Antibiotik batuk adalah obat yang membantu menghilangkan batuk dan menghilangkan gejala pilek lainnya. Pengobatan batuk dengan antibiotik memiliki kekhasan tertentu, dan ada banyak obat untuk tujuan ini.

Antibiotik harus diresepkan oleh dokter, tetapi sering orang meresepkannya sendiri untuk agen tertentu dengan aktivitas antibakteri.

Saat memilih obat, perhatikan hal-hal berikut:

Antibiotik untuk batuk harus diminum hanya jika ada alasan untuk ini. Antibiotik adalah obat yang bertujuan menghancurkan flora bakteri. Mereka diresepkan untuk bronkitis, radang paru-paru trakeitis dan penyakit lain yang mungkin disertai dengan batuk. Namun, batuk mungkin merupakan gejala penyakit yang tidak terkait dengan kerusakan sistem pernapasan oleh flora bakteri. Sebagai contoh, kadang-kadang itu menjadi ciri beberapa patologi sistem kardiovaskular dan saraf.

Antibiotik harus dipilih tergantung pada spektrum aktivitasnya, karena masing-masing obat bekerja pada bakteri tertentu. Karena itu, jika batuk disertai dengan pelepasan dahak, maka sebelum memulai pengobatan ada baiknya melakukan analisis flora bakteri. Ini akan memungkinkan Anda untuk memilih obat yang paling efektif. Ketika tidak ada kesempatan untuk berkonsultasi dengan dokter, dan batuk berlanjut selama tiga hari atau lebih, perlu untuk memberikan preferensi pada obat dengan spektrum aksi yang luas. Misalnya, Anda dapat memilih persiapan Amoxiclav atau Flemoklav. Namun, sebelum memulai pengobatan sendiri, ada baiknya memikirkan fakta bahwa antibiotik dapat memicu perkembangan komplikasi, mengarah pada transisi penyakit menjadi bentuk kronis, dan juga menyebabkan reaksi alergi.

Minumlah antibiotik dengan benar. Tidak dapat diterima untuk melebihi atau meremehkan dosis obat. Peningkatan dosis tidak berkontribusi pada pemulihan yang cepat, tetapi sangat mungkin untuk memicu perkembangan komplikasi dengan tindakan tersebut. Ketika tidak ada perbaikan setelah sehari sejak dimulainya obat, antibiotik harus diganti dengan yang lain. Juga, jangan secara mandiri memperpanjang atau mempersingkat jalannya perawatan. Semakin lama seseorang mengonsumsi obat, semakin resisten bakteri terhadapnya.

Isi artikel:

Apakah perlu minum antibiotik saat batuk?

Antibiotik harus dikonsumsi ketika batuk bersifat bakteri. Namun, seorang dokter harus meresepkan obat tersebut. Perawatan sendiri dengan agen antibakteri dapat memperburuk perjalanan penyakit dan menyebabkan bakteri menjadi lebih tahan terhadap efeknya. Pada akhirnya, akan sangat sulit untuk menyingkirkan penyakit ini.

Untuk memilih antibiotik yang benar-benar berfungsi, Anda perlu mengunjungi dokter. Dokter akan merujuk pasien untuk mengambil tes dahak untuk bacposev. Setelah mendapatkan hasil, akan mungkin untuk memilih obat yang akan dengan cepat dan efektif menyelamatkan seseorang dari penyakit.

Jika analisis tidak dilakukan, maka paling sering pasien dengan batuk diresepkan obat dari kelompok penisilin, yang memiliki spektrum aksi yang luas. Selain itu, adalah mungkin untuk menolak untuk minum antibiotik dengan batuk sama sekali, terutama dalam kasus-kasus ketika penyakit ini memiliki perjalanan yang tidak rumit. Cukup menunggu sebentar, minum vitamin dan makan lebih banyak buah dan sayuran segar.

Jenis antibiotik untuk batuk

Memilih antibiotik untuk batuk, Anda harus fokus pada penyebab kemunculannya. Itulah mengapa sangat penting untuk mengetahui agen penyebab penyakit, hanya dalam kasus ini kita dapat berbicara tentang perawatan etiologis dengan antibiotik. Obat ekspektoran dan imunostimulan juga dapat diresepkan untuk menghilangkan batuk.

Statistik menunjukkan bahwa sekitar 90% dari semua pilek yang berkaitan dengan batuk disebabkan oleh virus. Ini berarti bahwa tidak perlu minum antibiotik, karena pemulihan tidak dapat dicapai dengan bantuan mereka.

Pilek diobati dengan antibiotik jika ditunda selama 5-7 hari atau lebih. Perjalanan penyakit yang begitu lama mengindikasikan reproduksi flora bakteri, yang berarti seseorang membutuhkan terapi yang tepat.

Ketika batuk paling sering diresepkan obat antibakteri berikut:

Penisilin adalah obat-obatan seperti Augmentin, Amoxiclav, Ampioks.

Makrolida, di antaranya: Azithromycin, Roxithromycin, Clarithromycin.

Sefalosporin adalah obat-obatan seperti Cefotaxime, Cefpirome, Cefazolin.

Antibiotik akan membantu jika batuk bersifat bakteri. Namun, sediaan antibakteri tidak boleh digunakan terlalu sering, karena dapat memicu kecanduan bakteri. Anda juga perlu mempertimbangkan bahwa semua antibiotik memiliki serangkaian kontraindikasi dan efek samping tertentu.

Antibiotik apa yang diminum ketika Anda batuk?

Dengan pilek yang berkepanjangan, pertanyaan tentang pilihan muncul: antibiotik jenis apa yang harus Anda minum ketika Anda batuk? Perlu dicatat bahwa obat antibakteri akan efektif hanya dalam kasus ketika penyebab batuk adalah bakteri. Untuk mengetahuinya, Anda perlu melakukan tes dahak untuk kultur bakteri dan sensitivitas flora terhadap antibiotik. Satu-satunya cara untuk memilih obat yang efektif.

Ketika analisis tidak memungkinkan, untuk pengobatan, Anda dapat menggunakan antibiotik spektrum luas. Obat-obatan ini membantu menghilangkan gejala penyakit dan mempercepat pemulihan.

Dengan batuk yang kuat, antibiotik mana yang lebih baik?

Mulai pengobatan, harus dipahami bahwa batuk yang kuat bukan penyakit, tetapi hanya gejala. Karena itu, Anda harus berjuang bukan dengan batuk itu sendiri, tetapi dengan infeksi. Untuk mempengaruhi tubuh haruslah komprehensif. Untuk melakukan ini, pasien diberi resep obat antibakteri dan imunostimulan.

Ketika batuk yang kuat terjadi pada latar belakang infeksi virus, Immunal membantu dengan baik. Jika pelepasan dahak terjadi selama batuk, ini mungkin merupakan tanda infeksi bakteri. Dalam hal ini, obat-obatan seperti: Supraks, Amoxiclav, Macropen dapat membantu.

Pilih obat yang paling efektif untuk pengobatan batuk kuat hanya bisa dokter. Karena itu, Anda tidak boleh menolak untuk mengunjungi dokter.

Juga, dengan batuk yang kuat, Anda bisa minum obat Codelac. Ini mengandung kodein, akar licorice, ramuan thermopsis lanceolate dan sodium bicarbonate. Komponen-komponen ini dalam kompleks dapat menyelamatkan seseorang dari batuk yang kuat. Untuk mengurangi batuk, Anda bisa menggunakan obat Pectusin.

Antibiotik apa yang dibutuhkan saat batuk berdahak?

Ketika batuk dengan dahak, antibiotik ampuh diperlukan. Dan kebanyakan dari mereka dapat dibeli tanpa resep dokter. Jika dahak dipisahkan selama batuk, ini menunjukkan penyakit serius yang memerlukan perawatan profesional. Terutama berbahaya jika dahak berlumuran darah, atau memiliki warna kuning-hijau atau berkarat. Ini menunjukkan proses yang purulen.

