Pilek biasanya tidak memerlukan perawatan dengan antibiotik yang kuat, terutama di masa kecil.

Di sisi lain, penyakit seperti itu dapat disebabkan oleh mikroorganisme patogen, dan dalam situasi seperti itu penggunaan antibiotik dalam bentuk tablet atau sirup dibenarkan.

Obat-obatan dalam kategori ini tidak hanya memiliki efek terapeutik, tetapi juga efek negatif pada tubuh anak-anak.

Karena itu, dokter dapat meresepkan dana ini, berdasarkan hasil diagnosa dan berdasarkan usia anak.

Pilek dan gejalanya

Dalam kedua kasus, jaringan yang terkena mulai mengembang dan rasa sakit muncul di daerah tenggorokan.

Anda dapat mengasumsikan bahwa bayi Anda menderita penyakit flu dengan tanda-tanda berikut:

  • bayi mulai bertingkah dan menunjukkan kecemasan tanpa sebab;
  • pasien cepat lelah;
  • apatisme dan kelesuan umum dicatat;
  • suhu tubuh naik;
  • keluarnya lendir purulen dari mata dan hidung;
  • batuk dan bersin;
  • itu menyakitkan bayi untuk ditelan;
  • pada pasien kecil, mungkin ada penurunan berat badan yang nyata;
  • kelenjar getah bening meningkat.

Gejala-gejala tersebut dapat bermanifestasi dalam berbagai kombinasi dan menjadi lebih atau kurang intens.

Tidak mungkin menentukan sendiri perawatan yang tepat, oleh karena itu, perlu untuk menunjukkan pasien kepada dokter anak yang, setelah pemeriksaan dan prosedur diagnostik, akan meresepkan langkah-langkah terapi yang tepat.

Indikasi untuk penggunaan antibiotik untuk pilek pada anak-anak

Antibiotik adalah obat yang berbahaya bagi tubuh anak jika digunakan tanpa berpikir dan tidak tepat, dan overdosis.

Tetapi bahkan jika penyebab penyakit adalah menelan patogen, penggunaan agen-agen semacam itu mungkin juga tidak dapat dibenarkan.

Misalnya - jika penyakit berkembang karena aktivitas mikroorganisme virus atau jamur.

Karena itu, dimungkinkan untuk menggunakan obat antibiotik untuk tanda-tanda pilek yang berasal dari bakteri.

Bentuk penyakit ini ditandai dengan kenaikan suhu yang stabil selama beberapa hari pertama hingga tingkat tinggi, sakit tenggorokan, deposit bernanah pada mukosa laring dan tanda-tanda keracunan tubuh (sakit kepala, mual, diare).

Jenis obat apa yang dapat digunakan?

  1. Penisilin dan penisilin terlindungi.
    Kelompok pertama termasuk agen flemoxin soljutab, amoxicillin dan amosin.
    Ini adalah agen yang paling tidak toksik dengan spektrum aksi yang luas.
    Tetapi banyak patogen untuk obat semacam itu dapat dengan cepat mengembangkan resistensi.
    Dalam kasus seperti itu, alternatifnya adalah penisilin yang dilindungi, yang tidak dihancurkan oleh mekanisme perlindungan bakteri (augmentin, flamoklav, amoxiclav).
  2. Makrolida.
    Antibiotik dengan sifat hipoalergenik dan memiliki efek samping minimal.
    Mereka bertindak lambat, tetapi sangat efektif melawan patogen seperti legionella, mikoplasma, klamidia, streptokokus, dan staph.
    Obat ini termasuk klaritromisin dan dijumlahkan.
  3. Sefalosporin.
    Dalam pediatri, antibiotik dari kelompok generasi keempat ini terutama digunakan.
    Mereka bertindak lebih cepat daripada makrolida, tetapi mereka dapat menyebabkan efek samping yang serius, walaupun mereka umumnya memiliki toksisitas rendah.
    Di antara antibiotik kelompok ini adalah suprax, zinnat, dan sefalexin.
  4. Nitrofuran (nifuratel, furazidin, nifuroksazid).
    Persiapan dicirikan oleh spektrum aksi yang luas dan efisiensi tinggi.
  5. Fluoroquinolon.
    Obat yang paling kuat digunakan di masa kecil.
    Penggunaannya dibenarkan dalam kasus ketidakefektifan antibiotik kelompok lain atau pengembangan resistensi terhadap mereka oleh bakteri.
    Fluoroquinolon adalah levofloxacin, moxifloxacin dan obat-obatan berdasarkan antibiotik ini.

Alat populer

  1. Amoksisilin.
    Obat dari pembuangan penisilin asal semi-sintetis.
    Ini memiliki spektrum aksi yang luas, dapat diterapkan sejak usia dua tahun, di mana bentuk obat tergantung.
    Jadi, sejak usia 12, Anda bisa memberi anak tiga tablet amoksisilin per hari, tergantung gejalanya.
    Hal ini disebabkan fakta bahwa alat ini dapat digunakan untuk mengobati berbagai penyakit virus menular, termasuk influenza.
    Anak kecil dosisnya dihitung berdasarkan usia, dan obat diberikan dalam penangguhan.
    Anak-anak hingga dua tahun diberi obat berdasarkan dosis 20 miligram per kilogram dana, dari 2 hingga 5 tahun dan dari 5 hingga 10 tahun - masing-masing 125 dan 250 miligram uang per hari.
    Dari 10 hingga 12 tahun, tergantung pada gejala pemberian dari setengah hingga satu tablet per hari.
  2. Flemoxine Solutab.
    Penisilin semisintetik lain, yang diresepkan untuk bentuk-bentuk pilek yang parah, termasuk flu.
    Anak-anak disarankan untuk memberikan tablet dengan kandungan bahan aktif 125 miligram.
    Dari satu hingga tiga tahun, dosisnya adalah tiga tablet per hari, dari tiga hingga 10 tahun - tiga tablet dua kali sehari, mulai dari 10 tahun - 3-4 tablet tiga kali sehari.
  3. Azitromisin.
    Makrolida antibiotik, yang juga digunakan untuk pilek dan flu, sering diresepkan untuk penyakit yang tidak lazim atau rumit.
    Mengingat tingginya toksisitas obat, pengobatan dengan obat ini selama lebih dari satu minggu tidak dilakukan.
    Tablet hanya diresepkan untuk anak-anak sejak usia 12 (atau lebih awal, jika berat anak lebih dari 45 kilogram).
    Dosisnya adalah 1 tablet per hari, dan sering tiga hari saja sudah cukup untuk menghilangkan mikroflora patogen sepenuhnya.
  4. Suprax.
    Obat ini cocok dalam kasus resistensi terhadap flora patogen terhadap penisilin.
    Anak-anak dari enam bulan hingga 11 tahun, menunjuk cara dalam bentuk penangguhan.
    Dosis untuk anak-anak hingga enam bulan adalah hingga 4 mililiter per hari, kemudian 2 hingga 4 tahun - 5 mililiter, hingga 10 tahun - 10 mililiter.
  5. Amoxiclav
    Ini diindikasikan untuk banyak penyakit pada saluran pernapasan yang berasal dari infeksi.
    Anak-anak diresepkan dalam bentuk sirup sejak usia tiga bulan (dalam kasus seperti itu, hingga satu tahun, obat diberikan tiga kali sehari dalam setengah sendok teh).
    Hingga tujuh tahun, dosisnya adalah satu sendok teh tiga kali sehari, pada usia 7-14 tahun, dosisnya dua kali lipat.
    Dari usia 14 Anda dapat beralih dari suspensi ke tablet (tiga tablet per hari secara berkala).
  6. Sumamed Forte.
    Obat berbasis azitromisin, yang tidak hanya menghilangkan patogen, tetapi juga mencegah perkembangan yang baru.
    Tergantung pada berat badan anak, dosis obat per hari adalah 2,5 mililiter (10-14 kilogram), 5 mililiter (15-24 kilogram), 7,5 mililiter (25-34 kilogram), 10 mililiter (35-44 kilogram) dan 12,5 mililiter untuk anak-anak dengan berat 45 pound atau lebih.
  7. Ofloxacin.
    Antibiotik fluoroquinolon, yang digunakan terutama dalam pengembangan strain patogen yang telah mengembangkan resistensi terhadap obat dari kelompok lain.
    Dosis rata-rata adalah 7,5 miligram obat per kilogram berat.
    Mengingat satu tablet mengandung 200 atau 400 miligram antibiotik, tergantung pada bentuk pelepasannya.
  8. Sefotaksim.
    Seri antibiotik sefalosporin, yang digunakan dalam kasus yang paling parah dan disuntikkan secara intramuskular dan intravena.
    Karena itu, di rumah perawatan alat seperti itu tidak terlalu penting.
    Anak-anak dengan berat badan kurang dari 50 kilogram di rumah sakit diberikan 50-180 miligram obat per kilogram berat badan sekaligus.
    Jumlah injeksi bisa dari 2 hingga 6 kali sehari.
    Dengan berat yang lebih besar, dosis dihitung secara individual.

