Jika seseorang mengeluarkan cairan bernanah dari telinga, maka Anda harus secara serius memikirkan kondisi kesehatan tubuh, karena gejala ini merupakan pemberita penyakit berbahaya. Otorrhea atau keputihan dalam bentuk nanah bukan penyakit independen, tetapi bertindak sebagai bagian dari peradangan di wilayah organ pendengaran atau nasofaring.

Saat mengeluarkan nanah dari telinga anak atau orang dewasa, berkonsultasilah dengan dokter THT untuk pemeriksaan dan resep pengobatan.

Jenis otorrhea dan manifestasinya

Paling sering, keluarnya cairan dari telinga muncul dalam proses inflamasi atau setelah masuk angin. Jadi, jika Anda memiliki telinga dan sakit kepala, perasaan tersumbat dan berat, serta sensasi penembakan, kemungkinan besar, Anda sudah mulai otitis pada telinga luar, tengah atau dalam.

Penyakit ini sering muncul setelah pilek atau flu biasa.

Namun, itu terjadi sebagai komplikasi pada latar belakang penyakit pernapasan hanya dalam kasus kekebalan yang melemah.

Karena itu, paling sering anak-anak menderita penyakit ini.

Karena fitur anatomi tuba Eustachius, virus dan infeksi masuk ke tubuh bayi dengan sedikit atau tanpa kesulitan.

Lebih dari delapan puluh persen anak-anak menderita berbagai sekresi dari telinga pada usia sekitar tiga tahun. Ini karena seringnya bayi menangis. Dalam proses keluarnya hidung atau dalam kasus pilek, sejumlah besar lendir menumpuk di sinus hidung anak.

Alih-alih meniup rahasia yang terakumulasi, anak itu menghirup. Hal ini menyebabkan masuknya sejumlah besar mikroba ke dalam tabung pendengaran. Sebagai akibat dari munculnya edema dan radang di bagian tengah organ pendengaran, nyeri tembak dan penampilan nanah terprovokasi.

Perhatikan konsistensi pembuangan:

  1. Sekresi darah mengindikasikan trauma pada bagian luar telinga atau gendang telinga. Dalam kasus yang lebih parah, penampilan tumor dicatat.
  2. Dengan keluarnya cairan yang bening, Anda harus memperhatikan reaksi alergi, serta memeriksa kondisi telinga tengah. Pasien dapat didiagnosis dengan otitis media.
  3. Ketika cairan bernanah berbagai warna di telinga seseorang, perkembangan bakteri infeksi terjadi. Selain itu, integritas gendang telinga dapat terganggu. Dan juga nanah dapat muncul sebagai akibat dari bisul di telinga luar.

Dalam beberapa kasus, infeksi telinga tidak menunjukkan rasa sakit atau berbagai sekresi. Tetapi nanah di telinga orang dewasa atau anak-anak dapat muncul dengan banyak radang.

Jika penyakit ini tidak diobati, pasien akan mulai mengalami komplikasi serius, termasuk gangguan pendengaran atau gangguan pendengaran total.

Jika pasien memiliki nanah dari telinga, perhatikan warna keluarnya, bau dan kepadatannya. Bacaan ini secara signifikan dapat memfasilitasi pekerjaan dokter THT.

Penting untuk dipahami bahwa keluarnya organ pendengaran hanyalah gejala. Nanah dapat muncul selama perforasi gendang telinga atau dalam situasi seperti:

  1. Penyakit virus pada telinga bagian luar, tengah atau dalam.
  2. Disfungsi tuba eustachius.
  3. Saat telinga terluka.
  4. Dalam kasus hipotermia.
  5. Kontak dengan sejumlah besar air.
  6. Kurangnya kebersihan atau trauma saluran telinga dengan kapas.
  7. Sering menggunakan alat bantu dengar, headphone atau penyumbat telinga.

Perhatikan foto nanah dari telinga:

Pertolongan Pertama

Jika nanah terbentuk dari telinga anak, apa yang harus dilakukan terlebih dahulu? Ini adalah pertanyaan yang menyiksa banyak orangtua muda.

Penting untuk dipahami bahwa perawatan nanah dari telinga pada orang dewasa dan anak-anak tidak berbeda secara mendasar.

Oleh karena itu, untuk keluar dari telinga, serta sakit telinga, kemacetan, dan perasaan berat, berkonsultasilah dengan dokter yang berkualifikasi untuk mendiagnosis peradangan dan menyusun program perawatan individual.

Ingat aturan penting: jangan menghalangi keluarnya liang telinga dan jangan menutupi telinga dengan turunds. Hal ini hanya dapat memperburuk situasi dan komplikasi serius.

Sebaliknya, Anda harus membuat aliran sekresi. Yang terbaik adalah menggunakan pembalut kapas untuk tujuan ini.

Lipat flagel kecil dan letakkan di area telinga luar. Ini akan berkontribusi pada pengumpulan cairan purulen. Ganti bola setiap lima belas menit.

Sebelum mengunjungi dokter, Anda harus membersihkan telinga.

Untuk melakukan ini, gunakan hidrogen peroksida dua persen yang diencerkan dengan air dalam rasio satu banding satu.

Dalam kasus intoleransi terhadap obat ini, gunakan chlorhexidine.

Komponen-komponen ini akan menghilangkan rasa sakit dan untuk sementara meringankan kondisi pasien. Namun, penting untuk dipahami bahwa obat-obatan ini tidak bertindak sebagai kuratif.

Ingatlah bahwa tidak semua prosedur fisioterapi diizinkan untuk sekresi bernanah. Misalnya, jika Anda ingin menggunakan lilin phyto atau perawatan panas, maka ingatlah - ini benar-benar mustahil dilakukan!

Panas hanya memicu perkembangan bakteri dan memperburuk situasi. Dalam hal ini, yang terbaik adalah menggunakan obat-obatan dan antibiotik yang diresepkan dokter Anda.

Pus di telinga pada orang dewasa - perawatan

Banyak yang tertarik dengan pertanyaan tentang bagaimana memperlakukan jika telinga membusuk di dalam. Biasanya, perawatan terdiri dari obat-obatan berikut.

Setelah menentukan akar penyebab peradangan, dokter meresepkan antibiotik. Biasanya, pengobatan berlangsung selama tujuh hari. Bersama dengan antibiotik, pasien diresepkan terapi antibiotik.

Daftar obat termasuk Ammoxicillin, Ampicillin, Ciprofloxacin dan Netilmicin.

Ini mungkin "Supraks", "Cefuroxime Axetil", "Levofloxacin".

Pasien harus merasa lega dalam waktu dua hari setelah aplikasi.

Dosis obat dalam setiap kasus adalah individu. Biasanya pasien diresepkan satu tablet dua kali sehari.

Agar pasien tidak menderita dysbacteriosis, pasien akan diresepkan berbagai probiotik.

Selain itu, dalam kasus pilek, pasien perlu menggunakan kontraksi vafas "Naphthyzinum" atau "Farmazolin".

Masukkan tiga tetes per hari.

Untuk mengkonsolidasikan efeknya, gunakan asam borat atau tingtur alkohol calendula.

Telinga harus dibersihkan sebelum menggunakan obat ini. Setelah itu, dorong empat tetes alkohol borat atau dua tetes calendula tingtur.

Dalam beberapa kasus, pasien diresepkan penggunaan obat "dioxidin". Sebelum menggunakan obat ini, baca instruksi dengan seksama.

Penting untuk diketahui bahwa setelah menerapkan obat, dosis yang seharusnya tidak lebih dari tiga tetes di setiap telinga, telinga harus dicuci dengan air hangat.

Untuk terapi tambahan, dokter dapat meresepkan prosedur fisioterapi. Diketahui bahwa terapi laser dan radiasi ultraviolet membantu memulihkan sel-sel yang terkena dan memperbaiki kondisi umum pasien.

Selain itu, mereka adalah metode pencegahan yang efektif dan mengecualikan kemungkinan kambuh.

Perawatan anak-anak

Dalam kasus penyakit anak-anak, metode pengobatan ditentukan lebih jinak.

Jika keluar dari telinga seorang anak, alih-alih tincture beralkohol, disarankan untuk menggunakan tetes telinga yang mengandung antiseptik.

Ini mungkin "Otofa" atau "Otipaks".

Sebelum perkenalan, Anda harus membersihkan telinga. Untuk melakukan ini, letakkan pasien di satu sisi dan teteskan dengan lembut lima tetes hidrogen peroksida tiga persen ke dalam telinga Anda.

Kemudian pasien harus mempertahankan postur selama lima hingga sepuluh menit. Solusinya saat ini akan melembutkan belerang dan kulit organ pendengaran. Setelah waktu berlalu, balikkan pasien ke sisi yang lain, dan letakkan handuk di bawah kepalanya. Semua cairan akan mengalir keluar secara alami.

