Anak itu pilek di bibirnya. Apa ini Seberapa berbahaya itu? Apa yang harus dilakukan orang tua, bagaimana dan apa yang harus dirawat? Mari kita cari tahu.

Ruam pada bibir atau pilek dengan cara lain, yang disertai dengan rasa gatal, menunjukkan kerusakan pada sistem kekebalan tubuh. Lokalisasi vesikel di perbatasan kulit dan bibir adalah gejala khas dari virus herpes simpleks (herpes tipe 1).

Di dunia, hingga 80% penduduk adalah pembawa infeksi herpes. Tetapi, pada beberapa orang, sering memanifestasikan dirinya dengan gejala tertentu, sedangkan pada orang lain, virus tidak pernah memanifestasikan dirinya.

Kekebalan yang kuat - penghalang yang dapat diandalkan untuk herpes

Herpes pada anak-anak hingga usia 3-4 tahun jarang terjadi, karena tubuh anak-anak dilindungi oleh kekebalan ibu, yang mencegah penetrasi virus ke dalam tubuh.

Jika orang tua sejak lahir mendukung kekebalan anak dengan pengerasan, jalan-jalan panjang dan permainan aktif, nutrisi seimbang, vitamin, maka kemungkinan terinfeksi dan sakit herpes kecil. Anak-anak semacam itu mengembangkan kekebalan antiherpetik, yang mencegah perkembangan gejala herpes, bahkan jika virus telah menembus tubuh.

Dosis infeksius yang mengaktifkan virus dalam sel, dan frekuensi ruam bibir juga tergantung pada keadaan sistem kekebalan tubuh. Karena itu, sangat penting bagi orang tua untuk menjaga kekebalan anak sejak usia dini.

Penyebab aktivasi virus

Infeksi terjadi melalui rumah tangga, tetesan di udara, dengan jabat tangan dan ciuman. Virus memasuki tubuh dan menetap di sel seumur hidup, tetap dalam keadaan pasif sampai aktivasi. Anak-anak di atas usia empat tahun dengan kekebalan normal, herpes simplex tidak menimbulkan ancaman, bahkan jika anak itu terinfeksi.

Pengecualiannya adalah bayi baru lahir yang ibunya pertama kali menderita herpes selama kehamilan atau dengan herpes genital aktif, persalinan adalah hal yang wajar. Bayi tersebut terinfeksi sejak lahir (herpes bawaan). Dalam hal ini, virus memanifestasikan dirinya dalam 2 hari atau satu bulan setelah lahir. Herpes pada bayi jauh lebih rumit daripada herpes pada anak berusia empat tahun yang sama, yang memicu perkembangan perubahan patologis yang serius pada organ internal. Anak-anak dengan herpes bawaan diperiksa dan dirawat di rumah sakit.

Pada anak-anak yang secara fisik lemah, virus ini sering diaktifkan ketika sistem kekebalan tubuh beralih ke penyakit menular lain dengan demam. Herpes dipicu oleh stres emosional, cedera, defisiensi vitamin, sinar ultraviolet langsung, dan keadaan defisiensi imun.

Obat anti hiperaktif yang menghilangkan jenis herpes aktif digunakan untuk pengobatan. Untuk tujuan profilaksis, obat-obatan tidak digunakan.

Jika antibodi ditemukan pada anak yang berusia lebih dari 4 tahun, tetapi secara klinis, virus herpes tidak memanifestasikan dirinya, maka tidak diperlukan pengobatan, karena antibodi melindungi tubuh dari infeksi.

Gejala dan pengobatan

Gejala herpes simpleks muncul tiba-tiba. Pertama, gelembung kecil terbentuk di bibir, di tempat ini bibir membengkak dan gatal. Gelembung selama 1-2 hari tumbuh hingga berbagai gelembung berisi cairan. Obat-obatan efektif pada tahap awal gejala. Untuk anak-anak gunakan obat antivirus "Acyclovir" dan analognya "Zovirax", "Gerpevir", "Virolex" sesuai dengan instruksi. Persiapan ini disarankan untuk disimpan dalam kotak P3K rumah. Sebelum mengobati pilek pada bibir anak, pastikan untuk menangkap momen munculnya gelembung di awal, dan ruam tidak pernah menjadi berlipat ganda.

"Acyclovir" menghambat penyebaran virus herpes sederhana. Obatnya sebaiknya diminum dalam bentuk pil. Mereka mengandung sejumlah besar zat aktif, dan salep (krim, gel) baik sebagai alat tambahan. Pertimbangkan bahwa setelah 3 hari sejak timbulnya ruam, obat antivirus tidak lagi berfungsi.

Gejala virus aktif bertahan selama 3-5 hari, kemudian luka menjadi terhirup, dan kerak muncul pada luka, yang akan hilang setelah beberapa saat. Selama pilek pada bibir, cobalah untuk mencegah anak dari menyentuh mulut, tidak menyisir luka, atau menggaruk kerak.

Jika anak tidak mengganggu ruam dan tidak sering, maka Anda dapat mengatasi sendiri infeksi tersebut. Tetapi jika Anda perhatikan bahwa seorang anak nakal, terus-menerus menyisir letusan vesikel, atau herpes mulai muncul lebih sering dengan kecenderungan untuk memperpendek periode di antara gejala, maka Anda harus menunjukkan anak tersebut ke ahli infektiologi.

Rupanya, sistem kekebalan tubuh tidak mengatasi infeksi, dan herpes mengancam untuk berkembang menjadi penyakit yang lebih serius dengan berbagai patologi. Dalam hal ini, harus diperiksa dan dirawat di bawah pengawasan dokter.

Kekhasan herpes simplex adalah bahwa ia tidak merangsang produksi interferon dalam darah - suatu protein antivirus yang melawan infeksi. Karenanya, ketidakstabilan imunitas, dan sering kambuhnya penyakit. Untuk meningkatkan produksi interferon, dokter meresepkan tablet "Neovir" dan "Cycloferon".

Pengobatan infeksi virus herpes sangat kompleks dan panjang. Termasuk langkah-langkah berikut:

  • Terapi antivirus.
  • Terapi pemodelan kekebalan. Tetapkan, ketika anak sering mengalami gejala dan mengurangi periode antara ruam. Menekan aktivitas virus, merangsang produksi interferon dan memperkuat sistem kekebalan tubuh ("Immunal", "Arpetol", "Groprinosin", "Neovir", "Cycloferon").
  • Vitamin dan prosedur pemulihan - memperkuat sistem kekebalan tubuh.
  • Mengobati organ yang telah terkena virus herpes.

Obat-obatan diresepkan sesuai dengan skema yang memperhitungkan keadaan kekebalan anak, dan obat-obatan itu sendiri kebanyakan mahal.

http://babysguide.ru/chem-lechit-prostudu-na-gubax-u-rebenka/

Jika Anda masuk angin di hidung anak: cara mengobati herpes di wajah

Herpes anak-anak (atau dalam kehidupan sehari-hari "dingin") adalah penyakit yang khas bagi anak-anak dari segala usia. Herpes adalah penyakit virus, sehingga Anda bisa mendapatkannya dengan cara yang persis sama dengan penyakit virus akut.

Dalam hal ini, usia bayi sama sekali tidak penting. Namun, statistik mengatakan bahwa anak-anak berusia 2,5 tahun ke atas adalah kategori paling “sakit” di antara yang lainnya. Artikel ini akan mempertimbangkan fitur penyakit ini.