Kontraindikasi

Setiap antibiotik memiliki kontraindikasi.

  • usia hingga satu tahun (untuk banyak obat - hingga tiga tahun);
  • gagal hati dan / atau ginjal;
  • imunitas yang sangat lemah;
  • myasthenia gravis;
  • intoleransi terhadap komponen obat.

Video yang bermanfaat

Dari video ini, Anda akan belajar kapan perlu minum antibiotik:

Antibiotik adalah obat yang berpotensi berbahaya, dosis yang sering dihitung oleh spesialis.

Semua obat ini dijual dengan resep dokter, dan penggunaannya secara mandiri dapat menyebabkan penurunan kondisi anak pada dosis yang salah.

Jika dosis sengaja dikurangi relatif terhadap jumlah yang ditentukan dalam petunjuk, ini dapat menyebabkan masalah lain.

Mikroorganisme patogen tidak akan mati di bawah tindakan obat, tetapi akan dapat mengembangkan kekebalan terhadapnya, sebagai akibatnya diperlukan perawatan lebih lanjut dengan antibiotik yang lebih kuat dan lebih mahal.

LATAR BELAKANG LEBIH DARI AUTHOR

Kapan efektif menggunakan salep untuk mengobati pilek pada anak-anak?

Daftar serbuk pilek dan flu untuk anak-anak. Mana yang paling efektif?

6 KOMENTAR

Halo! Antibiotik untuk pilek untuk anak-anak bukanlah jalan keluar terbaik dari situasi, jika keputusan untuk merawat anak dengan obat-obatan ini diambil secara spontan oleh orang tua dengan harapan dapat dengan cepat mengalahkan penyakit dengan cara yang kuat. Seringkali, tindakan seperti itu tidak memberikan hasil yang diharapkan, tetapi sebaliknya, mengarah pada konsekuensi yang menyedihkan. Jika anak menderita pilek, dalam pelepasannya setelah sembuh akan terjadi SARS atau infeksi saluran pernapasan akut (karena tidak ada diagnosis "pilek" dalam pengobatan). Penyakit-penyakit ini adalah virus, dan karenanya diobati secara eksklusif dengan obat antivirus yang dirancang untuk menghentikan perkembangan patogen dan memperkuat sistem kekebalan tubuh. Tapi antibiotik, dengan semua kekuatannya, tidak berdaya di sini, karena mereka adalah agen antibakteri, yang tindakannya diarahkan langsung terhadap bakteri yang menyebabkan penyakit yang lebih serius, tetapi tidak terhadap virus. Meresepkan antibiotik anak-anak untuk pilek (terutama pada awal penyakit!) Hanya dapat dilakukan oleh dokter setelah pemeriksaan hati-hati anak dan orang tua untuk reaksi alergi dan intoleransi obat, tetapi bukan ibu dan ayah sendiri (terutama tanpa pendidikan yang layak atau atas saran kerabat dan teman yang simpatik) )! Kesehatan bagimu!

Perawatan dengan antibiotik harus didekati dengan hati-hati, terutama ketika merawat anak kecil. Di satu sisi, saya ingin memberikan antibiotik segera sehingga flu biasa tidak berkembang lebih lanjut, dan untuk menggigit semuanya. Untuk dengan cepat membantu anak dengan penyakitnya. Di sisi lain, berpikir bahwa kita sedang menyembuhkan, kita bisa melumpuhkan. Menurut saya, Anda perlu memilih jalan tengah, memilih metode individual Anda, dalam kasus seperti itu, berkonsultasi dengan dokter yang berpengalaman dan berkualitas. Untuk mengatakan di mana Anda dapat mengatasi perawatan di rumah, teh dengan raspberry, lemon atau antipiretik yang biasa. Dan di mana lebih baik menggunakan antibiotik dengan cepat, pada waktu yang tepat.

Untungnya, sebagian besar produsen sekarang memproduksi obat mereka baik dalam dosis dewasa maupun anak-anak, sehingga tidak perlu bagi orang tua untuk berpikir keras tentang cara berlebihan dosis. Itu hanya masalah pilihan. Kami secara pribadi menerapkan, jika perlu, antigrippin anak-anak atau arbidol anak-anak, meskipun opsi kedua lebih cocok untuk pencegahan. Namun, dokter anak harus memberikan rekomendasi utama setelah memeriksa anak dan membuat diagnosis...

Saya bukan pendukung antibiotik setelah tanda-tanda pertama pilek, tetapi kadang-kadang penyakitnya tertunda, atau bentuknya langsung sangat kuat dan saya harus memberikan antibiotik kepada bayi saya. Amoxiclav telah membantu kami beberapa kali, atas rekomendasi dokter. Penting untuk memilih obat yang akan efektif untuk anak Anda. Tetapi saya juga mendengar tentang efek adiktif. Mungkin sebentar lagi harus ganti obat.