Setelah itu, masukkan tetes telinga, secara ketat mengikuti dosis.Dalam kasus debit purulen, pengenalan tiga tetes obat biasanya diresepkan. Durasi pengobatan tidak boleh lebih dari satu minggu.

Selain itu, anak membutuhkan obat antiinflamasi nonsteroid.

Ini termasuk "Nurofen" atau "Paracetamol."

Dosis obat ini bersifat individual dan diresepkan tergantung pada usia anak.

Untuk profilaksis, dan untuk menghindari kekambuhan, gunakan lampu biru. Perawatan harian selama sepuluh menit akan membantu meringankan rasa sakit dan meningkatkan nada organ pendengaran.

Untuk mengkonsolidasikan efeknya, bayi harus minum obat tetes vasokonstriktor Nazivin. Mereka membantu menormalkan pernapasan dan menghilangkan lendir.

Mengubur dua tetes produk empat kali sehari. Selain itu, obat vasokonstriktor mencegah infeksi pada telinga kedua dan nasofaring.

Pada akhir perawatan, pasien muda diresepkan prosedur fisioterapi:

  1. Terapi Frekuensi Ultra Tinggi.
  2. Iradiasi ultraviolet.
  3. Perawatan laser.

Jika pengobatan tidak berhasil, dan kondisi pasien memburuk setiap hari, pasien akan diberi antibiotik Clavulanate atau Ceftriaxone.

Alasan lain mengapa seorang anak memiliki nanah di belakang telinga adalah gangguan sistem kekebalan tubuh, reaksi alergi terhadap penggunaan antibiotik jangka panjang, atau pembersihan telinga yang tidak tepat.

Mukosa yang terluka adalah penyebab umum. Ini biasanya karena pembersihan transisi pendengaran yang terlalu kasar dan penggunaan cotton bud.

Penggunaannya tidak dilarang, tetapi kebanyakan orang tidak membersihkan telinga luar sebagaimana mestinya, tetapi bagian itu sendiri. Dengan demikian, microcracks diaplikasikan pada kulit halus, yang memicu munculnya nanah.

Dalam kasus penggunaan berbagai antibiotik atau hormon jangka panjang, rasa gatal dan terbakar dapat muncul di saluran telinga, dan dalam beberapa kasus - keluarnya cairan dengan purulen.

Dalam kasus ini, komplikasi seperti jamur sering terjadi.

Ini menghancurkan integritas kulit dan menyebabkan gatal-gatal parah.

Ruam putih dapat segera diobati, karena bersamaan dengan sekresi bernanah dapat menyebabkan komplikasi serius dalam bentuk gangguan pendengaran atau gangguan pendengaran.

Selain itu, pastikan tidak ada sumbat belerang. Belerang yang stagnan hanya dapat memperburuk situasi. Jika penyumbat sudah mendapatkan kondisi solid, perlu berkonsultasi dengan dokter untuk menghilangkannya.

Kesimpulan

Dengan kedatangan bayi dalam keluarga, penting untuk memeriksa telinga setiap hari. Pastikan tidak ada ruam popok dan berbagai kluster di area luar dan belakang telinga.

Cucilah telinga Anda setiap hari, tidak hanya untuk diri Anda sendiri, tetapi juga untuk anak Anda.

Jangan lupa mengunjungi dokter THT dua kali setahun.

Dengan dimulainya cuaca dingin, makan lebih banyak buah dan sayuran keras, serta berbagai suplemen makanan dan vitamin. Dalam kasus penyakit, segera konsultasikan dengan dokter untuk keputusan perawatan individu.

http://gorlonos.com/ushi/chto-delat-kogda-gnoj-techet-iz-uha.html

Bagaimana cara mengobati otitis purulen pada orang dewasa?

Supurasi, atau otorrhea, adalah salah satu gejala peradangan supuratif akut telinga tengah. Ini membuktikan perforasi gendang telinga, karena eksudat terakumulasi sebagai akibat dari peradangan memberikan tekanan pada gendang telinga, yang mengarah ke perforasi. Kehadiran gejala ini mencirikan perkembangan tahap perforasi otitis purulen akut berlubang. Dalam kasus perjalanan penyakit yang menguntungkan dan tidak adanya komplikasi, perkembangan selanjutnya dari proses reparatif adalah khas, di mana integritas gendang telinga dipulihkan dan pendengaran kembali.

Konten artikel

Kebodohan bukanlah gejala wajib. Seringkali nanah yang terkumpul meninggalkan rongga bukan dengan menembus gendang telinga, tetapi menemukan jalan keluar melalui tabung pendengaran. Munculnya otorrhea disertai dengan perubahan tambahan pada gambaran klinis. Ada penurunan suhu tubuh, peningkatan kondisi umum, pengurangan rasa sakit.

Acara pada tahap pra-perforasi

Namun, perkembangan gejala ini didahului oleh 2-3 hari, dan kadang-kadang seminggu ketidakpantasan, peningkatan suhu tubuh hingga 39 derajat, nyeri parah dan tinitus, yaitu, semua gejala karakteristik otitis akut.

Agar penyakit tidak berubah menjadi bentuk kronis dan tidak mengembangkan komplikasinya yang parah, pengobatan harus dimulai pada tahap pra-perforasi.

Langkah-langkah terapi selama periode ini harus sebagai berikut:

  • penggunaan tetes telinga, yang meliputi anestesi, analgesik dan antiseptik;
  • dalam kasus sindrom nyeri yang parah, obat antiinflamasi nonsteroid dapat digunakan secara oral;
  • penggunaan prosedur pemanasan;
  • penggunaan tetes hidung dengan tindakan vasokonstriktor;
  • Jika ada tonjolan yang jelas dari dinding timpani, seorang spesialis dapat memutuskan untuk melakukan parasentesis.

Di antara tetes telinga yang paling disukai selama periode ini, gunakan Otipaks. Sediaan termasuk agen anti-inflamasi non-steroid dan lidokain anestesi lokal. Efek analgesik dicapai dengan penunjukan larutan alkohol 3% asam borat. Semua tetes telinga sebelum berangsur-angsur harus dipanaskan sampai suhu tubuh, dan saluran telinga setelah prosedur harus ditutup dengan kapas.

Dari obat anti-inflamasi non-steroid, yang penggunaannya mungkin dalam hal ini, parasetamol dan ibuprofen adalah yang paling populer. Selain analgesik, dana ini memiliki efek antipiretik dan anti-inflamasi, yang juga dapat berkontribusi pada peningkatan kondisi. Tetes hidung vasokonstriktor juga diperlukan dalam pengobatan patologi ini, karena dalam kebanyakan kasus, perkembangan otitis terkait dengan penyakit nasofaring, dan disebabkan oleh penyebaran isi purulen ke dalam rongga timpani melalui tabung pendengaran. Penggunaan tetes hidung seperti sanorin, naphthyzine, galazolin mengganggu proses ini.

Adapun prosedur pemanasan, untuk pengobatan otitis purulen di rumah dapat digunakan kompres alkohol, bantalan pemanas, lampu UV. Pada periode ini, Anda dapat menghangatkan telinga dengan otitis bernanah. Prosedur harus segera ditunda, jika rasa sakit ini meningkat tajam, yang mungkin terkait dengan perkembangan komplikasi.

Jika tindakan terapeutik yang dilakukan tidak menghasilkan efek, dalam kondisi pasien tidak ada dinamika positif, antibiotik harus ditambahkan ke dalam pengobatan. Tidak adanya nanah menunjukkan bahwa antibiotik lokal tidak dapat digunakan karena zat obat tidak dapat menembus luar gendang telinga yang utuh dan mengerahkan efek terapeutiknya. Obat pilihan yang digunakan dalam tahap pengobatan otitis purulen pada orang dewasa adalah antibiotik amoksisilin dan analognya, Flemoxin, Ospamox, Hikontsil, diambil dalam bentuk pil.

Acara perforasi

Meskipun sudah menjalani perawatan, beberapa hari setelah timbulnya penyakit, pasien terkadang memiliki nanah yang mengalir dari telinga. Apa yang harus dilakukan dalam kasus ini? Itu semua tergantung di mana pasien berada dan seberapa cepat bantuan yang memenuhi syarat dapat diberikan. Konsultasi seorang otolaryngologist dalam hal ini diperlukan untuk memperbaiki taktik perawatan.

Fitur penggunaan obat dalam pengobatan otitis media purulen akut pada periode ini terletak pada kenyataan bahwa pada tahap ini mengambil tetes yang mengandung alkohol dikontraindikasikan, karena zat ini dapat memiliki efek toksik pada selaput lendir gendang telinga dan menyebabkan kerusakan. Tindakan yang sama memiliki agen yang mengandung komponen anti-inflamasi. Tetes Otipaks pada periode ini sudah dikontraindikasikan.

