Penyakit pada sistem pernapasan pada anak-anak, terutama anak-anak muda, sering disertai dengan sindrom broncho-obstructive. Komplikasi ini dapat menyebabkan konsekuensi berbahaya dalam bentuk kegagalan pernafasan dan peningkatan hipoksia. Untuk menghilangkan obstruksi bronkus pada pediatri, bronkodilator digunakan - obat yang dapat secara efektif menghilangkan bronkospasme dan mengembalikan permeabilitasnya ke aliran udara. Di bawah ini adalah petunjuk tentang penggunaan "Berodual" untuk inhalasi pada anak-anak, indikasi dan kontraindikasi, terutama penggunaannya.

Fenomena obstruksi bronkial (sindrom broncho-obstruktif) adalah kondisi patofisiologis berbahaya yang terjadi dengan latar belakang kejang dan penyempitan bronkus kecil. Fenomena ini menyebabkan pelanggaran terhadap paten tabung pernapasan untuk aliran udara.

Seringkali kondisi ini terjadi pada anak kecil, bayi atau anak prasekolah. Pada bayi, biasanya dipicu oleh fitur anatomi dan fisiologis dada: tulang rusuk membuat sudut kanan dengan tulang belakang, dan dimensi lateral dada anteroposterior. Struktur anatomi ini menciptakan prasyarat untuk membatasi pergerakan dada. Selain itu, bronkiolus pada anak kecil lebih sempit, dindingnya mengandung sejumlah kecil serat elastis dan otot, dan jaringan ikat memiliki struktur yang lebih longgar. Karena itu, setiap proses inflamasi dapat menyebabkan pembengkakan dinding pohon bronkial dan penyempitan lumennya.

Pada usia yang lebih tua, penampilan obstruksi bronkus dapat disebabkan oleh hiperreaktivitas bronkiolus. Pada gilirannya, peningkatan reaktivitas dinding saluran pernapasan pada anak-anak disebabkan oleh sensitivitas yang lebih tinggi dari reseptor sistem saraf otonom. Karena anak-anak kecil didominasi oleh aksi bagian parasimpatisnya, mereka memiliki kecenderungan untuk kejang dinding bronkus, yang berkontribusi terhadap sindrom broncho-obstruktif.

Juga faktor-faktor yang mempengaruhi munculnya obstruksi bronkial adalah:

  • riwayat alergi yang terbebani;
  • sering masuk angin, terutama pada masa bayi;
  • cedera dan penyakit perinatal;
  • rakhitis;
  • hipovitaminosis;
  • hiperplasia kelenjar timus.

Apa itu obat

Dalam praktek pediatrik untuk pengobatan komplikasi broncho-obstruktif selama bertahun-tahun digunakan "Berodual" - obat yang efektif dengan efek bronkodilatasi gabungan. Ini terdiri dari dua zat obat:

  • beta2-agonis fenoterol;
  • antikolinergik ipratropium bromida.

Kombinasi obat seperti itu memungkinkan "Berodual" untuk bertindak pada beberapa tautan patogenesis penyakit sekaligus.

Ipratropium bromide

Mekanisme kerja zat antikolinergik ipratropium bromide dikaitkan dengan efek penghambatannya pada efek saraf vagus (mengacu pada sistem saraf parasimpatis). Ia mampu memblokir aksi mediator asetilkolin dan, dengan demikian, berkontribusi pada ekspansi bronkus.

Dalam studi klinis ditunjukkan bahwa di bawah pengaruh ipratropium bromide, peningkatan volume pernafasan yang signifikan terjadi selama lima belas menit pertama setelah penerapannya. Efek ini meningkat dalam satu hingga dua jam dan berlangsung selama enam jam.

Fenoterol

Komponen lain dari Berodual, fenoterol hydrobromide, adalah obat beta-stimulan.2-adrenoreseptor bronkial (lihat sistem saraf simpatis). Efek ini mengarah pada relaksasi bronkiolus sistem pernapasan dan dengan cepat menghilangkan reaksi bronkospastik. Obat ini sangat efektif dalam kondisi alergi, dalam mekanisme pengembangan yang terletak pelepasan histamin. Segera setelah aplikasi "Berodual" di jaringan, konsentrasi mediator inflamasi berkurang.

Aksi pada tubuh

Dengan demikian, Berodual memiliki efek kompleks pada sistem pernapasan. Komponen-komponennya saling melengkapi dan meningkatkan efeknya. Sebagai hasil dari aplikasi, efek terapeutik berikut tercapai:

  • ekspansi bronkus kaliber kecil dan sedang secara persisten;
  • peningkatan volume ekspirasi;
  • hipoksia dihilangkan;
  • patensi jalan napas dipulihkan.

Bentuk rilis

Obat ini tersedia dalam bentuk solusi untuk inhalasi. Tidak dianjurkan untuk menggunakan "Berodual" untuk pemberian oral atau untuk pemberian parenteral. Isi bahan aktif utama dalam produk adalah sebagai berikut:

  • Fenoterol - 500 mcg;
  • Ipratropium bromide - 261 μg.

Selain itu, komposisi obat termasuk tambahan aditif (pengawet, air, natrium klorida). Tersedia "Berodual" dalam botol kecil kaca gelap dengan volume 20 ml. Di leher ada dispenser tetes untuk pengukuran yang mudah dari jumlah obat yang diinginkan.

Kapan mereka diresepkan "Berodual" untuk menghirup anak-anak?

Indikasi untuk penggunaan obat ini adalah penyakit yang disertai dengan sindrom obstruksi-broncho. "Berodual" digunakan dalam perawatan kompleks untuk penyakit-penyakit berikut:

  • asma bronkial;
  • bronkitis obstruktif kronik;
  • bronkitis akut;
  • laryngotracheitis, laryngitis;
  • pneumonia;
  • stenosis laring.

Apakah seorang anak memiliki obstruksi bronkus hanya ditentukan oleh dokter yang hadir. Fitur utama dari kondisi ini adalah:

  • batuk kering tidak produktif ("alergi");
  • batuk menggonggong;
  • napas panjang;
  • partisipasi otot-otot tambahan dada dalam tindakan pernapasan;
  • pernapasan cepat;
  • nafas pendek; nafas pendek;
  • demam.

Dengan demikian, hanya spesialis medis yang dapat menilai kondisi anak dan menentukan indikasi untuk meresepkan Berodual. Tidak dianjurkan untuk menggunakan obat ini untuk inhalasi.

Tidak perlu menerapkannya dalam kasus faringitis atau pilek. Juga tidak ditampilkan adalah "Berodual" untuk adenoid atau tonsilitis kronis dan penyakit nasofaring lainnya, yang memicu batuk.

Bagaimana cara menggunakan

Drops "Berodual" untuk inhalasi anak-anak hingga satu tahun digunakan pada resep dokter dalam kondisi rawat inap, pasien yang lebih tua melaksanakan prosedur di rumah, tetapi di bawah pengawasan medis. Penghirupan dapat dilakukan dengan menggunakan berbagai model nebulizer. Pilihan terbaik adalah inhaler ultrasonik, yang membentuk partikel halus. Untuk membiakkan dan menerapkan "Berodual" untuk inhalasi, anak harus, mengikuti instruksi dari tiga langkah.

