepkan. Alat-alat ini memungkinkan Anda untuk menghilangkan keracunan. Selain itu, disarankan untuk menerima bakteriofag anti-stafilokokus.

Selain cara di atas, dokter meresepkan obat sistemik berikut:

imunomodulator yang dirancang untuk meningkatkan resistensi keseluruhan organisme (Taktivin, Poludan, Immunoriks);

obat anti-alergi yang dirancang untuk meredakan pembengkakan (Zyrtec, Tavegil, Diazolin);

vitamin kompleks dengan penambahan komponen mineral (Alfabet, Supradin, dll.).

Selain itu, untuk meningkatkan efek terapeutik, pasien harus menggunakan sarana untuk perawatan lokal:

Miramistin dan Chlorhexidine, yang digunakan dalam bentuk larutan untuk mencuci rongga hidung, adalah antiseptik.

Protargol, Polydex, Isofra, digunakan untuk berangsur-angsur masuk ke dalam hidung, memiliki efek vasokonstriktor dan antibakteri.

Erythromycin dan salep tetrasiklin, yang diterapkan pada kulit di sekitar hidung, jika ada abses di atasnya.

Membilas hidung dengan Chlorfillipt atau berangsur-angsur tetes minyak berdasarkan itu.

Penggunaan imunomodulator topikal, khususnya, obat IRS-19 atau Immudon.

Jika ada ulkus besar pada kulit di sekitar hidung, pertanyaan tentang otopsi diambil oleh dokter. Untuk ini, pasien dikirim ke ruang operasi.

Selain itu, perawatan lokal diperlukan tidak hanya dengan mengobati rongga hidung, tetapi juga dengan merawat tenggorokan. Tablet yang dapat diserap seperti Lizobact dapat diresepkan. Selain itu, tenggorokan diirigasi dengan Miramistin, pembilasan dengan Furacilin, soda atau hidrogen peroksida dilakukan. Ini akan mencegah infeksi faring dan amandel.

Kita tidak boleh lupa tentang tindakan pencegahan yang ditujukan untuk mencegah infeksi atau menahan pertumbuhan patologis dan perkembangan bakteri di hidung. Pertama-tama, itu adalah ketaatan terhadap aturan kebersihan pribadi dan pemeliharaan kekuatan kekebalan tubuh dengan cara yang diketahui dengan segala cara (penolakan terhadap kebiasaan buruk, diet seimbang dan olahraga).

Pendidikan: Pada tahun 2009, menerima diploma "Kedokteran", di Universitas Negeri Petrozavodsk. Setelah menyelesaikan magang di Rumah Sakit Klinik Regional Murmansk, ijazah dalam otorhinolaryngology (2010) diperoleh

http://www.ayzdorov.ru/lechenie_stafilokokk_v_nosy.php

Fitur pengobatan Staphylococcus aureus di hidung

Staphylococcus aureus milik bakteri oportunistik. Ia hidup di kulit dan lendir pada 80% orang, tetapi dalam jumlah kecil atau kadang-kadang. Agar penyakit ini menjadi aktif, perlu untuk menciptakan kondisi tertentu. Aktivasi sel dan pembelahannya yang cepat terjadi karena penurunan imunitas dan perkembangan infeksi bakteri. Pengobatan Staphylococcus aureus di hidung dipilih oleh dokter setelah studi rinci dari semua fitur patologi.

Konten artikel

Karakteristik dan bahaya bakteri

Staphylococcus adalah bakteri gram positif yang bulat dan mampu membelah sangat cepat. Mereka melepaskan racun yang membunuh sel, serta lipase. Lipase adalah enzim yang memecah lemak dan menghancurkan colokan folikel rambut yang berminyak. Karena itu, pustula terbentuk pada kulit dan selaput lendir.

Pada orang dewasa dan anak-anak, infeksi paling sering terletak di saluran hidung, aksila, dapat berkembang secara aktif di selangkangan dan vagina. Bakteri menyebar ke hampir semua jaringan dan organ, menyebabkan keracunan tubuh secara umum dan memicu sejumlah penyakit serius seperti:

  • rinitis kronis dan sinusitis;
  • atrofi mukosa;
  • otitis media;
  • sepsis;
  • meningitis;
  • penyakit saluran pencernaan (bila dicerna dengan lendir di perut);
  • pneumonia;
  • syok beracun.

Bermasalah

Sekarang agak sulit untuk merawat Staphylococcus aureus, karena tahan terhadap sebagian besar antibiotik. Bakteri tidak menanggapi respons imun, karena mereka memasuki fase aktif karena penurunan fungsi perlindungan tubuh, antibodi tidak dapat mengatasi infeksi sendiri. Selain itu, mikroorganisme patogen cukup "ulet", mereka tidak mati dalam kondisi seperti ini:

  • saat dikeringkan;
  • tetap aktif selama lebih dari 12 jam di bawah pengaruh sinar ultraviolet;
  • dapat tetap bertahan pada suhu 150 ᵒС selama lebih dari 10 menit;
  • jangan mati dalam etil alkohol murni selama sekitar 10 menit;
  • jangan bereaksi terhadap hidrogen peroksida, karena mereka menghasilkan enzim katalase, yang melepaskan oksigen dari peroksida, yang diserap oleh staphylococcus;
  • hidup di lingkungan yang asin, karena mereka dapat terkandung dalam keringat manusia.

Ketika Staphylococcus aureus muncul di hidung, perawatan bisa sulit, karena bakteri sangat cepat beradaptasi dengan berbagai obat dan mengembangkan kekebalan terhadap mereka.

Resistensi mikroorganisme menunjukkan antibiotik dari kelompok penisilin. Namun, ketika komponen alami ini diganti dengan analog kimia - metsillin, situasinya terulang kembali - dengan penggunaan persiapan jangka panjang berdasarkan itu, mikroflora patogen menghasilkan resistensi. Hal yang sama terjadi dengan produk berbasis vankomisin dan glikopeptida.

Kehalusan dari pilihan terapi

Hanya dokter yang harus memilih cara mengobati infeksi bakteri. Otitis stafilokokus, rinitis, dan penyakit lain agak sulit disembuhkan, karena kebanyakan mikroorganisme tidak dapat diobati dengan antibiotik. Untuk mengetahui reaksi terhadap obat-obatan tertentu, dokter melakukan tes. Sangat penting untuk memilih terapi yang tepat, karena kegagalan dapat memiliki konsekuensi serius bagi pasien.

Jika Anda tidak melakukan tes pada reaksi staphylococcus, skema yang salah akan menyebabkan munculnya strain yang sangat tahan, itu juga dapat terjadi dari penggunaan agen antibakteri kuat yang sering dan tidak dapat dibenarkan.

Obat-obatan yang tidak memiliki efek merugikan pada bakteri hanya dapat memperburuk keadaan, infeksi menyebar melalui darah ke seluruh tubuh dan menyebabkan komplikasi serius. Sebelum Anda menyembuhkan suatu penyakit, Anda perlu memastikan bahwa patogen merespons secara memadai terhadap obat yang dipilih.

Pengobatan penyakit

Setelah diagnosis dan pengujian terperinci, dokter meresepkan pengobatan untuk staphylococcus aureus. Terapi kombinasi terdiri dari sejumlah agen antibakteri dan sistemik lokal, persiapan dengan sifat antiseptik untuk pengobatan eksternal hidung, dan imunostimulan. Mari kita pertimbangkan secara lebih rinci obat-obatan mana yang dapat memberikan efek positif.

Paparan lokal

Obat-obatan tersebut tersedia dalam bentuk tetes, salep juga bisa diresepkan. Mereka menargetkan bakteri, menekan aktivitas mereka atau menghancurkan sepenuhnya. Anda dapat menggunakan alat-alat tersebut:

  1. Salep "Bactroban". Aktif bahkan dalam kaitannya dengan stafilokokus, yang telah mengembangkan resistensi terhadap agen yang mengandung metisilin. Oleskan alat ke bagian dalam lubang hidung, tidak naik jauh, pengobatan dilakukan 2 kali sehari.
  2. Semprotkan "Bioparox". Antibiotik lokal yang efektif, diindikasikan untuk digunakan bahkan untuk wanita hamil. Termasuk dengan semprotan adalah nozzle khusus, dengan mana alat dimasukkan ke dalam rongga hidung. Mikropartikel obat menembus ke kedalaman bagian dan bahkan ke sinus paranasal, sehingga mereka dapat memproses hampir seluruh permukaan yang terinfeksi sekaligus. Semprotan tidak hanya membunuh bakteri, tetapi juga mengurangi peradangan, yang sangat memudahkan kondisi pasien dalam waktu singkat.

