Tonsilitis akut atau radang amandel adalah penyakit menular akut yang ditandai oleh lesi amandel, demam, keracunan, dan reaksi kelenjar getah bening di sekitarnya.

Angina adalah penyakit umum pada anak-anak selama musim dingin. Ini dapat berupa kasus tunggal atau kelompok penyakit anak-anak dalam kelompok. Angina menyerang anak-anak dari berbagai usia. Pada tahun pertama kehidupan, tonsilitis akut sangat jarang, tetapi berbeda dalam perjalanan yang parah.

Alasan

Pada anak-anak yang lebih tua dari 5 tahun pada 90% kasus angina adalah infeksi bakteri. Agen penyebab paling sering di dalamnya adalah streptokokus beta-hemolitik. Setiap anak ke-5 menderita sakit tenggorokan dengan stafilokokus atau infeksi gabungan streptokokus dengan stafilokokus.

Radang tenggorokan pada anak di bawah 3 tahun lebih sering karena virus.

Itu dapat menyebabkan:

  • adenovirus;
  • virus herpes;
  • sitomegalovirus;
  • Epstein - virus Barr (patogen mononukleosis infeksiosa);
  • virus syncytial pernapasan.

Angina juga dapat menyebabkan jamur, pneumokokus, spirochetes.

Sumber infeksi adalah pasien dengan angina (dalam periode akut penyakit atau dalam tahap pemulihan) atau pembawa "sehat" streptokokus beta-hemolitik. Penularan infeksi sering terjadi melalui tetesan di udara, tetapi infeksi dengan jalur kontak-rumah tangga (melalui piring, mainan, handuk) atau makanan yang terinfeksi mungkin terjadi.

Pasien menular adalah dari hari-hari pertama sakit. Tanpa pengobatan, masa infeksi berlangsung hingga 2 minggu. Perawatan antibiotik untuk bakteri radang tenggorokan mengurangi periode ini menjadi 2 hari sejak dimulainya obat.

Faktor-faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan angina:

  • hipotermia;
  • terlalu banyak bekerja;
  • gizi buruk;
  • minum minuman dingin;
  • adanya sumber infeksi dalam tubuh (sinusitis, karies, otitis media, dll);
  • infeksi virus yang ditransfer pada malam hari;
  • kekebalan berkurang.

Jenis angina pada anak-anak

  • primer - penyakit independen;
  • sekunder - timbul karena latar belakang penyakit lain - infeksius (difteri, mononukleosis infeksius, demam berdarah) atau tidak menular (penyakit darah, leukemia).

Berdasarkan jenis patogen, angina adalah bakteri, virus, jamur.

Dengan keparahan sakit tenggorokan dapat:

  • katarak;
  • folikuler;
  • lacunar;
  • nekrotik ulseratif.

Gejala

Masa inkubasi berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari. Permulaannya panas. Terlepas dari jenis angina, manifestasinya yang khas adalah:

  • demam tinggi (hingga 39 0 and dan lebih tinggi) dengan kedinginan;
  • radang tenggorokan (saat menelan, kemudian menetap);
  • gejala keracunan: sakit kepala, lemah, kurang nafsu makan, air mata dan suasana hati pada anak;
  • kemerahan dan pembengkakan amandel, lengkungan dan langit-langit lunak;
  • kelenjar getah bening submandibular membesar dan menyakitkan.

Dalam kasus keracunan parah, gejala sistem kardiovaskular dapat dicatat: peningkatan denyut jantung, penurunan tekanan darah, tanda-tanda hipoksia miokard pada EKG. Anak yang lebih besar mungkin mengeluh sakit dada.

Dalam analisis darah dalam angina bakteri, peningkatan jumlah leukosit dan percepatan ESR muncul, dalam analisis eritrosit dan protein yang diisolasi oleh urin.

Perubahan lokal di tenggorokan tergantung pada jenis angina:

  1. Sakit tenggorokan katarak ditandai dengan pembengkakan dan kemerahan pada amandel, gejala keracunan dan peningkatan kelenjar getah bening submandibular. Beberapa ahli menganggap manifestasi ini sebagai faringitis (radang selaput lendir faring), menyangkal adanya jenis sakit tenggorokan.
  2. Lacunar sakit tenggorokan: selain manifestasi yang terdaftar, keluarnya purulen dari lacunae atau pulau nanah pada permukaan amandel berwarna putih-kuning, yang dapat dengan mudah dihilangkan dengan spatula.
  3. Tonsilitis folikular ditandai oleh pembentukan pustula dengan diameter hingga 1-2 mm di lapisan submukosa amandel, yang terlihat jelas jika dilihat dari faring dalam bentuk titik bulat purulen. Gambar di tenggorokan dibandingkan dengan langit berbintang.
  4. Tonsilitis ulseratif-nekrotik (ulcerous-membranous): pada permukaan amandel terbentuk area nekrosis yang berwarna abu-abu kotor. Setelah pemisahan jaringan mati, borok dalam bentuk dengan tepi bergerigi dan bagian bawah.
  5. Berbagai angina ulseratif-filmy adalah Simanovsky - Plaut - sakit tenggorokan Vincent, yang terjadi pada anak-anak yang lemah. Hal ini ditandai dengan kerusakan unilateral pada amandel dengan pembentukan cacat ulserus dengan dasar halus dengan latar belakang sedikit kemerahan dan pembengkakan amandel, dengan keracunan ringan. Pada saat yang sama, manifestasi stomatitis ulseratif dapat dicatat.
  6. Viral sore tenggorokan ditandai oleh fakta bahwa gejala catarrhal pertama kali muncul (pilek, batuk, sakit tenggorokan dan konjungtivitis), dan pada latar belakang mereka ada perubahan dalam amandel: kemerahan dan pembengkakan, deposit putih longgar di permukaan. Di belakang lendir faring mengalir ke bawah. Dalam kasus herpes sakit tenggorokan, vesikel kecil terlihat di langit-langit mulut dan amandel.

Diagnostik

Dalam diagnosis angina digunakan:

  • survei orang tua dan anak;
  • inspeksi dari cermin garing faring;
  • usap dari faring dan hidung pada tongkat Lefler (untuk mengecualikan difteri);
  • usap tenggorokan untuk pemeriksaan bakteriologis untuk mengisolasi patogen dan menentukan sensitivitasnya terhadap antibiotik;
  • hitung darah lengkap dan urin.

Perawatan

Jika Anda mengalami gejala angina, Anda harus berkonsultasi dengan dokter. Bahaya pengobatan sendiri pada anak terletak pada terjadinya komplikasi atau kronisasi proses dengan pengobatan yang tidak tepat. Selain itu, tidak mungkin untuk menentukan jenis angina, untuk mengecualikan penyakit berbahaya seperti difteri.

Karena situasi yang tidak menguntungkan dari morbiditas difteri di beberapa daerah, semua anak-anak dengan angina dirawat di rumah sakit. Anak-anak dari 3 tahun pertama kehidupan, anak-anak dengan penyakit penyerta berat seperti diabetes, penyakit ginjal, dan gangguan pembekuan darah harus dirawat di rumah sakit.

Ketika merawat di rumah, dianjurkan untuk mengisolasi anak dari anak-anak lain, untuk memberinya piring dan barang-barang kebersihan terpisah. Pada saat demam ditugaskan istirahat. Penting untuk menyediakan banyak minuman untuk mengurangi keracunan.

Pengobatan kompleks angina meliputi:

  • efek pada patogen - terapi antibiotik atau antivirus, obat antijamur;
  • agen antihistamin (anti alergi);
  • obat antipiretik;
  • probiotik;
  • pengobatan lokal (berkumur, irigasi semprot, pelumasan amandel, tablet yang dapat diserap);
  • mode hemat.

