Harga di apotek daring:

Sodium klorida adalah obat pengganti plasma.

Tindakan farmakologis natrium klorida

Obat ini bertujuan mengembalikan keseimbangan air dan memiliki efek detoksifikasi. Karena kenyataan bahwa obat mengkompensasi kekurangan natrium, obat ini efektif dalam berbagai kondisi patologis.

Sodium klorida 0,9% memiliki tekanan osmotik yang sama dengan darah manusia. Karena alasan ini, obat dikeluarkan dengan cepat dari tubuh dan dalam waktu singkat meningkatkan volume darah yang bersirkulasi.

Saat menggunakan garam natrium klorida eksternal, Anda bisa mengeluarkan nanah dari luka atau mengembalikan mikroflora.

Jika Anda membuat infus larutan natrium klorida intravena, pasien akan meningkatkan buang air kecil, dan juga mengisi kekurangan natrium dan klorin.

Formulir rilis

Obat ini tersedia dalam bentuk bubuk, pelarut untuk obat-obatan tertentu, larutan atau semprotan hidung.

Indikasi untuk digunakan

Sodium Chloride 0,9% direkomendasikan oleh para ahli untuk kehilangan cairan ekstraseluler besar atau dalam kasus di mana asupannya menurun. Ini bisa menjadi dispepsia (yang disebabkan oleh keracunan), kolera, diare, muntah, dan luka bakar yang besar. Solusi ini efektif untuk hiponatremia dan hipokloremia, yang disertai dengan dehidrasi.

Sodium chloride saline harus digunakan secara eksternal untuk mencuci hidung, luka, dan melembabkan pembalut.

Selain itu, larutan ini digunakan untuk pendarahan dari berbagai jenis (lambung, usus, paru), untuk keracunan, sembelit atau untuk melakukan diuresis paksa.

Kontraindikasi

Para ahli tidak merekomendasikan penggunaan obat untuk: hiperhidrasi ekstraseluler, sirkulasi darah terganggu (edema paru atau otak dapat berkembang), kadar natrium tinggi, gagal ventrikel kiri akut, hipokalemia, insufisiensi ginjal dan insufisiensi dekompensasi jantung.

Sodium chloride tidak boleh dicampur dengan glukokortikosteroid dosis besar. Dalam hal penunjukan larutan dalam dosis besar, tingkat elektrolit dalam urin atau plasma harus dipantau.

Dosis dan Administrasi

Sebelum Anda memulai pengantar, larutan natrium klorida harus dipanaskan hingga 36-38 derajat. Dalam kasus dehidrasi, dosis ditentukan secara individual. Dosis rata-rata adalah 1 liter per hari.

Jika pasien mengalami keracunan parah atau kehilangan banyak cairan, disarankan untuk menyuntikkan larutan hingga 3 liter per hari. Dalam hal ini, penetes natrium klorida digunakan. Untuk memasukkan alat harus dengan kecepatan 540 mililiter per jam.

Anak-anak yang mengalami dehidrasi, disertai dengan penurunan tekanan darah, Anda harus memasukkan larutan dalam jumlah 20-30 mililiter per 1 kilogram berat badan.

Untuk membuat lavage lambung, gunakan larutan 2-5% untuk menghilangkan sembelit, gunakan enema dengan larutan 5% (masukkan secara rektal 75 mililiter).

Penetes natrium klorida 10 persen diresepkan untuk pendarahan paru, pendarahan usus, untuk meningkatkan diuresis. Dalam situasi ini, obat harus diberikan secara perlahan (10-20 mililiter larutan).

Dalam kasus terapi kompleks untuk penyakit pada saluran pernapasan bagian atas, para ahli merekomendasikan untuk berkumur, menggosok, dan mandi (solusi 1-2 persen).

Dalam pengobatan pilek digunakan natrium klorida untuk inhalasi (digunakan sebagai bantuan). Orang dewasa diperbolehkan melakukan inhalasi selama 10 menit, dan untuk anak-anak - 3 kali sehari selama 5-7 menit (dalam hal ini, larutan dicampur dengan Lasolvan dengan perbandingan 1 banding 1 ml).

Untuk inhalasi juga diperbolehkan untuk dikombinasikan dengan Berodual.

Instruksi khusus

Dengan perawatan, perlu untuk menggunakan obat dalam jumlah besar pada pasien yang menemukan gangguan fungsi ekskresi ginjal.

Dimungkinkan untuk membekukan produk obat dengan syarat wadahnya ketat. Dalam kasus pencampuran larutan dengan obat lain, disarankan untuk memantau kompatibilitas secara visual (ketidakmungkinan terapeutik yang tidak terlihat serta terapeutik dimungkinkan).

Simpan pengganti plasma yang direkomendasikan pada suhu tidak lebih tinggi dari 25 derajat Celcius. Hindari mendapatkan larutan natrium klorida di tangan anak-anak. Jangan menggunakan obat setelah tanggal kedaluwarsa.

Dalam kasus penggunaan solusi yang berkepanjangan, serta penggunaannya dalam dosis yang meningkat, hipokalemia dan asidosis dapat terjadi.

http://zdorovi.net/preparaty/natrija-hlorid.html

Untuk apa natrium klorida menetes intravena?

Sodium chloride, atau saline - alat untuk mempertahankan darah dan tekanan antar sel dalam tubuh. Penetes natrium klorida digunakan untuk hipohydrasi dan keracunan tubuh, sekaligus mengurangi volume darah.

Larutan natrium klorida untuk pemberian intravena

Komposisi dan harga natrium klorida

Suatu larutan natrium klorida, atau salin - cairan asin tidak berwarna yang tidak memiliki bau yang nyata. Ada 2 jenis larutan garam dengan konsentrasi NaCl yang berbeda: 0,9% isotonik, dan 10% hipertonik.

Komposisi dana untuk 1 l:

Ada beberapa bentuk pelepasan garam:

  • ampul 1, 5, 10, 20 ml;
  • botol 50, 100, 200, 250, 400, 500, 100 ml;
  • paket 250, 500, 1000 ml.

Sodium klorida dalam paket 250 ml.

Kondisi penyimpanan natrium klorida: untuk disimpan di tempat kering yang tidak dapat diakses oleh anak dan hewan peliharaan, pada suhu dari +18 hingga +25 derajat. Dana masa simpan - 5 tahun.

Biaya solusi tergantung pada bentuk rilis, volume dan produsen. Harga rata-rata adalah:

  1. Dalam ampul: 30-325 rubel.
  2. Dalam botol dan paket: 25-60 rubel.
  3. Saline hipertonik: 80-220 rubel.

Apa yang berguna natrium klorida bagi tubuh?