  1. Encerkan. Ambil jumlah obat yang dibutuhkan (tetes) dalam wadah kecil dan encerkan dengan larutan fisiologis natrium klorida dalam proporsi sedemikian untuk mendapatkan volume 3-4 ml. Jangan gunakan air suling untuk menyiapkan larutan.
  2. Tuang. Semua solusi dalam tangki untuk inhaler.
  3. Untuk melakukan inhalasi. Menggunakan seluruh volume solusi.

Perhitungan dosis

Dosis "Berodual" untuk anak-anak dipilih secara individual, berdasarkan tingkat keparahan sindrom obstruktif dan tingkat keparahan penyakit. Biasanya mulai melakukan inhalasi dengan penggunaan obat dosis minimal. Skema perkiraan ditunjukkan pada tabel.

Tabel - Perkiraan jumlah tetes obat untuk anak-anak

http://kids365.ru/berodual/

Berodual - instruksi resmi untuk digunakan

Nomor pendaftaran:

Nama dagang obat:

Nama Nonproprietary Internasional:

Bentuk dosis:

Komposisi:

1 ml larutan untuk inhalasi mengandung:
zat aktif: 261 μg ipratropium bromide monohydrate, dalam hal ipratropium bromide anhidrat (250 ug) dan 500 μg fenoterol hidrobromida.
eksipien: benzalkonium klorida, disodium edetate dihidrat, natrium klorida, asam klorida 1N, air murni

Deskripsi:

Cairan bening, tidak berwarna atau hampir tidak berwarna, bebas dari partikel tersuspensi. Baunya hampir tak terlihat.

Kelompok farmakoterapi:

Gabungan bronkodilator (ß2-adrenomimetik selektif + m-holinoblokator)

Kode ATH:

Sifat farmakologis

Farmakodinamik
Berodual mengandung dua komponen dengan aktivitas bronkodilator: ipratropium bromide - m-cholinoblocker, dan fenoterol - ß2-adrenomimetik. Bronkodilatasi inhalasi dengan ipratropium bromide terutama disebabkan oleh efek antikolinergik lokal, bukan sistemik.
Ipratropium bromide adalah turunan amonium kuaterner dengan sifat antikolinergik (parasympatholytic). Obat ini menghambat refleks yang disebabkan oleh saraf vagus, menangkal efek asetilkolin, mediator yang dilepaskan dari ujung saraf vagus. Antikolinergik mencegah peningkatan konsentrasi intraseluler Ca ++, yang terjadi sebagai akibat dari interaksi asetilkolin dengan reseptor muskarinik yang terletak pada otot polos bronkus. Pelepasan Ca ++ dimediasi oleh sistem mediator sekunder, termasuk ITP (inositol triphosphate) dan DAG (diacylglycerol).
Pada pasien dengan bronkospasme yang berhubungan dengan penyakit paru obstruktif kronik (bronkitis kronis dan emfisema paru), peningkatan yang signifikan dalam fungsi paru-paru (peningkatan volume ekspirasi paksa dalam 1 detik (FEV1) dan laju aliran ekspirasi puncak sebesar 15% atau lebih) diamati dalam 15 menit, efek maksimum dicapai dalam 1-2 jam dan bertahan untuk sebagian besar pasien sampai 6 jam setelah pemberian.
Ipratropium bromide tidak mempengaruhi sekresi lendir pada saluran pernapasan, pembersihan mukosiliar dan pertukaran gas.
Fenoterol secara selektif merangsang ß2-adrenoreseptor terapeutik. Stimulasi ß1-adrenoreseptor terjadi ketika menggunakan dosis tinggi. Fenoterol melemaskan otot polos bronkus dan pembuluh darah dan menangkal perkembangan reaksi bronkospastik yang disebabkan oleh efek histamin, metakolin, udara dingin, dan alergen (reaksi hipersensitifitas tipe langsung). Segera setelah pemberian, fenoterol memblokir pelepasan mediator inflamasi dan obstruksi bronkus dari sel mast. Selain itu, ketika menggunakan fenoterol dalam dosis 0,6 mg, ada peningkatan pembersihan mukosiliar.
Efek β-adrenergik obat pada aktivitas jantung, seperti peningkatan frekuensi dan kekuatan kontraksi jantung, disebabkan oleh aksi vaskular fenoterol, stimulasi jantung β2 -adrenoreseptor, dan ketika menggunakan dosis yang melebihi terapi, stimulasi β1 -adrenoreseptor. Seperti obat β-adrenergik lainnya, interval QTc diperpanjang dengan dosis tinggi. Ketika menggunakan fenoterol menggunakan inhaler aerosol dosis terukur (DAI), efek ini tidak konstan dan diamati dalam kasus penggunaan dosis melebihi yang direkomendasikan. Namun, setelah penggunaan fenoterol menggunakan nebulizers (solusi untuk inhalasi dalam botol dengan dosis standar), paparan sistemik mungkin lebih tinggi daripada ketika menggunakan obat dengan DAI dalam dosis yang direkomendasikan. Signifikansi klinis dari pengamatan ini belum ditetapkan. Efek agonis ß-adrenoreseptor yang paling sering diamati adalah tremor. Berbeda dengan efek pada otot polos bronkus, efek sistemik dari agonis ß-adrenoreseptor dapat mengembangkan toleransi. Signifikansi klinis dari manifestasi ini tidak diklarifikasi. Tremor adalah efek yang paling tidak diinginkan ketika menggunakan agonis ß-adrenoreseptor. Dengan penggunaan gabungan dua zat aktif ini, efek bronkodilator dicapai dengan memaparkan berbagai target farmakologis. Zat-zat ini saling melengkapi satu sama lain, sebagai akibatnya, efek antispasmodik pada otot-otot bronkus ditingkatkan dan semakin luasnya tindakan terapeutik dipastikan dalam kasus penyakit bronkopulmoner disertai dengan penyempitan saluran pernapasan. Efek komplementer sedemikian rupa sehingga untuk mencapai efek yang diinginkan diperlukan dosis yang lebih rendah dari komponen β-adrenergik, yang memungkinkan seseorang untuk memilih dosis efektif tanpa efek samping Berodual. Dengan bronkokonstriksi akut, efek Berodual berkembang pesat, yang memungkinkannya digunakan dalam serangan bronkospasme akut.

Indikasi untuk digunakan

Pencegahan dan pengobatan simtomatik penyakit pernapasan obstruktif kronik dengan obstruksi jalan napas reversibel, seperti asma bronkial dan, terutama, penyakit paru obstruktif kronik, bronkitis obstruktif kronik dengan atau tanpa emfisema.

Kontraindikasi

Kardiomiopati obstruktif hipertrofi, takiaritmia, trimester I dan III kehamilan. Hipersensitif terhadap fenoterol atau obat yang menyerupai atropin atau komponen lain dari obat ini.
Dengan hati-hati
glaukoma sudut-tertutup, hipertensi arteri, diabetes mellitus, infark miokard baru-baru ini (selama 3 bulan terakhir), penyakit jantung dan pembuluh darah seperti gagal jantung kronis, penyakit jantung iskemik, penyakit jantung, stenosis aorta, lesi arteri serebral dan perifer yang ditandai. Hipertiroidisme, pheochromocytoma, hiperplasia prostat, obstruksi leher kandung kemih, fibrosis kistik, trimester II kehamilan, menyusui.