Dokter meresepkan mukolitik pasien, yang bertujuan untuk mengencerkan dahak kental dan berkontribusi pada pelepasan yang lebih mudah.

Juga, pasien akan direkomendasikan untuk mengambil antibiotik dan prosedur lain yang diresepkan yang mudah dilakukan di rumah:

Untuk memfasilitasi pengangkatan dahak, Anda perlu minum air sebanyak mungkin.

Perlu untuk melembabkan udara, yang akan melunakkan dahak, dan akan lebih mudah batuk.

Penting untuk meminimalkan dampak pada paru-paru dari iritasi, pertama-tama menyangkut asap tembakau.

Ketika serangan batuk lain datang, Anda harus duduk tegak. Ini akan memperluas paru-paru dan lebih mudah mengeluarkan dahak.

Dahak tidak bisa menelan, Anda harus meludah. Agar tidak menulari orang lain, Anda harus mengikuti aturan kebersihan.

Saat batuk dengan dahak, Anda juga dapat menggunakan obat mukolitik seperti, seperti:

Acetylcysteine. Obat-obatan berdasarkan itu: Aset Vicks, ACC, Fluimucil.

Bromhexine. Nama dagang obat: Bronhosan, Bromheksin, Solvin.

Sediaan kombinasi yang mengandung bromhexin, salbutamol dan guaifenesin: Ascoril, sirup Kashnol, sirup Djoset.

Ambroxol dan analognya: Lasolvan, Ambrobene, Ambrosan, Halixol, Ambrohexal, Flavamed.

Karbosistein dan obat-obatan berdasarkan itu: Fluifort, Bronhobos, Libeksin Muko, Flyuditek.

Antibiotik untuk anak-anak saat batuk

Beberapa orang tua percaya bahwa antibiotik untuk anak-anak ketika batuk membantu mengatasi penyakit dengan cepat dan tidak membahayakan kesehatan. Tetapi obat antibakteri yang diresepkan sendiri untuk anak-anak tidak dapat diterima. Obat-obatan ini memiliki dampak signifikan pada mikroflora usus, dapat menyebabkan dysbiosis, menyebabkan penurunan imunitas.

Jika seorang anak batuk, maka pertama-tama Anda harus memberinya rejimen minum yang memadai. Vitamin dapat membantu sistem kekebalan tubuh mengatasi penyakit. Antibiotik harus ditunda, asalkan tidak diresepkan oleh dokter. Ketika suatu penyakit serius, konsultasi dokter anak sangat diperlukan. Setelah pemeriksaan dan pengujian, dokter akan meresepkan antibiotik. Jangan memberi diri kepada anak-anak mereka, karena ini dapat membahayakan organisme yang belum matang.

Orang tua harus memiliki informasi berikut tentang efek antibiotik pada tubuh anak:

Penerimaan hanya satu tablet kloramfenikol dapat menyebabkan pengembangan anemia aplastik, di mana fungsi pembentukan darah terhambat.

Jangan meresepkan anak-anak dari kelompok tetrasiklin. Ini adalah obat-obatan seperti: tetrasiklin, doksisiklin, minosiklin. Mereka memiliki efek negatif pada pembentukan enamel gigi.

Gangguan dalam pembentukan sendi tulang rawan dapat terjadi ketika mengambil fluoroquinolones. Ini adalah obat-obatan seperti: Ofloxacin, Pefloxacin, dll.

Dokter dapat meresepkan obat antibakteri kepada anak dalam kelompok berikut:

Amoxiclav dan Augmentin adalah obat pilihan untuk mengobati anak-anak. Jika seorang anak memiliki intoleransi terhadap penisilin, maka ia diresepkan sefalosporin: Cefuroxime, Cefaclor, Cefalexin. Perawatan antibiotik harus ditambah dengan asupan bakteri hidup. Ini dapat berupa obat-obatan seperti: Linex, Acipol, Bifiform, Bifidumbacterin. Asupan vitamin C dan B. yang bermanfaat

Ketika batuk berkepanjangan atau kronis, yang sering menyertai pilek, membantu obat-obatan dari kelompok makrolida. Ini adalah sarana seperti: Sumamed dan Rulid. Bahan aktif dari antibiotik ini menembus dengan baik ke semua cairan biologis tubuh. Hal yang sama berlaku untuk lendir bronkial, di mana bakteri terkonsentrasi. Karena itu, setelah minum obat dari kelompok makrolida, batuk cepat berlalu.

Untuk anak-anak, antibiotik tersedia dalam bentuk sediaan khusus. Mereka dapat dibeli dalam bentuk sirup atau dalam bentuk tablet kunyah yang memiliki rasa buah. Ini membuat batuk anak lebih nyaman dan lebih mudah.

Apakah ada sirup obat batuk antibiotik?

Sirup batuk dengan efek antibakteri ada. Selain itu, ini adalah alat rasa yang efektif dan menyenangkan untuk membantu mengatasi penyakit. Persiapan dalam bentuk sirup paling sering diresepkan untuk anak-anak sehingga mereka tidak menolak untuk minum obat. Ada sirup batuk berikut:

Sirup pisang. Ini adalah obat berdasarkan bahan alami. Ini meredakan batuk selama 3-5 hari. Sirup memiliki rasa yang menyenangkan, sehingga anak-anak tidak menolak untuk menerimanya. Obat berkontribusi pada pengenceran dahak, menerjemahkan batuk kering menjadi basah. Namun, sirup pisang tidak diresepkan untuk anak di bawah 2 tahun, dan juga tidak digunakan untuk perawatan darurat.

Lasolvan dalam bentuk sirup. Ini adalah obat tambahan yang diresepkan jika inhalasi tidak membantu dalam pengobatan batuk. Bahan aktif utama Lasolvan adalah Ambroxol. Ini berkontribusi pada pencairan dahak kental dan penghapusan dini dari saluran pernapasan. Seseorang menghilangkan batuk, gejala pilek, seperti demam dan kelelahan, hilang. Lasolvan dapat digunakan untuk mengobati orang dewasa dan anak-anak.

Sirup Dr. Mom. Ini adalah obat batuk efektif yang mengandung bahan herbal. Sirup diresepkan untuk orang dewasa dan anak-anak. Namun, ia bertindak secara bertahap, oleh karena itu perlu diambil dalam terapi yang kompleks.

Bronholitin. Ini adalah obat batuk yang efektif, tetapi hanya bisa diminum sesuai petunjuk dokter. Sediaan mengandung komponen-komponen seperti: glaucine hidrobromida, efedrin hidroklorida, minyak kemangi, asam sitrat dalam bentuk monohidrat, serta zat-zat lainnya. Setelah minum Bronholitina, batuk terkuat pun berhenti. Ini diresepkan untuk pengobatan anak-anak dan orang dewasa, tetapi dosisnya harus diperhatikan dengan ketat.

Apakah mungkin menyembuhkan batuk tanpa menggunakan antibiotik?

Cobalah untuk menyembuhkan batuk tanpa antibiotik dengan menggunakan metode pengobatan tradisional berikut:

Rebusan bawang. Untuk persiapannya, Anda perlu memotong 2-3 bawang, tuangkan dengan susu dan dibakar. Penting untuk merebus campuran sampai bawang lunak. Kemudian madu ditambahkan ke kaldu, satu sendok teh per gelas. Ambil rebusan satu sendok makan setiap jam, pengobatannya 1-3 hari.