Pengobatan tergantung pada jenis patogen. Jika manifestasi klinis tidak cukup untuk menentukan jenis angina, dokter dapat meresepkan pengobatan simtomatik selama 2 hari (sampai hasil analisis bakteriologis dari faring smear diperoleh).

Dalam kasus tonsilitis viral, dokter akan memilih obat antivirus (Viferon, Anaferon, Kipferon, dll.). Agen antijamur (Nystatin, Fluconazole, dll.) Akan digunakan untuk infeksi jamur. Dalam kasus sakit tenggorokan Simanovsky, perawatan yang sama dilakukan seperti pada sakit tenggorokan bakteri

Semua jenis radang tenggorokan bakteri harus diobati dengan antibiotik. Idealnya, antibiotik diresepkan dengan mempertimbangkan sensitivitas patogen yang diisolasi (streptococcus, staphylococcus, pneumococcus). Untuk infeksi streptokokus, penisilin adalah obat pilihan karena merupakan yang paling efektif dan memiliki sedikit efek pada mikroflora usus.

Obat lini pertama termasuk Amoxicillin, Amoxiclav, Augmentin, Ecoclav. Obat-obatan tersedia dalam bentuk tablet dan suspensi (untuk bayi). Dosis antibiotik ditentukan oleh dokter anak. Dalam kasus resistensi patogen terhadap penisilin atau dalam kasus intoleransi obat ini, anak meresepkan makrolida (Sumamed, Azithromycin, Azitrox, Hemomycin, Macropen).

Sefalosporin (Cefalexin, Cefurus, Cefixime-Supraks, Panzef, dll.) Jarang digunakan sebagai pilihan terapi antibiotik alternatif.

Kursus pengobatan antibiotik harus berlangsung 10 hari untuk sepenuhnya menghancurkan streptokokus dan mencegah komplikasi. Hanya Sumamed yang dapat dikonsumsi selama 5 hari, karena merupakan antibiotik jangka panjang.

Dokter akan menilai efektivitas antibiotik yang diresepkan setelah 3 hari, menilai kondisi umum, suhu, perubahan lokal di faring, tetapi tidak mungkin untuk menghentikan pemberian antibiotik kepada anak setelah meningkatkan kesejahteraan dan menormalkan suhu.

Dokter mungkin meresepkan antibiotik Bioparox lokal sebagai semprotan. Itu tidak menggantikan antibiotik umum, yang ditugaskan untuk anak di dalam. Obat sulfonamid untuk pengobatan anak-anak tidak berlaku.

Untuk mencegah terjadinya reaksi alergi, antihistamin digunakan (Tsetrin, Peritol, Zyrtec, Fenistil, dll.).

Sehubungan dengan pengangkatan persiapan vitamin dari pendapat ahli ambigu. Beberapa dari mereka merekomendasikan resep vitamin kompleks sebagai pengobatan penguatan umum (Alphabet, Centrum, Multitabs). Yang lain percaya bahwa vitamin sintetis meningkatkan mood alergi tubuh dan karenanya anak harus menerima vitamin dengan makanan. Jika keputusan dibuat untuk minum vitamin dalam bentuk farmasi, maka penerimaannya harus dimulai hanya setelah pemulihan total, karena selama periode sakit tubuh paling intensif menghilangkan semua zat terkait, penyerapan unsur jejak tambahan dan vitamin tidak akan terjadi.

Pengobatan dengan antibiotik memerlukan pengangkatan probiotik wajib (Linex, Bifidumbacterin, Biobacton, Bifiform, dll.) Untuk mencegah perkembangan dysbacteriosis.

Demam dengan angina berlangsung sampai scurf purulen menghilang. Dengan pengobatan antibiotik yang efektif, mereka biasanya menghilang dalam waktu sekitar 3 hari. Sebelum itu perlu untuk menggunakan obat antipiretik dalam suspensi atau supositoria (Paracetamol, Panadol, Nurofen, Efferalgan, Nimesulide, dll).

Kiat dokter anak

Pengobatan tambahan angina adalah berkumur berulang (pada anak yang lebih besar) dan penggunaan semprotan untuk balita di siang hari. Dianjurkan untuk tidak menggunakan alat yang sama setiap saat untuk penyakit apa pun, tetapi untuk mengubahnya.

Semprotan dapat digunakan oleh anak-anak sejak usia 3 dan mengairi tenggorokan dengan hati-hati, mengarahkan aliran obat pada pipi agar tidak menyebabkan kejang refleks pita suara. Untuk bayi, Anda bisa menangani semprotan boneka. Gunakan Hexoralspray, Ingalipt, Lugolsprey.

Belajar berkumur bisa dimulai dengan 2 tahun. Untuk membilasnya, Anda bisa menggunakan larutan Miramistin 0,01%, hidrogen peroksida (per cangkir air hangat 2 sendok makan), Furacilin (2 tablet per cangkir air).

Membilas dengan ramuan ramuan (jika anak tidak alergi) - chamomile, sage, calendula memberikan efek yang baik. Anda dapat menggunakan koleksi siap pakai yang dibeli di apotek (Rotocan, Ingafitol, Evkar), dengan larutan garam (minum ½ sdt. Minum soda dan garam dan 5-7 tetes yodium per gelas air).

Dari usia sekitar 5 tahun, Anda dapat memberikan tablet hisap pada anak (Strepsils, Stopangin, Faringosept, tab Hexoral, dll.). Anak-anak di bawah 5 tahun tidak diinginkan, karena ada risiko sesak napas dengan benda asing.

Anda harus tahu bahwa pemanasan kompres, menghirup uap dengan angina tidak dapat dilakukan.

Suhu tidak boleh diturunkan di bawah 38,5 ° C, karena antibodi terhadap patogen lebih aktif diproduksi selama demam. Hanya ketika anak rentan terhadap terjadinya kejang-kejang dengan latar belakang suhu yang meningkat harus menguranginya pada 38 ° C atau bahkan 37,5 ° C pada bayi.

Jika obat-obatan tidak mengurangi demam, Anda dapat menerapkan tips obat tradisional: untuk menanggalkan pakaian bayi, untuk membersihkan tubuh dengan handuk basah atau kain yang dibasahi dengan vodka yang diencerkan dengan air. Pastikan memberi makan anak dengan teh (dengan raspberry, kismis, cranberry), jus, mors.

Perawatan lokal dianjurkan setelah makan. Bilas harus dilakukan setiap 3 jam. Dalam 30 menit setelah prosedur lokal tidak boleh memberi makan dan memberi makan anak.

Fisioterapi dalam pengobatan tabung faring-kuarsa digunakan, dan untuk limfadenitis, UHF diresepkan untuk daerah pembesaran kelenjar getah bening.

Komplikasi

Perawatan yang terlambat atau tidak tepat, kekebalan yang melemah pada anak berkontribusi pada pengembangan komplikasi setelah sakit tenggorokan. Jika Anda mengalami sesak napas, jantung berdebar, bengkak dan nyeri pada persendian, pembengkakan, pendarahan pada kulit, sebaiknya segera berkonsultasi dengan dokter.

Komplikasi angina dapat:

  • otitis media akut;
  • limfadenitis submandibular dengan kemungkinan perkembangan abses atau dahak;
  • abses paratonsillar atau oksipital;
  • rematik dengan perkembangan penyakit jantung dan gagal jantung;
  • miokarditis (radang otot jantung);
  • penetrasi infeksi dalam darah dan perkembangan sepsis, meningitis;
  • kerusakan ginjal (glomerulonefritis) dan sistem kemih (pielonefritis);
  • vaskulitis hemoragik;
  • rheumatoid arthritis;
  • transisi ke bentuk kronis tonsilitis.