Natrium terklorinasi hadir dalam plasma darah dan cairan jaringan tubuh manusia. Ia bertanggung jawab untuk stabilitas tekanan osmotik dari cairan dan darah ekstraseluler. Dengan kekurangan zat ini, air meninggalkan aliran darah dan masuk ke cairan interstitial.

Ini memprovokasi negara-negara berikut:

  • meningkatkan kepadatan darah;
  • kejang otot-otot rangka yang halus;
  • patologi neurologis;
  • gangguan pada sistem kardiovaskular.

Natrium terklorinasi - cara tercepat untuk mengembalikan keseimbangan air-garam dalam tubuh

Manajemen infus saline mengembalikan keseimbangan garam-air kembali normal, dan juga membersihkan tubuh dari racun dan produk penguraian yang dihasilkan dari aktivitas vital bakteri berbahaya.

Penggunaan eksternal NaCl meningkatkan sekresi nanah, mengembalikan mikroflora, menghancurkan mikroorganisme patogen dari berbagai asal.

Selain itu, natrium yang diklorinasi meningkatkan penyerapan obat. Pasien sering diberikan infus dengan obat intravena, diencerkan dengan saline.

Tindakan farmakologis

Sodium klorida digunakan sebagai detoksifikasi, rehidrasi dan agen pengganti plasma. Penggunaannya disertai dengan efek berikut:

  • normalisasi keseimbangan air dan garam;
  • mengganti kekurangan Na dan Cl;
  • peningkatan sementara dalam volume darah;
  • tingkatkan buang air kecil untuk membersihkan tubuh.

Karena peningkatan bioavailabilitas sebagian besar obat, larutan salin digunakan dalam pengobatan sebagai sarana untuk pengenceran obat injeksi dan infus.

Saline sebagai dasar untuk persiapan injeksi dan infus

Ini tidak kompatibel atau tidak kompatibel dengan obat-obatan berikut:

  • norepinefrin;
  • kortikosteroid;
  • stimulator leucopoiesis Filgrastim;
  • antibiotik Polymyxin V.

Saline fisiologis memiliki tekanan osmotik yang mirip dengan lingkungan darah seseorang, oleh karena itu ia dikeluarkan dengan cepat dari tubuh. Dalam 1 jam setelah penggunaan pipet, kurang dari setengah agen tetap ada di dalam tubuh.

Apa itu saline yang diresepkan?

Larutan saline diberikan secara intravena dalam bentuk infus untuk indikasi:

  1. Dehidrasi tubuh yang kuat dan kritis, pelanggaran keseimbangan air-garam.
  2. Pengurangan volume plasma jika terjadi kehilangan darah yang besar, dispepsia, luka bakar parah, koma diabetes.
  3. Melakukan prosedur bedah, periode pasca operasi.
  4. Keracunan tubuh dengan infeksi dan keracunan berbagai asal.
  5. Pendarahan epigastrik, ileocecal, paru.
  6. Patologi pencernaan: mual, muntah, diare, sembelit kronis dan akut.
  7. Kekurangan Na dan Cl dalam tubuh.

Dengan diperkenalkannya saline dropper dengan komponen tambahan, daftar indikasi bertambah.

Instruksi penggunaan untuk pipet

Sebelum dimasukkannya natrium klorida ke dalamnya, harus dipanaskan hingga suhu 36-38 derajat. Dosis obat dihitung secara individual, berdasarkan kondisi, riwayat, usia, dan berat badan pasien.

Dosis harian rata-rata agen bervariasi dalam nilainya:

  1. Dewasa: 500-3000 ml.
  2. Dalam kehamilan: 300-1200 ml.
  3. Anak-anak: 20-100 ml per kg berat.

Kecepatan rata-rata pipet adalah 540 ml / jam. Solusi hipertonik diperkenalkan jet.

Injeksi salin dengan jet

Untuk pengenceran dan tetes obat lain digunakan 50 hingga 250 ml saline per dosis obat.

Efek samping

Efek negatif langka yang dimanifestasikan oleh penggunaan natrium klorida dalam waktu lama atau melimpah meliputi:

  1. Dalam neurologi: kecemasan, sakit kepala parah, pusing, keringat berlebih, kelemahan, haus konstan.
  2. Dalam gastroenterologi: kram perut, diare, mual dan muntah.
  3. Dalam ginekologi: malfungsi pada MC, menunda, dismenore.
  4. Dalam kardiologi: peningkatan denyut jantung, aritmia, tekanan darah tinggi.
  5. Dalam dermatologi: dermatitis, jerawat.
  6. Dalam hematologi: anemia, hipokalemia.
  7. Dalam endokrinologi: meningkatkan keasaman tubuh, edema.

Dengan penggunaan natrium klorida yang berkepanjangan, kram perut dan mual mungkin terjadi.

Dengan munculnya komplikasi tersebut, pemberian saline dihentikan, pasien diberikan bantuan untuk menghilangkan efek samping.

Kontraindikasi untuk pemberian intravena

Infus saline dilarang untuk patologi seperti:

  • pembengkakan paru-paru dan otak;
  • patologi ginjal dan otot jantung;
  • kelimpahan Na dan Cl, kekurangan K dalam tubuh;
  • overhydration ekstraseluler;
  • dehidrasi intraseluler;
  • mengambil obat kortikosteroid dosis besar.

Sodium chloride harus digunakan hanya seperti yang diarahkan oleh dokter.

Penetes dengan larutan garam adalah cara cepat dan efektif untuk mengisi volume darah dalam tubuh, mengembalikan keseimbangan air-garam, memurnikan dari terak dan racun. Agar alat tidak menimbulkan reaksi negatif, alat tersebut harus digunakan secara eksklusif di bawah pengawasan dokter.

Nilai artikel ini
(4 peringkat, rata-rata 4,00 dari 5)

http://lechusdoma.ru/hlorid-natriya-vnutrivenno/

Perawatan Jantung

direktori online

Bacaan intravena saline

Bahan aktif utama:

natrium klorida (NaCl) - kristal putih dengan rasa asin, mudah larut dalam air, dan buruk - dalam etanol.

Untuk tujuan medis, terapkan: 1. Larutan 0,9% isotonik (fisiologis) dengan kadar natrium klorida - 9 g, air suling - hingga 1 l.

2. Larutan hipertonik 10% dengan kadar natrium klorida -100 g, air suling - hingga 1 liter.

  • Untuk pembubaran bahan obat dengan injeksi intramuskular dan subkutan, larutan natrium klorida 0,9% dalam ampul 5, 10, dan 20 ml diproduksi.
  • Untuk pembubaran bahan obat, infus infus, enema dan penggunaan eksternal: larutan natrium klorida 0,9% dalam botol 100, 200, 400 dan 1000 ml.
  • Untuk injeksi intravena dan penggunaan eksternal: larutan natrium klorida 10% dalam botol 200 dan 400 ml.
  • Untuk pemberian oral (melalui mulut): tablet 0,9 g. Untuk menggunakan tablet harus dilarutkan dalam 100 ml air hangat mendidih.
  • Untuk pengobatan rongga hidung: semprotan hidung - 10 ml.