Penggunaan prosedur pemanasan selama periode ini sangat dikecualikan.

Tindakan pembersihan

Selain itu, peran penting dalam pengobatan otitis media supuratif akut dimainkan oleh evakuasi nanah dari saluran telinga. Akan lebih tepat jika perawat departemen THT yang terlatih khusus menangani proses ini. Jika pengobatan otitis purulen terjadi di rumah, prosedur harus dilakukan dengan hati-hati, hanya menggunakan kapas yang dipilin dalam bentuk spiral. Penggunaan korek api, jarum rajut, dan stik telinga buatan pabrik sangat dilarang. Gendang telinga rusak, dan gerakan memalukan dapat menyebabkan trauma tambahan atau infeksi pada kulit saluran pendengaran eksternal. Prosedur ini dilakukan 2-3 kali sehari, sampai eksudat dikeluarkan dan kapas kering.

Dalam kasus di mana rahasianya sangat tebal, dengan otitis purulen, Anda dapat mencuci telinga dengan larutan hidrogen peroksida 3%. Ini akan memudahkan evakuasi konten. Setelah prosedur, saluran telinga harus dikeringkan. Sebagai sarana yang digunakan untuk memegang toilet saluran pendengaran eksternal, saline dapat digunakan.

Berkenaan dengan penggunaan obat-obatan, maka untuk antibiotik dalam bentuk pil harus ditambahkan persiapan topikal dalam bentuk tetes telinga. Dalam hal ini, tetes yang mengandung antibiotik banyak digunakan:

Dianjurkan untuk menggali tetes setelah mencuci dan mengeringkan telinga, memanaskannya sampai suhu tubuh. Mengacu pada penggunaan cara gabungan, perlu memperhatikan komposisi komponen penyusunnya, karena kandungan alkohol, komponen antiinflamasi non-steroid selama perforasi gendang telinga tidak dapat diterima.

Banyak ahli dalam pengobatan otitis purulen pada orang dewasa untuk berangsur-angsur telinga berarti mengusulkan untuk menggunakan metode injeksi. Untuk melakukan ini, setelah penggalian telinga, perlu menekan dengan jari pada trestle, menutup lumen saluran pendengaran eksternal, dan untuk membuat gerakan yang memudahkan penetrasi obat ke dalam telinga tengah. Setelah beberapa waktu, pasien harus merasakan rasa obat di mulut. Dalam hal ini, dianggap bahwa prosedur dilakukan dengan benar, dan efek obat yang lebih tepat sasaran diberikan.

Terapi antibiotik harus berlangsung setidaknya 7-10 hari, bahkan dengan keadaan normal dan tidak adanya manifestasi klinis penyakit.

Kalau tidak, ada risiko tinggi kekambuhan, peralihan penyakit ke bentuk kronis, ketika itu bisa menjadi pertanyaan tentang metode pengobatan bedah. Perlu diingat bahwa sejumlah antibiotik memiliki efek ototoxic. Penggunaan agen-agen tersebut dalam bentuk tetes telinga dapat menyebabkan gangguan pendengaran.

Pada tahap selanjutnya, reparatif, pengobatan otitis media supuratif akut terdiri dari melaksanakan prosedur yang mempromosikan penyembuhan dan mengembalikan elastisitas gendang telinga. Untuk ini, prosedur seperti pneumomassage, ionoforesis dengan lidaza dapat ditentukan.

Hasil nanah

Otorrhea biasanya berlangsung selama beberapa hari, setelah itu ada peningkatan kondisi yang persisten, dan kembalinya pendengaran. Jika terjadi perforasi gendang telinga, kondisi pasien belum membaik, kita dapat mengasumsikan perkembangan komplikasi, radang proses mastoid. Kehadiran mastoiditis dapat mengindikasikan keadaan yang memburuk setelah periode perbaikan.

Tentang komplikasi penyakit yang mengerikan dapat mengindikasikan adanya nanah untuk waktu yang lama, lebih dari 3-4 minggu. Dalam hal ini, kita dapat berbicara tentang empiema mastoid atau abses ekstradural. Dengan perkembangan situasi seperti itu, perawatan di rumah tidak dapat didiskusikan. Pasien harus dirawat di rumah sakit khusus, dan perawatan lebih lanjut harus dilakukan di bawah pengawasan langsung dari ahli THT.

Jadi, apa yang harus dilakukan jika telinga bernanah tergantung pada adanya gejala yang terkait dan dinamika mereka. Memperbaiki kondisi pasien ketika otorrhea muncul menunjukkan tahap perforasi otitis media purulen. Dalam hal ini, perawatan koreksi yang diperlukan dan langkah-langkah untuk mengevakuasi isi saluran pendengaran eksternal. Jika nanah tidak membawa kelegaan, sakit parah di telinga, pusing, hipertermia masih mengkhawatirkan, maka bantuan segera spesialis dalam kondisi departemen THT diperlukan. Dalam hal ini, kita dapat berbicara tentang perkembangan komplikasi penyakit.

http://lorcabinet.ru/vospalenie/lechenie/gnojnii-otit.html

Gejala, komplikasi dan pengobatan otitis purulen purulen akut dan kronis

Apa itu otitis bernanah

Otitis supuratif otitis adalah proses inflamasi yang bersifat infeksius, meliputi semua bagian anatomis telinga tengah: rongga timpani, tabung pendengaran, dan proses mastoid.

Tergantung pada lokasi, ada tiga jenis otitis:

Eksternal, timbul terutama dari masuknya dan penumpukan air di saluran telinga;

Sedang, yang merupakan komplikasi penyakit pada saluran pernapasan bagian atas;

Internal, berkembang dengan latar belakang menjalankan otitis media kronis yang bernanah.

Otitis luar sering mempengaruhi orang yang terlibat dalam berenang. Peradangan saluran pendengaran eksternal terbatas, sebagai aturan, terutama oleh manifestasi kulit: abses, berbagai ruam. Nyeri telinga yang parah biasanya disertai dengan otitis media, sehingga istilah "otitis" dalam kebanyakan kasus berarti otitis media.

Ini adalah penyakit yang cukup umum yang dapat terjadi dengan berbagai tingkat keparahan. Namun, kurangnya perawatan dapat menyebabkan transisi dari proses ke tahap kronis dan pengembangan berbagai komplikasi, termasuk pembentukan adhesi, gangguan pendengaran dan gangguan pendengaran total.

Menurut statistik, otitis media menyumbang 25-30% penyakit telinga. Paling sering mereka menderita anak-anak di bawah 5 tahun, di tempat kedua adalah orang tua, di ketiga - remaja 12-14 tahun. Tidak ada agen penyebab spesifik otitis akut. Dalam 80% kasus pneumokokus (sejenis streptokokus), hemophilus bacilli (influenza) menjadi agen penyebab utama penyakit ini, lebih jarang Staphylococcus aureus atau asosiasi mikroorganisme patogen.

Faktor utama yang memicu perkembangan otitis adalah infeksi virus pernapasan (ARVI, influenza), penyakit radang nasofaring dan saluran pernapasan atas (sinusitis, rinitis), adanya adenoid. Juga, ini mungkin termasuk kebersihan rongga telinga yang tidak memadai. Penyakit ini terjadi dengan latar belakang penurunan kekebalan umum dan lokal, ketika infeksi menembus tabung pendengaran ke dalam rongga timpani.

Selaput lendir dari tabung pendengaran menghasilkan lendir yang memiliki efek antimikroba dan melakukan fungsi pelindung. Dengan bantuan vili epitel, sekresi yang disekresikan ditransfer ke nasofaring. Selama berbagai penyakit infeksi dan inflamasi, fungsi penghalang epitel tabung pendengaran melemah, yang mengarah pada perkembangan otitis.

Lebih jarang, infeksi pada telinga tengah terjadi melalui gendang telinga yang terluka atau proses mastoid. Inilah yang disebut otitis traumatis. Dalam kasus penyakit seperti flu, campak, demam berdarah, TBC, dan demam tifoid, jenis infeksi ketiga dan paling jarang adalah mungkin - hematogen, ketika bakteri patogen memasuki telinga tengah melalui darah.

Gejala otitis purulen

Gejala utama otitis purulen pada orang dewasa:

Nyeri parah di telinga, yang bisa terasa sakit, berdenyut, atau menembaki;

Merasa tersumbat dan bising di telinga;

Keluarnya karakter purulen dari telinga;

Gangguan pendengaran sebagian;

Sebagai hasil dari peradangan selaput lendir dari tabung pendengaran, itu menebal, rongga timpani diisi dengan eksudat dan membengkak. Selama tekanan cairan purulen, perforasi gendang telinga dan keluarnya nanah terjadi.