Ya, saya juga, karena kurang pengalaman, selalu ketika anak jatuh sakit dan pergi dengan ingus ke taman kanak-kanak segera memberikan antibiotik, karena kami terus-menerus: di rumah tanpa ingus, seperti pergi ke taman kanak-kanak dalam seminggu kami mulai berjalan dengan ingus, untuk tahun ketiga berturut-turut... Sekarang tahun ketiga, karena kita telah menjadi lebih, selama 3,5 tahun, saya pikir sudah cukup untuk mengisi antibiotik ini, karena saya menyadari bahwa tidak hanya manfaat dari mereka, tetapi juga membahayakan... Kerugian kami adalah bahwa anak menjadi lebih berubah-ubah. Ditambah lagi, ketika ingus memberi antibiotik segera berlalu pada hari berikutnya, sudah ada peningkatan yang nyata... sekarang beralih ke Irs-19, itu membantu dari segalanya, meskipun ketika dia masih muda dia tidak ingin dia hancur, dan untuk pertama kalinya dia memercikkan rambutnya suhunya melonjak menjadi 39, dan sekarang sudah lebih tua, dan dia pshikat sendiri.. Salah satu teman mengatakan, jika dia sakit, dia segera memberikan antibiotik 2-3 hari.. Di satu sisi, penyakitnya mungkin tidak lebih lanjut, karena Dr.st. kami karena tanpa antibiotik akan mendapatkan perawatan medis, dirawat selama sebulan, tidak ada yang mengizinkan saya bekerja di rumah sakit sebulan, saya duduk selama 2,5 minggu setelah bos keluar, dia membuat saya mengerti bahwa dia ingin memecat saya... begitu saja.. tidak ada anak pada waktu itu.. jadi...

Menurut saya anak-anak tidak boleh diberikan antibiotik. Ayah saya tidak pernah meminumnya, jadi ketika dia jatuh sakit dengan prostatitis, dia dikeluarkan amoxiclav sederhana dan membantu. Dia tidak harus minum obat mahal, dan dia menolak untuk pergi ke smartstream. Dan sekarang anak-anak dirawat dengan obat flu dan tidak membantu. Karena tubuh sudah terbiasa dengan segalanya.

http://prostudanet.com/lechen/prostud-lech/pros-det-l/antib-prost-det.html

Antibiotik untuk pilek untuk anak-anak

Sampai saat ini, antibiotik cukup banyak digunakan selama flu biasa. Penggunaannya untuk pilek telah lama terbukti dengan praktik, komplikasi akibat antibiotik hanya muncul dalam situasi itu jika mereka menggunakan obat-obatan tanpa pengawasan medis.

Mengapa mereka menggunakan antibiotik saat masuk angin?

Selama penyakit ini, infeksi campuran biasanya dicatat. Rhinovirus, adenovirus yang menyebabkan penyakit, secara signifikan melemahkan sistem kekebalan tubuh.

Bakteri, sebagai aturan, adalah stafilokokus, streptokokus, selama kemunduran pertahanan tubuh, mulai berkembang biak, menyebabkan proses inflamasi. Semua proses ini cukup cepat, dingin dalam bentuk virus murni terjadi selama 4-5 hari pertama.

Penggunaan antibiotik untuk pilek adalah tindakan pengobatan yang perlu dan dibenarkan untuk anak-anak dan orang dewasa. Dan agar pasien tidak membahayakan perawatan, dokter harus memilih obat hanya setelah pemeriksaan dan tes yang diperlukan untuk sensitivitas terhadap obat.

Bukan obat-obatan yang berbahaya, tetapi penggunaan antibiotik yang tidak terkontrol, ketidakpatuhan terhadap resep dokter, perubahan nama yang semrawut.

Tindakan pertama selama sakit - kunjungan ke rumah sakit, dengan penurunan kesehatan yang signifikan - panggilan ke rumah ambulans. Pilihan agen antivirus, dan resep antibiotik berada dalam kompetensi dokter, pengobatan sendiri sering dilengkapi dengan komplikasi.

Keuntungan utama menggunakan antibiotik untuk masuk angin

Kursus terapi dengan obat yang dipilih secara memadai menghilangkan sumber penyakit, dan juga pencegahan komplikasi. Infeksi kombinasi bakteri-bakteri memicu komplikasi, mengurangi imunitas.

Pengobatan penyakit dengan obat-obatan ini tidak hanya melemahkan timbulnya gejala, tetapi juga meningkatkan kesejahteraan pasien. Agen antibakteri menormalkan proses metabolisme dalam jaringan, berjuang pada tingkat sel melawan infeksi.

Kemungkinan komplikasi

Kerugian menggunakan obat-obatan ini termasuk penekanan flora usus bermanfaat mereka, yang menciptakan kondisi untuk penampilan patogen.

Penggunaan obat-obatan yang tidak terkontrol, tanpa menentukan sensitivitas infeksi terhadap obat, menyebabkan munculnya jenis bakteri baru yang resisten terhadap obat yang paling kuat, dan munculnya "superinfeksi".

Penggunaan obat selama pilek tanpa memperhitungkan kontraindikasi dapat menyebabkan kerusakan parah pada ginjal, hati, ini disertai dengan memburuknya kondisi pasien.

Pilihan obat tanpa mengetahui karakteristik obat, hanya dengan nama, tanpa rekomendasi dan tes dokter, dapat secara signifikan menunda pemulihan dan mempersulit pekerjaan dokter setelah perawatan mengenai komplikasi yang muncul.

Kontraindikasi untuk digunakan

Jangan diobati dengan agen antibakteri:

  • nasofaringitis;
  • konjungtivitis virus;
  • pilek berlangsung kurang dari 2 minggu;
  • trakeitis;
  • herpes;
  • radang tenggorokan.

Indikasi untuk digunakan

Agen antimikroba direkomendasikan selama dingin untuk anak-anak dengan tanda-tanda kekebalan lemah, ditandai oleh:

  • kurangnya efek pengobatan antivirus selama 5 hari;
  • adanya proses inflamasi kronis yang bersifat jamur atau bakteri;
  • peningkatan suhu.

Antibiotik diresepkan melawan pilek dan flu bersama dengan terapi antivirus untuk anak-anak yang menderita AIDS dan pasien dengan kanker.

Kelompok obat-obatan utama

Ketika memilih obat untuk pilek mana yang akan digunakan, mereka dipandu oleh intensitas penyakit, sifat dan lokalisasi proses inflamasi.

Sebagai aturan, segera selama perawatan pasien, antibiotik spektrum luas diresepkan, yang bekerja pada banyak patogen khas peradangan nasofaring. Setelah, menurut pemeriksaan bakteri, mereka melanjutkan terapi, atau mengganti obat dengan yang lebih sensitif terhadap patogen.

Daftar antibiotik untuk pilek untuk anak-anak termasuk obat-obatan dari seri sefalosporin dan penisilin, fluoroquinolon, makrolida.

Penisilin

Sekelompok penisilin yang agak besar diwakili di negara kita oleh Augmentin, Ampicillin, Amoxiclav, Amoxicillin, Soluteb, Flemoxin, Ecobol, Amosin, Bitsillin, Benzitsillin.

Penisilin adalah obat yang efektif untuk masuk angin dan flu, tetapi perawatan dengan kelompok obat ini rumit oleh ketidakstabilan senyawa terhadap efek enzim, serta risiko reaksi alergi.

Alergi penisilin diekspresikan oleh urtikaria, ruam kulit, syok anafilaksis, angioedema. Selama tidak adanya reaksi alergi, anak-anak diberi resep penisilin sebelum menganalisis sensitivitas bakteri terhadap obat-obatan.