Untuk pencegahan komplikasi, Bicillin-3 diberikan kepada anak sekali sebelum dipulangkan. Untuk mendiagnosis komplikasi secara tepat waktu setelah perawatan, analisis umum urin dan darah dilakukan, EKG. Setelah menderita sakit tenggorokan, dokter anak mengamati anak selama sebulan dengan pemeriksaan mingguan. Selama 7-10 hari setelah sakit, anak dibebaskan dari aktivitas fisik (pelajaran pendidikan jasmani, kelas di bagian olahraga, dll.), Vaksinasi dan reaksi Mantoux.

Mencegah sakit tenggorokan

Tindakan pencegahan meliputi:

  • pengerasan anak;
  • pemeliharaan tempat yang higienis;
  • penghapusan hipotermia;
  • rehabilitasi fokus infeksi yang tepat waktu dalam tubuh anak-anak;
  • diet seimbang;
  • kepatuhan terhadap hari;
  • resep obat profilaksis (Bicillin-3 atau Bicillin-5) untuk anak-anak yang lemah.

Lanjutkan untuk orang tua

Orang tua harus merawat sakit tenggorokan anak dengan serius. Infeksi yang tampaknya dangkal ini dapat menyebabkan penyakit serius jika terlambat atau perawatan tidak tepat. Sangat penting untuk mengamati durasi terapi antibiotik.

Setiap anak kesepuluh, yang tidak dirawat atau diperlakukan secara tidak benar, mengalami gagal jantung yang dapat menyebabkan kecacatan di masa depan. Tidak kurang parah dan komplikasi angina lainnya.

Sejak hari pertama sakit, Anda perlu menghubungi dokter anak atau dokter THT, dan kemudian mengikuti semua janji dan rekomendasinya. Pengobatan sendiri dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak dapat diperbaiki. Jangan abaikan pengamatan dokter terhadap anak setelah sakit tenggorokan!

Program "Sekolah Dokter Komarovsky" menjelaskan secara rinci gejala dan metode mengobati angina pada anak-anak:

http://otolaryngologist.ru/1862

Sakit tenggorokan pada anak-anak: gejala dan metode perawatan

Radang tenggorokan adalah penyakit menular akut dan ditandai oleh proses inflamasi, terlokalisasi terutama pada amandel, oleh karena itu juga disebut tonsilitis akut dengan cara yang berbeda. Agen penyebab dapat berupa bakteri, virus, dan jamur, tetapi dalam sebagian besar kasus, mereka adalah streptokokus β-hemolitik. Infeksi anak-anak dilakukan oleh tetesan udara dan, lebih jarang, melalui kontak rumah tangga dengan anak-anak yang sakit atau orang dewasa. Yang paling rentan terhadap terjadinya penyakit ini adalah anak-anak berusia 3 hingga 6 tahun yang menghadiri kelompok anak-anak.

Jenis sakit tenggorokan

Tergantung pada sifat peradangan pada amandel pada anak-anak, ada beberapa bentuk angina:

  1. Catarrhal Hal ini ditandai dengan perjalanan yang relatif ringan, lesi superfisial dari amandel, kemerahan dan pembengkakan, dari atas mereka ditutupi dengan lendir transparan.
  2. Lacunar Terwujud dalam bentuk pendidikan di celah amandel dan di permukaannya berwarna putih kekuningan.
  3. Folikel Didampingi oleh peningkatan ukuran amandel, formasi pada permukaan colokan purulen berwarna kuning atau putih berdiameter hingga 3 mm.
  4. Fibrinous. Hal ini ditandai dengan munculnya warna kuning keputihan dalam bentuk film di seluruh permukaan amandel dan kadang-kadang di luar plak fibrinous, paling sering itu adalah hasil dari lacunar atau angina folikel.
  5. Membran ulseratif. Ditemani dengan melonggarkan amandel dan pembentukan plak kuning keabu-abuan, meninggalkan borok superfisial dengan dasar abu-abu, berkembang dengan penipisan tubuh yang kuat, defisiensi imun, kekurangan vitamin B dan C.

Yang paling umum adalah tiga bentuk pertama, dan tonsilitis lacunar dan folikel sering merupakan kelanjutan dari catarrhal.

Radang tenggorokan pada anak-anak dapat terjadi sebagai penyakit independen (primer) atau dapat menjadi konsekuensi atau komplikasi dari penyakit lain: difteri, demam berdarah, mononukleosis, leukemia, agranulositosis (sekunder). Tergantung pada patogennya, sakit tenggorokan dibagi menjadi bakteri, virus, jamur.

Patogen bakteri tonsilitis yang paling umum pada anak-anak adalah streptococcus dan staphylococcus. Pada saat yang sama, bagian penyakit yang disebabkan oleh streptococcus menyumbang sekitar 80% dari semua kasus klinis.

Agen penyebab angina virus dapat berupa virus Coxsackie dan ECHO, serta virus dari keluarga herpes (cytomegalovirus, virus herpes simpleks, virus Epshtenya-Barr), adenovirus dan lainnya. Penyakit ini disertai dengan munculnya erupsi pada amandel, yang terlihat seperti vesikel pada herpes simplex, dan oleh karena itu sakit tenggorokan ini disebut herpetic.

Pada tonsilitis jamur, kombinasi lesi tonsil oleh jamur Candida atau Leptotryx dengan streptokokus atau stafilokokus terjadi.

Alasan

Infeksi angina pada anak-anak terjadi setelah kontak dengan anak yang sakit atau orang dewasa dengan tetesan udara, melalui makanan, minuman dan barang-barang rumah tangga (piring, handuk, mainan). Seseorang yang sakit menular ke orang lain dari hari-hari pertama penyakit sampai pemulihan penuh. Faktor-faktor berikut berkontribusi pada pengembangan dan reproduksi mikroflora patogen pada amandel ketika memasuki tubuh anak:

  • hipotermia;
  • minum minuman dingin dan makanan;
  • berkurangnya kekebalan di hadapan penyakit yang ada atau yang baru saja ditransfer;
  • kelelahan kronis;
  • penyakit nasofaring, disertai dengan pelanggaran pernapasan hidung;
  • gizi buruk.

Pada bayi hingga 6 bulan penyakit ini tidak terjadi, pada anak-anak dari 6 hingga 12 bulan penampilan angina mungkin terjadi, tetapi ini sangat jarang terjadi. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa perkembangan amandel dan diferensiasi folikel mereka baru dimulai pada usia enam bulan. Dengan demikian, jika amandel tidak ada, maka tidak ada peradangan.

Pada beberapa anak, amandel adalah hipertrofi, sering meradang dan mewakili sumber infeksi kronis. Penyakit ini disebut tonsilitis kronis. Pada saat yang sama, setiap infeksi tambahan, pilek, hipotermia, stres menyebabkan eksaserbasi, gejalanya mirip dengan gejala sakit tenggorokan, tetapi penyakit ini bukan sakit tenggorokan, karena tidak ada infeksi yang terjadi. Tepat di bawah pengaruh faktor-faktor yang menguntungkan untuk pengembangan mikroflora patogen terus-menerus hadir pada amandel dalam jumlah kecil, ia mulai aktif berkembang biak dan menyebabkan peradangan.

