Batuk menyertai banyak penyakit pada saluran pernapasan dan mampu melumpuhkan dari kebiasaan yang biasa terjadi dalam waktu yang lama. Untuk perawatannya, sangat berguna untuk melakukan inhalasi dengan berbagai obat, dan jika sebelumnya di rumah hanya dimungkinkan untuk melakukan inhalasi uap, kemudian dengan munculnya nebulizer untuk dijual, menjadi mungkin bagi semua orang untuk meningkatkan efektivitas terapi untuk gejala yang tidak menyenangkan ini.

Seperti halnya teknik medis lainnya, inhalasi ketika batuk dengan nebuliser harus dilakukan sesuai dengan sejumlah aturan. Dalam artikel ini kami akan memperkenalkan Anda kepada mereka dan zat obat yang dapat digunakan untuk mengobati inhaler batuk.

Model nebuliser apa yang cocok untuk pengobatan batuk?

Untuk inhalasi batuk, lebih baik memilih nebulizer yang dapat membuat aerosol dari obat tanpa memanaskan solusinya. Dianjurkan untuk memilih model yang mampu menghasilkan partikel aerosol agak kecil, yang ukurannya tidak melebihi 5-10 mkp.

Di apotek, Anda dapat menemukan tiga jenis nebulaseir:

  • Kompresor - dapat menghasilkan partikel kecil, tetapi memiliki dimensi yang agak besar dan menciptakan tingkat kebisingan yang tinggi selama operasi;
  • Ultrasonik - dapat menghasilkan partikel dengan berbagai ukuran, kompak dan diam, tetapi tidak dapat digunakan untuk penyemprotan hormon dan obat antibakteri;
  • electron-net - perangkat paling serbaguna dan mahal yang menghasilkan partikel dengan ukuran berbeda, mudah digunakan untuk anak-anak dan pasien yang terbaring di tempat tidur, diam, dapat digunakan untuk menyemprotkan obat apa pun untuk nebuliser.

Sebelum membeli nebulizer, pastikan model yang Anda pilih memenuhi persyaratan yang Anda sajikan. Daftar karakteristik ini akan membantu Anda dokter.

Bagaimana cara mempersiapkan inhalasi?

Inhalasi nebulizer dengan batuk harus dilakukan satu setengah jam setelah latihan atau makan. Pastikan untuk memastikan bahwa suhu Anda tidak naik, dan ketika naik ke 37,5 ° C, tolak prosedurnya. Kita perlu minum obat ekspektoran atau berkumur dengan larutan antiseptik satu jam sebelum terhirup. Pakailah pakaian nyaman yang tidak menghalangi pernapasan, dan berhentilah merokok satu jam sebelum prosedur (untuk periode perawatan lebih baik tidak merokok sama sekali).

Sebelum menghirup, cuci tangan Anda dan rakit perangkat sesuai dengan instruksi. Hubungkan nebulizer ke jaringan atau masukkan baterai ke dalam model portabel. Pastikan untuk memastikan bahwa wadah tertutup rapat - isi tangki dengan air dan pastikan tidak bocor. Siapkan masker wajah dan handuk katun kecil.

Persiapkan larutan obat inhalasi yang diresepkan oleh dokter Anda. Untuk melakukan ini, tuangkan obat ke dalam wadah nebulizer dan tambahkan air steril untuk injeksi atau saline (hingga tanda pada tangki). Jika Anda menggunakan solusi yang disimpan dalam lemari es, pastikan untuk memanaskannya hingga suhu kamar dalam bak air sebelum menuangkannya ke dalam perangkat. Jangan lupa bahwa Anda tidak dapat menggunakan air matang atau air keran untuk persiapan larutan obat!

Jika Anda diresepkan beberapa obat untuk dihirup, maka ikuti urutan tertentu:

  • bronkodilator (bronkodilator);
  • setelah 15-20 menit, sarana untuk melarutkan dahak (mukolitik);
  • setelah 30 menit suatu antibiotik atau agen antiinflamasi;
  • Agen imunodulator dianjurkan setelah pemulihan.

Cara melakukan inhalasi

  1. Penghirupan paling baik dilakukan dalam posisi duduk.
  2. Solusinya dihirup melalui masker wajah bahwa pasien berlaku untuk segitiga nasolabial.
  3. Pada penyakit pada faring atau tenggorokan, tarik napas dan buang napas dilakukan melalui mulut. Untuk penyakit pada trakea, bronkus atau paru-paru, tarik dan hembuskan melalui corong khusus.
  4. Gerakan pernapasan selama inhalasi harus lambat. Setelah menghirup, disarankan untuk menahan napas selama 2 detik dan melakukan pernafasan yang lancar.
  5. Durasi inhalasi mungkin sekitar 7-15 menit dan ditentukan oleh dokter secara individual.
  6. Setelah terhirup, wajah dihilangkan dengan handuk.
  7. Setelah terhirup dengan agen hormon, pasien harus berkumur dengan air hangat dan membasuh wajahnya.
  8. Setelah prosedur selesai, tidak disarankan untuk meninggalkan ruangan dan mencoba untuk berbicara lebih sedikit.
  9. Jika pusing terjadi selama prosedur, Anda harus berhenti menghirup dan bersantai selama 5-10 menit. Dengan inhalasi berikutnya, pernapasan harus lebih lambat. Jika pusing muncul kembali, perlu untuk meninggalkan prosedur dan melaporkan gejala ini ke dokter.

Setelah terhirup di rumah, bagian-bagian nebulizer harus dicuci dengan deterjen ringan dan dibilas dengan air mengalir. Semua komponen dikeringkan di udara dan disimpan dalam sebuah kotak untuk menyimpan perangkat. Saat menggunakan nebuliser di rumah sakit, komponen diproses menggunakan berbagai agen antiseptik, direbus atau diautoklaf.

Obat apa yang diresepkan untuk inhalasi

Solusi obat untuk terhirup ketika batuk diresepkan oleh dokter dengan mempertimbangkan:

  • gejala penyakit;
  • durasi penyakit;
  • usia pasien;
  • sensitivitas obat individu.

Untuk pengobatan batuk dengan bantuan inhalasi dengan nebulizer, obat berikut dapat digunakan:

  • untuk obstruksi batuk dan jalan nafas kering - bronkodilator, obat antitusif, hormonal dan antiinflamasi;
  • ketika batuk basah - mukolitik dan obat antiinflamasi;
  • ketika batuk disebabkan oleh infeksi bakteri, antibiotik dan obat antiinflamasi;
  • dengan batuk alergi - bronkodilator, obat anti alergi, antiinflamasi dan hormonal;
  • untuk stimulasi kekebalan - agen imunomodulasi.

Untuk inhalasi menggunakan nebulizer tidak dapat digunakan:

  • infus dan ramuan herbal;
  • minyak esensial dan solusi berminyak;
  • Solusi papaverine;
  • solusi Euphyllinum;
  • Solusi Dimedrol;
  • solusi tidak steril.

Daftar obat untuk nebulizer inhalasi

Antitusif:

Bronkodilator (bronkodilator):

  • Atrovent;
  • Berotek;
  • Berodual;
  • Salmbutamol, Salgim, Nebula, Ventolin.

Persiapan untuk mencairkan dan membuang dahak (mucolytics):

  • Pertusin;
  • Mukaltin;
  • Lasolvan, Ambrobene, Ambroxol;
  • Injeksi ACC;
  • air mineral alkali Borjomi atau Narzan.

Obat anti-inflamasi:

  • Tonsilong N;
  • Malavit;
  • Rotokan;
  • larutan alkohol calendula, propolis, eucalyptus.

Antimikroba dan antibiotik:

  • Gentamicin;
  • Fluimitsil;
  • Miramistin;
  • Furacilin;
  • Dioksidin;
  • Larutan alkohol Chlorophyllipt.