Natrium klorida bertanggung jawab dalam tubuh untuk mempertahankan tekanan konstan dalam plasma darah dan cairan ekstraseluler. Jumlah yang dibutuhkan memasuki tubuh dengan makanan.

Berbagai kondisi patologis (misalnya, diare, muntah, luka bakar yang luas), disertai dengan peningkatan ekskresi natrium klorida, memicu kekurangan ion natrium dan klorin. Hal ini menyebabkan penebalan darah, kontraksi otot kejang, kejang otot otot polos, gangguan fungsi sistem saraf dan sirkulasi darah dapat berkembang. Pengenalan larutan isotonik yang tepat waktu ke dalam tubuh mengkompensasi kekurangan cairan dalam tubuh dan mengembalikan keseimbangan garam-air untuk sementara waktu. Namun, karena tekanan osmotik yang sama dengan plasma darah, solusinya tidak berlama-lama dalam aliran darah. Setelah 1 jam, tidak lebih dari setengah jumlah zat yang disuntikkan tetap di dalam pembuluh. Ini menjelaskan kurangnya efektivitas larutan isotonik dalam kondisi parah seperti kehilangan darah. Ini memiliki sifat detoksifikasi, pengganti-plasma.

Larutan hipertonik natrium klorida bila diberikan secara intravena meningkatkan diuresis, mengkompensasi kekurangan ion natrium, klor.

Indikasi untuk digunakan: Solusi fisiologis digunakan untuk:

Ini digunakan untuk mengobati luka, perban yang lembab dan pembalut kain. Medium netral saline sangat cocok untuk melarutkan obat dan infus intravena dengan obat lain.

Solusi hipertonik digunakan untuk: 1. Kekurangan natrium dan klorin.

karena berbagai alasan: paru, lambung dan usus

, terbakar, muntah, diare.

Digunakan sebagai bantuan ketika perlu untuk meningkatkan diuresis (peningkatan volume urin). Digunakan secara eksternal untuk pengobatan luka antimikroba, dubur untuk sembelit.

Sodium Chloride - petunjuk penggunaan

Larutan isotonik (fisiologis) natrium klorida diberikan secara intravena dan subkutan. Lebih sering - intravena. Dianjurkan untuk menghangatkan larutan ke 36-38 sebelum digunakan.

C. Volume yang disuntikkan tergantung pada kondisi pasien dan jumlah cairan yang hilang oleh tubuh. Usia dan berat badan pasien diperhitungkan. Dosis harian rata-rata adalah 500 ml (benar-benar memenuhi kebutuhan harian untuk natrium klorida), laju injeksi rata-rata adalah 540 ml / jam. Volume harian maksimum 3000 ml disuntikkan dengan tingkat yang kuat.

dan dehidrasi. Jika perlu, tetes infus 500 ml dilakukan pada kecepatan yang cukup tinggi - 70 tetes / menit.

Dosis larutan untuk anak-anak tergantung pada berat badan dan usia. Rata-rata, berkisar antara 20 hingga 100 ml per hari per 1 kg berat badan.

Dengan asupan jangka panjang dari natrium klorida dosis besar, perlu untuk menganalisis kandungan elektrolit dalam plasma dan urin.

Untuk pengenceran obat yang diberikan dengan metode tetes, 50 hingga 250 ml larutan natrium klorida digunakan per dosis. Untuk menentukan kecepatan pemberian dan dosis, lihat rekomendasi untuk obat terapi utama.

Larutan hipertonik natrium klorida diberikan secara intravena dalam jet (perlahan), rata-rata 10-30 ml. Larutan 2-5% digunakan untuk mencuci perut ketika diracuni dengan perak nitrat, yang berubah menjadi perak klorida yang tidak beracun. Dalam kasus yang membutuhkan pengisian segera ion natrium dan klorin dalam tubuh (keracunan makanan, muntah), suntikkan 100 ml larutan.

Untuk enema dubur, 100 ml larutan 5% atau 3000 ml / hari larutan isotonik cukup untuk menginduksi buang air besar. Enema hipertensi juga digunakan untuk edema jantung dan ginjal, hipertensi dan tekanan intrakranial. Kontraindikasi untuk itu adalah peradangan dan erosi pada bagian bawah usus besar.

Pengobatan luka bernanah dilakukan sesuai dengan rejimen pengobatan. Kompres, dibasahi dengan larutan, diterapkan pada luka supuratif, abses, bisul dan phlegmon. Ini menyebabkan kematian mikroorganisme dan pemisahan nanah dari area masalah.

Untuk perawatan mukosa hidung, Anda dapat menggunakan semprotan hidung, larutan isotonik siap pakai atau solusi yang diperoleh dengan melarutkan tablet.

Tanamkan larutan setelah membersihkan rongga hidung dari lendir. Saat ditanamkan ke lubang hidung kiri, kepala harus dimiringkan ke kanan dan sedikit dimiringkan ke belakang. Dalam hal lubang hidung kanan, kebalikannya. Dosis dewasa - 2 tetes di lubang hidung kanan dan kiri, anak-anak dari satu tahun - 1-2 tetes, hingga satu tahun - 1 tetes 3-4 kali sehari, untuk keperluan terapi atau profilaksis. Kursus terapi rata-rata adalah 21 hari.

Mencuci rongga hidung dilakukan dalam posisi terlentang. Orang dewasa dapat menggunakan jarum suntik untuk prosedur ini. Setelah prosedur, perlu untuk berdiri untuk membebaskan hidung dari lendir yang menipis dan mengembalikan pernapasan.

Untuk injeksi semprotan yang efektif, Anda perlu menarik napas pendek ke hidung, lalu berbaring selama beberapa menit dengan kepala terlempar ke belakang. Orang dewasa diresepkan dalam 2 dosis, untuk anak-anak dari 2 tahun - dalam 1-2 dosis 3-4 kali sehari.

Untuk pengobatan masuk angin digunakan inhalasi dengan natrium klorida. Untuk melakukan ini, campurkan larutan isotonik dalam jumlah yang sama dengan bronkodilator (Lasolvan, Ambroxol, Tussamag, Gödelix). Durasi prosedur untuk orang dewasa adalah 10 menit, untuk anak-anak 5-7 menit 3 kali sehari.

Untuk meredakan serangan batuk alergi dan asma, larutan isotonik ditambahkan ke obat-obatan yang memperluas bronkus (Berodual, Berotec, Ventolin).