Banyak antibiotik yang digunakan untuk pilek dibuat berdasarkan ampisilin, nama yang paling populer untuk obat-obatan adalah Ampisilin trihidrat, Ampisilin natrium, AKOS ampisilin.

Ampisilin adalah salah satu antibiotik yang efektif dan murah terhadap pilek, kondisi penggunaannya penting - tidak adanya reaksi alergi terhadap kelompok penisilin.

Untuk pilek, asam klavulanat dan amoksisilin (Amoxiclav) seringkali merupakan antibiotik pilihan. Asam klavulanat melindungi amoksisilin dari kerusakan, dan obat membatasi perkembangan bakteri dan membunuh mereka. Demikian pula analog dari alat ini Panklav, Augmentin, Rapiklav, Ranklav bekerja.

Amoksisilin, serta analog dari obat milik sarana murah yang membantu selama dingin, biaya obat ini tidak melebihi rata-rata 120 rubel. Kapsul dan tablet termurah adalah Hikontsil (55 rubel), Amoksisilin (65 rubel), Amosin (60 rubel).

Sedikit lebih mahal dari analog obat lain - Solutab, juga cukup efektif selama pilek, diizinkan untuk digunakan oleh anak-anak. Harga satu bungkus rata-rata adalah sekitar 350-450 rubel, tablet dapat dibubarkan dan diberikan kepada anak-anak dalam bentuk suspensi atau sirup, memiliki rasa yang menyenangkan.

Antibiotik dari kelompok penisilin adalah yang paling aman, digunakan dalam perawatan pediatrik untuk radang paru-paru, bronkus, dan pilek; nama-nama obat yang paling umum digunakan adalah Amoxiclav, Benzpenicillin, Amoxicillin.

Makrolida

Makrolida adalah sarana berbagai efek yang aktif dalam infeksi saluran pernapasan atas yang berbeda asal. Obat-obatan ini diperbolehkan selama kehamilan, memilih antibiotik yang diresepkan selama pilek, spesialis menghentikan pilihannya pada kelompok obat ini.

Antibiotik yang kuat termasuk agen yang mengandung azitromisin sebagai zat aktif. Cara paling populer dari grup ini adalah Sumamed. Alat ini diperbolehkan untuk anak-anak, tiga pil sudah cukup untuk kursus terapi. Obat ini dibuat dalam bentuk kapsul, tablet, serta untuk membuat suspensi.

Azitromisin adalah zat aktif utama dari analog Sumamed seperti Sumazid Azitral, Azivok, Sumametsin, Summon forte, Zitrotsin, Chemomitsin, Azithromycin monohydrate, ZI-Factor, Azitroks, Azithromycin dihydrate, Azivok, Azitsid.

Fitur eliminasi dari tubuh dan penyerapan azitromisin memungkinkan untuk menggunakan obat ini selama pilek sekali sehari. Pada penyakit ini, cukup menggunakan 3 tablet, mendistribusikan satu untuk setiap hari.

Salah satu persiapan makrolida terbaik adalah Klabak - cara semi-sintetik dari generasi terakhir. Komponen aktif Clabax - clarithromycin, menekan aktivitas flora patogen atipikal dan khas, membunuh klamidia.

Clabac antibiotik sebagai membunuh mikroflora patogen, dan mendukung kekebalan dalam keadaan normal, tidak memungkinkan fenomena bakteremia - perjalanan bakteri ke dalam darah. Selama pilek yang berkepanjangan, obat ini menunjukkan sifat imunomodulasi, menekan infeksi pernapasan pada hampir semua spesies, dan meningkatkan sekresi dahak.

Zat aktif klaritromisin juga ditemukan di Klacida, Ekosetrin, Klarbakta, Arvitsin, Fromilida, Clerimed, Clarithromycin Zentiva. Obat-obatan ini bertindak pada saat pilek dengan cara yang serupa, dan obat mana yang dipilih untuk perawatan yang sering ditentukan tidak hanya oleh dokter, tetapi juga oleh biaya obatnya.

Tablet paling mahal dengan klaritromisin - Klacid (AS, Inggris) - 980 rubel, semakin murah biaya obat Clerimed (Siprus) - 160 rubel.

Sefalosporin

Sefalosporin adalah kelompok besar obat yang aktif untuk sejumlah besar patogen. Sifat dasar sefalosporin generasi pertama dan kedua telah dipelajari dengan baik.

Produk baru dari generasi ketiga dan keempat memiliki khasiat tinggi selama infeksi pernapasan, diresepkan untuk orang dewasa. Fitur penggunaan generasi terbaru dari kelompok obat ini untuk anak-anak belum sepenuhnya dipelajari, karena bayi di bawah 18 tahun diresepkan untuk pengobatan sefalosporin generasi pertama dan kedua.

Fluoroquinolon

Obat-obatan dari kelompok ini memiliki peningkatan aktivitas untuk pneumokokus dan beberapa agen penyebab penyakit pernapasan lainnya. Fluoroquinolones dapat digunakan selama pilek untuk anak-anak yang telah mencapai usia 18 tahun.

Levofloxacin, moxifloxacin, sparfloxacin memiliki berbagai efek, menunjukkan kemanjuran terhadap patogen dengan peningkatan resistensi, digunakan sekali sehari.

Kerugian utama dari fluoroquinolones adalah gangguan irama jantung. Dana ini ditentukan dengan sangat hati-hati di hari tua.

Jenis utama antibiotik untuk pilek untuk anak-anak

Antibiotik pilek untuk anak-anak tidak boleh menyebabkan komplikasi dan efek samping. Alih-alih pil, bayi diberikan obat-obatan dalam bentuk suspensi manis, sirup. Bila perlu, suntikan intramuskular diresepkan.

Daftar antibiotik untuk pilek ditemukan oleh agen antibakteri dari kisaran penisilin: Augmentin, Amoksisilin, Solutab, Flemoxin. Dari macrolides, gunakan Sumamed forte.

Selama infeksi bakteri pada saluran pernapasan bagian atas, sefalosporin generasi pertama dan kedua dapat digunakan untuk mengobati bayi: sefaleksin, cefadroxil, cefaclor, cefuroxime. Selama pilek parah untuk anak-anak memberikan tablet Zinnat, Cefalexin, Duracef, Ceclara.

Dengan komplikasi, pilek berat, gunakan antibiotik untuk injeksi, nama-nama yang paling umum adalah Azithromycin, Augmentin, Amoxiclav.

Antibiotik yang paling efektif untuk pilek adalah agen yang telah diidentifikasi dengan analisis bakteri, yang bertindak selektif pada agen penyebab dari proses inflamasi.

Variasi obat dalam tablet memungkinkan untuk secara signifikan mengurangi pengangkatan suntikan dana. Rejimen pengobatan juga digunakan ketika, pada hari-hari pertama, mereka mulai memperlakukan kondisi serius bayi dengan suntikan, dan kemudian mereka beralih ke terapi dengan pil.