Antibiotik sistemik

Sarana tindakan sistemik diambil secara oral atau intramuskuler, tentu saja berlangsung lama. Cara mengobati penyakit, sesuai dengan skema apa dan berapa lama, hanya dokter yang memutuskan. Overdosis obat dapat sangat berbahaya bagi kesehatan, karena penting untuk mengikuti semua rekomendasi dari spesialis. Obat-obatan seperti "Unazin", "Oxacillin", "Ceftriaxone", "Amoxiclav" dan lainnya dapat aktif dalam kaitannya dengan Staphylococcus aureus.

Antiseptik

Perlu untuk mengobati rongga hidung dengan antiseptik sehingga staphylococcus tidak dapat bereproduksi. Untuk tujuan ini, cara khusus digunakan, yang dengannya kita akan memeriksa lebih detail.

Imunomodulator

Meningkatkan fungsi perlindungan adalah salah satu tugas terapi yang paling penting. Kekebalan dapat diperkuat dengan bantuan sarana seperti "Taktivin" (peptida imunostimulator), "Polyoxidonium" (imunomodulator sintetis), "Immunal", "IRS-10" (tetes hidung). Juga, pasien diperlihatkan kompleks vitamin dan mineral. Begitu pertahanan tubuh kembali normal, penyakit akan mulai surut.

Pengobatan obat tradisional

Dalam beberapa situasi, obat tradisional memberikan hasil yang baik. Namun, orang tidak boleh lupa bahwa mereka tidak dapat menggantikan terapi medis yang ditulis oleh dokter. Anda juga harus memperhatikan pilihan resep, karena komposisinya mungkin termasuk zat yang menyebabkan alergi.

Pertimbangkan beberapa metode perawatan:

  1. Peterseli dan seledri. Bakteri mati karena efek zat yang ditemukan pada tanaman ini. Dalam perjalanan penyakit yang kronis, sangat berguna untuk menggunakan jus dari akarnya. Untuk menyiapkan obat, Anda perlu memotong bahan-bahan dan memeras jus dari mereka, untuk 1 bagian jus seledri kita ambil 2 bagian jus peterseli, campur, ambil 1 sendok teh 40 menit sebelum makan.
  2. Infus untuk mencuci. Siapkan infus akar burdock kering dan komprei. Kami mengambil setengah sendok makan bahan, mencincang dengan baik, menuangkan segelas air mendidih dan biarkan selama setengah jam. Filter infus dingin siap pakai dan digunakan untuk mencuci hidung.
  3. Kaldu untuk pemberian oral. Ambil 2 sendok teh burdock kering dan akar echinacea, tuangkan 4 gelas air mendidih dan masak dengan api kecil selama 20 menit. Kaldu yang dihasilkan disaring, ambil 0,5 gelas 3 kali sehari.

Perawatan hati-hati

Dalam pengobatan Staphylococcus aureus harus berhati-hati tentang pilihan obat dan obat tradisional. Antibiotik dapat memiliki efek samping yang serius, karena mereka dianggap obat yang sangat kuat. Dengan sangat hati-hati, mereka diresepkan untuk anak-anak, wanita hamil dan orang tua, yang memiliki penyakit kronis.

Tanaman obat juga tidak bisa sepenuhnya aman digunakan. Dosis obat tradisional untuk anak-anak akan kurang dari untuk orang dewasa.

Jika Anda alergi terhadap zat apa pun, pasien harus melakukan tes sebelum memulai terapi. Komponen aktif secara biologis diserap dalam jumlah besar oleh tubuh, karena dalam beberapa kasus mereka dapat berbahaya bagi kesehatan.

Mari kita simpulkan

Staphylococcus aureus hidup di kulit dan selaput lendir kebanyakan orang dan benar-benar aman untuk kesehatan sampai memasuki tahap aktif. Sangat sulit untuk mengobati penyakit ini, karena bakteri dengan cepat mengembangkan resistensi terhadap antibiotik yang paling kuat sekalipun.

Namun, terapi kompleks yang bertujuan menekan patogen dan meningkatkan imunitas akan membantu mengatasi masalah tersebut. Saat mendeteksi pustula pada mukosa hidung dan kulit di sekitarnya, pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter untuk menghindari komplikasi serius.

http://lorcabinet.ru/bolezni-nosa/stafilokokk/osobennosti-lecheniya.html

Staphylococcus aureus di hidung: gejala, pengobatan

Staphylococcus adalah perwakilan dari mikroflora nonspesifik. Mikroba patogen paling sering hidup di selaput lendir hidung. Staphylococcus aureus di hidung adalah kasus yang cukup umum, pengobatannya memerlukan pendekatan khusus. Siapa pun yang merupakan pembawa, bertanya-tanya bagaimana cara menyembuhkan Staphylococcus aureus.

Manifestasi dan bahaya staphylococcus di hidung

Biasanya, infeksi terjadi di nasofaring, karena positif untuk penyelesaian bakteri autogenous. Jika Staphylococcus aureus di hidung mulai berkembang pesat, maka itu harus disertai dengan gejala-gejala seperti:

  • perubahan suara;
  • gangguan penciuman;
  • hidung tersumbat;
  • pilek dengan dahak bernanah;
  • lendir kental;
  • hiperemia mukosa hidung;
  • penampilan luka bernanah di hidung dan di bawahnya;
  • gatal-gatal biasa di saluran hidung.

Ini hanya gejala lokal yang memiliki Staphylococcus aureus; gejala pada orang dewasa mungkin umum. Ini termasuk:

  • demam;
  • sakit di kepala;
  • munculnya ruam pada tubuh;
  • keracunan;
  • sakit perut;
  • diare;
  • peningkatan pembentukan gas di usus.

Penyakit ini tidak selalu sepenuhnya sembuh dan dengan metode pengobatan yang salah, infeksi menjadi keadaan karier yang teratur dengan perkembangan rinitis kronis.

Bahaya infeksi ini adalah penyebarannya sangat cepat ke organ tetangga. Mencapai organ jauh dengan rute limfogen. Paling sering, manifestasi pertama staphylococcus di hidung dikaitkan dengan perkembangan bentuk akut rinitis. Jika Anda tidak mendapatkan perawatan yang tepat waktu, maka pasien setelah beberapa hari mungkin melihat tanda-tanda:

Bahaya Staphylococcus aureus di hidung adalah bagi mereka yang menderita daya tahan tubuh lemah. Dalam hal ini, infeksi dapat masuk ke paru-paru dan menyebabkan komplikasi di sana. Kemungkinan kerusakan pada otak, jantung, ginjal. Dalam hal komplikasi, pasien harus dirawat di rumah sakit di bawah pengawasan ketat dokter yang merawat. Bakteri dapat menyebabkan koma, syok toksik, dan bahkan kematian.

Staphylococcus aureus juga dapat menyebabkan penyakit frontal. Dalam hal ini, pasien mulai tampak sakit kepala yang sangat kuat di dahi. Kelemahan umum, keletihan teratur, pusing mulai terjadi.

Cukup sering, infeksi menyebabkan sinusitis. Dalam hal ini, pasien tampak kedinginan, hidung tersumbat, bersin. Dengan perkembangan kelopak mata akan mulai membengkak, akan ada rasa sakit di wajah.

Cara penularan

Staphylococcus aureus adalah perwakilan paling agresif dari jenis mikroorganisme ini. Penyebab dari begitu banyak penyakit berbahaya adalah Staphylococcus aureus. Bagaimana penularan infeksi? Sumbernya dapat berupa alat medis yang telah diproses dengan buruk, nutrisi intravena.

Infeksi dapat berkembang setelah serangkaian penyakit di masa lalu yang telah melemahkan imunitas. Ini termasuk influenza, ARVI, cedera, dysbiosis. Kemungkinan perkembangan setelah operasi atau berbagai prosedur medis.

Cukup sering, infeksi berlipat ganda pada makanan. Bersama dengan makanan, ia memasuki tubuh manusia. Biasanya muncul pada produk manis, daging, telur, produk susu. Infeksi enterotoksin adalah bahaya besar bagi tubuh, karena dapat menyebabkan keracunan parah. Setelah itu, sakit perut hebat, muntah, diare.

Infeksi dapat ditularkan melalui goresan atau luka, serta dari ibu ke anak. Ketika infeksi menyusui sampai ke bayi melalui ASI. Jika bakteri sampai ke ibu melalui celah di puting susu, maka itu menjadi penyebab mastitis purulen. Kemungkinan infeksi ketika bersin, batuk dan bahkan bernafas cukup tinggi.

Diagnosis penyakit

Jika ada gejala yang muncul, Anda harus menghubungi dokter THT. Dokter spesialis akan melakukan pemeriksaan fisik, melihat riwayat kesehatan pasien. Untuk menentukan adanya infeksi, kultur bakteri diperlukan. Sebelum Anda mengambil analisis, Anda perlu mempersiapkan. Pasta gigi dan obat kumur tidak boleh digunakan pada hari pengumpulan. Dilarang makan sebelum melakukan analisis.