Gunakan selama kehamilan dan selama menyusui

Data studi praklinis dan pengalaman pada manusia menunjukkan bahwa fenoterol atau ipratropium bromide tidak memiliki efek negatif selama kehamilan.
Kemungkinan efek penghambatan fenoterol pada aktivitas kontraktil uterus harus dipertimbangkan.
Obat ini dikontraindikasikan pada trimester I dan III (kemungkinan melemahkan persalinan fenoterol).
Ini harus digunakan dengan hati-hati pada trimester II kehamilan. Fenoterol masuk ke dalam ASI. Data yang mengkonfirmasi bahwa ipratropium bromide ke dalam ASI belum diperoleh. Namun, kehati-hatian harus diresepkan ibu menyusui Berodual.
Data klinis tentang pengaruh kombinasi ipratropium bromide dan fenoterol hydrobromide pada kesuburan tidak diketahui.

Dosis dan pemberian

Perawatan harus dilakukan di bawah pengawasan medis (misalnya, di rumah sakit). Perawatan di rumah hanya mungkin setelah berkonsultasi dengan dokter dalam kasus di mana β-agonis dosis rendah yang bekerja cepat tidak cukup efektif. Solusi yang sama untuk inhalasi dapat direkomendasikan kepada pasien, dalam kasus ketika aerosol inhalasi tidak dapat digunakan atau, jika perlu, gunakan dosis yang lebih tinggi.
Dosis harus dipilih secara individual, tergantung pada tingkat keparahan serangan. Pengobatan biasanya harus dimulai dengan dosis rekomendasi terendah dan berhenti setelah pengurangan yang cukup dalam gejala telah tercapai. Dosis berikut disarankan:
Pada orang dewasa (termasuk orang tua) dan remaja berusia di atas 12 tahun
Serangan bronkospasme akut
Tergantung pada tingkat keparahan serangan, dosis dapat bervariasi dari 1 ml (1 ml = 20 tetes) hingga 2,5 ml (2,5 ml = 50 tetes). Dalam kasus yang parah adalah mungkin untuk menggunakan dosis yang mencapai 4 ml (4 ml = 80 tetes).
Pada anak usia 6-12 tahun
Serangan asma akut
Tergantung pada tingkat keparahan serangan, dosis dapat bervariasi dari 0,5 ml (0,5 ml = 10 tetes) hingga 2 ml (2 ml = 40 tetes).
Pada anak di bawah usia 6 tahun (yang berat badannya kurang dari 22 kg):
Karena kenyataan bahwa informasi tentang penggunaan obat dalam kelompok usia ini terbatas, penggunaan dosis berikut ini dianjurkan (hanya di bawah pengamatan medis): 0,1 ml (2 tetes) per kg berat badan, tetapi tidak lebih dari 0,5 ml (10 tetes)
Solusi untuk inhalasi harus digunakan hanya untuk inhalasi (dengan nebulizer yang sesuai) dan tidak secara oral.
Perawatan biasanya harus dimulai dengan dosis rekomendasi terendah. Dosis yang disarankan harus diencerkan dengan larutan natrium klorida 0,9% hingga volume akhir 3 hingga 4 ml, dan diaplikasikan (sepenuhnya) menggunakan nebulizer.
Larutan berodual untuk inhalasi tidak boleh diencerkan dengan air suling.
Pengenceran larutan harus dilakukan setiap kali sebelum digunakan; sisa-sisa larutan encer harus dihancurkan.
Larutan encer harus digunakan segera setelah persiapan.
Durasi inhalasi dapat dikontrol oleh pengeluaran larutan encer.
Solusi berodual untuk inhalasi dapat diterapkan dengan menggunakan berbagai model komersial nebuliser. Dosis yang mencapai paru-paru dan dosis sistemik tergantung pada jenis nebulizer yang digunakan dan mungkin lebih tinggi daripada dosis yang sesuai ketika menggunakan dosis terukur HFA aerosol dan CFC aerosol (yang tergantung pada jenis inhaler). Dalam kasus di mana ada oksigen yang terpasang di dinding, solusinya paling baik diterapkan pada laju aliran 6 hingga 8 liter per menit.
Anda harus mengikuti instruksi untuk penggunaan, pemeliharaan dan pembersihan nebulizer.

Efek samping

Banyak dari efek yang tidak diinginkan yang terdaftar mungkin disebabkan oleh sifat antikolinergik dan beta-adrenergik Berodual. Berodual, serta terapi inhalasi apa pun, dapat menyebabkan iritasi lokal.
Reaksi obat yang merugikan ditentukan berdasarkan data yang diperoleh dalam studi klinis dan selama pengawasan farmakologis penggunaan obat setelah registrasi.
Efek samping yang paling umum dilaporkan dalam studi klinis adalah batuk, mulut kering, sakit kepala, tremor, faringitis, mual, pusing, disfonia, takikardia, jantung berdebar, muntah, tekanan darah sistolik meningkat, dan gugup.
Gangguan sistem kekebalan tubuh
reaksi anafilaksis
hipersensitivitas
Gangguan metabolisme dan nutrisi
hipokalemia
Gangguan mental
kegugupan
gairah
gangguan mental
Gangguan sistem saraf
sakit kepala
tremor
pusing
Pelanggaran organ penglihatan glaukoma
peningkatan gangguan akomodasi tekanan intraokular midriasis
penglihatan kabur
sakit mata
edema kornea
hiperemia konjungtiva
penampilan lingkaran cahaya di sekitar benda
Gangguan jantung
takikardia
detak jantung
aritmia
fibrilasi atrium iskemia miokard supraventricular tachycardia
Gangguan pada sistem pernapasan, dada dan mediastinum
batuk
faringitis
disfonia
bronkospasme
iritasi faring
edema faring
laringisme
tenggorokan kering bronkospasme paradoksal
Gangguan pada saluran pencernaan
muntah
mual
mulut kering
stomatitis
glositis
Gangguan Motilitas Gastrointestinal
diare
sembelit
pembengkakan mulut
Perubahan pada kulit dan jaringan subkutan
urtikaria
gatal
hiperhidrosis angioedema
Gangguan muskuloskeletal dan jaringan ikat
kelemahan otot
kejang otot mialgia
Gangguan ginjal dan saluran kemih
retensi urin
Data laboratorium dan instrumental
meningkatkan tekanan darah sistolik
peningkatan tekanan darah diastolik

Overdosis

Gejala overdosis biasanya dikaitkan terutama dengan efek fenoterol. Gejala yang terkait dengan stimulasi β-adrenoreseptor berlebihan dapat muncul. Kejadian yang paling mungkin adalah takikardia, jantung berdebar, tremor, tekanan darah tinggi, menurunkan tekanan darah, meningkatkan perbedaan antara tekanan darah sistolik dan diastolik, angina pectoris, aritmia dan perasaan darah memerah ke wajah, perasaan berat di belakang sternum, peningkatan obstruksi bronkus. Asidosis metabolik dan hipokalemia juga diamati.
Kemungkinan gejala overdosis akibat ipratropium bromide (seperti mulut kering, gangguan akomodasi) ringan dan sementara, karena penggunaan lokal.
Perawatan
Anda harus berhenti minum obat.
Data pemantauan tekanan darah harus diperhitungkan.
Disarankan penunjukan obat penenang, obat ansiolitik (obat penenang), dalam kasus yang parah - terapi intensif.
Sebagai penangkal khusus, ß-blocker dapat digunakan, lebih disukai selektif ß1- blocker adrenergik. Namun, pada pasien asma atau penyakit paru obstruktif kronik, pertimbangan harus diberikan pada kemungkinan peningkatan obstruksi bronkial, yang bisa berakibat fatal, di bawah pengaruh β-blocker dan dengan hati-hati memilih dosisnya.