Sodium chloride 10 - petunjuk penggunaan

Larutan hipertonik natrium klorida adalah cairan bening, tidak berwarna, tidak berbau, rasanya sangat asin. Solusi untuk injeksi IV harus steril, dikemas dengan aman, tanpa kotoran, sedimen, kristal dan kekeruhan.

Untuk persiapan sendiri larutan, 4 sendok makan (tanpa slide) garam dilarutkan dalam 1 liter air hangat mendidih. Solusinya digunakan untuk enema.

Sodium chloride 9 - petunjuk penggunaan

Larutan isotonik natrium klorida adalah cairan bening tanpa warna dan bau, sedikit asin rasanya. Ampul dan vial harus bebas dari retakan, retakan. Solusinya steril, bebas dari kotoran, sedimen, kristal dan kekeruhan.

Petunjuk untuk persiapan saline di rumah: satu sendok teh (dengan bukit) garam meja biasa diaduk dalam 1 liter air hangat rebus. Karena larutan yang disiapkan tidak disterilkan, umur simpannya adalah 24 jam. Solusi ini cocok untuk inhalasi, enema, bilasan dan penggunaan topikal. Sangat dikontraindikasikan untuk injeksi intravena atau intramuskuler, perawatan mata dan luka terbuka. Sebelum digunakan, jumlah larutan yang diperlukan dihangatkan sampai suhu kamar. Persiapan saline buatan sendiri hanya dibenarkan dalam kasus-kasus ekstrim, ketika tidak mungkin untuk mengunjungi apotek.

Kontraindikasi Larutan natrium klorida isotonik (fisiologis) dikontraindikasikan dalam kasus-kasus berikut:

  • kandungan ion natrium yang tinggi dalam tubuh;
  • kandungan ion klor yang tinggi dalam tubuh;
  • defisiensi kalium;
  • gangguan peredaran cairan, dengan kemungkinan pembengkakan otak dan paru-paru;
  • pembengkakan otak, edema paru;
  • gagal jantung akut;
  • dehidrasi intraseluler;
  • cairan berlebih ekstraseluler;
  • pengobatan dengan dosis kortikosteroid yang signifikan.

Ini digunakan dengan sangat hati-hati pada pasien dengan perubahan fungsi ekskresi ginjal, serta pada anak-anak dan orang tua.

Kontraindikasi untuk solusi hipertonik: pasti tidak diperbolehkan diberikan di bawah kulit atau ke dalam otot. Ketika suatu larutan bersentuhan dengan jaringan, cairan berpindah dari sel ke larutan. Sel-sel, kehilangan air, menyusut dan mati karena dehidrasi. Ini adalah bagaimana nekrosis (kematian) jaringan terjadi.

Ketika diberikan secara intravena, solusinya dapat menunjukkan reaksi lokal: sensasi terbakar dan

di tempat penggunaan.

Dengan penggunaan obat yang berkepanjangan dapat menjadi gejala keracunan tubuh:

  • ketidaknyamanan dalam sistem pencernaan: mual, muntah, kram perut, diare;
  • gangguan sistem saraf: lakrimasi, haus konstan, gelisah, berkeringat, pusing, sakit kepala, lemah;
  • hipertensi, jantung berdebar dan nadi;
  • dermatitis;
  • gangguan menstruasi;
  • anemia;
  • kandungan cairan yang berlebihan dalam tubuh atau bagian-bagiannya (edema), yang mengindikasikan perubahan patologis dalam metabolisme air-garam;
  • asidosis - pergeseran keseimbangan asam-basa tubuh ke arah peningkatan keasaman;
  • hipokalemia - mengurangi kadar kalium dalam darah tubuh.

Dengan munculnya efek samping harus menghentikan pengenalan obat. Penting untuk mengevaluasi kesejahteraan pasien, memberikan bantuan yang memadai dan menyimpan botol dengan residu larutan untuk analisisnya.
Sodium klorida selama kehamilan

Dipercayai bahwa kebutuhan harian tubuh akan natrium adalah sekitar 4-5 gram. Namun, pada periode tersebut

Nilai ini harus dikurangi seminimal mungkin. Kelebihan natrium dalam makanan yang dikonsumsi menyebabkan retensi cairan dalam tubuh, menghasilkan peningkatan kepadatan darah dan

. Selanjutnya, ini menyebabkan edema parah (

). Pemantauan terus menerus dari konten natrium klorida dalam makanan akan membantu menghindari edema.

Tidak ada cara untuk melakukan sepenuhnya tanpa elemen jejak yang penting, karena itu diperlukan untuk jalannya normal semua proses intraseluler dan antar sel, menjaga keseimbangan garam konstan dan tekanan osmotik tidak hanya dari ibu, tetapi juga anak.

Sumber utama natrium klorida untuk wanita hamil adalah garam meja biasa, yang terdiri dari 99,85 elemen penting ini. Untuk mengurangi asupan natrium klorida, Anda dapat menggunakan garam dengan kadar natrium rendah. Garam kalium dan magnesium juga ditambahkan ke dalam garam ini.

Konsumsi garam beryodium akan memberikan dosis yodium yang diperlukan - elemen kecil yang mempengaruhi stabilitas kehamilan.

Larutan fisiologis natrium klorida digunakan dalam / dalam tetes pada wanita hamil dalam kondisi berikut: 1. Gestosis (konsentrasi natrium plasma tinggi) dengan edema parah.

2. Tahap sedang dan berat

Interaksi dengan obat lain

Sodium chloride kompatibel dengan hampir semua obat. Ini mengarah pada penggunaannya untuk melarutkan dan mengencerkan obat. Proses ini membutuhkan kontrol visual kompatibilitas mereka (tidak ada sedimen, serpihan, pembentukan kristal dan perubahan warna).

Sediaan norepinefrin, yang stabil di lingkungan asam, tidak kompatibel dengan lingkungan netral natrium klorida.

Pengangkatan simultan dengan kortikosteroid membutuhkan pemantauan konstan tingkat elektrolit dalam darah.

Efek antihipertensi dari Enalapril dan Spirapril berkurang dengan asupan preparat natrium klorida.

Stimulator Leukopoiesis Filgrastim dan natrium klorida tidak sesuai.

Antibiotik polipeptida Polimiksin B dan natrium klorida tidak sesuai.

Diketahui tentang kemampuan solusi isotonik untuk meningkatkan ketersediaan hayati obat. Antibiotik bubuk, diencerkan dalam larutan natrium klorida, sepenuhnya diserap oleh tubuh. Antibiotik yang dilarutkan dalam novocaine diserap 10-20% lebih buruk.