Kontraindikasi untuk anak-anak

Untuk pilek, antibiotik tidak dianjurkan untuk anak-anak:

  • kloramfenikol;
  • tetrasiklin - tetrasiklin, minosiklin, doksisiklin;
  • fluoroquinolones;
  • sefalosporin generasi keempat;
  • aminoglikosida.

Tetrasiklin menghancurkan hati, mempengaruhi sintesis protein, melanggar pembentukan enamel gigi. Aminoglikosida adalah senyawa ototoksik yang menyebabkan ketulian, gangguan pendengaran, karena memengaruhi saraf pendengaran.

Dalam praktek pediatrik, aminoglikosida yang paling populer adalah gentamisin, penggunaan obat ini tidak dibenarkan karena kurangnya sensitivitas terhadap pneumokokus dan efek ototoksik.

Tetrasiklin dan aminoglikosida tidak diresepkan untuk anak di bawah 7 tahun. Pada anak-anak, pengobatan pilek dengan lincomycin untuk komplikasi bakteri tidak dapat dibenarkan. Obat ini berinteraksi dengan antibiotik lain, tidak kompatibel dengan heparin, kalsium glukonat, ampisilin.

Jangan gunakan untuk anak-anak seperti suntikan ampisilin, serta lincomycin, antibiotik ini berkontribusi pada munculnya dysbacteriosis, adalah salah satu yang paling berbahaya bagi flora usus.

Levomitsetin mulai melanggar darah. Levomycetin pada bayi hingga tiga tahun mempengaruhi sistem saraf pusat, hati.

Pada anak-anak, antibiotik sefalosporin generasi ketiga (ceftriaxone) dapat menyebabkan dysbacteriosis dengan penggantian flora usus bermanfaat yang hampir lengkap dengan mikrobiota jamur, patogenik dan bakteri.

Fluoroquinolon mengganggu pembentukan jaringan tulang rawan di persendian, dilarang untuk anak-anak dan wanita hamil, dan tidak hanya selama flu biasa, tetapi juga selama penyakit sistemik.

Fitur perawatan

Antibiotik digunakan sepanjang waktu oleh kursus. Pengobatan harus dilanjutkan dalam kasus-kasus di mana peningkatan kesejahteraan terjadi pada hari-hari pertama setelah dimulainya penggunaan. Selama perawatan, perhatikan dosis harian yang dijelaskan dalam petunjuk dan dosis tunggal. Obatnya diresepkan oleh dokter, perawatan dilakukan di bawah kendalinya.

Karena kemungkinan mikroorganisme patogen beradaptasi dengan obat, untuk bermutasi, maka selama tidak adanya hasil pengobatan, dokter mengganti obatnya. Penggunaan antibiotik yang berlebihan juga berbahaya bagi kesehatan pasien. Konsekuensi paling parah diamati selama penggunaan agen antibakteri yang tidak sistematis pada anak-anak.

Nutrisi yang sehat, ketaatan pada resep dan instruksi dokter adalah kondisi di mana kepatuhan dengan pengobatan antibiotik akan meringankan penyakit dan tidak akan menyebabkan komplikasi, dysbiosis dan penurunan sistem kekebalan tubuh.

http://mama.guru/detskie-zabolevaniya-i-medikamenty/antibiotiki/antibiotiki-pri-prostude-dlya-detey.html

Antibiotik terbaik untuk pilek

ARD standar, ARVI berkembang sebagai akibat dari penetrasi virus ke dalam tubuh, tetapi infeksi bakteri sering terjadi dengan latar belakang kekebalan yang melemah, dalam hal ini diresepkan antibiotik untuk pilek. Dengan pilihan obat yang salah, Anda hanya dapat memperburuk situasi - komplikasi parah, alergi akan muncul. Berhati-hatilah.

Antibiotik digunakan untuk melawan infeksi.

Kapan antibiotik diresepkan untuk masuk angin?

Dengan flu biasa, tidak ada gunanya minum antibiotik, karena penyakit ini berasal dari virus, tetapi infeksi pernapasan sering dipersulit oleh patologi bakteri - tidak ada cara untuk melakukannya tanpa antibiotik.

Kapan harus minum antibiotik untuk pilek:

  • 2-3 hari setelah timbulnya penyakit, kondisi pasien tidak membaik, tetapi hanya memburuk;
  • ingusan meningkat, pernapasan hidung sulit, keluarnya warna kuning atau hijau;
  • setelah 4-5 hari ORZ, batuk dalam dengan jumlah besar dahak muncul;
  • suhunya naik tajam hingga 38 derajat atau lebih.

Dengan peningkatan suhu yang tajam, antibiotik diresepkan.

Pilek biasa adalah pengecualian dari aturan tersebut, kekebalan orang sehat dapat mengatasi virus dalam 7-10 hari. Risiko terkena radang paru-paru, radang tenggorokan, otitis media, sinusitis, bronkitis tinggi pada orang yang kekuatan perlindungannya melemah. Siapa yang berisiko? Anak-anak kecil, orang tua, orang yang telah menjalani transplantasi organ, telah lama menggunakan imunosupresan dan kortikosteroid, orang dengan HIV dan penyakit onkologis.

Daftar antibiotik terbaik untuk pilek

Ketika tanda-tanda infeksi bakteri muncul, terapis atau dokter anak meresepkan obat antibakteri spektrum luas. Setelah menerima hasil tes pada sensitivitas mikroorganisme terhadap komponen aktif obat, resep alat yang akan bertindak langsung pada patogen.

Antibiotik untuk pilek pada orang dewasa

Untuk menghilangkan komplikasi bakteri pilek biasa, agen antibakteri dari kelompok penisilin, sefalosporin, makrolida, lincosamid digunakan. Sebagian besar obat dapat dibeli di apotek tanpa resep, tetapi lebih baik minum obat kuat seperti yang diarahkan oleh spesialis.

Amoxiclav

Obat antibakteri yang efektif, mengandung amoksisilin dan asam klavulanat, termasuk dalam kelompok penisilin. Tersedia dalam bentuk tablet, bubuk untuk suspensi dan suntikan. Harga - 270-370 rubel.

Obat ini diresepkan jika, dengan latar belakang pilek, ada komplikasi-LOR, pneumonia, bronkitis.

Amoxiclav - obat antibakteri

Kontraindikasi:

  • mononukleosis;
  • riwayat penyakit hati, ikterus kolestatik;
  • leukemia limfositik.

Pada kehamilan, obat hanya diresepkan jika efek terapeutik yang diharapkan dari pengobatan melebihi risiko yang mungkin terjadi pada wanita dan janin. Obat ini dapat menyebabkan perkembangan kolitis nekrotikans bawaan sejak lahir.

Rejimen pengobatan

Lama terapi adalah 5-14 hari.

Karena adanya asam klavulanat, Amoxiclav menghancurkan bahkan strain bakteri yang kebal terhadap amoksisilin.

Amoksisilin

Agen antibakteri murah dari penisilin, diproduksi dalam bentuk kapsul, tablet, dalam bentuk suspensi. Harganya 80-120 rubel. Obat ini membantu penyakit bakteri otolaringologi, bronkitis, pneumonia.

Tersedia obat antibakteri, Amoksisilin

Kontraindikasi:

  • asma bronkial, diatesis asal alergi;
  • disfungsi hati;
  • dysbacteriosis;
  • laktasi, kehamilan;
  • beberapa bentuk leukemia;
  • mononukleosis.