Obat antiinflamasi anti alergi dan hormonal:

Penggunaan inhalasi nebulizer dengan batuk memiliki sejumlah keunggulan dibandingkan dengan metode pemberian obat lain. Partikel aerosol dari bahan obat mampu secara seragam menyelubungi dan melembabkan selaput lendir organ pernapasan dan menembus ke daerah yang paling terpencil (hingga alveoli). Keuntungan menghirup ini sangat berharga pada penyakit di daerah terpencil pada sistem pernapasan (misalnya, pneumonia dan alveolitis). Juga, penggunaan nebulizer akan memungkinkan Anda untuk menghindari efek sistemik obat pada tubuh dan mengurangi dosis obat. Rute pemberian larutan obat ini secara signifikan mengurangi jumlah kemungkinan efek samping.

Mengamati aturan inhalasi dengan nebulizer saat batuk dan mematuhi semua rekomendasi dokter, Anda dapat melihat manfaat dari prosedur ini berdasarkan pengalaman Anda sendiri.
Versi video artikel

Program “To live is great!” Bercerita tentang pengobatan batuk dan inhalasi dengan nebulizer saat batuk:

http://otolaryngologist.ru/847

Terhirup Nebulizer Batuk: Resep untuk Anak

Konsep "inhalasi" berasal dari kata Latin "inhalo", yang berarti - "tarik napas". Ini adalah metode memperkenalkan zat aktif, berdasarkan inhalasi. Penghirupan adalah alami (misalnya, di hutan konifer, kayu putih) dan buatan, menggunakan alat penyemprot khusus. Nebuliser adalah jenis perangkat ini, membantu mengobati penyakit pada saluran pernapasan. Artikel ini akan mengajarkan Anda bagaimana cara menghirup dengan benar ketika Anda batuk nebulizer dan berisi resep untuk merawat anak-anak.

Jenis inhaler

  • uap - berdasarkan efek penguapan zat aktif;
  • ultrasonik - getaran pada frekuensi ultrasonik memungkinkan Anda memecah solusi penyembuhan menjadi partikel aerosol terkecil;
  • Kompresor - getaran ultrasonik obat dibagi menjadi keadaan aerosol, dikumpulkan di awan dan dengan bantuan kompresor, dengan kekuatan yang dikeluarkan ke arah selektif.

Keuntungan dari nebulizer

Dengan inhalasi, adalah mungkin untuk mengirimkan zat terapeutik, dilumatkan menjadi partikel, langsung ke tempat peradangan. Semakin dalam penetrasi dan partikel yang lebih halus, semakin efektif efeknya pada proses inflamasi dan semakin baik penyerapan produk obat.

  1. partikel-partikel larutan penyembuhan dipecah oleh ultrasound yang sangat kecil sehingga menyerupai debu;
  2. berkat kerja kompresor, pengiriman zat aktif ke lokasi peradangan secara maksimal dalam dan akurat.

Akibatnya, fokus peradangan adalah bahan aktif 2-3 kali lebih banyak.

Pengobatan batuk dengan nebulizer

Ketika seorang anak batuk, kecemasan orang yang dicintai dapat dipahami. Batuk dapat menandakan timbulnya penyakit serius.

Jenis Batuk

  • fisiologis - fenomena normal yang terkait dengan pemurnian bronkus di pagi hari;
  • serak - “menggonggong” batuk dengan laringitis, mati lemas karena kemungkinan edema laring. Ini ditandai dengan sakit tenggorokan yang parah;
  • kering - dicirikan oleh strain yang kuat, menyebabkan muntah. Mungkin merupakan gejala batuk rejan, bronkitis, flu;
  • bersiul - terjadi karena bronkospasme, ditandai dengan suara berdeguk;
  • basah - ditandai dengan hasil dahak yang kaya. Ini adalah yang paling umum dan terjadi dengan berbagai jenis batuk.

Pengobatan batuk sejak dini menghindari perkembangan komplikasi penyakit. Langkah pertama dalam memulai terapi adalah mengunjungi dokter anak yang merawat. Dokter berdasarkan pemeriksaan menyeluruh akan mencari tahu penyebab batuk dan meresepkan pengobatan yang efektif.

Salah satu metode perawatan tersebut adalah inhalasi dengan nebulizer. Uap penyembuhan, jatuh ke saluran pernapasan, disimpan di selaput lendir mereka. Dengan desinfektan, memulihkan dan melembabkannya, mereka meredakan peradangan dan menghilangkan batuk.

Ketentuan penggunaan umum

Nebulizer mudah digunakan. Termasuk masker untuk anak-anak. Sebelum melanjutkan ke perawatan, Anda harus membaca instruksi.

  • Mempersiapkan solusi inhalasi dengan bantuannya dilarang. Adalah mungkin untuk menerapkan hanya persiapan yang disediakan oleh instruksi. Untuk perangkat yang bekerja dengan ukuran partikel tertentu dari solusi, lepaskan kemasan khususnya yang menunjukkan ukuran partikel pada label. Solusi terdispersi sedang (2-4 mikron) digunakan untuk penyakit pada sistem paru paru, inhalasi dengan pilek dibuat dengan nebulizer dengan larutan kasar (15-20 mikron);
  • Terapi harus dilakukan satu jam sebelum makan dan setelah 1,5-2 jam;
  • Terapi dilakukan dalam topeng khusus dalam posisi duduk, dilarang membuat suara sepanjang itu;
  • Seseorang harus bernafas secara alami, tanpa menggunakan napas dalam yang tajam;
  • Jika anak mengalami ketidaknyamanan selama prosedur, maka perlu untuk menghentikannya, maka cobalah untuk mengulanginya lagi;
  • Jika solusi perawatan disiapkan lebih dari yang dibutuhkan, maka residu dapat disimpan selama sehari di lemari es;
  • Di akhir terapi, bagian-bagian perangkat harus dibersihkan dan didesinfeksi dengan alkohol.

Solusi resep yang disarankan untuk berbagai jenis batuk:

Dengan batuk serak (radang tenggorokan)

  1. Lasolvan adalah obat yang paling efektif. Bahan aktif - ambraksol mucolytes sputum dan berkontribusi terhadap keluarnya yang cepat dari saluran paru-paru. Untuk terapi, Lasolvan diencerkan 1: 1 dengan saline. Anak-anak hingga 2 tahun - 1 ml obat, dari 2-6 tahun - 2 ml, setelah 6 tahun - 3 ml. Penghirupan dilakukan 5 hari di pagi dan sore hari. Pemberian kodein secara paralel, Libexin akan meningkatkan efektivitas pengobatan;
  2. Air mineral - 4 ml Narzan, Borjomi melembabkan dan melembutkan selaput lendir saluran pernapasan, mukolit sputum dan berkontribusi untuk keluarnya dengan cepat dari saluran paru-paru. Prosedur ini dapat dilakukan hingga 5 kali sehari;
  3. Injeksi ACC dan Fluimucil - sputum mucolytes dan berkontribusi untuk keluarnya dengan cepat dari saluran paru. Anak-anak dari 2-6 tahun - 1-2 ml, setelah 6 tahun - 2 ml selama 10 hari;
  4. Chlorophilipt (1% ekstrak alkohol kayu putih) adalah antiseptik yang kuat. Encerkan dengan saline 1:10. Untuk terapi, 3 mg obat sudah cukup. penghirupan - 5 hari, 3 kali sehari;
  5. Rotokan - obat yang mempromosikan penghapusan peradangan, dengan chamomile, calendula, ekstrak yarrow. Diencerkan dalam larutan garam 1:40. Gunakan 5 hari, 3 kali sehari;
  6. Ekstrak Tonsilgon N dan Calendula adalah obat homeopati. Encerkan dengan larutan garam 1:40. Untuk dilakukan di pagi dan sore hari tidak lebih dari 5 hari. Setelah istirahat 2 hari, lanjutkan;
  7. Berodual - obat halus yang melebarkan bronkus. Lakukan 5 hari di pagi dan sore hari;
  8. Berotek - juga digunakan untuk serangan asma. Gunakan dengan interval 4 jam;
  9. Salbutam - obat saku dari penggunaan darurat untuk serangan mati lemas;
  10. Atroven - obat teraman dari semua yang terdaftar. Efek terapeutik sepenuhnya terwujud setelah satu jam dan bertindak selama 6 jam.