Debit muco-purulen setelah pecahnya gendang telinga pertama kali berlimpah, kemudian menjadi lebih padat dan langka. Saat proses inflamasi meluruh, keluarnya nanah secara bertahap berhenti. Perforasi gendang telinga mengalami luka parut, tetapi perasaan kemacetan tetap ada untuk beberapa waktu.

Selama otitis purulen, biasanya dibedakan tiga tahap:

Tahap preperforatif. Pada tahap ini, gejalanya diucapkan: tajam, rasa sakit yang meningkat di telinga, yang dapat diberikan pada pelipis atau mahkota; nyeri pada proses mastoid saat palpasi; gangguan pendengaran; kenaikan suhu hingga 38-39 ° С.

Panggung berlubang. Setelah gendang telinga pecah, aliran nanah dimulai (mungkin dengan campuran ichorus), rasa sakit di telinga berangsur-angsur mereda, dan suhu tubuh turun.

Tahap reparatif. Berakhirnya nanah berhenti, dengan perforasi parut pada gendang telinga, pendengaran secara bertahap dikembalikan.

Perjalanan penyakit semacam itu belum tentu khas. Pada setiap tahap proses, otitis media akut dapat menjadi kronis, dengan gejala ringan. Jika ini diamati pada tahap pertama, maka perforasi gendang telinga tidak terjadi, dan kental, penebalan, sulit dievakuasi menumpuk di rongga timpani.

Jika perforasi tidak terjadi dalam waktu lama selama perjalanan penyakit akut, maka karena volume eksudat yang meningkat di telinga tengah, sakit kepala parah, pusing, demam tinggi, muntah dan kondisi umum yang parah adalah mungkin. Dalam hal ini, infeksi dari telinga tengah dapat menyebar lebih dalam ke rongga tengkorak, dan menyebabkan konsekuensi serius yang mengancam jiwa.

Jika, setelah perforasi gendang telinga, pengeluaran nanah dan dinamika positif secara umum, suhu naik lagi dan sakit telinga berulang, ini dapat menunjukkan stagnasi cairan purulen dalam rongga timpani atau perkembangan mastoiditis (radang proses mastoid tulang temporal). Dalam hal ini, nanah berlangsung 3-4 minggu. Aliran keluar yang besar dari nanah yang berdenyut dapat mengindikasikan abses ekstradural (akumulasi eksudat antara permukaan bagian dalam tulang temporal dan meninges).

Untuk tanda-tanda klinis umum penyakit, leukositosis sedang atau jelas (tergantung pada keparahan perjalanannya), pergeseran leukosit, peningkatan ESR adalah karakteristik. Leukositosis yang diucapkan dalam kombinasi dengan eosinopenia mungkin merupakan tanda mastoiditis atau infeksi pada rongga kranial.

Tahap akut otitis berlanjut rata-rata 2-3 minggu. Penyebab hasil yang merugikan atau timbulnya komplikasi dapat berupa melemahnya sistem kekebalan tubuh secara signifikan atau terapi antibiotik yang berkelanjutan yang tidak memadai.

Otitis purulen purulen akut dan kronis

Otitis supuratif akut

Bentuk akut dari penyakit ini merupakan hasil dari masuknya media patogen ke dalam telinga tengah melalui tabung pendengaran pada penyakit akut nasofaring dan saluran pernapasan bagian atas, atau dalam eksaserbasi penyakit kronis serupa.

Seperti disebutkan di atas, otitis akut dalam perkembangannya memiliki tiga tahap:

Stadium I (bentuk otitis catarrhal). Awal dari proses inflamasi, disertai dengan pembentukan eksudat. Untuk otitis catarrhal ditandai dengan nyeri hebat di telinga, yang menjalar ke bagian kepala yang sesuai (di pelipis, gigi, leher), serta gangguan pendengaran yang signifikan. Pada pemeriksaan, ada pembuluh darah melebar, hiperemia gendang telinga dan penonjolannya. Tahap ini dapat berlangsung dari 2-3 hari hingga 1-2 minggu.

Stadium II (otitis media purulen). Pada tahap ini, perforasi gendang telinga terjadi dan keluarnya nanah dimulai, tonjolan gendang telinga berkurang. Rasa sakit secara bertahap mereda, tetapi dapat dilanjutkan dengan keterlambatan keluarnya nanah.

Tahap III ditandai dengan atenuasi proses inflamasi, reduksi, dan penghentian nanah. Keluhan utama pada tahap ini adalah penurunan pendengaran.

Peradangan pada selaput lendir rongga drum dan tabung pendengaran menyebabkan edema mereka. Selaput lendir departemen ini agak tipis, dan lapisan terendahnya melakukan fungsi periosteum. Ketika proses patologis berkembang, selaput lendir terasa menebal, erosi muncul di permukaannya. Telinga tengah diisi dengan eksudat, yang awalnya memiliki karakter serosa, dan kemudian menjadi purulen. Pada puncak proses, rongga timpani diisi dengan cairan purulen dan membran mukosa yang membesar, yang mengarah ke tonjolan. Gendang telinga dapat ditutupi dengan mekar keputihan. Rasa sakit disebabkan oleh iritasi pada reseptor dari saraf faring dan trigeminal, kebisingan dan kemacetan di telinga karena keterbatasan labilitas gendang telinga dan pendengaran ossicles. Di bawah tekanan eksudat, gendang telinga pecah dan keluarnya nanah dimulai di luar, yang berlangsung sekitar 6-7 hari.

Seiring waktu, jumlah debit menurun, konsistensinya menjadi lebih tebal. Perforasi yang dihasilkan biasanya memiliki ukuran kecil, bentuk bulat dan disertai dengan cacat jaringan. Perforasi dalam bentuk retakan tanpa cacat pada membran lebih jarang terjadi. Jika akar penyebab penyakit adalah campak, demam berdarah, TBC, maka perforasi lebih besar.

Sejalan dengan penyelesaian nanah melewati hiperemia gendang telinga. Sebagai perforasi kikatriisasi secara bertahap memulihkan pendengaran. Perforasi kecil, hingga 1 mm, tumbuh terlalu cepat dan sepenuhnya. Pada perforasi besar, lapisan fibrosa biasanya tidak dipulihkan, dan lubang di membran ditutup oleh lapisan lendir dari dalam dan dari luar epidermis. Daerah membran ini terlihat atrofi, ada endapan garam kapur dalam bentuk bintik-bintik putih. Untuk cacat jaringan yang nyata, perforasi sering tidak tumbuh terlalu tinggi, dalam hal ini, di sepanjang tepi lubang melingkar di membran, membran mukosa tumbuh dengan epidermis. Seringkali, adhesi tetap di rongga timpani, yang membatasi mobilitas pendengaran ossicles.

Otitis supuratif kronis

Otitis media kronis adalah peradangan pada telinga tengah, ditandai dengan nanah berulang dari telinga, perforasi gendang telinga yang persisten dan gangguan pendengaran progresif (gangguan pendengaran dapat mencapai 10-50%).

Otitis media kronis berkembang dengan pengobatan otitis media akut yang tidak tepat waktu atau tidak adekuat. Ini bisa merupakan komplikasi dari rinitis kronis, sinusitis, dll., Atau konsekuensi dari ruptur traumatis pada gendang telinga. Otitis kronis menderita 0,8-1% dari populasi. Pada lebih dari 50% kasus, penyakit ini mulai berkembang pada masa kanak-kanak. Komplikasi intrakranial otitis merupakan bahaya serius bagi kesehatan dan bahkan kehidupan.

Sebagai hasil dari penyemaian bakteriologis pada otitis purulen kronis, mikroorganisme aerob seperti pseudomonad, stafilokokus, dan pneumokokus terdeteksi. Bakteri anaerob, yang terdeteksi pada 70-90% pasien, diwakili oleh fusobacteria, peptococci, lactobacilli. Dengan penggunaan jangka panjang antibiotik dan persiapan hormonal, mikroorganisme jamur ditemukan: Candida, Aspergillus, jamur cetakan.

Transisi dari otitis akut menjadi kronis biasanya disebabkan oleh faktor-faktor buruk berikut:

Rendahnya daya tahan tubuh terhadap infeksi dan melemahnya sistem kekebalan tubuh;

Pilihan obat antibakteri yang salah, hingga efek yang menyebabkan asosiasi patogen resisten;

Patologi saluran pernapasan bagian atas (kelengkungan septum hidung, adenoid, rinitis kronis, dan sinusitis);

Kehadiran penyakit penyerta, terutama seperti penyakit darah, diabetes.

Penyakit THT bersamaan berkontribusi pada pelanggaran fungsi drainase tabung pendengaran, yang memperumit pengeluaran nanah dari rongga timpani, dan ini, pada gilirannya, mencegah penyembuhan perforasi tepat waktu yang muncul di gendang telinga. Dalam beberapa kasus, proses inflamasi di telinga tengah sejak awal menjadi kronis. Hal ini paling sering diamati dengan perforasi yang terbentuk pada bagian gendang telinga yang longgar, serta pada orang dengan TBC, diabetes dan orang tua.