Lobak hitam dengan batuk madu. Tanaman umbi berukuran sedang harus dicuci dengan baik dan bagian yang dalam harus dibuat di tengah, yaitu untuk membentuk semacam cangkir. Tambahkan madu (satu sendok makan atau satu sendok teh, tergantung pada ukuran lobak), lalu tempatkan lobak di atas piring. Biarkan di atas meja untuk bermalam. Selama waktu ini, akar akan memberikan jus, yang dicampur dengan madu. Ini akan menjadi obat batuk. Dosis untuk pengobatan orang dewasa - satu sendok makan 4 kali sehari, untuk pengobatan anak-anak - satu sendok teh 4 kali sehari. Kursus pengobatan adalah 1-2 minggu.

Adjika dengan lobak dan bawang putih untuk pengobatan batuk. Untuk persiapan obat-obatan akan membutuhkan 3-5 siung bawang putih, 1-2 lobak, 2-3 tomat. Semua bahan dicincang dan dicampur. Bawa obat batuk ini ke makanan, satu sendok makan.

Penulis artikel: Alekseeva Maria Yurievna | Dokter umum

Tentang dokter: Dari 2010 hingga 2016 Praktisi rumah sakit terapeutik dari unit medis dan sanitasi pusat No. 21, kota Elektrostal. Sejak 2016 ia telah bekerja di pusat diagnostik №3.

http://www.ayzdorov.ru/lechenie_kashel_antibiotiki.php

Batuk antibiotik. (Top 3 Antibiotik Efektif)

Batuk adalah refleks yang dihasilkan dari kebutuhan untuk melepaskan saluran pernapasan bagian bawah seseorang dari zat asing yang terkumpul di sana. Terlepas dari kenyataan bahwa proses ini melakukan fungsi pembersihan, masih secara signifikan memperburuk kondisi orang yang sakit. Itu sebabnya muncul pertanyaan, apa antibiotik batuk terbaik untuk digunakan untuk meningkatkan kondisi selama suatu penyakit?

Meskipun menggunakan gejala yang tidak menyenangkan, konsekuensinya adalah iritasi yang signifikan pada selaput lendir, ketidakmampuan untuk tertidur, pelanggaran sistem saraf yang stabil, dll. Itulah sebabnya antibiotik untuk batuk bahkan dapat ditunjukkan pada kasus-kasus tertentu. Yang utama adalah meminumnya dengan hati-hati sesuai dengan instruksi yang diberikan oleh dokter yang hadir.

Haruskah saya minum antibiotik ketika batuk

Batuk bukanlah penyakit itu sendiri, tetapi hanya salah satu gejalanya. Itu sebabnya, untuk menyingkirkannya, perlu untuk mempengaruhi penyebab penampilan. Misalnya, jika masalah timbul karena pilek, akan lebih tepat untuk menggunakan persiapan dengan bahan-bahan herbal yang aman. Pengobatan batuk dengan antibiotik juga ditunjukkan dalam kasus-kasus berikut:

  • pneumonia;
  • bronkitis bakteri;
  • lesi tuberkulosis;
  • trakeitis akut dan purulen;
  • radang selaput dada;
  • infeksi mikoplasmosis atau klamidia.

Antibiotik untuk pilek dan batuk dapat mengatasi masalah hanya ketika penyebab penyakit berasal dari bakteri. Tanda-tanda masalah seperti itu - adanya suhu yang signifikan selama beberapa hari, terjadinya sesak napas, serta manifestasi leukositopenia.

Saat mengobati dengan antibiotik, dokter paling sering memilih program monoterapi, yaitu hanya menggunakan satu obat aktif. Dapat dibuat dalam bentuk tablet, suspensi atau bubuk. Dalam bentuk injeksi, obat-obatan hanya dapat diberikan bila penyakitnya akut atau parah.

Dokter mengatakan bahwa perlu untuk minum antibiotik pada waktu-waktu tertentu dalam sehari. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa dalam hal ini konsentrasi tertentu dari zat terbentuk dalam darah, akibatnya patogen mati dengan cepat. Dalam situasi yang berlawanan, bakteri mengembangkan resistansi, yaitu resistansi terhadap obat-obatan, akibatnya yang terakhir kehilangan keefektifannya.

Jika minum antibiotik selama dua hari tidak memberikan hasil apa pun, Anda harus mengganti agen antibakteri obat. Meningkatkan dosisnya tidak akan membawa perubahan apa pun selain efek negatif pada hati atau ginjal. Durasi obat batuk adalah 5-10 hari. Tidak disarankan untuk menghentikan terapi sebelumnya, bahkan dalam kasus-kasus di mana ada peningkatan yang signifikan dalam kesehatan secara keseluruhan.

Jangan minum antibiotik, jika tidak ada suhu saat batuk, dokter tidak menyarankan. Dalam hal ini, yang terbaik adalah mengambil obat lain yang dianggap lebih aman.

Antibiotik apa yang diresepkan untuk orang dewasa ketika mereka batuk

Antibiotik yang diresepkan untuk batuk kuat pada orang dewasa terkadang merupakan satu-satunya pengobatan. Tetapi pada saat yang sama pengangkatan yang sesuai harus dilakukan oleh dokter yang merawat pasien. Tidak mungkin bagi seorang pasien untuk memilih sendiri obat-obatan, karena itu menimbulkan efek samping yang merugikan.

Perawatan antibiotik diresepkan setelah pemeriksaan yang tepat. Esensinya terletak pada penemuan penyebab penyakit, yaitu patogen spesifik.

Antibiotik saat batuk tanpa suhu dilarang. Ini karena fakta bahwa mereka secara efektif hanya mempengaruhi lingkungan bakteri. Dan itu menyebabkan kenaikan suhu tubuh hingga 38 derajat, peningkatan jumlah leukosit, terjadinya migrain, munculnya kelemahan, penyebaran sensasi sakit yang menyakitkan ke seluruh tubuh.

Daftar antibiotik untuk batuk pada orang dewasa cukup besar. Ini terdiri dari kelompok obat berikut:

  1. Penisilin. Di antara mereka yang paling populer adalah sarana seperti Augmentin, Flemoxin dan Amoxiclav.
  2. Sefalosporin. Di antara mereka, dokter paling sering meresepkan Cefazolines, Cefuroxime, Cefalexins, Ceftriaxones, dan Cefotaxime.
  3. Makrolida. Kemanjuran obat-obatan seperti Erythromycin, Clarithromycin, Sumamed dan Rovamycin.
  4. Fluoroquinolon. Pada kelompok ini, para ahli lebih sering merekomendasikan Norfloxacin, Ofloxacin dan Moxifloxacin.

Satu-satunya batuk antibiotik yang baik akan sulit diambil. Semua obat di atas bisa efektif dalam beberapa kasus, tetapi tidak mempengaruhi perkembangan penyakit pada orang lain.

Rhinitis pada orang dewasa tidak memerlukan penggunaan antibiotik. Bahkan dalam kasus ketika muncul ketika batuk dengan dahak, metode terapi ini akan berlebihan. Penting untuk menggunakan dana ini hanya dalam situasi luar biasa.

Antibiotik untuk batuk anak-anak

Antibiotik hanya bila batuk dan pilek tidak diresepkan untuk anak-anak. Dokter tidak merekomendasikan penggunaannya sendiri karena fakta bahwa obat ini dapat menyebabkan depresi pada sistem kekebalan tubuh dan gangguan pada saluran pencernaan.

Jika seorang anak menderita batuk kering, yang terbaik adalah meningkatkan rejimen minumnya dan mulai mengonsumsi vitamin kompleks. Tubuh itu sendiri dalam satu minggu mengatasi masalah ini. Antibiotik dengan batuk kuat pada anak-anak hanya diresepkan oleh dokter yang hadir setelah memeriksa dan mengumpulkan riwayat yang sesuai. Harus ada keluhan jangka panjang dari gejala serius dan kurangnya efek pengobatan dengan metode standar.