Apa itu

Pilek pada wajah atau herpes adalah ruam pada kulit, di daerah hidung, bibir, dan bahkan pipi dalam bentuk gelembung yang diisi dengan cairan. Mereka sangat menyakitkan. Kadang-kadang penampilan herpes disertai dengan kenaikan suhu hingga 39 derajat.

Pada saat pertama kali pilek, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter, karena pilek pada wajah bayi tidak selalu merupakan tanda herpes. Ruam yang serupa dapat disebabkan oleh radang saraf tiga - penyakit yang, selain ruam, disertai dengan pembengkakan pada wajah dan rasa sakit.

Di bibir

Munculnya herpes di bibir bayi tidak bisa dianggap sebagai fenomena sesaat. Telah terbukti bahwa di hampir 100% populasi dunia, virus herpes "tersembunyi" di dalamnya.

Sudah cukup bagi kekebalan untuk sedikit melemahkan pekerjaannya, karena virus herpes diaktifkan dan tidak akan sulit untuk terinfeksi. Sumber infeksi adalah pembawa virus manusia, sementara dia sendiri mungkin tidak sakit sama sekali.

Virus herpes mudah ditularkan melalui:

  • barang rumah tangga
  • produk kebersihan umum seperti handuk.

Bayi dapat menginfeksi ibu atau ayah saat berciuman. Selain itu, anak dapat terinfeksi virus herpes selama perjalanan melalui jalan lahir.

Insidiousness penyakit yang mungkin tidak bermanifestasi selama bertahun-tahun. Penting untuk diketahui bahwa jika virus memasuki tubuh, ia akan tetap di sana selamanya. Periode aktivitas virus akan digantikan oleh periode tenang.

Alasan utama yang memicu aktivasi virus dalam tubuh anak meliputi:

  • infeksi langsung - komponen jahat telah masuk ke tubuh anak-anak dan mulai bekerja;
  • hipotermia yang menyebabkan flu;
  • konsekuensi dari penyakit menular yang dirawat;
  • situasi stres yang konstan;
  • kekurangan vitamin dan mineral dalam tubuh;
  • berisiko anak-anak dengan alergi.

Gejala pilek pada wajah terlihat oleh mata telanjang:

  1. penampilan gelembung diisi dengan cairan;
  2. gatal, menyebabkan ketidaknyamanan anak dan keinginan untuk menggaruk tempat yang terkena dampak;
  3. tempat di sekitar yang dingin menjadi bengkak dan kencang ketika ditekan;
  4. suhu bisa naik dalam 2-3 hari pertama;
  5. ada kelesuan, kantuk, kehilangan nafsu makan.

Bagaimana cara mengobati

Pengobatan luka herpes harus dimulai sesegera mungkin. Kadang-kadang terapi dingin sulit karena fakta bahwa anak menyisir daerah yang terkena darah, merobek kerak yang terbentuk, yang hanya memperburuk proses penyakit.

Pada dasar pengobatan pilek adalah metode medis tradisional dan obat tradisional.

Pada gilirannya, dasar perawatan medis adalah penggunaan salep. Untuk anak-anak, obat-obatan berikut ini diresepkan:

Tugas utama adalah memerangi virus, untuk meringankan kondisi umum anak. Paling sering diproduksi dalam bentuk tablet.

Ini adalah: Acyclovir, Valtrex, Famciclovir.

Kurangi gatal dan ketidaknyamanan, hilangkan pembengkakan.

Diantaranya: Zovirax, Acyclovir, Citivir, Vectavir, Panavir.

Obat tradisional

Pengobatan pilek pada wajah obat tradisional anak-anak - praktik umum. Yang utama adalah bahwa penyakit itu tidak diabaikan ketika obat-obatan serius diperlukan. Resep tradisional hanya cocok pada tahap awal.

Sebelum menggunakan obat ini atau itu, penting bagi Anda untuk mencari nasihat medis.

Minyak pohon teh digunakan untuk lotion. Kapas yang dicelupkan ke dalam minyak dioleskan ke lokasi erupsi beberapa kali sehari.

Minyak cemara, diencerkan dalam air, membantu herpes di tenggorokan. Digunakan untuk membilas.

Madu mengoleskan herpes di bibir, hidung atau pipi. Sarankan menggunakan resep berikut: untuk 15 gram madu tambahkan 100 gram yogurt alami, 5 gram kopi instan, dan 15 gram tepung.

Semua bahan harus benar-benar dicampur, letakkan campuran pada area yang meradang.

Punya bayi

Untuk bayi baru lahir dan bayi tahun pertama kehidupan, infeksi herpes sangat berbahaya. Lebih tepatnya, bukan virus itu sendiri yang berbahaya, tetapi komplikasi yang ditimbulkannya.

Infeksi paling sering terjadi pada saat kelahiran mereka, ketika bayi melewati jalan lahir. Sistem kekebalan bayi belum didekati, oleh karena itu ia rentan terhadap berbagai serangan virus.

Dimungkinkan untuk belajar dingin dari bayi baru lahir dengan tanda-tanda eksternal:

  • pertama, "plak" berair muncul di wajah secara terpisah satu sama lain,
  • kemudian bergabung bersama untuk membentuk tempat yang besar.

Sebelum munculnya ruam bayi:

  • menjadi murung
  • menolak payudara,
  • Memperbaiki suhu tinggi.

Perawatan hanya terjadi di rumah sakit. Seorang dokter anak hanya dapat mengizinkan perawatan di rumah jika herpesnya ringan.

Obat utama untuk pengobatan virus yang terkecil adalah Acyclovir. Jika bayi menjalani perawatan di rumah sakit hingga satu tahun, kemungkinan besar obat ini akan disuntikkan secara intravena sampai tanda-tanda penyakit menghilang. Kompleks ini menerapkan terapi simptomatik.

Di hidung

Manifestasi herpes lainnya adalah luka dingin di hidung, di hidung dan di bawah hidung. Penyebab penyakit terletak pada virus herpes yang sama dengan tipe pertama, yang mudah ditangkap oleh tetesan udara atau kontak-rumah tangga.

Tidak ada perbedaan khusus dalam gejala herpes di hidung dan di hidung. Satu-satunya hal yang formasi langsung pada mukosa hidung menyebabkan lebih banyak ketidaknyamanan dan lebih sulit untuk didiagnosis, yang dapat menyebabkan perawatan sebelum waktunya.

Gambaran klinis adalah sebagai berikut:

  • anak mengeluh sensasi terbakar di hidung, mencoba menggaruk;
  • ketika herpes terbentuk, lubang hidung membengkak dan membengkak, memperoleh warna kemerahan yang meradang;
  • gelembung kecil muncul, diisi dengan cairan, yang meledak, dan bisul terbentuk di tempatnya;
  • neoplasma di hidung sangat menyakitkan, padat saat disentuh;
  • seorang anak mungkin mengeluh sakit kepala, karena sejumlah besar ujung saraf dikumpulkan di hidung.

Terapi

Penyakit, terlokalisasi di hidung, di pangkal dan sayap hidung pada anak-anak, jauh lebih terang dan lebih intens daripada pada orang dewasa. Terapi diperumit oleh kenyataan bahwa anak terus-menerus menggaruk daerah yang terkena, merobek botol, yang menyebabkan infeksi "menyebar" di luar daerah yang terkena.