Seminggu sebelum analisis jangan minum obat antibakteri apa pun. Dalam hal ini, dimungkinkan untuk memperoleh analisis yang paling akurat. Analisis dilakukan dalam 7 hari.

Metode pengobatan penyakit

Penyebab pustula adalah Staphylococcus aureus di hidung. Perawatan pada orang dewasa dilakukan dengan antibiotik. Metode perawatan pasien dipilih secara eksklusif oleh dokter individu. Biasanya obat antibakteri diresepkan dalam bentuk tablet atau suntikan.

Kesulitan pengobatan terletak pada kenyataan bahwa bakteri tidak dapat disembuhkan dengan preparat penisilin. Selama pemeriksaan, para ahli menentukan sensitivitas bakteri terhadap antibiotik. Agar pengobatan dapat memberikan hasil maksimal, perlu dilakukan secara komprehensif. Obat-obatan antibakteri berikut ini biasanya diresepkan untuk pengobatan infeksi:

  • Vancomycin, Oxacillin, Ceftriaxone, Dicloxacillin;
  • makrolida dapat diberikan: Erythromycin, Azithromycin;
  • Sefalosporin berikut telah membuktikan diri dengan baik: Cefalexin, Cefalotin.

Dalam kasus bentuk parah dari proses patologis, pasien diberikan penyembuhan khusus. Dalam hal ini, imunoglobulin atau toksoid diindikasikan. Persiapan akan membantu menghilangkan keracunan. Dalam beberapa kasus, bakteriofag antistaphylococcal dapat diberikan, yang digunakan dalam kasus kontraindikasi dengan antibiotik.

Bagaimana cara mengobati Staphylococcus aureus? Ketika staphylococcus terdeteksi di hidung, obat sistemik berikut ini dapat digunakan secara efektif:

  1. Jenis imunomodulator, yang dirancang untuk menstimulasi resistensi keseluruhan pasien. Taktivin, Poludan, Immunorix biasanya ditunjuk.
  2. Kompleks vitamin dan mineral. Efektif adalah alfabet, Vitrum, Supradin.
  3. Antihistamin untuk pembengkakan parah pada mukosa hidung. Zyrtec, Diazolin, Tavegil memiliki efisiensi tinggi.

Dimungkinkan untuk mengobati infeksi menggunakan persiapan lokal. Di antara mereka menonjol:

  1. Penggunaan imunomodulator lokal - Immudon, IRS-19.
  2. Membilas hidung dengan larutan antiseptik. Ini termasuk Chlorhexidine, Miramistin.
  3. Untuk hidung juga menunjukkan penggunaan salep berikut: tetrasiklin, eritromisin. Yang pertama digunakan jika ada bisul di mukosa hidung.
  4. Gunakan obat tetes hidung. Isofra, Polydex, Protargol efektif. Dengan hidung tersumbat yang cukup, persiapan vasokonstriktor ditentukan.
  5. Jika borok besar terbentuk, maka diseksi dengan proses selanjutnya ditampilkan.
  6. Irigasi hidung Chlorophyllipt. Berangsur-angsur larutan minyak dimungkinkan.

Jika penyakitnya tidak begitu mudah, maka pencucian tenggorokan ditandai dengan hidrogen peroksida, Furacilin atau Miramistin.

Obat tradisional melawan infeksi

Segera harus dicatat bahwa obat tradisional tidak dapat sepenuhnya menekan Staphylococcus aureus. Pengobatan obat tradisional efektif dalam pengobatan infeksi. Selain itu, itu tidak akan mengatasi bakteri patogen jika mereka telah berpindah dari hidung ke organ lain. Itu sebabnya semua obat tradisional selain metode pengobatan utama.

Bakteri sangat takut pada sejumlah tanaman: pisang raja, sage, burdock, echinacea dan lainnya. Dalam kasus penyakit stafilokokus yang serius, tanaman tidak akan mampu mengatasi penyakit tersebut. Penting untuk menyiapkan ramuan dan infus.

Resep obat tradisional

Cukup efektif dalam memerangi infeksi adalah:

  1. Dalam kasus bentuk kronis, hasilnya adalah akar peterseli dan jus seledri. Akar harus digiling dengan sangat baik dengan blender. Dari massa yang dihasilkan harus memeras jus. Asupan jus harus selama setengah jam sebelum makan 1 sdt.
  2. dalam perang melawan Staphylococcus aureus di hidung, mencuci dengan infus komprei obat dan akar burdock dapat berfungsi sebagai cara yang agak efektif. Untuk melakukan ini, akar harus dihancurkan dalam proporsi yang sama. 1 sendok makan tuangkan segelas air mendidih. Setelah setengah jam, Anda dapat memulai prosedur mencuci dengan infus hangat.
  3. Ramuan echinacea dan burdock. 2 sendok teh echinacea dan jumlah burdock yang sama tuangkan 4 gelas air mendidih. Rebus kaldu selama 30 menit di atas api yang sangat lambat. Minumlah setengah gelas tiga kali sehari. Ambil selama 3 hari.
  4. Larutkan setengah mumi mie dalam 1 gelas air. Minumlah 50 ml 4 kali sehari sebelum makan.
  5. 1 sendok makan chamomile tuangkan segelas air mendidih. Tunggu 1 jam hingga obat meresap. Kaldu yang dihasilkan membilas hidung 3 kali sehari.
  6. Dengan cara yang sama Anda bisa membuat bijak. Ambillah untuk berkumur dan berkumur.
  7. Brew rosehip dengan echinacea dalam 0,5 liter air. Biarkan meresap selama 3 jam. Minumlah seperti teh sepanjang hari.

Resep-resep ini paling efektif untuk kasus staphylococcus. Tetapi sebelum menggunakan segala cara pengobatan tradisional, pastikan untuk mendapatkan saran dari dokter Anda. Beberapa resep mungkin tidak dikombinasikan dengan obat. Dalam hal ini, Anda hanya dapat membahayakan kesehatan Anda.

http://chto-lechit.su/zabolevanie/zolotistyj-stafilokokk-v-nosu.html

Perawatan hidung Staphylococcus aureus

Staphylococcus adalah sekelompok bakteri yang ditemukan di mana-mana. Mereka menunjukkan stabilitas yang baik dalam berbagai kondisi lingkungan: mereka mentolerir pembekuan, pengeringan, tidak mati dalam ketiadaan udara.

Staphylococcus aureus hidup di alam liar, di rumah kita, di institusi, di kulit kita, dan juga di bulu hewan peliharaan kita. Dimungkinkan untuk menyembuhkan stafilokokus di hidung, tetapi kehidupan di mana-mana membuat periode stafilokokus sangat singkat.

Di antara semua stafilokokus, varian emas (Staphylococcus aureus) adalah yang paling "jahat". Staphylococcus di hidung - apa itu?

Penyebab Staphylococcus aureus di hidung

Interaksi organisme dan lingkungan pada tingkat mikrobiologis dikendalikan oleh kekebalan kita. Kekebalan bereaksi terhadap penetrasi ancaman mikrobiologis saja, memicu kompleks reaksi defensif. Bagi yang lain, tetap pasif.

Dalam kasus pertama, mereka mengatakan bahwa mikroba bersifat patogen. Yang kedua, patogen bersyarat, yaitu, menyebabkan penyakit hanya di bawah kombinasi kondisi tertentu.

Sayangnya, bagi seseorang dalam kehidupan biasa tidak mungkin menciptakan kondisi yang benar-benar steril. Kami terus-menerus berhubungan dengan puluhan dan ratusan bakteri oportunistik. Staphylococcus aureus di antara mereka adalah salah satu yang paling umum.

Kekebalan adalah individu, ditentukan oleh gen, gaya hidup, "pengalaman komunikasi" dengan mikroba:

Pada 80% orang, Staphylococcus aureus memiliki habitat permanen atau episodik di hidung; hanya 20% yang memiliki kekebalan seperti itu, yang tidak memungkinkannya untuk menetap di mukosa hidung.

Pada saat yang sama, 100% orang memiliki staphylococcus di kulit.

Dengan demikian, Staphylococcus aureus muncul di hidung hanya karena dia tinggal di mana-mana, dan tidak ada alasan mengapa dia tidak boleh menetap di mukosa hidung bersama dengan bakteri oportunistik lainnya.

Apakah mungkin mendapat infeksi stafilokokus?

Staphylococcus di hidung - apakah menular? Pertanyaannya kurang tepat, karena 8 dari 10 orang sudah memiliki "infeksi" ini dalam bentuk tidak aktif, dan 2 orang sisanya resisten terhadapnya. Kami mendapatkan staphylococcus dengan berbagai cara, di antaranya yang paling sering adalah:

Menghirup udara dengan partikel debu, termasuk debu rumah; sentuhan, pelukan, ciuman - bakteri hidup di kulit wajah, tangan; seks oral (dalam peran aktif) - Staphylococcus aureus sangat menyukai daerah selangkangan; penggunaan makanan yang tidak diproses secara termal (mendidih membunuh staphylococcus).