Pada laringitis, tujuan terapi adalah untuk mengurangi radang tenggorokan dan trakea, melembutkan dan melembabkan selaput lendir.

Dengan batuk kering

  • Trovent - diencerkan dengan saline 1: 1, diambil 4 ml larutan. Anak-anak hingga 6 tahun - 8 tetes, hingga 12 tahun - 15 tetes, lebih dari 12 tahun - 20 tetes. Untuk menghabiskan 3-4 kali sehari;
  • Berotek - untuk anak-anak di bawah 6 tahun tidak digunakan. 10 tetes diencerkan dalam 3 ml saline. Sebagai bantuan darurat tunggal, rasio 20 tetes per 4 ml saline diambil;
  • Berodual - untuk anak-anak hingga 6 tahun - 10 tetes per 3 ml saline, setelah 6 - 20 tetes per 3 ml;
  • Salgima - Jangan encerkan dengan saline. Ambil satu dosis - 2,5 mg per inhalasi.

Menghirup dengan batuk kering dengan nebulizer membantu meredakan sakit tenggorokan, encer dan dahak. Intensitas prosedur diatur tergantung pada tingkat keparahan penyakit. Batuk kering, biasanya, siksaan dan di malam hari. Karena itu, sangat penting bahwa prosedur dilakukan dalam semalam.

Batuk basah

Dengan batuk basah, tujuan pengobatan adalah untuk memfasilitasi penghapusan akumulasi dahak dari paru-paru dan bronkus. Dalam kepatuhan ini, obat-obatan berikut digunakan:

  • Mukaltin - 1 tablet untuk 80 g Dari solusi, 5-6 hari, 4 kali sehari;
  • Lasolvan - lihat di atas;
  • Pertusin - 1 ml obat dalam 3 ml saline. Terapkan 7 hari 4 kali sehari;
  • Fluimucil - lihat di atas;
  • Borjomi, Narzan - lihat di atas.

Untuk penyakit saraf, inhalasi menggunakan nebulizer juga efektif. Sebagai contoh, inhalasi dengan nebulizer maxillary memungkinkan Anda untuk menyingkirkan penyakit lebih cepat. Larutan saline dan alkali direkomendasikan. Mereka berkontribusi pada pencairan lendir kental dan pembersihan intensif sinus maksilaris.

Kontraindikasi

  • Usia anak-anak sekitar satu tahun;
  • Pendarahan dari paru-paru;
  • Peningkatan kadar udara di paru-paru (bullous emphysema);
  • Gagal jantung yang parah;
  • Intoleransi individu terhadap obat.

Dengan tidak adanya nebulizer, Anda dapat menggunakan resep batuk untuk inhalasi tradisional - soda, rempah-rempah, minyak esensial dan obat penyembuhan lainnya.

http://domlor.ru/deti/ingaljacii-pri-kashle-nebulajzerom-recepty-dlja-detej.html

Solusi penghirupan Nebulizer. Apa yang harus dipilih untuk perawatan?

Sekarang untuk pengobatan batuk, nebuliser sering digunakan, di mana mereka menuangkan solusi khusus untuk inhalasi.

Perangkat ini benar-benar aman, karena kabut yang dihasilkannya tidak panas sama sekali, sehingga tidak mungkin untuk membakarnya.

Selain itu, mereka mampu memecah tetes bahan obat menjadi partikel kecil, dengan mudah menembus ke bagian mana pun dari saluran pernapasan.

Berkat ini, nebuliser dapat digunakan untuk penyakit pada organ pernapasan, hal utama adalah menemukan obat yang tepat.

Jenis obat untuk penghirupan: klasifikasi

Dalam berbagai penyakit, pasien mungkin akan diberi resep obat dari kelompok farmakologis yang berbeda, tetapi tidak dianjurkan untuk mencampurkan satu sama lain.

Agar obat-obatan yang diresepkan oleh dokter untuk menghasilkan efek maksimum, Anda perlu tahu apa yang harus dituangkan ke dalam nebulizer terlebih dahulu, kedua, dll.

Penting untuk memberikan obat dalam urutan berikut, dan di antara prosedur itu perlu untuk menahan istirahat setidaknya 15 menit.

Bronkodilator Obat-obatan dari kelompok ini digunakan untuk memperluas bronkus ketika dihalangi (menyempit), yang merupakan khas asma, bronkitis obstruktif, radang tenggorokan, dll. Penerimaan mereka dimulai hanya dengan resep dokter, dengan ketat mengamati keakuratan dosis.

  1. Atrovent
  2. Salgim
  3. Berodual
  4. Ventolin
  5. Salbutamol
  6. Berotek
Mucolytics Mereka berkontribusi pada pengenceran dahak dan memfasilitasi pembuangannya.
Ini adalah obat-obatan seperti:

  1. Ambroxol,
  2. Flavamed,
  3. ACC,
  4. Fluimucil,
  5. Bronchipret,
  6. Ambroben,
  7. Lasolvan,
  8. Ambroheksal
Agen anti-inflamasi dan hormonal, antibiotik dan antiseptik
  1. Pulmicort
  2. Nasonex
  3. Dekasan
  4. Miramistin
  5. Rotokan
  6. Tingtur alkohol Eucalyptus
  7. Fluimucil-antibiotik IT
  8. Klorheksidin
  9. Furacilin
  10. Tonsilgon N

Kortikosteroid telah diucapkan sifat anti-inflamasi, karena itu mereka dengan cepat menghentikan semua manifestasi dari proses inflamasi.

Oleh karena itu, mereka sering diresepkan untuk kelenjar gondok, sinus dan beberapa penyakit lainnya.

Antiseptik dan antibiotik yang secara langsung mempengaruhi mikroflora patogen diperkenalkan di antara yang terakhir ketika semua hambatan untuk masuk ke tujuan telah dihapus. Antihistamin (Cromohexal, dll.). Mereka memblokir pengikatan histamin (mediator utama alergi) dengan reseptor yang sesuai. Berkat mereka, pilek, hidung tersumbat, bersin dan tanda-tanda lain dari reaksi alergi dihilangkan. Tetapi mereka jarang diresepkan untuk batuk (indikasi untuk ini adalah asma bronkial yang berasal dari alergi). Imunomodulator (Derinat, Interferon). Dana ini juga disebut antivirus. Mereka meningkatkan daya tahan tubuh, sehingga mereka disarankan untuk mengambil dari hari-hari pertama pengembangan ARVI. Setiap obat memiliki karakteristiknya sendiri dalam cara menyiapkan solusi untuk inhalasi, yang menentukan dosisnya. Sumber: nasmorkam.net Tetapi hampir semuanya diminum tiga kali sehari, memetik 3-4 ml larutan garam dengan larutan saline untuk satu prosedur. Tetapi sebelum menggunakan salah satunya, Anda harus berkonsultasi dengan dokter.

Solusi batuk pada orang dewasa

Ketika batuk dapat digunakan, solusi inhalasi apa pun yang tercantum di atas. Tetapi pilihan apa yang bernapas tergantung pada jenis penyakit.

Karena itu, sebelum melanjutkan dengan terapi inhalasi harus berkonsultasi dengan dokter. Sangat dilarang untuk mulai menggunakan antibiotik dan kortikosteroid (glukokortikoid) secara sewenang-wenang.

Solusi untuk batuk inhalasi untuk anak-anak

Ketika merawat anak-anak, perlu berhati-hati obat-obatan dan solusi apa yang dapat digunakan.

Bagaimanapun, beberapa dari mereka hanya ditujukan untuk anak di atas 6 atau bahkan 12 tahun, sementara yang lain juga dapat diberikan kepada bayi baru lahir.

Karena itu, hanya dokter anak yang boleh meresepkan semua obat untuk bayi di bawah dua tahun.

Jadi, dari bronkodilator, yang diresepkan untuk batuk kering yang tidak produktif, khas untuk batuk rejan, stenosis laring dan beberapa patologi lain dari periode neonatal, Atrovent atau Ventolin dapat digunakan.