Sinonim obat untuk natrium klorida

Produsen yang berbeda menghasilkan larutan natrium klorida isotonik dengan nama dagang mereka. Obat-obatan semacam itu benar-benar identik dengan larutan isotonik standar.

  • Sodium Chloride 0,9% untuk cairan intravena adalah larutan steril dalam botol.
  • Sodium Chloride 1,6% untuk cairan intravena.
  • Sodium Chloride 12% untuk cairan intravena.
  • Sodium chloride Brown (Jerman) - bubuk untuk solusi untuk injeksi, solusi untuk infus, solusi untuk injeksi, pelarut untuk persiapan bentuk sediaan untuk injeksi, semprotan hidung.
  • Sodium chloride bufus - bubuk untuk solusi injeksi, larutan infus, larutan injeksi, pelarut untuk persiapan bentuk sediaan injeksi, semprotan hidung.
  • Sodium Chloride - Cinco - solusi isotonik untuk infus, larutan hipertonik, tetes mata dan salep mata.
  • Sodium chloride - solusi 0,9% untuk infus (Bulgaria).
  • Salorid - solusi 0,9% untuk infus (Bangladesh).
  • Rizosin - 0,65% semprotan hidung dengan dan tanpa mentol.
  • Salin - semprot hidung 0,65% (India).
  • But-salt - semprotan hidung 0,65%.
  • Fisiosis - solusi 0,9% untuk penggunaan lokal.

Informasi Tambahan Setiap pengenalan natrium klorida ke dalam tubuh memerlukan pemantauan kondisi pasien dan indikator biologis. Ini terutama berlaku untuk anak-anak. Ketidakmatangan fungsi ginjal dapat memperlambat penarikan natrium, sehingga setiap infus berikutnya dilakukan hanya setelah analisis yang tepat.

Gunakan hanya solusi yang jelas dari kemasan utuh. Pertama, itu terhubung ke sistem infus sesuai dengan semua aturan asepsis. Kombinasi wadah plastik di belakang satu sama lain dikecualikan, karena ini dapat menyebabkan embolus udara - udara memasuki pembuluh darah. Untuk mencegah gelembung udara memasuki sistem infus, itu harus diisi dengan larutan, melepaskan udara sisa dari wadah. Obat lain dapat disuntikkan dalam larutan isotonik dengan menyuntikkan ke dalam wadah, sebelum atau selama infus.

Kondisi penting adalah penentuan awal kompatibilitas obat dengan natrium klorida. Kompatibilitas ditentukan dengan mencampur bahan-bahan dan mengamati kemungkinan perubahan warna, penampilan endapan, serpihan atau kristal.

Solusi kompleks dua obat yang disiapkan harus digunakan segera dan tidak disimpan.

Pelanggaran teknik pencampuran obat-obatan dan aturan-aturan asepsis dapat menyebabkan pirogen memasuki larutan - zat yang memicu kenaikan suhu. Jika ada reaksi yang merugikan, seperti demam, terjadi, obat harus segera dihentikan.

Instruksi singkat tentang penggunaan wadah lunak isotonik: 1. Hapus wadah dari karton luar segera sebelum digunakan. Ini melindungi dan mempertahankan kemandulan obat.

2. Meremas wadah dengan erat, periksa integritasnya. Jika ditemukan kerusakan, buang wadah, karena solusi di dalamnya berbahaya.

3. Periksa solusi secara visual: untuk transparansi, tidak adanya pengotor dan inklusi. Jika tersedia, buang wadah.

4. Gantung wadah ke tripod, lepaskan sekering plastik dan buka penutupnya.

5. Masukkan solusi obat sesuai dengan aturan asepsis. Putar klem, yang mengatur pergerakan solusi, ke posisi "tertutup". Desinfeksi area wadah injeksi, tusuk dengan jarum suntik dan suntikkan preparat. Aduk rata. Pindahkan klem ke posisi terbuka.

Semua dosis yang tidak digunakan harus dibuang. Dilarang keras menghubungkan beberapa wadah yang digunakan sebagian dengan solusi.

Kondisi penyimpanan dan umur simpan

Sodium klorida dalam bentuk bubuk, tablet dan larutan disimpan dalam wadah yang tertutup rapat, di tempat yang kering dan bersih, pada suhu tidak lebih tinggi dari 25

C. Fasilitas penyimpanan tidak boleh diakses oleh anak-anak. Membekukan obat sambil mempertahankan integritas paket tidak mempengaruhi sifat farmakologis. Untuk penggunaan lebih lanjut, wadah harus disimpan dalam kondisi iklim normal setidaknya selama 24 jam.

  • bubuk dan tablet - tanpa batasan;
  • 0,9% solusi dalam ampul - 5 tahun;
  • 0,9% larutan dalam botol - 12 bulan;
  • 10% larutan dalam botol - 2 tahun.

Jangan gunakan setelah tanggal kedaluwarsa. Sebelum menggunakan obat apa pun yang mengandung natrium klorida, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda.

PERHATIAN! Informasi yang diposting di situs web kami adalah referensi atau populer dan disediakan untuk kalangan pembaca yang luas untuk diskusi. Resep obat harus dilakukan hanya oleh spesialis yang berkualifikasi, berdasarkan riwayat medis dan hasil diagnostik.

Sodium klorida adalah obat pengganti plasma.

Tindakan farmakologis natrium klorida

Obat ini bertujuan mengembalikan keseimbangan air dan memiliki efek detoksifikasi. Karena kenyataan bahwa obat mengkompensasi kekurangan natrium, obat ini efektif dalam berbagai kondisi patologis.

Sodium klorida 0,9% memiliki tekanan osmotik yang sama dengan darah manusia. Karena alasan ini, obat dikeluarkan dengan cepat dari tubuh dan dalam waktu singkat meningkatkan volume darah yang bersirkulasi.

Saat menggunakan garam natrium klorida eksternal, Anda bisa mengeluarkan nanah dari luka atau mengembalikan mikroflora.

Jika Anda membuat infus larutan natrium klorida intravena, pasien akan meningkatkan buang air kecil, dan juga mengisi kekurangan natrium dan klorin.

Obat ini tersedia dalam bentuk bubuk, pelarut untuk obat-obatan tertentu, larutan atau semprotan hidung.

Indikasi untuk digunakan

Sodium Chloride 0,9% direkomendasikan oleh para ahli untuk kehilangan cairan ekstraseluler besar atau dalam kasus di mana asupannya menurun. Ini bisa menjadi dispepsia (yang disebabkan oleh keracunan), kolera, diare, muntah, dan luka bakar yang besar. Solusi ini efektif untuk hiponatremia dan hipokloremia, yang disertai dengan dehidrasi.

Sodium chloride saline harus digunakan secara eksternal untuk mencuci hidung, luka, dan melembabkan pembalut.