Jadi, mendapatkan staphylococcus tidak sulit. Jangan khawatir tentang topik ini. Menghindari "infeksi" tidak mungkin. Status patogen bersyarat dari bakteri membuatnya tidak berbahaya bagi penghuni permanen hidung kita.

Lebih relevan adalah pertanyaan lain:

Mengapa staph, terus-menerus atau kadang-kadang "hidup" di hidung, kadang-kadang tiba-tiba masuk ke fase patogen dengan perkembangan proses infeksi penuh?

Hanya ada satu alasan: suatu kondisi penekanan kekebalan yang timbul dengan latar belakang infeksi virus.

Fitur dari semua virus, termasuk apa yang disebut "flu," adalah kemampuannya untuk menekan kekebalan dengan menghalangi produksi interferon oleh sel-sel kekebalan. Mereka melakukan ini untuk dapat menembus sel-sel tubuh yang sehat dan memulai proses replikasi diri di dalamnya. Bakteri, termasuk Staphylococcus aureus, menggunakan kekebalan yang tertindas. Mereka menembus lebih dalam ke selaput lendir, lebih jauh ke saluran pernapasan, mungkin di telinga tengah.

Dengan demikian, infeksi virus adalah katalis yang dapat menyebabkan stafilokokus beralih dari keadaan patogen kondisional ke kondisi patogen dan menyebabkan infeksi stafilokokus di hidung.

Dalam kasus pelokalan proses infeksi di hidung, virus-virus berikut yang harus disalahkan:

Semua virus pernapasan (ARVI, influenza, dan lainnya); virus herpes sebagai salah satu yang paling menekan kekebalan tubuh; virus imunodefisiensi. kembali ke indeks ↑

Bagaimana tingkat Staphylococcus aureus di hidung?

Kandungan normal Staphylococcus aureus di hidung dalam pengambilan bakteri yang diambil: 10 * 2 derajat; -10 * 3 derajat; CFU / ml.

Berbicara tentang tingkat Staphylococcus aureus di hidung, harus dipahami bahwa kehadirannya dalam jumlah berapa pun tidak berarti apa-apa.

Jika seseorang tidak memiliki gejala infeksi pernapasan, sama sekali tidak penting berapa banyak bakteri ini "hidup" di hidung.

Gejala utama

Peradangan bernanah adalah gejala utama dari Staphylococcus aureus di hidung, serta banyak bakteri lainnya.

Infeksi Staphylococcus aureus di hidung anak

Staphylococcus aureus, yang hidup di hidung, selama transisi ke keadaan patogen menyebabkan gejala berikut:

Suhu tinggi (hingga 39 ° C dan lebih tinggi); hidung berair; hidung tersumbat; keluarnya lendir hidung purulen; akumulasi nanah di sinus paranasal; nyeri pada sinus frontal dan maksila; sakit kepala; keracunan umum.

Infeksi dapat menyebar lebih jauh - ke selaput lendir faring, melalui tabung Eustachio ke dalam rongga telinga tengah. Proses purulen dilokalkan, masing-masing.

Infeksi Staphylococcus aureus pada hidung pada orang dewasa

Gejala staphylococcus di hidung pada orang dewasa (dalam bentuk proses infeksi) mirip dengan yang diamati pada anak-anak.

Secara umum, kekebalan orang dewasa yang tunduk pada gaya hidup sehat dan tidak adanya patologi lebih sempurna dan "terlatih" daripada pada anak-anak. Oleh karena itu, bahkan jika infeksi Staph berkembang, gejala umum keracunan (demam, nyeri, kelemahan) akan kurang jelas. Di hadapan antritis kronis, staphylococcus akan menyebabkan eksaserbasi penyakit.

Metode diagnostik

Dalam hal manifestasi klinisnya, infeksi stafilokokus mirip dengan infeksi bakteri lain yang disebabkan oleh streptokokus, pneumokokus, basil hemofilik, dll. Idealnya, cairan bernanah dari hidung dikirim untuk analisis untuk mengidentifikasi patogen tertentu. Analisis ini dilakukan beberapa hari.

Masalahnya adalah bahwa proses infeksi tidak memungkinkan menunggu begitu lama. Jika tidak ada yang dilakukan, infeksi akan berkembang lebih kuat, itu akan beralih ke jaringan dan organ tetangga, dan itu akan memberikan komplikasi. Oleh karena itu, dalam banyak kasus, tidak ada pembenihan yang dilakukan, dan pengobatan standar antibakteri segera ditentukan.

Seringkali infeksi stafilokokus, setelah muncul, tidak terbatas hanya pada rongga hidung. Ini mempengaruhi seluruh saluran pernapasan, dapat menembus saluran pencernaan, dibawa oleh darah ke semua organ, yaitu proses menjadi umum. Untuk mengidentifikasi penyebaran proses infeksi, pemeriksaan fisik lengkap dilakukan dan seorang pasien diwawancarai, tes darah dan tes lain yang diperlukan ditentukan.

Bagaimana dan apa yang harus mengobati staphylococcus di hidung?

Harus dipahami bahwa tidak perlu merawat Staphylococcus aureus di hidung. Perlakukan hanya staphylococcus patogen, yang kita ingat, dimanifestasikan oleh dua gejala wajib:

Peradangan bernanah; demam tinggi

Jika Anda memiliki gejala flu biasa, atau, misalnya, pilek episodik ringan, maka staphylococcus tidak ada hubungannya dengan ini.

Perawatan di rumah

Untuk pengobatan Staphylococcus aureus di hidung pada orang dewasa, beberapa kelompok obat digunakan:

Antibiotik; imunostimulan; antihistamin (jika perlu).

Antibiotik adalah obat tradisional dalam memerangi infeksi bakteri. Penisilin sintetik dengan klavulanat (Amoxiclav, Panklav, Flemoklav, dan lainnya) digunakan terutama. Stafilokokus dapat menunjukkan resistensi terhadap jenis antibiotik tertentu. Jika peningkatan tidak terjadi dalam 2 hari, Anda perlu mengganti alat dengan yang lebih efektif. Ini mungkin agen antibiotik dari kelompok sefalosporin atau makrolida.

Agen imunostimulasi untuk infeksi streptokokus di hidung:

Bakteriofag streptokokus - obat ini ditanamkan ke dalam hidung, menghancurkan bakteri; IRS-19 - dihirup ke setiap saluran hidung beberapa kali sehari; vitamin kompleks - elemen yang sangat diperlukan dari terapi imunostimulasi.

Dengan penekanan signifikan pada sistem kekebalan, skema imunostimulasi yang kompleks dapat ditentukan, termasuk, tetapi tidak terbatas pada:

Peptida imunoregulatori (misalnya, Taktivin); imunomodulator sintetis (mis., Polyoxidonium); imunoglobulin antistaphylococcal.

Antihistamin (Diazolin, Tavegil, dll.) - secara tradisional diambil untuk meredakan edema lendir yang kuat dan reaksi iritasi lainnya.

Peran penting dalam pengobatan staphylococcus di hidung memiliki prosedur lokal yang dilakukan dalam urutan berikut:

tetes vasokonstriktor; membilas hidung dengan air garam; pencucian hidung dengan klorheksidin; berangsur-angsur larutan Chlorophyllipt.

Chlorhexidine adalah antiseptik antimikroba spektrum luas.

Chlorophyllipt adalah obat berdasarkan ekstrak daun eucalyptus, aktif melawan streptokokus. Larutan klorofil yang berminyak ditanamkan 3-5 tetes tiga kali sehari selama seminggu.

Salep antibakteri dari staphylococcus di hidung disarankan untuk digunakan jika di saluran hidung ada area peradangan bernanah. Gunakan salep Fuziderm 2%. Oleskan ke area yang terlihat di hidung, krim diterapkan tiga kali sehari selama seminggu. Hanya langsung di daerah yang terkena: ekspresi, bisul.

Obat tradisional untuk staphylococcus

Penggunaan obat tradisional untuk pengobatan staphylococcus di hidung masuk akal hanya untuk tujuan imunostimulasi. Tanpa pengobatan antibiotik, semua obat tradisional tidak akan efektif.

Di antara imunostimulan tanaman pertama-tama harus dicatat ekstrak Eleutherococcus. Ini adalah adaptagen yang berasal dari alam. Itu dibeli di apotek tanpa resep dokter.

Secara tradisional, tanaman dengan aksi imunostimulasi meliputi:

Echinacea (bunga); mawar liar (buah-buahan, bunga); St. John's wort (daun, bunga); hawthorn (buah, bunga, akar).