Dari usia 4 tahun, penggunaan Salbutamol dan Berotec diizinkan, sementara Berodual diterima sejak usia 6 tahun.

Dari jumlah mukolitik yang ditunjukkan dengan batuk basah, obat berbasis ambroxol dapat digunakan sejak lahir, misalnya, Ambrobene, Flavamed. Bronchipret diresepkan mulai 3 bulan. Dengan 2 tahun diizinkan penggunaan ACC dan Fluimutsila.

Obat antiinflamasi harus diberikan kepada anak dengan hati-hati, terutama berdasarkan nabati, karena dapat menyebabkan reaksi alergi.

Jika masih ada proses inflamasi yang parah, dokter anak dapat meresepkan kortikosteroid Pulmicort, yang diizinkan dari 6 bulan.

Katakan solusi mana yang lebih baik ketika batuk tidak mungkin. Satu-satunya yang cocok untuk semua orang dan pada saat yang sama dibedakan oleh keamanan tinggi adalah saline.

Ini diperlukan terutama untuk menghilangkan iritasi dan sakit tenggorokan, karena secara efektif melembabkan selaput lendir.

Solusi Nebulizer untuk bronkitis

Dalam kasus bronkitis hanya jika tidak disertai dengan obstruksi jalan napas, mukolitik berikut dapat digunakan:

Pertusin. Ini adalah persiapan herbal, yang terdiri dari ekstrak thyme dan thyme. Anak-anak hingga 12 tahun harus diencerkan 1: 2, pasien yang lebih tua 1: 1. Lasolvan (Ambroxol, Ambrobene, Ambrohexal). Bahan aktifnya adalah ambroxol hidroklorida. Untuk orang dewasa, ambil solusi bersih, anak-anak dibiakkan 2: 2.

Air mineral "Borjomi" atau "Narzan". Mereka membantu menghilangkan iritasi pada selaput lendir dan pembengkakannya. Namun untuk kompresi inhaler air mineral sudah pasti akan menghilangkan gas.

Bagaimana cara bernapas melalui nebulizer ketika masuk angin?

Dari hawa dingin, termasuk yang disebabkan oleh semua jenis sinusitis, solusi Sinupret banyak membantu. Obat homeopati ini dibedakan dari kekayaan komposisinya dan berkontribusi pada:

  • pemulihan mekanisme alami perlindungan selaput lendir;
  • penghapusan edema;
  • meningkatkan aliran lendir dari sinus paranasal.

Untuk prosedur, Sinupret harus diencerkan dengan saline dalam proporsi berikut:

  • untuk anak-anak dari 2 hingga 6 tahun - 1: 3;
  • untuk anak-anak dari usia 6 hingga 16 tahun - 1: 2;
  • untuk remaja dan dewasa - 1: 1.

Menyingkirkan hidung tersumbat akan membantu vasokonstriktor Naphthyzinum 0,05%. Per mililiter farmasi mengambil 5 ml saline.

Untuk mengatasi rinitis, Anda dapat menggunakan minyak kayu putih (14 tetes ditambahkan ke 200 g saline). Tetapi ini hanya cocok untuk inhaler yang menghasilkan uap, tetapi tidak untuk nebuliser.

Pengobatan infeksi bakteri, ditunjukkan oleh ingus hijau, dilakukan dengan alkohol klorofil. Itu dibesarkan dalam rasio 1:10. Menghirup Miramistin juga akan efektif.

Seringkali, dokter merekomendasikan terapi tambahan dengan obat antivirus, misalnya, Derinat atau interferon biasa, yang dapat dihirup bahkan untuk bayi. Derinat dituangkan ke dalam ruang nebulizer dalam bentuk murni, dan interferon bubuk diencerkan dengan pelarut yang melekat padanya.

Ketika sinusitis

Dalam proses inflamasi pada sinus maksilaris, obat rhinitis di atas dapat digunakan, tetapi terapi ini akan dilengkapi dengan antibiotik, kortikosteroid, atau obat lain yang diresepkan oleh otolaryngologist.

Faringitis

Dalam proses inflamasi di tenggorokan dapat diobati:

Tonsilgon N. Ini adalah obat homeopati, dan satu-satunya yang dapat digunakan dari tenggorokan pada anak di bawah satu tahun. Dosis yang diperlukan untuk bayi dicapai dengan melarutkan 1 ml Tonsilgon N dalam 3 ml larutan saline, untuk bayi dari usia 1 hingga 7 tahun, cukup untuk mengambil 2 ml pelarut, dan untuk pasien yang lebih tua - 1 ml. Malavit. Ini bukan di antara obat-obatan dan merupakan suplemen makanan. Ini terdiri dari ekstrak tumbuhan dan mineral. Dalam kasus sakit tenggorokan, dianjurkan untuk menggabungkan Malavit dengan saline dengan perbandingan 1:30. Tingtur kayu putih. 10-15 tetes disuntikkan ke dalam 200 ml saline. Untuk satu prosedur, gunakan 3 ml campuran. Tetapi tidak dapat digunakan untuk asma bronkial dan bronkospasme. Rotokan. Komponen-komponennya adalah tincture alkohol chamomile, calendula, ekstrak yarrow. Untuk menyiapkan campuran inhalasi, encerkan 1 ml Rotocan dalam 40 ml saline. Alkohol tingtur ekstrak calendula. Menyiapkan solusi calendula harus sama dengan Rotokana.

Dengan radang tenggorokan

Jika peradangan memengaruhi tidak hanya tenggorokan, tetapi juga laring, obat yang sama harus digunakan seperti halnya faringitis. Fluimucil juga dapat digunakan, terutama jika batuk sudah mulai berubah menjadi yang basah.

Dengan angina

Peradangan di tenggorokan, dipicu oleh bakteri, tentu saja diobati dengan antiseptik, dan dalam kasus yang parah, antibiotik. Sebagai yang pertama pilih:

  • Klorofilipt;
  • Miramistin;
  • Dioksidin (dilarutkan dalam perbandingan 1: 4);
  • Furacilin (tidak diencerkan);
  • Tonsilgon N.

Antibiotik digunakan secara eksklusif pada resep.

Inhalasi salin: indikasi

Solusi fisiologis atau isotonik natrium klorida 0,9% sangat ideal untuk tubuh manusia. Mereka membelinya di apotek atau menyiapkannya sendiri (ambil satu sendok teh garam tanpa seluncuran untuk satu liter air). Saline untuk inhalasi digunakan untuk:

  • melembabkan selaput lendir, yang membantu menghilangkan iritasi di tenggorokan;
  • pencairan dahak kental dan memfasilitasi penghapusan;
  • menyediakan tindakan anti-inflamasi.

Semua ini membuat larutan garam laut atau masakan konvensional tak tergantikan ketika:

  • laringitis, trakeitis;
  • sinusitis, rinitis;
  • rhinofaringitis, faringitis, radang amandel;
  • bronkitis;
  • asma bronkial, dll.

Untuk satu prosedur, 1 ml bayi dituangkan, 2 ml remah hingga 4 tahun, dan balita dari usia 4 hingga 7 tahun - 3 ml dan 4 ml per orang dewasa. Jumlah cairan yang dituangkan ke dalam ruang alat menentukan berapa menit anak harus bernapas. Oleh karena itu, cukup untuk bayi beberapa menit, dan untuk anak-anak prasekolah dan siswa akan membutuhkan waktu 4 hingga 10 menit. [Ads-pc-1] [ads-mob-1]

Solusi soda untuk penghirupan dengan nebulizer: dari apa?

Soda kue adalah mukolitik dan antiseptik alami. Ini digunakan untuk:

  • bronkitis kronis;
  • rinitis, sinusitis;
  • suara serak;
  • otitis media;
  • radang tenggorokan, radang amandel, radang amandel.