Dosis standar adalah 500 mg setiap 8 jam. Durasi terapi adalah 6-10 hari.

Azitromisin

Antibiotik yang kuat, tetapi murah, dalam kemasan hanya ada 3 tablet, yang cukup untuk pemulihan total. Obat ini milik kelompok azalida yang terpisah karena beberapa fitur struktural, efektif terhadap sebagian besar strain bakteri. Tersedia dalam bentuk tablet, kapsul, bubuk untuk suspensi. Harganya 120-220 rubel.

Azitromisin - antibiotik yang efektif

Indikasi untuk digunakan:

  • tonsilitis, radang selaput lendir laring, sinus paranasal;
  • bronkitis;
  • pneumonia;
  • otitis media

Dosis - 500 mg sekali sehari, 2 jam setelah makan, obat harus diminum selama tiga hari, dengan angina, tentu saja dapat diperpanjang hingga 5 hari. Kontraindikasi - gangguan irama jantung, penyakit ginjal dan hati yang parah, periode laktasi. Wanita hamil kadang-kadang diresepkan obat dalam dosis standar, tetapi harus diminum hanya di bawah pengawasan medis yang konstan.

Azitromisin tidak boleh diminum dengan Heparin.

Augmentin

Antibiotik universal gabungan, dalam komposisi ada amoksisilin dan asam klavulanat, dipasarkan dalam bentuk tablet, dalam bentuk suspensi dan bubuk untuk injeksi. Harganya 260-370 rubel.

Dosis standar adalah 250 mg tiga kali sehari, dengan bentuk patologi lanjut, 500 mg tiga kali sehari, atau 875 mg di pagi dan sore hari. Suntikan dibuat setiap 4-8 jam dalam 1000 mg, tergantung pada tingkat keparahan patologi. Durasi pengobatan adalah 7-14 hari.

Augmentin - antibiotik kombinasi

Obat ini dimaksudkan untuk menghilangkan manifestasi penyakit pada saluran pernapasan atas dan bawah, patologi saluran pernapasan atas yang bersifat bakteri. Kontraindikasi - intoleransi terhadap komponen obat, penyakit kuning atau disfungsi hati dalam sejarah. Untuk wanita hamil dan menyusui, obat ini diresepkan dalam dosis standar, perawatan harus di bawah pengawasan dokter spesialis.

Lincomycin

Tidak mahal, tetapi antibiotik yang baik dari kelompok lincosamides, hanya efektif melawan bakteri gram positif, dilepaskan dalam tablet, dalam bentuk solusi untuk pemberian intravena atau intramuskuler. Harganya 110-180 rubel.

Obat ini diresepkan untuk radang paru-paru dan telinga tengah, bronkitis, sakit tenggorokan. Kontraindikasi - patologi ginjal dan hati yang parah, periode kehamilan dan menyusui.

Lincomycin termasuk dalam kelompok lincosamides

Diberikan intravena dan diresepkan dengan dosis 0,6 g tiga kali sehari, dalam kasus-kasus sulit, dosis ditingkatkan menjadi 2,4 g Dosis untuk pemberian oral 1,5 g per hari, harus dibagi menjadi 3 dosis. Lama pengobatan - 1-2 minggu.

Lincomycin tidak boleh dikonsumsi bersamaan dengan obat antiinflamasi nonsteroid, jika tidak maka pernapasan bisa berhenti.

Flemoxine Solutab

Agen antibakteri penisilin yang efektif dan lembut, mengandung amoksisilin, tersedia dalam tablet dengan dosis berbeda. Harga - 230-480 rubel.

Flemoxin Solutab - antibiotik yang efektif dan lembut

Obat ini membantu menghilangkan infeksi bakteri di organ sistem pernapasan, otitis media akut. Kontraindikasi - leukemia limfositik, penyakit pencernaan, penyakit ginjal, kehamilan, periode pemberian makan alami.

Tindakan obat tidak tergantung pada asupan makanan, tablet dapat ditelan utuh, dihancurkan, dilarutkan dalam air.

http://lechusdoma.ru/luchshie-antibiotiki-pri-prostude/

Aturan minum antibiotik untuk flu dan pilek untuk anak-anak

SARS pada anak-anak dari segala usia sangat umum. Banyak orang tua lebih suka mengobati sendiri dan secara mandiri memilih obat dalam kasus ini. Seringkali, pilihan ada pada agen antibakteri.

Ini sangat dilarang, karena dokter anak harus meresepkan antibiotik untuk pilek pada anak-anak berdasarkan data klinis.

Seberapa efektif antibiotik untuk gejala pilek, dan apakah mereka benar-benar perlu digunakan sebagai terapi primer?

Apakah si anak membutuhkan antibiotik untuk flu dan pilek

Antibiotik untuk SARS pada anak-anak bukanlah obat utama, yang terbaik dalam hal ini adalah menggunakan obat antivirus. Seringkali, agen penyebab pilek adalah virus, itulah sebabnya dokter terutama melakukan terapi antivirus.

Ini membantu mencegah reproduksi patogen dan memperkuat kekebalan secara keseluruhan. Agen antibakteri ditujukan untuk memerangi bakteri yang tidak ada di tubuh anak jika terjadi flu.

Penting juga untuk mempertimbangkan fakta bahwa ketika antibiotik mikrobiologis digunakan untuk mengobati pilek, banyak mikroorganisme yang mengalami resistensi, dan ketika diminum kembali, obat tersebut tidak efektif.

Namun, jika pengobatan untuk pilek pada anak-anak dilakukan secara tidak benar, infeksi bakteri atau jamur dapat bergabung dengan infeksi virus (ini disebabkan oleh melemahnya sistem kekebalan tubuh). Dalam hal ini, disarankan untuk minum antibiotik, mereka harus diresepkan hanya oleh dokter yang hadir setelah menerima hasil pemeriksaan komprehensif, jika tidak efektifitas penerimaan mereka akan minimal.

Dana ini digunakan dalam kasus-kasus seperti:

  • infeksi laten;
  • pengobatan sendiri oleh orang tua, yang berkontribusi pada pengembangan komplikasi;
  • diagnosis primer salah dibuat.

Tetapi bahkan dalam kasus ini, harus diingat bahwa obat ini cukup kuat, dan hanya seorang spesialis yang harus meresepkannya kepada anak, perawatan sendiri dalam kasus ini mengarah pada pengembangan komplikasi yang lebih besar.