Dari bahan baku tanaman ini membuat infus (mono atau beberapa herbal) dengan kecepatan 1 sdm. l 200 ml air. Diminum 100 ml. 2 kali sehari.

Bagaimana cara mengobati pada anak-anak?

Perawatan Staphylococcus aureus di hidung anak tidak berbeda secara mendasar dari tindakan yang dijelaskan di atas. Dosis harus dikurangi sesuai dengan usia (berat) anak.

Perawatan Staphylococcus aureus di hidung pada anak-anak tidak dianjurkan karena tidak adanya proses infeksi (yaitu, hanya dengan pengangkutan).

Kamarovsky menjelaskan perlunya perawatan penyakit infeksi pada hidung pada anak, dan bukan dengan kehadiran staphylococcus itu sendiri.

Fitur perawatan selama kehamilan

Antibiotik adalah obat yang tidak diinginkan selama kehamilan. Namun, jika seorang wanita mengembangkan Staphylococcus aureus di hidung selama kehamilan (dalam bentuk proses infeksi), maka mereka harus digunakan. Jika tidak, bakteri akan berkembang biak secara aktif, dapat menembus darah dan menyebabkan komplikasi berbahaya.

Perawatan Staphylococcus aureus pada wanita hamil melibatkan prosedur standar dan kegiatan yang bertujuan untuk memberantas infeksi dan meningkatkan fungsi perlindungan tubuh.

Apa yang harus dihindari?

Daerah hidung hangat

Dengan keluarnya cairan yang dingin dan bernanah dari hidung, tidak mungkin menghangatkan hidung, dahi, dan pipi (daerah rahang atas). Terutama, jika di lokalisasi yang disebutkan ada sensasi yang menyakitkan.

Tubuh terlalu panas

Hal ini diperlukan untuk menghindari tidak hanya panas lokal, tetapi juga hal umum: Anda tidak dapat mandi air panas atau mandi, pergi ke kamar uap atau sauna.

Supercool

Selain terlalu panas, hipotermia juga berbahaya. Jika pemanasan merangsang percepatan reproduksi bakteri, maka pendinginan berlebihan pada bagian tubuh umum dan individu (misalnya, kaki, kepala) menyebabkan melemahnya sistem kekebalan tubuh dan, akibatnya, terjadi penurunan daya tahan tubuh terhadap penyebaran bakteri lebih lanjut.

Pencegahan infeksi Staph

Karena dalam kebanyakan kasus transisi staphylococcus dari keadaan patogen kondisional ke keadaan patogen dikaitkan dengan keadaan kekebalan tertekan, itu sangat penting dalam pencegahan:

Gaya hidup sehat; nutrisi yang tepat, termasuk konsumsi sayuran dan buah sepanjang tahun; pengobatan wajib penyakit pernapasan dengan obat antivirus; pemberian profilaksis obat-obatan imunostimulasi dalam periode kenaikan musiman infeksi virus; pengobatan wajib "dingin di bibir" (ini adalah penyakit serius yang mengarah pada pengembangan imunodefisiensi tertentu); dukungan vitamin - 2 program per tahun.

Aturan higienis dasar wajib akan berguna:

Sering mencuci tangan dengan sabun; pengobatan dalam air sabun dari makanan mentah yang tidak dipanaskan sebelum digunakan; menjaga kebersihan dan ketertiban di ruang tamu - ventilasi berkala, pembersihan basah.

Staphylococcus aureus dapat ditemukan pada siapa saja. Para ahli menjelaskan kondisi untuk manifestasi patogenisitasnya dan fitur pengobatan dalam kasus ini.

Kesimpulan

Staphylococcus aureus di hidung ditemukan pada kebanyakan orang.

Dalam arti kata yang biasa, staph tidak menular di hidung, mis. kami tidak sakit ketika kontak dengan pasien dengan infeksi stafilokokus.

Transisi bakteri ini ke fase patogen dikaitkan dengan kerusakan sistem kekebalan tubuh dan biasanya terjadi dengan latar belakang penyakit pernapasan virus.

Awalnya, infeksi Staph cenderung berkembang pesat dan menyebar dari rongga hidung ke sinus hidung, ke tenggorokan, ke telinga tengah, dll. Staphylococcus aureus dapat menginfeksi organ apa pun.

Pengobatan infeksi Staphylococcus aureus di hidung adalah antibakteri dan imunomodulator.

Awasi kesehatan Anda, rawat pilek tepat waktu, dan Staphylococcus aureus yang hidup di hidung Anda tidak akan pernah menyebabkan masalah.

»Semua tentang perawatan hidung

Staphylococcus aureus

Mikroflora dalam tubuh manusia sangat beragam dan diwakili oleh sejumlah besar bakteri, termasuk staphylococcus. Kebanyakan dari mereka adalah mikroba yang benar-benar aman atau bahkan bermanfaat. Ada juga mikroorganisme patogen, yang meliputi staphylococcus aureus (emas). Ini bukan perwakilan normal dari flora, tetapi mungkin ada pada kulit dan selaput lendir dalam bentuk koloni tunggal.

Staphylococcus aureus norma dalam hasil tes

Bakteri yang dijelaskan adalah umum di lingkungan dan ada di mana-mana, tetapi keberadaannya dalam tubuh manusia tidak dianggap normal. Konsentrasi Staphylococcus aureus yang diizinkan secara kondisional dalam materi biologis apa pun - hingga 10 dalam 4 derajat.

Dalam kedokteran, ada konsep kondisi pembawa yang sehat. Ini berarti bahwa sejumlah kecil mikroba hadir pada selaput lendir atau kulit manusia, tetapi mereka tidak memprovokasi perkembangan patologi atau gejala infeksi yang diekspresikan.

Adapun Staphylococcus aureus, ditemukan di hampir 30% pekerja medis dan setengah dari populasi orang dewasa di planet ini, tidak terkait dengan kegiatan medis. Menariknya, sekitar 20% wanita menjadi pembawa bakteri yang dimaksud setelah siklus menstruasi pertama.

Area utama lokalisasi Staphylococcus aureus dalam kasus-kasus seperti itu adalah rongga hidung, perineum, laring, ketiak, kulit kepala, dan saluran pencernaan.

Sebagai aturan, kekebalan pembawa yang sehat menekan pertumbuhan mikroorganisme, mencegah infeksi menjadi aktif. Tetapi jika jumlah mikroba meningkat secara dramatis, penyakit yang sesuai akan mulai berkembang.

Staphylococcus aureus di tenggorokan atau hidung, mata

Bakteri yang disajikan adalah agen penyebab utama dari berbagai bentuk konjungtivitis dan jelai.

Kehadiran Staphylococcus aureus dalam menabur dari hidung atau tenggorokan dapat memicu penyakit seperti:

Staphylococcus aureus pada apusan urogenital, urin, atau darah

Deteksi mikroba yang dideskripsikan dalam vagina selalu menunjukkan peradangan infeksi pada organ genital, dysbacteriosis vagina, atau patologi kelamin.

Di hadapan Staphylococcus aureus dalam urin biasanya diduga:

Jika bakteri hadir dalam darah, keadaan seperti itu dianggap sangat berbahaya, karena dengan patogen cairan biologis dapat terjadi di mana saja. Seringkali, osteomielitis, sepsis, dan bahkan kematian adalah konsekuensi dari infeksi stafilokokus dari sistem peredaran darah.

Staphylococcus aureus di usus, di kulit

Kerusakan pada sistem pencernaan penuh dengan gangguan berikut:

Reproduksi Staphylococcus aureus pada kulit atau di jaringan subkutan memicu sejumlah penyakit kulit yang serius:

Pengobatan Staphylococcus aureus

Terapi dikembangkan sesuai dengan patologi yang ada, keparahan dan keparahan gejala.

Rejimen pengobatan utama melibatkan mengambil antibiotik, yang tetap aktif bahkan di hadapan resistensi terhadap penisilin Staphylococcus aureus. Sebagai aturan, obat ini diresepkan:

Alternatif yang aman untuk agen antibakteri adalah toksoid staphylococcal atau bakteriofag.

Staphylococcus aureus (Staphylococcus aureus)

Staphylococcus aureus (Staphylococcus aureus) adalah jenis staphylococcus yang paling patogen. agen penyebab dari lesi purulen-inflamasi pada manusia.

Staphylococcus aureus dalam taksonomi bakteri

Spesies Staphylococcus aureus termasuk dalam genus Staphylococcus (Staphylococcus). yang merupakan bagian dari keluarga Staphylococcaceae. memesan bacillales. Kelas basil. jenis firmicutes. Kerajaan bakteri.

Staphylococcus aureus pada orang sehat

Staphylococcus aureus paling sering menjajah saluran hidung, daerah aksila. Kereta kronis adalah ciri khas untuk staf lembaga medis dengan dermatitis atopik, pecandu narkoba.