Ketika larutan alkali digunakan untuk inhalasi, rahasia kental diencerkan, terjadi pelembapan dan pH mukosa berubah. Dan, seperti diketahui, lingkungan asam menguntungkan bagi sebagian besar patogen, oleh karena itu, ketika dialkalisasi, mereka kehilangan kemampuan untuk tumbuh dan bereproduksi secara normal.

Jadi, soda atau kalsium bikarbonat bermanfaat baik untuk batuk kering maupun batuk produktif. Dan karena produk ini berasal dari alam dan bukan alergen, produk ini dapat digunakan untuk anak-anak dari segala usia.

Di ruang nebulizer Anda dapat menuangkan buffer produk jadi atau dibuat sendiri, terutama karena tidak ada kesulitan dalam cara menyiapkannya.

Untuk melakukan ini, tambahkan satu sendok teh soda kue ke satu liter saline, tetapi untuk prosedur ini Anda hanya perlu 4 ml cairan yang disiapkan, yang rata-rata berlangsung selama 10-15 menit. Untuk anak-anak, proporsinya sama, tetapi mereka menggunakan jumlah campuran yang lebih kecil, sesuai dengan usia anak.

Saat sinusitis, rinitis, atau sakit tenggorokan dalam larutan yang sudah jadi, tambahkan 1-2 tetes yodium. Durasi manipulasi dalam kasus ini harus 5-8 menit.

Kontraindikasi

Tidak mungkin melakukan sesi terapi inhalasi dengan obat apa pun jika:

  • peningkatan suhu tubuh (lebih dari 38 ° C);
  • patologi vaskular di mana kerapuhannya yang berlebihan dicatat;
  • perdarahan paru;
  • penyakit pada sistem kardiovaskular, khususnya, serangan jantung sebelumnya;
  • aterosklerosis serebral;
  • kehadiran stroke dalam sejarah.

Jadi, ada banyak obat untuk perawatan inhalasi. Dalam setiap situasi, Anda dapat memilih obat terbaik, tetapi lebih baik untuk menghubungi dokter yang dapat membuat diagnosis yang benar dan, dengan demikian, mengembangkan rejimen pengobatan dengan benar. Sangat penting untuk tidak mengabaikan kunjungan ke spesialis jika terjadi masalah kesehatan pada anak-anak!

http://nasmorkam.net/rastvory-dlya-ingalyacij-nebulayzerom-lekarstva/

Inhalasi Nebulizer - obat mana yang efektif untuk batuk?

Dengan bantuan inhaler, Anda dapat dengan cepat dan efektif meredakan batuk kering, meredakan ekskresi dahak, meredakan serangan sesak napas, sama sekali menghilangkan batuk yang menyakitkan. Inhalasi tidak menimbulkan rasa sakit, mereka tersedia di rumah. Prosedur nebulizer sederhana tidak hanya dapat meredakan batuk dengan cepat, tetapi juga mempersingkat waktu pemulihan untuk penyakit virus akut. Obat apa yang digunakan untuk inhalasi saat batuk?

Nebulizer adalah alat khusus yang mengubah larutan obat menjadi aerosol tanpa memanaskan atau menggunakan freon. Partikel yang dihasilkan oleh perangkat mampu menembus jauh ke dalam saluran pernapasan. Efek terapeutik dicapai dengan cepat dan dengan efek sistemik minimal pada seluruh tubuh. Kemungkinan efek negatifnya adalah reaksi alergi individu terhadap obat yang digunakan.

Semua inhaler dapat dibagi menjadi:

  • Steam inhaler yang mengubah larutan perawatan menjadi uap untuk inhalasi dengan pemanasan
  • Nebulizer

Ulasan video tentang jenis inhaler

Perhatikan! Anak-anak akan senang bernafas melalui nebulizer dalam bentuk permainan, di mana perangkat itu sendiri adalah mainan.

Terhirup dengan nebulizer berlaku:

  • Dalam pengobatan penyakit radang saluran pernapasan
  • Dalam terapi kompleks untuk penyakit bronkial kronis
  • Dalam pengobatan angina, faring, radang trakea
  • Untuk menghilangkan pilek dan batuk
  • Untuk meredakan pembengkakan pada mukosa pernapasan selama reaksi alergi

Salah satu dari patologi ini dapat disertai dengan gejala batuk. Obat apa yang bisa Anda hirup dengan berbagai jenis batuk?

Apa yang harus dituangkan ke dalam nebulizer dengan batuk kering?

Batuk kering adalah karakteristik tahap awal dari proses inflamasi akut. Batuk kering yang menyakitkan sering menjangkiti penderita asma pada tahap akut penyakit ini.

Perhatikan! Batuk adalah reaksi pelindung tubuh terhadap penyakit. Obat antitusif bekerja di otak, menekan refleks batuk. Terapi ini memiliki banyak kontraindikasi dan harus diterapkan hanya sesuai anjuran dokter.

Obat-obatan antitusif yang harus dituangkan ke dalam inhaler dengan batuk kering secara efektif membungkus dan melembutkan mukosa yang meradang pada sistem pernapasan. Mereka berhenti batuk dengan melembabkan:

  • Saline isotonik 9% natrium klorida (NaCl). Obat ini merupakan unsur utama dari sebagian besar inhalasi sebagai komponen tambahan, digunakan sebagai obat independen. Saline dapat dituang ke inhaler dengan segala jenis batuk. Aman, tidak menimbulkan reaksi alergi, sama-sama cocok untuk orang dewasa dan anak-anak. Untuk satu prosedur, tuangkan 5 ml larutan
  • Air mineral "Borjomi". Sebelum dituang, gas itu dibebaskan. Menghirup dengan cara yang sama seperti dengan saline
  • Inhalasi soda. Larutan soda kue disiapkan dalam proporsi 1 sdt. natrium bikarbonat 0,5 liter air matang
  • Tussamag dalam tetes (bukan dalam sirup!). Larutan alkohol diencerkan dengan saline dalam perbandingan 1: 2. Untuk penghirupan, tuangkan 3-5 ml larutan. Alat ini menekan buang air kecil batuk, melembutkan pernapasan
  • Ambroxol (Lasolvan). Tindakan mukolitik obat, memberikan kontribusi pada pembentukan dahak. Pada 1 prosedur, tuangkan larutan ambroxol + saline dalam perbandingan 1: 1. Pada hari tidak lebih dari 2 inhalasi.

Perhatikan! Pasien dengan batuk kering tidak dianjurkan bernafas dalam dan menunda selama inhalasi. Bernapaslah harus halus, dengan kecepatan yang nyaman, dangkal.

Pasien yang mati lemas harus diberikan bronkodilator sebelum prosedur.

Pasien yang batuk disertai rasa sakit dapat diresepkan lidocaine 2% untuk inhalasi. Satu botol (2 ml) digunakan untuk satu prosedur. Harus diingat di sini bahwa lidokain dapat menyebabkan reaksi alergi yang parah, bahkan syok anafilaksis.

Terhirup dengan batuk basah

Transisi batuk dalam tahap "basah", mengatakan tentang resolusi proses inflamasi. Ketika inhalasi batuk basah oleskan obat dan alat penipis dahak. Ini membuat batuk lebih mudah. Bagaimana cara bernapas melalui nebulizer saat batuk basah?

Daftar obat untuk terhirup dengan nebulizer dalam kondisi dengan sekresi selaput lendir yang sulit:

  • Ambroxol (Lasolvan)
  • Sinupret
  • Ekstrak Gedelix ivy. Pembiakan: dewasa 1: 1, anak-anak 1: 2 dengan 9% NaCl.
  • Pertusin. Pengenceran 1: 2 dengan NaCl 9%
  • Mukaltin. 1 tablet per 80 ml NaCl 9%. Gunakan 3-4 ml untuk 1 prosedur
  • Injeksi ACC (jangan gunakan saat minum antibiotik!) Untuk mengisi nebulizer yang dilarutkan dengan saline 1: 1
  • Fluimucil (ATC dengan antibiotik)

Untuk meringankan ekspektasi dahak - berarti berkontribusi pada penghapusan mikroflora patogen dengan cepat dari bronkus, tidak membuat infeksi lebih dalam lagi.