Interaksi dengan obat lain

Penggunaan Berodual jangka panjang secara simultan dengan obat antikolinergik lainnya tidak dianjurkan karena kurangnya data.
Penggunaan simultan agen β-adrenomimetik lainnya, obat antikolinergik aksi sistemik dan turunan xantin (misalnya, teofilin) ​​dapat meningkatkan efek bronkodilator Berodual dan menyebabkan peningkatan efek samping.
Hipokalemia yang terkait dengan penggunaan ß-adrenomimetik dapat ditingkatkan dengan pemberian simultan turunan xanthine, kortikosteroid, dan diuretik. Fakta ini harus diberikan perhatian khusus ketika merawat pasien dengan penyakit pernapasan obstruktif berat.
Hipokalemia dapat menyebabkan peningkatan risiko aritmia pada pasien yang menerima digoxin. Selain itu, hipoksia dapat meningkatkan dampak negatif hipokalemia pada irama jantung. Dalam kasus seperti itu, dianjurkan untuk memantau tingkat kalium dalam serum darah.
Perlu menunjuk dengan hati-hati ß2-agen adrenergik untuk pasien yang menerima inhibitor monoamine oksidase dan antidepresan trisiklik, karena obat ini dapat meningkatkan efek agen β-adrenergik.
Menghirup anestesi umum dengan anestesi hidrokarbon terhalogenasi, seperti halotan, trichlorethylene atau enflurane, dapat meningkatkan efek obat β-adrenergik pada sistem kardiovaskular.
Penggunaan kombinasi Berodual dengan asam kromoglikat dan / atau glukokortikosteroid meningkatkan efektivitas terapi.

Instruksi khusus

Dalam kasus peningkatan cepat sesak napas yang tak terduga (kesulitan bernapas), Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter.
Hipersensitivitas:
Setelah penggunaan Berodual, reaksi hipersensitivitas langsung dapat terjadi, tanda-tanda yang, dalam kasus yang jarang terjadi, mungkin: urtikaria, angioedema, ruam, bronkospasme, edema orofaringeal, syok anafilaksis.
Bronkospasme paradoks:
Berodual, seperti inhalansia lain, dapat menyebabkan bronkospasme paradoks, yang dapat mengancam jiwa. Dalam kasus perkembangan bronkospasme paradoks, penggunaan Berodual harus segera dihentikan dan beralih ke terapi alternatif.
Penggunaan jangka panjang:

  • Pada pasien dengan asma, Berodual harus digunakan hanya sesuai kebutuhan. Pada pasien dengan bentuk ringan penyakit paru obstruktif kronik, pengobatan simtomatik lebih disukai daripada penggunaan reguler.
  • pada pasien dengan asma bronkial, seseorang harus menyadari kebutuhan untuk melakukan atau meningkatkan terapi anti-inflamasi untuk mengontrol proses inflamasi pada saluran pernapasan dan perjalanan penyakit.

Penggunaan teratur dari peningkatan dosis obat yang mengandung ß2-adrenomimetik, seperti Berodual, untuk menghilangkan obstruksi bronkus dapat menyebabkan penurunan yang tidak terkontrol dalam perjalanan penyakit. Dalam kasus peningkatan obstruksi bronkial, tingkatkan dosis2-agonis, termasuk Berodual, lebih dari yang direkomendasikan untuk waktu yang lama tidak hanya tidak dapat dibenarkan, tetapi juga berbahaya. Untuk mencegah kerusakan yang mengancam jiwa dalam perjalanan penyakit, pertimbangan harus diberikan untuk merevisi rencana perawatan pasien dan terapi anti-inflamasi yang memadai dengan kortikosteroid inhalasi.
Bronkodilator simpatomimetik lainnya harus diberikan bersamaan dengan Berodual hanya di bawah pengawasan medis.
Gangguan pada saluran pencernaan
Pasien dengan riwayat fibrosis kistik mungkin memiliki gangguan motilitas gastrointestinal.
Berodual harus digunakan dengan hati-hati pada pasien yang rentan terhadap glaukoma akut. Ada laporan individu tentang komplikasi dari organ penglihatan (misalnya, peningkatan tekanan intraokular, midriasis, glaukoma sudut-tertutup, nyeri pada mata) yang berkembang ketika inhalasi ipratropium bromide (atau ipratropium bromide dalam kombinasi dengan agonis ß2-adrenoreseptor) di mata. Gejala glaukoma sudut tertutup akut bisa berupa rasa sakit atau tidak nyaman pada mata, penglihatan kabur, penampakan halo pada benda dan bintik-bintik berwarna di depan mata, dikombinasikan dengan edema kornea dan kemerahan pada mata, akibat injeksi vaskular konjungtiva. Jika ada komposisi dari gejala-gejala ini berkembang, penggunaan tetes mata, yang mengurangi tekanan intraokular dan konsultasi langsung dengan spesialis, diindikasikan. Pasien harus diinstruksikan dalam penggunaan yang benar dari solusi inhalasi Berodual. Untuk mencegah larutan masuk ke mata, disarankan agar larutan yang digunakan dengan nebulizer dihirup melalui corong. Dengan tidak adanya corong, masker harus digunakan erat untuk wajah. Perawatan khusus harus diambil untuk melindungi mata pasien yang rentan terhadap perkembangan glaukoma.
Efek sistem:
Untuk penyakit-penyakit berikut: infark miokard baru-baru ini, diabetes mellitus dengan kontrol glikemik yang tidak adekuat, penyakit jantung dan pembuluh darah organik yang parah, hipertiroidisme, pheochromocytoma atau obstruksi uretra (misalnya dengan prostat hiperplasia atau obstruksi leher kandung kemih) saya harus menambahkan 4% pada obstruksi uretra atau obstruksi pada kandung kemih (contohnya) pada obstruksi uretra atau obstruksi pada kandung kemih). risiko / manfaat, terutama ketika menggunakan dosis lebih tinggi dari yang direkomendasikan.
Efek pada sistem kardiovaskular
Dalam studi pasca pemasaran, ada kasus langka iskemia miokard ketika mengambil β-agonis. Pasien dengan penyakit jantung serius yang bersamaan (misalnya, penyakit jantung koroner, aritmia, atau gagal jantung berat) yang menerima Berodual harus diperingatkan tentang perlunya menemui dokter jika nyeri jantung terjadi atau gejala lain menunjukkan penyakit jantung yang memburuk. Penting untuk memperhatikan gejala-gejala seperti sesak napas dan nyeri dada, karena bisa disebabkan oleh penyakit jantung dan paru.
Hipokalemia:
Saat menerapkan ß2-agonis dapat terjadi hipokalemia (lihat bagian "Overdosis")
Pada atlet, penggunaan Berodual karena kehadiran fenoterol dalam komposisinya dapat mengarah pada hasil tes doping yang positif.
Obat tersebut mengandung bahan pengawet, benzalkonium klorida, dan zat penstabil, disodium edetate dihydrate. Selama inhalasi, komponen ini dapat menyebabkan bronkospasme pada pasien yang sensitif dengan hiperresponsif jalan napas.