Reservoir utama Staphylococcus aureus pada orang sehat adalah rongga hidung. Namun, Staphylococcus aureus juga dapat hidup di laring, di daerah perineum, di ketiak, di kulit kepala, dan di saluran pencernaan.

Dalam 2 tahun pertama kehidupan, hanya 20% anak-anak yang menjadi pembawa Staphylococcus aureus di rongga hidung. Pada 4-6 tahun, Staphylococcus aureus terjadi di hidung pada 30-50% anak-anak. Staphylococcus aureus ditemukan di rongga hidung pada 12-50% orang dewasa yang tidak terkait dengan rumah sakit.

Setelah dirawat di rumah sakit oleh operator, sebagian besar strain rumah sakit Staphylococcus aureus, 20-30% pasien menjadi. Ini terutama berlaku untuk pasien yang memakai antibiotik, pasien dengan diabetes atau penyakit menular pada hemodialisis. Strain rumah sakit Staphylococcus aureus bertanggung jawab atas banyak penyakit bernanah dan infeksi luka di rumah sakit. Kehadiran Staphylococcus aureus di saluran hidung dapat menjadi penyebab infeksi luka.

Di antara tenaga medis, pengangkutan Staphylococcus aureus di saluran hidung dapat mencapai 35%.

Staphylococcus aureus muncul setelah menstruasi pertama pada 5-15% wanita. Jumlah pembawa Staphylococcus aureus meningkat selama menstruasi dan mencapai 30% wanita.

Staphylococcus aureus yang resisten terhadap metisilin

Beberapa strain Staphylococcus aureus telah menjadi resisten terhadap berbagai antibiotik, khususnya terhadap penisilin (methicillin, dicloxacillin, nafcillin, oxacillin, dll.) Dan sefalosporin. Strain ini disebut resisten metisilin (atau resisten metisilin. Atau MRSA dari Staphylococcus aureus yang resisten terhadap methicillin) Staphylococcus aureus. tersebar luas. Di AS, jumlah Staphylococcus aureus yang resisten methicillin meningkat 10% per tahun. Infeksi Staphylococcus aureus yang kebal terhadap metisilin mungkin terjadi di tempat umum mana pun. Kematian akibat infeksi Staphylococcus aureus yang resisten terhadap methicillin adalah sekitar 30%. Setiap tahun di Amerika Serikat saja, lebih dari 20 ribu orang meninggal akibat infeksi yang disebabkan oleh Staphylococcus aureus yang resisten methicillin.

Analisis tinja dan bahan biologis lainnya untuk Staphylococcus aureus

Jumlah Staphylococcus aureus ditentukan dengan menganalisis tinja untuk dysbacteriosis. Selain itu, sebuah penelitian untuk Staphylococcus aureus dan Staphylococcus aureus yang resisten terhadap Methicillin, feses, sekresi oropharyngeal, hidung, sinus paranasal, dan bahan biologis lainnya dilakukan jika dicurigai adanya infeksi stafilokokus atau bakteriogarrier, serta pemeriksaan berkala dari staf medis dan rumah sakit departemen bedah. Biasanya, Staphylococcus aureus harus absen dalam hasil tes.

Karena Staphylococcus aureus adalah satu-satunya Staphylococcus patogen koagulase-positif, penentuan jenis Staphylococcus (S. aureus atau tidak) dalam bahan biologis manusia dilakukan dengan menggunakan uji koagulase.

Antibiotik aktif melawan Staphylococcus aureus

Sehubungan dengan Staphylococcus aureus, asam lemak jenuh juga aktif. kebanyakan dari mereka yang memiliki 8 hingga 16 atom karbon. Aktivitas antibiotik asam lemak jenuh secara substansial tergantung pada keasaman medium. Dengan peningkatan pH dari 6 menjadi 7, aktivitas, misalnya, asam laurat dalam kaitannya dengan Staphylococcus aureus berkurang dengan cepat.

Staphylococcus aureus di ICD-10

Staphylococcus aureus disebutkan dalam "Kelas I. Beberapa penyakit menular dan parasit (A00-B99)" dari Klasifikasi Penyakit Internasional ICD-10, termasuk dalam blok "B95-B98 Bakteri, virus, dan agen infeksi lain" dan memiliki kode pos "B95.6 Staphylococcus aureus sebagai penyebab penyakit diklasifikasikan dalam pos lain ”. Kode ini dimaksudkan untuk digunakan sebagai kode tambahan ketika disarankan untuk mengidentifikasi agen infeksi penyakit yang diklasifikasikan dalam rubrik lain.

Kelompok antibiotik untuk infeksi stafilokokus

Pengobatan staphylococcus dengan antibiotik dianggap sebagai metode yang paling dapat diterima untuk memerangi mikroorganisme ini, karena hanya bahan kimia ini yang dapat menyebabkan kehancuran total bakteri dalam tubuh manusia. Mikroba ini adalah makhluk hidup bundar yang hidup hanya di koloni bersama perwakilan bakteri ini.

Perlu dicatat bahwa itu adalah teman tetap seseorang dan tidak menyebabkan penyakit dengan fungsi kekebalan tubuh yang normal. Pada manusia, tiga jenis staphylococcus berikut dapat menyebabkan penyakit, yaitu: saprophytic, epidermal dan golden.

Obat antibakteri apa yang dapat mencapai pemberantasan mikroorganisme?

Antibiotik utama untuk staphylococcus adalah obat dari kelompok penisilin, sefalosporin, dan fluoroquinolon. Namun terlepas dari ini, ada banyak stafilokokus di alam yang tidak sensitif terhadap penisilin dan bahkan pada kelompok lain.

Strain seperti itu disebut "resisten metisilin" dan jumlah mereka ditambahkan setiap tahun ke 10% di seluruh dunia, khususnya, data tersebut diperoleh di AS. Perlu dicatat bahwa kematian akibat infeksi dengan mikroorganisme tersebut mencapai 30%, meskipun perawatan sedang dilakukan. Penting untuk dipahami bahwa antibiotik untuk infeksi Staph adalah satu-satunya metode pengobatan dan pencegahan komplikasi yang mematikan.

Penting untuk dipahami bahwa tanpa penggunaan terapi antibakteri, tidak mungkin untuk mencapai pemberantasan mikroorganisme secara lengkap dan untuk mengobati penyakit yang disebabkan oleh mereka.

Antibiotik untuk staphylococcus (emas, epidermal, dan saprofitik):

Klaritromisin; Azitromisin; Amoksisilin; Furazolidone; Nifuroxazide; Vankomisin; Ciprofloxacin; Tetrasiklin; Lincomycin; Levofloxacin; Roxithromycin.

Deskripsi singkat tentang agen antibakteri

Klaritromisin termasuk dalam kelompok makrolida dan dicirikan oleh fakta bahwa ia cukup resisten terhadap hiperasiditas dan menunjukkan efek antibakteri yang nyata, terutama dalam kasus infeksi stafilokokus yang disebabkan oleh strain emas. Ini berhasil digunakan dalam pengobatan penyakit pada saluran pernapasan bagian atas dan sinus, serta penyakit pohon bronkopulmoner.

Clarithromyin juga dapat digunakan untuk penyakit kulit pustular dan lemak subkutan.

Penting untuk dicatat bahwa klaritromisin memiliki kemampuan untuk menembus jauh ke dalam mikroorganisme dan menghancurkan intinya, sehingga memfasilitasi penetrasi obat antibakteri lain ke dalam Staphylococcus aureus atau Streptococcus dengan membunuh mereka.

Azitromisin juga termasuk makrolida dan efeknya pada dinding bakteri mirip dengan klaritromisin. Ini aktif terhadap semua jenis staphylococcus dan digunakan untuk penyakit pada organ THT.

Amoksisilin termasuk dalam penisilin yang bekerja luas dan menunjukkan aktivitas tinggi terhadap infeksi stafilokokus. Obat ini dapat digunakan dengan sukses baik untuk pencegahan maupun untuk pengobatan komplikasi infeksi pasca operasi. Amoksisilin dapat dikombinasikan dengan zat yang melindunginya dari enzim destruktif yang dikeluarkan oleh mikroba selama infeksi stafilokokus dan streptokokus.

Furazolidone, tidak seperti yang sebelumnya, secara aktif mempengaruhi staphylococcus aureus yang terletak di saluran pencernaan. Pada saat yang sama, obat ini secara aktif mempengaruhi protozoa dan parasit, mereka dapat diobati untuk penyakit yang disebabkan oleh mereka.

Nifuroxazide bertindak selektif sebagai mikroorganisme gram positif dan gram negatif, yang mencakup semua jenis stafilokokus (emas, epidermal, dan lain-lain). Baru-baru ini, penelitian sedang dilakukan pada rasio aktivitasnya dengan jenis mikroorganisme lainnya.