Apa yang harus dituangkan ke dalam nebulizer ketika batuk dan pilek?

Infeksi pernapasan akut selain batuk yang nyeri ditandai dengan hidung tersumbat. Apa yang bisa bernapas dari batuk dan pilek? Penghirupan dengan imunomodulator, obat anti-inflamasi atau antibakteri akan membantu di sini.

Imunomodulator untuk terhirup:

  • Interferon Isi ampul diencerkan dalam 3 ml saline. Untuk menghirup obat harus 2 kali sehari.
  • Derinat. Untuk 1 prosedur, isi dengan 2 ml larutan obat dan 2 ml larutan garam

Obat anti-inflamasi untuk bernapas dalam nebulizer adalah tincture alkohol farmasi pada bahan baku nabati:

  • Eucalyptus - 200 ml larutan garam 10-15 tetes tingtur
  • Malavit - 1 ml malavita per 30 ml saline
  • Rotokan - 1 ml obat diencerkan dalam 40 ml saline
  • Calendula - 1 ml tingtur untuk 40 ml saline

Semua persiapan di atas siap untuk dihirup menggunakan hingga 3 kali sehari. Dosis untuk satu inhalasi tuangkan 4 ml larutan kerja. Penghirupan obat harus melalui masker nebulizer. Hidung napas, keluarkan mulut.

Aturan untuk menghirup nebulizer saat Anda batuk

Setelah mengisi obat dengan obat, pasien duduk di depannya. Anak kecil lebih baik mengambilnya. Kamera Nebulizer harus dipegang dalam posisi tegak.

  • Prosedur ini dilakukan satu jam setelah makan atau berolahraga
  • Selama inhalasi, pasien harus duduk dalam posisi yang nyaman, santai dan tenang (anak-anak tidak boleh menangis atau takut)
  • Menghirup batuk dilakukan tanpa menggunakan masker, harus menggunakan nozzle untuk mulut. Topeng ini diizinkan untuk digunakan untuk anak kecil yang tidak bisa bernafas melalui mulut melalui nozzle
  • Tarik napas melalui mulut, buang napas
  • Inhalasi batuk dibiarkan pada suhu yang sedikit lebih tinggi jika pasien merasa relatif baik.
  • Setelah bernapas melalui perangkat, Anda harus beristirahat hingga setengah jam.

Apa yang tidak bisa dituangkan ke dalam nebulizer?

Mengisi nebulizer dilarang dengan larutan minyak, suspensi (suspensi, sirup, kaldu buatan sendiri, infus bahan baku nabati). Menghirup minyak atau larutan tidak homogen dalam semprotan halus akan menyebabkan peradangan dan pembengkakan paru-paru.

Perhatikan! Penggunaan antibiotik tidak mungkin dilakukan pada nebulizer jenis ultrasonografi. Untuk inhalasi yang efektif, ikuti instruksi untuk perangkat Anda.

http://ingalyatsii.ru/bolezni/chem-dyshat-cherez-nebulajzer-pri-kashle.html

Menghirup ketika batuk untuk orang dewasa dan anak-anak - indikasi dan kontraindikasi, aturan. Herbal, minyak atsiri dan obat-obatan untuk dihirup ketika batuk

Inhalasi batuk - klasifikasi, karakteristik umum, indikasi dan kontraindikasi

Efek Klinis dari Penghirupan Batuk

Jenis inhalasi

Penghirupan, tergantung pada suhu zat yang masuk dibagi menjadi dingin dan panas. Inhalasi dianggap dingin, di mana seseorang menghirup zat obat pada suhu kamar yang tidak dipanaskan dengan metode apa pun. Penghirupan dianggap panas, di mana penghirupan uap panas dari zat obat terjadi. Jika suhu obat yang dihirup adalah 30 o C atau lebih tinggi, maka itu dianggap panas.

Menurut mekanisme pembentukan aerosol atau suspensi inhalasi bahan obat dibagi menjadi uap (kering dan basah) dan instrumen. Dengan demikian, dalam proses penghirupan uap, zat obat ditempatkan dalam air, dan menguap dari permukaannya bersama dengan awan uap membentuk suatu suspensi, yang harus dihirup. Inhalasi instrumen dilakukan dengan bantuan beberapa alat khusus (inhaler, nebulizer, dll.), Yang memecah zat obat menjadi partikel-partikel kecil dan meniupnya dalam bentuk awan kecil, yang dihirup oleh seseorang.

Saat ini yang paling umum dan populer adalah inhalasi uap basah dan nebulizer. Inhalasi lembab adalah panci air mendidih yang dikenal hampir setiap orang sejak kecil di mana obat dilarutkan. Pada saat yang sama Anda perlu menghirup uap yang naik di atas panci atau ketel. Inhalasi nebulizer dilakukan menggunakan perangkat yang disebut nebulizer. Inti dari nebulizer adalah obat itu memecah obat menjadi partikel-partikel kecil dan meniupnya dalam bentuk awan ke luar, membentuk bidang terkonsentrasi di sejumlah kecil udara. Agar partikel obat tidak terbang terpisah di udara ruangan, nozel dalam bentuk corong atau masker digunakan dalam nebulizer, di mana awan persiapan muncul. Orang yang melakukan inhalasi hanya memakai masker wajah atau memasukkan corong ke mulut atau hidung, menghirup sejumlah besar partikel kecil bahan obat, yang dengan cepat muncul pada selaput lendir saluran pernapasan.

Terhirup dengan nebulizer batuk

Menghirup Nebulizer lebih baik daripada uap basah karena memungkinkan untuk dosis tepat obat dan memberikan aliran partikel dengan ukuran yang tepat, menetap di bagian-bagian saluran pernapasan yang diperlukan, misalnya, dalam bronkus kecil, alveoli paru-paru atau trakea. Selain itu, inhalasi nebuliser dingin, yang artinya untuk penerapannya Anda dapat menggunakan obat yang berbeda, termasuk yang tidak dapat dipanaskan, karena dihancurkan. Inhalasi nebulizer juga tidak terkait dengan risiko luka bakar pada saluran pernapasan.

Nebulizer memungkinkan Anda memecah obat menjadi partikel dengan diameter berbeda - dari 10 hingga 0,5 mikron (mikrometer). Partikel dengan diameter 5 - 10 mikron diendapkan pada selaput lendir saluran pernapasan bagian atas - faring, trakea, dan laring, tanpa mencapai saluran pernapasan yang mendasarinya. Partikel dengan diameter 2 - 5 mikron mencapai dan mengendapkan saluran pernapasan bagian bawah - bronkus dan bronkiolus. Dan partikel terkecil dengan diameter 0,5-2 mikron menembus ke dalam alveoli paru. Dengan demikian, asupan obat tepat pada daerah yang terkena dari saluran pernapasan dapat diatur bukan dengan upaya pernapasan yang sangat dalam, tetapi hanya dengan menyesuaikan nebulizer dengan ukuran partikel yang diperlukan.

Saat ini, ada dua jenis utama nebuliser - ultrasound dan kompresi. Nebulizer ultrasonik (mesh) membentuk partikel obat karena getaran dan getaran elemen piezoelektrik. Keuntungan utama dari nebulizer jenis ini adalah pengoperasian yang tenang dan ukuran yang kecil, memungkinkan Anda untuk membawa perangkat bersama Anda di dalam dompet atau saku. Namun, bersama dengan kelebihan ini, ultrasonik nebulizer juga memiliki kelemahan signifikan, yang sangat membatasi ruang lingkup penerapannya. Dengan demikian, selama pembentukan partikel obat, solusinya dipanaskan, yang mengarah pada penghancuran sebagian besar obat-obatan, seperti dalam kasus inhalasi uap basah dengan panci air. Selain itu, nebulizer ultrasonik tidak dapat membentuk suspensi cairan kental, seperti minyak atau suspensi, serta ekstrak herbal, oleh karena itu menggunakan perangkat tidak dapat dihirup dengan cara ini. Bahkan, nebulizer ultrasonik hanya dapat digunakan untuk melembabkan selaput lendir saluran pernapasan.