Selain itu, larutan ini digunakan untuk pendarahan dari berbagai jenis (lambung, usus, paru), untuk keracunan, sembelit atau untuk melakukan diuresis paksa.

Para ahli tidak merekomendasikan penggunaan obat untuk: hiperhidrasi ekstraseluler, sirkulasi darah terganggu (edema paru atau otak dapat berkembang), kadar natrium tinggi, gagal ventrikel kiri akut, hipokalemia, insufisiensi ginjal dan insufisiensi dekompensasi jantung.

Sodium chloride tidak boleh dicampur dengan glukokortikosteroid dosis besar. Dalam hal penunjukan larutan dalam dosis besar, tingkat elektrolit dalam urin atau plasma harus dipantau.

Dosis dan Administrasi

Sebelum Anda memulai pengantar, larutan natrium klorida harus dipanaskan hingga 36-38 derajat. Dalam kasus dehidrasi, dosis ditentukan secara individual. Dosis rata-rata adalah 1 liter per hari.

Jika pasien mengalami keracunan parah atau kehilangan banyak cairan, disarankan untuk menyuntikkan larutan hingga 3 liter per hari. Dalam hal ini, penetes natrium klorida digunakan. Untuk memasukkan alat harus dengan kecepatan 540 mililiter per jam.

Anak-anak yang mengalami dehidrasi, disertai dengan penurunan tekanan darah, Anda harus memasukkan larutan dalam jumlah 20-30 mililiter per 1 kilogram berat badan.

Untuk membuat lavage lambung, gunakan larutan 2-5% untuk menghilangkan sembelit, gunakan enema dengan larutan 5% (masukkan secara rektal 75 mililiter).

Penetes natrium klorida 10 persen diresepkan untuk pendarahan paru, pendarahan usus, untuk meningkatkan diuresis. Dalam situasi ini, obat harus diberikan secara perlahan (10-20 mililiter larutan).

Dalam kasus terapi kompleks untuk penyakit pada saluran pernapasan bagian atas, para ahli merekomendasikan untuk berkumur, menggosok, dan mandi (solusi 1-2 persen).

Dalam pengobatan pilek digunakan natrium klorida untuk inhalasi (digunakan sebagai bantuan). Orang dewasa diperbolehkan melakukan inhalasi selama 10 menit, dan untuk anak-anak - 3 kali sehari selama 5-7 menit (dalam hal ini, larutan dicampur dengan Lasolvan dengan perbandingan 1 banding 1 ml).

Untuk inhalasi juga diperbolehkan untuk dikombinasikan dengan Berodual.

Dengan perawatan, perlu untuk menggunakan obat dalam jumlah besar pada pasien yang menemukan gangguan fungsi ekskresi ginjal.

Dimungkinkan untuk membekukan produk obat dengan syarat wadahnya ketat. Dalam kasus pencampuran larutan dengan obat lain, disarankan untuk memantau kompatibilitas secara visual (ketidakmungkinan terapeutik yang tidak terlihat serta terapeutik dimungkinkan).

Simpan pengganti plasma yang direkomendasikan pada suhu tidak lebih tinggi dari 25 derajat Celcius. Hindari mendapatkan larutan natrium klorida di tangan anak-anak. Jangan menggunakan obat setelah tanggal kedaluwarsa.

Dalam kasus penggunaan solusi yang berkepanjangan, serta penggunaannya dalam dosis yang meningkat, hipokalemia dan asidosis dapat terjadi.

Sodium klorida adalah larutan salin terkenal, yang paling sering digunakan untuk injeksi ke dalam pembuluh darah oleh tetesan. Ini adalah pelarut universal, sehingga dapat digunakan bersamaan dengan sebagian besar injeksi.

Sodium Chloride - deskripsi dan tindakan

Sodium klorida adalah obat tanpa warna, tidak berbau, disajikan dalam bentuk larutan intravena, injeksi intramuskular, digunakan secara eksternal. Ini juga digunakan untuk pengenceran berbagai obat, mencuci hidung dan mata, menghirup. Biasanya, solusi isotonik diambil untuk tujuan ini (0,9 persen), tetapi dalam beberapa kasus ditunjukkan penggunaan larutan hipertonik (lebih kuat).

Obat ini memiliki aksi rehidrasi, detoksifikasi. Ini mengkompensasi kekurangan natrium, yang terjadi selama berbagai kondisi yang terkait dengan dehidrasi, keracunan, dll.

Saline sering kali diteteskan dengan kalsium, kalium, jika Anda ingin menghilangkan kekurangan mineral esensial.

Sodium penting untuk:

  • transmisi impuls saraf;
  • melakukan reaksi elektrofisiologis di jantung;
  • penerapan proses metabolisme di ginjal;
  • mempertahankan volume darah yang tepat, cairan sel.

Larutan hipertonik natrium klorida lebih jarang dibutuhkan oleh tubuh, tetapi juga sering digunakan dalam pengobatan. Ini membantu untuk memperbaiki tekanan plasma, cairan interstitial dalam berbagai kondisi patologis.

Indikasi untuk digunakan

Dropper dengan natrium klorida diresepkan untuk pengobatan kondisi akut, atau untuk pengenceran berbagai obat untuk penyakit kronis dan akut.

Contoh penggunaan narkoba, bersama dengan cara lain adalah:

  • dengan Diphenhydramine (Dimedrol) - untuk urtikaria, syok anafilaksis, reaksi alergi lainnya;
  • dengan Drotaverinum - dengan kolik ginjal;
  • dengan Pyridoxine - untuk nyeri otot, penyakit pada sistem saraf;
  • dengan lincomycin - untuk pneumonia, abses, sepsis.

Larutan isotonik diresepkan untuk orang dewasa dan anak-anak dengan kekurangan natrium dalam tubuh. Ini lebih sering terjadi pada dehidrasi akut atau kronis (misalnya pada infeksi usus, keracunan diare dan muntah).

Juga, indikasi untuk penggunaan solusi adalah sebagai berikut:

  • asidosis;
  • overdosis obat hormonal, antibiotik, dan obat lain;
  • gagal jantung akut;
  • hipokalemia;
  • mempertahankan volume cairan yang diperlukan selama operasi, setelah pendarahan;
  • membakar penyakit

Selama kehamilan, obat ini diberikan dari toksemia berat, dengan edema yang parah, sebagai metode detoksifikasi, dengan penurunan tekanan yang tajam selama persalinan, setelah operasi caesar.

Saline juga sering turun selama alkohol, keracunan obat, overdosis dengan obat untuk potensi dan penurunan berat badan (misalnya, Yohimbin).