Pengobatan dengan obat antiherpetik memiliki beberapa batasan usia. Anak-anak di bawah 12 tahun tidak direkomendasikan untuk menggunakan obat antivirus yang dapat mengurangi aktivitas virus. Tentu saja, dokter anak meresepkan obat tersebut, tetapi mereka harus diminum dengan sangat hati-hati.

Untuk pemberian oral, tablet Acyclovir diresepkan. Kontraindikasi - usia hingga tiga tahun.

Sebagai pengobatan topikal, salep digunakan:

Zelenka, yodium, furatsilina solusi peradangan kering dengan baik, membentuk pada mereka kerak padat.

Pengobatan lesi di hidung dan hidung juga menyiratkan pengobatan simtomatik dan pencegahan alergi.

Solusi rumah

Dalam kombinasi dengan cara tradisional untuk menghilangkan pilek, dan resep obat tradisional yang efektif. Dalam kasus ruam yang sifatnya serupa, menggosok dengan minyak cemara dan minyak pohon teh, lotion dengan alkohol kamper, membantu dengan baik.

Siapkan salep agar bisa mengeringkan gelembung sendiri. Untuk melakukan ini, campur jus bunga calendula dengan 4 sendok teh vaseline dan lumasi area yang meradang pada hidung anak beberapa kali sehari.

Pencegahan

Langkah-langkah pencegahan yang dapat mengurangi risiko luka herpes pada hidung, bibir dan pipi seorang anak harus diterapkan pada setiap orang tua. Penyakit ini lebih mudah dicegah daripada disembuhkan.

Langkah-langkah pencegahan utama termasuk:

  1. Pakaian yang cocok. Dalam offseason, masalah ini sangat relevan, karena sangat mudah untuk pendinginan pada saat ini.
  2. Makanan anak harus berupa makanan yang kaya akan vitamin dan mineral.
  3. Aktivitas fisik, sesuai dengan usia anak. Ini mungkin berenang, senam, dan olahraga lain yang merangsang sistem kekebalan tubuh.
  4. Menciptakan suasana yang menguntungkan di sekitar bayi. Karena stres sesedikit mungkin, pengalaman yang dapat merusak kerja normal tubuh.
  5. Mengeras
  6. Kebersihan.
  7. Menyusui dalam waktu lama (kita berbicara tentang anak di bawah usia 2 tahun) dapat mengurangi risiko penyakit beberapa kali.
http://krepyshok.com/zabolevaniya/infektsionnye-bolezni/dyhatelnyh-putej/prostuda/v-nosu-u-r.html

Apa pilek berbahaya di bibir anak dan bagaimana cara menghilangkannya?

Pilek pada bibir anak adalah pembengkakan yang menyakitkan dengan lepuh, yang merupakan tanda aktivasi virus herpes tipe 1 di dalam tubuh. Karena ketidaksempurnaan sistem kekebalan tubuh, eksaserbasi pada anak sering terjadi. Seiring bertambahnya usia, ketika pertahanan tubuh menjadi lebih tinggi, kambuh akan berkurang.

Fitur herpes pada anak-anak

Manifestasi dan perjalanan patologi pada anak-anak, tidak seperti orang dewasa, memiliki sejumlah fitur.

Bayi berumur satu tahun

Terinfeksi oleh bayi herpes pada tahun pertama kehidupan dapat:

  • selama perkembangan janin, melalui plasenta. Ini terjadi ketika ibu pertama kali mengungkapkan infeksi ini selama kehamilan. Kurangnya antibodi terhadap herpes adalah penyebab tingginya aktivitas patogen. Ini berkembang biak di tubuh seorang wanita dan menembus janin;
  • dalam proses kelahiran, ketika kelahiran bertepatan dengan periode eksaserbasi herpes pada ibu;
  • melalui tetesan udara atau melalui kontak, jika ada anggota keluarga yang terinfeksi di rumah tempat anak kecil itu tinggal (selama periode eksaserbasi).

Herpes pada bayi baru lahir dapat memanifestasikan dirinya dalam bentuk berikut:

  1. Bentuk lokal dari virus herpes, yaitu ruam pada bagian-bagian tertentu dari tubuh. Bentuk lokal dari virus herpes adalah peradangan pada tepi bibir, mukosa kelopak mata, dan juga lesi herpes pada kulit, yang berkembang secara bertahap, dan setelah sekitar satu minggu atau lebih, menghilang.
  2. Secara umum, ketika selain manifestasi lokal ada tanda-tanda penyebaran sistemik. Bentuk ini memiliki gejala yang lebih luas. Seiring dengan ruam yang menyakitkan, anak khawatir tentang hipertermia (peningkatan suhu tubuh), gangguan pencernaan dan sesak napas. Kesulitan bernafas menyebabkan sianosis (warna kebiruan pada kulit dan selaput lendir). Dengan tidak adanya pengobatan, disfungsi hati berkembang.
  3. Bentuk mencolok. Seiring dengan digeneralisasikan, itu dianggap yang paling berbahaya, karena dapat menyebabkan perkembangan patologi otak dan sangat berbahaya bagi kesehatan dan kehidupan. Seringkali itu adalah penyebab ensefalitis dan meningitis, manifestasi kejang dan kondisi lain yang menjadi ciri khas patologi ini.

2 tahun dan 3 tahun

Tanda-tanda khas herpes pada anak usia dua dan tiga tahun adalah kulit yang merah, dengan ruam dan lepuh.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, mereka terbentuk di wajah, seringkali di bibir. Daerah yang terkena gatal.

Penting untuk tidak menggaruknya, karena lesi dengan gelembung mengandung sejumlah besar virus dalam eksudat. Kontak dengan cairan seperti itu pada kulit yang sehat akan menyebabkan penyebaran infeksi.

Mengapa seorang anak menjadi dingin di bibir?

"Dingin" di bibir seorang anak muncul karena:

  • virus herpes simpleks tipe 1 ada dalam tubuh;
  • Kekebalan masa kanak-kanak yang tidak sempurna, yang baru saja dibentuk, tidak memiliki sumber daya yang memadai untuk melawan aktivitas patogen. Terutama pada pertama kalinya setelah infeksi, ketika anak tidak memiliki antibodi terhadap infeksi ini.

Saat bayi tumbuh, sistem perlindungannya semakin kuat. Dengan kekebalan normal, kambuh jarang terjadi. Tetapi setiap kali pertahanan jatuh, virus "menyatakan sendiri."

Alasan melemahnya kekebalan adalah faktor-faktor berikut:

  • katarak dan patologi lainnya;
  • terapi radiasi dalam proses onkologis;
  • lama tinggal di bawah sinar matahari;
  • kelebihan fisik dan emosional;
  • mengambil obat hormonal individu.

Gejala terkait

Selain manifestasi eksternal, herpes memberi gejala lain.

Kadang-kadang terjadi dengan latar belakang komplikasi patologi lain atau karena infeksi sekunder (misalnya, bakteri dalam luka yang tersisa setelah vesikel herpetik).

Pada anak-anak:

  • hipertermia, kelelahan dan kelemahan otot berkembang;
  • muntah terjadi secara berkala;
  • sakit kepala terjadi, sebelum kehilangan kesadaran;
  • ruam menyebar ke tubuh, menyebabkan risiko eksim.

Herpes menjadi rumit dan sulit.

Bagaimana cara mengobati?