Otitis media kronis dibagi menjadi dua bentuk, tergantung pada tingkat keparahan penyakit dan lokalisasi pembukaan gendang telinga yang berlubang:

Mesotimpani. Ini adalah bentuk penyakit yang lebih ringan, di mana selaput lendir dari tabung pendengaran dan rongga timpani sebagian besar dipengaruhi. Perforasi terletak di bagian tengah, yang terbentang dari gendang telinga. Komplikasi dalam kasus ini jauh lebih jarang terjadi.

Epitimpanit. Dalam bentuk penyakit ini, di samping selaput lendir, jaringan tulang dari loteng-antrum dan proses mastoid terlibat dalam proses inflamasi, yang mungkin disertai dengan nekrosis. Perforasi terletak di bagian atas, bagian gendang telinga yang tidak terentang, atau menutupi kedua bagiannya. Dengan epitimpanity, komplikasi serius seperti sepsis, meningitis, osteitis, abses otak adalah mungkin jika eksudat purulen masuk ke dalam darah atau membran otak.

Komplikasi dan efek otitis purulen

Kurangnya pengobatan untuk otitis purulen penuh dengan konsekuensi yang tidak dapat diperbaiki ketika proses inflamasi purulen mulai menyebar ke jaringan tulang.

Dalam hal ini, komplikasi berikut dapat terjadi:

Pelanggaran integritas gendang telinga, menyebabkan gangguan pendengaran progresif, hingga kehilangan pendengaran total;

Mastoiditis adalah peradangan pada proses mastoid tulang temporal, disertai dengan akumulasi nanah dalam sel-selnya dan kerusakan tulang itu sendiri selanjutnya;

Osteitis (karies tulang), dengan pembentukan granulasi atau kolesteatoma, yang berkembang sebagai tumor dan menyebabkan kerusakan tulang.

Peradangan kronis pada telinga tengah dapat menyebabkan labirinitis - peradangan pada telinga bagian dalam dan, lebih lanjut, komplikasi intrakranial, yang meliputi:

Meningitis - radang selaput otak;

Hydrocephalus - akumulasi cairan serebrospinal yang berlebihan di otak.

Komplikasi labirin dan intrakranial cukup jarang, tetapi Anda perlu tahu bahwa risiko seperti itu ada. Oleh karena itu, ketika gejala otitis muncul, ahli THT harus dirujuk ke institusi medis untuk tujuan perawatan yang tepat. Perawatan otitis berlanjut rata-rata selama dua minggu, dan untuk menghindari terjadinya komplikasi, tidak mungkin menghentikan proses perawatan tanpa izin, bahkan dengan perbaikan yang signifikan.

Pengobatan otitis purulen

Diagnosis otitis media biasanya tidak sulit. Diagnosis dibuat berdasarkan keluhan dan hasil otoscopy (inspeksi visual telinga dengan alat khusus). Jika dicurigai proses destruktif, radiografi tulang temporal dilakukan dalam jaringan tulang.

Otitis media supuratif dirawat secara rawat jalan, pada suhu tinggi, dalam kombinasi dengan demam, tirah baring direkomendasikan. Rawat inap diperlukan jika diduga mastoid.

Terapi otitis media meliputi:

Vasokonstriktor atau tetes astringen;

Taktik pengobatan ditentukan tergantung pada stadium penyakit dan beratnya gejala:

Tahap preperforate ditandai oleh sindrom nyeri yang kuat, untuk menghilangkan yang persiapan osmotik digunakan: larutan alkohol 3% asam borat atau kloramfenikol dalam rasio 1: 1 dengan gliserol. Tetes telinga otipaks (dengan phenazone dan lidocaine), Anauran (dengan lidocaine, polymyxin dan neomycin) memiliki efek anestesi. Karena adanya antibiotik di Anauran, dilarang menggunakannya pada tahap perforasi. Tetes ini dikubur di telinga sakit dipanaskan ke suhu 38-40 ° C dua hingga tiga kali sehari, setelah berangsur-angsur, saluran telinga ditutup dengan kapas kapas dengan petroleum jelly.

Untuk merangsang fungsi drainase, tetes vasokonstriktif (Otrivin, Sanorin, Naphthyzin, Galazolin, dll.) Digunakan, yang dimakamkan di hidung tiga kali sehari sambil berbaring di belakang, dan kepala harus dimiringkan ke arah telinga pasien. Anda tidak dapat meniup hidung Anda secara intensif, dan juga menarik isi hidung ke dalam nasofaring, karena hal ini menyebabkan infeksi tambahan pada tabung pendengaran.

Paracetamol atau Diclofenac dapat dikonsumsi secara oral sebagai obat penghilang rasa sakit.

Kemungkinan aplikasi lokal kompres alkohol penghangat untuk mempercepat resolusi proses inflamasi. Tetapi jika rasa sakit di telinga meningkat, kompres harus segera dihapus.

Jika perlu, paracentesis dilakukan (tusukan gendang telinga buatan untuk memungkinkan keluarnya nanah).

Pada tahap perforasi, penggunaan tetes hidung vasokonstriktor, preparat antibakteri dan antihistamin terus berlanjut. Dalam kasus pelepasan nanah yang berlebihan, mukolitik diresepkan (ACC, Fluimucil), serta Erespal, yang mengurangi pembengkakan selaput lendir dan mengurangi sekresi sekresi.

Terapi fisik (UFO, UHF, UHF) atau kompres panas pada daerah telinga di rumah memiliki efek positif. Pasien harus mengeluarkan secara mandiri setidaknya dua kali sehari nanah keluar dari saluran telinga. Ini bisa dilakukan dengan kapas. Prosedur harus dilakukan sampai bulu kering. Jika cairannya terlalu tebal dan mudah menguap, Anda dapat meneteskan larutan hidrogen peroksida 3% hangat ke telinga Anda, dan kemudian mengeringkan saluran telinga dengan baik.

Setelah pembersihan telinga, tetes telinga, yang diresepkan oleh dokter, ditanamkan dalam bentuk yang dipanaskan (hingga 37 ° C): Otof, larutan dioksidin 0,5-1%, larutan natrium sulfasil 20%, dll. Tetes dengan kadar alkohol dalam tahap perforasi Jangan digunakan, karena ini menyebabkan rasa sakit yang hebat.

Pada tahap reparatif, penggunaan antibiotik, fisioterapi termal, pembersihan mekanis saluran telinga dihentikan. Sebagai ganti perforasi dalam banyak kasus, bekas luka kecil terbentuk. Jika adhesi berserat terbentuk dalam rongga timpani, mereka biasanya tidak membatasi labilitas gendang telinga dan pendengaran ossicles. Namun, untuk mencegah perlengketan, persiapan enzim, pneumomassage gendang telinga, dan ionoforesis endaural dengan lidaza dapat ditentukan.

Tujuan utama pada tahap ini adalah mengembalikan pendengaran, memperkuat sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan daya tahan tubuh.

Antibiotik untuk otitis purulen

Amoksisilin. Antibiotik ini adalah yang utama dalam pengobatan otitis media purulen, karena aktif terhadap berbagai patogen infeksius (stafilokokus, Escherichia coli, dll.), Memiliki tindakan antiseptik dan anti-mikotik. Anda dapat menggunakannya pada semua tahap penyakit. Amoksisilin diminum dalam dosis 0,5 g 3 kali sehari selama 8-10 hari. Kontraindikasi untuk mengambil Amoxicillin: disfungsi hati, kehamilan, laktasi, mononukleosis. Efek samping: reaksi alergi, dispepsia. Jika tidak mungkin menggunakan Amoxicillin atau jika tidak ada efek, dalam tiga hari pemberiannya, salah satu dari obat berikut ini diresepkan.

Augmentin. Obat ini adalah kombinasi dari amoksisilin dengan asam klavulanat. Biasanya digunakan untuk gejala penyakit yang parah. Dosis ditentukan oleh dokter yang hadir. Kontraindikasi: pelanggaran fungsi hati dan ginjal, fenilketonuria, kehamilan. Efek samping: kandidiasis kulit, urtikaria, gatal; leukopenia sementara dan trombositopenia; sakit kepala, pusing.

Cefuroxime. Ini digunakan secara intramuskular dalam bentuk injeksi (garam natrium cefuroxime), jika Amoxicillin dan Augmentin tidak efektif. Cefuroximaxaxil diresepkan untuk pemberian oral dengan dosis 0,25-0,5 g dua kali sehari. Kontraindikasi: sensitivitas tinggi terhadap sefalosporin, kehamilan awal, laktasi. Efek samping: mengantuk, sakit kepala, gangguan pendengaran; eosinofilia, neutropenia; mual, sembelit; disfungsi ginjal.