Vankomisin adalah "standar emas" dalam pengobatan infeksi semacam itu dan merupakan antibiotik terbaik melawan staph. Ini aktif bertindak pada semua strain, sementara pada saat yang sama melaksanakan pemberantasan penuh mereka. Vankomisin dapat diberikan di semua tempat infeksi yang disebabkan oleh mikroorganisme kelompok ini.

Ciprofloxacin adalah antibiotik sistemik (fluoroquinolone). Antibiotik ini dapat berhasil digunakan melawan infeksi Staph dalam semua manifestasi dan lokalisasi. Juga, siprofloksasin sebagai salep diindikasikan untuk digunakan dalam praktik kedokteran mata untuk pengobatan konjungtivitis bakteri, blepharitis dan keratitis. Antibiotik telah menunjukkan kemanjuran tinggi sebagai sarana untuk profilaksis sebelum operasi dan pengobatan periode pasca operasi.

Tetrasiklin juga dianggap sebagai antibiotik yang sangat efektif terhadap tidak hanya Staphylococcus aureus, tetapi juga bakteri gram positif lainnya. Tetrasiklin berhasil digunakan dalam praktik kedokteran mata dan gigi. Antibiotik ini disajikan baik dalam bentuk tablet maupun dalam bentuk berbagai salep untuk pemakaian luar.

Lincomycin adalah obat antibakteri yang banyak digunakan dalam pengobatan komplikasi purulen pasca operasi (abses dan phlegmon), baik pada jaringan superfisial maupun organ internal. Ini sangat efektif dalam pengobatan osteomielitis (pencairan tulang purulen) dari genesis stafilokokus dan mereka dapat menyembuhkan bentuk kronis dari penyakit ini.

Agen antibakteri digunakan untuk strain resisten

Obat-obatan berikut digunakan untuk mengobati strain Staphylococcus yang resisten terhadap serangkaian antibiotik penisilin: Levofloxacin dan Roxithromycin. Levofloxacin adalah fluoroquinolone dan secara efektif memengaruhi, selain staphylococcus aureus, mikroorganisme lain dari lokalisasi apa pun. Obat ini berhasil mengatasi pengobatan pneumonia stafilokokus, dan bahkan termasuk dalam kelompok obat yang digunakan untuk tuberkulosis.

Perlu dicatat bahwa antibiotik levofloxacin bukan obat yang sangat beracun dan dapat digunakan untuk anak-anak dengan durasi hingga dua minggu. Levofloxacin berhasil digunakan baik dalam bentuk tablet dan larutan mata. Obat ini dapat digunakan pada orang dewasa dan anak-anak.

Antibiotik roxithromycin juga, seperti antibiotik sebelumnya, banyak digunakan untuk strain resisten Staphylococcus aureus, tetapi fitur yang membedakannya adalah bahwa ia mengatasi dengan baik dengan meningioma menular yang disebabkan oleh mikroorganisme ini. Roxithromycin hanya dapat digunakan pada orang dewasa.

Agen antimikroba di atas harus digunakan hanya setelah menentukan patogen yang tepat dan secara ketat diresepkan oleh dokter yang hadir. Mereka juga berlaku untuk setidaknya lima hari, karena dalam waktu yang lebih singkat tidak mungkin untuk mencapai penghancuran total Staphylococcus aureus. Setelah terapi antibiotik dilakukan, semua pasien diminta untuk menabur kembali dari cairan hidung, patologis atau fisiologis. Tanpa prosedur seperti itu, tidak akan ada jaminan 100% pemberantasan mikroorganisme.

Jika seorang pasien yang menderita infeksi stafilokokus berada di lembaga medis, maka darah ditaburkan dan diambil pada puncak demam, segera setelah reproduksi aktif tertinggi dari mikroorganisme muncul dalam interval ini, jika tidak hasil yang salah dapat diperoleh.

Dokter Komarovsky akan memberi tahu Anda apa itu staphylococcus,

Sumber: Belum ada komentar!

Stafilokokus disebut mikroorganisme patogen yang terbentuk terutama pada selaput lendir hidung, nasofaring dan tenggorokan. Mereka menyebabkan penyakit radang dan bernanah yang mempengaruhi tubuh. Dengan akumulasi yang berlebihan, patologi seperti stomatitis, karies, radang gusi, radang amandel dan lainnya mungkin terjadi. Karena itu, ketika manifestasi penyakit dan penurunan kesehatan, perlu berkonsultasi dengan dokter spesialis.

Alasan mengapa staphylococcus patogen epidermal muncul

Bakteri Staphylococcus di bawah mikroskop

Saat ini, ada banyak jenis staphylococcus, beberapa di antaranya selalu ada dalam tubuh manusia, tetapi tidak mempengaruhi perkembangan penyakit. Salah satunya dianggap epidermal Staphylococcus aureus, ia mulai beraksi ketika faktor-faktor tertentu mempengaruhi tubuh. Sering mempengaruhi kulit dan selaput lendir. Alasan utama munculnya mikroorganisme adalah sebagai berikut:

Pelanggaran aturan kebersihan pribadi - semua orang tahu bahwa kebersihan dianggap sebagai jaminan kesehatan, karena tubuh dan tangan yang kotor membawa sejumlah besar bakteri dan mikroba patogen, termasuk Staphylococcus aureus. Karena itu, setelah mengunjungi toilet, sebelum makan, Anda harus benar-benar mencuci tangan dengan sabun antibakteri. Anda juga harus memantau produk makanan, sayuran dan buah-buahan, lebih disukai dengan air mendidih.Infeksi langsung - terjadi melalui jabat tangan yang biasa, pelukan, serta ketika menggunakan aksesori kosmetik orang lain atau tidak mengenakan pakaian mereka sendiri.Penggunaan antibiotik yang berlebihan - merugikan kesehatan, dapat menyebabkan masalah dengan sistem pencernaan, disentri. Penggunaan obat yang tidak terkontrol dalam dosis tinggi dapat berkontribusi pada pengembangan infeksi stafilokokus. Karena itu, sebelum menggunakan pil, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter Anda. Menurunkan status kekebalan tubuh adalah faktor utama dalam pembentukan penyakit tenggorokan dan hidung dengan staphylococcus emas. Ini dapat dipicu oleh pendinginan super, adanya komorbiditas, ketegangan saraf yang berlebihan dan keracunan.

Apakah Staphylococcus aureus menular dan menular dari pembawa?

Staphylococcus dianggap sebagai agen penyebab paling berbahaya dari banyak penyakit dan ditularkan oleh tetesan udara.

isi ↑ Gejala dan tanda-tanda Staphylococcus aureus

Staphylococcus aureus di hidung dan tenggorokan

Tempat infeksi staph yang paling umum adalah tenggorokan dan hidung lendir. Namun, tidak semua orang mencurigai patogen pada tahap awal.

Gejala-gejala berikut membantu mendeteksi keberadaan staphylococcus:

Sakit kepala permanen. Untuk waktu yang lama, suhu tubuh tinggi. Terjadinya keracunan. Masalah dengan sistem pencernaan. Munculnya berbagai pelanggaran kulit dalam bentuk luka, jerawat atau bisul. Hidung tersumbat.

Tanda-tanda staphylococcus dengan kekalahan dari hidung, tenggorokan dan nasofaring adalah pembengkakan dan kemerahan pada amandel, peningkatan ukuran kelenjar getah bening, serta nyeri dan adanya nanah.

Jika gejala yang tercantum di atas adalah bagian dari kehidupan, aman untuk menganggap bahwa staphylococcus berkembang di hidung dan tenggorokan. Dalam hal ini, Anda harus menghubungi spesialis medis Anda dan diperiksa.

Apa itu Staphylococcus aureus yang berbahaya?

Staphylococcus aureus sangat berbahaya, jika tidak diobati dapat menyebabkan pembentukan penyakit serius seperti meningitis dan kerusakan darah.

Staphylococcus di hidung Staphylococcus di hidung Staphylococcus di tenggorokan Staphylococcus di tenggorokan Staphylococcus di hidung Staphylococcus di hidung Staphylococcus di hidung Staphylococcus di hidung, Staphylococcus di hidung, isi hidung ↑ Diagnosis dan analisis hidung dari hidung

Jika ada kecurigaan infeksi Staph, tindakan diagnostik harus diambil. Mereka dibuat di lembaga laboratorium khusus, bahan diambil dari permukaan lendir tenggorokan, hidung dan tenggorokan.

Penaburan bakteriologis Staphylococcus aureus

Ketika pembibitan bakteriologis diperlukan untuk mematuhi rekomendasi tertentu dan teknik pelaksanaannya, semuanya harus steril.