Antibiotik berikut untuk batuk kering pada anak-anak dikategorikan sebagai kontraindikasi dalam resep:

  1. Levomitsetin. Obat ini dapat menghambat fungsi darah, mengakibatkan anemia.
  2. Minocycline dan Doxycycline. Obat-obatan ini mempengaruhi kondisi gigi.
  3. Pefloxacin dan Ofloxacin. Obat-obatan memengaruhi pembentukan tulang rawan.

Karena antibiotik memengaruhi mikroflora usus, perlu juga mengonsumsi probiotik atau prebiotik saat meminumnya. Ini termasuk Linex, Bifudumbacterin, Maxibalance atau Bifiform. Mereka mencegah dysbiosis.

Antibiotik pada anak-anak tanpa suhu batuk tidak digunakan. Dalam kasus seperti itu, yang terbaik adalah menggunakan sirup yang efektif dan aman untuk terapi, seperti:

  • Lasolvan;
  • Dr. Mom;
  • Bronholitin;
  • Herbion dan lainnya

Selain itu, itu diperbolehkan untuk mengambil vitamin B kelompok atau asam askorbat selama terapi.

Top 3 antibiotik efektif untuk batuk

Karena fakta bahwa industri farmasi menghasilkan sejumlah besar obat setiap tahun, pasien memiliki pertanyaan tentang antibiotik mana yang harus dipilih ketika mereka batuk:

  1. Sumamed® (Sumamed®). Ini adalah obat dengan efek antibakteri, yang digunakan untuk berbagai jenis batuk. Dalam bentuk suspensi, agen ini juga diresepkan untuk anak-anak jika mereka menderita penyakit yang berkepanjangan atau pneumonia. Kursus terapi dengan Sumamed adalah satu minggu. Obatnya diminum sekali sehari.
  2. Digran® (Cifran®). Ini adalah obat antimikroba dari kelompok fluoroquinolones. Ini digunakan melawan sejumlah besar patogen. Untuk infeksi saluran pernapasan, sebagian besar 250 miligram pencernaan diberikan dua kali sehari. Jika penyakitnya lebih serius, dosisnya ditingkatkan.
  3. Suprax® (Suprax®). Ini adalah antibiotik semi-sintetik yang termasuk dalam kelompok sefalosporin. Untuk pasien dewasa yang beratnya melebihi 50 kilogram, dosis harian obat ini adalah 400 miligram 1 kali per hari. Durasi terapi dalam 7-10 hari.

Daftar antibiotik untuk batuk untuk orang dewasa dengan obat di atas tidak berakhir di sana. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa dalam setiap kasus suatu jenis obat yang terpisah mungkin cocok. Ini secara langsung dipengaruhi bukan oleh komposisi komponennya, tetapi oleh ada atau tidak adanya resistensi terhadap komponen obat dalam patogen yang menyebabkan penyakit.

Cara mengobati batuk tanpa antibiotik

Untuk mengobati batuk tanpa antibiotik harus benar. Untuk semua rekomendasi dari Organisasi Kesehatan Dunia, jika mungkin, ada baiknya menolak untuk menggunakan obat-obatan antibakteri. Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahwa penerimaan yang tidak terkendali menyebabkan munculnya jenis patogen yang resisten terhadap obat.

Semua dokter setuju bahwa jawaban untuk pertanyaan apakah batuk dapat disembuhkan tanpa antibiotik adalah positif. Memang, ini dapat dilakukan jika tidak ada indikasi yang tepat yang hanya obat antibakteri dapat membantu pasien.

http://kashlya-net.ru/kashel/antibiotik-ot-kashlya

Saat Anda membutuhkan antibiotik saat batuk pada orang dewasa

Refleks batuk adalah reaksi protektif dari seseorang yang timbul dari penyakit pernapasan dan infeksi, serta alergi. Dalam beberapa situasi, itu adalah gejala penyakit serius dan serius. Antibiotik batuk dapat diresepkan oleh dokter spesialis setelah mengidentifikasi penyebabnya.

Apakah saya perlu minum antibiotik saat batuk

Batuk bukan patologi independen, tetapi merupakan manifestasi dari berbagai penyakit, tetapi zat antibakteri tidak ditunjukkan ketika batuk ditunjukkan dalam semua kasus. Pertama-tama, perlu untuk menetapkan jenis patogen yang memicu gejala ini. Oleh karena itu, pengobatan antibakteri tidak diresepkan pada tahap awal patologi.

Terapi antibiotik dapat benar-benar tidak berguna dalam sifat infeksi virus. Tindakan obat-obatan antibakteri ditujukan untuk menekan penyebab dari proses inflamasi, oleh karena itu, untuk masuk angin, mereka tidak masuk akal untuk meminumnya: mereka tidak dapat menekan virus. Agen antivirus lebih cocok untuk ini.

Untuk menegakkan diagnosis yang benar dan karakteristik penyakit hanya dapat dikualifikasi spesialis berdasarkan studi organisme.

Batuk batuk paling sering merupakan tanda proses inflamasi pada bronkus, saluran paru atau trakea. Jika dorongan batuk muncul pada latar belakang infeksi virus pernapasan akut, disertai demam, pilek, sakit tubuh, terapi antibiotik tidak praktis.

Namun, kadang-kadang obat antimikroba dapat digunakan untuk patologi virus yang parah, serta jika komponen bakteri telah bergabung.

Kadang-kadang refleks batuk dapat menjadi manifestasi dari penyakit yang tidak terkait dengan penyakit pada saluran pernapasan bagian atas oleh bakteri, misalnya, dalam patologi kardiovaskular atau penyakit pada sistem saraf pusat.

Kapan Anda perlu minum antibiotik saat batuk?

Sebelum meresepkan antibiotik untuk batuk pada orang dewasa, perlu untuk membuat diagnosis yang akurat kepada pasien. Resep obat yang tidak masuk akal dapat menyebabkan aksesi infeksi sekunder dan konsekuensi tidak menyenangkan lainnya.

Penting untuk diingat bahwa terapi antibiotik diresepkan dalam kasus di mana proses inflamasi disebabkan oleh bakteri.

Terapi antimikroba harus dimulai ketika penyakit-penyakit berikut terdeteksi:

  • radang paru-paru dan bronkus;
  • TBC;
  • proses inflamasi pada pleura;
  • batuk rejan
  • sakit tenggorokan;
  • trakeitis

Selain itu, antibiotik untuk batuk pada orang dewasa menggunakan:

  • jika peradangan berkembang setelah pengobatan antivirus;
  • dengan demam dan batuk, serta sindrom demam yang berlangsung lebih dari 5 hari. Dalam kasus ini, infeksi bakteri dapat dicurigai - jarang terjadi tanpa suhu;
  • jika kelenjar getah bening membesar;
  • jika lendir pada saluran hidung menjadi kental dan berwarna hijau kekuningan;
  • jika klamidia paru atau mikoplasma terdeteksi;
  • dengan penampilan napas pendek dan sulit bernafas.

Jika peradangan di departemen bronkopulmoner telah berkembang karena penetrasi bakteri, dan tidak terkait dengan infeksi virus, perlu minum obat antibakteri sejak hari pertama sakit.

Biasanya, para ahli menggunakan pengobatan monoterapi dengan satu obat. Berarti digunakan dalam bentuk tablet, butiran atau suspensi. Suntikan diresepkan untuk penyakit parah, serta selama eksaserbasi.