Solusi hipertonik (2-3%) cocok dengan edema paru, edema serebral, direkomendasikan untuk ketidakseimbangan elektrolit yang parah dan untuk penghentian peningkatan buang air kecil. Solusi yang lebih kuat (10%) mencuci luka, membuat enema untuk membersihkan usus.

Instruksi untuk digunakan

Dosis obat dan obat yang mereka hasilkan, hanya menentukan dokter. Ini dilakukan berdasarkan usia, berat badan, penyakit. Tetes dilakukan di lembaga medis, sesuai indikasi - di rumah (hanya di bawah pengawasan seorang petugas kesehatan). Jika Anda ingin memasukkan saline dalam kursus, Anda perlu pemantauan teratur tingkat elektrolit.

Biasanya, dosis harian obat adalah:

  • anak-anak - 20-100 ml / kg berat badan;
  • dewasa - 1500 ml untuk tiga prosedur;
  • dalam kasus yang parah - hingga 3 liter untuk 3-5 prosedur;
  • dengan kekurangan elektrolit akut - 100 ml sekali, kemudian - sesuai indikasi.

Untuk mengencerkan obat, biasanya gunakan 50-200 ml saline. Tingkat infus ditentukan oleh instruksi obat. Sebelum menggunakan natrium klorida dipanaskan hingga 37-38 derajat. Kursus terapi ditentukan oleh penyakit yang mendasarinya.

Dalam pengobatan tradisional, obat ini digunakan untuk mengupas wajah dengan kalsium klorida (kalsium hidroklorida). Tablet harus diencerkan dengan saline (1: 2), dioleskan ke wajah yang telah dibersihkan. Setelah kering, pijat wajah, bilas pelet dengan air. Jika kulit bermasalah, Anda juga dapat menambahkan satu kapsul doksisiklin ke kulitnya.

Kontraindikasi dan "efek samping"

Anda tidak dapat menggunakan alat dengan tingkat hipertensi tinggi, dengan edema perifer yang tidak diketahui asalnya, dengan gagal jantung kronis. Dengan sangat hati-hati, terapi dilakukan di hadapan penyakit ginjal yang parah, terutama yang melanggar fungsi filtrasi.

Di antara efek samping yang sering terjadi dengan overdosis, mungkin ada:

  • mual, muntah;
  • kejang usus, lambung;
  • hiperhidrosis;
  • hipertensi;
  • takikardia;
  • pembengkakan;
  • nafas pendek;
  • peningkatan tonus otot.

Jika Anda sangat melebihi dosis terapi saline, demam, haus, kelemahan, sakit perut parah dapat terjadi. Pengobatan simtomatik ditujukan untuk menghentikan manifestasi.

Analog dan informasi lainnya

Di antara analog dapat disebut natrium klorida dari produsen yang berbeda, serta formulasi gabungan, misalnya, saline dan natrium asetat.

http://doctor-serdce.ru/fizrastvor-vnutrivenno-pokazaniya/

Untuk apa tetesan natrium klorida diresepkan?

Sodium klorida - obat yang telah lama digunakan dalam pengobatan. Larutan saline ini ditempatkan secara intravena dalam bentuk dropper dan secara intramuskuler, digunakan untuk inhalasi, dll.

Dalam pengobatan, natrium klorida digunakan:

  • Untuk infus intravena sebagai larutan natrium dalam bentuk pipet.
  • Untuk pengenceran obat untuk injeksi.
  • Untuk desinfeksi luka dan luka.
  • Untuk membilas hidung.

Apa yang ditentukan dropper dengan natrium klorida, dan dalam kondisi apa itu diresepkan - dijelaskan secara rinci di bawah ini.

Apa itu

  • Banyak senyawa bioaktif manusia dilarutkan dalam darah manusia.
  • Konsentrasi klorida dalam darah memainkan peran besar dalam pekerjaan terkoordinasi dari semua sistem internal.
  • Klorida mengatur hydrobalance plasma dan cairan tubuh, menormalkan metabolisme asam-basa.
  • Ketika tubuh sakit pada awalnya, ia mulai bereaksi terhadap penyakit dengan dehidrasi.

Dengan dehidrasi yang luas, klorin dengan ion kalium keluar dari tubuh. Mengurangi konsentrasi menyebabkan penebalan darah, kejang, kram otot polos, serta gangguan sistem saraf pusat, jantung dan pembuluh darah.

Dalam hal ini, biasanya diresepkan dengan saline sodium chloride.

Terdiri dari apa pipet itu?

Komposisi salin adalah zat natrium klorida - plasma, yang dibuat dari garam natrium HCl (dalam kehidupan sehari-hari dikenal sebagai garam).

Sodium chloride (NaCl) adalah warna putih, larut dalam air.

Klorin murni beracun, tetapi dikenal sebagai desinfektan yang efektif untuk berbagai cairan. Klorin dalam kombinasi dengan natrium hadir dalam plasma darah.

Tubuh memasuki tubuh dengan air dan makanan.

Secara alami, penggunaan natrium klorida dalam kehidupan sehari-hari terutama terbatas pada memasak.

Karena itu, jika Anda minum larutan natrium klorida - tidak akan terjadi apa-apa. Jangan khawatir, bahkan jika si anak minum solusinya karena lembur orang dewasa.

Sifat natrium klorida

Saline natrium klorida memiliki efek rehidrasi - yaitu, mengembalikan keseimbangan air.

Sodium klorida efektif dalam berbagai patologi.

0,9% natrium klorida memiliki tekanan osmotik yang sama dengan darah manusia, sehingga dapat dengan cepat dihilangkan.

Aplikasi eksternal membantu menghilangkan nanah dari luka dan menghilangkan mikroflora patologis.

Penggunaan saline melalui dropper secara intravena meningkatkan buang air kecil dan menebus kekurangan klorin dan natrium.

Jenis-jenis saline

Saline natrium klorida untuk penetes saat ini tersedia dalam 2 jenis, berbeda dalam tingkat konsentrasi.

Isotonic fisiologis Nacl 0,9% larutan Brown dari produsen Jerman diresepkan untuk:

  • Pemulihan plasma intraseluler, hilang akibat dispepsia yang berkepanjangan.
  • Pengisian kembali cairan ekstraseluler yang hilang karena dehidrasi.
  • Mengisi kembali ion jika terjadi keracunan dan obstruksi usus.
  • Sebagai agen eksternal.
  • Untuk pengenceran obat terkonsentrasi.

Larutan hipertonik 3, 5 dan 10% natrium klorida digunakan:

  • Sebagai antiseptik eksternal.
  • Untuk larutan enema.
  • Intravena untuk mengisi cairan selama diuresis.
  • Infus selama pengangkatan edema serebral atau untuk meningkatkan tekanan rendah (khususnya untuk perdarahan internal).
  • Sebagai agen anti edematous dalam oftalmologi.