Gejala

Pada anak-anak dengan sakit tenggorokan, gejala-gejala berikut tiba-tiba muncul:

  • peningkatan suhu hingga 38-40 ° C, yang sangat sulit untuk dilepaskan dengan obat antipiretik anak-anak tradisional;
  • peningkatan ukuran dan kelembutan untuk palpasi kelenjar getah bening di sekitarnya;
  • sakit tenggorokan yang tajam dan tajam, kesulitan menelan yang menyakitkan;
  • perasaan kering, geli dan sesak di tenggorokan;
  • suara serak;
  • kelemahan umum, mual, kehilangan nafsu makan, penolakan makan;
  • rasa sakit pada persendian, otot dan di daerah jantung;
  • sakit kepala;
  • ketidakteraturan, kegelisahan, tangisan (pada anak-anak yang sangat muda).

Intensitas mereka tergantung pada bentuk dan keparahan penyakit tertentu.

Perbedaan utama antara sakit tenggorokan dan infeksi virus pernapasan akut biasa, di mana sakit tenggorokan dan gejala sakit tenggorokan lainnya pada anak-anak juga dapat terjadi, adalah tidak adanya batuk, pilek, demam tinggi dengan kedinginan, timbulnya penyakit mendadak, adanya perubahan patologis pada amandel, dan peningkatan kelenjar getah bening.

Diagnostik

Jika Anda mencurigai sakit tenggorokan pada anak, Anda harus memeriksakan diri ke dokter. Diagnosis sendiri dan pengobatan sendiri dalam situasi ini dapat mengakibatkan komplikasi serius. Dokter harus mengumpulkan anamnesis, mendengarkan keluhan orang tua, memeriksa faring dan faring, menilai kondisi amandel, memesan pemeriksaan tambahan.

Untuk mengidentifikasi penyebab penyakit pada anak, analisis umum dari darah, urin dan pembibitan bakteriologis faring (dari amandel dan dinding faring posterior) dilakukan untuk menentukan sensitivitas bakteri yang terdeteksi terhadap antibiotik. Dengan bakteri radang tenggorokan dalam analisis umum darah dicatat:

  • peningkatan jumlah sel darah putih;
  • peningkatan jumlah neutrofil tusuk;
  • meningkatkan kandungan bentuk neutrofil yang belum matang (metamyelocytes dan myelocytes);
  • penurunan persentase limfosit;
  • tingkat ESR yang tinggi (hingga 40-50 mm / jam).

Dalam urin mendeteksi jejak protein dan sel darah merah tunggal.

Jika penyakit ini disebabkan oleh infeksi virus, maka dalam tes darah umum diamati penyimpangan dari norma berikut:

  • kandungan limfosit yang tinggi;
  • sedikit peningkatan konsentrasi monosit;
  • mengurangi jumlah neutrofil;
  • peningkatan ESR.

Pada angina, penting untuk melakukan diagnosis banding, karena gejala yang khas untuknya juga diamati pada difteri dan mononukleosis yang menular. Tidak seperti angina, difteri juga mempengaruhi jantung, ginjal, sistem saraf, dan dalam kasus mononukleosis yang menular, ada peningkatan semua kelenjar getah bening, kerusakan pada hati dan limpa.

Video: Angina pada anak-anak dan orang dewasa. Bagaimana cara mengobati

Pengobatan angina pada anak-anak

Jika diduga sakit tenggorokan anak, orang tua harus terlebih dahulu menelepon rumah dokter atau pergi ke klinik anak-anak. Pengobatan penyakit ini dapat terjadi di rumah sakit dan di rumah, tergantung pada tingkat keparahan kondisi pasien. Anak-anak di bawah satu tahun biasanya langsung dirawat di rumah sakit.

Penyakit etiologi virus biasanya lebih cepat dan lebih mudah daripada yang disebabkan oleh streptococcus atau bakteri lain. Dasar terapi untuk radang tenggorokan bakteri adalah antibiotik dalam bentuk oral atau injeksi. Dalam kasus sakit tenggorokan herpes, pengobatan simtomatik, tetapi tambahan kadang-kadang obat antivirus dan imunomodulasi diresepkan.

Pengobatan angina dilakukan secara komprehensif dan termasuk minum obat-obatan berikut:

  • obat-obatan yang secara langsung ditujukan untuk memerangi patogen (antibiotik, agen antivirus atau antijamur);
  • obat antipiretik;
  • antihistamin;
  • antiseptik lokal.

Selain obat-obatan yang diresepkan oleh dokter, perlu memberi anak banyak minuman hangat (teh lemah, kolak, air biasa atau air mineral tanpa gas) untuk mengurangi toksisitas, mengisi kembali kehilangan cairan pada suhu tinggi dan mencegah dehidrasi. Di ruangan tempat pasien berada, Anda perlu melakukan pembersihan basah setiap hari dan sering memberinya ventilasi.

Dalam kondisi parah pada hari-hari pertama penyakit, anak-anak harus tetap di tempat tidur. Seorang anak yang sakit harus dialokasikan piring terpisah, barang-barang kebersihan dan mengisolasinya dari anak-anak lain untuk menghindari penyebaran infeksi. Lebih baik memberi makan anak dengan makanan cincang hangat dengan konsistensi cair atau semi-cair (kentang tumbuk, sup, sereal, kaldu), agar tidak melukai mukosa tonsil yang meradang. Dari sudut pandang ini, seseorang tidak boleh menawarkan anak pedas, asam, makanan asin, minuman berkarbonasi, teh panas.

Biasanya, 3-4 hari setelah dimulainya pengobatan sakit tenggorokan, kondisi anak membaik secara signifikan, sakit tenggorokan menjadi kurang kuat, suhu tidak naik ke nilai yang tinggi. Pemulihan penuh tanpa adanya komplikasi terjadi dalam 7-10 hari.

Obat antibakteri

Antibiotik adalah elemen utama dalam pengobatan angina bakteri. Selain itu, telah ditetapkan bahwa lebih efektif untuk mulai mengkonsumsinya pada hari kedua atau ketiga setelah timbulnya gejala khas angina pada anak, karena ini akan memungkinkan tubuh untuk membentuk kekebalan tertentu terhadap patogen untuk masa depan. Namun, jika kondisi anak parah, perawatan harus segera dimulai.

Dalam kasus sakit tenggorokan, yang disebabkan oleh streptococcus, antibiotik digunakan, yang diproduksi dalam bentuk tablet, suspensi atau bubuk untuk persiapan solusi injeksi. Pilihan obat tertentu dan metode penggunaannya semata-mata adalah tugas dokter. Antibiotik berikut dapat diberikan kepada anak-anak dengan sakit tenggorokan:

  • penisilin amoksisilin (flemoksin, ampisilin) ​​atau amoksisilin dalam kombinasi dengan asam klavulanat (amoksiklav, augmentin, ekoklav);
  • azitromisin (dijumlahkan, azitromisin, azitrox, hemomisin) dan midecamycin (macropen) dari kelompok makrolida;
  • cefuroxime (cefurus, zinnat, aksetin), cefixime (suprax, pancef) dan antibiotik cephallosporin lainnya.

Sangat penting untuk tidak berhenti minum antibiotik setelah kondisi anak membaik, dan menjalani perawatan lengkap, yang untuk sebagian besar obat adalah 7-10 hari. Jika tidak, kemungkinan anak mengalami komplikasi serius lebih lanjut setelah sakit tenggorokan meningkat, karena patogen tidak sepenuhnya hancur dan menjadi resisten terhadap terapi.

Kurangnya efek terapi setelah 3 hari setelah mengambil antibiotik yang diresepkan merupakan indikasi untuk penggantiannya.

Untuk pencegahan dysbiosis bersamaan dengan antibiotik dan beberapa saat setelah akhir rawat inap mereka diberikan probiotik. Obat-obatan tersebut termasuk Linex, Bifidumbacterin, Bifiform, Lactobacterin.