Dokter anak terkenal, Ph.D. E.O. Komarovsky, menjawab banyak pertanyaan dari orang tua tentang pengobatan herpes, mengatakan bahwa tidak mungkin untuk menyingkirkan virus. Menanamkan dalam struktur sel-sel sehat, itu hadir dalam tubuh manusia sepanjang hidupnya, dari saat infeksi.

Aktivitas patogen secara langsung tergantung pada keadaan kekebalan. Ketika kambuh jarang terjadi, itu berarti bahwa perlindungan tubuh biasanya mengatasi tugas mereka. Jika ruam "dingin" mengganggu dua kali setahun dan lebih sering, kekebalannya tidak beres. Dalam hal ini, tindakan medis diperlukan.

Metode medis

Penggunaan obat-obatan untuk infeksi herpes memiliki tujuan:

  • menekan aktivitas virus;
  • meningkatkan kemampuan perlindungan tubuh;
  • menghilangkan peradangan pada kulit.
  1. Untuk menekan patogen dalam periode aktifnya, Acyclovir atau obat lain digunakan, lebih sering dengan zat aktif dengan nama yang sama. Untuk perawatan anak-anak, ini terutama digunakan dalam bentuk larutan untuk injeksi, dosisnya ditentukan oleh dokter. Berapa banyak obat yang akan diresepkan tergantung pada berat dan kondisi anak. Dalam kasus yang parah, dosis awal dapat ditingkatkan.
  2. Untuk mendukung kekebalan dan mencegah penyebaran infeksi ke seluruh tubuh, ada beberapa cara seperti:
  • Algirem;
  • Tromantadine;
  • Tiloron;
  • Neovir;
  • Licopid dan obat-obatan lainnya.
  1. Miramistin, larutan furatsilina atau kalium permanganat direkomendasikan sebagai antiseptik. Mereka harus diperlakukan dengan fokus sebelum dilumasi dengan obat-obatan farmasi.
  2. Untuk pengobatan luar, gunakan salep Zovirax, Acyclovir dan lainnya. Mereka tidak menyebabkan ketidaknyamanan, mudah ditransfer dan memungkinkan Anda untuk dengan cepat menyelamatkan anak dari masalah pada bibir dan kulit.

Obat tradisional

Di antara banyak resep obat tradisional dari herpes pada anak-anak, cara eksternal berlaku:

  • untuk perawatan antiseptik kulit yang rusak;
  • untuk mempercepat proses penyembuhan.
  1. Lidah buaya. Bilas daun yang baru dipotong, potong sepanjang dan tempelkan pada bagian yang meradang. Lakukan 2-3 kali sehari, dalam interval antara penggunaan salep farmasi. Anda dapat melakukannya secara berbeda: campur satu sendok makan jus segar dengan jumlah madu alami yang sama. Oleskan 2-3 kali sehari.
  2. Calendula. Siapkan rebusan bunga calendula dalam jumlah sedikit, dinginkan, saring, dan bersihkan ruam beberapa kali sehari. Anda dapat menggunakan untuk keperluan ini larutan alkohol jadi dari apotek.
  3. Minyak pohon teh. Ini memiliki sifat antiseptik dan penyembuhan luka. Untuk anak-anak, lebih baik menggunakan opsi kosmetik, di mana ekstrak pohon teh diencerkan dengan minyak lain. Ini mengurangi agresivitas efeknya pada kulit.

Apa herpes berbahaya di masa kecil?

Herpes di masa kanak-kanak, ketika terjadi dengan latar belakang kekebalan yang tidak terbentuk, berbahaya oleh patologi, yang dalam kasus rumit dapat menyebabkan kerusakan luas pada kulit dan selaput lendir, dan disfungsi sistem saraf:

  • stomatitis dan radang gusi,
  • tonsilitis berat;
  • meningitis dan ensefalitis;
  • Cerebral palsy dan epilepsi.

Ketika mendiagnosis, penting untuk membedakan herpes dari penyakit lain, yang juga dimanifestasikan oleh peradangan kulit. Ini akan memungkinkan untuk memulai perawatan dengan cepat dan benar, serta untuk menghindari komplikasi.

Mencegah masuk angin di bibir

Untuk melindungi anak dari infeksi herpes (dan jika memang - untuk meningkatkan periode remisi dan mengurangi frekuensi kambuh) disarankan:

  • tepat waktu dan diagnosa penuh selama kehamilan, serta melakukan resep pencegahan dan kuratif;
  • tidak menolak pengiriman melalui operasi caesar, jika ada bentuk herpes yang kompleks;
  • untuk memaksimalkan masa menyusui, untuk memberi anak perlindungan kekebalan yang tinggi;
  • berhati-hatilah agar anggota keluarga yang menderita patologi virus tidak bersentuhan dengan bayi selama eksaserbasi;
  • saat mengaktifkan patogen dalam tubuh sendiri - gunakan kasa atau masker farmasi, berkomunikasi dengan anak;
  • untuk memperkuat kekebalan untuk memastikan bayi Anda diet teratur dan seimbang dan sering tinggal di udara segar.

Agar tubuh orang kecil menjadi lebih kuat dan dapat berhasil menahan serangan virus, perlu untuk melakukan prosedur pengerasan. Kapan dan bagaimana cara terbaik untuk melakukannya, beri tahu dokter anak.

Sikap yang hati-hati dan peduli terhadap anak oleh orang tua dan anggota keluarga dewasa lainnya akan memungkinkannya tumbuh sehat dan bahagia.

http://zubki2.ru/detskaya-stomatologiya/polost-rta/prostuda-na-gube-u-rebenka.html

Cara mengobati pilek di bibir anak kecil

Seringkali orang tua bertanya-tanya mengapa bayi terkena pilek. Fenomena ini cukup umum, terutama pada anak di bawah usia dua tahun. Infeksi herpes diaktifkan pada saat ketika sistem kekebalan tubuh manusia melemah. Dan tidak mengherankan bahwa masalah ini sangat umum pada anak-anak. Apakah bahaya penyakit seperti itu dan bagaimana cara mengobatinya?

Penyebab dingin di bibir anak

Pilek pada bibir anak dapat disebabkan oleh berbagai alasan. Tetapi semua faktor ini menyebabkan melemahnya fungsi kekebalan tubuh.
Ini termasuk:

  • sering masuk angin;
  • adanya penyakit kronis atau kelainan bawaan;
  • kekurangan vitamin dan mineral;
  • gizi buruk, di mana ada sejumlah besar makanan yang manis dan enak;
  • penggunaan obat jangka panjang.

Infeksi primer pada anak-anak terjadi antara usia enam bulan dan lima tahun. Pada saat ini, sistem kekebalan tubuh masih sangat tidak sempurna dan baru saja memulai jalur kontaknya dengan berbagai mikroba.

Infeksi herpes ditularkan melalui metode rumah tangga dan udara, selama jabat tangan dan ciuman. Begitu virus masuk ke dalam tubuh, ia dengan kuat diinfuskan ke dalam DNA, setelah itu tidak mungkin lagi menyembuhkan penyakit.

Anak-anak yang usianya lebih dari lima tahun dan memiliki fungsi kekebalan tubuh normal, infeksi herpes tidak menimbulkan bahaya.
Pengecualiannya adalah bayi baru lahir yang ibunya pertama kali menderita herpes selama kehamilan. Anak-anak tersebut memiliki kelainan bawaan. Setelah lahir, infeksi herpes mulai muncul dengan sendirinya pada hari pertama atau sebulan.