Ketika antibiotik diresepkan untuk flu dan pilek

Antibiotik untuk pilek diresepkan untuk anak-anak hanya jika terjadi infeksi bakteri. Harus diingat bahwa mengonsumsi obat-obatan ini sering menyebabkan efek samping yang serius (gangguan usus, penurunan kekebalan, dll.). Dana ini ditentukan untuk anak-anak dalam kasus-kasus seperti:

  1. Komplikasi dingin. Dalam kasus ini, anak mengalami perubahan warna lendir yang disekresikan (ia memperoleh rona kekuningan atau kehijauan), peningkatan tajam dalam suhu tubuh (dapat bertahan lebih dari 3 hari), perubahan warna urin dan konsistensi tinja (menjadi cair, dengan kotoran lendir atau busa).
  2. Pengobatan bronkitis atau pneumonia. Anak menderita batuk panjang yang tidak produktif, nyeri dada dirasakan, dan ada sesak napas yang kuat.
  3. Radang tenggorokan, yang disertai dengan rasa sakit yang parah di tenggorokan, munculnya plak di dindingnya, peningkatan kelenjar getah bening serviks.
  4. Otitis purulen, ditandai dengan nyeri hebat di telinga dan kepala.
  5. Sinusitis atau sinusitis menyebabkan rasa sakit di dahi, anak memiliki hidung tersumbat, keluar cairan bernanah.

Penting untuk dicatat bahwa terapi antibiotik tidak diindikasikan dalam semua kasus. Keputusan tentang pengangkatannya dibuat oleh dokter anak setelah berkonsultasi dengan spesialis lain (THT dan lainnya). Jika seorang anak tidak diberikan antibiotik efektif tepat waktu, penyakit ini dapat berubah menjadi tahap kronis dan risiko komplikasi parah meningkat.

Kontraindikasi

Antibiotik yang diresepkan untuk flu dan pilek pada anak-anak memiliki daftar kontraindikasi yang luas:

  • gagal ginjal dan hati;
  • intoleransi terhadap komponen obat;
  • myasthenia gravis;
  • bayi di bawah 3 tahun (untuk sebagian besar obat);
  • kekebalan lemah pada anak.

Anak-anak hingga satu tahun dikontraindikasikan dalam bentuk kapsul atau tablet, suspensi oral atau injeksi intravena digunakan untuk kategori pasien ini. Penting untuk dicatat bahwa dalam hal ini sangat penting untuk menghitung dosis yang diperlukan dengan benar, ini akan membantu mengurangi risiko efek samping.

Antibiotik untuk pilek untuk anak-anak

Dalam kasus ARI atau ARVI, sangat penting untuk pertama kali melakukan terapi antivirus dan baru kemudian menggunakan agen antimikroba. Dokter anak merekomendasikan penggunaan antibiotik spektrum luas. Mereka efektif terhadap banyak jenis mikroorganisme patogen dan dapat diresepkan sebelum hasil studi bakteri. Setelah penentuan patogen yang tepat, dokter dapat mengubah obat menjadi yang lebih efektif. Pertimbangkan daftar antibiotik anak populer yang diresepkan untuk pilek dan flu:

  1. Obat penicillin dianggap sebagai salah satu solusi teraman. Mereka memberikan efek bakterisidal, dapat menekan streptokokus, stafilokokus, pneumokokus, dan jenis infeksi lainnya. Dasar dari mekanisme kerja obat-obatan meletakkan penghancuran dinding sel bakteri, yang mengarah pada penghentian reproduksi mereka dan kematian total. Kelompok obat ini paling sering diresepkan untuk anak-anak dari pilek, mereka adalah racun rendah, tidak memiliki sifat menumpuk di dalam tubuh, bakteri jarang mengembangkan resistensi terhadap mereka. Satu-satunya kontraindikasi adalah alergi terhadap bahan aktif.
  2. Kelompok sefalosporin dianggap sebagai antibiotik yang paling efektif untuk masuk angin. Mereka diresepkan untuk komplikasi seperti pneumonia, bronkitis, radang selaput dada, dll. Di bawah pengaruhnya membran bakteri patogen dihancurkan. Penting untuk dicatat bahwa antibiotik ini diresepkan terutama untuk komplikasi serius, karena mereka kuat. Tersedia dalam beberapa bentuk, untuk anak-anak terutama digunakan dalam bentuk injeksi atau suspensi intravena.
  3. Obat antibakteri makrolida memiliki efek bakteriostatik dan antimikroba. Ditugaskan kepada anak-anak untuk pengobatan penyakit pada saluran pernapasan bagian atas, yang sering kali menjadi konsekuensi dari flu atau flu yang sembuh dengan tidak tepat. Salah satu keunggulan mereka adalah tidak adanya alergi selama perawatan, sehingga sebagian besar dokter anak lebih suka antibiotik ini.
  4. Kelompok fluorokuinolon. Perlihatkan keefektifannya dalam memerangi patogen gram negatif (pneumokokus, klamidia, E. coli, dll.). Komponen aktif obat menembus membran sel bakteri dan menyebabkan kematian organisme. Dianggap sebagai salah satu antibiotik paling kuat, diproduksi dalam berbagai bentuk: tablet, suspensi dan kapsul.
  5. Antibiotik tetrasiklin dianggap kurang efektif karena telah lama digunakan dan banyak agen infeksi telah mengembangkan resistensi terhadapnya. Mereka memiliki batasan serius pada usia anak (tidak lebih muda dari 2 tahun), karena mereka menyebabkan efek samping yang serius.
  6. Kelompok aminopenicillin. Mereka memiliki spektrum aksi yang luas, mereka digunakan untuk merawat tidak hanya anak-anak setelah satu tahun, tetapi juga pada masa bayi. Paling sering, mereka diproduksi dalam bentuk bubuk untuk persiapan suspensi untuk pemberian oral.
  7. Obat sulfanilamid digunakan untuk komplikasi seperti penyakit pada saluran pernapasan bagian atas atau sistem pernapasan. Memiliki beberapa bentuk pelepasan, bisa digunakan untuk perawatan bayi.
  8. Lincosamides diresepkan dalam kasus penyakit menular akut. Mereka terutama digunakan dalam bentuk infeksi intravena, oleh karena itu perawatan pasien di rumah sakit diperlukan.
  9. Nitromidazol digunakan untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh patogen anaerob. Tersedia dalam bentuk suntikan atau suspensi oral.

Di Internet Anda dapat menemukan banyak nama obat, semuanya berbeda dalam komposisi dan bentuk pelepasan. Dokter yang merawat akan membantu Anda memilih yang tepat, dengan mempertimbangkan kekhasan penyakit pasien.

Penting untuk dicatat bahwa ada agen antibakteri tertentu yang dikontraindikasikan secara ketat untuk pengobatan pilek pada anak. Ini termasuk beberapa jenis sefalosporin dan fluoroquinolon.

Keuntungan utama dari agen antibakteri adalah efek positifnya dalam pengobatan infeksi bakteri. Pada saat yang sama, para ahli mencatat banyak kelemahan dari obat ini:

  • Dengan penggunaan antibiotik yang terus-menerus, banyak mikroorganisme menghasilkan resistensi terhadapnya. Dalam kasus komplikasi serius perlu menggunakan obat dalam dosis yang lebih tinggi. Ini mempengaruhi kekebalan keseluruhan anak, itu mulai sakit lebih sering, dalam kebanyakan kasus flu biasa disertai dengan komplikasi serius;
  • toksisitas tinggi banyak obat. Ini memanifestasikan dirinya dengan akumulasi konstan dari zat aktif dalam tubuh pasien. Penting untuk diingat bahwa jika bantuan tidak diamati 72 jam setelah dimulainya pengobatan, maka perlu untuk mengganti obat, jika tidak risiko keracunan tubuh meningkat.