Perawatan lokal

Perawatan topikal anak-anak dengan angina memiliki efek antiseptik, membantu meringankan menelan, mengurangi peradangan dan sakit tenggorokan, tetapi tidak mempengaruhi waktu pemulihan. Dokter harus memilih obat untuknya, dengan mempertimbangkan usia anak dan kontraindikasi. Perawatan mungkin termasuk berkumur, kehilangan tablet atau tablet hisap, dan menyemprotkan tenggorokan. Ini harus dilakukan setelah makan 3-5 kali sehari. Jangan makan atau minum selama setidaknya 30 menit setelah perawatan tenggorokan lokal.

Untuk membilasnya, Anda dapat menggunakan:

  • solusi furatsilina (2 tablet per gelas air);
  • 0,01% larutan miramistina;
  • Larutan iodinol (1 sendok makan per gelas air);
  • stomatidine;
  • solusi disiapkan sesuai dengan instruksi herbal (inhafitol, eukar) dan ekstrak (rotocan, chlorophyllipt).

Semprotan digunakan untuk anak-anak yang lebih tua dari 3 tahun, karena pada usia dini anak-anak belum dapat menahan napas selama injeksi obat, yang penuh dengan kontraksi refleks otot-otot laring. Saat mengobati tenggorokan dengan semprotan untuk pencegahan laringospasme, lebih baik mengarahkan aliran obat tidak langsung ke tenggorokan, tetapi ke pipi. Dari obat dalam kelompok ini untuk angina, anak-anak paling sering diresepkan ingalipt, semprot hexoral, semprotan lugol, tantum verde, orasept.

Faringosept, tab hexoral, lysobact, grammidine, strepsil, stopangin digunakan untuk resorpsi dalam kasus angina.

Untuk anak-anak yang sangat muda yang tidak mampu berkumur dan melarutkan pil, perawatan lokal dapat berupa menghilangkan plak purulen dari amandel dengan tampon yang direndam dalam larutan pembilas di atas. Untuk melakukan prosedur ini, ibu harus melilitkan kapas pada jari telunjuk, membasahi dengan obat-obatan dan menyeka tenggorokan dengan itu. Tentang cara melakukan prosedur ini dengan benar dan apakah akan melakukannya, lebih baik berkonsultasi dengan dokter.

Antipiretik

Untuk mengurangi suhu, agen antipiretik yang diresepkan untuk anak-anak diresepkan dalam bentuk sirup berbasis parasetomol (efferalgan, panadol, calpol) atau ibuprofen (nurofen, ibufen). Mengingat bahwa suhu karakteristik untuk angina dapat disertai dengan muntah, lebih disukai menggunakannya dalam bentuk supositoria rektal (cefecone, efferalgan, nurofen).

Antihistamin

Untuk mencegah reaksi alergi dengan adanya antibiotik, banyak dokter meresepkan antihistamin kepada anak-anak sebagai bagian dari terapi kombinasi. Paling sering digunakan dalam bentuk sirup (tsetrin, Erius, zodak, peritol) atau tetes (fenistil, zyrtek).

Pengobatan obat tradisional

Obat tradisional dalam pengobatan angina menerapkan obat kumur dengan infus tanaman obat dengan efek antiseptik dan anti-inflamasi. Ini termasuk chamomile, calendula, sage, eucalyptus, St. John's wort. Juga untuk membilas Anda dapat menggunakan solusi yang terbuat dari ½ sdt. garam dan soda, 200 ml air dan beberapa tetes yodium.

Obat tradisional yang efektif untuk banyak penyakit pada saluran pernapasan bagian atas adalah susu hangat dengan tambahan madu dan mentega. Minuman ini melembutkan tenggorokan lendir dan mengurangi rasa sakit.

Penggunaan metode tradisional pengobatan angina untuk anak harus dikoordinasikan dengan dokter, karena beberapa prosedur untuk penyakit ini dikontraindikasikan secara ketat. Pertama-tama menyangkut penghirupan uap dan kompres pemanasan.

Video: Dokter Anak Komarovsky E. O. tentang gejala dan pengobatan angina

Komplikasi

Dengan tidak adanya terapi yang tepat waktu, sakit tenggorokan dapat berakhir dengan konsekuensi yang menyedihkan bagi seorang anak. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa streptococcus, yang pada sebagian besar kasus merupakan agen penyebab penyakit, mempengaruhi jantung, ginjal dan persendian. Akibatnya, setelah beberapa bulan atau tahun, seorang anak dapat mengembangkan penyakit kronis serius berikut:

  • rheumatoid arthritis;
  • glomerulonefritis;
  • endokarditis rematik dan miokarditis;
  • meningitis;
  • sepsis;
  • fasciitis nekrotikans;
  • koreografi rematik.

Saat ini, berkat penggunaan antibiotik yang efektif melawan streptococcus, komplikasi seperti itu sangat jarang. Untuk deteksi tepat waktu setelah menderita sakit tenggorokan, perlu untuk memantau dokter selama sebulan dan melakukan pemeriksaan (EKG, hitung darah lengkap dan analisis urin).

Dengan angina ada risiko komplikasi lokal yang terjadi segera selama penyakit. Ini termasuk:

  • radang tenggorokan;
  • otitis media;
  • limfadenitis purulen;
  • pneumonia;
  • abses paratonsillar.

Video: Komplikasi angina

Pencegahan

Metode yang paling dapat diandalkan untuk mencegah angina adalah mencegah anak dari menghubungi anak-anak atau orang dewasa yang terinfeksi olehnya, dan dengan hati-hati mengikuti aturan kebersihan pribadi. Selain itu, orang tua harus mengambil langkah-langkah di muka untuk memperkuat sistem kekebalan anak, yang meliputi diet seimbang, pengerasan, kepatuhan terhadap rejimen hari, tidur yang baik, olahraga, dan sering berjalan di udara segar.

http://prosto-mariya.ru/angina-u-detej-simptomy-i-metody-lecheniya_1505.html

Angina pada anak-anak - gejala dan pengobatan

Radang tenggorokan (pada anak-anak) adalah penyakit menular akut yang ditandai dengan keracunan tubuh, suhu, perubahan inflamasi pada amandel dan kelenjar getah bening yang berdekatan. Dalam infektologi anak dianggap sebagai terpisah. Seiring dengan istilah "sakit tenggorokan" digunakan dan "tonsilitis akut" - sindrom penyakit menular dan somatik di orofaring, karena berbagai alasan.

Untuk memprovokasi sakit tenggorokan pada anak-anak dapat virus dan bakteri. Selain itu, hingga 3 tahun, sifat virus lebih sering didiagnosis. Setelah 5 tahun, angina yang bersifat bakteri muncul di atas. Insiden bersifat musiman, tetapi untuk infeksi terjadi, kontak dengan sumber atau pembawa sakit tenggorokan atau streptokokus diperlukan.

Gejala berbagai bentuk angina pada anak-anak

Angina diklasifikasikan berdasarkan perubahan morfologis pada jaringan. Primer (disebabkan oleh ß-hemolytic streptococcus) angina dan sekunder (berkembang dalam penyakit darah dan penyakit menular) dibedakan.