Ampisilin. Ini digunakan dalam bentuk suntikan intramuskuler. Kontraindikasi: hipersensitif terhadap obat, disfungsi hati, kehamilan. Efek samping: dysbacteriosis, candidiasis, fenomena dispepsia, reaksi alergi, gangguan pada sistem saraf pusat.

Fenoksimetilpenisilin. Diterima 3 kali sehari, 250 mg. Kontraindikasi: sensitivitas tinggi terhadap penisilin. Efek samping: reaksi dispepsia dan alergi; Reaksi hipersensitif akut berat, yang berkembang dalam 1-30 menit setelah minum obat.

Spiramisin. Makrolida diresepkan untuk reaksi alergi terhadap antibiotik laktam. Spiramycin dikonsumsi pada 1,5 juta ME per oral dua kali sehari. Kontraindikasi: hipersensitivitas, laktasi, obstruksi saluran empedu. Efek samping: mual, diare, kerongkongan, radang usus, ruam kulit.

Azitromisin. Diterima sekali sehari, 250 mg. Kontraindikasi untuk Azithromycin: hipersensitivitas terhadap makrolida, gangguan fungsi hati dan ginjal, aritmia. Efek samping: sakit kepala, pusing, mual, kelelahan dan gugup, tinitus, konjungtivitis.

Cefazolin. Antibiotik semisintetik milik kelompok sefalosporin generasi pertama. Ini digunakan dalam bentuk suntikan intramuskuler. Kontraindikasi: hipersensitif terhadap sefalosporin, penyakit usus, gagal ginjal, kehamilan, laktasi. Efek samping: gejala dispepsia, reaksi alergi; kejang-kejang; dysbacteriosis, stomatitis (dengan penggunaan jangka panjang).

Ciprofloxacin. Diterima 2 kali sehari, 250 mg. Kontraindikasi untuk Ciprofloxacin: kehamilan, laktasi, epilepsi. Efek samping: alergi kulit ringan, mual, gangguan tidur.

Ceftriaxone. Ini adalah obat untuk pemberian intramuskuler, yang merupakan antibiotik pilihan terakhir karena banyaknya efek samping. Suntikan ceftriaxone diberikan 1 kali per hari. Kontraindikasi untuk penggunaan obat: hipersensitif terhadap sefalosporin, penyakit pencernaan yang parah. Efek samping: sakit kepala, pusing, kejang; trombositosis, perdarahan hidung; penyakit kuning, kolitis, perut kembung, nyeri epigastrium; kulit gatal, demam, kandidiasis, peningkatan keringat.

Juga, dalam kasus otitis purulen, antibiotik digunakan dalam bentuk tetes telinga:

Tetes telinga Norfloxacin Normaks memiliki efek anti-bakteri yang luas. Efek samping: ruam kulit kecil, terbakar dan gatal di lokasi aplikasi. Gunakan sesuai petunjuk.

Candiotik. Komposisi tetes ini terdiri dari beberapa antibiotik: beclomethasone-adipropionate, chloramphenicol, serta agen antijamur clotrimazole dan lidocaine hidroklorida. Kontraindikasi: kehamilan, laktasi. Efek samping termasuk reaksi alergi.

Netilmicin. Ini adalah antibiotik semi-sintetis generasi aminoglikosida III. Tetes telinga Netilmicin lebih sering diresepkan untuk otitis media kronis.

Levomitsetin. Tetes ini digunakan terutama dalam oftalmologi, tetapi juga dapat diresepkan untuk otitis media yang lebih ringan, karena mereka tidak menembus jauh ke dalam saluran telinga.

Bahkan dengan peningkatan yang signifikan dalam proses pengobatan dan melemahnya atau hilangnya gejala lokal, tidak mungkin untuk menghentikan jalannya obat antibakteri. Durasi kursus minimal 7-10 hari. Pembatalan antibiotik prematur dapat memicu kekambuhan, transisi penyakit ke bentuk kronis, pembentukan formasi perekat di rongga timpani dan perkembangan komplikasi.

Pendidikan: Pada tahun 2009, menerima diploma "Kedokteran", di Universitas Negeri Petrozavodsk. Setelah menyelesaikan magang di Rumah Sakit Klinik Regional Murmansk, ijazah dalam otorhinolaryngology (2010) diperoleh

http://www.ayzdorov.ru/lechenie_otita_gnoiinii.php

Telinga nanah. Apa yang harus dilakukan jika nanah mengalir dari telinga

Otitis purulen telinga tengah adalah proses inflamasi purulen yang terjadi di telinga tengah (ini adalah celah antara telinga luar dan telinga bagian dalam). Biasanya penyakit ini terjadi karena penetrasi virus, bakteri patogen, mikroorganisme dan jamur ke dalam selaput lendir. Tetapi otitis seperti itu bisa menjadi konsekuensi dari masuk angin, dan penyakit yang berhubungan dengan masalah telinga dan hidung. Masing-masing dari kita tahu apa yang harus dilakukan jika masuk angin, tetapi pengobatan otitis purulen tidak dianjurkan tanpa berkonsultasi dengan ahli THT, agar tidak mendapatkan komplikasi, seperti meningitis, proses rekat atau bahkan kehilangan pendengaran parsial. Untuk mencegah penyakit dari menjadi progresif atau kronis, diagnosis dini dan akurat dan perawatan tepat waktu dari momok yang paling tidak menyenangkan seperti otitis media purulen diperlukan.

Penyebab otitis media purulen akut

Penyakit ini terjadi setelah tabung akustik memasuki rongga infeksi telinga tengah. Seringkali, mikroorganisme dan virus menyebar ke daerah telinga dari nasofaring dalam bentuk lendir dan cairan, yang menjadi lebih besar dengan perkalian bakteri. Selain itu, faktor-faktor seperti:

  • kekebalan rendah paling rentan terhadap virus;
  • penyakit nasofaring atau saluran pernapasan yang belum selesai (sinusitis, tonsilitis, infeksi pernapasan akut, dll.);
  • sering hipotermia;
  • menyelam di kolam atau, misalnya, di kolam renang umum yang didesinfeksi dengan buruk;
  • cedera pada telinga;
  • konsekuensi setelah meningitis, TBC, campak, tifus.

Gejala otitis purulen

Otitis purulen mulai berkembang ketika infeksi jatuh ke telinga tengah. Otitis purulen purulen akut terjadi dalam beberapa tahap, di mana keparahan dan intensitas tanda-tanda karakteristik tergantung. Ada beberapa tahapan penyakit ini:

  • awal;
  • katarak;
  • preperforate;
  • pasca promosi;
  • reparatif.

Tahap awal penyakit ini diekspresikan oleh perasaan kemacetan yang konstan, kebisingan khusus dan dengung di telinga. Gema dapat terjadi selama panggilan. Jika otitis dimulai tanpa pilek atau ARVI, suhu tubuh mungkin normal.

Selama tahap catarrhal, proses inflamasi di mukosa telinga sedang berlangsung. Pada tahap ini, pasien mungkin mengalami nyeri tembak, dan perasaan bahwa telinga mengalir, atau ada sesuatu yang berdeguk dan mengalir. Mungkin ada peningkatan t.

Tahap pra-perforasi berikutnya adalah tahap ketika bakteri berkembang aktif dan pertumbuhan purulen meningkat. Pada pasien, sensasi nyeri menjadi lebih cerah, lebih jelas, dan rasa sakit dapat diberikan ke kepala, mata, rahang atau pelipis. Ada keluar cairan secara berkala dari telinga dengan bau yang tidak enak, dengan kata lain, nanah mengalir dari telinga. Dan setiap hari, ekskresi menjadi lebih tebal dan lebih banyak. Karena pembengkakan lendir yang parah, pendengaran dan persepsi suara seseorang memburuk. Tahap ini dianggap akut dan memerlukan perawatan segera untuk mencegah terjadinya mastoiditis, Anda mungkin harus minum antibiotik untuk puritis otitis pada tahap ini. Selain itu, ahli THT harus menyelesaikan prosedur parasentesis - ini adalah pengangkatan endapan dengan metode tusukan kecil pada gendang telinga.

Jika tahap postperfeparatif terjadi, peradangan mulai berkurang. Karena pada periode penyakit ini, gendang telinga meletus dan nanah mulai meninggalkannya dalam jumlah besar. Tetapi pada saat yang sama, sakit telinga mereda dan suhu turun.