Mempengaruhi kemampuan mengemudi kendaraan dan mekanisme

Studi tentang efek obat pada kemampuan mengemudi dan penggunaan mekanisme tidak dilakukan.
Namun, pasien harus diberitahu bahwa selama perawatan dengan Berodual mereka mungkin mengalami sensasi yang tidak diinginkan seperti pusing, tremor, gangguan akomodasi pada mata, midriasis dan penglihatan kabur. Karena itu, kehati-hatian harus direkomendasikan saat mengemudi atau menggunakan mesin. Jika pasien mengalami sensasi yang tidak diinginkan di atas, orang harus menahan diri dari tindakan berbahaya seperti mengendarai mobil atau mengoperasikan mesin.

Formulir rilis

Solusi untuk inhalasi 0,25 mg + 0,5 mg / ml. Pada 20 ml dalam botol kaca warna kuning dengan pipet polietilen dan penutup polipropilen yang disekrup dengan kontrol pembukaan pertama. Botol dengan instruksi untuk aplikasi ditempatkan dalam kemasan kardus.

Kondisi penyimpanan

Daftar B.
Pada suhu tidak di atas 30 ° C, jangan membeku. Jauhkan dari jangkauan anak-anak!

Umur simpan

5 tahun.
Jangan menggunakan obat setelah tanggal kedaluwarsa.

Kondisi liburan

Dengan resep dokter.

Pabrikan

Beringer Ingelheim International GmbH, Jerman,
diproduksi oleh Institute de Angeli S.R.L., Italia
50066 Reggello, Prulli, 103 / C, Florence, Italia

Anda dapat memperoleh informasi lebih lanjut tentang obat ini, serta mengirim klaim dan informasi Anda tentang efek samping di alamat berikut di Rusia
LLC "Beringer Ingelheim"
125171, Moscow, Leningrad Highway 16A, hal.3

http://medi.ru/instrukciya/berodual_5997/

Menghirup garam dan berodual

Berodual dianggap sebagai salah satu obat utama yang digunakan dalam pengobatan penyakit pada sistem pernapasan. Alat ini tersedia dalam beberapa variasi, tetapi kami tertarik pada solusi untuk inhalasi, yang digunakan pada perangkat khusus - nebuliser. Perlu dicatat bahwa Berodual dapat digunakan untuk mengobati anak-anak, tetapi di sini sangat penting untuk mengamati dosis, yang secara langsung tergantung pada usia anak.

Instruksi untuk digunakan

Berodual telah lama digunakan dalam pengobatan anak-anak dari semua jenis penyakit pada saluran pernapasan bagian atas. Secara khusus, petunjuk penggunaan menyatakan bahwa alat ini dapat digunakan dalam terapi inhalasi di masa kanak-kanak untuk pengobatan penyakit seperti asma, PPOK, dan juga sebagai tindakan pencegahan dalam pengembangan bronkospasme. Selain itu, dengan bantuan inhalasi dapat mengurangi batuk, pilek dan gejala tidak menyenangkan lainnya.

Karena komposisinya, obat ini melemaskan otot-otot bronkus, yang memungkinkan Anda melunakkan dahak kental. Juga, efek obat ini ditujukan pada eliminasi dini, yang memungkinkan untuk mengurangi frekuensi serangan bronkial, menormalkan pernapasan normal anak.

Kami telah mengatakan bahwa sangat penting untuk mengikuti dosis, yang ditunjukkan dalam penjelasan. Ini dijelaskan oleh fakta bahwa dosis untuk anak yang berusia 2 tahun akan berbeda dari dosis untuk balita dari tiga tahun dan lebih. Rekomendasi ini tidak boleh diabaikan, jadi obati masalah ini dengan penuh perhatian.

Itu penting! Menghirup anak-anak dengan Berodual tidak dilakukan dalam bentuk murni, sehingga harus diencerkan. Untuk keperluan ini, saline digunakan, yang dengan sendirinya dapat digunakan untuk inhalasi melalui nebulizer. Tetapi sangat penting untuk mengamati proporsi kedua komponen sehingga terapi dilakukan dengan cara yang benar.

Bagaimana cara berkembang biak?

Penghirupan dengan Berodual dan salin harus dilakukan dengan cara tertentu, mencampurkan zat dalam proporsi yang diperlukan. Rasio Berodual dan saline tergantung pada beberapa faktor, termasuk usia bayi, serta penyakit yang dideritanya.

Sebagai aturan, Berodual dan saline diencerkan hingga volume 3 atau 4 ml. Pada saat yang sama, 20 tetes obat sama dengan 1 ml, oleh karena itu keadaan ini harus diperhitungkan dalam perhitungan.

Itu penting! Larutan encer harus digunakan sekali, yaitu. Anda tidak bisa menaruhnya di lemari es, dan kemudian menggunakannya lagi. Ingatlah bahwa sebelum setiap prosedur harus mempersiapkan solusi lagi.

Jadi, dosis Berodual dengan saline untuk anak-anak adalah sebagai berikut:

  • Anak-anak hingga enam tahun. Di sini Anda perlu memperhitungkan berat anak, jadi Anda perlu mengambil satu tetes obat per dua kilogram massa. Pada saat yang sama, dosis tidak boleh melebihi lebih dari 10 tetes dalam satu prosedur. Encerkan jumlah ini dengan 2 ml saline. Juga penting untuk istirahat di antara prosedur (bisa ada tiga dari mereka dalam sehari). Rata-rata, istirahat sekitar empat jam.
  • Jika anak berusia 6 hingga 12 tahun. Untuk pengobatan kejang bronkial, sepuluh tetes Berodual dan 3 ml saline harus diencerkan. Sedangkan untuk serangan akut, dosisnya dapat ditingkatkan menjadi 20 tetes, dan jika serangannya sangat berat, dosis Berodual dapat bervariasi dari 20 hingga 40 tetes.
  • Anak-anak dari 12 hingga 17 tahun. Dalam pengobatan bronkospasme, dosis yang sama digunakan, yaitu 10 tetes per 3 ml saline. Sedangkan untuk menghilangkan serangan, dalam kasus yang parah, dosis maksimum mungkin 80 tetes.

Sedangkan untuk terapi jangka panjang, dosisnya juga bervariasi. Jika anak berusia 6 hingga 12 tahun, maka perlu digunakan 10 hingga 20 tetes, diencerkan dengan 3 ml saline, membuat 4 inhalasi per hari. Untuk pasien yang lebih dewasa, dosis ini persis dua kali lipat, yaitu dari 20 hingga 40 tetes.