Dari satu sama lain, mereka dibedakan oleh gambar faringoskopi (inspeksi visual dari faring mukosa tenggorokan) dan tentu saja gejala. Pertimbangkan beberapa bentuk tonsilitis yang paling umum di masa kanak-kanak:

  • Catarrhal Lesi superfisial tanpa keracunan parah. Bila dilihat secara nyata kemerahan pada langit-langit lunak dan keras. Kemerahan dan peningkatan amandel hanya mungkin terjadi. Setelah 1-2 hari, terjadi perbaikan, atau sakit tenggorokan mengalir ke lacunar atau folikel.
  • Folikel Diwujudkan dengan pembengkakan dan pembesaran amandel, folikel bernanah berwarna keputihan-kuning terlihat jelas di epitel. Di luar, mereka menyerupai biji-bijian millet. Setelah matang, folikel pecah, membentuk plak purulen.
  • Lacunar Hal ini ditandai dengan kemerahan dan pembengkakan amandel yang kuat, ada fokus plak purulen kecil atau besar. Mudah diangkat tanpa efek pendarahan.
  • Nekrotik. Mekar menghasilkan warna kuning kehijauan dan menjadi padat. Selama pemisahan, permukaan perdarahan tetap, setelah nekrosis, lubang berdiameter 1-2 cm terbentuk. Area yang terkena dampak melampaui amandel.
  • Membran ulseratif. Kekalahan sepihak, terwujud dalam pembentukan film film yang mudah dihapus. Di bawahnya, bentuk bisul yang tidak menyakitkan. Berkembang pada anak-anak dengan hipovitaminosis, status imunodefisiensi.
  • Sakit tenggorokan difteri. Dalam bentuk yang terlokalisasi, ditandai dengan pucatnya kulit (dengan sakit tenggorokan primer ada blush on yang disebabkan oleh demam), pembengkakan amandel dengan plak fibrinosa yang baru terbentuk. Dengan transisi penyakit menjadi edema beracun meluas ke jaringan subkutan leher, dan kemudian mengalir, tergantung pada tingkat tulang selangka. Pasien memiliki bau manis-manis dari mulut.
  • Radang tenggorokan yang mematikan. Infeksi streptokokus, selain ruam kecil dan "lidah merah" ada warna merah cerah pada selaput lendir orofaring yang dikombinasi dengan kepucatan pada langit-langit mulut yang keras.
  • Herpangina sakit tenggorokan. Sejumlah besar vesikel yang tidak bergabung satu sama lain muncul di langit, lengan. Setelah membukanya, erosi terbentuk.
  • Jamur sakit tenggorokan. Tidak ada sindrom toksik, lapisan putih mirip titik terdeteksi. Setelah diangkat, mukosa yang dipernis menjadi dipernis. Dalam studi debit ditemukan miselium jamur ragi.

Jalannya angina tergantung pada tingkat keparahannya. Ada yang ringan (2-3 hari perjalanan akut), sedang (4-5 hari perjalanan akut) dan parah (istirahat di tempat tidur sampai pemulihan). Kami daftar gejala umum tonsilitis akut:

  • Suhu Indikatornya bervariasi dari 38 hingga 41 derajat, dan dapat meningkat tajam, dan secara bertahap, setelah 2-3 hari sakit.
  • Keracunan. Sakit kepala, gangguan tidur dan nafsu makan, menggigil, sakit otot, muntah, sakit perut.
  • Pembengkakan kelenjar getah bening (dari 1 hingga 5 cm). Palpasi mereka bisa sedikit atau sangat menyakitkan.
  • Penampilan demam. Perona pipi, bibir kering, dll.
  • Serangan pada amandel dan selaput lendir (kecuali untuk catarrhal angina), munculnya vesikel. Dari purulent friable, yang mudah dikeluarkan dari amandel menjadi padat, berwarna kuning kehijauan, setelah mengeluarkan sisa permukaan yang berdarah.
  • Bengkak Dengan angina primer, hanya amandel dan busur membengkak. Pada difteri orofaringeal, pembengkakan jaringan subkutan dekat kelenjar getah bening dan leher mungkin terjadi.
  • Radang tenggorokan.
  • Bau tidak sedap dari mulut.
  • Fenomena katarak (konjungtivitis, pilek).

Sebagian besar gejalanya, kecuali plak, adalah sama. Oleh karena itu, penelitian virologi atau bakteriologis penting untuk meresepkan pengobatan yang memadai pada anak-anak. Terutama penting adalah diagnosis yang benar dari tonsilitis streptokokus, karena setelah itu, komplikasi meta-tonsilar mungkin terjadi.

Penyebab tonsilitis pada anak-anak

Penyebab angina harus ditetapkan agar tidak meresepkan obat yang tidak perlu. Untuk tujuan ini, pemeriksaan bakteriologis apusan faring diresepkan oleh dokter. Kami daftar patogen utama penyakit ini:

  • β - kelompok streptokokus hemolitik A. Mikroorganisme supuratif yang dapat menyebabkan berbagai tingkat keparahan sakit tenggorokan. Mereka menempel pada epitel laring dan menyebar melalui saluran limfatik. Pada 70-80% kasus, agen penyebabnya adalah Streptococcus Pyogenes.
  • Corynebacterium diphtheriae. Agen penyebab diphtheria angina, melepaskan eksotoksin kuat yang bertanggung jawab untuk peningkatan tajam dan kuat pada kelenjar getah bening.
  • Virus. Coronovirus, parainfluenza, rhinoviruses, cytomegaloviruses, Coxsackie, dll.
  • Mikroorganisme jamur. Candida (kandidiasis oral pelakunya) dan Aspergillus, Penicillium.
  • Flora campuran.
  • Chlamydia, mycoplasma, patogen sifilis, dll.

Yang sangat penting adalah status kekebalan tubuh. Jika ada faktor-faktor yang merugikan (defisiensi vitamin, adanya penyakit kronis lainnya, nutrisi monoton, keterbelakangan jaringan limfoid), risiko infeksi dengan angina meningkat beberapa kali.

Metode pengobatan angina pada anak-anak di rumah

Seringkali mengatasi sakit tenggorokan bisa di rumah. Dalam gudang ibu - obat-obatan farmakologis, diperbolehkan di masa kecil dan resep obat tradisional. Penggunaan yang wajar dari mereka akan membantu mengurangi aliran angina dan mempercepat pemulihan.

Terapi medis di rumah juga akan mencakup pengaturan kondisi hidup khusus dan nutrisi terapeutik. Seorang anak yang sakit harus diisolasi, dicincang, direbus atau dipanggang, karena dengan angina, kesulitan menelan.

Obat untuk tonsilitis pada anak-anak

Dokter anak untuk angina meresepkan beberapa obat untuk anak-anak. Pastikan untuk menuliskan antibiotik atau obat antivirus yang harus melawan patogen sakit tenggorokan. Selain itu, obat-obatan diambil untuk menghilangkan radang amandel dan mengaktifkan pertahanan tubuh.

Antibiotik

Di angina, mereka diresepkan untuk anak-anak untuk menghilangkan tanda-tanda penyakit dan mencegah komplikasi. Penerimaan mereka dimulai tanpa menunggu hasil tes. Opsi pelepasan: intramuskular, injeksi intravena, tablet, sirup, suspensi. Ketika asal streptokokus angina paling efektif:

  • Antibiotik - ß-laktat: penisilin dan sefalosporin. Suprax, fenoxymethyl penicillin, cefazolin, amoxicillin, cefriaxone, cefuroxime, benzanine-penicillin. Tersedia dan aman, tetapi dapat menyebabkan alergi.
  • Makrolida. Spiramisin, midecamycin, azithromycin, roxithromycin. Obat pilihan dengan ketidakefektifan agen antibakteri di atas. Sangat diperlukan untuk anak-anak dengan disfungsi usus.
  • Lincosamides. Klindamisin, lincomycin. Jarang dituliskan karena daftar mengesankan fenomena obozhdennyh.
  • Penisilin yang diproteksi dengan inhibitor. Klavulanat, Sultamicillin. Termasuk zat yang melindungi komponen utama enzim pelindung bakteri.

Kursus pengobatan adalah 7-10 hari. Tidak mungkin untuk menginterupsi atau membatalkannya, bahkan jika kondisi kesehatan telah membaik. Ini penuh dengan komplikasi dan kambuh. Mereka tidak akan membahayakan tubuh: mereka tidak menekan sistem kekebalan tubuh dan tidak berdampak negatif pada mikroflora usus.