Kompresor nebulizer adalah jenis perangkat yang paling umum dan populer, karena dapat digunakan untuk menghirup zat obat yang diperlukan untuk pengobatan penyakit pada saluran pernapasan, seperti antibiotik, mukolitik, antitusif, obat herbal, imunostimulan, enzim, air mineral, dll. Dalam nebuliser kompresor, partikel obat dibentuk oleh aliran udara yang dipasok dari ruang khusus di bawah tekanan. Nebuliser kompresor adalah standar emas untuk inhalasi yang efektif dan dapat digunakan baik di rumah maupun di rumah sakit.

Saat menggunakan nebulizer, semua zat obat larut dalam larutan fisiologis. Selain itu, larutan garam pertama kali dituangkan ke dalam ruang khusus, dan kemudian jumlah obat yang diperlukan ditambahkan. Ruang nebulizer harus diisi dengan 2 - 4 ml, mengingat bahwa ada volume 0,5 - 1 ml, yang tidak akan pernah digunakan untuk membuat partikel obat, karena itu diperlukan untuk pengoperasian perangkat. Volume residu ini harus dipertimbangkan ketika mengisi ruangan dengan larutan obat yang diperlukan untuk prosedur ini.

Menghirup uap batuk

Menghirup uap untuk batuk adalah yang paling sederhana dan dapat diakses oleh siapa pun, karena hanya panci atau ketel dengan air mendidih yang diperlukan untuk produksinya. Dalam hal ini, zat aktif utama adalah uap air dan partikel yang agak besar dari zat yang ditambahkan ke air mendidih. Ketika ini adalah ukuran partikel di mana obat rusak, cukup besar - tidak kurang dari 20 mikron, sehingga mereka dapat menembus hanya ke bagian atas saluran pernapasan, seperti faring, trakea atau nasofaring. Partikel obat dan uap yang terbentuk selama penghirupan uap / uap tidak menembus ke dalam bronkus dan bronkiolus, sehingga metode ini tidak berguna untuk mengobati bronkitis, bronkiektasis, bronchiolitis, pneumonia, dll. Dan karena sebagian besar obat dihancurkan saat dipanaskan, sejumlah terbatas dapat digunakan untuk menghirup uap. zat seperti garam, soda, rempah-rempah atau minyak esensial.

Ketika seseorang menghirup uap panas selama proses inhalasi uap uap, yang meningkatkan sirkulasi darah dan melebarkan pembuluh darah di selaput lendir organ pernapasan, ini memiliki efek analgesik dan pelembab yang moderat, yang menekan batuk untuk jangka waktu tertentu. Namun, penghirupan uap hanya dapat dilakukan dengan air bersih, garam, soda, rempah-rempah, atau minyak esensial. Selain itu, mereka dapat digunakan secara eksklusif untuk pengobatan simtomatik pada saluran pernapasan bagian atas (radang tenggorokan, radang tenggorokan, sinusitis, rinitis, dll.) Dan untuk melembabkan selaput lendir.

Indikasi untuk penggunaan inhalasi dengan batuk

Kontraindikasi untuk penggunaan inhalasi

Cara menghirup ketika batuk - aturan umum dari prosedur ini

9. Ketika mengobati batuk yang disebabkan oleh penyakit pada saluran pernapasan bagian bawah (bronkitis, bronchiolitis, pneumonia), perlu untuk menarik napas dalam-dalam dengan mulut, menahan udara di dada selama 1-2 detik, lalu buang napas secara merata melalui hidung;
10. Dalam kasus penyakit sinus hidung dan nasofaring, perlu untuk menghirup hidung dengan tenang dan dangkal, tanpa ketegangan;
11. Penghirupan harus dilakukan dalam 5 hingga 10 menit;
12. Penghirupan harus dilakukan tidak lebih awal dari 1-1,5 jam setelah makan atau berolahraga;
13. Setelah terhirup, bilas mulut, hidung dan wajah dengan air bersih. Jangan membilas mulut dan hidung Anda dengan larutan antiseptik;
14. Setelah terhirup, Anda tidak dapat merokok setidaknya selama 1 jam;
15. Setelah terhirup, Anda tidak bisa minum dan makan setidaknya 30 menit;
16. Jika inhalasi berbagai obat digunakan, mereka harus dilakukan dalam urutan tertentu - bronkodilator pertama (bronkodilator), kemudian setelah 15-20 menit - obat ekspektoran atau mukolitik, dan setelah dahak dengan batuk - antiseptik dan obat antiinflamasi.

Aturan di atas harus dilakukan dengan semua jenis inhalasi (uap atau nebuliser).

Saat menggunakan nebuliser untuk inhalasi, Anda harus mengikuti aturan operasi yang dijelaskan dalam instruksi untuk perangkat. Ini terutama berlaku untuk mencuci perangkat dan mengeluarkan obat sisa dari ruangan.

Ketika menghirup uap tidak bisa bernafas di atas air mendidih, karena akan membakar selaput lendir saluran pernapasan, kematian jaringan dan penambahan infeksi bakteri ke proses inflamasi yang ada. Dengan menghirup uap, suhu air tidak boleh lebih dari 55 - 60 o C. Cara paling efektif menghirup uap adalah sebagai berikut - letakkan selembar kertas kerucut setidaknya sepanjang 5 - 6 cm pada cerat ketel dengan air panas atau larutan produk obat. hidung

Inhalasi batuk pada anak-anak

Cara melakukan inhalasi uap ke anak - video

Terhirup Kehamilan Batuk

Batuk apa yang membuat inhalasi

Pada prinsipnya, inhalasi dibuat dengan hampir semua jenis batuk, hanya untuk prosedur menggunakan obat yang berbeda yang memiliki efek yang diperlukan untuk situasi klinis tertentu. Jangan menghirup hanya ketika batuk dengan dahak purulen atau dengan latar belakang suhu tubuh di atas 37,5 o C. Larangan menghirup ketika batuk dengan dahak purulen adalah karena fakta bahwa prosedur termal memperluas pembuluh darah, memicu perluasan lesi dan bobot penyakit.

Di bawah ini adalah skema dan aturan pemilihan obat untuk inhalasi dengan berbagai jenis batuk. Semua obat ini hanya dapat dihirup menggunakan nebulizer. Menghirup uap dengan zat-zat ini tidak bisa dilakukan, karena obat larut ketika dipanaskan dan aktivitasnya hilang.

Inhalasi batuk kering pada anak-anak dan orang dewasa

Penghirupan benar-benar diindikasikan untuk batuk kering yang berkembang selama radang tenggorokan, radang tenggorokan, trakeitis, bronkitis, bronchiolitis, infeksi pernapasan akut, atau pada tahap akhir pneumonia. Menghirup dengan batuk kering menghilangkan pembengkakan selaput lendir, melembabkan mereka dan mempercepat pembentukan dahak, mengubah batuk menjadi produktif. Selain itu, inhalasi menghilangkan penyempitan laring, yang berpotensi menyumbat saluran pernapasan.

Pada batuk kering, dihirup dengan bronkodilator, mukolitik, antiseptik, atau pelembab dari mukosa pernapasan diindikasikan. Bronkodilator (misalnya, Berodual, Atrovent, dll.) Meredakan bronkospasme, yang terutama penting untuk bronkitis obstruktif, radang tenggorokan atau trakeitis. Mucolytics (ACC, Lasolvan, Ambrobene, dll.) Melarutkan dahak dan memfasilitasi sekresi. Dan pelembab pada selaput lendir (saline, air garam, air mineral) melembutkan dan meningkatkan kondisi keseluruhan. Antiseptik menghancurkan mikroorganisme patogen yang ada di selaput lendir organ pernapasan. Dalam hal ini, urutan obat yang dihirup harus diamati - bronkodilator pertama, setelah 15 menit mukolitik, dan setelah batuk dengan pelepasan dahak - antiseptik. Pelembab bisa dihirup kapan saja.