Jika Anda mengikuti dosis dan rejimen pengobatan yang tepat, tidak ada efek negatif yang harus terjadi.

Aturan Penerimaan

Ketika antibiotik diresepkan untuk anak-anak dengan infeksi virus pernapasan akut dan infeksi pernapasan akut, regimen ketat ditandatangani, jika tidak efektifitasnya menurun dan risiko efek samping meningkat. Dosis antibiotik dan durasi kursus hanya diresepkan oleh dokter.

Untuk mendapatkan hasil yang positif, Anda perlu minum obat, mengikuti kondisi berikut:

  • rata-rata, perjalanan pengobatan dengan agen antibakteri adalah 7-14 hari (tergantung pada tingkat keparahan penyakit);
  • Pastikan untuk mengonsumsi probiotik yang membantu mencegah perkembangan dysbiosis dan masalah usus lainnya. Ini mungkin bifidobacteria atau obat serupa lainnya;
  • Kursus terapi harus berkelanjutan. Sangat sering, bantuan datang dalam beberapa hari setelah dimulainya pengobatan, orang tua lebih suka berhenti di sana dan membuat kesalahan besar. Karena hal ini, terdapat kerusakan mikroorganisme patogen yang tidak lengkap, dan anak kambuh, penyakitnya jauh lebih sulit;
  • Sangat penting untuk meminum obat secara ketat pada waktu tertentu, dilarang untuk menggandakan dosis jika Anda melewatkan satu dosis, itu dapat menyebabkan overdosis. Penting untuk dicatat bahwa selama seluruh perawatan (7-14 hari) komponen aktif dari antibiotik secara konstan di dalam tubuh, itu membantu untuk melawan bakteri;
  • Dilarang keras mengubah obat sendiri, dokter harus melakukan ini hanya jika ada bukti;
  • untuk mengurangi keracunan tubuh, sangat penting untuk minum sebanyak mungkin cairan. Ini bisa tidak hanya air, tetapi juga sup, minuman buah, jus, dll. Juga dianjurkan untuk memberikan pasien istirahat total, tidur nyenyak dan sering mengudara kamar di mana ia berada;
  • Untuk memperkuat pertahanan tubuh, disarankan untuk mengonsumsi vitamin dan imunomodulator bersama dengan antibiotik;
  • perawatan bayi atau pasien yang sangat parah dilakukan secara eksklusif di rumah sakit;
  • dokter menghitung dosis dan lamanya masuk berdasarkan usia dan berat bayi;
  • penggunaan antibiotik dibenarkan jika terjadi kegagalan metode pengobatan lain;
  • setelah hilangnya semua gejala yang tidak menyenangkan, dianjurkan untuk terus minum obat selama beberapa hari lagi, ini akan membantu untuk mengkonsolidasikan efek terapeutik;
  • Interval waktu yang direkomendasikan antara dosis dianggap setidaknya 8 jam, jika tidak, risiko efek samping meningkat;
  • anak-anak hingga 12 bulan sebagian besar diresepkan dengan antibiotik penisilin, mereka dianggap paling aman dan tidak beracun;
  • Untuk meningkatkan keefektifan agen antibakteri, disarankan untuk menetapkan jenis patogen terlebih dahulu.

Paling sering, antibiotik digunakan untuk mengobati anak-anak kecil dalam bentuk bubuk untuk menyiapkan suspensi oral. Harus diingat bahwa larutan yang sudah jadi harus disimpan di lemari es tidak lebih dari 14 hari. Setelah waktu ini, efektivitas obat menurun, dan tidak dianjurkan untuk digunakan.

Penting untuk dicatat bahwa dalam bentuk pilek atau ARVI ringan, penggunaan antibiotik dikontraindikasikan secara kategoris. Dilarang mengonsumsi beberapa jenis obat antibakteri secara bersamaan.

Sebagian besar obat ini dianjurkan untuk diminum saat makan, itu secara signifikan mengurangi dampaknya pada mukosa lambung. Jika selama pengobatan ada gejala yang tidak menyenangkan, Anda harus menghentikan kursus dan mencari nasihat dari dokter Anda.

Kemungkinan efek samping

Dalam kebanyakan kasus, penggunaan antibiotik pediatrik untuk ARVI tidak menyebabkan gejala yang tidak menyenangkan jika dosis yang diamati benar. Setiap agen antibakteri menyebabkan efek samping yang berbeda, yang paling umum adalah:

  • dysbacteriosis. Terjadi pada latar belakang perubahan komposisi mikroflora alami, bermanifestasi sebagai bintik-bintik putih di mulut atau gangguan usus (diare parah);
  • reaksi alergi (gatal, kemerahan, ruam, dll). Alergi sering dimanifestasikan dalam bentuk pilek, dalam hal ini banyak orang mengambil gejala ini untuk pengembangan komplikasi;
  • sakit di perut;
  • mual, yang disertai dengan sering muntah. Jika kondisi ini tidak sembuh dalam waktu, anak mengalami dehidrasi parah;
    keracunan umum;
  • kehilangan nafsu makan dan gangguan tidur.

Berlawanan dengan latar belakang penggunaan jangka panjang obat-obatan ini, kekebalan pasien sering memburuk, yang mengarah pada peningkatan pilek. Pada anak perempuan, sariawan dapat berkembang pada latar belakang terapi antibiotik. Ini disebabkan oleh prevalensi mikroflora jamur, jadi dokter menggunakan berbagai probiotik untuk profilaksis.

Penting untuk diingat bahwa obat ini digunakan secara ketat sesuai dengan resep dokter. Dalam banyak kasus, pilek atau ARVI tidak memerlukan penggunaan terapi antibiotik.

Pemulihan setelah pemberian antibiotik

Tubuh anak-anak sangat halus, dan antibiotik dianggap sebagai obat yang cukup kuat, jadi setelah meminumnya, Anda perlu mengambil sejumlah tindakan perbaikan. Seringkali, terapi antibiotik pada anak-anak menyebabkan gangguan serius pada tubuh. Untuk perawatan dan pencegahannya, penting untuk memantau makanan bayi, untuk memperkaya diet dengan makanan yang kaya vitamin dan unsur mikro.

Untuk mengembalikan mikroflora usus, disarankan, selain probiotik, untuk menggunakan produk susu (yogurt rendah lemak atau kefir). Di antara obat-obatan yang membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh, ada berbagai imunostimulan atau imunomodulator. Ambil salah satu dana yang Anda butuhkan, setelah berkonsultasi dengan dokter Anda.

Kesimpulannya

Mengambil antibiotik yang tidak perlu pada tanda pertama pilek tidak dianjurkan. Dalam hal ini, mereka akan menyebabkan lebih banyak kerusakan pada tubuh anak. Anda perlu tahu bahwa obat ini dianggap sangat kuat, dosis yang salah memerlukan pengembangan komplikasi serius.

Orang tua tidak disarankan untuk mengobati sendiri, terutama anak kecil. Hanya dokter anak berpengalaman yang akan membantu Anda memilih obat antibakteri yang efektif dan aman.

http://respiratornie-bolezni.com/prostuda/antibiotiki-pri-grippe-i-prostude-dlya-detej.html