Antiseptik

Mengairi amis antiseptik memiliki efek antimikroba, membius dan mengembalikan suara. Bentuk pelepasan: aerosol, larutan, tablet hisap, tetes, tablet hisap. Pada usia anak-anak diperbolehkan:

  • Hexoral - semprotan, pil dan larutan, yang menghilangkan rasa sakit parah dan menghancurkan jamur dan mikroorganisme. Dari 4 tahun.
  • Lizobact - sarana untuk mengisap berdasarkan pyridoxine dan lisozim. Untuk anak di atas 3, 2 pcs. hingga 4 p. per hari.
  • Bioparox - aerosol dengan fusafungin. Dari 2,5 tahun hingga 2 irigasi 4 p / hari, dari 12 - 4 irigasi 4 p / hari.
  • Tantum Verde - solusi, tablet dan semprotan, diizinkan dari 3 tahun. Semprotkan air ke amandel anak-anak yang sangat muda. Tablet cocok untuk siswa yang sudah mengerti bahwa mereka perlu waktu lama untuk larut: semakin lama, semakin baik efeknya.
  • Tonsilgon N - tetes / drazhe asal tanaman, yang ditahan di mulut. Dosis: anak-anak prasekolah - hingga 6 kali sehari, masing-masing 10 tetes, anak sekolah - 15 tetes masing-masing. Setelah melemahkan keparahan - 3 p. per hari.
  • Kameton adalah semprotan pendingin yang memiliki efek anestesi. Dari 3 tahun.

Konsentrasi zat antimikroba dalam antiseptik rendah, oleh karena itu, setelah merawat amandel, dianjurkan untuk menolak makanan dan minuman selama 1-1,5 jam. Ingatlah bahwa proses inflamasi dapat berkembang di kedalaman amandel, di mana antiseptik tidak dapat menembus. Karena itu, mereka memiliki efek sementara dan lemah.

Antihistamin

Mereka diresepkan untuk anak-anak dengan reaksi alergi terhadap antibiotik, serta untuk meningkatkan efek antipiretik dan analgesik. Dokter menulis:

  • Suprastin adalah obat lini pertama, diizinkan untuk anak-anak sejak 1 bulan. Bergantung pada manifestasi yang diberikan dari 1 hingga 3 p. per hari.
  • Zodak adalah obat generasi ke-2, diproduksi dalam bentuk tetes dan tablet. Dari 1 tahun, meringankan kondisi setelah 15 menit.
  • Fenistil - tetes, cocok untuk bayi. Efektif setelah 30 menit.
  • Erius - Sirup yang tidak menyebabkan efek sedatif. Diizinkan mulai 3 bulan. Diterima untuk asma.

Pilih dosis optimal untuk anak-anak. Pada anak-anak dengan sistem kekebalan yang lemah, antihistamin dapat menyebabkan paparan komponen terapeutik yang terlalu aktif dan memicu efek samping.

Obat antivirus

Pengobatan angina virus tentu memerlukan terapi etiotropik dengan obat yang memiliki aktivitas antivirus. Opsi rilis: supositoria dubur dan tablet. Beberapa dari mereka juga modulator imun. Popularitas menikmati:

  • Arbidol adalah obat antivirus toksik rendah untuk anak-anak dari 3 tahun. Merangsang kekebalan dan mengurangi durasi angina.
  • Viferon - supositoria rektal berbasis alpha-2. Melindungi sel dari pengaruh virus dan merangsang produksi interferon. Diizinkan sejak periode neonatal.
  • Acyclovir - untuk herpes tenggorokan, disetujui untuk digunakan pada anak-anak dari 1 g.
  • Remantadin - sirup dan tablet yang memblokir virus sebelum memasuki sitoplasma sel. Dari 1 tahun (sirup).

Dengan penggunaan sistematis anak-anak dapat menyebabkan sejumlah efek samping: perut kembung, lekas marah, mulut kering, sakit perut. Dalam hal ini, obat dihentikan dan baru, aman dari sudut pandang usia anak ditentukan.

Antipiretik

Sindrom keracunan pada anak-anak dengan sakit tenggorokan dapat menyebabkan demam. Jika metode fisik untuk mengurangi hipertermia tidak memberikan efek, maka antiinflamasi nonsteroid harus diberikan. Ini bisa berupa:

  • Efferalgan - sirup dengan rasa dan supositoria yang menyenangkan untuk pemberian rektal mulai 1 bulan. Sirup tidak bisa diencerkan dengan air atau susu.
  • Tylenol - sirup dan tablet kunyah mulai 3 bulan hingga 12. Dikontraindikasikan dengan intoleransi parasetamol.
  • Nurofen - memiliki efek analgesik dan antiinflamasi selama 6-8 jam, mempengaruhi pembekuan darah, mulai bertindak setelah 20-30 menit.
  • Cefekon - lilin mulai 1 bulan. berdasarkan parasetamol, dosisnya tergantung pada berat.
  • Viburcol - supositoria rektum homeopati yang meredakan demam, nyeri, dan peradangan. Diizinkan setiap 20-30 menit. pada suhu tinggi. Terapkan sejak bayi.

Dalam kasus demam "putih", vasodilator ditambahkan ke antipiretik: no-silo atau papaverine. Mereka dapat diberikan di dalam atau diberikan secara intramuskular. Dosis tergantung pada usia anak-anak. Menurut kesaksian diperkenalkan campuran litik.

Obat tradisional untuk tonsilitis pada anak-anak

Resep untuk pengobatan tradisional untuk tonsilitis hanya dapat menjadi komponen dari kursus umum terapi obat. Selain itu, seseorang harus memperhatikan usia (hingga 2 tahun pembilasan merupakan kontraindikasi) dan kemungkinan reaksi alergi terhadap satu atau beberapa bahan tanaman yang disebutkan dalam resep.

Berkumur

Tujuan pembilasan adalah untuk mencuci kuman dari amandel. Pada usia 3 tahun, prosedur ini digantikan oleh minum berlimpah atau irigasi amandel dengan larutan dan kaldu yang tidak berbahaya - air laut, soda, chamomile. Yang paling populer adalah:

  • Rebusan bunga calendula. 1 sdm. bahan baku tuangkan 1 sdm. air mendidih, tunggu 2 jam dan saring.
  • Solusi tingtur propolis. 1 sdm. tincture dilarutkan dalam 1 sdm. air. Oleskan 3-4 kali sehari (untuk anak di atas 4).
  • Jus bit Ambil air dan parutan bit dalam porsi yang sama, minta satu jam, saring dan gunakan hingga 5 kali sehari.
  • Koleksi phytoncide. Siapkan koleksi yang terdiri dari 2 bagian ramuan Hypericum, kulit kayu ek, akar licorice dan 1 bagian daun jelatang, bunga tansy, kuncup pinus, rumput soba. 2 sdm. bir koleksi 1 sdm. air mendidih, bersikeras 20 menit, saring dan dinginkan. Untuk membilasnya sedikit hangat, oleskan ½ sdm. 3-4 kali sehari.
  • Rebusan blueberry. ½ sdm. beri mendidih dalam 2 sdm. air 30 menit.

Bilas yang sering akan membantu memulihkan. Efektivitas pembilasan akan meningkat jika setelah manipulasi selama 30 menit untuk mengecualikan konsumsi makanan dan minuman.