Tahap akhir dari penyakit ini bersifat reparatif. Pasien berhenti bernanah. Pada selaput yang pecah muncul semacam bekas luka. Pendengaran mulai membangun, edema di telinga mereda, tetapi masih ada suara dan gema di telinga, tetapi setelah beberapa saat itu harus berlalu. Meskipun tahap terakhir adalah pemulihan yang tampaknya lengkap dari pasien, ini tidak berarti bahwa seseorang harus membuang penyakit secara kebetulan. Terjadi bahwa nanah tidak keluar dengan sendirinya, dan kemudian risiko komplikasi dan fakta bahwa infeksi menyebar di dalam tengkorak sangat tinggi. Dan kemudian ada bahaya mendapatkan mastoiditis, radang jaringan tulang di pelipis, atau meningitis adalah abses otak. Pilihan lain, jika Anda tidak berurusan dengan kesehatan Anda, kekambuhan penyakit dapat terjadi, dan perkembangan otitis media biasa menjadi otitis kronis bernanah.

Untuk meringkas dari hal di atas, apa itu otitis purulen, dan apa fitur utamanya:

  • kelemahan umum pada pasien;
  • sakit kepala;
  • sakit di telinga, lebih buruk di sore atau malam hari;
  • kebisingan, dengung, gema, tekanan di telinga;
  • gangguan pendengaran progresif pada satu atau dua telinga;
  • keluar dalam bentuk nanah dengan bau tidak sedap dari telinga;
  • meningkatkan t o C tubuh;
  • kurang nafsu makan.

Berapa perawatan otitis media? Dengan perawatan tepat waktu ke dokter dan terapi yang diresepkan dengan benar, pengobatan otitis media purulen pada anak-anak dan orang dewasa akan berlangsung sekitar 10-14 hari sampai pemulihan penuh, tetapi durasinya tergantung pada karakteristik individu tubuh dan kekebalan orang tertentu.

Bagaimana dan apa yang harus diobati otitis media purulen?

Mulai pengobatan, Anda perlu menentukan pada tahap perkembangan penyakit apa. Tugas utama adalah untuk menghancurkan infeksi, mengeluarkan nanah dari telinga, menghilangkan proses inflamasi, dan mengembalikan pendengaran sebelumnya.

Pertama-tama, dokter meresepkan obat. Ini adalah antibiotik spektrum luas, seperti augmentin atau amoksisilin, dan obat antivirus, serta tetes telinga untuk otitis purulen berdasarkan antibiotik, seperti otipax, otinum, candibiotik, dan lain-lain. Dianjurkan untuk menetes ke tetes hidung vasokonstriktor untuk menghilangkan bengkak pada selaput lendir, oleskan naphthyzin, sanorin, tezin dan sejenisnya.

Jika penyakit ini pada tahap awal, prosedur pemanasan telinga dan fisioterapi direkomendasikan.

Untuk kasus yang lebih lanjut, pembedahan mungkin diperlukan untuk mengeluarkan nanah yang stagnan atau meluruskan gendang telinga atau menghilangkan perlengketan setelah otitis.

Otitis purulen pada anak

Otitis dapat ditemukan pada anak-anak dari segala usia, sering setelah menderita pilek dan penyakit virus. Terutama yang menyedihkan adalah situasi ketika bayi tidak akan dapat memberi tahu Anda bahwa ia memiliki sesuatu yang sakit.

Otitis media purulen juga memanifestasikan dirinya seperti pada orang dewasa, menembak telinga, meningkatkan t o C, anak memiliki nanah dari telinga.

Bagaimana cara mengobati otitis media purulen pada anak-anak? Yang paling penting adalah mulai minum obat untuk menghalangi infeksi. Obat tetes telinga diresepkan untuk anak-anak di tahun pertama kehidupan. Selain itu, anak-anak disarankan untuk meniup saluran pendengaran dengan kateter. Gunakan perawatan panas, pemanasan dan kompres berbasis alkohol hanya setelah rekomendasi dari dokter anak dan hanya jika tidak ada suhu tinggi pada bayi! Selain itu, jangan bersihkan telinga anak Anda dengan cotton bud, Anda dapat merusak mukosa atau selaput yang meradang.

Perawatan otitis media purulen di rumah

Otitis media konvensional dirawat secara independen dengan bantuan kompres pemanasan dan berbagai prosedur pemanasan. Namun, perawatan di rumah dari otitis purulen tidak dapat dikombinasikan dengan pemanasan dan kompres panas, nanah dapat masuk ke otak melalui pembuluh yang telah berkembang dari kenaikan suhu. Dengan demikian, adalah mungkin tidak hanya untuk tidak menyembuhkan otitis, tetapi juga untuk menimbulkan komplikasi.

Pengobatan mandiri dan efektif untuk otitis purulen pada orang dewasa, resep:

Tingtur ini dinilai lebih dan lebih dengan meningkatnya waktu infus: lebih baik mempersiapkannya terlebih dahulu, setidaknya dalam seminggu. Untuk mempersiapkan, ambil 10 gram tunas birch dan isi dengan segelas alkohol atau vodka.

Setelah waktu yang diperlukan untuk tingtur, dapat digunakan.

Basahi kapas, perban, atau sepotong kapas, dan masukkan tabung ke telinga. Tutupi bagian atas dengan saputangan dan hangat dengan kapas, biarkan semalaman. Setelah 2-3 prosedur, rasa sakit akan berlalu.

  1. Lepaskan nanah dari telinga dengan benar.

Jika telinga mengalir dengan nanah atau kelimpahannya tidak memberikan istirahat, ia harus dikeluarkan, tetapi tidak disarankan untuk menggunakan cotton bud, karena mereka dapat merusak saluran pendengaran dengan volume yang besar. Lebih baik mengambil korek api, yang melilit sekelompok kecil kapas. Untuk membersihkan nanah di telinga anak, tarik telinga ke bawah dan ke belakang, jika Anda ingin membersihkan telinga orang dewasa, lalu naik dan turun.

Jika nanah terlalu keras atau kental, gunakan hidrogen peroksida sebagai tetes telinga untuk otitis purulen. Taruh di telinga, berbaringlah di sisi yang berlawanan sebentar. Peroksida akan bereaksi dengan keras dan nanah bersama dengan tetesan akan mulai merangkak keluar. Bersihkan semua, dan jika perlu, ulangi lagi.

Propolis seperti tetes pada otitis purulen membantu mengurangi rasa sakit dan meringankan kondisi pasien. Tingtur tersebut dijual di apotek dan siap untuk diangsur. Tapi pertama-tama, itu harus dipanaskan sampai suhu tubuh. Kami mengumpulkan tetesan dalam pipet, balikkan sehingga mengalir ke ujung karet dan panaskan dengan tangan atau di bawah air hangat yang mengalir. Sekarang Anda bisa meneteskan propolis ke telinga Anda. Dua atau tiga tetes di telinga sudah cukup. Berbaring selama sekitar seperempat jam di sisi yang berlawanan dengan telinga yang terkubur, Anda dapat menempelkannya dengan telinga.

Apa itu otitis media purulen dan bagaimana cara mengobatinya?
Anda akan mengatakan bahwa Anda perlu melakukan kompres di telinga Anda, menghangatkannya dan tidak keluar. Dan Anda akan salah. Untuk informasi tentang metode pengobatan purulen apa yang ada di gudang obat tradisional dan tradisional, situs web dewan medis (www.site) akan membantu Anda belajar dari artikel ini.

Sebagai permulaan, peringatan yang diperlukan: lebih baik jika otitis media purulen akan dirawat di klinik, dan bukan Anda. Karena itu, jika Anda mencurigai adanya otitis purulen, kunjungi otolaryngologist. Anda dapat berkonsultasi dengan dokter Anda tentang metode tradisional perawatan otitis purulen berikut. Mereka dapat berhasil dikombinasikan dengan obat tradisional konvensional.

Otitis purulen purulen akut dimulai dengan fakta bahwa ia menembus ke dalam telinga tengah. Perjalanan otitis purulen dibagi menjadi tiga fase. Pada fase pertama, Anda baru saja mulai mengalami peradangan pada telinga tengah, dan ada aliran keluar dari saluran telinga. Fase kedua ditandai dengan penampilan perforasi gendang telinga, bersamaan dengan ini aliran keluar menjadi purulen. Fase ketiga dari otitis purulen adalah penurunan derajat peradangan, jumlah nanah secara bertahap menurun, dan aliran keluar lewat sepenuhnya, dan tepi lubang di gendang telinga secara bertahap bergabung. Berapa lama seluruh proses akan tergantung pada tubuh Anda. Otitis media purulen dapat bertahan beberapa bulan. Jika Anda memiliki waktu untuk melakukan perawatan otitis pada fase pertama, maka otitis tidak masuk ke fase purulen.

Otitis media purulen dimulai dengan peningkatan suhu tubuh yang tajam, telinga sakit tajam, rasa sakit bisa merembes ke rahang, pasien kehilangan pendengaran dengan tajam. Dengan timbulnya fase kedua, kondisi pasien membaik, rasa sakit tidak lagi begitu parah, tetapi pengeluaran dari telinga lebih banyak dan pendengaran juga tidak kembali.