Aturan menerima dana

Obat-obatan antimikroba diresepkan dengan mempertimbangkan spektrum aktivitas terapeutik mereka, karena setiap agen bertindak berdasarkan jenis mikroba tertentu. Perlu tahu tentang yang berikut ini:

  • jika batuk disertai dengan lendir purulen, yang terbaik adalah melewati kultur bakteri sebelum memulai pengobatan;
  • dengan batuk berkepanjangan yang berlangsung lebih dari 3 hari, preferensi harus diberikan pada obat dengan spektrum aksi yang luas;
  • jangan meresepkan obat sendiri: pengobatan sendiri dapat menyebabkan komplikasi dan reaksi alergi, serta memicu transisi penyakit ke tahap kronis;
  • menggunakan obat yang diresepkan harus benar: amati dosis dan frekuensi pemberian, serta menyelesaikan kursus sampai akhir;
  • jika tidak ada perbaikan setelah 1-2 hari setelah dimulainya terapi, obat harus diganti dengan yang lain.

Untuk keberhasilan pengobatan penyakit, bersama dengan terapi antimikroba, obat-obatan lain yang diresepkan: obat antitusif dan antipiretik, imunomodulator, mukolitik, kompleks vitamin, dan probiotik untuk mengembalikan flora usus.

Apa antibiotik yang diresepkan

Perawatan antimikroba untuk orang dewasa ditentukan tergantung pada jenis bakteri dan karakteristik individu pasien. Kelompok obat berikut digunakan dalam terapi:

  • Penisilin. Digunakan untuk infeksi bakteri primer. Zat-zat dari kelompok ini bekerja pada membran sel mikroorganisme, menghancurkan aktivitas vital mereka. Tidak ditugaskan untuk wanita hamil, dengan penyakit ginjal dan saluran pencernaan, serta reaksi alergi.
  • Makrolida. Obat antimikroba aktif melawan berbagai mikroba patogen. Mereka memicu reaksi negatif minimal, mereka digunakan dalam tablet sekali sehari.
  • Sefalosporin. Obat-obatan berbagai efek, paling sering digunakan dalam injeksi, selama 7-10 hari. Tampil dengan ketidakefektifan cara lain, serta batuk kronis.
  • Tetrasiklin berhasil menekan sintesis protein mikroorganisme, yang memicu kematian mereka. Dilarang pada tahap terakhir membawa patologi anak dan hati.
  • Fluoroquinolon adalah di antara obat antimikroba yang paling efektif. Diterima dengan batuk yang berkepanjangan, dan juga penyakit yang parah. Mereka memiliki kompatibilitas yang baik dengan obat lain, tetapi dapat menyebabkan banyak reaksi negatif.

Antimikroba yang efektif

Tidak mungkin untuk mengatakan dengan pasti antibiotik mana yang terbaik. Hanya dokter yang berpengalaman yang akan memberi tahu nama obat, menghitung dosis yang diinginkan dan mengembangkan rejimen terapi.

Dengan batuk yang kuat

Perawatan antibiotik dengan batuk yang kuat akan membantu menghilangkan infeksi dengan cepat dan menghilangkan gejala yang menyakitkan. Daftar alat yang berhasil mengatasi tugas, termasuk yang berikut:

  • Sumamed adalah obat azalide berbasis azithromycin yang kuat. Berarti agak mahal - tiga pil antibiotik berharga sekitar 500 rubel.
  • Amoxiclav adalah obat penisilin. Antibiotik yang baik untuk batuk, menyertai penyakit pernapasan akut dan kronis. Dewasa diresepkan dalam bentuk tablet. Durasi terapi adalah 5-14 hari.
  • Suprax adalah sefalosporin generasi ke-3, yang berhasil menekan banyak mikroba gram positif dan gram negatif. Digunakan untuk berbagai penyakit infeksi dan peradangan pada bronkus dan paru-paru.

Batuk kering

Antibiotik yang paling efektif untuk batuk kering adalah:

  • Clarithromycin - obat dari kelompok makrolida dengan bahan aktif yang sama;
  • Rovamycin, makrolida berbasis spiramisin, diproduksi dalam tablet;
  • Cefuroxime - obat sefalosporin, diproduksi dalam bentuk bubuk untuk injeksi;
  • Flemoxin Solutab - tablet antibiotik. Digunakan untuk kram kering yang intens.

Dengan dahak

Daftar obat antibakteri efektif yang dapat dengan cepat mengatasi infeksi ketika batuk berdahak termasuk:

  • Macropen - obat dalam tablet dan butiran;
  • Augmentin adalah zat yang didasarkan pada amoksisilin dan asam klavulanat;
  • Ceftriaxone - suntikan batuk yang sangat baik dari kelompok sefalosporin;
  • Levofloxacin adalah fluoroquinolone yang aktif melawan berbagai mikroorganisme gram positif dan gram negatif aerob.

Antibiotik murah

Ada analog yang lebih murah dari beberapa obat terkenal, termasuk bahan aktif yang sama.

Obat antimikroba yang murah tapi efektif meliputi:

  • Amoksisilin adalah penisilin semi-sintetik dengan beragam efek. Ini digunakan dalam berbagai patologi infeksi dan inflamasi organ internal, termasuk sistem THT. Harga - 70 rubel.
  • Ampisilin adalah obat yang mengandung bahan aktif yang sama. Ampisilin ketika batuk memiliki aksi bakterisidal terhadap bakteri gram positif dan aerob gram negatif. Durasi pengobatan tergantung pada keparahan infeksi dan karakteristik dari perjalanannya. Biaya - 59 rubel.
  • Azitromisin adalah obat makrolida. Itu dibuat dalam bentuk tablet. Durasi penggunaan - 3 hari, dalam pengobatan bentuk parah - 5 hari. Ini memiliki efek bakterisida, secara efektif mengatasi gejala pneumonia, sinusitis, bronkitis, demam berdarah dan penyakit lain pada saluran pernapasan bagian atas. Harga - 120 rubel.
  • Doxycycline - antibiotik tetrasiklin diproduksi dalam bentuk tablet, kapsul, serta bubuk untuk pembuatan larutan. Kursus terapi adalah 3-5 hari. Biaya 30 rubel.
  • Ciprofloxacin adalah obat antimikroba spektrum luas milik fluoroquinolones. Harga 10 tablet - 35 rubel.
  • Erythromycin adalah obat makrolida yang memiliki efek bakteriostatik dan memiliki efek bakterisida dalam dosis tinggi. Harga - 129 rubel.
  • Kloramfenikol adalah zat antibakteri berdasarkan kloramfenikol. Anda dapat membelinya seharga 115 rubel.
  • Ofloxacin - obat-fluoroquinolone. Ini digunakan untuk semua jenis patologi dari bagian bawah sistem THT, dilarang selama kehamilan. Harga untuk 10 tablet - 23 rubel.

Apakah mungkin dilakukan tanpa pil

Penyalahgunaan agen antibakteri dapat memicu efek samping, menyebabkan resistensi mikroba terhadap zat yang digunakan dan kurangnya efektivitas terapi. Oleh karena itu, beberapa pasien lebih suka melakukannya tanpa menggunakan pil, menggunakan obat tradisional.

Banyak tanaman memasukkan zat yang mirip dalam efek terapeutik dengan obat-obatan buatan, namun, tidak seperti mereka, mereka tidak mempengaruhi tubuh.

Ada banyak resep untuk batuk, dibuat atas dasar memiliki efek antibakteri tanaman. Antibiotik alami terkuat untuk batuk adalah:

Minuman dan obat-obatan yang disiapkan atas dasar dana ini dapat menghentikan pertumbuhan kuman, memperkuat sistem kekebalan tubuh, menghilangkan peradangan, dan menekan jamur.

Perlu diingat bahwa perawatan apa pun, baik yang tradisional maupun yang menggunakan obat tradisional, harus dikoordinasikan dengan dokter Anda. Alat yang dipilih dengan benar akan membantu menghilangkan infeksi dan menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan dalam waktu singkat.

http://pulmono.ru/drugie/kashel/antibiotiki-pri-kashle-u-vzroslyh

20 dari antibiotik yang paling efektif untuk batuk

Penyebab batuk yang paling membutuhkan terapi antibiotik termasuk trakeitis, pneumonia atau bronkitis yang berasal dari bakteri. Penyakit ditandai oleh lesi pada sistem pernapasan bagian bawah - paru-paru, bronkus, laring, trakea. Antibiotik untuk batuk tidak menghilangkan gejala itu sendiri, tetapi penyebabnya - bakteri patogen. Obat ini menghancurkan flora patogen, memulihkan fungsi organ yang terkena. Pilihan agen antimikroba ditentukan oleh jenis patogen.