Cara mengambil swab dari faring dan hidung pada Staphylococcus aureus dan menguraikan analisis yang dijelaskan dalam artikel kami.

Setelah pagar, semuanya dikirim ke laboratorium dan penaburan terjadi, yang hasilnya membentuk keberadaan mikroba dalam tubuh. Jika staph diinokulasi setelah penyemaian, itu menunjukkan keberadaannya pada selaput lendir hidung dan tenggorokan.

Analisis standar dianggap 103 CFU / ml pada orang dewasa dan 104 CFU pada anak di bawah usia satu tahun. Jika indikator lebih tinggi dari nilai-nilai ini, ini menunjukkan kekalahan tubuh oleh staphylococcus.

Ketika mikroorganisme staphylococcus patogen terdeteksi, tes antibiotik tambahan dilakukan. Tetapi pada dasarnya kelompok obat ini tidak mempengaruhinya. ke konten ↑

Bagaimana dan apa untuk mengobati staphylococcus aureus?

Jika tes telah mengkonfirmasi keberadaan staphylococcus di selaput lendir hidung dan tenggorokan, perlu untuk segera memulai perawatan. Karena perawatan yang tertunda dapat menyebabkan komplikasi dalam bentuk kerusakan pada sirkulasi, sistem saraf, ada kemungkinan timbulnya pneumonia, meningitis dan patologi berbahaya lainnya.

Pertama-tama, terapi ditujukan untuk penghancuran patogen melalui penggunaan berbagai obat, serta obat tradisional.

Penting untuk mengobati infeksi pada hidung dan tenggorokan seperti yang diresepkan oleh dokter, tidak dianjurkan untuk melakukan terapi secara mandiri. Karena Staphylococcus aureus cenderung menyebar dengan cepat dan tidak merespon aksi antibiotik. Sebaliknya, dengan penggunaan obat yang salah, efek samping dan komplikasi penyakit mungkin terjadi.

Mukosa hidung dan tenggorokan di bawah serangan Staphylococcus aureus

Bagaimana penyakit Staphylococcus aureus dirawat di hidung dan tenggorokan?

Infeksi stafilokokus pada hidung dan tenggorokan dapat diobati secara berbeda pada orang yang berbeda, hal ini dipengaruhi oleh kekebalan dan tingkat keparahan patologi. Pada dasarnya, terapi rata-rata adalah 3-4 minggu.

untuk konten ↑ Mencuci hidung dengan staphylococcus

Metode pengobatan yang efektif untuk patogen patogen adalah mencuci saluran hidung. Untuk melakukan ini, gunakan alat berikut:

Miramistin adalah antiseptik luas, efektif untuk berbagai anaerob dan aerob patogen. Ini memiliki efek anti-inflamasi dan antimikroba, berkontribusi terhadap penghancuran virus, bakteri dan mikroba. Digunakan baik secara topikal maupun eksternal sebagai pencuci hidung.

Obat ini digunakan sebelum penampakan air bersih, ia memiliki beberapa kontraindikasi, sehingga disarankan untuk digunakan setelah penunjukan seorang profesional medis.

Chlorhexidine adalah obat yang sangat baik untuk melawan berbagai agen infeksi. Ini adalah desinfektan dan antiseptik yang baik. Ini digunakan untuk penggunaan luar untuk membilas hidung dengan kekalahan Staphylococcus aureus dan mikroba lainnya. Ini juga memiliki bentuk sediaan lainnya - supositoria dan semprotan.Lumba-lumba adalah obat yang efektif untuk mencuci mukosa hidung dengan staphylococcus. Obat ini memiliki efek anti-inflamasi, mengurangi pembengkakan, kemerahan dan sekresi lendir. Ini diindikasikan untuk orang dewasa dan anak-anak, tetapi memiliki beberapa kontraindikasi, instruksi khusus untuk penggunaan dan efek samping.

Sebelum menggunakan dana yang terdaftar, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda, ia akan memberi tahu Anda dosis, frekuensi penggunaan dan kemungkinan menggunakan ini atau itu artinya.

untuk konten ↑ Obat tradisional dalam memerangi infeksi stafilokokus

Dalam pengobatan infeksi stafilokokus hidung dan tenggorokan banyak digunakan metode pengobatan tradisional. Mereka juga memiliki efek menguntungkan pada kesejahteraan umum pasien, membantu mengurangi proses inflamasi selaput lendir, dan menekan aksi patogen. Resep obat tradisional harus diterapkan setelah berkonsultasi dengan spesialis medis untuk menghindari komplikasi dan penyebaran kuman yang luas.

Metode rakyat berikut ini dianggap yang paling umum:

Rosehip - memiliki sifat penyembuhan dan efek bakterisidal pada selaput lendir faring, hidung dan tenggorokan. Untuk pengobatan, mereka minum rebusan tanaman 2 kali sehari, akar Burdock dan Echinacea - rebusan disiapkan dari bahan mentah, menggiling rumput dalam jumlah kecil. Ambil alat 3 kali sehari selama 100-200 ml Tunas birch - mereka membuat infus dengan penambahan bahan herbal lainnya. Gunakan obat empat kali sehari selama 0,5 gelas Madu Ginseng adalah tanaman penyembuhan, digunakan untuk mendapatkan ramuan atau infus yang berguna yang membantu dalam memerangi mikroba pada selaput lendir faring, hidung dan tenggorokan. Urutan digunakan sebagai ramuan, dapat dicampur dengan bahan herbal obat lainnya. Birch tunas Rosehip Broth Mengubah rumput Ramuan

Dianjurkan untuk makan lebih banyak aprikot dan blackcurrant, yang vitaminnya memiliki efek positif pada orang sakit.

isi ↑ Perawatan antibiotik Staphylococcus aureus

Metode utama pengobatan infeksi stafilokokus adalah penggunaan antibiotik. Tetapi karena meningkatnya resistensi mikroba terhadap obat-obatan, mereka diuji dan didiagnosis (apusan dari hidung dan tenggorokan) sebelum meresepkannya.

Obat yang paling sering digunakan dan umum adalah:

Amoksisilin, Ofloksatsin, Ceftriaxone, Unazin, Dipanggil. Amoksisilin Oflosaccin Ceftriaxone Unazin

Selain obat-obatan yang terdaftar, spesialis medis meresepkan terapi kompleks dalam bentuk:

Imunomodulator yang membantu meningkatkan daya tahan tubuh terhadap patogen. Ini termasuk Poludan, Taktivin, Antihistamin - mereka mengurangi pembengkakan, peradangan. Obat yang efektif adalah Tavegil, Diazolin. Vitamin, obat-obatan seperti itu meningkatkan status kekebalan tubuh dan membantu tubuh melawan mikroba patogen (Alfabet dan lain-lain).

Dalam perang melawan Staphylococcus aureus, berbagai macam salep dan tetes digunakan.

untuk konten ↑ Fitur perawatan selama kehamilan

Jika selama diagnosis seorang wanita hamil diidentifikasi staphylococcus, perlu untuk memulai terapi tepat waktu. Itu harus lembut, terutama hati-hati ketika memilih antibiotik dan obat-obatan lain, karena ada risiko kerusakan pada janin.

Kebanyakan ibu hamil memberi resep obat topikal. Penyebab infeksi yang mempengaruhi selaput lendir hidung, tenggorokan dan faring adalah kekebalan yang lemah. Karena itu, wanita disarankan untuk makan dengan benar, lebih sering berada di udara terbuka, tidak terlalu gugup dan mengonsumsi vitamin.

Untuk menggunakan obat tradisional dalam hal ini tidak diinginkan, serta minum antibiotik secara mandiri. Pada gejala pertama, Anda harus mengunjungi dokter yang akan meresepkan perawatan yang komprehensif dan benar.

untuk konten ↑ Staphylococcus aureus pada anak-anak

Terjadinya Staphylococcus aureus di masa kanak-kanak dianggap cukup berbahaya, terutama jika anak berusia kurang dari satu tahun. Karena pada saat ini kekebalan tubuh belum sepenuhnya terbentuk dan tubuh sangat rentan terhadap berbagai patogen dan penyakit.

Di hadapan mikroba pada selaput lendir faring, hidung dan tenggorokan, perlu untuk segera memulai terapi. Tergantung pada tingkat keparahan dan karakteristik individu, perawatan berlangsung hingga 3 bulan atau lebih.

Metode utama perawatan untuk anak kecil adalah penggunaan antiseptik, yang membersihkan selaput lendir. Selain itu, antibiotik dan obat lain diresepkan dalam dosis yang diperbolehkan untuk bayi.

Jika metode tersebut tidak memberikan hasil yang diinginkan, anak dirawat di rumah sakit, karena mungkin ada komplikasi berbahaya, bahkan kematian.

http://net-prostuda.ru/2017/11/28/stafilokokk-aureus-v-nosu-lechenie/