Paket tenggorokan

Mereka dapat ditempatkan dengan angina hanya setelah jatuh hipertermia. Mereka meningkatkan sirkulasi darah, menghilangkan rasa sakit dan peradangan. Dorong mereka menghindari situs kelenjar tiroid. Yang paling efektif dianggap basah dan hangat:

  • Bit Bagikan antara dua lapis kain kasa yang dikenakan bit hangat yang direbus. Set selama 30 menit, Dibungkus tenggorokan dengan syal.
  • Roti. Roti, direndam dalam air mendidih, mengenakan kasa dan memegang, membungkus lehernya dengan kantong plastik selama 1-2 jam.
  • Kubis Rebus daun kol selama 1-2 menit, dinginkan dan masih hangat dioleskan ke leher. Kenakan malam itu. Daun tidak bisa mendidih, tetapi cukup menghancurkan vena dan aman dengan perban di bidang mnonalin.

Kompres tidak dapat dimasukkan dengan proses purulen dalam amandel karena risiko kerusakan pada jaringan di sekitarnya. Juga, kontraindikasi untuk penggunaan adalah masalah kulit dan pembekuan, aterosklerosis, penyakit kardiovaskular.

Minuman hangat

Minum banyak flu jika sakit tenggorokan membantu membersihkan patogen dari amandel. Untuk memahami seberapa sering Anda membutuhkan air, gunakan formula: 100 ml per 1 kg berat per hari. Minuman apa pun harus sedikit dihangatkan.

  • Minumlah untuk mengurangi demam. Minuman cranberry, rebusan daun raspberry (chamomile, rose liar) atau penambahan selai raspberry ke teh, teh limau.
  • Minuman untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh. Rebusan buah ara, teh dari abu gunung, minuman dengan tambahan madu atau propolis.
  • Air mineral non-karbonasi.

Minuman panas dikontraindikasikan, karena di bawah pengaruh suhu, pembuluh berkembang dan mikroorganisme mulai menyebar ke seluruh tubuh dengan kecepatan tinggi.

Berapa suhu di angina

Temperatur - indikator tingkat keparahan penyakit. Di angina, bisa berupa subfebrile (tidak melebihi 38 derajat) atau hiperpiretik (lebih dari 40 derajat). Kami akan memahami apa yang ditunjukkan oleh indikator ini:

  • Dari 36,6 hingga 37,2 derajat. Mungkin pada anak-anak dengan kekebalan yang lemah. Tes darah klinis diperlukan untuk membuat diagnosis untuk menilai tingkat sel darah putih.
  • Dari 38 hingga 39 derajat. Diamati dengan tonsilitis bilateral dan purulen, biasanya menurun setelah 3-5 hari. Mungkin pengangkatan terapi antibiotik, dilanjutkan setelah normalisasi selama 3-5 hari.
  • Lebih dari 39 derajat. Mengurangi hanya setelah membuka fokus purulen.

Peningkatan suhu disertai dengan menggigil, bergantian dengan perasaan panas. Ini mencapai tingkat maksimum pada akhir hari pertama penyakit, kemudian dijaga dalam 37,5-39 derajat. Total durasi hipertermia - 3-7 hari, tetapi ketika mengambil obat yang efektif berkurang menjadi 2-3. Jika hipertermia bertahan lebih dari 7 hari, maka Anda harus memikirkan komplikasi atau diagnosis yang salah.

Kemungkinan komplikasi sakit tenggorokan pada anak

Bahaya utama angina adalah risiko komplikasi yang sering terjadi. Mereka dapat dibagi menjadi lokal (berkembang dalam amandel) dan umum (mempengaruhi seluruh tubuh: ginjal, sendi, jantung). Kami daftar mereka:

  • Paratonsillite.
  • Limfadenitis serviks purulen.
  • Glomerulonefritis pasca-streptokokus akut dan otitis media.
  • Rematik.
  • Sepsis
  • Miokarditis.

Perawatan mereka terkadang membutuhkan operasi darurat dan terapi antibiotik besar-besaran. Kalau tidak, kematian mungkin terjadi pada fase akut. Karena itulah diperlukan penanganan dini dan tepat untuk angina streptokokus.

Indikasi untuk rawat inap anak dengan angina

Angina termasuk dalam kategori penyakit yang bisa disembuhkan oleh seorang ibu di rumah. Namun, dalam beberapa kasus, anak-anak mungkin perlu terapi di rumah sakit. Indikasi untuk rawat inap adalah:

  • Usia hingga 3 tahun, jika sakit tenggorokan ditandai dengan perjalanan yang parah dengan masalah pernapasan.
  • Intoksikasi parah (muntah, kejang-kejang, suhu yang terkendali lemah, kebingungan).
  • Komplikasi yang membutuhkan intervensi bedah atau pemantauan dokter yang konstan - penyakit jantung rematik, abses, phlegmon.
  • Kehadiran dalam sejarah penyakit seperti diabetes, gagal ginjal.
  • Kurangnya kondisi untuk perawatan di rumah.
  • Kurangnya dinamika positif dalam pengobatan angina.

Perawatan rawat inap bisa bertahan 1-2 minggu. Jika tubuh mengatasi angina dengan baik, maka dokter dapat menawarkan untuk menyelesaikan kursus terapi intensif di rumah di bawah pengawasan dokter anak.

Langkah-langkah untuk pencegahan angina pada anak-anak

Dalam kelompok anak-anak, langkah-langkah utama untuk pencegahan angina adalah mengudara kamar secara teratur, mendesinfeksi alat makan setelah makan, memberikan anak-anak tempat tidur dan handuk, larangan menghadiri acara umum, dll Mempertimbangkan fakta bahwa tidak ada vaksin untuk angina, disarankan untuk melakukan langkah-langkah terapi dan pencegahan berikut:

  • Mengeras Ini dilakukan sepanjang tahun, tetapi hanya ketika anak benar-benar sehat. Ini mungkin termasuk menyeka kulit dengan handuk basah, udara dan berjemur, berolahraga.
  • Kontrol gigi. Gigi yang terkena karies dapat menjadi surga bagi mikroorganisme patogen yang menyebabkan sakit tenggorokan. Karena itu, setelah makan mulut, disarankan untuk berkumur dengan antiseptik, terutama anak-anak yang berisiko angina berulang.
  • Kontrol pernapasan hidung. Rhinitis yang sering, kelengkungan septum hidung dapat memengaruhi pernapasan hidung. Pelanggarannya mempengaruhi kondisi amandel.
  • Klimatoterapi. Ia direncanakan 2-3 minggu setelah pemulihan. Mungkin termasuk mandi di laut, senam di pantai, aplikasi lumpur, balneoterapi.
  • Terapi ultrasonografi. Terhirup dengan air laut termal, air garam, paparan perangkat Tonzillor dan LOR.

Jika perlu untuk melindungi anak-anak yang tinggal di apartemen yang sama dengan anak yang sakit agar tidak terinfeksi, gunakan masker medis, piring terpisah, dan barang-barang kebersihan pribadi. Untuk pencegahan eksaserbasi penyakit, dokter meresepkan bitsilin. Suntikan tunggal untuk anak-anak prasekolah selama sebulan mempertahankan konsentrasi terapeutik dalam tubuh.

Video: pengobatan angina pada anak di bawah 3 tahun - Dokter Komarovsky

Dalam video yang disajikan tentang pengobatan angina mengatakan kepada dokter anak-anak terkenal Yevgeny Komarovsky. Dia mengembangkan rekomendasinya sendiri, yang, mungkin, membantu ibu bayi hingga 3 tahun dengan penyakit ini.

Angina mengerikan untuk komplikasinya, jadi perawatan anak harus berdasarkan perawatan medis. Obat tradisional bukanlah obat mujarab, tetapi hanya tambahan untuk perawatan yang ditentukan oleh spesialis.

http://woolady.ru/angina-u-detey-simptomyi-i-lechenie.html