Aturan inhalasi

Pertanyaannya - bagaimana membuat inhalasi, cukup penting, karena keberhasilan seluruh terapi tergantung padanya. Sangat penting untuk mengamati waktu prosedur, dosis, serta frekuensi penghirupan.

Jika kita berbicara tentang berapa banyak waktu satu prosedur harus mengambil, itu tergantung pada dosis yang dipilih. Tetapi bagaimanapun juga, satu inhalasi tidak boleh bertahan lebih dari 7 menit. Dengan demikian, jika dosisnya kecil, maka durasi prosedur akan lebih sedikit.

Itu penting! Ingatlah bahwa istirahat di antara perawatan harus setidaknya empat jam.

Prosedur inhalasi menggunakan Berodual dan saline dapat dilakukan tidak lebih dari empat kali sehari. Berbicara tentang berapa hari terapi tersebut dapat bertahan, itu tergantung pada kasus klinis tertentu. Rata-rata, perawatan berlangsung sekitar lima hari.

Juga penyakit itu sendiri memainkan peran penting, dalam pengobatan yang kombinasi obat ini digunakan. Khususnya, dengan bronkitis obstruktif, pembebasan terjadi setelah prosedur pertama, tetapi dalam pengobatan penyakit lain, terapi yang lebih lama mungkin diperlukan. Ketika batuk lebih baik melakukan tiga prosedur sehari.

Beberapa fitur resepsi

Kami berbicara tentang cara mengencerkan Berodual untuk inhalasi menggunakan saline, tetapi ada kasus ketika dokter meresepkan dana tambahan untuk meningkatkan hasilnya. Secara khusus, Berodual menyatu dengan baik dengan Ambrobene dan Lasolvan, tetapi di sini Anda juga perlu mengamati dosisnya.

Menjawab pertanyaan tentang cara menggabungkan obat-obatan ini dengan benar, perlu segera dicatat bahwa semuanya juga harus diencerkan dengan garam. Kombinasi berikut dapat digunakan:

  • 1 ml Berodual, mis. sepuluh tetes dana.
  • 2 ml agen tambahan - Ambrobene atau Lasolvana.
  • 2 ml saline.

Skema ini membantu mengatasi batuk, bronkitis obstruktif, dan penyakit pernapasan lainnya. Dalam hal ini, dua komponen penting - ini adalah inhalasi dengan saline, serta prosedur alternatif. Sebagai contoh, prosedur pertama dilakukan dengan Berodual dan salin, dan kemudian inhalasi dilakukan dengan Berodual, Lasolvan dan saline.

Itu penting! Harus diingat bahwa perawatan seperti apa yang harus Anda ikuti harus diputuskan oleh dokter anak yang mengetahui semua kemungkinan efek pada organisme anak-anak.


Secara khusus, inhalasi Berodual dapat menyebabkan efek samping berikut pada anak-anak:

  • Mual dan muntah.
  • Serangan takikardia.
  • Nyeri di kepala.
  • Sensasi tidak menyenangkan di mulut.
  • Reaksi alergi.

Untuk menghindari ini, perlu untuk lulus semua tes yang diperlukan, serta secara ketat mengamati dosis yang ditetapkan oleh dokter yang hadir.

Kesimpulan

Menghirup garam dan Berodual untuk anak-anak, yang dosisnya berbeda dari pasien dewasa, merupakan komponen penting dalam pengobatan penyakit pada sistem pernapasan. Jelas bahwa dalam penanganan kasus-kasus kompleks perlu menggunakan pendekatan terpadu, yaitu gunakan beberapa obat dengan spektrum aksi berbeda. Tetapi Berodual yang merupakan tahap pertama terapi, karena memiliki efek pelunakan pada otot-otot bronkus, sehingga mempersiapkan tubuh untuk efek dari cara lain.

http://ingalyatsii.ru/preparaty/fizrastvor-i-berodual.html

Berodual untuk terhirup

Pulmonolog dan dokter anak merekomendasikan obat modern untuk pengobatan penyakit pada saluran pernapasan - Berodual. Itu milik obat bronkodilator, memiliki beberapa bentuk pelepasan. Sangat mudah untuk menggunakan obat, ia bertindak cepat, memiliki biaya yang terjangkau - sedikit lebih dari 300 rubel Rusia. Cara membiakkan Berodual untuk penghirupan, berapa kali sehari untuk digunakan - semua ini harus diketahui. Alat populer ini mengacu pada para pemimpin penjualan di antara obat-obatan serupa.

Petunjuk penggunaan solusi untuk inhalasi

Obat ini melemaskan otot-otot polos bronkus, menormalkan produksi lendir di saluran pernapasan bagian bawah. Efek obat ini disebabkan oleh komponen aktif dalam komposisinya - fenoterol dan ipratropium bromide. Farmakokinetik adalah sebagai berikut: 16% dari obat tetap dalam saluran pernapasan, sisanya ditelan, konsentrasi dalam plasma darah adalah 500-1000 kali lebih rendah daripada setelah pemberian dosis yang memiliki efek terapi yang sama, bukan melalui inhaler. Efek setelah inhalasi datang lebih cepat.

Seperempat jam setelah inhalasi dengan Berodual, pernapasan pasien menjadi lebih mudah. Masa pajanan maksimum obat adalah 2 jam, dan berlaku hingga 6 jam. Obat berkelahi dengan batuk yang tersedak, melebarkan bronkus, adalah ekspektoran, membantu menghilangkan dahak. Bahan aktif dalam dasar tetes untuk inhalasi tidak mengganggu proses pertukaran gas alam.

Kesaksian Berodual

Dokter menulis resep untuk Berodual dalam kasus berikut:

  • asma bronkial;
  • emfisema paru;
  • bronkospasme pada pneumonia;
  • sindrom obstruktif pada tuberkulosis bronkial dan paru;
  • mati lemas, batuk retas, menyertai sejumlah penyakit: bronkitis, radang tenggorokan.

Indikasi absolut untuk penggunaan pengobatan nebulizer dengan Berodual adalah ketidakmampuan untuk mengirimkan obat ke saluran pernapasan dengan cara lain. Menghirup asma membantu meredakan serangan, melakukannya dengan cepat dan efisien. Efektif adalah inhalasi saat batuk, yang penyebabnya adalah pada penyakit saluran pernapasan, atas dan bawah.

Kontraindikasi

Dalam anotasi obat ditunjukkan kasus-kasus di mana penggunaan Berodual untuk inhalasi harus digunakan dengan hati-hati:

  • penyakit pembuluh darah dan jantung;
  • fibrosis kistik;
  • diabetes mellitus;
  • glaukoma sudut-tertutup;
  • obstruksi leher kandung kemih;
  • kehamilan, trimester III, masa menyusui;
  • hiperplasia prostat.

Jangan gunakan alat ini:

  • dengan tachyarrhythmias, insufisiensi koroner, setelah infark miokard;
  • pada trimester pertama kehamilan.