Saat dibutuhkan obat antibakteri saat batuk

Ketika batuk dengan dahak kuning atau hijau, antibiotik diresepkan. Warna khas lendir menunjukkan peradangan bakteri pada saluran pernapasan bagian atas, yang dihilangkan hanya oleh agen antimikroba. Mereka digunakan dalam pengobatan sejumlah penyakit pernapasan:

  • bronkitis;
  • TBC;
  • trakeitis;
  • pneumonia;
  • radang tenggorokan;
  • rhinopharyngitis;
  • trakeobronkitis.

Antibiotik spektrum luas menghancurkan sebagian besar bakteri yang memengaruhi organ-organ THT. Untuk batuk dan suhu, obat-obatan dari kelompok makrolida, penisilin, fluoroquinolon dan sefalosporin digunakan.

Mengapa seorang dokter harus meresepkan antimikroba

Untuk mengetahui antibiotik mana yang lebih baik ketika batuk, perlu untuk menentukan agen infeksi. Beberapa bakteri patogen resisten terhadap agen antimikroba penisilin. Oleh karena itu, dokter meresepkan tablet untuk pasien hanya setelah menerima hasil baccosev swab dari faring atau dahak.

Pengobatan dengan antibiotik batuk akan efektif hanya dalam kasus kerusakan bakteri pada sistem pernapasan. Dilarang keras menggunakan obat untuk pilek, flu, parainfluenza, dan penyakit virus lainnya. Mereka mengurangi kekebalan keseluruhan, yang menciptakan kondisi untuk reproduksi mikroba patogen.

Obat antimikroba memiliki beberapa efek negatif pada tubuh manusia. Ketika mengambil pil dihancurkan tidak hanya menyebabkan penyakit, tetapi juga bakteri menguntungkan. Oleh karena itu, selama terapi antibiotik pneumonia, TBC atau trakeitis, probiotik secara simultan diresepkan - Linex, Bifiform, Laktiale, dll. Mereka mengandung strain lactobacilli hidup yang menormalkan mikroflora usus.

Dalam beberapa kasus, batuk disebabkan oleh reaksi alergi. Dalam proses batuk, alergen dan partikel debu dikeluarkan dari organ pernapasan. Dalam situasi seperti itu, antihistamin diresepkan, dan antibiotik tidak akan membantu.

20 dari antibiotik yang paling efektif dan aman untuk batuk

Antibiotik murah efektif untuk patologi THT bakteri sedang dan berat. Daftar obat terbaik termasuk obat-obatan dari kelompok penisilin, makrolida, fluoroquinolon, tetrasiklin dan sefalosporin. Aminopenicillins biasanya diresepkan untuk menghilangkan batuk untuk penyakit yang tidak rumit.

Amoxil

Antibiotik semi-sintetik mengandung komponen dari kelompok penisilin - amoksisilin. Menekan sintesis dinding sel bakteri, yang menyebabkan kematiannya. Obat aksi spektrum luas diaplikasikan dengan batuk berkepanjangan, yang disebabkan oleh penyakit seperti:

  • pneumonia;
  • radang tenggorokan;
  • sinusitis;
  • radang tenggorokan;
  • trakeitis;
  • nasofaringitis;
  • radang tenggorokan.

Saat memperburuk infeksi, orang dewasa minum 2-4 tablet dua kali sehari. Dalam kasus pneumonia berat, jumlah dosis obat ditingkatkan hingga 3 kali sehari.

Ampisilin

Antibiotik murah semisintetik untuk batuk termasuk dalam kelompok penisilin. Menunjukkan efek bakterisidal yang jelas terhadap stafilokokus, enterokokus, streptokokus, dll. Digunakan dalam pengobatan patologi seperti itu:

  • bronkitis;
  • abses paru-paru;
  • sinusitis;
  • sakit tenggorokan;
  • pneumonia;
  • faringitis, dll.

Ampisilin dalam bentuk bubuk dimaksudkan untuk pemberian intramuskuler. Awalnya diencerkan dengan 1 ampul air untuk injeksi. Dalam kasus patologi THT moderat, 0,5-1 g antibiotik diberikan setiap 7 jam.

Azitromisin

Antibiotik dari kelompok makrolida diresepkan untuk menghilangkan peradangan pada saluran pernapasan bagian atas dengan bronkitis yang lambat, pneumonia, sinusitis dan faringitis. Azitromisin kurang toksik daripada agen antimikroba lainnya. Oleh karena itu, digunakan bahkan dalam pediatri.

Antibiotik untuk batuk untuk orang dewasa dalam 3 tablet dianjurkan memakan waktu 3 hari, 500 mg per hari. Jika perlu, ketika batuk, Azithromycin diganti dengan analog yang lebih murah - Zi-factor, Azitrox.

Ampisulbin

Antibiotik untuk batuk kering ini diresepkan untuk orang dewasa dengan peradangan bakteri parah pada saluran pernapasan bagian bawah atau atas. Penisilin disuntikkan ke pembuluh darah atau otot. Pertama, bubuk 1 ampul diencerkan dengan 3 ml air untuk injeksi.

Dosis ampisulbina ditentukan oleh tingkat keparahan patologi (dosis harian):

  • ringan - 1,5-3 g;
  • sedang - tidak lebih dari 6 g;
  • berat - hingga 12 g

Dalam kasus kerusakan ginjal, kurangi dosis dan frekuensi penggunaan obat.

Amoxiclav

Obat berdasarkan amoksisilin dan asam klavulanat diproduksi dalam bentuk suspensi untuk pemberian oral. Saat batuk, Amoxiclav diberikan dengan dosis 500 mg tiga kali sehari. Pada sinusitis bakteri akut, pneumonia yang didapat masyarakat dan bronkitis yang lambat, dosisnya disesuaikan tergantung pada tingkat keparahan penyakit.

Amoxiclav dari batuk kering untuk anak-anak hanya digunakan sesuai anjuran dokter. Pasien dengan berat hingga 40 kg harus diresepkan tidak lebih dari 20 mg obat untuk setiap kilogram massa.

Ceftriaxone

Antibiotik sefalosporin untuk batuk kering pada orang dewasa digunakan untuk penyakit pernapasan parah:

  • pneumonia;
  • bronkitis lambat;
  • abses paru-paru;
  • radang selaput dada.

Sebelum menggunakan Ceftriaxone, tes kulit dilakukan untuk menentukan tingkat sensitivitas organisme terhadap obat. Tablet batuk memakan waktu 1-2 buah. setiap 24 jam. Jika perlu, tingkatkan dosis 2 kali - hingga 4 tablet per hari.

Sorcef

Obat dalam bentuk suspensi mengandung sefiksim, yang termasuk sefalosporin generasi ketiga. Antibiotik batuk aktif terhadap lebih dari 89% bakteri yang menginfeksi organ pernapasan. Sorcef diresepkan untuk peradangan pada sistem pernapasan bagian bawah dan atas.

Anak-anak dari 10 tahun dan orang dewasa mengambil 400 mg antibiotik sekali. Makan tidak memengaruhi efektivitas obat. Kursus terapi antimikroba adalah 7 hari.