Penyakit pada bayi menyusui jauh lebih serius daripada pada anak yang lebih tua. Proses semacam itu dapat mengarah pada pengembangan berbagai proses patologis dalam tubuh.

Gejala pilek pada bibir anak


Pilek pada bibir pada anak-anak persis sama dengan pada orang dewasa. Karena itu, dalam pengobatan, perjalanan penyakit ini biasanya dibagi menjadi beberapa tahap.

    Hari-hari pertama setelah infeksi. Pertama, anak memiliki perasaan yang tidak menyenangkan di area bibir. Ini juga menyebabkan gatal, terbakar dan menyengat, akibatnya si anak mencoba menggaruk daerah yang sakit.

Setelah beberapa jam, kemerahan dan pembengkakan muncul di kulit. Ketika anak pertama kali terinfeksi, suhunya sering meningkat hingga 38 derajat. Ia mungkin juga mengeluh kantuk, malaise umum, dan kedinginan.

Bayi berusia satu tahun sering mengalami peningkatan kemurungan, menangis, kurang tidur dan kurang nafsu makan. Pada tahap awal, sangat tidak mungkin untuk mendiagnosis penyakit pada usia ini.

  • Setelah satu atau dua hari, jerawat kecil muncul di bagian bibir yang sakit, yang berisi cairan di dalamnya. Pada saat ini, fenomena seperti itu sangat umum ketika anak-anak mengambil formasi mereka, akibatnya mereka menyebarkan infeksi ke seluruh tubuh.
  • Dua hari kemudian, di bibir bukannya jerawat terbentuk bisul, yang ditutupi dengan kerak. Anak-anak proses seperti itu membawa ketidaknyamanan yang kuat. Mereka mencoba melepasnya. Saat robek, luka pendarahan terbentuk.

    Sangat tidak mungkin untuk melakukan ini, oleh karena itu, anak-anak di bawah usia dua tahun harus dimonitor dengan hati-hati dan, jika mungkin, diobati dengan berbagai agen antiseptik.

    Anak-anak yang lebih besar perlu menjelaskan mengapa melakukan ini, karena itu dapat menyebabkan konsekuensi yang merugikan.

  • Setelah tiga sampai lima hari lagi, luka tersebut tumbuh berlebihan dan tidak membentuk bekas pada kulit. Rata-rata, durasi penyakit berkisar dari empat hingga sembilan hari. Itu semua tergantung pada seberapa awal ibu akan menunjukkan anak ke dokter dan memulai perawatan.
  • Pengobatan dingin pada bibir pada anak-anak

    Banyak orangtua bertanya-tanya bagaimana cara mengobati pilek pada bibir anak? Pertama-tama, harus dikatakan bahwa tidak mungkin mengobati sendiri dalam situasi seperti itu. Banyak obat dapat dikontraindikasikan untuk bayi dan menyebabkan kerusakan.

    Jika anak mengeluh tentang manifestasi herpes pertama dalam bentuk gatal dan kesemutan, maka pada tahap ini dimungkinkan untuk dilakukan dengan satu salep. Untuk tujuan tersebut, Acislovir atau Zovirax sangat sempurna. Kedua obat ini adalah analog satu sama lain dan mereka termasuk asiklovir.

    Lumasi area yang terkena dengan kapas dengan tangan yang sebelumnya dicuci. Lakukan prosedur hingga empat kali sehari.

    Jika anak sudah mengalami ruam di bibir, maka terapi pengobatan tidak cukup. Proses perawatan meliputi:

    1. Penerimaan obat herpes dalam bentuk Farmax atau Acyclovir. Obat-obatan tersedia dalam bentuk pil. Dosis hanya diindikasikan oleh dokter berdasarkan berat dan usia bayi. Durasi masuk adalah lima hari.
    2. Penggunaan agen antivirus. Seringkali dokter meresepkan Cycloferon, Ergoferon, Anaferon atau Kagocel. Obat-obatan juga tersedia dalam bentuk pil. Tindakan mereka ditujukan untuk merangsang antibodi.
      Bayi baru lahir dan bayi diberi lilin Viferon. Mereka harus diletakkan dua kali sehari, satu per satu. Durasi kursus pengobatan adalah lima hari.
    3. Melakukan terapi restoratif dengan bantuan kompleks vitamin-mineral.
    4. Perawatan organ dalam yang menderita infeksi herpes.

    Menyentuh ruam sangat dilarang, jadi orang tua harus memantau bayi secara teratur. Ketika bisul dan kerak muncul, seorang anak memiliki sensasi menyakitkan yang tidak menyenangkan, yang mengarah pada penolakan untuk makan. Untuk membantu, area yang terkena bisa dilumasi dengan krim yang mengandung lidokain.

    Dilarang keras menggunakan salep hormonal. Proses seperti itu dapat menyebabkan tidak hanya peningkatan jumlah lesi, tetapi juga peningkatan gelembung.
    Juga layak merawat nutrisi anak dengan baik. Jika bayi belum diberi makanan pendamping, maka kasing ini patut sedikit ditekan. Biarkan bayi terus makan susu atau campuran.

    Jika anak sudah ada di sana dari meja umum, maka Anda perlu mengecualikan sejumlah produk, termasuk gula, permen, tepung, roti. Makanan harus kaya akan hidangan sayur dan buah, produk susu dan produk susu, hidangan daging dan ikan.

    Pencegahan herpes pada anak-anak

    Langkah-langkah pencegahan harus ditujukan untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh anak. Anak-anak yang lebih tua dari dua tahun harus diajari cara mencuci tangan dan wajah dengan benar. Manipulasi ini harus dilakukan setiap kali setelah jalan dan sebelum makan.

    Anak harus memiliki handuk, sikat gigi, dan handuk sendiri. Handuk harus diganti sesering mungkin, menghapusnya pada suhu enam puluh derajat.
    Juga, memperkuat fungsi kekebalan adalah untuk melakukan prosedur temper dan pengisian. Agar anak sehat secara fisik, Anda harus memberikannya ke kolam renang atau olahraga lainnya.

    Jangan lupa jalan-jalan biasa. Setiap hari durasi mereka harus setidaknya tiga puluh menit di musim dingin dan dua jam di musim panas.
    Terus perlu ventilasi ruangan dan menggunakan pelembab udara.

    Pada saat terjadi perasaan tidak nyaman, bayi harus ditunjukkan ke dokter.

    http://przab.ru/bolezni/gerpes/na-gube-u-rebenka.html

    Apa dan bagaimana memperlakukan herpes di bibir anak kecil? Berapa banyak yang biasanya dia lalui?

    Virus herpes tipe pertama sering menyebabkan lesi dermatologis pada bibir.

    Virus ini telah ada dalam tubuh setiap orang sejak kecil, dan untuk beberapa sudah ada sejak lahir, ditularkan dari ibu melalui rute intrauterin.

    Ruam herpes di masa kecil dapat diobati dengan banyak obat yang diresepkan untuk orang dewasa.

    Gejala herpes di bibir anak-anak

    Gejala herpes pada bibir anak-anak mungkin sedikit berbeda tergantung pada usia.

    Pada bayi dan anak-anak di bawah satu tahun, tanda-tanda seperti itu muncul lebih cepat dan lebih jelas, sementara ruam dapat dengan cepat menyebar dari area bibir ke seluruh wajah.

    Perbedaan utama dalam perjalanan herpes pada bayi terletak pada perkembangan lebih lanjut: tidak ada bentuk akut dengan pembentukan vesikel besar, yang menjadi bisul.