Efek samping

Ketika menggunakan obat efek samping yang merugikan tidak sering diamati, tetapi mereka mungkin. Yang paling umum:

  • perasaan tenggorokan kering, mulut;
  • tremor otot rangka (gemetar tidak disengaja).

Kejadian buruk yang jarang terjadi termasuk:

  • pusing;
  • takikardia;
  • peningkatan tekanan;
  • sakit kepala;
  • mual, muntah;
  • iritasi pada saluran pernapasan, memicu batuk yang kuat;
  • ruam alergi, urtikaria;
  • peningkatan keringat, kelemahan umum.

Efek samping negatif sering dikaitkan dengan gangguan dosis obat. Dalam kasus overdosis, gejala yang disebabkan oleh aksi fenoterol muncul, tremor dicatat, tekanan naik atau turun, dan detak jantung menjadi lebih sering. Jika ini terjadi, berikan obat penenang. Terkadang mereka menyebutkan kecanduan Berodual, tetapi dokter mengatakan bahwa penggunaan kata ini tidak benar. Tidak ada kecanduan obat, tetapi ada kekurangan sementara dari efek positif karena overdosis obat. Ketika Anda kembali ke normal, efeknya akan dilanjutkan.

Cara melakukan inhalasi dengan Berodual

Solusi Nebulizer disiapkan sesuai dengan instruksi. Cara mempersiapkan Berodual dengan benar untuk membuat inhalasi: dosis yang diresepkan oleh dokter, diteteskan ke dalam larutan garam, membawa volumenya menjadi 3-4 ml. Cairan sisa tidak dapat digunakan kembali, setiap kali Anda perlu menyiapkan komposisi segar. Asin Berodual bekas untuk inhalasi, air suling untuk tujuan ini tidak dapat diambil. Kadang-kadang dokter meresepkan inhalasi dengan Berodual dan Lasolvan pada saat yang sama (10 tetes yang pertama dan 2 ml yang kedua, semua diencerkan dengan 2 ml saline).

Untuk anak-anak

Dengan terhirup dengan Berodual, anak memulai perawatan dengan dosis uji, minimal, melacak reaksi pasien kecil. Interval antara penghirupan harus minimal 4 jam. Berapa hari untuk melakukan prosedur tergantung pada diagnosis dan kondisi pasien, tetapi rata-rata saja sekitar 5 hari. Untuk anak di bawah 6 tahun, obat ini diresepkan secara individual. Tergantung pada usia, proporsinya adalah:

  • Anak-anak hingga tiga tahun: 6 tetes Berodual + 2 ml saline;
  • 3-6 tahun: 8 tetes obat + 2 ml saline, dosis harian - tidak lebih dari 30 tetes;
  • lebih dari 6 tahun - 10 tetes + saline.

Untuk orang dewasa

Dosis inhalasi berodual untuk orang dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun tergantung pada tingkat keparahan penyakit:

  1. Jika perlu untuk menghentikan serangan, dosis besar diperlukan, 1-4 ml, atau 20-80 tetes.
  2. Ketika bronkospasme sedang, terapi bukanlah keadaan darurat, misalnya, inhalasi diberikan untuk bronkitis, 10-20 tetes + saline ditentukan. Penghirupan melalui nebulizer berlangsung 6-7 menit, sampai seluruh komposisi disemprotkan.

Video: inhalasi dengan anak Berodual

Saat mengikuti petunjuk, penggunaan Berodual dalam pengobatan kompleks penyakit pada anak-anak aman. Dokter anak disarankan untuk menggunakan solusi untuk inhalasi, bentuk perawatan ini bertindak pada anak lebih lembut daripada terapi dengan kaleng aerosol. Penting untuk mempersiapkan solusi inhalasi dengan benar. Proses ini ditampilkan secara rinci dalam video.

Ulasan

Vladislav, 30 tahun: Saya menderita asma sejak kecil, serangan terjadi secara teratur. Setahun yang lalu, saya ditugasi Berodual melalui nebulizer, situasinya telah berubah menjadi lebih baik. Serangan lewat lebih cepat.

Natalia, 28 tahun: Obat ini diresepkan untuk anak saya dengan batuk kering. Anak saya berusia 8 tahun, seorang dokter anak meresepkan 10 tetes untuk 3 ml saline. Efek obat dapat dilihat dalam 10 menit setelah prosedur.

Anna, 35 tahun: Anak saya diresepkan pengobatan nebuliser dengan Berodual dan Lazolvan di bronkitis. Setelah menjalani pengobatan selama 5 hari, ia sembuh, obat yang efektif!

http://sovets.net/4048-berodual-dlya-ingalyatsii.html

Berodual untuk inhalasi anak-anak:
instruksi untuk digunakan

Menghirup penyembuhan adalah salah satu cara efektif untuk memerangi penyakit pernapasan, karena mereka memberikan obat langsung ke saluran pernapasan anak. Salah satu kelompok yang sering digunakan untuk obat inhalasi adalah bronkodilator. Ini termasuk Berodual, ditandai dengan batuk dan gejala obstruksi bronkial lainnya.

Obat ini paling sering diberikan kepada anak-anak melalui inhalasi nebulizer. Jika ia diresepkan untuk seorang anak, orang tua harus tahu cara bernapas dengan benar melalui nebulizer Berodual dan nuansa lain dari perawatan tersebut.

Komposisi dan bentuk terapi nebulizer

Obat ini dijual dalam botol berwarna gelap, volume obat di mana adalah 20 ml. Botol ini dilengkapi dengan pipet yang terbuat dari polietilen. Cairan itu hampir tidak berbau dan berwarna. Selain itu, seharusnya tidak ada suspensi dalam solusi seperti itu.

Dalam komposisi obat ini, Anda akan melihat dua bahan aktif - fenoterol hidrobromida (mengandung 500 ug dalam 1 ml sediaan) dan ipratropium bromida (dalam setiap mililiter larutan yang disajikan dalam dosis 250 ug). Bahan aktif tersebut dilengkapi dengan air murni, natrium klorida, asam hidroklorat, edetat disodium, dan benzalkonium klorida.

Bagaimana cara kerjanya?

Pengaruh utama komponen obat, yang merupakan bagian dari Berodual, adalah perluasan lumen bronkus karena relaksasi otot polos pohon bronkial.

Dalam hal ini, keuntungan utama dari obat ini adalah kecepatan tindakan (setelah 15 menit, pernapasan anak menjadi lebih mudah). Efek obat ini bertahan hingga enam jam.

Selain menghilangkan bronkospasme dan relaksasi otot polos di bronkus, inhalasi dengan berodual:

  • Kurangi sekresi lendir di bronkus.
  • Merangsang pernapasan.
  • Merilekskan otot polos di pembuluh.
  • Jangan sampai mengganggu proses pernapasan.

Berapa umur yang bisa Anda lakukan?

Orang tua harus menyadari bahwa Berodual untuk dihirup pada usia 1 tahun, untuk anak berusia 2 tahun atau pada usia 4 tahun hanya diresepkan oleh dokter, mengingat berat bayi. Penggunaan obat ini pada usia enam tahun diperbolehkan hanya setelah memeriksa pasien kecil dan menilai kondisinya.