Vilprafen

Antibiotik macrolide dengan batuk basah digunakan sebagai alternatif untuk penisilin jika hipersensitif terhadap komponen-komponennya. Anak-anak dari usia 5 tahun menggunakan obat berdasarkan berat - tidak lebih dari 50 mg per 1 kg berat badan. Untuk pneumonia atau bronkitis pada orang dewasa, diresepkan hingga 4 tablet per hari selama 2-4 dosis. Dalam kasus yang parah, dianjurkan untuk menambah dosis menjadi 5-6 tablet per hari.

Suprax

Persiapan sefalosporin generasi III memiliki aksi bakterisidal yang jelas terhadap infeksi coccal. Tersedia dalam bentuk suspensi dan tablet untuk pemberian oral. Orang dewasa dan remaja mengonsumsi 400 mg obat dalam 1 atau 2 dosis.

Sirup batuk dengan antibiotik untuk anak-anak adalah pra-dikocok untuk melarutkan sedimen. Dosis ditentukan oleh dokter dengan mempertimbangkan berat, usia dan tingkat keparahan penyakit.

Takstam

Tidak seperti sefalosporin generasi kedua, Takstam memiliki spektrum aksi yang lebih luas. Obat ini tersedia sebagai bubuk untuk injeksi.

Antibiotik ini untuk batuk parah dan pilek pada orang dewasa digunakan untuk mengobati abses pada organ pernapasan, pneumonia supuratif, bronkitis, nasofaringitis, dll.

Anak-anak dengan berat 50 kg dan orang dewasa Takstam diberikan secara intravena atau intramuskular. Pra-bubuk 1 ampul diencerkan dengan air untuk injeksi. Dosis harian antibiotik tidak melebihi 12 g, tetapi dibagi menjadi 3-4 dosis, yaitu setiap 6 jam.

Loraxim

Bubuk untuk injeksi mengandung antibiotik sefotaksim - sefalosporin. Dengan batuk basah yang menyertai pneumonia, trakeitis atau radang selaput dada, 1 g obat diresepkan setiap 12 jam. Ampul serbuk dilarutkan dalam 4 ml air untuk injeksi. Saat batuk dan menyebarkan pneumonia, dosis dinaikkan menjadi 3-4 g per hari.

Cefobid

Obat batuk merusak membran sel bakteri, menghilangkan peradangan pada sistem pernapasan. Cefobid efektif terhadap patogen yang memproduksi penisilinase, yang resisten terhadap penisilin. Dosis standar untuk orang dewasa adalah 4 g, dan untuk anak-anak - 2 g dua kali sehari.

Foxero

Obat beta-laktamerik adalah antibiotik terbaik untuk menggonggong batuk. Foxero mengandung cefodopaxin, yang tidak dinonaktifkan oleh sebagian besar bakteri patogen. Tersedia dalam bentuk penangguhan untuk pemberian oral. Termasuk dalam pengobatan penyakit tersebut:

  • radang tenggorokan;
  • sinusitis;
  • pneumonia yang didapat dari masyarakat;
  • bronkitis lambat.

Konsumsilah 200-400 mg dua kali sehari.

Sulbactomax

Antibiotik kombinasi mengandung sulbaktam dan ceftriaxone, yang memberikan aktivitas antimikroba yang tinggi dan resistensi terhadap penicillinase. Ketika batuk yang disebabkan oleh infeksi THT, minum 1,5-2 g obat dua kali sehari. Bayi baru lahir dan anak-anak hingga usia 3 tahun diresepkan tidak lebih dari 50 mg ceftriaxone per 1 kg berat badan.

Zinatsef

Sefalosporin generasi kedua aktif melawan bakteri yang resisten terhadap penisilin.

Mengambil antibiotik ketika batuk diindikasikan selama perawatan:

  • radang amandel;
  • bronkiektasis;
  • bronkitis lambat;
  • abses paru-paru;
  • pneumonia.

Obat ini diberikan secara intravena atau intramuskular pada 750 mg per hari, dibagi menjadi 3 dosis.

Sultsef

Bubuk untuk injeksi dari kelompok antibiotik sefalosporin mengandung dua bahan aktif - cefoperazone dan sulbactam. Ini digunakan secara eksklusif parenteral, yaitu, secara intravena atau intramuskuler. Jika serangan batuk disebabkan oleh peradangan saluran pernapasan, 2-4 g cefoperazine per hari diresepkan. Dosis anak-anak ditentukan berdasarkan berat - hingga 40 mg per 1 kg per hari.

Tulikson

Antimikroba kombinasi dengan ceftriaxone tersedia sebagai bubuk injeksi. Untuk menghilangkan batuk jika terjadi kerusakan bakteri pada organ pernapasan, 1,5 g obat dilarutkan dalam Lidocaine. Solusi yang disiapkan disuntikkan ke otot gluteus.

Ofloxacin

Ofloxacin digunakan untuk mengobati batuk hanya untuk peradangan bakteri pada sistem pernapasan:

  • pneumonia yang didapat dari masyarakat;
  • sinusitis bakteri;
  • nasofaringitis;
  • bronkitis lambat dan akut.

Antibiotik diminum dalam dosis 200-400 mg per hari. Durasi terapi tidak lebih dari 10 hari.

Ozerlik

Tablet fluorokuinolon dianjurkan untuk diminum ketika batuk disebabkan oleh bronkiektasis, tonsilitis purulen, fibrosis kistik, dll. Dengan infeksi bakteri di organ pernapasan, ambil 200 mg antibiotik dua kali sehari. Dalam kasus radang purulen pada bronkus, durasi terapi adalah 7-10 hari. Ketika edema hipofaring direkomendasikan dosis tunggal 400 mg obat dalam 7 hari.

Avelox

Tablet berbasis moxifloxacin digunakan untuk infeksi bakteri yang rumit. Avelox menunjukkan aktivitas bakterisida melawan mikroba intraseluler. Dosis harian rata-rata untuk orang dewasa ketika batuk tanpa suhu adalah 400 mg. Durasi pengobatan penyakit pada saluran pernapasan bagian atas - 7 hari, pneumonia - 10 hari.

Obat lain

Obat antimikroba dapat menyebabkan efek samping yang parah - dysbiosis, defisiensi imun sekunder, diare, dehidrasi, dll. Oleh karena itu, sediaan farmasi dengan batuk yang kuat hanya diresepkan oleh dokter.

Antibiotik batuk untuk orang dewasa dengan infeksi bakteri meliputi:

  • Flemoxine Solutab;
  • Moximac;
  • Dipanggil;
  • Augmentin;
  • Vigamoks;
  • Azlocillin;
  • Pleilox;
  • Gramox;
  • Oxamp;
  • Doksisiklin, dll.

Beberapa obat tidak boleh diberikan kepada anak-anak dan diminum untuk disfungsi ginjal atau hati. Karena itu, sebelum minum antibiotik harus berkonsultasi dengan spesialis THT.

Kelompok antibiotik mana yang diambil dengan hati-hati

Infeksi mengeluarkan kelompok antimikroba yang menyebabkan efek samping yang parah. Beberapa meningkatkan risiko resistensi mikroba terhadap antibiotik, sementara yang lain merusak fungsi hati dan ginjal. Perhatian harus diambil obat dari kelompok sefalosporin. Mereka diresepkan dalam kasus-kasus di mana penisilin atau makrolida tidak membantu.

Untuk ketersediaan massal, WHO merekomendasikan penggunaan sediaan penisilin semi-sintetik - Amoksisilin, Ampisilin. Penggunaan agen poten secara rasional mengurangi kemungkinan reaksi yang merugikan.

http://kashelproch.ru/lechenie/aptechnye-sredstva/antibiotiki-ot-kashlya

Antibiotik anti batuk yang murah dan efektif

Batuk adalah gejala dari banyak penyakit menular pada sistem pernapasan, kadang disertai dengan reaksi alergi. Dalam proses batuk, mikroorganisme patogen, partikel debu, dan zat berbahaya meninggalkan paru-paru dan cabang bronkial. Tetapi, meskipun batuk melakukan fungsi pembersihan, batuk tersebut berdampak negatif pada kesehatan orang yang sakit.