    Tetapi dari vesikel virus dapat menembus jauh ke dalam kulit dan jaringan, mempengaruhi infeksi lebih lanjut dari berbagai sistem tubuh.

    Perkembangan penyakit ini disertai dengan peningkatan rasa kantuk, kemungkinan kejang-kejang dan perubahan suhu mendadak.

    Pada anak-anak dari tahun ketika kekebalan sudah beradaptasi dengan percaya diri, penyebaran seperti itu tidak mungkin.

    Karena kenyataan bahwa bayi dan anak-anak hingga dua tahun cenderung terus-menerus menarik tangan mereka ke mulut, virus dapat menyebar ke selaput lendir mulut.

    Selain gejala utama pada anak-anak berusia dua hingga tiga tahun, pingsan, muntah, dan nyeri sendi mungkin terjadi.

    Pada usia empat tahun, gejala-gejala kritis ini hilang.

    Tetapi di tempat mereka dapat terjadi proses inflamasi yang kuat dari kelenjar getah bening, karena sistem ini pada usia ini mulai aktif membentuk dan terkena virus.

    Gejala utama ruam herpes pada anak-anak adalah:

    • penampilan lesi dalam bentuk gelembung yang diisi dengan isi yang purulen;
    • peningkatan suhu tubuh hingga 38-39 derajat;
    • sakit kepala dan nyeri otot;
    • lekas marah, menangis;
    • terbakar, kemerahan dan gatal di daerah erupsi.

    Ukurannya bisa mencapai satu setengah sentimeter, tetapi pada dasarnya ini adalah kelompok gelembung kecil tidak lebih dari 3 milimeter.

    Alasan

    Herpes pada bibir sering terjadi pada masa kanak-kanak, dan beberapa faktor dapat memicunya:

    • situasi penuh tekanan yang secara tidak langsung berkontribusi pada melemahnya sistem kekebalan tubuh;
    • infeksi melalui kontak, domestik atau intrauterin;
    • reaksi alergi yang mengganggu imunitas;
    • hipotermia;
    • avitaminosis.

    Tetapi herpes dengan kekebalan yang baik tidak selalu terwujud dalam kasus-kasus seperti itu.

    Banyak tergantung pada usia anak dan pada langkah-langkah pencegahan yang diambil.

    Kemungkinan komplikasi

    Jika pada orang dewasa herpes pada bibir sering dipenuhi dengan hanya peralihan ke bentuk yang terabaikan, yang lebih sulit diobati, maka pada anak-anak bahkan penyakit ringan seperti itu dari sudut pandang obat dapat menyebabkan komplikasi serius.

    • penyakit hati;
    • meningitis;
    • radang gusi;
    • herpes tonsilitis;
    • stomatitis;
    • epilepsi, ensefalitis, dan lesi lain pada sistem saraf.

    Foto dingin di bibir

    Foto menunjukkan gejala khas ruam pada anak-anak:

    Berapa banyak herpes melewati dan tanpa perawatan pada anak?

    Pada bayi baru lahir, herpes tanpa pengobatan seringkali gagal dengan sendirinya dan menghasilkan penyakit yang lebih serius.

    Pada usia dua tahun ke atas, ada kemungkinan virus akan kembali ke bentuk laten tanpa terapi apa pun, tetapi ini mungkin memakan waktu sekitar 10 hari, dan setelah beberapa saat ruam pada bibir akan muncul kembali.

    Jika Anda menggunakan obat herpes - efek terapi positif dapat dicapai bahkan lebih cepat daripada orang dewasa (sekitar 2-4 hari).

    Perawatan

    Orang tua harus mewaspadai saran pencegahan dan mengendalikan bayi mereka.

    Dalam hal ini, adalah mungkin untuk mengurangi kemungkinan manifestasi herpes.

    Pendekatan umum

    Pertama-tama, perhatian harus diberikan pada aturan kebersihan: anak harus mencuci tangannya setelah berjalan, kontak dengan binatang, setelah menggunakan toilet dan sebelum makan.

    Di rumah dengan anak kecil, perlu melakukan pembersihan basah lebih sering dan tidak membiarkan debu menumpuk di tempat yang sulit dijangkau.

    Orang tua sendiri juga perlu memantau kebersihan mereka sendiri, karena mereka pada dasarnya merupakan pembawa penyakit bagi anak-anak mereka.

    Kekebalan belum terbentuk pada pasien di bawah 12-13 tahun, oleh karena itu, faktor yang tidak menimbulkan bahaya bagi orang dewasa adalah penyebab utama aktivasi virus herpes untuk anak-anak.

    Jika Anda masih tidak dapat menghindari herpes, anak yang lebih besar perlu menjelaskan bahwa luka yang muncul tidak boleh disentuh atau disisir.

    Ini tidak hanya akan menyebabkan penyembuhan yang lebih lama, tetapi juga dapat menyebabkan transfer virus ke bagian lain dari tubuh.

    Obat-obatan

    Metode utama pengobatan adalah terapi obat, dan taktik pengobatan untuk kelompok umur yang berbeda berbeda.

    Untuk bayi baru lahir, tidak banyak obat, yang utama adalah asiklovir dan turunannya (termasuk zovirax).

    Dana tersebut diterapkan pada herpes vesikel dengan kapas atau kapas selama 2-4 kali sehari sampai sepenuhnya menghilangkan luka.

    Sarana tambahan untuk mengeringkan luka bisa berupa salep yodium atau seng. Mereka digunakan antara pelumasan dengan asiklovir hingga tiga kali sehari.

    Prosedur ini diulang setiap hari selama seminggu, bahkan jika gejalanya hilang (ini dilakukan untuk tujuan pencegahan).

    Alat tambahan bisa berfungsi sebagai salep viferon.

    Ini dapat diterapkan hingga lima kali sehari, tanpa takut efek samping.

    Obat ini adalah obat simptomatik tambahan yang merangsang produksi interferon alami dan menghilangkan gatal, kemerahan, rasa terbakar, dan peradangan.

    Untuk memerangi virus, adalah mungkin untuk mengoleskan bisul dengan salep oxolinic, yang mengandung zat penipis asam.

    Hal ini menyebabkan destabilisasi cangkang virus herpes dan penyakit mundur dalam 3-5 hari.

    Untuk mencegah penetrasi patogen ke dalam tubuh dan infeksi mandiri tambahan untuk anak-anak sejak usia 2 tahun, Anda dapat melumasi bagian dalam saluran hidung.

    Selain salep yang disebutkan di atas, anak-anak berusia empat tahun dapat mulai memberikan tablet isoprinosine.

    Dosis harian obat ini didasarkan pada norma 50 miligram obat per kilogram berat badan anak (yaitu, untuk setiap 10 kilogram berat badan ada satu tablet).

    Jumlah total yang dihitung dibagi menjadi tiga bagian, yang diberikan kepada anak secara berkala.

    Video yang bermanfaat

    Dalam video ini, Dr. Komarovsky menceritakan tentang herpes pada anak:

    Semua dosis obat yang dijelaskan relevan untuk kasus umum.

    Untuk menentukan jumlah obat yang tepat dan kemungkinan menggabungkan agen yang berbeda satu sama lain, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda.

    http://prostudanet.com/lechen/prostud-lech/gerpes/rebenka-gerp-gub.html

    Dingin di bibir - bagaimana melindungi anak?