Anda harus berpegang teguh pada tirah baring. Biasanya, untuk menghancurkan infeksi ditentukan secara oral.

Jika otitis media purulen dapat mengalir bebas dari telinga, pengobatannya konservatif. Terkadang saluran telinga tertutup. Dalam kasus seperti itu, pertama-tama lakukan operasi untuk membersihkan saluran telinga. Maka semua perawatannya sama.

Telinga harus dibersihkan dari nanah. Lebih baik jika perawat profesional melakukan ini. Anda dapat secara tidak sengaja merusak gendang telinga dan kehilangan pendengaran sebagian. Untuk perawatan otitis purulen, sangat penting untuk mencapai pengeluaran nanah dari rongga telinga tengah, jika tidak infeksi akan menyebar. Rongga internal telinga dibersihkan dengan kapas, prosedur ini harus dilakukan sampai saluran telinga benar-benar dibersihkan. Setelah itu, obat disuntikkan ke dalam rongga. Ini biasanya larutan albucid, alkohol salisilat atau furatsilina. Terkadang perak nitrat atau protargol ditanamkan ke dalam telinga untuk menutup luka terbuka di gendang telinga.

Dalam beberapa kasus, alih-alih antibiotik, penggunaan memberikan efek yang baik.
Ada beberapa resep untuk menggunakan mumie:

1. Campur mumi dengan minyak mawar dengan perbandingan satu banding sepuluh, teteskan campuran itu ke telinga yang sakit dua kali sehari. Anda bisa menetes hanya jika tidak ada perforasi di gendang telinga.

2. Ambil dua gram mumi, encerkan dalam seratus gram, rendam flagel kapas dalam campuran dan masukkan ke dalam saluran telinga. Obat ini mengurangi rasa sakit otitis dengan baik.

Dalam kasus ketika membran timpani sangat berlubang, dan aliran keluarnya langka, asam borat dalam bubuk, antibiotik dalam bubuk dapat disuntikkan ke dalam rongga.
Dalam kasus yang parah, serta dengan gangguan pendengaran yang parah, operasi dilakukan untuk memperbaiki gendang telinga.

Tabib tradisional memiliki banyak resep untuk perawatan otitis bernanah. Inilah beberapa di antaranya:

1. Ambil jumlah madu dan jus delima yang sama, proses komposisi saluran telinga yang dihasilkan.

2. Peras beberapa tetes jus dari lemon dan kubur di telinga yang sakit dua atau tiga kali sehari. Jus hanya diperas segar.

3. Basahi flagellum kapas dalam larutan propolis alkohol dua puluh persen, disuntikkan ke telinga yang sakit. Anda dapat menjaga tampon di telinga terus-menerus, berubah sekali sehari. Untuk melaksanakan prosedur harus setidaknya dua puluh hari.

Ngomong-ngomong, tentang propolis. Perusahaan terkenal di dunia ini memproduksi Tablet Kunyah. Ini adalah cara yang sederhana dan menyenangkan untuk mencegah peradangan infeksi di wilayah saluran pernapasan bagian atas. Gunakan Propolis Tablet Kunyah dari Tiens, dan Anda tidak akan takut pada otitis yang bernanah.

Cukup banyak orang yang menderita penyakit yang tidak menyenangkan seperti otitis purulen. Saya ingin mengatakan sekaligus, ketika Anda menemukan nanah di telinga, perawatan dengan menghangatkan rongga telinga merupakan kontraindikasi. Untuk menghilangkan penyebab nanah dari telinga dengan benar, Anda harus membaca artikel ini.

Pertama-tama saya menarik perhatian Anda pada fakta bahwa solusi terbaik dan paling benar adalah perawatan nanah di telinga dengan bantuan dokter. Pahami bahwa jika Anda memiliki nanah di telinga Anda, perawatannya tidak akan menjadi yang paling menyenangkan, dan pada Anda sendiri Anda hanya dapat memperburuk situasi dan mempersulit situasi Anda. Itu sebabnya, jika Anda menemukan akumulasi nanah di telinga Anda, Anda harus segera menghubungi dokter THT.

Metode pengobatan nanah tradisional di telinga, yang akan diberikan di bawah ini, cukup efektif, namun, konsultasikan dengan dokter sebelum menggunakan metode perawatan ini atau itu. Metode-metode ini dapat dikombinasikan dengan obat tradisional.

Pengobatan keluarnya nanah dari telinga

  • Pada awal pengobatan penyakit telinga dilakukan dengan obat-obatan. Menekan proses inflamasi. Dalam beberapa kasus, perlu untuk membersihkan dan mendisinfeksi saluran telinga beberapa kali sehari.
  • Dalam beberapa kasus, dokter mungkin ditugaskan untuk memanaskan fisioterapi: pemanasan ultraviolet, radiasi frekuensi tinggi, kompres.
  • Pada kasus otitis media, mastoiditis, atau kolesteatoma yang parah, pembedahan diindikasikan untuk mengangkat jaringan tulang yang terinfeksi dan mengembalikan integritas gendang telinga dan lubang telinga bagian tengah.

Jadi, jika telinga Anda mengalir, bagaimana seharusnya dirawat?

Obat untuk pengobatan keluarnya kotoran telinga

Pengobatan radang infeksi pada telinga dilakukan dengan menggunakan satu atau satu kompleks antibiotik:

Pemberian antibiotik setidaknya 10 hari.

Beberapa kali sehari perlu untuk mengubur tetes antibakteri Otofa atau Normaks ke dalam telinga yang sakit.

Obat tradisional untuk pengobatan nanah dari telinga

Dua "obat tradisional" tidak boleh digunakan untuk sekresi dari telinga:

  1. Dalam hal apapun zat agresif seperti jus dari bawang, bawang putih atau lemon tidak dapat diteteskan ke saluran telinga. Kulit di dalam telinga sensitif dan bisa terbakar oleh obat serupa.
  2. Kami tidak merekomendasikan penggunaan kompres pemanasan tanpa instruksi dokter. Tanpa mengetahui penyebab keluarnya dari telinga, mengompres dapat memperburuk perjalanan penyakit.

Obat berikut dapat digunakan untuk mengobati pembentukan nanah di telinga. Mereka mungkin tidak memiliki efek positif yang nyata, namun, mereka pasti tidak akan membahayakan:

  1. Obat yang efektif adalah jus lidah buaya, yang diperas dari daun tanaman. Dalam bentuknya yang murni ia tidak mengubur: diencerkan dengan air matang hangat dalam perbandingan 1: 1. Jus lidah buaya dapat mengeringkan kulit dan menyebabkan iritasi, jadi kami tidak menguranginya: sekali sehari sudah cukup.
  2. Alkohol tingtur propolis dengan kandungan alkohol tidak lebih dari 30% memiliki efek bakterisida dan penyembuhan. Ini dapat dikubur di dalam telinga, serta menempatkan tampon dibasahi dengan larutan dalam lubang telinga selama 20-30 menit.
  3. Jus pisang memiliki efek bakterisidal. Anda bisa mengubur di telinga yang sakit 3-4 kali sehari.
  4. Dalam rebusan mint tambahkan madu. Gali beberapa kali sehari.

Jika gendang telinga sangat berlubang, dan keluarnya nanah tidak banyak, maka asam borat dapat disuntikkan ke dalam rongga. Tapi ingat asam itu harus bubuk!

Penyebab nanah dari telinga

Bagaimana penyakit dimulai, apa yang menyebabkan nanah dari telinga? Infeksi masuk ke telinga tengah. Perjalanan penyakit yang tidak menyenangkan ini dapat dibagi menjadi 3 fase. Selama tahap pertama, Anda mengalami peradangan ringan pada telinga tengah, serta aliran keluar dari saluran telinga. Sedangkan untuk fase kedua, saat ini, perforasi gendang telinga mulai tampak. Selama fase kedua nanah muncul di telinga. Perawatan nanah dari telinga sejak lama sudah waktunya untuk memulai dan, saya bahkan akan mengatakan, lengkap.

Fase ketiga dari otitis purulen tidak lain adalah tahap akhir nanah di telinga. Jumlah nanah secara bertahap berkurang, dan arus keluar lewat. Plus, lubang di gendang telinga terhubung. Saya menarik perhatian pada fakta bahwa durasi proses nanah dari telinga hanya bergantung pada tubuh Anda. Penyakit ini bisa bertahan selama beberapa bulan. Penting juga untuk mencatat fakta bahwa jika deteksi penyakit pada fase pertama dan dimulainya pengobatan nanah tepat waktu dari telinga, maka otitis tidak akan masuk ke fase kedua, yaitu fase purulen.

http://detnadzor.ru/birth/ear-pus-what-to-do-if-the-pus-flows-from-the-ears/