Untuk menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan dan menyakitkan dapat mengambil antibiotik. Namun, pengobatan batuk dengan obat antibiotik harus dilakukan dengan sangat hati-hati.

Apa itu batuk?

Tergantung ada tidaknya batuk dahak yang basah dan kering. Penyebab batuk kering adalah iritasi pada selaput lendir organ pernapasan oleh zat beracun, partikel debu, alergen, virus dan bakteri.

Untuk menghilangkan penyakitnya, perlu untuk menentukan sumber penyakitnya.

Pengobatan batuk basah bukan untuk menghalangi refleks batuk, tetapi untuk merangsang keluarnya dahak. Untuk mengencerkan lendir, dokter meresepkan obat mukolitik dan ekspektoran kepada pasien.

Apakah saya perlu minum antibiotik saat batuk?

Obat antibiotik diresepkan untuk penyakit infeksi parah pada sistem pernapasan, disertai dengan reaksi inflamasi dan batuk berkepanjangan, yaitu:

Tidak berguna dan bahkan berbahaya untuk mengobati pilek biasa dengan antibiotik. Untuk menghilangkan manifestasi indisposisi catarrhal, cukup dengan meminum beberapa obat ekspektoran yang lemah.

Terapi batuk dengan obat antibiotik hanya memberikan hasil positif jika agen penyebab inflamasi pada saluran pernapasan adalah bakteri patogen.

Anda tidak dapat menggunakan obat antibiotik sesuai kebijaksanaan mereka sendiri, tanpa mengikuti instruksi dan rekomendasi dokter. Ketika penggunaan obat-obatan poten secara berlebihan mau tidak mau terjadi gangguan pada saluran pencernaan.

Jika antibiotik digunakan terlalu sering dan tidak masuk akal, maka bakteri patogen membentuk kekebalan terhadap bahan aktif obat.

Paling sering, obat antibiotik diresepkan untuk mengobati penyakit berikut pada sistem paru.

  1. Bronkitis. Biasanya, penyakit ini berhasil diobati dengan obat ekspektoran dan antiinflamasi. Tetapi jika terapi tidak memberikan hasil positif, kondisi orang yang sakit tidak kembali normal, batuk meningkat, dokter meresepkan antibiotik.
  2. Pneumonia. Proses peradangan di paru-paru disertai dengan batuk yang meretas. Antibiotik yang paling sering diresepkan adalah dalam bentuk suntikan, lebih jarang dalam bentuk tablet. Selama terapi yang berlangsung satu atau dua minggu, orang yang sakit berada di rumah sakit.
  3. Trakeitis Pada tahap awal, penyakit ini diobati dengan obat antiinflamasi, antitusif, dan analgesik. Jika setelah beberapa hari tidak ada peningkatan kesejahteraan, dokter akan meresepkan obat antibiotik.
  4. TBC. Mustahil untuk benar-benar menghancurkan tongkat Koch dengan antibiotik, tetapi mungkin untuk sedikit meningkatkan kondisi fisik orang yang sakit.

Antibiotik terbaik untuk batuk pada orang dewasa

Obat batuk antibiotik harus digunakan hanya dengan resep dokter yang hadir. Seorang spesialis medis mengirim pasien untuk mengambil tes untuk menentukan agen penyebab penyakit.

Berfokus pada hasil survei, dokter meresepkan antibiotik yang menghancurkan jenis bakteri patogen tertentu.

Antibiotik hanya menghambat infeksi bakteri, di mana suhu tubuh orang yang sakit naik hingga 38 ° C, meningkatkan konsentrasi sel darah putih dalam darah, ada migrain, kelemahan, nyeri pegal pada persendian dan jaringan otot.

Antibiotik Penisilin

Antibiotik golongan penisilin membunuh sel-sel bakteri, menghancurkan membran pelindung mereka. Antibiotik terkuat dan paling populer adalah obat-obatan, bahan aktif utama di mana adalah amoksisilin.

Obat-obatan penisilin, yang mengandung asam klavulanat, suatu zat yang membuat amoksisilin resisten terhadap beta-laktamase - enzim yang diproduksi oleh bakteri untuk pertahanan diri, sangat efektif.

Paling sering, dokter meresepkan obat berikut untuk pasien batuk:

Antibiotik sefalosporin

Sefalosporin dianggap sebagai antibiotik yang sangat efektif dan bekerja cepat yang resisten terhadap beta-laktamase, disintesis oleh bakteri patogen. Obat-obatan berbasis sefalosporin paling sering diresepkan untuk pasien yang belum menerima terapi penisilin.

Dokter lebih suka meresepkan obat-obatan berikut untuk batuk parah:

  • Cefazolin - 435 rubel;
  • Cefuroxime - 1275 rubel;
  • Cefalexin - 70 rubel;
  • Ceftriaxone - 85 rubel;
  • Cefotaxime - 135 rubel.

Antibiotik makrolida

Obat antibiotik Macrolide menghancurkan hampir semua bakteri gram positif dan gram negatif yang diketahui. Perlu dicatat bahwa antibiotik ini rendah racun bagi tubuh manusia, sehingga mereka berhasil digunakan untuk mengobati batuk, tidak hanya pada orang dewasa, tetapi juga pada anak-anak.

Paling sering, dokter meresepkan obat berikut untuk pasien:

  • Azitromisin - 150 rubel;
  • Erythromycin - 80 rubel;
  • Sumamed - 550 rubel;
  • Clarithromycin - 300 rubel;
  • Azitroks - 255 rubel;
  • Rovamycin - 1180 rubel.

Antibiotik fluorokuinolon

Obat-obatan antibakteri dari kelompok fluoroquinolone dicirikan oleh spektrum aksi yang luas, mereka membunuh sebagian besar mikroorganisme patogen yang mempengaruhi sistem pernapasan. Obat-obat kuat ini mengatasi bahkan dengan penyakit sistem pernapasan yang paling kompleks dan terabaikan, dikombinasikan dengan baik dengan obat lain.

Dengan batuk yang kuat pada orang dewasa, dokter dapat meresepkan antibiotik berikut:

  • Ofloxacin - 80 rubel;
  • Norfloxacin - 140 rubel;
  • Levofloxacin - 340 rubel;
  • Moxifloxacin - 650 rubel.

Antibiotik untuk batuk pada anak-anak

Dengan batuk kering, anak harus minum cukup air, minum vitamin untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh. Obat-obatan antibiotik hanya diresepkan oleh dokter yang merawat, asalkan bayinya sakit keras, dan obat-obatan lain tidak membantu.

Merupakan kontraindikasi untuk mengobati batuk pada anak-anak dengan obat antibakteri berikut:

  1. Levomitsetin - efek depresi pada fungsi darah, menyebabkan anemia;
  2. Tetrasiklin, Minosiklin, Doksisiklin - memperburuk kondisi email gigi;
  3. Ofloxacin, Pefloxacin - melanggar struktur jaringan tulang rawan sendi.

Obat-obatan antibiotik yang paling efektif dan aman untuk bayi adalah:

Karena antibiotik berdampak negatif pada mikroflora usus, anak-anak harus diberikan persiapan bakteri: Linex, Bifidumbacterin, Bifiform. Obat-obatan ini diperlukan untuk mencegah perkembangan dysbiosis.

Sirup obat batuk terbaik adalah:

  • Mohm berdasarkan ekstrak tumbuhan;
  • Lasolvan berbasis Ambroxol;
  • Bronholitin berdasarkan glaucine hidrobromida dan efedrin hidroklorida;
  • Ramuan atas dasar ekstrak daun pisang dan bunga mallow.
http://gorlovrach.ru/lekarstva/antibiotiki-ot-kashlya/