    Pilek pada bibir seorang anak disebut ruam yang menyakitkan, yang sering kali merupakan pendamping penyakit pernapasan akut.

    Namun, penyebabnya bukan penyakit, tetapi virus yang disebut herpes.

    Apa yang menyebabkan pilek pada bibir?

    Virus herpes menembus ke dalam sel dan menyebabkan penyakit umum pada tubuh. Meskipun dimanifestasikan oleh ruam individu (seringkali pada bibir), sel-sel tubuh terpengaruh - di dalamnya sel-sel itu hidup dan berlipat ganda. Infeksi darah menyebar ke seluruh tubuh dan memasuki serabut saraf dan sumsum tulang belakang.

    Begitu memasuki organisme hidup, ia dijajah selamanya - seseorang menjadi pembawa virus. Sebagian besar waktu herpes dihabiskan dalam keadaan tidak aktif (laten). Pada saat aktivasi virus muncul ruam - mereka disebut demam, masuk angin.

    Manifestasi eksternal dari penyakit ini adalah ruam pada kulit dalam bentuk gelembung, yang terlokalisasi pada bibir, lendir, organ genital.

    Menurut organisasi medis, herpes adalah salah satu agen infeksi yang paling umum, hingga 90% orang terkena.

    Meskipun terdapat infeksi virus secara umum, tidak semua orang menderita manifestasi nyata dari penyakit ini. Sistem kekebalan tubuh anak yang tidak berkembang sering menyebabkan herpes di bibir.

    Penyebab aktivasi virus

    Virus yang tertidur di dalam tubuh terbangun ketika pertahanan tubuh melemah.

    Sistem imun anak-anak gagal dalam kasus-kasus berikut:

    • kelelahan dan stres;
    • hipotermia dan kepanasan, di mana tubuh bekerja dengan kelebihan;
    • mengambil jenis obat tertentu;
    • segala penyakit yang melemahkan sistem kekebalan tubuh.

    Sangat mudah untuk mendapatkan herpes.

    Herpes pada bibir ditularkan dari orang sakit ke anak dengan beberapa cara:

    1. Dengan kontak. Metode ini juga disebut rumah tangga. Infeksi terjadi dengan pelukan dan ciuman, saat menggunakan peralatan dan benda umum. Metode inilah yang menginfeksi sebagian besar anak-anak terkecil, yang semuanya menarik ke dalam mulut mereka.
    2. Selama kehamilan, virus berpindah ke janin dari ibu.
    3. Herpes dapat dicerna dengan bersin dan batuk seperti flu.

    Herpes pada bayi muncul karena ketidakpatuhan orang tua dengan aturan kebersihan. Jangan biarkan kontak dengan bayi yang terinfeksi kerabat. Dalam hal aktivasi virus pada ibu, Anda harus mengenakan topeng dan sangat berhati-hati.

    Jika bayi berusia sekitar 1 tahun, ia terus-menerus mencari cara untuk menggaruk gusi yang gatal dari pemotongan gigi. Herpes sering muncul di sudut bibir (lihat foto) dan dapat pergi ke selaput lendir mulut dan hidung.

    Dalam 2 tahun, bayi mulai keluar ke dunia, jumlah kontak meningkat. Anak-anak berkomunikasi tidak hanya dengan orang yang dicintai, tetapi juga di jalan dengan orang asing. Ada sumber infeksi baru.

    Pada usia 3 tahun, banyak anak berada di taman kanak-kanak. Kontak yang dekat dengan rekan satu tim, cangkir dan mainan yang umum menyebabkan peningkatan kemungkinan infeksi.

    Gejala infeksi

    Letusan gelembung paling sering terlokalisasi di bibir. Jika ada celah di sudut mulut, herpes akan muncul di sana, membawa penderitaan khusus.

    Ketika mengaktifkan virus pada anak-anak diamati:

    • kelemahan dan kelelahan umum;
    • terkadang suhunya naik. Infeksi pada bayi sangat sulit;
    • gatal, pegal-pegal dan kemerahan di lokasi ruam, anak-anak sering menyisir luka, memprovokasi formasi baru;
    • sakit kepala sering muncul.

    Setelah 3-5 hari gelembung di bibir pecah, cairan bocor dari mereka, mereka berubah menjadi luka. Di lokasi infeksi setelah pemulihan tidak tetap.

    Anak kecil sering menyisir bibir yang sakit dan menyebarkan infeksi ke wajah mereka. Area ruam meningkat secara signifikan. Pada saat yang sama, selaput lendir mungkin terpengaruh.

    Bentuk lokal dengan ruam tunggal dapat berubah menjadi bentuk umum atau mencolok. Ini adalah bentuk infeksi herpes parah dengan demam, sesak napas, dan kejang. Dalam hal ini, orang tua tidak perlu memutuskan apa yang akan diurapi, tetapi mencari perhatian medis segera.

    Video dari Dr. Komarovsky tentang herpes pada anak-anak:

    Pengobatan ruam pada anak-anak

    Pengobatan ruam pada anak-anak, terutama yang terkecil, paling baik dilakukan di bawah pengawasan dokter anak. Seringkali penggunaan gel dan salep antivirus tidak cukup, Anda mungkin perlu obat.

    Karena itu, lebih baik jangan menunda kunjungan ke dokter untuk mencegah ruam pindah ke tempat lain. Jika virus diaktifkan 2-4 kali setahun, itu dianggap tidak menguntungkan dan memerlukan penggunaan terapi yang kompleks. Dalam hal ini, Anda dapat berbicara tentang kondisi kekebalan yang buruk, yang membutuhkan peningkatan segera.

    Dengan dimulainya kembali lesi secara teratur, agen imunomodulasi diresepkan bahkan selama periode laten untuk mencegah manifestasi baru.

    Ruam tunggal selama tahun ini tidak menimbulkan kekhawatiran khusus dan dapat diobati dengan cara lokal.

    Obat-obatan

    Dengan perawatan kompleks untuk penggunaan internal digunakan:

    1. Obat antivirus bisa dalam bentuk suntikan atau tablet. Aciclovir, Famciclovir telah membuktikan dirinya dengan baik.
    2. Kompleks multivitamin untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh.
    3. Imunostimulan, misalnya, Nazoferon, Interferon. Persiapan kelompok interferon mengaktifkan kekebalan mereka sendiri. Dana ini biasanya diresepkan hanya untuk infeksi yang sering.
    4. Antihistamin terhubung dengan area lesi besar dan gatal-gatal parah (Suprastin, Tavegil).

    Untuk penggunaan lokal, salep digunakan, bertindak di tempat infeksi langsung. Dalam kasus manifestasi virus yang lemah, biasanya dana ini cukup. Pada anak-anak dengan kekebalan yang baik dan tunduk pada persyaratan kebersihan, herpes mungkin tidak diaktifkan selama beberapa tahun.

    Salep dan gel antivirus:

    • Zovirax - dapat digunakan untuk bayi baru lahir, bahan aktifnya adalah asiklovir;
    • Acyclovir, alat ini sering diresepkan karena efisiensi tinggi dan harga murah, relevan untuk orang tua muda;
    • Salep oxoline untuk herpes digunakan untuk mengobati anak-anak dari 2 tahun.

    Terapkan alat ini harus pada tanda-tanda pertama dari herpes, Anda bahkan bisa sebelum ruam dengan kemerahan dan pembengkakan. Apusan harus setiap 4 jam, atau sesuai anjuran dokter.