Sebuah video yang menunjukkan bagaimana mempersiapkan Berodual untuk terhirup pada anak-anak, lihat di bawah:

Indikasi

Tujuan pengenalan inhalasi Berodual dilakukan di:

  • Asma bronkial.
  • Penyakit kronis obstruktif pada sistem pernapasan.
  • Emfisema
  • Obstruksi dengan TBC.

Kontraindikasi

Bernafas dengan Berodual tidak disarankan untuk:

  • Intoleransi individu terhadap pengobatan.
  • Diabetes mellitus.

Obat harus digunakan dengan hati-hati pada penyakit jantung dan tekanan darah tinggi, serta dengan pheochromocytoma dan hipertiroidisme. Selain itu, prosedur tidak dilakukan pada suhu tubuh yang tinggi, infeksi bakteri pada saluran pernapasan atas, tahap akut pneumonia, deteksi dalam dahak darah atau kecenderungan untuk mimisan.

Efek samping

Berodual, seperti obat lain, memiliki efek negatif dan risiko penggunaan. Obat ini dapat menyebabkan tremor otot rangka, mulut kering dan peningkatan gugup. Juga selama pusing inhalasi, takikardia, sakit kepala, dan efek negatif lainnya dapat terjadi. Oleh karena itu, penggunaan Berodual menggunakan inhaler harus hanya sesuai dengan indikasi dan ditentukan oleh dokter. Adalah tidak dapat diterima untuk memberikan anak-anak kecil untuk bernapas berodual tanpa kontrol dari dokter anak.

Instruksi untuk digunakan

Inhalasi dibuat hanya dalam nebulizer, dan dokter harus memilih dosis Berodual yang tepat. Biasanya 1 tetes per 2 kg berat badan anak. Sangat berbahaya untuk meningkatkan dosis melebihi yang disarankan oleh dokter. Selain itu, peningkatan dosis yang konstan dapat memperburuk perjalanan penyakit.

  • Jika bronkospasme sedang, maka Berodual diresepkan dalam dosis 10 tetes (0,5 ml) per prosedur.
  • Pada bronkospasme berat dan asma berat, dosis tunggal untuk anak di bawah 12 tahun dapat 40 tetes (2 ml), dan untuk anak di atas 12 tahun - 50 tetes (2,5 ml).
  • Dalam kondisi yang sangat parah, inhalasi dilakukan dengan 60 tetes (3 ml) untuk anak di bawah 12 tahun dan 80 tetes (4 ml) untuk anak di atas 12 tahun.
  • Dosis maksimum per hari adalah 4 ml untuk anak di bawah 12 tahun dan 8 ml untuk anak di atas 12 tahun.

Jumlah tetes yang diresepkan oleh dokter hanya diencerkan dengan saline. Air suling untuk pemuliaan Berodual tidak digunakan. Persiapan yang diceraikan dengan saline harus digunakan segar (tidak dapat disimpan).

Untuk melarutkan Berodual, garam ditambahkan ke volume 3-4 ml. Misalnya, pada usia 7 tahun atau 9 tahun, dokter meresepkan 1 ml Berodual untuk inhalasi, kemudian ditambahkan 2 atau 3 ml larutan garam fisiologis. Jika anak lebih dari 12 tahun atau perjalanan penyakitnya parah, proporsinya akan berbeda, oleh karena itu, rasio larutan Berodual dan larutan garam untuk setiap anak harus ditentukan secara individual.

Paling sering, prosedur dilakukan dua kali sehari, tetapi tergantung pada patologi, dokter anak dapat meresepkan inhalasi sekali sehari, atau tiga kali sehari. Dalam kondisi parah, dapat dilakukan hingga 4 kali sehari, tetapi dengan istirahat minimal 4 jam.

Durasi pengobatan dengan Berodual rata-rata adalah 5 hari. Durasi satu prosedur adalah 6-7 menit sampai larutan dikonsumsi sepenuhnya. Obat selama inhalasi tidak boleh jatuh ke mata.

Cukup sering, inhalasi dengan Berodual secara bersamaan diberikan dengan administrasi inhalasi Lasolvan. Dalam hal ini, anak bernafas dengan Berodual terlebih dahulu, sehingga bronkus mengembang dan dahak menjadi lebih aktif. Prosedur ini tidak boleh dilakukan pada malam hari, karena setelah terhirup anak akan batuk, dan lendir bronkial akan menarik lebih aktif.

Interaksi obat

  • Efek dari ekspansi bronkus dengan penggunaan simultan Berodual dan obat-obatan lain, termasuk antikolinergik atau beta-adrenomimetik, akan meningkat. Namun, kombinasi obat ini juga akan meningkatkan risiko efek samping.
  • Jika Anda menetapkan beta blocker untuk anak Anda, efek Berodual akan berkurang.
  • Saat mengobati diuretik, kortikosteroid, atau turunan xanthine, penggunaan Berodual akan memicu hipokalemia.
  • Obat-obatan glukokortikoid dan asam cromoglicic meningkatkan efek terapi Berodual.

Ketentuan pembelian dan penyimpanan

Anda dapat membeli obat di apotek hanya setelah memberikan resep dari dokter. Biaya satu paket (20 ml) bervariasi dari 250 hingga 290 rubel. Di rumah, penting untuk menyimpan botol dengan Berodual di tempat yang tidak dapat diakses oleh anak-anak. Suhu di dalamnya tidak boleh lebih rendah dari 0 ° atau lebih tinggi dari + 30 °. Umur simpan obat adalah periode 5 tahun.

Ulasan

Banyak orang tua memuji inhalasi dengan Berodual, mencatat efektivitas mereka dalam memperluas bronkus, kemudahan penggunaan dan biaya yang relatif rendah. Namun, cukup sering disebutkan tentang efek samping obat, misalnya pusing dan peningkatan detak jantung.

Pendapat dokter tentang penggunaan obat tersebut pada anak juga berbeda. Namun, kebanyakan dari mereka lebih suka Berodual untuk obstruksi bronkial berat, sebagai obat yang bekerja cepat dan sangat efektif. Dr. Komarovsky menyebut obat ini sebagai pilihan yang baik untuk asma dan patologi obstruktif lainnya, tetapi memusatkan perhatian para ibu pada kebutuhan untuk berkonsultasi dengan dokter.

Analog

Jika Anda ingin mengganti Berodual dengan obat lain dengan efek yang serupa, Anda dapat menggunakannya untuk menghirup:

  • Atrovent
  • Ventolin
  • Berotek
  • Kombiven
  • Seretide
  • Ipravent
  • Ipraterol nativ
  • Ditek
  • Impramol Steri-Neb

Untuk bronkitis, radang tenggorokan, trakeitis, dan penyakit lain dengan batuk kering atau basah, dokter mungkin juga meresepkan inhalasi dengan obat-obatan lain. Misalnya, dengan obat ambroxol (Lasolvan, Ambrobene) atau glukokortikoid (Pulmicort, Budesonide).

Kami merekomendasikan untuk menonton rilis program Dr. E. Komarovsky, dari mana Anda akan mempelajari semua nuansa inhalasi pada anak-anak:

http://www.o-krohe.ru/bronholitiki/berodual-dlya-ingalyacij/