Batuk menggonggong - terhirup

Terhirup dengan batuk alergi

Terhirup dengan batuk basah untuk anak-anak dan orang dewasa

Inhalasi dewasa diindikasikan dengan batuk yang basah dan produktif, di mana sejumlah kecil dahak kental, kental dan padat. Dalam hal ini, dianjurkan untuk menggunakan mukolitik dan obat antiinflamasi. Dan pada awalnya mukolitik dihirup, dan hanya setelah batuk dengan pelepasan dahak - obat anti-inflamasi, misalnya, Cromohexal. Dalam kombinasi dengan obat anti-inflamasi, Anda dapat menggunakan antiseptik (Dioxidin, Furacilin, Chlorophyllipt, dll.) Atau antibiotik (Fluimucil-antibiotik IT, Gentamicin, dll.).

Anak-anak dapat dihirup dengan batuk basah dengan jumlah dahak berapa pun. Dalam hal ini, semua anak dan remaja di bawah usia 18 tahun harus menyuntikkan bronkodilator, karena ini diperlukan untuk meningkatkan lumen saluran pernapasan, yang selalu menyempit tajam ketika mereka batuk dengan dahak. Selain bronkodilator, perlu untuk menyuntikkan mukolitik, obat anti-inflamasi, antiseptik atau antibiotik. Dan pada awalnya disarankan untuk melakukan inhalasi dengan bronkodilator, lalu tunggu 15 - 20 menit dan lakukan prosedur selanjutnya dengan mukolitik. Setelah itu, tunggu batuk dengan pelepasan dahak, kemudian lakukan inhalasi ketiga dengan agen antiseptik atau antiinflamasi.

Terhirup dengan batuk dan pilek

Menghirup uap dengan batuk kering

Cara menghirup saat batuk

Daftar umum obat yang digunakan untuk inhalasi saat batuk

Untuk berbagai jenis batuk untuk dihirup, obat-obatan dan cara berikut digunakan:
1. Bronkolitik (obat yang memperbesar bronkus, trakea, dan laring):

  • Ventolin;
  • Berotek;
  • Atrovent;
  • Berodual.
2. Molekul (obat yang mencairkan dan memfasilitasi keluarnya dahak):
  • Acetylcysteine;
  • Ambrobene;
  • Lasolvan;
  • Bronchipret;
  • Mukaltin;
  • Pertusin.
3. Obat anti-inflamasi:
  • Cromohexal;
  • Budesonide;
  • Rotokan;
  • Propolis;
  • Tonsilgon N;
  • Calendula;
  • Pulmicort
4. Obat anti-batuk:
  • Lidocaine;
  • Tussamag.
5. Persiapan antiseptik:
  • Dioksidin;
  • Miramistin;
  • Furacilin;
  • Klorofilipt.
6. antibiotik:
  • IT-Fluimucil-antibiotik;
  • Isoniazid;
  • Gentamicin.
7. Imunostimulan:
  • Leukosit manusia interferon kering;
  • Sodium deoxyribonucleate.
8. Pelembab mukosa lambung:
  • Larutan garam;
  • Air mineral alkali;
  • Larutan natrium bikarbonat (soda yang dapat dimakan).
9. Enzim:
  • Tripsin;
  • Chymotrypsin;
  • Silakan ribonuclease;
  • Deoksiribonuklease.

Obat-obatan dapat digunakan untuk inhalasi dengan berbagai jenis batuk untuk menghilangkan karakteristik spesifik dari gejala dan, akibatnya, meringankan perjalanan penyakit dan pemulihan yang cepat.

Jadi, bronkodilator harus digunakan untuk batuk apa pun untuk menghilangkan kejang pada saluran pernapasan, untuk memperluas lumennya dan, sebagai konsekuensinya, untuk membersihkan jalan bagi evakuasi dahak. Untuk batuk kering dan melemahkan, Anda perlu waktu singkat (1-2 hari) untuk menerapkan antitusif dalam kombinasi dengan larutan pelembab, dan kemudian obat mukolitik dan antiseptik atau antibakteri. Setelah menghirup dan mengeluarkan dahak, obat antiinflamasi dapat digunakan.

Ketika batuk basah dengan pelepasan dahak setelah bronkodilator, perlu untuk menghirup larutan pelembab, mukolitik, antiseptik atau antibiotik. Imunomodulator dianjurkan untuk menghirup hanya dengan batuk yang bertahan lama (lebih dari tiga minggu).

Artinya, ketika mengobati batuk ketika sifatnya berubah, perlu untuk beralih ke penggunaan obat lain untuk inhalasi, yang ditunjukkan dalam situasi ini. Sebagai contoh, pada awal penyakit, ketika batuk mengering, Anda dapat membuat inhalasi pelembab, kemudian gunakan bronkodilator dan antitusif. Ketika batuk mereda sedikit, Anda harus beralih ke agen mukolitik, sambil meninggalkan solusi pelembab. Setelah dimulainya inhalasi dahak, lakukan hal berikut:
1. Menghirup mukolitik;
2. Setelah terhirup, menunggu batuk dengan keluarnya dahak;
3. Setelah keluarnya dahak dihirup lagi dengan antiseptik atau antibiotik dan setelah 15 menit dengan obat antiinflamasi.

Penghirupan seperti ini terus berlanjut hingga pemulihan dan penghentian batuk sepenuhnya. Jika batuknya tidak hilang dalam waktu lama (lebih dari 3 minggu), maka ia dihirup oleh obat antiinflamasi dan imunostimulan.

Ekstrak herbal dan minyak atsiri hanya dapat digunakan oleh inhalasi uap, mereka tidak dapat dituangkan ke dalam nebulizer, karena ini akan menyebabkan kerusakan perangkat. Herbal dapat digunakan untuk batuk apa pun. Dan minyak atsiri paling baik digunakan untuk batuk kering, dipicu oleh radang saluran pernapasan bagian atas (radang tenggorokan, radang tenggorokan atau radang tenggorokan), karena mereka memiliki kemampuan untuk membungkus selaput lendir, melembutkan dan melembabkannya, mengakhiri gejala menyakitkan untuk sementara waktu.

Ini adalah pedoman umum untuk penggunaan obat-obatan untuk penghirupan saat batuk. Namun, obat harus dipilih oleh dokter dalam setiap kasus. Anda dapat menghirup cairan pelembab (larutan garam, air mineral, soda), yang melembutkan batuk kering, menghilangkan rasa tidak nyaman, memperbaiki kondisi umum, dan mempersingkat durasi penyakit.

Herbal untuk inhalasi batuk

Menghirup minyak esensial saat batuk

Obat untuk inhalasi batuk - indikasi, dosis dan durasi penggunaan

Lasolvan

Inhalasi batuk dengan Lasolvan digunakan untuk bronkitis untuk menipis dan meningkatkan pengeluaran dahak pada anak-anak dan orang dewasa. Dosis Lasolvana per inhalasi tergantung pada usia:

  • Anak-anak hingga satu tahun - 1 ml Lasolvan per inhalasi;
  • Anak-anak 2 - 6 tahun - 2 ml Lasolvana;
  • Anak di atas 6 tahun dan dewasa - 3 ml Lasolvana.

Untuk menyiapkan solusi untuk inhalasi, perlu untuk mencairkan jumlah Lasolvan dengan salin dalam perbandingan 1: 1 dan membawa campuran ke dalam nebulizer. Kursus pengobatan berlangsung 5 hari, 1 hingga 2 inhalasi per hari.

Lasolvan tidak dapat digunakan bersamaan dengan obat antitusif, misalnya, Codeine, Libeksinom, Synekodom dll.
Baca lebih lanjut tentang obat Lasolvan

Berodual

Terhirup dengan garam ketika batuk anak-anak dan orang dewasa

Terhirup dengan soda

Terhirup saat batuk dengan air mineral

Penulis: Nasedkina AK Spesialis dalam melakukan penelitian tentang masalah biomedis.

http://www.tiensmed.ru/news/ingal-kashel-cd3.html