    Metode tradisional dan fisioterapi

    Jika herpes terperanjat, misalnya, di negara ini, Anda dapat meringankan kondisi bayi dengan metode tradisional.

    1. Lumasi dengan jus lidah buaya. Anda dapat menempel ke situs kerusakan sepotong tanaman.
    2. Oleskan lotion dengan infus chamomile untuk meredakan peradangan. Infus disiapkan dengan cara biasa - satu sendok makan bahan baku dimasukkan selama 1 jam dalam segelas air mendidih.
    3. Menerapkan pada es batu luka.

    Ketika terapi kombinasi dapat diterapkan radiasi ultraviolet. Peralatan dikirim ke gelembung dan diiradiasi 3-4 kali. Efektivitas metode ini disebabkan oleh fakta bahwa virus dihambat oleh aksi sinar ultraviolet.

    Hasil yang baik memberikan penggunaan tabung kuarsa. Setelah prosedur untuk tempat yang sakit, banyak yang berhasil secara permanen menyingkirkan lesi herpes yang berulang.

    Beberapa resep video dari herpes:

    Tindakan pencegahan

    Infeksi virus tidak selalu menyebabkan ruam. Tindakan pencegahan membantu melindungi terhadap aktivasi virus.

    Ini termasuk:

    1. Memperkuat kekebalan memainkan peran utama dalam mencegah ruam. Anak-anak dari segala usia harus berjalan, banyak berlari, berpartisipasi dalam permainan di luar ruangan.
    2. Bayi harus berpakaian dengan benar, tidak membiarkan hipotermia dan kepanasan.
    3. Lindungi anak-anak dari infeksi. Banyak saudara dan teman yang ingin memeluk bayi itu, menciumnya dan memeluknya. Kebanyakan menganggap herpes disebabkan oleh pilek yang tidak menular. Karena itu, memiliki ruam, mencium anak kecil, sering bayi, dan menginfeksi mereka. Terkadang orang tua sendiri.
    4. Penting untuk mengajar anak-anak tentang kebersihan sejak usia dini dalam bentuk yang dapat diakses. Ajari anak-anak untuk tidak mengambil apa pun melalui mulut di jalan, tidak menyentuh wajah mereka dengan tangan yang kotor. Pulanglah, cuci muka dan tanganmu.
    5. Singkirkan bayi untuk mengambil hidung Anda, herpes dari bibir akan dengan mudah pindah ke tempat lain.
    6. Setelah sembuh, perlu membersihkan semua barang yang disentuh anak.
    7. Penting untuk mengobati anak-anak untuk semua penyakit pada waktu yang tepat sehingga tubuh yang lemah tidak dapat diakses oleh virus.

    Herpes sering diikuti oleh anak-anak yang rentan terhadap penyakit pernapasan. Karena itu, manifestasi virus dan disebut flu. Ruam terjadi karena kekebalan yang melemah. Marah anak-anak, jangan biarkan mereka masuk angin.

    Rekam di bagian olahraga, lakukan sendiri. Pergi hiking bersama dan di sungai di musim panas, naik sepeda, skate, dan ski sesuai musim. Kekebalan yang baik akan melindungi terhadap infeksi.

    http://herpes.guru/lokalizaciya/na-gubah/prostuda-u-rebenka.html

    Penyebab dan pengobatan pilek pada bibir anak

    Tubuh anak-anak lebih rentan terhadap berbagai virus dan infeksi. Salah satu virus yang paling umum adalah pilek di bibir anak. Penyakit ini menyebabkan virus herpes, dan bisa dalam bentuk akut dan kronis.

    Kegagalan untuk menyembuhkan dengan benar dapat menyebabkan komplikasi serius. Karena itu, penting untuk mengetahui apa yang harus dilakukan jika ada pilek pada bibir, perawatan pada anak dan metode pencegahannya.

    Cara infeksi

    Virus herpes ada di dalam tubuh hampir setiap orang dewasa. Anak-anak menjadi terinfeksi bahkan pada periode prenatal, selama persalinan, serta selama kontak atau melalui barang-barang kebersihan pribadi.

    Jika kekebalannya kuat, virus tidak memanifestasikan dirinya. Namun, dengan mengurangi fungsi pelindung tubuh, pilek muncul di bibir anak. Paling sering ini terjadi dalam kasus-kasus seperti:

    • hipotermia atau paparan sinar matahari yang berkepanjangan;
    • perubahan hormon;
    • terlalu banyak bekerja;
    • antibiotik;
    • terapi radiasi;
    • stres

    Faktor-faktor ini merangsang reproduksi aktif virus, yang mengarah pada munculnya gejala yang khas.

    Tanda dan gejala

    Gambaran perjalanan penyakit ini mirip dengan pilek pada bibir pada orang dewasa. Pertama, ada nyeri otot, demam, lemas dan malaise umum, lalu ruam pada bibir. Ruam bisa gatal dan sakit, ada sensasi terbakar dan kesemutan. Setelah itu, gelembung dengan cairan transparan muncul di area ini. Secara bertahap mereka membentuk satu gelembung besar, yang pecah setelah beberapa hari. Sebagai ganti gelembung, bisul terbentuk, yang mengindikasikan bahwa virus telah berpindah ke fase pasif.

    Dengan eksaserbasi penyakit mungkin terjadi peningkatan kelenjar getah bening dan demam tinggi. Terhadap latar belakang penyakit ada rasa sakit pada otot, sakit kepala dan bahkan eksim pada kulit.

    Dengan tidak adanya perawatan yang tepat, pilek pada wajah dapat menyebabkan penyakit jantung, gangguan pendengaran dan penglihatan, perubahan neurologis dan kerusakan pada organ internal.

    Perawatan

    Cara mengobati pilek pada bibir anak tergantung pada usia bayi dan kondisinya. Menyembuhkan herpes sepenuhnya tidak mungkin. Perawatan terdiri dari menghilangkan gejala dan mencegah munculnya ruam berulang.

    Sangat penting untuk mengobati pilek pada bibir anak-anak hanya setelah berkonsultasi dengan dokter. Orang tua yang tidak berpengalaman dalam hal ini memberikan bayi antibiotik. Tetapi virus ini tidak diobati dengan antibiotik, dan penerimaannya hanya dapat mengurangi sistem kekebalan bayi.

    Jika ruam ringan dan tidak menimbulkan gejala tambahan, perawatan khusus tidak diperlukan. Tetapi jika ukuran ruam bertambah, bayi mengalami demam, rasa gatal dan nyeri yang parah, dan penggunaan obat antiherpetik diperlukan.

    Obat yang paling efektif daripada mengobati pilek di bibir anak-anak adalah obat asiklovir. Untuk bayi hingga satu tahun, obat tersebut harus digunakan dalam bentuk salep, dan anak yang lebih besar dapat menggabungkan pengobatan dengan salep dan tablet. Dalam keadaan paling parah, solusi injeksi Acyclovir direkomendasikan. Tetapi penggunaannya hanya mungkin di rumah sakit dan di bawah pengawasan dokter.

    Isoprinosine juga merupakan obat yang efektif. Dianjurkan untuk memberikannya kepada anak-anak dari 3 tahun, dan hanya dalam kasus-kasus ekstrim itu diresepkan dalam dosis kecil untuk anak-anak. Perawatan termasuk terapi simtomatik.

    http://prostuda.org/na-tele/prostuda-na-gubah-u-rebenka