Larutan natrium klorida dijual dalam ampul untuk melarutkan obat untuk disuntikkan dan dalam botol dengan kapasitas hingga 1 liter untuk penggunaan eksternal dan enema, infus intravena.

Tablet juga diminum untuk pemberian oral dan membuat semprotan hidung dalam botol.

Bentuk rilis, komposisi dan kemasan

Solusi untuk injeksi 0,9% - 100 ml, natrium klorida 900 mg

  • 1 ml - ampul (10) - bungkus kardus.
  • 2 ml - ampul (10) - bungkus kardus.
  • 5 ml - ampul (10) - bungkus kardus.
  • 10 ml - ampul (10) - bungkus kardus.
ke konten ↑

Untuk apa natrium klorida diresepkan?

Saline sodium chloride - mungkin yang paling serbaguna.

Dropper dengan natrium klorida dimasukkan ke dalam terapi kombinasi.

Tetes obat intravena untuk:

  • Pengisian cepat volume darah.
  • Pemulihan mendesak dari aktivitas organ-organ internal dalam keadaan syok.
  • Kejenuhan organ dengan ion vital.
  • Menghentikan proses keracunan dan meredakan gejala keracunan.

Dalam kondisi ini, penggunaan segera natrium klorida dalam dropper paling sering diresepkan:

  • Diare
  • Muntah
  • Dispepsia.
  • Di hadapan luka bakar yang luas.
  • Dengan kolera.
  • Dengan dehidrasi.
ke konten ↑

Selama kehamilan

Sodium klorida digunakan untuk mengobati patologi yang parah pada wanita hamil.

Saline benar-benar tidak berbahaya bagi tubuh wanita dan janin yang sedang berkembang.

Biasanya, natrium klorin diperlukan selama terapi. Wanita hamil membutuhkan pengenceran obat untuk infus tunggal hingga 400 ml.

Jika Anda perlu mengembalikan tingkat darah, jumlah salin meningkat menjadi 1.400 ml.

Lebih banyak natrium klorida untuk wanita hamil berlaku:

  • Dengan toksikosis yang kuat, saline ditambah dengan vitamin tambahan.
  • Dengan preeklampsia.
  • Dengan detoksifikasi.
  • Dalam proses persalinan yang rumit terjadi di bawah tekanan berkurang.
  • Saat sesar bagi wanita menderita hipotensi.
  • Untuk saturasi organ dengan klorida dan vitamin.

Diizinkan menggunakan saline setelah melahirkan saat menyusui.

Larutan natrium klorida memiliki beberapa kontraindikasi selama kehamilan. Itu tidak bisa digunakan hamil:

  • Dengan overhidrasi berlebihan.
  • Dengan gagal jantung.
  • Selama perawatan dengan kortikosteroid.
  • Dengan patologi sirkulasi cairan intraseluler.
  • Dengan kekurangan kalium yang didiagnosis dengan kelebihan natrium dan klorin secara simultan dalam tubuh.
ke konten ↑

Dengan keracunan alkohol

Dalam kasus keracunan etil alkohol yang parah, seseorang membutuhkan bantuan medis yang berkualifikasi, yang meliputi langkah-langkah terapi, serta dropper dengan natrium klorida salin.

Dropper itu menghilangkan gejala penarikan alkohol.

Obat lain, seperti tablet atau suspensi, biasanya tidak efektif, karena sulit dikonsumsi karena sering muntah.

Dan obat dituangkan ke dalam pembuluh darah melalui infus memasuki darah segera dan segera mulai bekerja.

NaCl bergabung dengan baik dengan banyak obat.

Saline natrium klorida dapat diencerkan secara bersamaan beberapa obat yang diperlukan: vitamin, obat penenang, glukosa, dan banyak lagi.

Saat berkembang biak, perlu untuk mengontrol kompatibilitas secara visual, memperhatikan apakah endapan muncul selama proses pencampuran, atau jika warna tidak berubah.

Terapi untuk keracunan alkohol berat adalah sebagai berikut:

  1. Dokter memeriksa pasien, menilai tingkat keparahan kondisinya.
  2. Mengukur tekanan, denyut nadi, EKG dilakukan.
  3. Dokter meresepkan obat yang harus ditambahkan ke saline untuk administrasi.
  4. Dropper digunakan selama 3-4 hari.
ke konten ↑

Bagaimana cara saline disuntikkan?

Larutan isotonik natrium klorida dapat diberikan secara intravena dan subkutan.

Untuk pemberian intravena, penetes menghangat hingga 36-38 derajat.

Jumlah yang harus dimasukkan tergantung pada jumlah cairan yang hilang oleh tubuh. Ini memperhitungkan berat orang dan usianya:

  • Dosis harian rata-rata adalah 500 ml, yang harus diberikan dengan kecepatan 540 ml / jam. Dengan keracunan parah, volume obat yang disuntikkan per hari dapat mencapai 3000 ml.
  • Volume 500 ml dalam kasus darurat dapat dimasukkan pada tingkat 70 tetes per menit.

Sodium chloride digunakan sesuai dengan prinsip sterilitas.

Untuk mencegah udara memasuki sistem infus, sistem terlebih dahulu diisi dengan solusi.

Jangan berlabuh secara bergantian pada wadah karena udara dapat masuk dari paket pertama.

Obat-obatan dapat ditambahkan selama infus atau dengan injeksi ke area spesifik dari paket yang dimaksudkan untuk prosedur ini.

Dalam proses pengenalan natrium klorida, perlu untuk memantau keadaan kesehatan pasien, perlu untuk memantau indikator biologis dan klinisnya, untuk mencurahkan waktu untuk penilaian elektrolit plasma.

Efek samping

Obat ini ditoleransi dengan baik oleh pasien, tetapi dengan infus berlebihan efek samping berikut dapat terjadi:

Analog Sodium Chloride

Produsen dapat menghasilkan larutan natrium klorida dengan berbagai nama.

Dijual Anda dapat menemukan analog saline berikut:

  • Aqua-rinosol - semprotan.
  • Aqua Master - semprot untuk irigasi.
  • Nazol - semprotan.
  • Bufus untuk injeksi.
  • Rizosin untuk melembabkan mukosa hidung.
  • Salin untuk melembabkan saluran hidung.

Sediaan isotonik lainnya juga diproduksi yang memiliki komposisi lebih fisiologis daripada salin.

Daftar solusi untuk dropper yang mengandung natrium klorida dalam komposisi:

  • Ringer
  • Ringer-Locke.
  • Krebs-Ringer.
  • Ringer-Tyrode.
  • Disol, Trisol, Acesol, Chlosol.
  • Sterofundin isotonik.
http://bez-zavisimostey.com/preparaty/natriya-hlorid-kapelnitsa